Selasa, 07 Juni 2022

Minggu Pagi, Bunga-Bunga Mungil pun Berayun-Ayun Dibelai Sang Angin...




Oleh : Beby Mbul
Assalamualaikum wr wb...

Hari Minggu matahari bersinar cerah. Tak terasa bangun bobok, kami semua kesiangan. Tapi udah subuhan loh. Memang setelah subuhan biasanya jadi beruang lagi. Hibernasi hihihi. Tapi kemudian kami bangun bebarengan. Mbul cuci-cuci dan bikin tutuw. Minumin Kakak A dan Mas Montogh. Jemur sprai karena kakak A mengompol, begitupula dengan Mas Montogh. Memang sekarang Kakak A lagi manja. Jadi tiap malam minta dikelonin terus sama Mbul. Eh, Mbul keompolan. Jadi sebelum subuhan Mbul harus mandi dulu, hahaha.




Mbul mandi bareng Kakak A dan mandiin Mas Montogh. Sebelumnya Mbul rebus air dulu. Pake air anget. Soalnya pagi-pagi masih dingin. Lalu Mbul panasin bubur. Habis itu kami semua segera pergi ke pasar. Pasarnya pasar tradisional karena agendanya adalah mau masak istimewa. Masakan rumahan biasa sih, tapi biasanya ada di rumah makan Sunda loh. 

Nah, kali ini emang sengaja mau masak sendiri bareng Suami without beli. Dan nyatanya ga kalah istimewanya dari yang di resto bahkan porsinya jauh lebih banyak karena langsung dari pasar basah.

Di pasar kami dapat beberapa hal. Diantaranya kangkung, sop-sopan, tempe, jengkol, pete rencengan, pete kupas, ikan pindang, bawang merah, bawang putih, tomat, sereh, garam, nanas dan jagung manis. Kalau masalah mengingat harga belanjaan Mbul itu paliiiing payah. Makanya Mbul selalu minta tolong penjual suruh rekap harganya. Kayaknya Mbul harus belajar ama Tamaz bagaimana agar bisa mengingat harga-harga di luar kepala. Soalnya Mbul harus ada catatan, hehe.













Rinciannya sbb :

Jengkol 1 kg 45 ribu
Pete 12 batang, 40 ribu
Pete kupas Rp 35 ribu
Ikan pindang Rp 4 ribu (1 keranjang isi 2)
Nanas Rp 15 ribu
Tempe Rp 6 ribu
Tomat 
Sereh 1/4 kg
Jagung manis 1
Sop-sop-an
Cabe rawit hijau 
Garam 2 bungkus
Total Rp 125 ribu

Pulangnya Mbul mampir ke Ayam Sogil, singgah ke Indomaret buat beli obat (woods) karena Mbul masih serak-serak basah suaranya. Mbul jadi belanja agak banyak. Termasuk karena ada promoan. Beli pewangi dan sabun cair yang lagi diskon gede-gedean. Mbul pun tergoda sabun lux yang Botanical Soft Rose. Ini wanginya lembuuuuuuwt banget. Suka deh gw. Lalu tak lupa beli es kelapa muda ama rujak langganan yang baru aku tau namanya Pak Arman. Beliau jualan sama istrinya di depan Indomaret dan laris banget. Tiap minggu laris terus itu rujaknya. Memang rejeki sudah diatur sama yang di Atas. Buahnya sendiri enak sih. Walaupun Mbul sukanya yang buah potong bukan serut. Jadi potongannya gede-gede. 

Habis itu wangsul wonten in griya. Lanjut siap-siap masagh. Tapi Mbul juga cari-cari waktu nylempit buat bersiin kamar mandi dan lainnya. Mbul ga suka rumah kotor. Jadi tangan gatel pengen bersih-bersih. Memang kebiasaanku suka gitu. Biar ga ada yang berantakan hahhaha. Habis itu langsung deh sang penguasa dapur membuat dapur ngebul siap menghadirkan masakan penuh cinta dan terluv-luv. Pertama goreng ikan pindang dan gesek. Kebetulan Mbul suka banget ama gesek. Yang tipikalnya tipis jadi kalau digoreng kriuk dan gurih. Bukan yang layur. Kalau layur kepanjangan hohoho. Mirip ular tapi gepeng....waduh kayak gimana tuch wkwkwk....Ga suka layur pokoknya. Lebih suka gesek πŸ˜‚πŸ˜


























Terus hidangan berikutnya yang keluar dari tangan penuh tjinta adalah sambal (dari bahan-bahan bawang merah, bawang putih, cabe rawit, cabe besar, terasi, dan tomat). Sayurnya kangkung rebus, jengkol goreng dan pete goreng. Kelapa mudanya buka separoh dulu kasih sedikit es dan sirop merah jambu rasa pisang ambon. Sisanya masukin kulkas. 

Sambalnya agak keasinan sih tapi nikmat juga. Mbul akalin pake kangkung rebusnya agak banyak. Dan tak lupa pete goreng yang manis klethuk-klethuk juga jengkol yang asin gurih. Mbul juga suka nyumilin geseknya. Wenak. Hehehhe.. 





























Kelar mam, Mbul menuju depan buat ngopenin sprai yang tadi. Mbul mau posisiin ke area yang cukup panas. Kan matahari sedang jamin besok panas atau ada matahari. Kayak kemarin Sabtu sepanjang hari mendung terus dan bahkan hujan. Mudah-mudahan rumah Mbul segera bisa renovasi sehingga ga ada atap bocor lagi hihihi...Amiiiiiiin. Doakan tabungan buat renov segera ngumpul. Biar kalau hujan ga serasa di air terjun Niagara haha. 

Oh iya, sebenernya sprainya ini pake selimut bedcover sih. Soalnya anget. Kalau sprai biasa agak gatel. Apa karena agak debuan ya udaranya huft. Sebenernya aku udah beli sprai yang slerekan dan ngepress ama body kasur busanya. Belinya di tempat Bulek Seni dan Paklek Kasiran. Tapi tiap mau gantiin itu ampun udah kayak olahraga berad. Capek ngegotong dan ngiringin kasurnya biar tuh sprai bisa masuk dan ngepasin sudut-sudutannya. Jadilah pakai selimut bed cover aja. Dan saat kucuci maren, pengenku sih kalau dah sore udah bisa diangkat dan buat bubuk Mbul dan Kakak A yang ada di kasur pinggir. Kalau kasur tengah aman ga kena ompol, hahahhaah. Mas Montogh juga sekarang kalau pagi sering ngompol huhuhu. Kasurnya di lantai ga ada ranjangnya memang...Orang Mbul di rumah juga ga punya meja kursi hihihi. Maklum rumah minimalis wkwkwkkw. Rumah Mbul memang sederhana teman-teman. Tapi alhamdulilah bisa ngiyup dari panas dan hujan ya πŸ˜πŸ˜‹πŸ€­



















Pas jemur itu ga sengaja mata merhatiin bunga krokot tumpuk yang sekali lagi cantik banget. Bunga krokot memiliki nama ilmiah Portulaca grandiflora. Aku sendiri baru tau bahwa ia dijuluki ‘bunga pukul sembilan’ kerena kebiasaannya yang mekar pada pukul sembilan pagi. Sebutan lainnya yang tak kalah cantik dan melekat pada bunga ini adalah rose moss, eleven o’clock, mexican rose, mose rose, sun rose, rock rose, hingga moss-rose purslane.






Tangkai bunganya pendek dengan rambut-rambut halus di salah satu bagian tubuhnya. Sedangkan bentuk mahkota bunganya seperti mawar kecil. Bisa berwarna merah, merah jambu, atau ungu dengan diameter 2-4 cm. Benang sarinya nampak jelas. Cantik dan mungil. Jika terkena angin berayun-ayun indah sekali. Ah...sejuk mataku memandangnya... Tapi rumput di sekelilingnya udah tinggi, sesekali dipakai kucing jantan nongki. Ga yang kembang asem, ga yang putih abu. Yang peranakan anggora udah ga pernah nampak lagi xixixiix. Tapi seneng sih hari ini penuh warna, alhamdulilah...





23 komentar:

  1. Kirain mbul mau buat puisi tentang bunga...πŸ™„πŸ™„ Eehh malah ada menu Jengkol goreng, Kirimin ke Depok mbul buat aku makan siang nanti..🀣🀣🀣


    Ini di Jawa apa di Tangerang mbul.😁😁


    Sang kembang Krokot mekar berseri
    Disapa lembut cahaya mentari
    Hingga tumbuh bersemi kembali

    Kelopak lama berguguran jatuh
    Diterpa angin dengan teduh
    Yang mekar tak kenal lusuh
    Sejak kembang di waktu subuh.🀣🀣🀣

    BalasHapus
  2. Semarang kemarin minggu paginya cerah, kemudian jam 10 hujan deras dan siang sampai malam cerah. Bisa buat jalan-jalan.
    Kalau aku sengaja bangun siang karena dijihari nonton bola sampai subuh. Untung aja libur...wkwkkwkwk

    Aku lihat sambel lsg merasa kemecer mbul...ga kuat lihat sambel seger² macam ini...hahahaha
    Itu petenya abis...? Ga terbiasa makan pete goreng macam itu. Biasanya daalam sayur..wkwkwkk
    Kalau untuk jengkol, ndak dulu...aku sangat tdak terbiasa makan jengkol...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semarang lagek cerah yo mas vai...tapi jam 10 hujan deras...langitnya cepat banget berganti cuaca. Sekarang di tempatku mendung...kemarin cerah. Tadi pagi aja hujan gerimis sih...makanya libur nyuci...wakakkaka ada pertandingan bola opo mas vai saiki? Aku dulu jaman SD pernah yang namanya demen banget nonton bola hahahahhaha.....dibela-belain nonton subuh nek ga diawasin bapakku wkwkwkwk...biyen jamannya filipo inzagi, raul gonzales, maldini, buffon, ama tim borrowski jaman muda wkwkwk...tapi kadang nonton liga sebelah eh ngerti jeneng pemain negara lainnya misal radoslav kovac wkwkw

      jengkol en pete enak mas #mencoba meratjoeni ben podo seneng jengkol en pete πŸ˜‚

      sambele enak banget mas vai walau agak asin sitik wkwkww...tapi jos...

      Hapus
  3. Krokot mawar kalau banyak dilihatnya enak juga ya.

    Jengkol satu kilo sama pete dua papan itu habis dalam sehari kah?

    Rujaknya kirim ke mari dong satu plastik plus es kelapanya..hihihi

    Itu sabun lux nyelip ditengah-tengah kira-kira buat apakah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadi kang satria minta dikirimin jengkol, nah ini minta rujaknya.. aku minta dikirimin nanasnya aja mba mbul :D

      Hapus
    2. Bagus mas herman...kayak mawar tapi mungil...dan untuk varietas krokot mawar ini mahkotanya bertumpuk cantik gitu warnanya. Aku jadi pengen stek dan menanam deh. Jengkol dan pete ga habis dalam sehari...belanja segini awet sampe 5-7 hari kok hehhehe

      langsung pesen yak...wkwkwkwk...rujaknya enak ini, dan es degannya seger babget. Daging kelapanya lembut soalnya kelapa muda atau disebut dengan degan

      nganggo adus mas herman hahahah

      Hapus
    3. Boleh nif, nih nanasnya ya...2 buah sudah kupas Rp 15 ribu wkwkw

      🍍🍍

      Hapus
  4. jengkol 1 kilo mahal ya ternyata ampe 45k, belanja sehari total 125k.. duh kalo misal someday udah nikah ngasih uang belanjaan istri harus bener-bener yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belanja untuk stok seminggu nif hehehhe, tapi kadang kalau ga sempat masak ya beli juga sih. Tapi bahan ini ga habis dalam sehari hehehe 😁

      Hapus
  5. Tambahi krokot yang warna kuning mba ,mbul. Biar tambah semaraaak.
    Tapi petenya itu lhoo.. mengalihkan duniaku dari cantiknya bunga pukul sembilan.
    Petenya mlenus mlenus digoreng sekulit kulitnya, cocolne sambel. wadeew mak nyuus

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya mba dewi pengen nanem kalau dah rumahnya rapi heheh

      petenya enak mba...dapetnya yang rapet rapet, rasanya manis hehe

      Hapus
  6. Oh namanya bunga krokot ya, aku sering lihat di rumah rongdo sebelah tapi ngga tahu namanya.😁

    Memang kalo bunga krokot itu mekarnya mulai jam 9 pagi ya? Disebelah rumah lumayan banyak. Kadang buat guling gulingan anak anak.

    Wah sukanya petai dan jengkol ya. Disini juga harganya tidak beda jauh, sekilo 40 ribu mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh....hehe

      iya mas agus suka pete en jengkol juga tak? Biasanya warteg kan khasnya ini kan mas? Kalau mbul tuh suka banget wkwkkwkw...tapi jengkol susah ngupasnya kulitnya keras wkwkwkkw....kalau pete gampang dikupas en digoreng bareng kulitnya pun dalemnya udah mateng mas..manis pula klethus-klethus 🀭🀭

      iya mas, bunga pukul 9 hehehe..cantik kan?😁

      Hapus
  7. Ya ampuuuun nitaaaa, liat di jengki yg mulus montog, dan Pete yg glowing ijo aku jadi lapeeeeeer 🀣🀣.

    Hiks, ini asistenku blm pulang juga, aku kangen sambel buatannya yg mantep. Nth kenapa aku yg bikin ga bisa sama.

    Kalo menu makanan gini, aku ga masalah deh mau lama juga, atau tiap hari makan yg model gini πŸ˜„. Yg ngomel itu suami . Dia harus ada daging atau ayam. Sebel ih, niat mau berubah jadi veggie itu terhalang Mulu jadinya 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantab mba fanny...pete en jengkol jadi favorid pas lagi niat masak di rumah hihihi...padahal dapur mbul sempid banget wkwkkw...
      iya sambelnya juwaraaaa...sambelnya pake tomat dan terasi mba fanny...seger...tapi yang bikin seger lagi karena dikasih peresan jeruk limo yang ditanem di taman depan rumah...

      hahhahaah..mba fanny mau jadi vegetarian...wah godaan banyak ya mba..aku bisa ga ya hihi...secara ama daging bebek dan ayam masih suka ama kulitnya hihihi

      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž(^・Ο‰・^✿)

      Hapus
  8. Mbul jadi belanja agak banyak. Termasuk karena ada promoan. hahahha ini aku banget Mbul, aku kadang niat mau blanja apa, karna byk promo blanjane dadi uakeh hahahah.

    Jengkol ama pete aku ga doyan blas mbul, kecium ambune ae wis eneg rasane hahaha, kalau ikan asin, kangkung, sambel itu udah perpaduan sempurna banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. he em Meta...Mbul suka ga tahan kalau liat sabun hehehhe...suka ciumin wanginya dan bandingin sabun satu ama yang lain...apalagi yang wangi bunga soft dan lembut #aduh ngayal jadi bintang iklan lux ya Mbul hihihi

      jengkol ma pere enak loh Meta...jengkol itu padet kayak emping sih ngaranku..agaknsepet gurih..nek pete ujarku manis wkwkkwkw

      ikan asin en cah kangkung adalah paduan yang sempurnah hehhehe

      Hapus
  9. sambel karo pete nya menggugah seleraaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em kak...favorit keluarga emang nih 2 menu satu ini hehehe

      Hapus
  10. Masakan mbak mbul emang special dan maknyus enakkknya, sambalnya itu lho, ada pete dan jengkol goreng lagi, plus cah kangkung, yum..yum...
    Cantik bunganya, warna warni. Di belakang rumah, moss roses ku hanya warna putih dan kuning yang exist tahun ini, warna lainnya ga hidup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak. enak dan maknyus hehehe
      kalau jengkol diuwuri sedikit garam biar gurih...kalau pete diapain aja enak. Baik direbus, digoreng atau dibakar...tapi kalau maem mentah Mbul sih jarang kak..lebih suka digoreng hehehehe

      pas digoreng itu kulitnya pun tampak berkilauan seperti permata hahahah

      Hapus