Minggu, 04 Februari 2024

Tongkol Suwir ฅ(^・ω・^ฅ)




Assalamualaikum wr wb....
Hallo....hallo...hallo.... Jumpa lagi dengan Mbul Kecil di sini yang akan menggoyang lidah kalian semua dengan masakan bertemakan ikan pindang atau gesek tongkol. Siapa yang suka gesek tongkol kayak Mbul, ngacung!? Kalau ada yuk sini merapat. Karena masakan Mbul kali ini dipersembahkan oleh gesek tongkol yang teronggok mandja minta disuwir-suwir terus dibikin gurih buat lauk nasi anget. Hmmmmm....nyammmiiiii sekali Pemirsa.....enak banget pokoknya. Alhamdulilah masakan kali ini endingnya dapat nilai tinggi dari ayankhanda hehehe...





Berawal dari ga dapat seprai pas muter-muter Jumat kemarin di toko kain, akhirnya kami melipir ke arah pasar sore untuk cari lauk atau sayur agar bisa Mbul masak keesokan harinya. Nah, karena tiba-tiba Mbul pengen tongkol, maka dibelikanlah Mbul gesek tongkol yang dalam angan Mbul langsung kebayang mau Mbul masak apa. Yup, Mbul mauk bikin tongkol suwir ala-ala Menadoan hehehe. 

Dan, setelah beli tongkol pada Hari Jumatnya, maka Mbul baru bisa masak pada keesokan harinya yaitu pas libur Imlek 10 Februari 2024. Masaknya udah agak siangan memang, pas semuanya udah pada bubuk, nah dari sini Mbul langsung inisiatif uget-uget sendiri di dapur sambil mitilin kangkung (karena mau takongseng), terus nggoreng gesek tongkol sebelum taksuwirin. Eksos fan takpanjer, terus pintu takbuka, biar udara seger, karena kalau lagi ngongseng tongkol dipedes manis, yang ada biasanya idung bujel ini jadi agak geli-geli basah terus hacim-hacim hahhaha...Jadi biar nda nggembuleng, Mbul buka aja pintunya. 







Tongkol suwir ini kalau Mbul bilang sih mirip sego kucing ya, atau hik (hidangan istimewa kampung) Khas Solo atau ada pula yang menyebutnya wedhangan. Itu kalau ditum pake kertas minyak atau daun pisang, tambahin nasi porsian lambung kecil kayak lambungnya Mbul jadi deh hihi. Tapi kali ini sih, tongkol suwirnya mau Mbul masak ndiri, dan nasinya juga bisa diambil sendiri dari rice cooker.  

Tapi sebelum Mbul tuliskan resepnya, Mbul ada sedikit cerita menarik yang mengingatkan Mbul akan pertama kalinya makan nasi kucing di sini. Yaitu waktu Mbul masih el de er sama Mas Pacar Halal awal-awal sesandingan. Cerita lucu sekaligus bikin senyum tatkala mengingatnya dah pernah kutuliskan di sini. Nah, ceritanya kan aku masih di Jakarta tuh. Sedang Tamas ga. Pas akhirnya Mbul diboyong ke tempat Mas, maka kulineran pertama yang dikenalin ke Mbul itu Angkringan 3 Ceret Pakdhe Untung yang salah satu menu favoritnya adalah sego kucing. Sego kucing ini ada beberapa macam. Ada yang sego ama orek tempe, ada pula yang sego ama suwiran tongkol. Kebetulan yang Mbul suka yang sego ama suwiran tongkol. Lebih enak aja menurut Mbul....






Mbul tuliskan sedikit resepnya di sini ya, biar ga lupa. Sapa tau lain hari Mbul mau bikin lagi. 

Resep Tongkol Suwir ala Beby Mbul
Bahan-Bahan :

Tongkol
Minyak goreng
Bawang merah
Bawang putih
Cabe merah keriting
Cabe rawit
Cabe hijau 
Tomat
Jahe
Lengkuas
Daun salam
Gula jawa
Maggie Kaldu Ayam
Garam
Pete

Cara Memasak :

Cuci bersih gesek tongkolnya
Tiriskan
Jika dah kering, goreng ke dalam minyak panas, angkat tiriskan.
Jika dah dingin, suwir-suwir tongkolnya, sisihkan
Uleg kasar bawang merah, bawang putih, cabe merah keriting, cabe rawit.
Iris cabe hijau, jahe, lengkuas
Iris tomat
Panaskan minyak, tumis bumbu ulegan yang ada
Tambahkan dengan irisan cabe hijau, irisan tomat, jahe, daun salam, dan lengkuas
Tambahkan petenya
Masukkan suiran tongkolnya
Tambah dengan sejumput garam, sedikit gula jawa, dan Maggie Kaldu Ayam. Masak hingga matang, jangan lupa koreksi rasa ya. 
Tongkol suwir siap dihidangkan bersamaan dengan nasi anget dan pulen, juga ongseng kangkung terasi yang sedep manteb...Hmmm...yummy!






















































Pas banget, kelar masakan Mbul matang, ingkang romo sampun wungu, hehehhe. Bangun-bangun dah disambut dengan wangi masakan Mbul, akhirnya Ramane pun bangkit lalu dahar. 

"Hmmm...Enak... Sederhana ning enak Dek, masakan kali ini manteeeeebbb, tambah pinter aneng Dedek Mbul iki..."
"Pripun Mas?"
"Pokoke kali ini nilaine 95."
"Ehmmmb...masa sih?" dalam hati padahal 'terbang-terbang' karena masakane dialem hihihi...
"Iyo, Cah Ayu...."
"Tambahin nuw bijine..."
"Lho piye?"
"Nilaine, hihihi."
"Yowes 96 untuk Dedek Mbul kali ini...wkwkkw..."
"Alhamdulilah..."


 






































Dan hari Libur Imlek pun berakhir dengan di rumah, tapi masak enak, hihihi. Sore itu bener-bener ga kemana-mana. Tetangga samping rumah yang dah sepantaran ortu Mbul, karena Mbul dan Tamas di deret blok ini emang yang paling muda sendiri, para Engkoh sekeluarga sedang pada imlekan, jadi ada yang kasih jeruk, ada pula yang kasih pear. Buahnya pada manis-manis semua. 

Aduh ngomongin pear dan jeruk, Mbul jadi kangen ama Rumah Buah hehehe. Mbul dah lama ga ke arah-arah pusat kota yang ada Rumah Buahnya. Biasanya kalau ke rumah buah itu karena pengen cari buah yang agak susah ngedapetinnya. Misalnya kesemek. Mbul terakhir maem kesemek tuh pas masih Esde, dibawain Bapak sepulang dari ngajar, kirain bapak bawa buah apa kok antara mirip tomat tapi bukan tomat. Mirip sawo bukan sawo. Mirip apel tapi juga bukan apel. Yang ini lebih lembut, karena kalau apel renyah sedangkan kesemek lembut agak kenyut-kenyut, rasanya hacem manis seger. Ada lagi yang dibikin manisan basah, memang jadi agak mengecil dari kesemek segar yang demplon, tapi rasanya ada hacem manisnya juga. 



















Pas kapan hari sama Tamas ke Rumah Buah lagi, eh Mbul nemu kesemek segar yang ga ada kapurnya. Masih mulus warnanya kuning menuju oranye. Mbul suka banget sih kesemek. Jadi inget kata Tamas, mungkin kalau ibarat buah Mbul itu mirip kesemek ya, soalnya limited edition wkwkw... Oiya, ngomongin buah lain yang ada di Rumah Buah, Mbul juga jadi tahu bagaimana bentuk dari buah peach...hehe. Ini tuh kayak love gitu ya. Kayaknya kok manis renyah...Mbul ga tau sih apa peach itu sama dengan aprikot. Warnanya mempesona dengan kulitnya yang kuning beludru dengan sentuhan merah jambu. Mbul suka tuh. Mbul kalau diibaratin buah mungkin mirip kesemek ama peach kali ya soalnya lembut dan demplon....wkwkwk #canda. Terus ada lagi kiwi, alpukat, jambu air, delima, sirkaya, semangka, pineapple, melon, dll. What a lovely color of fruits...



















Okey segitu aja tulisanku kali ini. See you and bye bye...

~Mbul Kecil~



19 komentar:

  1. waduhh mbul kecil, uenak kayaknye sambal ikan tongkol petai (pete) kuwi., hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak Wak Lat, mbul masak sendiri ini hehe (。・ω・。)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Makasih ヾ(❀╹◡╹)ノ゙
      ❀(*´▽`*)❀

      Hapus
  3. ...I love that yellow rose and your orchids. We have two orchids blooming now. I see that they Sonya apples from NZ, we in apple country here in New York State.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow Mbul baru tahu ada apel Sonya di New Zealand...Makasih informasinya Tom 🍎🍏

      Hapus
  4. Kalo aku suka Ikan tongkol tapi jarang makan soalnya kalo sering makan badan nanti cepat gatal bahkan kulit berwarna kemerahan . Itu kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmmmb...mungkin mas ada alergi terhadap protein tinggi dari ikan laut misal tongkol...jadi menimbulkan gatal dan kulit mas memerah ya? (。・ω・。)

      Tapi Mas beruntung pastinya istri mas agus masakinnya enak-enak dan ga pernah bikin alergi gatal atau ruam merah ya Mas ? ☺

      Hapus
  5. Boleh juga nih resepnya buat di coba waktu hujan, sampil ditemani nasi panas sama teh, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo cobain bikin tongkol suwir sendiri ヾ(^-^)ノ

      Hapus
  6. Ikan tongkol disuwir plus petai itu memang sesuatu banget nikmatnya, apalagi dimakan hangat-hangat pas lagi hujan. Dah lah nikmat banget hidup. Ada tumis kangkung pula, makin plus plus lah nikmatnya, alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah nikmat apalagi maem bersama keluarga Mas Yonal
      (*・ω・ノノ゙☆゚゚

      Hapus
  7. nasi kucing, di daerahku sini, jember dan Banyuwangi banyak banget yang jual mbak
    cuman ya karena namanya nasi kucing, jadi porsinya bener bener dikit, cocok buat sarapan kalau ga pengen yang menu berat gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. O Mba ainun asline dari jember podo karo Mas Anang Hermansyah berarti iyo Mba hihihi. Aku kok pengen banget deh kapan kapan dolan Banyuwangi loh...ntar kalau aku ke banyuwangi takliate list kulineran banyuwangi seko blog e mba ainun apa aja hehehe...

      Nasi Kucing bikin sendiri dengan lauk tongkol suwir wuinakkkk
      ฅ(^・ω・^ฅ)❀(*´▽`*)❀

      Hapus
  8. Balasan
    1. Makasih banyak Joanna atas supportnya
      (*´︶`*)ฅ♡

      Hapus
  9. Dulu pas msh ada asistenku yg jago masak, pernah dibikinin suwir tuna, dan aku sukaaaa bgt. Kalo tongkol memang ga makan nit 😅. Aku ga suka daging hitam nya. Makanya LBH milih tuna. Tapi kalo bikin sendiri ntah kenapa antara males juga, dan ga yakin bisa seenak si mbak hahahahha. Jadi sejak mba resign, ya blm pernah makan ini lagi kecuali kalo ke resto menado 😄

    Ih aku masih penasaran loh Ama kesemek. Tau bentuknya, tapi ga pernah coba 😅😄. Ntr ah, cari juga di toko buah yg bagusan.

    BalasHapus

Happy blogging ^___^ Komentar dimoderasi dulu ya. Dilarang menyertakan link hidup, mengutip sebagian/keseluruhan isi artikel, mengambil gambar, tangkapan layar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal tanpa seijin pemiliknya. Komentar boleh sambil becandaan atau bahasa santai/lucu karena blog aku emang bahasa tulisnya santai, jadi jangan terlalu serius ya. Aku lebih suka komentar yang kebacanya friendly, hehehe...Terima kasih ^_^