Senin, 26 September 2022

Jakarta....Mbul Datang! Pengalaman Mbul Menginap di Hotel Borobudur Jakarta


 

Assalamualaikum Jakarta? Apa kabar malam minggu kemarin? Ternyata mendung tebal Saudara-Saudara....Mendung udah menemani Mbul sejak Sabtu siangnya. Hari itu Mbul ikut nemanin Pak Suami kerja. Karena Beliau ada agenda ngecekin kerjakan arek-arek buat pasang unit di salah satu kantor pemerintahan di kawasan Lapangan Banteng, Jakarta. Jadi Beliau tiba-tiba nyeletuk, bagaimana kalau Adek Mbul ikut aja.




Nanti Mbul ditaruh di Hotel Borobudur aja yang ada di seberangnya. Sementara ayah koordinasi sama Bapak-Bapak bagian lapangan. Wah, karena ditawarin begitu (bukan Mbul yang minta🀭🀭), maka ga pake lama Mbul langsung bilang horeeeee! Nanti nungguin ayah selesai, Mbul bisa staycation bareng Kakak dan Mas Montogh.

Sabtu, Mbul udah disuruh prepare dari pagi sebab jam 11 Ayah bakal balik buat jemput kami. Tapi karena satu dan lain hal maka jadwalnya ngaret. Akhirnya baru saged budhal abis dzuhur sekalian sholat dulu. Eh, Pak Suami bilang bawaan Mbul banyak betul.....timbang cuma nginap semalam doang udah kayak ngalah-ngalahi wong arep muleh kampung, hihihi. Ga banyak sih sebenarnya, cuma bawa ransel 1 dan koper mini kepunyaan Pak Suami. Sebelumnya juga beli makanan dan minuman di minimarket yang ada di dekat rest area.





Mbul udah kangen banget ama Jakarta. Kira-kira sekarang udah kayak apa ya, saking lamanya Mbul ga ke sana. Dan lagi nginapnya kan di Hotel Borobudur jadi kesempatan Mbul buat santai udah terlintas di depan mata, bobok-bobok tjantik di atas kasur empuknya...

Kurang lebihnya sekitar pukul 14.00 WIB, kami pun meluncur ke Tol Karang Tengah dan menuju Jakarta. Dari rumah sengaja udah sarapan, karena Ayah tetiba inisiatip buat gorengin Mbul ayam dan juga sambalkan tempe. Kemarin soalnya baru beli tempe jadi kalau ga dimasak sekarang takutnya acem...Apalagi ditinggal sampe Minggu sore. Jadilah pagi itu langsung dimasak. Sebagian digoreng buat lauk, sebagian lagi disambel. 

Ayam gorengnya juga langsung digoreng semua dan ada kremesan lengkuasnya. Ngendikane Pak Suami : "Maem sik biar ndak tumbas-tumbas maneh di jalan!" Mbul pun jawab he em-he em aja. Terus kutanya : "Apa perlu mbontot ayamnya sampe sana? Biar kayak pas nginap di Bandung dan dibekelin ayam goreng sama Bulek?" Wkwkwk... Tapi ama Beliau cuma diledek aja. "Lha melas timen, Siro wes tekan Jakarta nda diajak kulineran. Ngko mbengi gampang lah Mbul...sing penting sarapan dulu. Ben ga kembung to siro?" 

Baiklah!!






Sepanjang perjalanan, ternyata langitnya mendung. Belum ujan, cuma hawa-hawanya adem gitu. Awannya tebel betul. Eh bener aja, ga sampe pertengahan, begitu masuk daerah Sawah Besar, gerimis mulai turun tipis-tipis. Pertokoan di sepanjang jalan juga libur. Begitu berhenti di lampu merah sebentar, Mbul nengok ke sisi kiri jalan, di emperan toko, seekor kucing putih berjalan tertatih di samping gerobag. Ga lama, lampu hijau menyala, dan kendaraan pun kembali di-gas. Kami bablas lurus melewati Pasar Baru, Katedral, dan lapangan Banteng. Barulah sekiranya pukul 16.30 WIB, kami sampe di depan gerbang hotelnya. Fyuh! Ga sangka nyampenya sore juga. Cuzlah kami masuk buat pengecekan di pos security.

Setelah dicek semua dan aman, baru kami diarahkan untuk parkir di area belakang. Mau vallet ga jadi, soalnya mobil yang mau ke ballroom antre. Kami pun akhirnya pilih yang di belakang aja lah, ga pa pa, jalan dikit walau terbilangnya agak jauh dari lobby hotel. Ya itung-itung olah raga. O iya, hotel Borobudur pengecekannya ketat juga ya hihi...sama kayak Sang ri la, ada anjingnya juga. Tapi kalau Sang ri la anjingnya lebih sangar. Ya, semata-mata karena Hotel Bintang 5, jadi keamanannya itu bagus!
















Review Hotel Borobudur Jakarta, Kamarnya Nyaman Banget! 

Kami kemudian menuju lobby dengan membawa 1 ransel dulu. Koper mininya nanti menyusul dan Ayah yang akan ambil begitu Embul and the gangs ditaruh di kamar dulu. Biar ga banyak tentengan karena kan jalan menuju liftnya itu agak jauhan ya. Apalagi di seputaran ballroom juga sedang ada acara jadi kalau sisipan sama orang lewat biar ga keliatan riweh gitu (karena bawa banyak barang). Terus di sini kemarin juga sedang ada rakornas pencegahan penyakit PMK pada ternak, jadi memang Malam Minggu itu hotelnya lumayan penuh ya. Kirain Mbul sepi. Ternyata penuh juga, hihihi...


































Ngomongin tentang hotelnya, menurut Mbul desainnya itu bagus banget. Hotel Borobudur adalah hotel bintang 5 yang ada di kawasan strategis Jakarta. Terus karena ini udah mau Bulan Desember, jadi di area depan udah pada dihias pernak-pernik Natal. Ada pohon natal yang tinggi banget di bagian centernya, dekat tangga. Hiasannya cantik dan dominan merah hijau. Lalu di bawahnya ditaruh kado-kado, boneka, dan hiasan lainnya. Ada boneka rusaaaa....cute banget...juga kereta salju. Sementara di langit-langit lampu-lampu juga dihias kerlap-kerlip, meriah dan semarak. 

Usai check in, kami pun dapat kunci kamar di lantai 14. Ke sananya harus melalui lift. Nah, di lift ini jika ingin menekan tombol lantainya harus scan kunci kamarnya dulu. Udah diprogramin dari sananya pada saat check in. Memang lumayan canggih juga ya. Soalnya biasanya kan ga pake scan kunci segala di bagian lift, hehehe. Tapi ga pa pa. Namanya juga teknologi modern.




























Tak lama kemudian, sampailah kami di lantai 14. Ternyata jalannya ke lorong agak jauhan. Untuk menuju ke nomor kamar Mbul itu musti luruuuuuus terus abis itu ada ke kiri bentar dan letaknya ada di sisi 1 ruang paling ujung. 

Begitu buka kamarnya, waaaah....kamarnya nyaman banget. Gede, lantainya ada karpet jadi kalau kaki Mbul napak di lantai, bakal anget hihi... Ada 1 bed King Size, area berundak dimana ada kursi santainya, juga meja kerja yang belakangnya balkon dengan pemandangan Kota Jakarta dari Ketinggian. Fasilitas lain juga lengkap. Ada kulkas mini, AC, TV kabel, water heather, lemari, hanger, senter, brankas, air mineral, teh sachet, kopi, creammer, gula pasir sachet, gelas, dll.





Untuk kamar mandi, fasilitasnya sendiri terdiri dari toilet duduk, wastafel, shower dengan setelan air panas dan dingin, sabun, bath gel, shampoo, pasta gigi, sikat gigi, handuk, piyama dll.

Mbul sendiri suka banget ama suasana kamarnya. Anget-anget gimana gitu. Terutama karena ada karpetnya sih. Berasa kaki Mbul kayak kaki kucing ada bantalan empuknya wkwkkw...#canda.. Terus AC-nya juga dingin pula...nyaman buat bobok. Apalagi mandinya juga ku betah banget karena setelan air angetnya itu stabil. Pas gitu, basah-basahan di bawah shower air anget rasanya bikin badan relax, apalagi kalau amenitiesnya wangi. Walaupun ga ada bath up sih. Tapi papung di bawah shower juga aku suka. Mbul aja sampe papung 3 kali πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

































Malem-malem Perut Lapar, Cari Maem dulu di Sekitaran Stasiun!

Sekitar jam 19.20 WIB, usai sholat isya...weteng terasa ngelih sekali Pemirsa. Akhirnya Ayah ngajakin Mbul, Kakak (si sulung), dan adik (si bungsu) segera cabcus karena kami mau makaaan. 

Makannya dimana? Kami sendiri belum tahu. Sebab kalau lagi jalan-jalan begini, kami suka ngrandom aja. Yang sekiranya enak ya itu yang dicobain. Walau sebelumnya agak muter-muter dulu sih karena ntah kenapa area situ sepi banget. Apalagi banyak pohon-pohon tinggi. Jadi kami bablas aja sampai ngliwatin salah satu RM Padang langganan ayah tiap dines ke Jakarta. Beliau bilang sering makan di situ bareng Pak Lek Atau Mas Ang. Kata Tamas sih rasanya enak. Biarpun menunya masakan padang tapi yang masak orang jawa. Dan kebetulan rasa masakannya cocok di lidah beliau. Ya, selain itu tempatnya juga luas buat parkir. Jadi pewe gitu makan di sana. 





Nah, tapi abis dipromosiin ini itu tentang tuh warung nasi padang enak, nyatanya ga membuat Mbul dibawa ke sana loh.... Wekkkk! #...ha ha. Sebab sebelumnya beliau udah cek rekomendasi makanan enak dan taunya GPS mengarahkan kami buat nylempit-nylempit ke area stasiun. Lokasi persisnya ada di Deket Stasiun, RM Padang dan Masjid Cut Meutia. Ya kami secara on the spot nemu rumah makan sunda yang catnya kuning ini.

Rumah Makan Sunda ini lumayan terkenal karena mungkin dekat stasiun kali ya. Terbukti, pengunjung silih berganti untuk mencicipi menu masakannya yang beraneka ragam baik lauk maupun sayur. Berlokasi di Jl. Cut Meutia No. 1, RT.10/RW.5, Kebon Sirih, Menteng, Kota Jakarta Pusat. Buka dari 08.00-23.00 WIB.



























Memang rumah makannya ini bisa dibilang ga begitu gede. Modelnya adalah prasmanan. Bangkunya kayak modelan meja dan kursi panjang biasa ada di kedai bakso atau warung nasi. Nanti menu lauk dan sayurnya ada di sisi pinggir di atas baki-baki yang udah ditata di meja etalase. Ada yang matengan, ada pula yang mentahan. Bisa minta tulung diangetin lagi sama masnya. Atau kalau yang masih mentahan tapi bisa digorengin lagi sama masnya. 

Ada banyak lauk yang dijual di Warung Makan ini. Ada ikan air tawar, aneka pepes, ayam ungkep, bebek ungkep, iso dan babat bacem, tempe dan tahu goreng, peyek udang, pete, lalap, sambel, dan juga aneka sayuran. Sayurannya khas rumahan. Ada tumis daun singkong teri, tumis kulit melinjo, tumis pare, asem-asem pindang, sop ikan, cah tauge, tongkol balado, terung balado, sayur nangka, telur bulet balado, dll.








Ayah yang paling antusias pesan makannya. Beliau langsung sat set sat set bilang ke masnya mau diambilin yang ini ini ini. Nda kayak Beby Mbul yang bingungan dulu hahahha...

Ayah pesan ayam goreng, sambal pete, asem-asem pindang, pete goreng, tahu-tempe goreng, dan tumis daun singkong teri. Sementara Mbul pesen iso bacem goreng ama peyek udang. Nanti dimaemnya bareng-bareng ya. Nasi ambil sendiri, begitu pula sambal dan lalapnya. Sambelnya itu ada 2. Sambal yang pedes banget ama sambal oncom. Sambel yang pedes banget itu kayaknya sambal terasi deh. Tapi ada semriwing-semriwingnya mungkin sematjam peresan jeruk kali ya. Pedesnya jadi pedes-pedes seger gitu. Kalau minumnya ambil aja yang di kulkas showcasenya. Ambil teh pucuk harum, minuman lemon, sama air mineral.








Rasa masakannya enak ya. Masakan rumahan, walaupun yang masakin di situ adalah Mas-Mas semua dan juga Bapak-Bapak yang stand by di sana. Ada pula hiburan lain seperti seorang Mas-Mas bergitar yang duduk di teras rumah makan dan sengaja nyanyi di situ untuk menghibur pengunjung. Nanti dia akan menyanyikan banyak lagu mulai dari lagu Indonesia sampai lagu barat.

Mbul suka sih ama rasa masakannya. Apalagi sama iso bacem gorengnya. Wuw..itu menul-menul banget. Kenyal. Kalau lauk lain yang Mbul icip dikit itu ayam goreng dan peyek udang..Peyeknya itu kres banget. Gurih..soalnya dia diangetin lagi. Kalau lainnya Mbul sruput dikit asem pindangnya Tamas, itu juga seger karena ada daun kemanginya. 














Usai makan, kami balik lagi ke hotel. Tapi kali ini Pak Suami nemenin Si Kakak sejenak, baru abis itu kerja lagi ngecekin kerjaan bentar buat koordinasii Bapak-Bapak bagian lapang yang ikut kerja sama kantor. Mbul, Kakak dan Adik bubuk aja nonton tipi di hotewww....wkwkw...Nonton tipiii mpe bobok saking kecapeannya. 

Tempat ayah cek kerjaan sebenernya deket banget...tinggal nyuk sampe... nyebrang dikit itu dari hotelnya soalnya masih dalam satu kawasan....tapi karena isinya bapak-bapak semua dan pastinya udah malem ya, jadi mending Mbul bobok nemenin Kakak dan Adik di hotew kan. Nanti juga ayahnya bentar lagi selese...Habis itu bisa sante hihihi.





































Sarapan Timeeeeee !!!

Pagie, ketika yang lain masih pada bobok, Mbul udah mandi cebang- cebung di bawah shower anget...abis itu ke depan buat jalan jalan. Mampir taman depan kolam renangnya...terus ke atas lagi dan sarapan time!

Sarapannya kali ini bingung. Saking banyaknya mulai dari menu Indonesia sampai western ada. Tapi Mbul ama Tamas ambilnya dikit aja. Soalnya ga tau kenapa tiap sarapan itu perut suka agak-agak kaget gitu. Jadi sekiranya yang anget di perut dan kemakan itu yang diambil. Akhirnya ganti-gantian tuh, ambil potato wedges, tomas panggang, mie goreng, salad, telor mata sapi setengah mateng, susuw, juice, infuse water, sama buah potong. Mbul juga ambilkan cereal dan bubur sayur juga puding roti panggang buat Kakak dan Adik. Yeayyy! Habis sarapan langsung berenang abis itu check out deh! Rampung liburannya hihihi...





































































































































Okey, begitu jam 11.00 WIB, kami pulaaaaang! Kali ini cuaca Jakarta cerah banget, matahari bersinar i love you dan kami berencana ada mampir Mitra10 dulu. Habis itu ngelih, dan belilah soto bogor plus chicken montok (ayam sogil buat makan di rumah)... Sotonya ini sebenernya ga jual soto mie aja, tapi ada soto daging yang kuahnya santen. Kami beli beberapa bungkus juga sih buat Pak Tukang. Tapi Mbul tetep pilih soto mienya aja. Soalnya Mbul suka risolnya. 

Sorenya tepar dan sempat ketiduran. Mbul berasa ngantuuuuuk banget. Kami tidur sampe pules. Ampe Pak Tukang sliwar-sliwer mbobok kamar mandi ga kedengeran. Untungnya sore begitu buka mata rasanya seger. Kayak batere habis dicharge. Lalu sebelum magrib tiba, ada bakul bakpao lewat dan Pak Suami pun beli. Isinya cokelat. Lumer di mulut. Masih hangat. Di kulkas sebenarnya masih ada naga merah beberapa. karena sebelum staycation, Pak Suami beli beberapa kilo. Enak nih ngemil buah naga merah sambil nonton tipi walau bibir jadi merah-merah ya hihi. Tapi seger banget. 









Ya, besok memang udah Senin lagi sembari menyusun agenda karena dalam beberapa bulan ke depan Mbul agag sibuk ya. Pukpuk...blognya bakalan jarang update dulu... ^____________________^

See you....and dadaaaah!




28 komentar:

  1. Jakarta is a beautiful city! All those foods look mouthwatering.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Angie kapan-kapan berkunjung ke Jakarta
      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž(^・Ο‰・^✿)

      Hapus
  2. Què hermoso magnífico lugar. Seguramente lo has disftutado, merecidamente, rodeada de belleza, obras de arte y manjares.

    Abrazo hasta vos Mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Carlos...iya hotel Borobudur sangat cantik. Mbul betah stay di sini biarpun cuma semalam, tapi yang Mbul suka dari Borobudur itu adalah bagian kamarnya yang nyaman. Menu sarapannya juga sangat enak dan banyak ^^

      Hapus
  3. mbak mbul ke jakarta lagi setelah sekian lama purnama :D, bener malem minggu kemaren cuacanya agak mendung di jakarta, bikin adem yah malahan :D

    hotel nya bagus, akupun juga mau nginep disana kalo gratis :D,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaayyy..Mbul datang ke Jakarta Khaniiiif heheheh

      ᕦʕ •α΄₯•Κ”α•€(✪Ο‰✪)/

      iya malam minggu tanggal 26 Nov kemarin cuacanya adem banget...dari tol aja udah mendung tebel...tapi malah asyik ya, syahdu gitu liat hujan rintik-rintik dari jendela hehehe

      🌧

      Hapus
  4. telihat bagus ornamen temboknya
    terkesan sangat ingin memanjakan pengunjungnya.


    ya tak apa meski masakannya padang
    Siapapun boleh memasaknya bukan harus orang padang kali ya
    Best Indonesia Kuliner

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, desainnya elegan hehehe...

      Inggih Mas, siapapun yang masak yang penting masakan padangnya wenak...Aku penggemar berat masakan padang soalnya 🀭

      Hapus
  5. ...the gardens are gorgeous!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Tom, tamannya Mbul suka karena ada kolam ikannya...cantik sekali bikin segar mataku ☺😊

      Hapus
  6. Deko hotel menarik tapi tidak suka ada patung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak dekorasinya cantik menurut Mbul 😍

      Hapus
  7. The hotel looks inviting and the garden is gorgeous.

    BalasHapus
  8. Beautiful Christmas decorations. Impressing hotel and room looks big and comfortable. Love the big garden and delicious looking food.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Nancy, aku suka banget ama suasana hotelnya yang klasik dan nyeni hehehe...yang pengen mbul penasaran cobain nextnya kalau di Jakarta adalah hotel mulia atau hotel sultan hihihi

      Hapus
  9. I'd love to stay in that hotel!
    The gardens are beautiful!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Kak...Mbul juga suka suasana tamannya....banyak bunga indah dan warna warni γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž

      Hapus
  10. Rata2 skr hotel bintang 4&5 pasti kartunya harus ditap dulu di lift nit. Dan malah kebanyakan itu kartu hanya terbuka di lantai yg dituju, jadi mau tekan lantai lain juga ga akan nyala tombolnya.

    Nih hotel masih terawat banget yaaa. Salah satu favoritku. Dulu sering ngadain acara kantor di sini. Sup buntut legenda nya ga disajiin pas breakfast Yaa πŸ˜„.. kan yg terkenal bangt sup buntut Borobudur. Tapi kalo kata suami, rasanya udh ga sama, ga seenak dulu.. makanya aku jadi agak males mau cobain.

    Jadi kangen sih stay di sana. Mau ajakin anak2. Itu kolam renangnya bikin betah Krn ada bebek2 an 🀣

    Eh warung sundanya aku baru tau nit. Duuuh kebayang sambelnya, pasti manteeep 😍😍🀀. Kapan2 ah mau cobaiiiin 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbul ga cobain sop buntut soalnya antre banget...hiks...kalau pagi ku suka ambil porsi dikit soalnya takut kewaregen wkwkkwk

      iya ajak anak anak mba fanny ke sini lagi nanti renang dan main perosotan itu

      iya dekat stasiun gondangdia ini ternyata mba fanny...dan menunya enak enak banget...aku suka peyek udang dan baceman isonya hihihi

      Hapus
  11. laa, kok kenapa nggak kasi tahu wak mau mampir jakarta., boleh kita ngobrol2 gituuu ;p

    BalasHapus
  12. Hampir aja salah fokus gara-gara tulisan borobudur Jakarta, ternyata hotel Borobudur Jakarta XD Hotelnya bagusnya juga dibikin ala borobudur, jadi pingin coba pas ke jakarta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo cobain staycation di Hotel Borobudur juga Ridsal kalau pas sowan Jakarta ^^

      Hapus