Kamis, 05 Januari 2023

Cerita Tentang Sriping Pisang dan Kenangan Manis Saat Jodang Ikan di Kali

 

Assalamualaikum....Beby Mbul is baaaack!

Gegara Bapakku WA mau nyripingkan pisang dari hasil kebun sendiri, maka Mbul jadi ada ide tulisan, hihihi. Sebenernya ini mau ngisi childhood memory aja, karena kan kategori ini udah ada sejak dulu ya. Jadi emang isinya bakal seputar cerita ringannya Beby Mbul semasa kecil. 



Okay, tadi Mbul bilang baru dapat WA dari Bapak di kampung bahwa pisang yang di rumah udah siap dipanen. Belum masak betul sih. Ada pula yang masih ijo. Jadi daripada ga kemakan sama sekali, akhirnya disriping aja. 

Biasanya Bapak sama Ibu bakal gotong-royong berdua nyriping pisang sampai malam. Mulai dari ngirisin pisangnya sampai kemudian ngegoreng di atas wajan yang penuh dengan minyak. Nanti kalau sudah matang, sripingnya digelar dulu di atas koran yang ada di dalam tampah. Supaya minyaknya tiris. Ga patio bacaaah. Memang agak Pe er sih. Apalagi kalau pisangnya banyak. Tapi kalau capek bisa aja nitip tetangga yang emang terima jasa menyripingkan pisang. Cause nyriping pisang satu tundun lumayan juga ya....... 




Kalian tau sriping? Sriping itu kalau di kota disebutnya keripik. Tapi kalau di kampung halaman disebutnya sriping. Ada sriping telo, sriping talas, sriping sukun, sriping pisang dll. Untuk sriping pisang, pisang yang dalam keadaan mentah dan masih keras, nanti akan diiris tipiiiiiiiis banget setipis kalau Beby Mbul cuma pake kipas angin duank, karena cuaca kamar hot...hihhi. 

Dia pakenya alat khusus ya. Mungkin itu pemes untuk ngiris agar bentuk pisangnya rapi. Nanti ditaburi garem dikit supaya gurih. Kalau mau panjang-panjang tipis bisa, mau bulat-bulat agak tebal juga bisa. Kalau yang panjang tipis biasanya untuk sriping yang asin (gurih). Kalau yang bulat tebal biasanya untuk sriping yang manis (nanti kan dia ada gulanya ya di atas permukaan pisangnya dan itu yang akan membuat pisangnya terasa manis setelah gulanya mengeras sendiri). 





Mbul sih mau pisang asin atau manis suka semua. Yang penting teksturnya itu renyah. Tapi Mbul lebih suka yang tipis deng. Biar begitu digigit langsung kres....kres...kres...kriuk...kriuk...kriuk. Meski aku ga jago nyleretin pisangnya juga sih.. Mbul bagian makannya aja......cause kalau nyleretin pisangnya takut kena pemesnya ntar malah bahaya hahhaha...#maklum ku tatud ama darah...jadi Mbul bagian nyemilnya aja. 

Memang Bapak sama ibuku di kampung sering nyripingkan pisang buat isi-isi lodong (toples red). Terutama toples yang besar dan bisa untuk menjamu tamu. Biasanya nanti sripingnya buat temen minum teh anget. Toplesnya toples yang tupperware punya ya, yang tutupnya rapet biar ga kena udara jadi sripingnya tetap terjaga. Ya buat dibawa Beby Mbul juga kalau pas Beby Mbul libur ke desa. Kalau di tempat Tamas baru pakenya toples beling yang lejendaris itu. 






Oiya, ngomongin soal sriping pisang dan dikaitkan dengan kenangan masa kecil, tentu Mbul jadi ingat akan satu hal. Yaitu sriping pisang buatan Kakek Buyutku semasa Beliau masih ada dan aku masih awal-awal masuk Paud. Beliau kala itu tinggal dengan salah seorang anaknya yaitu Mbah yang paling bontot yang pernah aku tuliskan di sini. Itu loh yang aku pernah cerita tentang CD, lagu masa kecil, dan Westlife. Juga kucing endutnya. 

Aku memang lebih lama menangin Kakek Buyut ketimbang Nenek Buyut yang dari pihaknya ibu. Kalau dari pihaknya Bapak malah kebalikannya...menanginnya Nenek Buyut. Alm Kakek Buyut belum pernah. Walaupun saat itu aku ga hapal nama ya. Tapi ya sering main. Soalnya selalu diajakin. Maklum masih kecil jadi susah ngehapal nama. Taunya pas kakakku khatam aja dan ditumpakke jaran di desa Beliau maka aku jadi tahu siapa namanya. Soalnya sebelum ganti baju seragam, aku kan liwat depan yang mana area situ terdapat papan nama para peserta Khatamannya. Nah di papan nama kakakku, nama bintinya masih ditulis nama Kakek Buyutku. Hal tersebut karena panitia belum tahu nama Bapakku. Jadi dari situ aku jadi tahu nama Kakek Buyutku deh yang which is namanya singkat banget cuma 1 kata. Mbul pun jadi terpukau karena nama orang jaman dulu simpel-simpel, mana singkat lagi. Tapi anehnya banyak pula yang jadi 'orang' atau minimal bisa mendidik anak-anaknya menjadi pribadi yang baik, mampu menempatkan diri dimanapun dengan luwes serta punya adab yang tinggi.....amiiin ☺
















Oiya, cerita tentang Khataman dan naik kuda ini ntar kapan-kapan mau aku tulis juga ah...Walau yang dirayain cuma khatamannya kakakku aja. Sedangkan Mbul tidaq. Tapi Mbul tetep senaaaaang. Soalnya Mbul tetep ditumpakke jaran lalu difoto buat kenang-kenangan. Udah gitu dapat snack pula, hihihi...

Rumah Kakek Buyutku sendiri bentuknya joglo. Dulu masih klasik banget, sekarang udah cakep deh karena bikin lagi di halaman samping dan lebih modern. Kalau dulu dindingnya masih seng dan lantainya masih tanah. Tapi ga tau kenapa senang aja tiap kali silaturahmi ke sana terutama sehari sebelum Lebaran atau hari raya kesatu after sholat Ied. 

Memang ke sananya masih pake motor alpha. Dan itu melintasi jalanan desa yang sebagian diaspal sebagian lagi masih tanah atau kerikil berpasir. Kalau musim hujan siap-siap aja kena belet. Motor bisa ga maju-maju kalau udah kena belet... Kalau sore juga gelaaaap banget. Banyak pohon jati, randu, dan juga sengon.... Pohon kelapa jangan ditanya....Rapet banget. Sesekali melewati pesarean kampung yang suasananya itu singub. Biasanya kalau udah dekat pesarean, penandanya ada ciri khasnya....yaitu pager khas pesarean kampung yang ada pola mblenduk-mblenduknya dan terbuat dari cor-coran semen terus di-cat. Pepohonan di sekitarnya juga khas banget meski aku ga tau apa namanya. Kalau siang masih mending. Kalau malam, udah deh cekelan pinggang Bapak aja di jok motor, sambil merem soalnya takut ama bunyi burung hihihi. Nanti formasinya itu Bapak, aku, kakak, sama ibu yang paling belakang. Atau Kakak, Bapak, aku, dan ibu yang paling belakang, hehehhe.










Misal ke sananya sebelum malam takbiran, pasti kami akan dibawain tape ketan karena Mbah Putri bakal ndamel tape dalam jumlah banyakan. Tapenya pake tum-tuman. Memang beda warna sih dengan yang di tempat Tamas. Karena yang di sini masih ketan putih. Sedang yang di tempat Tamas udah dikasih pasta pandan ijo. Tapi rasanya sama-sama manis dan berair. Nanti ibu akan dibawain seplastik, dan begitu sampe rumah suruh taruh dalam baki...ntar tungguin aja pasti bakal matang sendiri. 

Selain itu ibu juga bakal dibawain seplastik besar gula jawa karena Mbah juga ada kegiatan nderes nira kelapa buat dibikin gula jawa. Jadi mbah sendiri yang menek pohon kelapanya, nanti air niranya akan dideres. Sebagian ada yang buat legen (air kelapa fermentasi), sebagian lagi buat gula jawa. Ini yang menjadi mata pencaharian Mbah kala itu selain juga tani, bengkel dan juga tukang. Memang Mbah orangnya ulet. Jadi apa aja bisa. 

Proses masak gula jawanya sendiri bisa diliat langsung di dapur belakang lengkap dengan tungku-tungkunya. Masih dengan cara tradisional pula untuk selanjutnya dicitak jadi njembluk-njembluk ditangkup jadi dua #abis itu Mbul jadi teringat dengan pipi sendiri...wkwkwk... 





Kalau ke sana pas Hari Raya, maka siap-siap aja di atas meja bakal disuguhi sriping pisang yang terkenal enaknya. Gurihnya beda dari sriping lain. Teksturnya krancy ga gitu keras......Dan ia juga tipiiiiiiis banget. Asinnya itu ngangenin. Jadi satu cawuk-dua cawuk bisa langsung abis dalam itungan detik, hihihi.

Terus penganan lain yang biasa absen dalam toples itu ada permen tape yang warna-warni dibungkus plastik, sagon, kuping gajah, kacang bawang hasil mlethesin sendiri, ama sengkulun. Tapi kalau yang di foto sih snack piringan di desanya Tamas. Maksudnya biar memberikan gambaran bagaimana bentuk sengkulun gitu. Memang menu penganan Lebaran di desa Tamas hampir sama dengan menu Lebaran di tempat Mbahku.





Senang deh bermain di rumah Kakek Buyutku ini. Suasananya itu hangat. Banyak orang kumpul di sini karena ini semacam basecamp. Ga cuma di dalam rumahnya aja. Tapi di luarpun menyenangkan. Halamannya luaaaaas, biasa untuk mepe gabah. Sampingnya adalah kebun yang pinggirnya dikelilingi tetehan dan tengahnya berdiri kokoh pohon jeruk gulung. Jeruk yang besar-besar itu loh.... bukan jeruk Bali. Agak lebih kecilan dari jeruk bali, tapi lebih besar dari jeruk peras. Bahasa Inggrisnya Pomelo. Mbah bilang itu jeruk gulung dengan warna kulit hijau meskipun udah matang juga. Begitu dibelah, tiap slice daging buahnya akan ditutupi kulit putih yang rapet. Memang rasanya agak asem, tapi bulirnya itu segar dan berair...Ya kalau yang sudah mateng manis juga dan entah kenapa keberadaan pohonnya itu begitu meneduhkan...ciye...

Itu tadi momen Lebaran pas main di tempat Kakek Buyutku. Kalau di luar Lebaran, aku pernah ngrasa ada 1 momentum yang indaaaah banget saat main ke sana. Yaitu tumben-tumbenan aku ditinggal agak lamaan biar akrab sama Uyutku. Ga ditungguin ibu sama sekali. Diterke sana abis itu ditinggal kondur. Biasanya kan aku ga mau, soalnya aku isinan (pemalu). Nah, ini kapan hari malah mau. Agak lamaan pula. Itu waktu Kakek Buyutku masih seger buger dan beliau ajak aku ikut njodang ikan di kali. Jodang itu kayak jaring tapi agak besar dan kewung pada bagian bawah...nanti dia ada cekelan bambunya juga. 




Nah, Kakek Buyut bawa aku ke kali yang mana kalinya itu indaaaaaaaaaaaaaaah banget. Jernih, bersih dan aliran airnya deras..... Grujuk..grujuk...grujuk....bersahutan dengan bunyi angin kencang yang berhembus membelai pipiku....di sebelah pinggir bakal ada hamparan tanaman enceng gondok dengan bunga-bunganya yang mekar. Ada pula yang dihinggapi lotus dengan bunganya yang berwarna pink memutih pada bagian dalam..... katak-katak berloncatan di sela-selanya~berbunyi kung....kung...kung....tuwngtoooot tuwngtooot tuwngtoooot~sesekali ikan-ikan menyembul ke permukaan lalu berenang ke dasar lagi. Udang kali berderet di pinggiran dan menjadi target utama untuk dijadikan rempeyek. Nanti biar Mbah Putri saja yang membuat rempeyeknya...karena udang kalinya sehat-sehat betul, bakal oranye dan cantik sekali bila digoreng. Melihat ke atas langit, diantara awan-awan putih, kepak sayap burung sawah saling menukik. Warnanya putih jleret hitam... Mungkin blekok, mungkin juga bangau. Mereka akan terbang rendah lalu masuk ke air, mengangkat satu kakinya dan memasukkan paruhnya ke sana. Ikan pun didapat untuk mengisi perut. Indahnya suasana sore di kali, dengan jodang Kakek Buyut yang kala itu banyak terisi ikan maupun udang.

Ada lagi satu moment yang tak terlupakan kala aku menginap di tempat Kakek Buyutku itu. Kali ini aku ditungguin sama ibu saat di sana sedang ada acara nanggap wayang. Aku lupa deh ini nanggap wayang dalam rangka apa. Tapi karena itulah warga desa pada main. Soalnya ada layar tancapnya juga. Digelar di halaman rumah Kakek Buyut. Kalau ga salah ingat ini pas Nenek Buyut masih ada. Dan karenanya Ibu ngajakin aku nginap ke sana. Nanti boboknya dikelonin di kamar Nenek Buyut yang ranjangnya ada kelambunya wkwkkw....Tapi jujur karena kala itu aku masih kecil, maka aku tak paham dengan acara nanggap wayangnya. Aku cuma ingat malam-malam ibu mampir dulu di tempat Bulek yang rumahnya masih satu desa dengan Kakek Buyut, lalu malam baru ke sana sambil bawa senthir (lampu minyak). 





Tukang gambarnya, Admin Mbul Nita www.gembulnita.blogspot.com blog Gembulnita


Nah, ternyata di halaman rumah Kakek Buyut udah rame aja. Banyak bakul balon serta mainan kapal-kapalan atau yang biasa disebut dengan othok-othok. Ada pula bakul gembus, kacang goreng, dan gula kapas yang semakin memeriahkan suasana. Aku ga bisa bobok sih. Soalnya ramai. Dan banyak jangkrik pula hihihi. Tapi kaset campursarian disetel kenceng. Dan sesaat itu pula acaranya dimulai. Namun karena udah malam banget, maka akhirnya aku dibawa ibu ke kamar hahahha.......

Oiya, pada kesempatan kali ini Mbul juga ingin menyampaikan akan istirahat sejenak nulis blognya karena Mbul, Tamas, Kakak dan Mas Montogh akan berlibur dulu di desa.....nanti jika sudah ada waktu senggang, insyaAlloh akan kembali lagi dan menyapa teman-teman  ^_________^ Bye bye...

ヾ(´︶`♡)ノᕦʕ •ᴥ•ʔᕤฅ(^・ω・^ฅ)

Wassalamualaikum wr wb...




67 komentar:

  1. Saya baru tau sriping itu ternyata kripik pisang toh..kalo di Lampung juga kebetulan banyak sentra penjualan oleh-oleh khas Lampung,terutama kripik pisangTapi aneka toping mbk..ada yg polosan manis ,gurih dan ada juga toping coklat dan keju,biasanya buat oleh-oleh gitu loh,
    Saya suka tape ketan ,biasanya yg warna hitam ato putih aja..kalo lebran suka jadi cemilan,tapi gak bisa makan banyak"karena ngegas gitu,karena saya ada magh sih mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Heni, sriping sama dengan keripik hehehhe...

      iya kalau di Lampung dulu temen asramaku pernah kasih oleh-oleh pisang cokelat khas lampung...udah dikeripik tapi ada bubuk cokelatnya...

      tape ketan favorit kalau di desa kami mbak...tiap Lebaran aku bantuin bikin sama ibu, dan kalau disajikan buat tamu pasti paling cepet laris soalnya paling beda dari penganan atau kue yang ditaruh di toples hihihi

      ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      Hapus
  2. Oh, kirain apaan tuh sriping pisang, ternyata keripik pisang. Haduh, kirain mbul mau striping.🤣

    Kalo keripik pisang aku sukanya yang manis , tapi misalnya yang manis tidak ada dikasih yang asin juga mau. Apalagi kalo dikasih tape ketan juga.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakk...whoooot? Mbul mau striptiiiie......striping???? Sriping mas agus...sriping pisang kalau ga sriping telo atau singkong 🍌🍠 nanti dibikin yang gurih asin...kalau yang manis bisa juga sih...cuma harus pake gula pasir nanti dia keras sendiri dan bikin sripingnya jadi manis

      tape ketan enak mas, biasanya Mbul kasih masukin ke plastik mika kecil kalau ga ditum tum pake daun pisang biar lebih beraroma wangi dan kelyar rasa tapenya...dijamin 'jadi' dan manis berair ☺😊

      Hapus
    2. Barangkali mbul suka striping.🤭

      Iya, cara bikin keripik pisang manis itu gulanya tinggal dimasak lalu masukkan keripik pisang nya kesitu, angkat, ntar keras sendiri ya.

      Hapus
    3. Kalau di cerita ini, Mbulnya masih kecil stripingnya flash back memori masa kecil dibonceng bapakku red buat maen ke rumah Mbah di desa...ke sono naik motor alpha...lewat setapakan 😁

      trus di sana ditinggal deh, cari ikan di kali 😂

      Hapus
  3. Ya alloh kata "SRIPING " adalah kosakata khas daerah saya hehehehehe

    BalasHapus
  4. kalo di tempatku namanya cerping mbak, kebetulan kemaren aku juga baru buat, hasil dari kebun sendiri :D, aku yg ngupas yang ngiris yang goreng ortu :D, kalo rasa aku lebih suka yang banyak asin

    BalasHapus
    Balasan
    1. O di Jepara cerping Nif? Enak ya, bisa bareng-bareng bapak ibunya Khanif bikin cerping yang asin ☺

      Hapus
    2. bukan mbak, yang bikin cuma aku sama ibuk aja, bapak ku tidur 🤣

      Hapus
    3. Wah Khanif rajin bantuin ibuk ya, ga sungkan turun ke dapur...Good job sebagai anak laki-laki 👍 ^_____^

      Hapus
    4. Saya kira cerpen mas Khanif😂

      Hapus
    5. Pengucapannya hampir sama ya mba 😁

      Hapus
    6. Cerpen dan cerpin.🤣

      Khanif ternyata rajin bantu ibu ya, tak heran dapat jodoh ceweknya cantik, namanya Mira, tapi sayangnya dalam cerita.😁

      Hapus
    7. Cerping mas........cerping....alias seriping...sriping....sriping pisang...hwehehehehehe...😂🤭

      Hapus
    8. bukan cerping, tapi ceriping, salah ketik kurang i :D

      Hapus
  5. Szkoda wielka że u nas nie rosną banany. Zrobiła bym chipsy bananowe. Kupię babany i zrobię sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terjemahan : Too bad we don't grow bananas here. I'd make banana chips. I will buy bananas and make my own.

      Ya kak, di desa memang masih banyak kebun untuk ditanam pisang..Hasilnya bisa dimakan langsung maupun dibuat seriping 🍌, terima kasih sudah mampir blog ini ^^

      Hapus
  6. Widiihhh,... Sriping pisang cemilan kesukaanku. Haha
    Kalau di tempatku namanya criping, ada pula yang menyebut kripik.
    Emang rumah mbahnya di mana sih? Kok ada kue dumbeknya juga? Kue kesukaanku waktu kecil itu . Pernah juga aku buat postingan di blogku. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em mas djacka, enak dan renyah, apalagi kalau baru dientas...masih hangat kan...wah hampir sama kayak di jepara ya, bedanya di tuban criping...😊

      di sebuah desa Mas, hehehhe
      kue dumbek tuh apa ya?
      Boleh nanti kapan hari aku baca postingannya tentang kue dumbek ☺

      Hapus
    2. Kue dumbek itu yg dibungkus pakai daun lontar dg bentuk mengerucut itu lho. Kalau di tempatku namanya dumbek. 😂😂😂

      Hapus
    3. kayaknya kok enak ya mas djacka. aku jadk kepengen icip deh kue tersebut 😊☺

      Hapus
  7. I love bananas but never had banana chips.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Bill, bisa kapan-kapan cobain banana chips 😄

      Hapus
  8. Memang asyik makan kerepek pisang. Tengok-tengok habis satu balang.
    Rapat dengan Kakak buyut ya,?

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em Kak...Mbul dipangku toplesnya deh...eh kebalik hihi

      ヾ(❀╹◡╹)ノ゙ฅ(^・ω・^ฅ)

      o balang itu bahasa Malaysianya topleskah?

      Iya kak...sekarang Kakek Buyut sudah alm...meninggal saat mbul masih SD kelas awal
      (´・ェ・`)(-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)

      Hapus
  9. Saya suka kripik, kripik apa saja, Kripik singkong, kripik pisang... Apalagi kalo makan kripiknya duduk di antara bunga-bunga cantik di atas, Makin mantap...
    Tape dan kue lapisnya bikin lapar....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...iya Kak...Mbul juga suka tiduran diantara padang rumput dan bunga bunga yang mekar berayun-ayun dibelai sang angin # hihihi...

      berasa di Selandia Baru Mbul...

      ya Kak..seriping pisang dan lainnya adalah favorit Mbul juga
      (´∧ω∧`*)

      Hapus
  10. itu maksudnya pemes, famous ya kak, hehe..
    kok enak-enak ya yang ditampilin.
    malah sengaja daku zoom juga biar makin ngiler melihat makannya yang hijau...merah...
    uniknya ada bungkus nasi padang juga ya kak, hihi.
    Siip nih mau dong dikirimin, laaahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemes atau cutter Fenni 🤭 e tapi ga deng..lebih mirip parutan tapi ada cutternya di tengah...jadi nanti tangan pake minyak dulu biar ga kena tlutuh atau pulutnya pisang yang masih raw...

      hihi..iya itu snack piringan di desa yang mbul suka...hahaha..iya..tau aja ada nylempit nasi padang hahhahha

      buleh..buleh...ni tangkap yaaak
      ❀(*´▽`*)❀ヾ(❀╹◡╹)ノ゙
      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
  11. Asyiknya njodang ikan di kali yang indah, terbayang populasi hewan air dan sinergi dengan alam dan tumbuh-tumbuhan cantik. Bunga lotus, enceng gondok, ikan-ikan, burung bangau dan lainnya. Sore kian beranjak, warna langit berarak jingga dengan gugus-gugus awan kemerah muda-merah mudaan lalu beralih menjadi biru dongker...Nice childhood memory ☺😊

    BalasHapus
  12. hem aq melihat ada bungkusan nasi padang ya

    BalasHapus
  13. ...the flowers look so beautiful on this winter day, thanks.

    BalasHapus
  14. Me gusta todo, todo, todo... tus preparaciones y sabores, cómo decoras tu entrada con tus paisajes, lugares y flores... y aunque esta vez no haya gatos, me encanta, Mbul...

    Abrazo de corazón.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terjemahan dari Bahasa Spanyol : I like everything, everything, everything... your preparations and flavors, how you decorate your entrance with your landscapes, places and flowers... and although this time there are no cats, I love it, Mbul...

      Heart hug.

      Jawab : Sama-sama, Teman....Aku suka bercerita dengan disertai foto makanan, karena itu membuatku lancar menuliskan kata-kata walau kali ini tidak ada kucing. Next time aku akan post kucing lagi, yaitu Si Boy dan Cimut...kucing persia baru di rumah hihihi

      Hapus
  15. The flowers are beautiful and the food looks amazing!

    Happy Tuesday!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Kak Veronica, the traditional snacks come from my husband's village. And the blooming flowers come from my great-grand father's garden ^^

      Hapus
  16. Di kampungku Purwokerto juga namanya sriping mbul hihihi, sriping gedhang hahahha

    Tiap hari raya, idul fitri atau natal ibuku juga pasti nyriping hihi, bentuknya yg panjang2 gitu, jarang bikin yg bulet, pisangnya juga hasil manen di kebon hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Meta...di sini sriping pisang selalu hadir tiyap lebaran...tapi kalau panen pisangnya bisa kapan aja, tergantung matengnya kapan. Karena setundun banyak jadi biar kemakan ssmua makanya disriping 🍌🍌🍌, tapi mbul suka maem pisang langsungan atau dibikin penganan apapun hehehhe

      ฅ(^・ω・^ฅ)(´✪ω✪`)♡

      Hapus
  17. Oalaaahh Pantesan panjengengan gembul toh Mbakkkk Makanan terossssss XD Lucu banget itu gambarnya, bikinan siapa kah? P.S. Btw salfok Mba nita kok makin awet muda tooohhhhhh Last pic kayak anak SMA plis lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah itu gambarku pas lagi ngajarin si Kakak menggambar ^^

      Hapus
  18. makanan tradisional yang sering dijumpai termasuk di desa saya, hmmm bikin ngiler trutama kripik udang tuh enak buat ngemil.

    oh ya nanya dong "gembul" itu sebutan atau apa ya? maaf salam kenal sy dr pamekasan madura jatim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, memang kue tradisional dan juga sriping hasil pisang kebun sendiri heheheh

      gembul itu sebutan untuk si admin alias aku mas ifrod, soalnya pipinya gembil walaupun badannya kecil...ya sedikit demplon sih #eh hahahahha...bcanda 🤭

      Hapus
  19. Boa noite de quarta-feira. Obrigado pela visita e comentário. Que vontade de conhecer e comer todas essas delícias feitas com bananas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pisang di kebun sendiri tumbuh subur dan sekali panen bisa dapat banyak Luiz...aku suka sekali panen pisang baik dikonsumsi langsung atau dibikin penganan termasuk juga kripik yang dalam bahasa sini disebute sriping 😄

      Hapus
  20. klo di Jogja, criping nit istilah e. Ning prembun pake "S" ternyata. Klo aku suka yang gurih... dulu jaman aku kecil, ibukku juga sering bikin. Biasanya menjelang lebaran... ngirisnya pake pasah, pisau yang kayak punya pak tukang itu..jadi tebal tipisnya bakalan sama. Nggak cuma pisang, kadang sukun juga bisa dijadiin criping. Eh..aku malah jadi pengen criping, padahal di rumah due ne peyek :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em mba lis....s ama c biasanya emang hampir sama pengucapan ya... 🤭

      Oiya mba lis namanya pasah hahahha...di rumah ada tuh. Bapak ibuku kalau udah ada gawe nyriping bisa beduaan tuh romantis banget di dapur wkwkwk...iya mba lis nek sukun biyen di rumah mbah buyutku sering dibikinke kadang sukun goreng, sukun rebus, juga keripik sukun. Aku kalau sukun sukanya bagian pucuknya yang tipis en hasiiin...itu gurih banget...Jadi kelingan bahasa Inggrise sukun bread fruit apa ya xixixiix

      ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      (´✪ω✪`)♡(^・ω・^✿)

      Hapus
  21. Kalau aku sukanya sriping singkong dan sriping pisang. Kadang pedes atau gurih. Kalau udah makan ini kadang susah berhenti. Bari berhenti kalau sudah habis..wkwkwkk

    Jajanan pasarnya sangat menarik. Ada clorot jenang, lapis, kue kuk, dan itu mirip lumpia atau sosis solo. Aku sih bakal kalap kalau sudah disuguhi jajanan kayak gini...ŵkwkkw

    Btw, aku suka dengan gula jawa yang dibuat dengan bentuk seperti itu, dibandingkan belun lingkaran kecil..hehehhe

    Makasih untuk foto jajanannya..jadi lapar kalau gini...hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sriping singkong juga enak ya mas vai...renyah ☺
      jadi ingat bapakku dulu pas masih ngajar di STM tiyap kondur kantor ga lupa beliin sriping di mas-mas bakulan sriping yang pake gerobak di alun alun...enak..ada yang oedes ada yang gurih...sripingnya terkenal renyah banget. Senajan mung dikasih jajan sriping seplastik tapi kami anak-anaknya suka hihihi...

      iya itu snack-snack tradisional favorit ada jenang, clorot, lapis dan sengkulun atau awug-awug. Nanti aku akan post lagi waktu jalan jalan ke Temanggung dan mampir pasar tradisionil yang ada di hutan bambu daerah sana. Bagus deh suasananya. Tungguin ya...

      sama-sama, semoga apa yang kutulis bisa menghibur temen-temen pembaca

      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
  22. banyak kuih-muih yg bisa diperbuat daripada pisang. Enak bangat, sih!

    BalasHapus
  23. Aku baru tau sriping itu nama lain keripik pisang nit. Dan ternyata dibuat pas masih mentah dan keras yaaa, aku kira Mateng 😅😅😅. Soalnya kadang kan rasanya manis dan ga ada rasa keset mentah hahahaha.

    Jadi pngeeen ih liat cara bikinnya.

    Keripik pisang itu paling enak kalo masih baru dimasaknya. Aku Bbrp kali beli keripik pisang , atau dibawain asisten dari kampungnya, tp sering rasanya itu udah berasa lama. Jadi ga terlalu enak lagi.

    Kalo utk rasa manis atau gurih, aku suka 2-2 nya. Yg penting memang crispy aja, ga melempem, ga terlalu tebel potongannya. Ribet juga ternyata bikin keripik ini Yaa, pake dijemur segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak fanny...kalau masih keras kan gampang diiris tipis pake pasah kata mba sulis hihihi

      ฅ(^・ω・^ฅ)ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      kalau udah matang atuhmah jadinya sale pisang...nanti kalau sale pisang dikeringin dulu sebelum digoreng..aku pernah bikin sih..dan itu nunggu keringnya agak lama tapi jadinya manis enak khas aroma sale...❤

      sale pisang aku suka baik yang basah atau kering...

      iya kalau sriping enak masih kriuk..kalau udah mlempem dipanasin lagi biasanya...tapi sebelum dimasukin toples ditiriskan dulu biar ga berminyak hehheheh

      ❀(*´▽`*)❀

      Hapus
  24. pisang memang bisa menjadi olahan makanan yg beraneka macam, dari yang manis , asin sampe pedas. beruntung mba mbul bisa mengolah semuanya dengan keren. luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mas intan, tapi itu bukan Mbul yang bikin, bapak ibuku yang bikin hahhaha...kalau mbul mah tinggal maemnya aja

      (。・ω・。)

      Hapus
  25. Seingat Kak Amie waktu kecil, kalau emak ada lebihan ubi rebus kemudian dihiris nipis dan dijemur hingga kering, dan selepas itu digoreng, itu dipanggil kerepek. Kalau ubi yang masih mentah, dihiris dan digoreng, itu dipanggil seriping. Boleh disalut dengan sambal agar rasa pedas. Tapi hairan pula, walaupun pisang atau sukun dihiris dan digoreng, dipanggil kerepek pula.
    Pertama kali dengar nama sengkulun.
    Yang dibalut daun kelapa bergulung-gulung itu kuih apa namanya Mbul? Kak Amie macam pernah makan di Brunei. Di sana dipanggil kuih jelurut.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS . Mohon tidak meninggalkan link hidup juga. Komentar dengan link hidup, akan langsung dihapus :)

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^