Selasa, 10 Januari 2017

Sate Batibul


"Batibul, cari Mbul di Farmer Market yuk !"
Lah ??
Kebalik.
Harusnya, "Mbul cari batibul di Farmer Market yuk !". Gitu kata Tamas suatu kali menjelang libur Natal dan Tahun Baru 2017 kemaren. Niatnya sih kami pengen barbequan, tapi sebenarnya kami ga punya arang dan perapian untuk membakar #judulnya_nekad.

E bentar, tadi kan aku disapa Batibul tuh? Berarti gua kambing dunk???!!!! #timpukin Tamas pake bibir,  wkwkwkw. Yoih ! Jadi suamiku itu seneng banget menyematkan nama alay di depan namaku seperti Embul, Trumbul, Sugembulwati, Cuubul, Beby Mbul, Tiyem, dan sekarang Batibul, huhuhu.... #memang diriku tampangnya mengundang untuk dianiaya apa? *tapi dianiaya pake cinta
 eaakk hik hik hik* 

#terus pada muntah 
#terus pada close tab

"Batibul itu emang kambing yang bagian mananya sih Mbul? Setelah ngorek-ngorek info dari berbagai sumber, jadi batibul itu singkatan dari Bawah Tiga Bulan #ealaaaa kek batita gitu yes hoohoho. Jadi gampangannya, ya kambing muda agaknya."

Kami itu emang hobinya ugat-uget sama glandang-glundung ga jelas kalo uda berduaan en ga ada acara ke mana-mana. Maksudnya ke mana-mana itu pulang kampung seperti yang biasa orang-orang rantau agendakan kalo ketemu hari libur. Nah, kebetulan pada Natal dan Tahun Baru kemaren, kami sengaja mem-pending pulkam karena malas ikut-ikutan pemudik mainstream #cieh. Maksudnya kami ogah kejebak macet dan keramaian di jalan, jadi milih pulang kampungnya pas hari-hari biasa aja supaya lebih kyusuk bercengkerama dengan orang rumahnya. Ya begitulah, akhirnya, hari-hari nan gabut bin racun-banget-buat-tidur-ini kami isi dengan kegiatan yang sama-sama gejenya. Apalagi, tiba-tiba ada yang tercetus ide buat bikin sate kambing ala-ala. Ya sudah, rubeslah kami berdua, wkwkkw.

Untuk menuntaskan kepengenan membikin sate kambing tersebut, kami pun meluncur ke Farmer Market sekalian memanfaatkan kartu diskon yang sempat kami buat waktu main ke tempat kakak di Bekasi. Nah, pada Minggu sore nan laknat itu, kami kan bangunnya kesiangan tuh. Biasalah begadang nuntasin film (yang satu streamingan India, yang satu streamingan Korea <--bener-bener keluarga masa kini ga sih? Wkwkkw), nah setelah bangun siang itu, tiba-tiba perut luaperrr banget. Sementara aku sendiri lagi males masak. Jadilah, kami mendadak pengen jalan kemana gitu, buat ngadem bentaran, melarikan diri dari kesumpekan yang ada di rumah karena tetangga sebelah nukang mulu, ngebangun kandang ayam di depan rumah (elaaah ini komplek ato apa emang huh). 

Nah, kami muter jalan lain yang alurnya melewati pedesaan, karena terus-terang uda males aja ngeliat Aplikasi Waze yang uda merah dimana-mana, semetara eke paling tahu kalo dalam keadaan gini pasti omelan Paksu uda ngalah-ngalahin omelannya ibu tiri yang ada di sinetron Tersanjung, hahaha. Jadi kami pilih jalan alternatif (yang ternyata sama wae bodongnya). Kendaraan yang kami bawa malah mblusuk-mblusuk ke daerah kabupaten yang masih sepi nyenyet macem komunikasi kamu terhadap mantan eaaaak. Ya kebiasaan sih kami diputer-puter GPS gini, tapi herannya kok ya ga kapok-kapok juga hoho. Demi ya..demi sekerat batibul dan bahan-bahan sate lainnya.

Ini dia bahan-bahan sate yang kami incar....(habis kalo di pasar tradisional susah nemu daging kambingnya, serius dah...)




Setelah stok kesabaran mulai habis, akhirnya kami milih nyerah aja muter-muter jalan desanya. Nyerah Bang, Hayati mauk makan aja. Soalnya sebelomnya uda nyebutin semua judul warung yang kami lewati biar dipinggirin--- mulai dari bakso tik-tok, mie ayam, ayam keepci abal yang ada di pinggir jalan, gorengan 2 rebuan 3, dll--tapi sayang ada yang tidak peka. Si Bapak Suami tetep fokus mau cari Farmer Market-nya dulu mengingat letaknya doi asumsikan udah dekat ama posisi kami. Jadi begitu nemu Menara Matahari yang menunjukkan bahwa sebentar lagi kami akan memasuki jalanan utama, maka giranglah kami berdua dan rasanya pengen joged-joged kayak gini----->
Ya meskipun kudu sabar-sabar aja, karena lalu lintas yang  macednya kayak tahik ini uda hampir membuat kami gila huh, hahaha...

Namun perjalanan ke barat ini agaknya emang diskenarioin supaya kami bener-bener sabar. Ibaratnya uda dipuja-puji setinggi langit, terus setelahnya dihempaskan sampek nyungsep ke tanah, kan blengcek sangad kan ya. Iya, jadi tuh titik lokasi yang semula kami prediksikan berdirinya tempat yang mau kami tuju, ternyata uda pindah coeg ! Farmer Marketnya sudah tidak berada di situ lagi. Walhasil, kami jadi muter lagi dong, ngliatin GPS dan ealaaah ujung-ujungnya masuk Mal juga..TAPEDEEEH. Tapi karena uda kebanjur laper, kamipun pilih mamam dulu di Ayam Karawaci (yang sebenernya lebih praktis kalo makan di cabang yang deket rumah aja Ya Alloh).

Untuk proses belanja di mallnya sekip aja yes. Kan belanja ala ibu-ibu biasa sih hahaha. Langsung aja lah, tau-tau nyempe rumah (yang ternyata uda kemaleman), Tamas nekad pengen segera masak itu batibul #aku lelaaaah (pengen bubuk). Tapi karena aku kuatir terjadi pertumpahan darah di dapur (maklum suamiku kalo uda masak di dapur--emang sih enak--tapi semua peralatan dapur jadi turun gunung semua sehingga aku menjadi capek untuk mencucinya hoho. Nah, sembari dese menguleni body batibul yang begitu sekseeh kayak akoh..., akupun tak mau kalah rempongnya dengan job desk bersih-bersih. E sebenernya kami juga beli ayam 2 potong sih (yang bagian paha atas), maksudnya antisipasi gitu siapa tau olahan kambingnya ga sesuai harapan. Tapi ini aku sih yang maen masukin ke dalam keranjang. Tamas mah uda wanti-wanti kalo itu ayam kudu aku yang habiskan ahahaha, sementara dese mau nyikat bagian kambingnya #ngancem.

Pada percobaan pertama itu, kami masaknya ala kadar banget. Baik alat maupun bumbu. Nah, mungkin karena waktu itu ga maksimal, jadi rasanyapun masih ya-gitu-deh. Mangkanya, kami ngerasa masih penasaran sebelom berhasil membuat sate yang sebenarnya kayak yang dijual sama abang-abang depan mejid. Berbekal semangat orang proyek yang ingin menyukseskan misi membakar sate dengan tangan sendiri, akhirnya minggu depannya pun-- saat pulang kerja, Tamas tiba-tiba bawa sesuatu. Iya ! Las-lasan bakaran hasil ngrakit sendiri. Subhanalloh #kamu itu memang berkeinginan kuat ya Tuyung hahahha. Mayan lah cuy, daripada beli di mall kena ratusan ribu hihi.

Nah, setelah punya modal bakaran sendiri, akhirnya tiba juga niatanku untuk ngasih kalian semua resep sate ala-ala ini. #Kanmaen...mau nulis resep aja pake acara ngomong ngalor ngidul dulu to Mbul, hihi. Iya dunk biar otentik khas artikel blog ini lah pastinya. Okay deh, langsung aja ini dia resepnya.

Bahan-bahan : 

Daging kambing
Jeruk nipis
Air asam jawa (kalo ga ada skip)
Tomat
Kol
Bawang merah
Cabe rawit
Kecap
Tusukan bambu

Bumbu yang dihaluskan :

Bawang merah (aku sih pakenya 5 siung)
Bawang putih (5 siung)
Kemiri (3 butir)
Ketumbar (dikira-kira aja sendiri)
Garam
Gula merah
Jahe
Daun jeruk purut sesobek aja



Cara Memasak :
  1. Haluskan bumbu yang ada sampai lembut. 
  2. Bersihkan si daging kambingnya lalu uleni dengan bumbu halus, jahe yang telah dimemarkan, air asem jawa (kalo ga ada juga ga pa pa), dan sedikit perasan jeruk nipis. Ini bertujuan untuk menghilangkan aroma prengusnya ya. Setelah itu diamkan sampai beberapa lama supaya bumbu meresap. Di sini karena aku sudah lumayan lapar, maka paling aku diemin selama 15 menit aja sih....cuma kalo mengacu ke banyak resep, bisa juga diemin ampe semalaman (biasanya sambil dimasukin ke dalam kulkas)
  3. Panaskan arang dan media pembakar. 
  4. Bakar sate, lalu celup-celupkan beberapa kali ke dalam sisa bumbu dan juga kecap. Tunggu sampai berubah kecokelatan dan harum.
  5. Iris kol, cabe rawit, tomat, dan bawang merah. Tuangkan kecap. Ratakan
  6. Siram bumbu kecap ini di atas sate yang telah matang



EAAAKKK...kami manasin daging bekunya pake hair dryer #bukan sesuatu yang patut dicontoh, wkwkwk. Eh btw, itu bikin bakarannya ngelas sendiri loh hahahhaha...










Fuh....akhirnya di percobaan ke-2 ini sukses dan remesep bumbunya. Ya walaupun ini rumah akhirnya jadi kayak kobong gitu saking plepegnya dengan asep bakaran hahahaha #maklum mbakarnya sedikit, jadi ga enak kalo mbakar di depan kecium tetangga hoho #idupin exos kenceng-kenceng.



67 komentar:

  1. wkwkwk kayak kobong yang penting nikmat mba, tp kasian mba masih batibul loh uda dimakan lalu menyesal mba tlh makan hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran mb herv, uda kayak pangdam pas malem malem kebul asep bakaran sate kami berfua mb wkwkwkk

      Hapus
  2. WUAAAAHHHH SATE KAMBINGNYAAA KOK DAGINGNYA SUPERRR MENGGODAAA!!!

    apalagi itu ada marbling-marblingnyaaa >.< *sluurrrpppp
    mau cobaaa nih buatanmu nit!

    kekekek cara thawing terbaru ya pake hairdryer! :D
    sumpaah... pasti itu ga sabar deh mau makan :p
    *cara yang patut dicontoh sesekali :p*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya kami salah pilih bagian batibulnya han, kan kami beli yang beku tuh, eh pas dihair dryerin ternyata tulange muncul di sana sini, satu potong dadu selalu keselip tulang wkwkwk, jadi kudu ati2 ngletakin balungnya

      Marbling teh naon jeung?
      Ini metode bagi orang pemalas kek kami han yang ga mau ngipas hahahahha

      Hapus
  3. Aku ngga suka kambing... karena kambing ngga makan kambing.. #eh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehm.,..serupa dengan jeruk makan jeruk mb ahahahha

      Hapus
  4. pengen makan ini lagiii
    dulu pernah beli di cirebon dan daku sukaaa nyiittt

    BalasHapus
  5. Piroan kuwi daging kambing batibul?

    BalasHapus
  6. Yeee kirain batibul itu apaan hehehe tapi sayangnya aku nggak makan daging kambing mbak.

    BalasHapus
  7. Wkwwkwkkw, aku bisa bayangin kek mana itu asapnya..

    Kambing mudaaa itu.. Dagingnya pasti empuk banget.. Kalau di tempatku namanya Sate Cempe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asepnya pokoknya uda kayak gunung mau meletus ri, plepeg banget
      Iya anak kambing kalo di jawa emang disebute cempe ^_^

      Hapus
  8. Kreatif.. segala hairdryer dipake.. n baru tau juga batibul itu bawah tiga bulan...

    BalasHapus
  9. Hahhaaa aku ngakak lihat daging kambing di hairdriyer. Itu bulu kambing pasti bakalan kering semua :p
    Mba, kalau daging kambing di LotteMart juga ada, mba. Nggak bau kambing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. E di lottemart ada juga ternyata? Xixixi, mainku jarang ke lotte soalnya mb lid : D

      Hapus
  10. Baru tahu istilah ini. Kalo gitu lebih empuk dagingnya ya? nggak perlu dikasih daun pepaya dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga perlu mb, ini langsung aja dieksekusi

      Hapus
  11. Kudu ngikik denger Batibul..Bul Batibul.Hihi..Sama dong aku juga suka panggil anakku kayak gitu.Panggil.Devin jadi sudep markodep.Kan Devin dibaca Depin.Jadi panggilnya Sudep markodep.qiqiiq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka iseng banget mb nunung sama kayak paksu nyemat nyematin nama alay tapi tanda sayang hahaha

      Hapus
  12. huahahhaha, gue asli kaget terus ngakak ngeliat hair dryer dipake buat manasin daging dingin :))))) *KREATIP*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha, langsung kena punchlinenya ya mb ri begitu ngeliat hair dryer wkwk

      Hapus
  13. Bawah Tiga Bulan, oke catet di list "singkatan kata baru"

    aku join mbak kalo streamingan india & korea lah ^^" biar jadi keluarga masa kini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku sendiri baru tau ini hahha..
      Nah iyak, selain ada serial tetangga masa gitu, di sini juga ada keluarga masa kini mas hahhah

      Hapus
  14. Hahahahahaaa jadi ini nih penyebab mba nita mengalami perubahan dari kuyus menjadi gembul kyk skrg ini. Kalo jalan, semua nama tempat makan sengaja dibacain gitu ya, kode biar suami peka hahahhahahaaa
    sa aja nih :'D

    Seru ih masak-masak bareng suami. Sate kambingnya juga menggoda selera:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pssstt...itulah rahasianya de ulan ahahhaha
      Iya lan, klo di jalan suka gitu, reflek nyebut semua jenis warung yang ada hhhahaha #minta ditabok banget emang

      Hapus
  15. Mbul asal jgn salah sebut aja,, cuubul opoooo :))
    Pasti gemash2 gitu ya manggilnya haha
    Mbul, moga disegerakan ya^^ tapi mah selalu smangat kan yaaaa... Panggilan sayangnya bnyk giniii terus habis makan batibul.. Hmmmm :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iya cig, kalo salah sebut bisa fatal hoho

      Iya gemes gemes pengen nabok aku kayaknya ahahah

      Amin amin , makasih doanya cig ^____^

      Hapus
  16. Asyem manasinnya kayak anak kos kakakakakkka. Idenya kratif :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka, mas aku kok ngguyu baca komenmu ya

      Hapus
  17. klo di farmers market deket kosku, suka ada yg udah disate Nit. aku tuh penasaran karena wangii bnget plus udah ada paprika gt. tapi takut mahal ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah yang packingan dah jadi nay, mahal kalo itu mah

      Hapus
  18. masih mending unyu2 mba dipanggil batibul lah saya dipanggil suami "Agus" hahaha *curcol deh
    duh itu daging sempet2nya ya mba nyalon dulu sebelum dibakar hihihi enak deh pasti, tp masih gak berani makan beginian hiks :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, mb ria, memang namamu ada unsur agusnya? Wakaka, iseng ya si paksu emang
      Iya kambingnya nyalon dulu biar tjantik seperti admin egegeg

      Hapus
  19. Tdnya sempet mikir batibul apaan. ternyataaa... Wkwkwkwk uda gt sgala pake hairdryer lg. hahaha ada2 aja mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha, keren ya singkatannya..
      Tapi beneran loh ji, di plastiknya tulisannya emang batibul wkwkk

      Hapus
  20. Balasan
    1. Jangan lupa pembayaran di depan ya wkwkwk

      Hapus
  21. Wuaaaah kereeeen Nit, buat sate sendiri. Aku belum pernah lho buat sate sendiri, biasanya cuma beli aja. Kapan-kapan mau nyobain buat ah, tapi pakai daging sapi, kalau dagig kambing nggak seberapa suka sih hehehe

    BalasHapus
  22. yah saya gak suka kambing, diganti ayam aja deh xixi

    BalasHapus
  23. Mbak nitaaaaa... pertama tama aku mau tanya nih.
    Jadi blog mbak nita sekarang yang ini atau yang https://gustyanita.wordpress.com/? :D
    Aku habis BW kesitu, eh ternyata yang disini update juga.
    Hahaha.

    Apa jangan jangan blognya emang banyak ?


    Eh mbak itu yang satu streaming india yang satu streaming korea. Emang siapa yang nonton india ? dan siapa yang nonton korea ?
    Atau nontonnya bareng bareng semuanya?
    A ciee ciee cieeeeee..

    Btw kalo soal waze.. aku juga pernah deh nyasaar. Niatnya mau ke kalibiru jogja, malah disasarin ke daerah Temanggung. wkwkwk.

    Awalnya aku juga bingung nih baca ini , judulnya sih resep kok tapi curhat colongan gitu ya awal awalnya. Hahaha. Gapapalah, yang penting udah punya pemanggang home made ya mbak nit, alias bikin sendiri gitu. Hihihi

    BalasHapus
  24. Klo pemanggang home made malah nggak takut karatan ya Nit..
    Aroma daging kebakar...weis, menggoda tu. Aku mbikin sate klo idul kurban aja. Selebihnya...mending tuku. *pemalas, jangan ditiru

    BalasHapus
  25. mirip sate klaten bumbunya..tapi di sana nggak pake ditusuk :D

    BalasHapus
  26. hoalah mbaaa kyaknya masakan mba enak banget, kepengen nyicip :(

    BalasHapus
  27. Kamu sama suamimu telaten banget lho, superlah. Sampai daging di hairdryer segala, wkwkwk. Kalo suamiku pasti udah bilang "udah beli yang jadi aja, tinggal makan" hahaha.

    BalasHapus
  28. Jadi selera juga bakar-bakar bareng teman rame-rame. Apalagi bakar sate, nikmat kayaknya.

    BalasHapus
  29. kebayang kalau batibul enak bangeeet..gurih dan lembut yaa

    BalasHapus
  30. Batibul, dari namanya aku sudah penasaran mbak eh nggak tahunya artinya bawah tiga bulan. Itu pasti dagingnya empuk dan nggak alot ya ?

    BalasHapus
  31. Aku selalu pengen semaput kalau habis makan daging kambing apalagi kalau bau bawang merahnya merebak aduhai.. apakah ini yang namanya terjangkit ((terjangkit)) vegetarian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin tidak terbiasa dari kecil mba, makanya kayak gitu, atau karna punya dating gitu mba

      Hapus
  32. waaaa dirimu pinter masak, yah? #langsungminder. Itu sate menggoda banget, langsung laper gw, hihihi...

    BalasHapus
  33. Kambing muda kali ya maksudnyaaaaaa. Hihihhihiii. Enak banget ya punya suami yang hobinya sama, masak dan makan. Pasangan serasi banget ini maaaah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangett tuhhh komplak,,,, eh salah kompak masksudnya hehehhe

      Hapus
  34. waah mantap jiwa ini, melihat sate yang sudah mateng, doayanan saya itu mba sate kambing muda,, bikin laper ini , mau cari sate mbing dulu aaahhh, ada yang mau ikut?

    BalasHapus
  35. itu serius pake hairdry mbak ? Wkwkwk kok gokil gini


    Jadi pengen cobain resepnya mbak nita nih aku 😍

    BalasHapus
  36. Awal baca aku kira langsung ke resep gitu, ternyata seperti biasa, curhat dulu ya mbak. Hihi. Asique, misi membakar sate dengan tangan sendiri akhirnya sukses ya, keliatan enak banget itu satenya huhu. Btw manasin daging beku pake hairdryer-nya; ide yang kreatif Mbak nit. xD

    BalasHapus
  37. Ohiya, fyi: ini saya liat pas jam 1 siang dan belum makan, saya jadi ngiler, tanggung jawab dulu, duh!

    Tulisan - tulisan kayak gini, kalo dikasi liat ke ibu saya paling di bookmark dan dipraktekin. XD

    BalasHapus
  38. Wih, inofasi baru ya mbak,hair dryer jadi pemanas daging, hehe,

    Jadi laper ne, kepengen nyicipi sate kambing batibulnya 😋

    BalasHapus
  39. kurang tau kenapa, sya nya nda bisa damai sama sate kambing.
    setiap kali duduk depan sate kambing pasti kebayang kambingnya duluan. langsung nda mo turun dah tuw sate. hahahha

    BalasHapus
  40. salut deh sama Mba Nitaa, sepertinya semua daging Mba sukaa yaa? kalo saya gak doyang daging-dagingan Mbaa, sukanya juga hanya ayam itupun ayam goreng yang pake lalapan itu loh, yang suka dijual di pinggir jalan yang biasanya di warung sari laut itu :)

    BalasHapus
  41. Duuh sate kambing memang selalu menggoda, sayang sekarang lagi musuhan *efek lagi diet hehehe

    BalasHapus
  42. Daging kambing ya, nggak sehat ini. Iya, nggak sehat, soalnya kami berdua suka kalap lupa ama akherat kalau menunya ini wkwkwkk (apa asal daging aja ya huhu)

    beneran deh, mesti cek darah habis makan ini, tapi kadung enak, boleh dong, asal dikontrol ya mba Nita :D

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...