Kamis, 19 Februari 2015

Hobiku Menggambar Kartun (Komik)

Selamat berhari libur panjang, buat yang dapet jatah 'kejepit'.... (kalo aku sih kagak #ngenes)

Pertama-tama, kayak biasanya aku bingung. Pas pertama buka blog, otak ini selalu dan selalu dijejali ide buat nambah postingan lagi. Tapi nyatanya susah banget, apalagi klo mau ngomongin hal yang serius. Jadi ujung-ujungnya ya nulis random lagi. Kayak sekarang, aku juga bingung banget mau nulis topik apaan... hahahhah...

Ya udah deh, mending ngomongin hobiku aja. Dari jaman kecil ampe besar kayak gini, aku punya hobi sama--Ngegambar. Bukan gambar pemandangan yang mainstreem kayak gambar 2 gunung yang di tengah-tengahnya ada mataharinya. Tapi gambar orang. Gambar Anime si tepatnya #walo bisa dibilang teknik menggambarku masi cupu tingkat dewa.

Tapi aku cuek. Biasanya juga nyontek sih #buka kartu. Klo berimajinasi ndiri pesti struktur tubuh orangnya ga beraturan. Misal klo ga dicontohin langsung pake peraga tangan beneran, tar bentuk tangannya kayak ada yang aneh. Jadi dalam hal ngegambar biasanya aku suka berimprovisasi dari satu komik ke komik lainnya. Tar tinggal diubah bentuk rambut or bajunya, hahahaha.....

Klo masalah prestasi, di bidang ini sih ga gitu kelihatan. Kecuali dulu pernah jadi pengisi tetap majalah SMA gabung ama sahabatku Ainun yang skill gambarnya udah sangat jauh di atasku. Di situ kita dikasi kebebasan buat ngembangin sketsa plus cerita yang tiap bagi rapor bakal dibagikan ke seluruh kelas. Hahahha...sumpah, klo inget gambarku waktu itu rasanya malu. Masih acak adut dan bener-bener bikin geli.
Tapi jujur, dari situ, aku jadi banyak dikenal orang. Hahahahha....

Waktu SMA, aku juga punya banyak karya komik. Macem-macem topiknya. Ada yang horor, dongeng (Thumbelina ma Cinderela), komik remaja, sampe ada yang berbau-bau monster gurita. Hahahaha..yang ini terinspirasi dari film Deep Rising. Kegiatan itu cuma buat nyenengin diri sendiri sih. Plus untungnya ada korban yang bisa didoktrin buat baca yaitu adikku. Hahahahha...

"Gembul Kecil Penuh Debu" (Gustyanita Pratiwi)
''Malaikat yang terjebak di keramaian kota'' (Gustyanita Pratiwi)
"Tokyo Tower", Gustyanita Pratiwi
aku=polos (Gustyanita Pratiwi)
Sepedaan Berdua (Gustyanita Pratiwi)
"2 brothers'' (Gustyanita Pratiwi)
Cinderella Express (Gustyanita Pratiwi)
''Deadly Juliet" (Gustyanita Pratiwi)
"Kencan" (Gustyanita Pratiwi)
"Ada Permen Karet di Rambutmu" (Gustyanita Pratiwi)
Merah (Gustyanita Pratiwi)
Sketsa (Gustyanita Pratiwi)
"Kurusku" (Gustyanita Pratiwi)

Demon (Gustyanita Pratiwi)
Painfull (Gustyanita Pratiwi)
"With my sisters'' (Gustyanita Pratiwi)
Rambut yang Indah (Gustyanita Pratiwi)

(Gustyanita Pratiwi)
(Gustyanita Pratiwi)

Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Pas di kuliah, kebetulan tingkat pertama kan kita musti asrama dulu tuh. Jadi buat ngisi waktu pas ga ada jam kuliah, aku iseng-iseng bikin comic. Ya standar banget sih. Cuma pake kertas HVS dilipet jadi 2 halaman....tar klo uda banyak baru diklip. Terus hasilnya diedar-edarin ke kamar tetangga. Lumayan rame juga komennya. Katanya anak pendiem kayak diriku punya talenta juga. Hahahhahaha...pede banget ya aku. Terus karena merasa diapresiasi, biar ga ilang juga karyanya, akupun rajin nyambangin warnet buat nge-scan itu gambar-gambar. Seriiing banget. Apalagi pas lagi produktif. Bisa 4-5 gambar aku scan. Selain itu, temen-temen juga sering ada yang minta digambarkan. Tarifnya cuma-cuma kok. Ga pake bayar. Hahaha... Itu artinya mereka cukup menghargai karyaku. Makanya aku semangat terus.

Nah, makin ke sini, kegiatan gambarku makin ga berkembang. Entah kenapa. Mungkin saking ga ada waktunya hahahha.. Tapi yang jelas aku masih punya karya deh yak? Buat kenang-kenangan jaman tua besok...


Hebohnya Kondangan Perdana Berakhir dengan Wiskul

15 Februari 2015

Seperti biasa, hari ahad emang uda jadi rutinitas kita buat tidur-tiduran. Tidur-tidurannyapun bukan tidur-tiduran biasa. Melainkan sepanjang hari #pliss jangan dicontoh, tapi harap maklumi karena kita kerja rodi dari Senen-Jumat, sedang tamas Senen-Sabtu. Tapi tetep biasanya jam 5 bangun, Subuhan, baru abis itu bablas lagi. Grrrooookkk !!!

E tapi pas minggu kemarin sebenernya aku uda selipin agenda. Soalnya tanggal 15 temen kantor nikahan. Dan aku uda tek jauh-jauh hari bahwa kita musti kosongin jadwal di tanggal itu. Kita musti kondangan. Tamas sih semangat banget, hehehe, sekalian pengen silaturahmi karena belom kenal temen-temen istri.
"Asyiikk bener yak cap cus?"
"He-em",

Selasa, 17 Februari 2015

Belajar Masak

Sore Blogger !!!! (sok-sok nyapa padahal ada yang baca juga kagak) # tetep pede.

Baru sempet nge-post lagi nih. Maklum orang sibuk *bohong. Nah, di sore-sore yang mellow kayak begini, mendingan kita orang kasi postingan yang berbau-bau tentang makanan. Secara kehidupan pengantin baru kayak kita dituntut untuk sigap masalah beginian. Apalagi klo bukan masak-memasak. Pekerjaan yang satu ini nyatanya cukup menguras tenaga ketimbang saat aku kerja di kantor. Mulai dari mikirin besok mau masak apa, beli bahan-bahannya dimana--yang seringnya cuma sempet kebeli di supermarket deket stasiun karena pulangnya selalu kemaleman dan ga sempet ke pasar becek, taraf eksekusi, sampe siapin mental buat dikomen ama 'Anton Egoku tersayang'--> suami.

Sempet bingung sih. Habisnya waktu kecil ga pernah disuruh masak yang bener-bener TOTALLY dari awal sampe akhir. Paling banter cuma disuruh potong-potong ato goreng-goreng doang. Jadinya agak keder deh begitu terjun langsung ke dunia 'nyata'. Tapi ya syudahlah. Namanya juga kehidupan. Yang kata Om Mario Teguh : "Hidup ini sengaja dibuat tidak mudah, untuk memisahkan orang yang mau berupaya, dari orang yang hanya suka mengeluh."

Jyaaaahh baiklah, mumpung lagi insap dan cepet bangkit dari rasa malas keterpurukan, akhirnya aku sering tanya-tanya ke ibu dulu sebelum mengeksekusi bahan. Biasanya yang aku tanyain sih bumbu intinya. Karena percuma kalo tampilannya asyik, tapi rasanya amburadul #ini pengalaman yang berulang kali terjadi sih...hahahhahaha.... Jadi tiap kali ada ide mau masak apa, langsung malemnya telpon ato sms ibu. Klo lagi ga bisa telponan ya searching google--->meski aku lebih percaya apa yang dikatakan ibuku soal bumbu-bumbuan, ketimbang hasil searchingan yang kadang-kadang menipu.

Nah, Kamis minggu lalu, aku terpaksa izin ga masuk kantor. Biasa tamu bulanan datang tanpa permisi *Sebenernya ga pengen dia datang-- untuk sementara ini--klo bisa.... tapi apa daya, ternyata rezeki itu belum datang.  *pahit.

Di hari pertama itu kondisi badanku cukup ngedrop. Bener-bener lemes. Ga bisa ngapa-ngapain selain tidur. Jadi pas pagi-pagi mau mastiin telat pa gak, karena ragu malemnya uda ada flek walo dikit, eh pas dicek...ternyata uda deres aja itu tamu #berderai air mata....

Hmmm daripada bergalau-galau ria, mending melakukan sesuatu yang bermanfaat. Mungkin karena uda terlanjur bangun pagi, niatku untuk membuatkan sarapan tamas langsung muncul. Ga pake lama, aku langsung cabcus ke dapur, ngecek kulkas, ada stok sayur apa aja yang bisa diolah. Ternyata cuma ada katuk, lembayung, bayam, dan wortel. Ya udah deh, gue masak bobor ajah. Huft...moga-moga di tengah melilitnya rasa perut ini, proses masak-memasak berjalan lancar. Amiiinnn #eh apa sih?

Gimana prosesnya? Gampang kok. Pertama aku bikin bumbunya yaitu : bawang merah (kayaknya 2 biji), kemiri (3 butir), ketumbar (dikira-kira aja), garem yang ditumbuk dalam satu waktu. Habis itu petik-petik lembayung, bayam, juga katuknya. Trus wortelnya jangan lupa dipotong-potong. Masak air yang uda dituangin santen (jadi santennya ga terlalu kental). Terus masukkan potongan daun-daunan tadi juga wortelnya. Kasi bumbu yaitu perpaduan antara garem dan gula pasir. Pokoknya nyampe kerasa gurih deh di lidah. Lalu masak hingga matang. Klo lauknya, karena uda dalam keadaan darurat militer, jadi goreng yang praktis-praktis aja yaitu ebi furai. Ga lupa pula ku ngegoreng kerupuk sebagai pelengkapnya. Hehehehe...langsung deh, males cerita panjang-panjang keburu pengen up load fotonya.

Sayur Bobor Bikinanku
Krupuk Finna

Terus komennya gimana?
Nyesek sih pas pagi-paginya ga dimakan gara-gara dia bangunnya kesiangan. Tapi pas jam istirahat kantor, tiba-tiba dia pulang dan mau makan masakanku yang seadanya ini. Pas diambilin, ternyata katanya enak dan habis banyak..........huhuhuu....rasanya terharu.........

Nah, kalo yang di atas masakan yang uda umum di masyarakat, kali ini aku mau bikin masakan resep sendiri alias awur-awuran karena uda mentok. Jadi Hari Sabtunya, aku uda stand bye di dapur nih. Lagi-lagi stok sayur abis. Bukan abis sih, cuma ga ada sayur utamanya. Adanya cuma pelengkap kayak wortel ama kobis. Masak apaan pake kubis. Emang kita kelinci? Hahahahhaa...

Nah, karena di frezeer masi ada sosis. Ya uda deh, dieksekusi aja. Jadinya kita bikin tumis campur-campur pemirsa. Bumbu? Standar aja, kayak bawang merah, bawang putih, dan cabe rawit diiris tipis. Terus potong sayur-sayuran yang ada. Jangan lupa sosisnya juga. Bicara tentang sosis sebenernya tamas ga doyan sosis. Hmmm suka muncul perdebatan aja sih, jangan bikin sayuran yang ada sosisnya. Rasanya kecut tauk? Hohoooo...tapi berhubung bahan baku lagi pada cupet, akhirnya pake sosis juga. Biarlah aku yang makan, klo mas ga mau. hahahahhaa...

Habis itu ya dimasak standar. Cemplung-cemplungin wajan. Osek-osek sampe harum. Sajikan. Jangan lupa goreng juga lauknya, yang lagi-lagi kali ini harus pake nugget. Maklum lah...namanya juga baru belajar masak. Ya gaa?? Hahahhaha. Pas dicobain, katanya sih enak. Habis satu piring, minta diambilin lagi dengan syarat sosisnya tetep dedek yang makan. Oke baiklaaahhhhh...

Siapkan bumbu dasar

Potong-potong bahan utamanya
Cantik kan warnanya
Jempol gue nampang hahaha
Hampir jadi
Siap saji
Lauknya
tu rice cooker di blakang tinggal diciduk hehe

Kamis, 12 Februari 2015

Tragedi Banjir, Kabel KRL Kebakar, sampe NgeBaso

Tadi malem, kita masih diselimuti 'Banjir Tangerang'. Cuaca begitu menggigit. Beberapa blok di belakang rumah udah tergenang air bah warna item/coklat tua. Tingginya kurang lebih sedada orang dewasa. Beberapa posko Basarnas bahkan uda nongkrong jauh-jauh hari di kitaran ruko persis di belakang rumah. Masjid depan juga uda banjir mobil-mobil warga yang terpaksa parkir di situ. Pokoknya keadaan kompleks jadi acak adut.

Nah, ada drama juga tadi malem. Ceritanya kan pas masuk stasiun Duri, kita nunggu kereta hampir setengah jem kayak biasanya. Pas kereta uda dateng, eh rebutan duduk dong kitanya. Dan begitu dapet kursi, tiba-tiba dari luar ada teriakan : "Turun-turun !!!!!  Keretanya kebakar !!!!

Bener aja, pas di gerbong yang aku duduki, bagian rodanya sudah dikepuli asap. Karena penasaran, akhirnya kita keluar. Nengok apa bener yang diributin barusan. Eh bener dong, api sudah berkobar. Belum terlalu gede sih. Tapi apinya kelihatan. Dan bau asepnya menyengat. Semakin kena angin, kobaran semakin gede. Kita semua panik. Lalu berhamburanlah kita keluar sambil panggil-panggil petugas. Terus dateng 1 petugas bawa pemadam. Untung petugasnya langsung sigap. Tanpa ba-bi-bu lagi dia segera bertindak. Nah pas uda padam, kita-kita masih pada parno mau naik apa ga, sementara malam sudah semakin larut. Karena di pengeras suara jalur 4 akan masuk kereta feeder, otomatis pintu sebelah kanan bakal dibuka. Itu artinya kan kereta tersebut bakal tetep jalan. Haaaa, diantara rasa was-was, penumpangpun berhamburan lagi masuk ke dalam, rebutan kursi lagi. Tapi sial, kali ini aku ga dapet kursi.

Lama kita nunggu, tapi keretanya ga jalan-jalan. Tiba-tiba dari luar ada yang bilang lagi, kereta batal berangkat. Nunggu pengecekan. Adyuuuhhh, gimana sih. Rada kesel tapi gimana. Yaudin pasrah aja. Akupun keluar lagi.


Wisata Part 3 : Mekarsari Sore Hari



Setelah perut kenyang dan sukses menyambangi resto Pondok Cianjur, perjalanan kami lanjut ke Taman Buah Mekarsari. Dan seperti yang udah dibayangkan sebelumnya, jalanan macet luar biasa. Mau belok aja susah. Padetnya ampun-ampunan. Apalagi dibarengi ama acara lupa jalan. Hmmm...langsung lirik Mas Suami : Emang terakhir ke sini kapan? "Ya 4-5 tahun yang lalu." Glekkk !!

Tapi karena uda diniatin nyampe sono, ya pokoknya mah hajar wae. Ngobatin penasaran. #Padahal uda nebak-nebak klo pas musim begini paling-paling yang berbuah cuma rambutan. (DAN ITU BENER KEJADIAN). Nah, tepat pukul 4 sore, kita udah memasuki gerbang bertuliskan MEKARSARI dengan font kapital, gede-gede. Horay.....horayy....Abis ini bisa petik-petik ga yah?---> teriakku antusias.

"Ya...kayaknya sih enggak," kata Tamas.

(Habis jitak Tamasnya)---> kami lanjut beli tiket masuk. Per orang dikenai Rp 25 rebuw. Cukup mahal si buat ukuran wisata daon-daonan. Tak apalah, nikmatin idup, selagi masih muda, jalan-jalan yang banyak. Hahahahha...ketawa getir. Oya....entah karena kami uda kesorean, ato emang langit ga ridho liat kami pacaran, akhirnya ujan tumpah ruah. Untung di mobil ada payung, walo uda setengah rusak sih. Gambarnya hello kity pula, hahahha...


Nah sambil jalan beriringan di bawah payung cinta..... kami pun tiba di bagian depan jajaran toko sovenir yang bentuknya buah-buahan. Aaaahh aku mauk foto di situ.. "Biar otentik---》keliatan uda nyampe di Mekarsarinya," pintaku.

Langsung deh aku disuruh action. Tapi karena dia mundur-mundur, aku teriakin : "Ih jangan kejauhan !!!" Terus Tamas bilang, "Yang penting keliatan gambar durennya kan? Dedeknya ga usah, hahahhahaa........!!!"

Nah makin sore rasanya makin capek jalan, kami pun ngeliat ada fasilitas kereta keliling kebun. Nanti rute akhirnya di danau. Okelah naik itu aja, biar ga gempor. Secara udah becek pula, ntar yang ada besok Senennya tepar. Langsung deh kami satronin tiket keretanya. Per orang dikenai Rp 10 ribu saja. SAJA... (awas aja klo pemandangannya ga bagus. Hahahhahah)

Nah, pas mau naik kereta, kami bingung lewatnya mana. Soalnya ada pagernya. Ealah pas udah muter-muter kok ga ada yang kebuka itu pager, kecuali harus muter, baru deh ada pintu masuknya.Ribet bener, jadi ketinggalan deh kereta yang uda keisi banyak orangnya. Huft nunggu lagi. Tapi ga pa pa deh, bisa foto-foto lagi sebelum matahari terbenam kan? Kebetulan di deket situ aku lihat lavender, langsung deh mintak foto lagi. Hahahahha.... norakdotcom.









Terus kami naikin itu kereta, bujug, belom ada penumpangnya neh. Sopirnya jadi turun, ngga tau mau ngapain, Mungkin ngopi sore. Terus, tiba-tiba ada segerombolan (emangnya gerombolan Si Berat) keluarga yang naik. Asyeeekkk, bisa langsung jalan nih. E tapi nyatanya tu sopir belom muncul-muncul juga batang idungnya. Jadinya kami saling ngobrol deh. Hahahaha,...kayaknya ini keluarga dari Medan. Bapak dan emaknya duduk di depan. Buntut-buntutnya yang satu kompi duduk di bangku paling belakang. Terus ada keluarga lain lewat, eh itu bapak dikira sopirnyah. AHAHAHHA...Sontak kami semua ketawa.

Nah abis itu baru deh yang dibicarakan muncul, akhirnya karena ga ada penumpang lagi kami capcus. Mumpung belom terlalu peteng. Habis itu, si sopir pun nyalain mesinnya dan kereta jalan.

Dalam perjalanan si Bapak asal Medan mendominasi pembicaraan. Nah, si sopirnya ini kemudian merangkap tugas sebagai guide. Jadi dia yang ngejelasin aneka pohon yang kami lewati. Pertama-tama sih kami berdiri di hamparan pohon rambutan. Dan itu satu-satunya yang berbuah lebat pada bulan ini. Terus buah lainnya yang lagi panen raya adalah manggis. Meski terlihat masi ijo-ijo, tapi kami heppy lah bisa tahu wujud pohonnya kayak apa. Terus ada jambu, sirsak, mangga, asam, durian, dan nangka. Nah, khusus nangka, si sopir bilang "Uda pernah lihat belum nangka yang ga ada kulitnya?" Haaahhh !!! Kami semua kaget. Emang ada? Ada dong, di sini lengkap. Kalo mau tahu itu dia pohonnya, jadi pas udah mau masak aja itu kulit pada lepas," ujarnya panjang lebar. Kami pun mengangguk-angguk aja sambil terheran-heran.



"Ada lagi nangkadak," katanya. Apaan lagi tuh. Baru kali pertama denger singkatan nangkadak aku dan Tamas langsung ngekek. "Ya perpaduan antara nangka dan cempedak." OOOOOOOHHHHH (kami cuma ber-Oh-panjang, tapi tetep kepingkel-pingkel karena ngerasa nama itu cukup lucu di telinga kami.














Pokoknya abis itu kami muter-muter, dan tahu berbagai jenis pohon. Meski rada kecewa ternyata pohonnya buah-buahan biasa yang sering aku jumpai di kampung. Hahahahhah. Abis itu kereta berhenti di danau. Nah keluarga Medan itu turun, sementara aku dan Tamas saling pandang menimbang-nimbang apakah mau ikut turun atau ga? Karena masi gerimis, dan area becek, maka kami putuskan untuk ikut balik aja ke tempat mangkal awal. Oke deh abis ini asyaran ajah. Deal.

Eh kelar sholat, kami uda denger woro-woro dari pengeras suara bahwasannya lokasi akan ditutup tepat pukul 5 sore. Wah kami langsung lirik jam, uda jam 5 guys. Hohohooo yaudah deh kami cabut ajah... Secara pengalaman masuk n liat pohon buah udah terobati. Nah, tapi pas di parkiran kami masi pengen foto-foto nih. Dan tiba-tiba aku ngliat ada 1 pohon jeruk, yang buahnya gede banget, mungkin jeruk bali. Langsung deh aku minta dijepret atu kali lagi. Biar ada kesan kita orang uda petik-petik nih. Eh ada lagi nih background bagus yaitu, alang-alang, patung imut dinosaurus, dan kapal. Ahhh mau foto di situ juga, biar ceritanya kami uda ngejajal semua wahana. Okelah, kata Tamas santai. Tlimikici tayang, hari ini hariku sangat menyenangkan. Kapan-kapan kita piknik lagi yuk ???


Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi