Minggu, 25 Februari 2024

End of February with Me....




Assalamualaikum wr wb....
Jumpa lagi dengan Beby Mbul di sini. Apa kabarnya? Semoga selalu dalam keadaan baik ya, Teman-Teman. Hari ini Mbul mau cerita lagi ah, tapi kayak biasanya yang ringan-ringan aja. Biasa, post favoritnya Mbul apalagi kalau bukan masak-masak dan gambar-gambar. 





Ga gitu banyak masakan yang Mbul hasilkan dalam beberapa pekan terakhir, karena sempat bolak-balik singgah di desa buat ngancanin Tamas yang sedang ada keperluan dengan Mbah Uti, tapi sekarang dah di rumah lagi sih hihihi. Moga-moga kesempatan pulang kampungnya ntar dijeda dulu deh sampai jelang Lebaran, hehehe... badan udah mulai renteg, minta istirahat. Walaupun senang, tapi emang kemaren jarak bolak-baliknya agak deketan minggu. Jadi ada beberapa moment yang kayak badan serasa renteg banget. Greges ujung-ujungnya demam lanjut diare hahahha....Apalagi kemarin Tamas juga sempet sakit (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩), jadi Mbul yang harus telaten segalanya (。・ω・。)ᕦʕ •ᴥ•ʔᕤ Untung pas kemarin Tamas sakit, Mbul dibantuin Om Rus dan arek gudang Om Poniran...makasih ya Om...Mbul jadi sedikit tertolong... 

Oiya, kali ini Mbul akan cerita tentang menu masakan pas Selasa ama Sabtu kemarin. Selasa itu paginya baru banget nyampe ke kota. Tapi sore dah masak ini. Karena Mbul ditumbaske pokcoy dan juga tempe, jadi sore itu menunya tumis pokcoy dan tempe goreng anget aja. Hmmm....pokcoy ditumis dengan bawang putih yang agak banyak ternyata enak juga, apalagi tempe gorengnya juga anget dan gurih. Nikmatnya tak tertandingi hehehe...








Next-nya langsung loncat ke Hari Jumat sore aja ya, dimana aku kepikiran ngolah daun kates yang dah ditumbaske Tamas. Beliau tuh lagi senang Mbul masakke daun kates, jadi bolak-balik minta dimasakke ini. Jadi beli di Om Sayurnya tuh ini #baiklah. Asal masih ada lempung maka daun kates insyaAlloh ga akan pait. Walau Mbul kali ini bikinkan dengan 2 cara ya. Yakni yang ga pait sama sekali ama yang gurih sedikit pait. Yang terakhir ini paitnya dikit tapi gurihnya banyak. Pakenya dengan teknik soda kue. Kalau yang ga pait sama sekali pake lempung. Nah, yang soda kue paitnya saitik tapi gurihe buanyak hehehhehe...Jadi dijamin pait-pait dikit nanging gurihe tetep tenanan lho ya, jadi tetep enak. 

Setelah takpraktekkan, yang pake soda kue warna ijo daun katesnya kelihatan lebih cantik ketimbang yang pake lempung. Teksturnya juga lebih amoh atau empuk. Karena yang pake lempung, lebih kranci tapi ya tetep enak juga sih. Maksudnya beda di teksturnya doang. Semuanya Mbul kasih pete biar makin sedep lagi. Untuk lauknya ada rendang daging sapi dan telor dadar yang dikasih irisan daun bawang agak banyakan. 











Terus pas malam-malam itu tetiba kami kedatangan tamu, Kangmase Tamas (atau suami dari Mbaknya Tamas atau biasa kami sapa Ayah Cupa, Pakde Cupa), nah beliau malam-malam jam 21.00 WIB mau nginap tempat Mbul karena besok mau penerbangan ke Arab Saudi untuk keperluan ibadah umroh. Jadi biar nda ketinggalan pesawat, maka Beliau nginap dulu di tempat Mbul. Mbul ama Tamas jadi gladak-gluduk kayak kelinci deh sambil diiringi slogan-slogan dari Tamas : "Santai Dedek....santai...." Gimana bisa santai wkwkwk...Tamas ngasih tauknya dadakan kalau Pakde Cupa mau nginap hahhaha jadi bebersihnya pun dadakan, malam-malam pula sebelum jam 21.00 WIB biar rumah kelihatan kinclong hihi. Tak lupa beli jamuan sate ayam H. Mamat, tahu, tempe, juga bakwan plus ceplusan. Terus tahu merek 'Aku Tahu' yang dibeli Tamas lewat ojek online. Nanti biar Mas Ojeknya ngantarin langsung sampai rumah. Ga sangka, karena Tamas ketiduran, akhirnya Mas Ojeknya dah lama nungguin di depan, pencet-pencet bel...nanging belnya urak bunyi. Pas Tamas bangun dia baru ingad, belnya belum disambung ke listrik jadinya ya ga bunyi hahahha...Maafkan ya Mas Ojek Online #punten huhu. Tapi alhamdulilah tahunya sampai dengan selamat. Tamas suka banget belikan Mbul tahu ini soalnya bungkusnya dikasih jokes lucu yang anggap aja itu sematjam doa hahahah...













































Nah, pas maem malem itu begitu Pakde Cupa datang, tumis daun kates Mbul yang 2 macam itu dihadirkan juga di ruang tamu. Kami maem sambil lesehan, bareng-bareng nikmatnya MasyaAlloh. Alhamdulilah sih jarenya tumis daun katesnya Mbul enak. Pada doyan yang ga pait sama sekali, tapi jare Tamas yang pait gurih (pake soda kue) tulung sisain buat Beliau karena pas diicipin enak, jadi ntar malem mau maem lagi, alhamdulilah...

Kalau paginya sekalian beli pecel soalnya biar sampai bandara Soeta tuh nda telad. Jadi biar praktis ditambahin pula pecel meski sate ayam semalem juga masih ada sih. Yang penting angetin bentar biar tetep enak dan empuk beres.









































Habis ngantarin Pakde Cupa ke bandara, pulangnya singgah ke nikahan Mas Ang. Di sana ga lama sih. Yang penting ketemu Mas Ang, abis itu maem dikit, ngobrol-ngobrol pulang. Ada kue awug gambar love dan lapis kembang pink lho. Unyu banget. Tapi Mbul bawa pulang aja cause kalau di hajatan Mbul emang maemnya dikit, hihihi. Bahkan kadang ga maem nasi. Pilih yang di pos-pos kecil aja misal ada baso malang, pempek, atau minum yang seger-seger. Habis itu pulang deh.
 


































































Sore, kucing seperti biasa dolan lagi. Dia ngetem ampe magrib. Ngeok-ngeok minta makan. Kalau ama Bapak tetangga yang dah pensiun dan anak bujangnya Kucing Oranye dikasih wiskas atau dry food. Kalau ama Mbul dikasih wet food., makanan basah misal ikan, pindang, tongkol, bandeng, dan lain sebagainya. Nah, karena itulah sekarang rutin Kucing Oranye jadi ngetem tempat Mbul di jam-jam tertentu tentunya karena pengen dikasih maem iwak hahahahha...Ketagihan dia. 





























Abis kenyang, eh datanglah kawan si Oranye 2 ekor lagi. Si jantan Oranye Putih dan Si Jantan Kelabu Putih, yang keduanya badannya lebih ramping dari si Kucing Oranye yang semok wkwkkw... Nah, karena si Oranye dah ada temennya, maka Mbul pamitan mau masyuk dulu ke dalam rumah. Biar Si Oranye main sama teman-temannya, biar happy dia hihi... sementara Mbul mau leha-leha dulu di dalam rumah. Mbul mau meneruskan gambar Mbul yang kemarin. Rencananya mau Mbul warnai secara digital pake Autodesk Sketchbook. Gambar seriesnya Mbul, project suka-sukanya Mbul hehe....Tokoh utamanya tentu saja Mbul dan orang-orang tersayang di sekeliling Mbul. Nanti kucing Oranye juga ikut, tapi dia tjuma jadi penggembira atau cameo sekilas-sekilas hahahha....#canda. Kucing Oranye ga ada namanya. Mbul panggil berdasarkan warna bulunya aja. Dia dah jadi bagian dari kehidupan Mbul sih, meski cuma dolan ke rumah sesekali, hihi. Kalau kucing Oranye yang di kampung baru ada namanya. Namanya itu Boy, tapi nama kerennya Sam wkwkwk....

Okey sekian dulu ceritaku kali ini. Ada kurang lebihnya, mohon maaf. Karena kesempurnaan hanya milik Alloh SWT. Sampai jumpa lagi di post selanjutnya mungkin cerita tentang kenangan lucu masa kecilku hehehe...

See you and bye bye...


~Mbul Kecil~

5 komentar:

  1. Bellos dibujos, delicias y preparaciones, Mbul amiga, bello lugar del natural también donde vives, y lo que cuentas de tu familia... Y además esos gatos, todos, el naranja, el naranja con pecho y piernas blancas, los otros blancos con manchas grises... No hay gatos ordinarios, como decía la escritora Colette. Disfruté esta nueva entrada.
    Abrazo de corazón!!

    BalasHapus
  2. ...Mbul I love to see the countryside, it is so green! Thanks for showing me around.

    BalasHapus
  3. your drawings are truly impressive:)

    BalasHapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)