Kamis, 03 Februari 2022

Review Sop Kaki Kambing Irwan, Jalan Barito



Postingan 28 September 2019, Mbul naikin lagie

Oleh : G Nita

Assalamualaikum wr wb...

Wah September pecah telornya cuma satu postingan, hiks…..maafkan karena bulan ini kurang produktif. Tapi karena aku ada stok foto lama jadi terselamatkan deh blognya hahahhaha…. Eh tapi sebenernya ga lama-lama banget ding. Soalnya aku ke sana juga masih sekitaran bulan Agustus 2019. Lebih tepatnya pas mampir ke blok M buat cari majalah bekas. Nah, karena sebelomnya belom sarapan, jadi kami mampir dulu buat makan siang.



Oh ya, kali ini aku mau ngomongin tentang kuliner dan segala macam tetek benget perkambing-kambingan *halah uopooooo to iki istilah, Mbul?*… yang rasanya lekker banget. Sedep, endul tekendul-endul, surendul-endul klo kata Nces Nabati sama Dimas Beck, hahhahahaha…. Ya apalagi klo bukan kulinair kambing yang berada di sepanjang jalan barito, sebelah terminal blok M dan Melawai juga Pasar Burung Barito itu loh gaes, tauk kan pada? Tau dong pastinya. Kalian kan anak gaul, jadi Mbul yakin PASTI uda pada paham ahahhaha…

Nah, berhubung di Jalan Barito ini memang ada beberapa kedai kuliner kambing yang ngediriin tendanya di situ, jadi pertama aku kasih tau dulu nih, bahwa aku baru nyobainnya yang Sop Kaki Kambing milik Irwan yang ada di sebelahnya Soto Betawi Bang Madun dan Soto & Sop Kaki Sapi, Sum-Sum dll. Kalian lihat sendiri deh kalau dari foto yang aku pajang berarti dia yang ada di tengah-tengah ya, yang tendanya warna merah. Kalau yang sebelahnya lagi belom nyobain. Next misal ada waktu ke jalan Barito lagi, kayanya leh ugha kalau mampir buat nyobain.




Jujur, tadinya aku ga tahu loh ada kuliner kambing seenak Kedai Sop Kaki Kambing di Jalan Barito ini. Kalau saja Tamas ga ngajakin, mungkin selamanya ku nda akan PERNAH tau BAGAIMANA ENAKNYA.

Memang yang biasanya makan di situ adalah Mas. Biasanya beliau mampir kalau pas lagi jalan ama Pak Bos buat ketemu Pak Budi di Jakarta. Katanya sih sop kambingnya juaraaaa. Rasa kuahnya medok dan enaaaak banget. Kambingnya apalagi. Beeeegh ! Endolita jayaaaa pemirzaaa. Makanya ga heran kalau kedainya selalu ramai sama orang-orang kerja, bahkan siang hari pun bisa langsung abis tanpa sisa. Lha wong pas ke situ aja, ba’da lohor, kata yang punya uda tinggal dikit. Ealah laris banget berarti kan. Lihat aja di seberang kedainya, pasti selalu berderet mubil-mubil yang bahkan mereknya mewah-mewah hanya buat sekedar menepi dan makan siang di situ. Iya sih ga punya lahan parkir, jadi kendaraan pelanggan pada numpang parkir di depan komplek perumahan mewah yang ada di situ. Ya tapi alhamdulilahnya ada yang jagain sih, jadi so far aman. Bahkan tempatnya adem gitu karena banyak pohon gedenya. Iyalah Jakarta Selatan gitu loh, masih banyak pohon gede. Paling seringnya muncul pengamen aja.









Oke langsung aja lah ya, reviewnya kayak gimana. Uda pada penasaran dong ama kelezatan ni sop kambing ? Iya kan iya dooong? Iya lah pastinya !!!??? 

Pertama, nasi. Nasinya memang karakternya agak pera ya. Pera kaya nasi orang Sumatera. Tapi karena dia bakal disandingkan dengan makanan berkuah jadi aku rasa ya pas aja. Apalagi di atasnya udah ditaburin bawang goreng, yang uuuuh rasanya mantab jiwa. Krenyes-krenyes, kriuk-kriuk, wangi, dan juga nagihin. Yah, walau bisa dibilang porsinya cukup imut ya. Kira-kira beberapa centong doang yang buat seukuran lambung gw kayaknya kuraaang, hahahhaha…tapi no problemo. Yang penting, sop kambingnya banyak.




Selanjutnya, sop kambingnya dong gaez. Sopnya itu, sekilas kayak soto betawi biasa. Sop daging dengan kuah warna cokelat kentel. Tapi setelah diselidiki, ternyata kuahnya ini lain dari biasanya gaes. Klo soto betawi kan umumnya pake kuah santen ya. Nah klo yang ini kuahnya tuh pake susu sapi murni (katanya). Bahkan ada minyak saminnya juga yang bikin rasanya jadi beda. Emmmh gimana ya, jadi gurih gitu deh. Gurihnya ga bikin kenyang eneg. Tapi justru sebaliknya, nagihin. Sekecap dua kecap, pingin nyendok terus. Ya, katakanlah jadi kebayang-bayang ampe sekarang gimana enaknya.

Kalau untuk isian sopnya, dagingnya jelas pake daging kambing. Diirisnya gede-gede pula. Banjir di segala penjuru. Teksturnya empuk, ga prengus sama sekali. Jeroan macam babat, kikil, dan iso juga ada loh gaez. Yah, biar pun sumber kolestrol tinggi, tapi rasanya tuh kayak kurang lengkap kan ya kalo belum ketemu jeroan. Ibaratnya lemak, babat, kikil, dan juga isonya ini berasa kayak muncul sebagai penggembira hahahaha….

Terus perintilan lainnya adalah irisan tomat dan daun bawang yang diguyur kuah susu. Potongan tomatnya geday-geday jadi kerasa seger banget. Kayak begitu dikunyah, berasa mak ceplus-ceplus gitu kedengarannya. Puas banget lah ama potongannya. Pleuuuus, yang paling bikin maknyusnya lagi adalah remesan emping yang emang dinikmati langsung bareng kuahnya. Jadi berasanya tuh mulut kayak aerobik gitu, hihi. Satu lagi, biar tambah afdol, jangan lupa ceprotin kecap manis, sambel, dan juga peresan jeruk limau. Uuuunch, dijamin wuenak. Tapi klo aku sih, sambelnya ga usah banyak-banyak ya, cukup setengah sendok kecil aja cuma buat remesep pedes-pedes dikit.






Untuk harganya sendiri, ya sedengan sih…seporsi itu kurang dari Rp 50 ribuan. Kalau ga salah inget, Rp 30 an ribu tanpa minum, soalnya uda bawa minum sendiri waktu itu. Jadi, so far so good. Sesuai dengan rasanya yang emang maknyus tenan (Gustyanita Pratiwi)

"Sop Kaki Kambing Irwan"
Jl. Barito I, RT.2/RW.1, Kramat Pela, Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 
Jam buka : Senin-Minggu (07.00-21.00 WIB)







Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^