Kamis, 26 Januari 2023

Review Warung Makan Sate & Gule Kambing Pak Misbah, Mranti, Purworejo




Assalamualaikum wr wb.......

Beby Mbul is baaaaaaaaack. How are you teman-teman ? Semoga selalu dalam keadaan baik ya. Kali ini, Mbul akan teruskan cerita tentang acara Berlibur Di Desa kemarin yang masih belum kelar juga dan bisa kubreakdown lagi jadi beberapa artikel karena memang banyak yang Mbul kunjungi. Walau untuk part Temanggung dan Magelang udah finish ya. Sekarang kita mulai lagi dengan back to Purworejo. Karena ceritanya kami udah nyampe di Purworejo setelah perjalanan jauh dari Temanggung dan juga Kota Gethuk Trio, Magelang.




Long story short, hari udah siang dong. Dan kami belum sempat mampir makan di kota Magelang (ga sempat nyobain tahu kupatnya huhuhu....), tau-tau udah sampai Purworejo aja. Dan kami bingung mau makan dimana hahahha. Secara Bapak Ibuku emang jarang banget dahar di luar, sehingga ga bisa ngrekomendasiin makan di mana. Mau ke Depot Es Cowan atau Es Piring tapi kayaknya masih kejauhan nunggu nyampe Kutoarjo lagi. Jadiiii....mumpung masih di Purworejo, tetiba aku malah ga sengaja ngucap, bagaimana kalau kita ke Sate Winong aja. Maksudnya mau mbaleni makan setelah tahun lalu sempat ke Sate Winong Mustofa. Cuma karena ternyata Bapakku pengen ngajakin nostalgia ke warung sate di daerah Mranti, Purworejo, maka kami pun oke.

"Ntar, ngliwatin bong di Gunung Tugel itu Mas, Tapi bablas terus.....Biyen Bapak nduwe sate langganan neng kono, tapi yo mbuh saiki isih ono po ora. Soale wes suwe banget Bapak ora tahu rono." ujar Bapak mengomando si Mas supaya ngikutin petunjuk arah yang Beliau berikan.







Ibuku yang duduk di jok tengah malah menimpali. "Mengko bisa sekalian mampir bakul kembangan Mas, Ibu pengen nandur jeruk purut, ketoke iseh penasaran pengen nandur." Ibuku mah kode ke Bapak wkwkwkkw.

Terus Bapak bilang, yang penting makan siang dulu. Kasihan anak-anak. Kalau mau beli ke tanaman hias nanti aja lain kali, bedua sama Bapak pake motor biar ga tepar-tepar banget. Soalnya abis perjalanan jauh. Hihihi. Okay deh....ibuku pun hanya senyam-senyum aja. Padahal aku dan si mas sih santai aja kalau pun misalnya abis ini mau mampir kemana. Kita kan orangnya chillls....hihihi...










So, berjalanlah kami ke Dusun Mranti sambil Bapak berusaha mengingat-ingat dimana letak warung yang dulu jadi andalannya setiap kali nyate Winong yang which means itu berbeda dengan Sate Winong yang aku samperin beberapa tahun lalu. Baiklah...nyoba sate lain ga masalah sih buatku yang emang pecinta sate ini. Sapa tau menambah khazanah persatean di daerah Purworejo Raya.

Singkat kata, akhirnya Bapak nemu juga warung nostalgic yang ia maksudkan itu ada dimana. Yaps, betul...namanya Rumah Makan Sate & Gule Kambing Pak Misbah yang kala itu ngepas-ngepasin ama jam makan siang. Jadi lumayan banyak yang lagi makan di situ yang kesemuanya adalah Bapak-Bapak dan juga Mas-Mas (yang kerja di sekitar situ). Memang rumah makannya agak sempid. Tapi tampilannya homey banget. Khas rumah makan di Jawa Tengah. Dia deketan ama bengkel sih, dan di dalam itu ada meja panjang gede dan kursi kayu panjang untuk jagongan. Sementara yang paling iconic, Pak Misbahnya sedang mengipas sate di panggangan arang dekat pikulan satenya yang berwarna biru. Bapak berkumis dan berpeci itu langsung menyambut kami dengan ramah sembari bertanya mau pesan berapa porsi. Memang agak ngantri sih, soalnya sambil nungguin Bapak-Bapak dan Mas-Mas yang masih pada makan di dalam, tapi tak mengapa, yang penting habis itu maemnya pewe.


















Ga lama kemudian, kami udah bisa masuk. Yeay....akhirnya bisa katakan huraaaay. Mbul pun langsung ambil posisi dalem biar ga panas banget karena siang itu bener-bener hots. Terik mentari membuat keinginan mengudap sate dengan sambal pedas karena potongan cabe cengis pun meronta-ronta dalam djiwa....#ceileh hehheheh....Tapi yang paling antusias tentu saja para Bapak-Bapaknya, yaitu Bapak dan Tamas hihihi.

Seorang Ibu yang kisaran umurnya lebih sepuh dari ibuku pun muncul. Beliau pake kethu dan ageman panjang lalu menyiapkan piring-piring berisi nasi putih dan sate serta gule kambing yang tadi udah dicepakke Pak Misbah. Begitu pula unjukannya. Ada 4 piring sate kambing, dan sisanya 2 piring gule kambing. Minumannya seragaman es teh manis dan es jeruk. Untuk satenya punya Bapak Ibu udah diuculi  tusukannya. Sedang punya Mbul masih pake tusukan. Biar lebih afdol maemnya...hohoho..





Di meja sebenarnya ada nyamikan lain. Ada tempe goreng, tape goreng, rempeyek, pisang ambon, kerupuk uyel, dan juga sambel sate. Ada pula roti isi yang mereknya Pangen Sari, biar kutebak mungkin rotinya diproduksi di daerah Pangen Purworejo kali ya. Soalnya yang apal daerah Purworejo ya Bapak sama Tamas. Tapi aku ga nyobain rotinya sih, meski roti homemade begini biasanya rasanya enak. Ibuku lalu nyobain rempeyek katanya renyah. Aku nyobain tape goreng, dan yang lain langsung mengudap satenya. 

Satenya itu per porsi diirisnya 'sedeng' ya. Dagingnya juga empuk banget. Mungkin pake cempe kali ya, atau batibul...hihihi...pengucapannya mirip Mbul dunk...hahhahah...#canda. Tapi serius dagingnya empuk parah......juicy. Ga kegosongan. Ga pula rare. Pas lah tingkat kematangannya. Tengah-tengah. Dan dia ditaburin langsung ama irisan bawang merah serta sedikit kucrutan kecap manis. Nanti sambel pedesnya silakan ambil sendiri karena diletakkan di piring terpisah. 

















Untuk gule kambingnya aku ngicip duduhnya rasanya leiker. Warnanya kuning cantik dan agak kental. Potongan tetelan dagingnya juga melimpah...cocok karena setelah maem yang seret-seret, tenggorokan bisa diguyur sama kuahan gule yang mirip opor. Dia juga ada bumbunya sih yang diwadahin di tatakan lain. Nah itu kalau  dicampurin akan menimbulkan rasa yang nikmat.

Secara keseluruhan menikmati sate dan gule di sini buatku bisa merasakan nilai kenangan yang pernah dirasakan Bapak saat masih ngajar dulu dan makan siang di sini. Suasana yang homey membuat betah apalagi satenya emang otentik banget rasa dan racikan bumbunya. Suka pokoknya....







Warung Makan Sate & Gule Kambing Pak Misbah
Dusun 1, Mranti Purworejo, Jawa Tengah



Purworejo, 24 Januari 2023
www.gembulnita.blogspot.con


10 komentar:

  1. Untung yang jualan sate masih ada ya mbk ..pak Misbahnya sendiri yang masih melayani yaa...udah lama banget berarti warung sate ini...buktinya bapaknya mbk Mbul udah jadi pembeli sejak masih jaman STM😁...unik juga ya warung satenya...masih berupa gendongan sate gitu.barangkali itu untuk icon atau penanda kalau warung sate ini masih ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sanes pas bapakku masih STM mba heni hihihi tapi pas bapakku masih ngajar STM, udah jadi guru. Kalau sekarang udah pensiun...🤭
      iya mba ada pikulan sate biru dan si Bapak yang ngipas yang bikin satenya memorable hingga kini hihihi...

      Hapus
  2. Nampak enak sekali sate dan gule kambingnya

    BalasHapus
  3. nikmat banget ini mbak Mbul dan keluarga menikmati sate kambingnya.
    Orang rumahku terutama orang tua nggak banyak-banyak konsumsi daging kambing, kalau aku sendiri malah ga doyan kambing.
    Jadi kalau kulineran hampir ga pernah cobain yang berbahan dasar kambing. Pernah icipin waktu sakit aja hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mba ai...sate cempenya terasa empuk, dipakein sambal kecap dan irisan bawang merahnya bikin kranci...❀(*´▽`*)❀

      (^・ω・^❁)ฅ(=චᆽච=ฅ)

      Hapus
  4. The food looks delicious, I would like to try the goat satay.
    Have a wonderful new week.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bill, sate kambing adalah favorit Mbul...ヾ(^-^)ノ

      Hapus
  5. Kenapa Yaa sate kambing di daerah Jawa tengah itu ratq2 pasti enak. Kayaknya aku belum pernah rasain yg ga enak 🤣. Itulah kenapa paling suka road trip kalo ke mudik solo, jadi bisa mampir ke kota2 Jawa tengah yang banyak jual kambing.

    Tapi aku tuh sering lupa nit, kalo sate kambing biasanya pake kecap. Dan itu selaluuuuu aja ada irisan bawang merah 😂😂. Aku ga bisa makan. Makanya kalo lupa bilang ke penjualnya, terpaksa deh bawang merahnya aku bilangin dulu. Kadang2 kalo mereka ada nyediain saus kacang, aku prefer saus kacang drpd kecap pake bawang 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba faaaaan wkwkkwk...kita berkebalikan teak...aku tuw suka banget irisan bawang merah apalagi yang banyak bejibun...dulu waktu masih gawe di jekarda, aku diajarin koncoku cara menikmati sate yang leiker yaitu ala mbak senior wartawan mantan reporter kompas tv, bahwa sambal kecap dipakein irisan bawang merah tuh beneran enak...
      eh habis itu pas udah srawung ama bapaknya anak anak, beliau juga ngajarin aku kalau sambal kecapnya sate yang enak itu terletak pada bawang merah, cabe cengis ijo ma tomat yang banyak....abis itu ditambahin kol mantaaab...

      (´✪ω✪`)♡ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      Hapus