Sabtu, 10 Februari 2024

Sabtu Santai ฅ(^・ω・^ฅ)



Assalamualaikum wr wb...
Yeaaaaaay Mbul Kecil is baaaack! Sabtu libuuuurrr! Kena long weekend ketambah hari kejepit dari Kamis, Jumat, Sabtu hingga Minggu. Akhirnya libur panjang juga, hehehe. Mbul gunakan ini untuk santai-santai aja karena kali ini Mbul dan Tamas ga kemana-mana. Bisa jadi 'beruang kutub' lagi nih, gegegekk... maksudnya bobok panjang kayak hibernasi, hihihi. Jadi bangunnya boleh kesiangan dikit egak pa pa. Yang penting udah subuhan dulu. 




Abis subuhan, pancal selimut, kekepin guling kenceng-kenceng, rebahan di bantal, anteng. Tarik selimutnya rapet-rapet. Kalau pas alarm bunyi tangan gapai-gapai tapi mata sambil merem, abis itu bubuk lagi. Bunyi alarm yang disetel pake suaranya Tamas, Mbul pencet lagie ke atas.. maksudnya biar bisa bubuk lagi hahahhaha....Bangun-bangun jam dinding udah bergerak ke angka 8. 

Oiya, tapi kali ini Mbul akan cerita dimulai dari Libur Kamis dulu ya. Bertepatan dengan Isro Miroj dan ternyata kami ga kemana-mana. Pagi sarapan indomie goreng dengan telur nyempluk. Yang ngumendani tentu aja Tamas...Mbul disuruh bantu bagian maemnya doang, hihi. Soalnya kalau ada 2 manusia di dapur mungil ini yang ada malah dempet-dempetan sek-sek-an...ahhahaha...nda masak-masak bisa-bisa.......#karena becandaan mulu. Cause ada anak demplon bernama Beby Mbul yang membuat makin sempit suasana hihihi.....abis itu pantad Mbul ditablok Mamasew tapi tabokannya tabokan sayank kok... tabokan pelan...dielus gitu..., kalau ga pundak Mbul dituntun dikit ke pinggir, dicimit gitu kayak kucing pesia wkwkkw....maksudnya disuruh gentian dulu Sayank, gitu mangsude...wkwkw...







Kali ini mie gorengnya polosan aja cuma pake telur. Telurnya seperti biasa dibikin nyempluk senyempluk pipi admin Beby Mbul (baca aku sendiri red), biar kuningnya itu biarpun ga kelihatan dari luar tapi pas dibelah tampak manis pada bagian dalam.. menul-menul gitu deh... Tadinya kan pengen pake pokcoy tuh, tapi kebetulan pokcoynya lagi abis, cause udah Mbul bikin mie nyemek pada beberapa hari sebelumnya. Jadi ya udah pake telur aja. 

Siangnya, Tamas malah keidean gimana kalau kami nyambal pete aja dari pete yang dah Mbul plicetin kemarin sepulang dari desa, nanti akan kami masak seteflon gede. Jadi bisa buat beberapa kali angetin. Alhamdulilah rasanya enaaaak banget karena ada terasi dan tomatnya. Aroma terasi tuh bikin gurih jadinya bikin pengen nyesepin terus hehe. Biasanya kan kalau sambel terasi cocoknya ama sayur bening ya. Nah, kali ini takpakekan ke sambal, ternyata pete enak juga.
































































Malamnya, karena masih juga 'mager', padahal hari juga ga hujan, tapi kami tetep betah banget goler-goler di atas kasur. Baca komik, nonton film, sampai kemudian Tamas nanya : "Dek, Siro rep rujak cingur ga?" Ya karena dah mentok mau makan apa, sementara tadi cuma ada sambel pete aja, maka biasanya Tamas ngajakin aku pesen makanan di luar. Nanti biar diantarkan sama Mas Ojek. Karena ditanya begitu, maka Mbul jawab maoooook. 

Tadi opsinya adalah rujak cingur. Eh ga lama kemudian tetiba pengen sate. Hmmmmmb....sempat bingung juga karena kalau rujak cingur yang bisa maem cuma Mbul ama Tamas, sementara kalau sate ga. Pas Mas Ojeknya udah menuju pos Pak Satpam, Tamas langsung bilang, "Dedek siap-siap ke depan ya...itu Mas Ojeknya dah nyampe belokan depan. Tinggal beberapa minute lagi nyampe.....Dedek yang ambil sanaaaah..."Duh napa bukan Tamas aja sih...Mbul kan mawi pake nana dulu #soale Mamase lagie mager ceritane, dia lagi nonton film action bintangnya Danzel Washington Jr wkwkkw" Yawdah...Mbul stand by ke depan, mbil nungguin Mas Ojeknya datang, Mbul ndeprok liatin ikan arwana kuning yang dihadiahin Tamas beberapa waktu lalu. Mbul biasanya suka duduk di situ karena adem. Liatin ikan hilir mudik jadi tentrem atiku hihi...Alhamdulilah, ga lama kemudian Mas Ojeknya datang. "Ini yang pesenan Masnya tadi ya, Dek?" Mas Ojeknya memastikan dulu soalnya tadi sebelum nyampe depan rumah, dia sempat celingak-celinguk gitu, mungkin bingung. Pas aku awe-awe baru mendekat. Mungkin karena yang mesan Tamas, tapi yang njemput Mbul kali. Jadi ga ngeh...padahal Mbul dah dari tadi nungguin. "Yang pesen sate ya Dek?" Aku mengangguk "Iya Mas, sate ayam H. Mamat." Kuterima kresek berisi sate ayamnya, ga lupa mengucapkan terima kasih. Alhamdulilah Mas Ojeknya ga nyasar. Dan Mbul pun lanjut ke dalam sambil membawa satenya karena mau Mbul taruh di piring. Hmmm...baunya wangi sekali.  





































Kami pesen sate H. Mamat yang ada di  perempatan setelah Otista (Otto Iskandar Dinata) atau deket belokan Hermina. Ehmmm...itu sate kalau lewat, si Mas Satenya kipas terus. Laris banget emang hehe...Salah satu sate terenak yang ada di sini. Dan kami udah sering pesen karena dagingnya padat, kulitnya juga kenyal. Disiram sambal kacang yang kental....uhm....tambah sukaaa...

Hari Jumat pun tibalah....Jumat masih ga kemana-mana. Cuma udah sounding pengen beli seprai, biar ada stok seprei pas seprei lagi dicuci. Tapi itu ntar ke toko kainnya agak sorean karena maunya kain meteran agak panjang. Ga sprei yang ada slerekannya. Karena susah nyopotnya pas Mbul mau cuci (misal abis ketumpahan sesuatu huhu). Maksudnya biar pas Mbul ambil dari kasur inoacnya, Mbul ga kesusahan ngeberdiriin soalnya kalau siang kan Mbul susah nyopotnya kalau ndiri. Cause di kamar emang kasur dibikin custom. Jadi agak panjang dan juga besar ukurannya. Nah, karenanya cari sepreinya agak susah. Biasanya pesen di Bulek Seni (Buleknya Tamas), tapi kali ini pengen cari dari kain meteran aja biar bisa pilih gambar serta warnanya karena kebetulan ada yang suka banget ama warna pink tuh. Soalnya imoet dan lucu, hehe...






Akhirnya abis sholat Asyar, kami menuju ke Pasar Lama. Cari toko kain meski parkirnya agak jauh. Sayangnya ga nemu, karena kebanyakan sekarang yang dijual adalah kain meteran untuk baju. Ga seluas kain untuk sprei. Akhirnya kami memutuskan untuk pulang aja, dan Tamas akan beli Senin besok, biar nanti Mbul yang terima paketnya.

Nah, setelah dari Pasar Lama, kami pun ngiter-ngiter aja cari sore. Ujung-ujungnya Tamas ajakin Mbul beli durian hihihi. Tumbenan amat kami ga maem di tempat. Kami beli buat bawa pulang dimaem di rumah sekalian beli pete dan juga iwak tongkol yang ada di dekatnya. Pete yang kemarin dah disambal semua. Jadi nyetok pete lagi buat piranti bikin kelan atau sayur hehehe...Rencananya pengen Mbul bikin tongkol suwir dan juga tongkol goreng (yang ga pedes), pasti semua suka...



























Durian Mbul belah pas malem hari usai sholat isya, alhamdulilah rasanya legit dan lembut. Kami habis beberapa glundung, meski Mbul dah fulltank pas baru maem beberapa. Jadi sisanya yang ngabiskeun adalah Tamas. Setelah nyisa dikit, Mbul iseng pengen bikin es pake durian dan juga nangka. Soalnya nangka yang kemarin juga masih ada. Mbul tuh jadi inget pohon nangkanya Tamas di desa, Mbul iseng nyeletuk, kali-kali nangkanya dibikin mateng dunk Tamas. Soalnya biasanya pas waktu masih jadi gori atau thewel kan ama Uti langsung dijangan atau disayur gulai heheheh. Kalau dimatengin jadi nangka jarang hahaha. Padahal kata Tamas kalau matang bakal manis banget semanis senyumnya Mbul katanya hahahahah #masaaa. Nah, nangka yang masih nyisa ini mau Mbul bikin es nangka durian aja. Nanti disirem pake sirop jambon dan kental manis...Ehmmm rasanya seger. Dimaem bareng risol mayo yang isinya putih telur dan mayonais yang meleleh di dalam mulut plus ceplusan cengis ijo, sedep...










Hari Sabtu, 10 Februari 2024. Libur Imlek...Yeay...Di departemen store udah mulai banyak dipasang pernak-pernik perayaan tahun baru imlek. Kalau ga salah sekarang tahun naga kayu ya usai tahun kelinci air. Jadi keinget libur tahun baru kelinci air kemarin, Mbul lagi ada di Magelang. Sekarang di rumah aja, santai-santai. Paling ke dept store liat buah buahan. Liat jeruk-jeruk Imlek yang disusun rapi, yougurt, sirup karena dah mau Bulan Puasa, dll. Tapi yang paling banyak jeruk deng, meski Mbul ga beli jeruk. Mbul udah dapat ater-ater jeruk dari engkoh tetangga samping rumah. 




























Nah, apakah Sabtu ini Mbul akan goler-goler aja kayak kemarin? Atau ada keseruan apa? Simak terus lanjutannya di postku yang akan datang ya. Selamat ber-apa aja deh buat Teman-Teman semua yang ga sengaja mampir blognya Mbul. 










































See you and dadaaaaah...


7 komentar:

  1. Wah rugi kalo liburan cuma di rumah saja. Kalo aku mah jalan-jalan, jalan ke pasar, ke toko sembako beli beras, jalan ke konter beli kuota.😁

    Petai sekarang lagi murah ya, makanya enak bikin sambal petai .

    BalasHapus
  2. so lovely photos:) you look amazing :)

    BalasHapus
  3. ...I love all of your flowers and the house with the tile roof! Take care and have a wonderful weekend.

    BalasHapus
  4. Bagi yang masih bekerja, asik memang nih Mbak libur panjang.
    Eh ada indomie... Zaman masih kerja dan kontrak di Bekasi, kalau malam sering nongkrong di warkop yang buka 24 jam. Biasa pesan intel aka indomie telor. Favorit saya yang rasa ayam bawang.
    Huampun Mbak itu ada sate plus pete juga... Duh ini mah bikin ngiler saja...

    Salam,

    BalasHapus
  5. makan mie gini aja plus telur udah nikmat banget, terus dinikmati pas hujan-hujan, haduhh mantap hahaha
    terus view rumahnya ijo kayak gini, dinikmati sambil duduk di teras kayaknya asik juga mba

    BalasHapus
  6. Besok aku fix masak sawo rebus Ama sambel terasi deh 😍😍😄. Liat sambel terasi JD pengen. Sbnrnya di kulkas lagi ada stok sambel Pete juga. Cuma jangan tiap hari. Selang seling Ama sambel lain biar ga bosen 😄. Skr ini kalo ada Pete bagus, aku LBH suka bikin jadi sambel juga nit. Biar awet 😄

    BalasHapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)