Rabu, 14 Desember 2016

Resep Oseng Melinjo ala Maminya Embul



Sebenarnya Desember ini aku ada rencana leyeh-leyeh panjang (rencana apaan tuh? Haha..<--kepo) Makanya di awal-awal ini aku mau ngebut bikin beberapa postingan biar minimal ada lah yang diupdate, hihi...Sekalian ngabisin stok foto resepku juga yang belum keunggah. Nah, jadi pada kesempatan kali ini aku mau urun resep tentang cara mengolah tangkil (kulit) melinjo agar tidak alot saat dioseng. Resepnya aku praktekin sendiri dari mamiku yang udah piawai mengoprek wajan sejak duduk di bangku SD-SMP *lha kalok kamu kapan Mbul? Hoahahhahaha... Ya baru-baru ini sih #buka kartu.



Bahan-bahan :

Kulit melinjo
Kacang panjang
Bawang merah
Bawang putih
Cabe merah atau rawit
Gula merah
Garam
Minyak untuk menumis
Daun salam
Air

Langkah-langkah :

Rebus kulit melinjo terlebih dahulu bersama daun salam (tapi sebentar aja jangan sampe lodong)
 Taburi dengan sedikit garam, angkat, tiriskan
Potek-potek kacang panjang
Iris bawang merah, bawang putih, cabe, gula merah
Tumis irisan tersebut, masukkan gula merah, garam, oseng-oseng
Masukkan kulit melinjo yang sudah direbus tadi ke dalam bumbu tumisan
Masukkan kacang panjang. Aduk hingga harum.
Sajikan bersama nasi putih.

Ngomong-ngomong sayur melinjo ini punya sedikit cerita nih dalam hidupku #kanmaennn bahasanya. Dulu nih ya, pas jamannya masih bocah aku kan pemilih banget nih urusan makan. Utamanya sayur-sayuran. Pokoknya yang pedes-pedes atau oseng-osengan tu dulu ogaaaaah bianget. Apalagi yang namanya melinjo. Aneh gitu kerasanya di lidah. Namun, pas menuju ke sininya nih...yakni semenjak udah pisah sama ortu aka merantau, keknya makanan apa aja doyan deh. Ya, pengalaman ngekos yang pernah kelaperan lah, jauh dari warung lah, yang ngejatah sehari cuma 10 ribu buat 3 kali makan lah haha...jadi ibaratnya uda ngalamin pait manisnya kehidupan utawane masa-masa ura enak. Jadi makin ke sini mah, lidah hayok-hayok aja klo dikasih asupan apapun ahahhaa....termasuk juga melinjo. Dan entah kenapa sejak diajarin mamiku buat ngolah melinjo yang sedep kok rasanya makanan rumahan ginian kerasa mewah gitu #maap lebe. Tapi bener deh....apalagi kalo ditambahin lauknya tuh macem keripik paru (ntar gue tulisin di postingan sendiri deh ya) ama nasi panazzzz. Beghhh...,tanduk-tanduk deh istilah jowone hehehehe...



Bagaimana dengan teman-teman? Masakan rumahan apa yang paling ngangenin? Boleh deh sepak sepik di kotak komen, tapi aku ngider blogwalkingnya nyicil tar yak hihihi...




145 komentar:

  1. Dulu aku pernah nyobain oseng melinjo. Agak aneh juga karena baru tau kalau kulit melinjo bisa dimakan.

    BalasHapus
  2. kemecer deh lihat gambar masakannya., jadi ngiler,, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang masak pun ikutan kemleceล•r hihi

      Hapus
  3. belom pernah makan melinjo...
    tapi liat gambarnya jadi bikin laper yak ._.

    BalasHapus
  4. Aku belum pernah makan melinjo mba. Kalau di sayur asam ada melinjo ya kayak hiasan aja. Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya klo di asem asem cuma buat hiasan semata #tsahh

      Hapus
  5. Aku ga doyan mba melinjo bahahaha...masakan rumah yang aku kangenin cuman pepes buatan almh Ibu tiada yang bisa menandingi masakan blio :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pepes ikan, ayam, atau apa ni mb...hayuk disahere biar tembul bisa praktekin ahe he he

      Hapus
  6. masakan rumahan nyokap yg paling bikin kangen adalah cumi tinta hitam yg ada telornya di dalam. trus pake sambel... nyam, nyam *salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cumi bersamaan dengan tita hitam, keknya kudu voba nih huehehhe #anaknya gampang terpengaruh

      Hapus
  7. Nit, jujur.. saya lebih ngiler dirimu nyebut keripik paru daripada melinjo.. Haha.. Soalnya suka paru sih saya nih.. dan mungkin karena belum pernah ngerasain kulit melinjo ya.. Ga ada juga yang jual di Kendari sini Nit. Kiriminlahh.. *Modus :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa beneran kak ir..,,kalo gitu aku segera eksekusi nulis resep parunya ahaahaaiii, stay tune yak ka ir :Xd

      Hapus
  8. Aku suka banget sayur ini Nit. Pedess gitu mantap. Klo pas ada daging ma santan...dimasak brongkos juga uenakk..☺☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb sulis aku jadi pengend brongkos, piye ikii uwuwuwuuw

      Hapus
  9. Aaaaak! Mbak Nita bikin kangen masakan mama :(
    Dulu, mama sering banget bikin oseng melinjo ini. Sukak!
    Huhuhu

    BalasHapus
  10. Ini kesukaanku tanteee.. Aku kalo lg ga nafsu makan, masak ini langsung bolak-balik nambah.
    Aku jg pasti tak rebus dulu.tp ngga pake daun salam+garam. Kayaknya besok mau aku ubah caranya deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eksperimen metode masak euy mb rin ahahaha
      Tapi untungah resepnya punya ibuk, coba kalo resep tembul punya, pasti dijamin k to the crut, kacrut wkwkwkw

      Hapus
  11. belum pernah makan sayur ini dan blum pernah nyoba masak, kapan2 kalo lg kepasar coba deh. Ditukang sayur lewat mah gak jual daun melinjo :D
    klo saya paling kangen sambel goreng hati bikin si mama, gak ada duanya enaknya. itu yg bikin selalu mau mudik lebaran gak mau keabisan si sambel goreng hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di kang sayur suka kurang komplit yak jualannya ahehehe
      Duch ku jadi mauk sambel goreng juga mb ria

      Hapus
  12. Itu kulitnya doang apa mbull? Terus bijinye dikemanain?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu kulitnya diang mb, bijinya aku telen , deng enggak wakaakka

      Hapus
  13. *Jadi pengen cepet jadi ibu rumah tangga mbak nit*
    Hahahaa

    Aku mah kalau misalnya minta resep ke ibukku kadang ya cuma minta minta aja.
    Bahan nggak beli beli.
    Sampe nanti pulang kampung lagi belum di praktekkin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyaah dah keburu layu dunk li di kulkasnya ngoahahahh

      Hapus
  14. ini makanan sederhana banget kalau di kampung. tapi mewaaah bagiku yang merantau. tiap pulang ngusahain makan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surga dunia banget ya nay marm masakan ibuk

      Hapus
  15. Aku belum pernah sih masak iniihh tapi aku suka makan mbakku yg bikin, sedap banget apalagi kan oseng pedes mbul, bisa nambah.. Gaswattt hihii. Kadang suka susah mbul si kulit melinjo inih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dibikin pedes, tambahin kecambah uuuchhh wuinuk banged

      Hapus
  16. Potek-potek sudah masuk bahasa baku ya Nit? Hehe.. * Itu bahasa baku ala Nita :)

    Kulit melinjo saya belum pernah makan dan kayaknya nggak doyan deh meskipun belum nyicip.. mungkin harus jadi anak kost dengan segala pahit getirnya dulu ya baru deh suka.. tapi ibuku juga nggak pernah masakin ini..

    Kalau parunya mauuu banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Potek potek bahasa gawl akuh mb hihihi

      Besok aku tulis recipe parunya azeegg

      Hapus
  17. jadi ingat emak, dulu pernah masakin kek gini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masakan mamak mamak kita mang juharaa ya

      Hapus
  18. Sudah terbayang bagaimana rasanya ini:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pedes gurih campur jadi satu mas, enak

      Hapus
  19. Aduuh, nelen ludah deh saya :(

    Oseng melinjo emang yahud, kalau aku sukanya sama sambal terasi.

    Hmmm, keriki paru? Penasaran, baru pernah denger...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keripik paru eri...nanyi resepnya aku tulis di postingan tersendiri

      Hapus
  20. Aku punya pohon melinjo, tp diambil isinya doang biasanua, direbus buat cemilan. Kulitnya dibuang ....

    Makanan favorit keluargaku itu bothok2 an sama sambel lele

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biji mlinjo klo aku sukae dibakar mb nana hihi, klethuk klethuk

      Hapus
  21. Wesss tohh.. suedep tenan kayak'e :D
    Aku paling suka sama oseng-oseng gini..
    btw oseng melinjo ane belum pernah nyoba tapi. Hehehe

    BalasHapus
  22. mancaaapp.
    aku paling suka sama semua jenis makanan, terutama makanan yang udah siap langsung makan.
    aku cuma bisa ngabisin makanan doang tanpa bisa mencipta. :#

    BalasHapus
  23. oseng bunga pepaya teri

    oseng jantung pisang teri..

    BalasHapus
  24. Dulunya nggak suka, sekarang malah masak itu? Waaahh. Keren!
    Kalo aku tetep konsisten, nggak tau kenapa nggak suka. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kamu mah, haruse kut yidak konsisten atu yog

      Hapus
    2. Harus konsisten apa-apa, Mbak. Ngeblog pun begitu. Wakakaka. Halah!

      Hapus
    3. Haha lu harus mencontoh gue yog hahaa

      Hapus
  25. Ngekost tuh emang bikin mata dan lidah kita berubah, gara2 lapaaar segala masakan doyan, hahahaaa. Eh tapi aku gak pernah makan oseng kukit mlinjo. Kalo dibuat campuran sayur lodeh sih sering, dan enak emang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kekuatan dari sebuah efek kos kosan mb ahahhaha
      Dulu pemilih sekarang maemnya brokoh wakaka

      Hapus
  26. Waduh... jadi ngiler liat fotonya.
    Padahal baru siap makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unyunglah ada makanan di depanmu ya mas rudi ahahha

      Hapus
  27. Kalau lagi pulkam, biasanya makan sayur kulit melinjo pakai bubur. Di tempatku namanya bubur sayur. Di alun-alun Kutoarjo kalau pagi banyak yang jual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo aku baru tau mb dew bubur sayur wkwk

      Hapus
  28. Nggak pernah masak kulit mlinjo... Jadi penasaran deh...

    BalasHapus
  29. Itu yang di bungkus pake daun pisang isinya apaan?

    BalasHapus
  30. Entah knp sampe sekarang Saya masih kurang suka sama Melinjo, padahal orang tua sih pada suka bgt

    BalasHapus
  31. baca ini aku jadi pengen cepet nyobaakk masaakk aakk

    semoga enakkk :D

    BalasHapus
  32. baru tahu kalo kulit melinjo bisa dimakan Mbaa Nitaa *duh kemana aja saya selama ini yaa*

    BalasHapus
  33. lagi rempong dan susah banget cari waktu untuk bw padahal kangen ngider2
    di sby jarang orang masak oseng mlinjo gini aku rasa nyit
    soalnya gak ada ditukang jualan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sami mawon nyin, lagi nyelesein nonton film korea buat direview ni, marathon wkkk, tar blogwalkingnya pada aku rapel
      Biasanya di pasar adaa

      Hapus
  34. yuumy, namanya oseng itu masakan yang paling mudah ya

    BalasHapus
  35. ini mesti yang merah ya Nit ya, biar empuk. Sungguh aku dulu tak percaya ini bisa dioseng2, tpi pas nyobain, eh enak juga. Iya, inovasi lah ya, masa' disayur asem mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayur asem malah mlinjonya takpinggir2in mba haha

      Hapus
  36. belum pernah makan melinjo...bolehlah dikirim ke semarang..biar makannya nanduk :D
    makanan rumah yang dikangenin yaa tetap masakan orang tua, soalnya pakai bumbu kasih sayang dan gratis juga...hahhaha

    BalasHapus
  37. boleh dicoba nih mbul, di deket rmmh ibuk ada yg nanem pohon ini nih, en buahnya sering berhamburan, nggak diambilin, eman kan,

    BalasHapus
  38. belum pernah masak kulit melinjo, padahal suka banget rasanya pertamakalai nyoba dimana ya lupa, aneh awalnya karena nelum pernah oseng kulit melinjo :)

    BalasHapus
  39. Iiih enak banget ituuu.. maminya embuuul akooh mau doong dimasakiin hahahah XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini sini mampir kampung halamanku mb sandra ahihi

      Hapus
  40. Kayaknya aku pernah makan nih. tapi lupa dimana, rasana agak seret2 piye gitu ya?
    Mbak salam kenal, aku follow blognya, folbek ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seret tapi nek pedas wuinuk mb hihi
      Sudah aku folbek mba

      Hapus
  41. Seru ya bisa berkreasi buat menu makan siang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum kreasikanlah skill masakmu, ayeay

      Hapus
  42. perhatianku terpacu pada potek-potek, opo jane potek potek iku wkwkw..

    Kayaknya aku kurang suka kulit mlinjo ini, belum pernah coba juga sih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Potek potek ikuw bahasa gawlku nuel hahaaa
      Cobain gieh

      Hapus
  43. Kenapa kulitnya mlinjonya tidak dipotong-potong memiring sehingga akan tampak lebih kreasi, mudah dikunyak dilidah.
    Bertambah umur, lidah akan dipaksa makan seadanya. Dan harus mau, jangan jajan terus :D

    BalasHapus
  44. Enak kulit melinjone, aku juga seneng sama kulit melinjo. nang tempatku kene yang punya pohon melinjo wohe akeh banget.
    kulitnya disayur melinjone dibuat emping, enak.

    Apapun masuk ya mba, hahaaa.. aku juga gitu, dimulai ketika jadi anak kos, semua asupan masuk.

    Bahasane mba, potek potek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh aku malah rung pernah liat proses pembuatan emping lo di haha
      Klo bijine emsken dibakar, waktu aku kecil suka tu rame2 bakar biji mlinjo, serasa nemu jekpot nek ada yang jatuh di bawah

      Hapus
    2. masa sih mba belum pernah liat proses bikin emping.

      podo mba, jaman kecilku juga ngono. bakar biji mlinjo wes bahagia banget.

      Hapus
    3. Hahaha iya kan, emang klo bemu yang jatoh di tanah serasa nemu jekpot

      Hapus
  45. aku belum pernah nyobain, enak gak mbak :D

    BalasHapus
  46. ga begitu suka melinjo, menurut saya pahit, ga enak...
    etapi kalo udah jadi emping malah bikin saya ketagihan hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pahit bukannya bijinya mas irul haha
      Emping yang asin, renyah beghhh bikin ketagihan ekekkk

      Hapus
  47. Aku sering lihat emak emak pada belanja kulit melinjo, tapi belum pernah makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb astin beline dimana klo di tangerang?

      Hapus
  48. oseng-oseng m linjonya, hedeh enak banget kui mbaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  49. lah melinjo bisa dioseng oseng toh. Dulu gue pake melinjo buat lemparin temen gue :'))

    kalo diliat2 dan dibaca dengan seksama, kayaknya gampang aja ya bikinnya ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dung,..
      Ya Alloh kesian temennya dilemparin wkkkw
      Bikinnya mah 10 menit langsung siap sajikan hangat @ala2 ibu sisca

      Hapus
  50. aduh enggak sengaja melintas ke sini pas liat mlinjo sama nasi putih langsung kemruyuk perutku. Tambah cuaca lagi hujan lagi. ahahaha.
    Selain dioseng aku juga paling seneng kripik mlinjo, yang biasanya diaduk pake lelehan gula merah sama irisan cabe merah. enyak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hujan-->nasi panas mengepul-->sayur pedes-->lauk gurih =juara hahai

      Hapus
  51. pasti enak nih oseng melinjonya gak kalah sama oseng mercon

    BalasHapus
  52. Itu kulit melinjonya beli sekalian sama isinya ya? Di sini jarang nemu melinjo kayaknya. Aku pun belum pernah makan oseng-oseng kulit melinjo, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bijine dah dikluarin mer, jadi slongsongan mlinjone thok wkkk

      Hapus
  53. aku baru tau kalau kulit melinjo bisa dibuat menu enak begini, biasa ibuku masak sayur asem kulitnya aku buang yang dimakan isinya aja..jadi pengen nyobain resepnya

    BalasHapus
  54. aku pas dimasakin ini ama ART ku, sempet mikir itu cabe merah Nit hahahahaha ;p.. agak jiper juga mau makan, krn perut lg ga enak, walo aku suka pedes... sampe bilang ke si mbak, "mba, aku makan pake telor ceplok dulu ya, soalnya itu tumis kacangnya agak serem, cabenya kebanyakan ". hahahaha si mba art lgs ketawa dan bilang itu kulit mlinjo ;p.. aku cobain, dan sukaaa ^o^... tapi biasanya si mbak nambahin kecombrang nit, krn dia tau aku doyan itu juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cabenya dikit tapi pake yang rawit punyak mb fan ahahaa

      Mb art sukses meracuni buat suka oseng mlinjo yak hihi, i know cz yu suks pedes kan mb ^_^

      Hapus
  55. Kayak yang enak.. Tapi aku kurang suka kulit melinjo. Cobain praktekin deh biar ga penasaran hehe

    BalasHapus
  56. Dicampur kacang panjang dan gula merah ya, rasanya jadi pedas manis ya ๐Ÿ˜Š iya kalau kulit melinjo direbus dulu biar numisnya ga kelamaan ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb aku biasae pake gula merah alias gula jawa hihi

      Hapus
  57. aku juga sukak oseng melinjo! Makan jadi lahap, hehehe

    BalasHapus
  58. sudah lama ga makan oseng ...
    jadi kepengen ... bahan2nya gampang ... langkah2nya kayaknya sih mudah .. coba ah .. paling nanti hasilnya berbeda :D

    BalasHapus
  59. Menanti resep keripik paru ๐Ÿ˜Œ seumur-umur belum pernah nyobain melinjo nih kecuali keripik melinjo yang akunya gak doyan~

    BalasHapus
  60. Wah jadi kangen masakan rumah nih..
    Kpn2 masak gni enak x ya.. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo kapan kapan praktekin sendiri ndi

      Hapus
  61. Sekilas, kukira tadi yang merah-merah itu cabe semuaa... Setrong amat kalao bener wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo cabe semua bibirku jontor atu hihihi

      Hapus
  62. Masakan santan daun singkong tumbuk bersinergi dengan sambal terasi dan sambal ikan teri Medan. Mak nyoos, itu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa aku baca menu favorit dikau jadi pengen kak

      Hapus
  63. Aku suka banget makanmelino, biasa nya dari sayur asem taoi sekarang berjenti dulu kolesterol dan asam urat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa om cumi dah asam urat? *mata belo

      Hapus
    2. Ada ihik ihik ihik ... maka nya lagi milih2 makan

      Hapus
  64. kalau saya mah, tempe orek paling ngangenin itu deh. oseng melinjo menawan sih, cukup mearik perhatian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempe orek itu klo di tempatku namanya kering tempe jef

      Hapus
  65. Belum pernah coba, tapi penasaran gimana rasanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain, masak ndiri sya
      E di bandung ada ga tapieee?

      Hapus
  66. dulu pernah makan sekali waktu acara baksos ke Serang
    dan jadi terkenang2 enaknya
    sampai sekarang belum pernah ketmu lagi dengan lauk ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak ke arah sayur sih kak monda bukan lauk ehhee

      Hapus
  67. Kalo aku suka sayur asemnya Mama dan sambal terasinya, sedap banget deh dimakan dg nasi anget dan gorengan ikan. Ini aku lagi mudik di rumah ortu, jadi bisa kangen2an dengan masakan Mama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikan asin ya mb li, begh cuvok banget jodohnya sayur asem hihi

      Hapus
  68. Baru tau Kalo kulit melinjo bisa jadi sayur dioseng oseng gini mbak Nita. Biasanya aku makan yang melinjo (kulit dan isinya) disayur asem. Aku lagi kangen sayur asem sama gudeg postingin resepnya dong mbak.

    BalasHapus
  69. Oh well, tiap kali main kesini bawaannya bikin laper mulu, lah iya isinya makanan enak mulu. Untung sekarang lagi enggak bulan puasa, kalo puasa baru bisa maen ke blognya ka tiwi kalo udah jam 5 sore lewat, biar aman soalnya udah deket waktu berbuka. Wkwk :D

    saya juga suka sayur kulit ka, kalo ada kuahnya dan agak pedes gitu, yummy gitu deh.

    Iya, anak kosan mah gak pilih2, ada makanan apa aja juga abis. Wkwk
    Oke, jadi yang pernah jadi mahasiswa rantau atau yang lagi masih kuliah kaya saya sekarang makannya pasti enggak pilih2. Bener kan, ka? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap soul gung kalo yang pedes2 gitu
      Yup anak kos itu emang nrimoan hihi

      Hapus
  70. oseng melinjo .. mau donk :)

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...