Selasa, 27 Februari 2024

Review Warung Gudeg Djogja Bu Hendro, Blok M Square




Assalamualaikum wr wb...
Siapa diantara Teman-Teman yang hobi dolan ke Blok M, ngacunk? Kalau ada sini merapat sama Mbul. Cause Mbul suka banget ama Blok M. Suasananya yang adem, banyak pepohonan rindang membuatku betah untuk berlama-lama di situ. Nanti selang beberapa lama kemudian mampir lagi dan lagi karena Blok M emang semengangenkan itu buat Mbul. 





Kadang aku random aja ama Tamas ke sana buat sekedar nyari buku atau komik lawas. Kalau Tamas cari buku cara beternak unggas atau ikan atau budidaya tanaman, juga buku Wali Songo dan sejarah.....Kalau aku tetep nyarinya buku-buku roman matjam bukunya Maria A Sardjono atau komik hihihi....abis itu ga lupa maem siangnya di Gudeg Djogja Bu Hendro yang ada di area depan Blok M Squarenya, hehhe..







Gudeg Djogja Bu Hendro ini emang dah jadi konco urip kami tiap kali mampir ke Blok M. Berkonsep makanan berbasiskan gudeg dengan cara prasmanan dengan menu-menu yang ditaruh di atas tembikar atau wadah-wadah dari tanah liat, gudeg ini selalu menjadi alternatif terbaik kala jam makan siang tiba. Berlokasi di Blok M Square Lt. Ug, Pintu Berlian 2, gudeg ini amat sangat strategis dan seperti menyapa pengunjung setiap kali akan masuk ke dalam Blok M Squarenya. Tapi kalau aku bukan ke lantai atas dimana segala macam baju yang kucari, melainkan ke lantai dasar dimana buku dan komik-komik berada.

Memang, seperti yang Mbul bilang tadi bahwa menu utamanya adalah gudeg, tapi jangan khawatir bagi Teman-Teman yang bukan pecinta gudeg, karena di Gudeg Djogja Bu Hendro ini juga ditawarkan aneka olahan sayur dan lauk lainnya mulai dari yang pedas sampai yang gurih. Mulai dari oseng-oseng sampai yang kuahan. Termasuknya Mbul bilang lengkap. Ada gudeg (udah pasti lah ya), tumis buncis tempe, tumis toge, sambel goreng hati sapi, paru cabe ijo, tumis baby cumi, tongkol suwir, terung balado, urap/kluban/kulupan, pecel, tumis udang pete, oseng daun pepaya, oseng pare, telur bulet balado, dendeng serundeng, sop, opor, jamur krispi, oseng jantung ayam pedes, teri kacang, lodeh, gulai daun singkong, ayam masak pedas dan oseng kacang panjang.















Untuk lauk pauknya ada telor asin, baceman tempe tahu, bakwan jagung manis, ayam goreng, kering tempe, perkedel kentang, dll. Aku sendiri tiap ke sana selalu senang dengan tongkol suwirnya meski sering banget kehabisan. Makanya paling pesennya ya jadi tumis beby cumi, urap/kluban/kulupan, jamur krispi, ama teri kacang. Sedangkan Tamas biasanya nggudeg, kalau ga ya sambel goreng hati sapi dan juga gulai daun singkong. Oseng kembang pepaya juga ada tapi mirip ama tongkol suwir seringnya pas ke sana selalu kehabisan. Mungkin kalau ke sini jangan sampai kesiangan kali ya jadi lauk pauk dan sayurnya masih lengkap karena baru mateng dan ditata di atas tembikar.





















Untuk harga, memang agak di atas rata-rata. Tapi tergantung lauknya juga deng...Yang jelas itungannya kalau nasinya seporsi, lauknya ada beberapa macam (porsian kecil), juga sayurnya, ya perpiringnya rate Rp 30 ribuan. Tapi sekali lagi tergantung dari lauk dan sayur yang diambil apa dan berapa banyak. Tapi umumnya segitu.






1 komentar:

  1. Oh! Podría pasar la noche entera comiendo estas exquisiteces, Mbul amiga!! Aunque no haya gatos!!
    Abrazo hasta vos
    (Muchas gracias por comentar generosamente en mi blog)

    BalasHapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)