Sabtu, 17 September 2022

Bening Everyday...



Sayur bening adalah yang paling sering ada di atas meja....#tet! Ralat. Di atas lantai maksudku. Di atas piring yang ada di atas lantai. Karena kan rumahku ga ada meja kursinya ya, hihihi. Rumahku kecil tapi aku merasa hangat. Aku ga pengen apa-apa lagi karena semua sudah ada di sini. Rumah kitaaaa......*nyanyi. Kadung nyaman akutuw. Secara fengsui aku suka. Kanan kiri diapit tetangga. Depannya taman. Jadi pemandangan tiap buka pager adalah bunga pukul 9. Berayun-ayun digoyang sang angin, warnanya merah jambu. 




Sebenernya media tanah yang ada di depan~ sebelum pager pembatas kampung yang ada di atasnya punya tanah yang subur banget. Dia dialing-alingi ama sisaan genteng. Banyak pohon dan sayuran yang tumbuh di situ. Ntah tumbuh sendiri atau ditandur. Tapi yang jelas tanahnya subur banget. Ada pohon delima yang kalau lagi berbuah, buahnya menggantung-gantung lucu, ada bunga-bunga, ada pula sayur mayur. Bunganya (kalau yang di depan rumah Pakde) ada bunga nusa indah yang warnanya pink dan putih, kalau yang di depan rumahku kembang kertas, juga adenium pink yang kupikir tadinya adalah kamboja. Lainnya ada sirih yang merambat di sisi bagian kiri. Aku suka banget melihatnya dalam keadaan basah sehabis hujan.

Memang kalau dipikir-pikir, lingkunganku ini sepi. Tapi justru enaknya di situ. Aku bisa masak, aku bisa nyetrika, aku bisa nyuci sambil mandi~sambil ditungguin Kakak A juga karena kalau mandi aku direwelin dia yang pengen aku selalu ada di depan matanya hahhahah sampai diblak itu pintu~ga boleh kalau aku ga keliatan hahahha, ngopenin A,B,C,D,E,F dst....ya pekerjaan harian yang alhamdulilah disyukuri apapun itu hehehe. Tapi aku suka. Lingkungannya itu nyaman. Sama mana-mana deket. Termasuk pula pasar. 






Meski akhir-akhir ini jarang ke pasar (karena ujan mulu sehingga pasarnya becek), tapi ada satu moment ketika habis belanja ke pasar hasil belanjaannya Tamas bisa kutebag apa isinya. Bahan untuk bening bayem semua. Jagungnya ada banyak. Jagung manis ituw. Ntar ini dipotek-potek aja, nda usah dipipilin kecil-kecil. Ada pula jeruk peras buat dibikin minuman, mentimun, rawit merah, ijo, dan oren.

Pernah Suami bertanya padaku, kenapa potongan-potongan jagung yang direbus pake kuah bening dan digado begitu aja (tanpa bayamnya) rasanya udah enak. Iya aku bilang itu karena ada kencurnya. Terus ada bawang merah, gula pasir, dan garamnya dikit. Bawang merah dan kencurnya digerus. Makanya seger. Jagungnya manis enak pula digigitin ngeten mawon. Jadi pernah pula beliau request supaya aku merebuskan jagung dengan tatanan bumbu bening bayam~dan ga usah pake bayamnya pula. "Direbus pake kencur Dek!". Jadilah ke pasar beliau beli jagung banyak banget buat aku rebuskan dengan cara begitu hehhehe.





































Lalu pada satu waktu yang lain, kayak biasanya sayurnya bening bayam, lauknya tempe goreng. Sambelnya sambel ijo resepnya Suami. Aku ga nyangka bening pakai sambel ijo enak juga. Kupikir cocoknya sambal terasi. Dan sambel ijo identik sama nasi Padang. Tapi ternyata enak juga dikasihkan ke kuah beningnya. Tenggorokan jadi berasa pedes-pedes gersang. 

Aku juga pernah menyandingkannya dengan lauk peyek rebon hasil bikinanku sendiri. Pakenya tepung beras. Alhamdulilah adonannya ga failed. Malah tipis dan krancy, walau kadang nemu yang rebonnya ngrempuyuk di satu sisi dan menjadikannya begitu huasinnn hihihi. Tapi itu bisa diitung dengan jari. Karena yang ada di toples kebanyakan suksesnya loh #hahaaha. 


































Tapi selain bayam, ada 1 sayur lagi yang sering ada di atas piring yang ada di atas lantai #sekali lagi karena rumahku ga ada meja kursinya ya. Itulah kenapa Mbul sering melantai kayak kucing persia geggegegekkk atau ngleseh dan bahkan membawa makanan ke dalam kamar (hmmmm). Tunggalnya itu adalah kangkung. Karena bayem itu tunggalnya kangkung kan. Kalau di pasar. Ya, bisa dibilang hari-hariku itu tiada hari tanpa bayam dan kangkung. 2 sayur itu yang aku suka dan ndilalahnya gampang aja ditemuin di pasar. Kalau yang lain untung-untungan. Misal kembang turi, rebung, jantung pisang, dll. Ga kayak di kampung halaman yang tinggal petik di kebun. Tapi alhamdulilah biar seringnya masak itu, tapi aku tetep suka. Ga ada bocannya.

Kangkungnya suatu kali ditemenin sama telor dadar yang agak gosong tapi itu tak mengapa karena dimaemnya bareng-bareng. Tambahannya paling tahu yun yi goreng dengan pencuci mulut sop buah merah jambu karena efek buah naga dan mangga karena sekarang sedang musim. 















Ngomongin mangga, aku suka beberapa jenis. Misalnya yang umum itu harummanis, sedang yang imut atau ukurannya lebih cute itu manalagi. Ini biarpun masih putih tapi rasanya manis loh. Aku jadi ingat kalau ayah sudah kupaskan mangga lalu piringnya dibawa sambil nonton tipi, maka dalam sekejap itu piring udah dibarengi sama canda-candaan, yaitu aku dipilihin yang acem apa yang manis pake garpu wkwkkwkw. 

Nanti aku tanya ayah, apa mangganya rasanya enak? Terus beliau jawab..."Ga Ga...enak Dek." Itu ledekan biar Mbul mengira mangganya acem padahal manis. Abis itu beliau nyodorin pake garpu yang ukuran potongan mangganya cuwilik bianget seimut body bebyhmbul #eh, dan itu bikin ku manyun hahaha. Tapi abis itu dipilihin yang agak gedean sih dan rasanya manis, karena beliau ga tega kalau pipiku ini semakin tembem karena manyun, heheheh...












Sampai jumpa lagi di post selanjutnya....
Byebye...

30 komentar:

  1. Good to see you update the blog again :-) Those green mandarins are my favourite. Mangoes look good too.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbul loading tadi green mandarin apa. Ternyata jeruk hijau ya Angie...

      iya mangga Mbul suka banget ☺

      Hapus
  2. mbul cilik, jadi kapan mau ngajakin wak ke rumah cilik mu? 😅

    BalasHapus
  3. What a beautiful, colorful and healthy foods. All looks delicious. Here we call yoghurt drink as "ayran". Thanks for the colorful post Dear friend. Greetings.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah..yogurt khas Turki ya kak...Mbul kalau di sini beli di minimarket kesukaanku itu chimori yang rasa pisang kak...atau susu pisang mbul juga suka ☺

      Hapus
  4. ...all of the fresh vegetables and fruit look great!

    BalasHapus
  5. The food looks very healthy and good for you.

    BalasHapus
  6. Mbul amiga, extrañaba leerte, por alguna razón no me llegaban tus nuevas entradas, siempre llenas de exquisiteces que me encantaría probar...
    Muchas gracias por tus comentarios en mi blog
    Abrazo feliz hasta allà.

    BalasHapus
  7. Si Nita mah, paling jago bikin orang kemlecer 🤣🤣. Liat lauk simple begini aja LGS aku jadiin rekomendasi masak besok hahahahah. Aku tuh ga pernah masalah dengan lauk nabati begini. Tapi yg suka protes suami. Apalagi kalo tempe, ga akan disentuh Ama dia. Kalo kata mama mertua, itu Krn pas kecil dia ga dibiasain tempe, kan dulu kecilnya si Raka di Korut, jeoang dan Jerman. Ga ada tempe 🤣🤣. Yg ada tahu. Makanya kalo tahu doyan banget, tempe emoh anaknya. Dasar lidah ga bisa adaptasi..

    Enak lagiii nit kalo makan selonjoran di lantai pake alas. Dulu tuh pas awal nikah, abis renov rumah aku males beli meja makan, bikin sempit. Pengennya kayak rumah di Jepang, kalo makan di lantai, pake meja kecil yg bisa dilipat. Trus ntr simpen lagi. Ga sempit. Eh mertua ngasih meja lama mereka yg udh ngendon terlupakan di gudang 🤣🤣🤣. Untungnya dr jati, jadi ga ancur Ama rayap. Tapi kan jadi sempit rumah. Mau nolak ga enak 🤣🤣. Yo wislah, jadi batal deh angan2 makan kayak di rumah Jepang 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah suami mba fanny udah pernah tinggal lama di Korea Utara ya karena ibunya diplomat hehe

      kalau aku seringnya tempe mbak. serumah pada dotan tempe bikinanku...kalau lauk hewani malah jarang hahahhahah

      seringnya beli kalau lauk hewani tuh..kecuali telor wkwkwk

      iya mbak alhamdulilah rumah yang di sini paling nyaman dan adem suasananya 😊☺

      Hapus
  8. Lauk ringkas tapi menyelerakan.

    BalasHapus
  9. Yummy food 😋
    My family loves bayam soup but I never thought of using corn. Must try!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake jagung enak kak veronica...mbul biasa pake jagung juga dan enak 😊

      Hapus
  10. oh
    ada lombok mentah sebanyak satu piring
    jika dimakan semua
    pasti perut mulas nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dimakan semua atuw nanti melilit. Itu lomboknya disambel hahahah

      Hapus
  11. Saya hampir tiap hari ke pasar
    walau hujan deras dan becek tetap ke pasar
    ah itu jeruk, jadi teringat kampung halaman, ortu suka nanam pohon jeruk
    Rasanya asem asem tak ada manisnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih sregep sampeyan yo mas bumi

      jeruk ijo ini ya...iya kalau ada kebun yang tanahnya oke memang sih jeruk akan subur

      Hapus
  12. Mangoes look good. I like the vegetable soup with jagung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbul juga suka kak. Apalagi Mbul jagungnya biarkan besar besar heheh

      Hapus
  13. bening plus sambal teri pasti mak nyus

    BalasHapus