Senin, 19 Februari 2024

Tiba-Tiba Mbul Harus Jaga Rumah Uti Ndirian ฅ(^・ω・^ฅ)



Assalamualaikum wr wb....
Mbul kecil is baaaack. Apa kabarnya, Teman-Teman? Semoga selalu dalam keadaan baik ya. Mbul baru muncul lagi, emang kemana Mbul? Ya, namanya tadinya berencana mau santai-santai aja, ga ada agenda kemana-mana, tetiba ada 'something' yang mengharuskan kami musti ke desa lagi, maka berangkatlah kami ke desa. Tadinya kan Mbul lagi leha-leha tuh boboan di atas kasur sambil tengkureb dan gambar-gambar santai gitu, eh tau-tau Tamas woro-woro kalau Beliau ada jadwal ke Puskesmas dan beberapa hari kemudian baru ada jadwal lainnya lagi yang mengharuskan kami musti ke desa. 








Tapi Mbul seneng sih kalau diajak ngancanin suami kemana-mana. Kebetulan ke desanya juga ga lama, cuma 4 hari aja. Senin dah balik, Selasa dini hari dah nyampe kota lagi. Sebab, Tamas dapat jadwal yang mengharuskan Beliau sama Mbah Uti manasik di Boyolali pada Hari Minggu, 17 Februari 2024. Nanti Mbul yang tungguin rumah sendirian. Eh, ga sendirian juga deng, tapi ada Kakak dan Adik. Maksudnya yang dewasanya cuma Mbul ndiri hihihi. Di rumah jawa klasik milik Mbah Uti. Atau rumah masa kecilnya Tamas. Mbul bakal bertigaan aja ama Kakak dan Adik dari jam 5 pagi sampai malam, kira-kiranya pukul 22.00 WIB.  Apakah Mbul berani? Secara rumah di desa kan sunyi, sepi, dan senyap. Banyak suara-suara jangkrik dan kodok ngorek di pinggir kali, juga burung yang hinggap di pohon-pohon tinggi.......Sesekali suara angin malam berdesir-desir. Syung...syung...syung....hingga membuat pepohonan kelapa yang tingginya beberapa meter seperti menari. Tapi ga pa pa, Mbul gini-gini cepet adaptasi lho.

Mbul cerita dari awal dulu ya. Mbul ama Tamas persiapan balik ke desa tuh Jumat sore lepas Magrib. Hal ini buat ngantisipasi supaya sampai desanya tuh Sabtu dan satu hari itu bisa digunakan untuk istirahat. Jadi yang mau budhal Boyolali, Minggu bisa fresh, ga terlalu kecapean abis perjalanan jauh. 






Sore aku dah sirem-sirem tanaman di balkon atas, pamitan ama Kucing Oranye karena dalam beberapa hari ke depan, ga ada di rumah, jadi mungkin dia harus cari makan sendiri di luar, soalnya kan biasanya aku ikut kasih makan juga pake tongkol/pindang kalau pas dia lagi dolan ke rumah. Selain Bapak tetangga juga ikut suka kasih Wiskas. Lalu ikan arwana kuning supaya tetep anteng sebab dah diempanin ikan-ikan biar wareg sebelumnya.  

Singkat cerita, berangkatlah kami jam 19.30 WIB bismilahirohmanirohim sambil baca doa bepergian jauh tapi dengan niatan jalan santai aja.. Ga ada target musti sampai desanya jam berapa. Kebetulan suasana malam Sabtu itu dari kota kami ke arah-arah Cipali juga aman. Perjalanan lancar ga ada alangan yang berarti. Sempet sisipan ama truk-truk tronton dan juga bus pariwisata sih karena emang itu udah jam operasinya. Tapi ga pa pa, soalnya suasana juga udah enakeun. Udah malam jadi terasa adem, ga senyanyas kalau pas jalannya siang, walau Mbul agak kembung dikit sih en muleg-muleg (mungkin karena macuk angiend, tapi kalau dah sangu medicated oil ga masalah). 
























Nah, begitu nyampe Cirebon kami mampir Rest Area bentar buat maem dulu ke RM Ciganea, walau Ciganea yang ini beda dari Ciganea yang biasanya kami singgahi sih. Kalau biasanya kan di Palimanan, Purwakarta. Nah kalau yang ini Ciganea Cirebon dimana konsepnya tuh menunya ga diblash semua di atas meja makan/lesehannya. Tapi pesen apa yang mau dipesen. Jadi kami pesen ayam Ciganea, Bebek Kremes, Tahu, Tempe, lalap dan juga sambel. Abis itu bismilah jalan lagi menembus malam menuju Slawi, Tegal, dan seterusnya walau sempet mandeg-mandeg juga sih buat bubuk biar nda antug di jalan. 

Paginya, begitu mata mengerjap, hmmm...aroma basah di luar sana udah mengguyur pagi yang penuh kabut di daerah Sumpyuh. Wow...Kami dah sampai Sumpyuh. Abis itu Mbul diledek Ramane karena anteng banget bubuknya seperti bayi, bangun-bangun udah pagi deh, dan udah makin mendekati kabupaten yang mau kami tuju. Tapi masih beberapa jam lagi deng. Sebab di Sumpyuh itu Mbul sempet mandeg bentar buat foto-foto. Cause Tamas tau banget bahwa Mbul suka foto pemandangan alam, terlebih pagi yang berkabut begini MasyaAlloh Indahnya. Pagi dengan pemandangan sawah yang kini padinya baru disebar benih. Warnanya hijau cantik berayun-ayun dibelai sang angin, menyejukkan mata. Abis itu sempet mandeg beberapa minute karena gantian dengan jalur berlawanan arah akibat pengecoran jalan di area masuk mau ke Kebumen Kota. Nah, pas mandeg itu, buat ganjel perut sementara kami beli arem-arem dan tahu pong sebentar dari seorang kakek yang menjajakannya di pinggir jalan.



Mbul dalam kartun bikinanku sendiri

Mbul dalam kartun bikinanku sendiri

Mbul dalam kartun bikinanku sendiri hehe


































Abis itu, Tamas ajakin sarapan dulu di Gunungsari Pejagoan karena mau golek nasi penggel di area kuliner khas Kebumen yaitu nasi penggel. Nasi Penggel adalah nasi yang dibulet-bulet atau dipulung-pulung hingga bentuknya menyerupai bola-bola nasi~kelihatan imut terus nanti ada kelan gulai thewel slash gori atau nangka muda dan juga jeroan seperti babat, paru dan kikil. Duduhan gitu. Ada pula tempe mendoannya sebagai lauknya. Gurih dan sedikit agak berat untuk sarapan.

Nah, tadinya kami pengen sarapan di Nasi Penggel Pak Melan, tapi karena nyampe Pejagoan dah jam 8 pagi, dimana biasanya nasi penggelnya dah menuju telas, maka bener aja nasi penggelnya Pak Melan dah abis hahah. Akhirnya kami melipir ke sebelahnya yaitu nasi penggel Pak Ahmad yang kala itu juga dah menuju abis bahkan kami termasuk pengunjung terakhirnya. Sebenernya ada lagi nasi penggel yang direkomendasiin Bapak dan itu jem tutupnya ga terlalu pagi yaitu Nasi Penggel Pak Darsono, cuma pagi itu Tamas pengennya ngajakin aku di Nasi Penggel Pak Ahmad ini. Rasanya enak kok. Nasinya pulen dan hangat, kelan gori dan kikil/babatnya juga nyamleng. 

































Kami juga sempet mampir ke Pasar Torjo dulu buat beli kain seprai dan sekaligus menjahitkannya di lantai dasar pada seorang Mas-Mas Penjahit yang dah jadi langganan sedulur kami di desa. Abis itu beli es kelapa muda dan dawet ireng di Dawet Ireng Manggar Klepu setelah pertigaan Klepu yang dulu dekat dengan kedai Sate Tupai. Beli dawetnya dibungkus aja sekalian ama cup-cup-an tape ketannya. Karena memang dawet khas sini dimaemnya bareng tape ketan. Dimasukin gitu ke dawetnya. Jadi berasa seger dan manis deh. Bikin anget.

Sesampainya di rumah adalah abis dzuhur. Bener-bener langsung pengen bersih-bersih badan atau mandi dengan air yang seanyes es, sumur yang atasnya terbuka hahah...Rasanya seger abis. Baru setelahnya bisa santai-santai sekalian persiapin apa yang mau Tamas dan Mbah Uti bawa di acara hari Minggunya. Mbul sendiri dah persiapan banyak cemilan buat Kakak dan Adik biar pas kami bertiga di rumah pas ditinggal besok stok makanan aman. 





























Hari Minggu pun tibalah. Tamas dan Mbah Uti dah berangkat dari abis Subuh. Dari rumah bawa kendaraan sendiri, nanti kendaraannya dititip di KBIH Pwj karena akan berangkat bareng-bareng ke Boyolalinya naik bus (total 7 bus kebanyakan didominasi oleh orang tua atau tiyang sepah). Pagi di rumah dah pada sarapan sardin, sementara untuk Kakak dan Adik dah Mbul beningkan kelor dan gorengkan tahu tempe. Juga masih ada pupu dan telur rebus kenduren yang ada di meja. Mbul juga kukuskan kweku (susumontok, sinonim kweku di desa kami emang gitu red, jangan pada salah paham ya hehe). Kwekunya warna merah isi kacang ijo sisa penganan pengajian Kemisan kemarin. Lainnya ada tahu isi, Mbul angetin biar pada anteng pas udah bangun bubuk. 

Sementara, mereka masih pada pules, Mbul bisa pakpung dulu sambil nyuci baju setelah masak. Alhamdulilah pagi di desa berasa asrep tenan. Tumben-tumbenan ga ujan. Malah matahari bersinar hangat sehingga insyaAlloh cucian Mbul bakal kering dalam waktu cepat. Mbul ada cucikan selimut dan baju-baju Kakak dan Adik, baju-baju Tamas serta baju dan semua-mua yang melekat di badan Mbul kemarin. Enak nyuci di sumur, airnya anyes sambil kucek-kucek mainan busa sabun dari detergen cair heheheh...Wangi deh.
















Pokoknya pas Tamas dan Mbah Uti tindakan (bahasa kromo alusnya bepergian Red), Mbul seketika berubah jadi Cinderella. Mbul bersihkan semua-muanya hehehe...Mbul sapu dan pel lantai, asah-asah piring dan gelas, jerang air buat termos tuk keperluan bikin susu atau teh anget, tebah-tebah kasur, dan empanin ayam. Mbul juga bersihkan kamar alm. Bapak Dlg (akungnya Kakak dan Adik) biar bersih dan nyaman. Mbul jadi agak tenyum kalau ingat Mbak kami (Mbaknya Tamas red, karena Tamas cuma 2 bersaudara) kalau di rumah sini katanya Mbak ga berani kalau ga ada temannya. Apalagi kalau pas Uti lagi jamaah di tempat Mbah Kyai malem-malem, dan kondurnya jam 21.00 WIB. Mbak ga berani. Mbak baru berani kalau ditemenin ama Mbul hehehe... Mungkin karena jarak rumah antar tetangga di desa agak jauh, banyak dikelilingi pekarangan dan kebon dengan pepohonan tinggi jadi agak gelap. Makanya yang sering pulang kampung tengokin Uti itu Mbul ama Tamas. Mbul senang juga dengan suasana desa yang kayak gini. Adem, tentrem, dan Mbul ngerasa ga ada sesuatu yang perlu ditakudkan, meski suasana begitu sunyi, sepi dan tenang, Mbul ngerasa nyaman-nyaman aja.






































Btw Mbul lagi senang gambar-gambar lagi, Mbul gambar di atas buku gambar, cerita keseharian Mbul aja, slice of lifenya Mbul, jadi tokoh utamanya ya Mbul ndiri, hihihi...
 
ฅ(^・ω・^ฅ)(。・ω・。)


Lepas acara nyuci selese, pintu samping rumah diketuk-ketuk. Ada yang kulonuwun panggil-panggil nama Mbah Uti. Ehem...Mbul pun bergegas membukakan pintu walau belum sempet ganti baju hahhaha...Maksudnya masih pake baju seada-adanya. Ternyata dari tetangga yang mau ngeterke punjungan naik sepeda mini. "Dek, niki badhe ngeteraken pacitan saking Mbak Rini." Owh. Mbul ga tau Mbak Rini tetangga Mbah Uti sebelah mana, tapi katanya ini punjungan Mbak Rini karena slametan puputan bayi, makanya hari itu Mbul dapat ater-ater berupa rambutan, ager-ager, tempe mendoan, dan nagasari. Alhamdulilah dapat rejeki. 

Sebelumnya juga ada punjungan lainnya sih. Yang pake cethingan dan ada lauk pauk serta nasinya. Terus pacitannya ada kue cucur, tahu isi, lemet, dan lempet. Kalau lauk pauknya ya pupu ayam itu tadi, telur rebus dan tempe goreng. Sayurnya ada mie goreng, krecek rambak, dan capcai. Kalau yang ini cuma pacitannya aja. 









"Oh nggeh matur nuwun nggeh, Mbah Utine saweg tindak manasik kaleh Mase." Beliaupun mengangguk lanjut pamitan. "Nggeh pun Dek, kulo takpamit rumiyen." Mbul pun mempersilakan dan kembali menutup pintu biar ayam jagonya Mbah Uti ga ikut masuk wkwkwk.

Siang hari cuaca semakin hangat. Gemerisik rumpun bambu membuat merdu suasana, terutama di dekat padang ilalang dan pohon klandingan tempat ayam-ayam biasa sobo sampai sore. Cuaca kali ini cukup bersahabat dengan jemuran Mbul, walau Mbul ga jemurin di depan karena kunci ruang tamunya seret. Mbul lupa ga minta tulung bukakan Tamas atau Uti jadi akhirnya depan ga bisa dibuka. Maka Mbul jemur di samping rumah aja di bawah pohon jambu air.... Ya, usai rumah Mbul bersihkan, Mbul tinggal main dengan Kakak dan Adik sambil menunggu malam tiba. www.gembulnita.blogspot.com













mbul dalam kartun bikinanku sendiri hehe

mbul dalam kartun bikinanku sendiri

Mbul dalam kartun bikinanku sendiri









~Mbul Kecil~

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)