Selasa, 13 November 2018

Berburu Jajan Pasar di Daerah Pejagoan Kebumen


Heluuuuw sobat Gembul semuaaaa,

Kali ini aku mau cerita-cerita tentang pengalaman berburu jajan pasar di wilayah Kebumen, khususnya Pejagoan. Walau sebenernya agenda ini ga direncanakan sama sekali sih. Kebetulan waktu itu emang aku sedang mudik lebaran di kota kelahiranku Kebumen, dengan agenda H-2 sebelum balik ada 'tugas negara' berupa nganterin utinya anak-anak silaturahmi ke kantor pusat yang berada di kabupaten. Uti ini (baca : ibuku) memang berprofesi sebagai PNS, jadi hari pertama masuk kerja kudu dibela-belain dateng agak pagian karena akan ada apel. 

Nah, untuk antisipasi hal tersebut, dimintain tulunglah Tamas buat nganterin karena klo sama bapak takutnya grasa-grusu *hahaha, peace ya Bapake...*. Iya, soale pas kebetulan  jatah nginap ada di Prembun, setelah sebelumnya nginap di tempat mertua. Jadi karena Mami ngerasa aman klo hari pertama masuk dianterin Tamas, akhirnya ya bookingnya ngomong jauh-jauh hari, hahaa....kayak apaan aja dah. 




Senin, 12 November 2018

Jalan-Jalan ke Taman Wisata Hutan Mangrove, Pantai Indah Kapuk (PIK)




"Wisata Hutan Mangrove di Taman Wisata Alam Pantai Indah Kapuk (PIK)"

Sebenernya ini postingan yang moment-nya uda sangat-sangat latepost, karena kejadiannya uda beberapa tahun silam klo ga salah sekitar tahun 2015-an, sebelum cindil-cindil kesayangan hadir di antara kami. Ya itungannya, jalan-jalan yang dilandasi moment nunggu 'indah pada waktunya', walo ga bisa dikatakan termasuk hanimun part yang ke sekian dan ke sekian itu sih wkwk...(soalnya waktu itu nunggu debaynya nyampai 3 tahun *alhamdulilah Gusti Alloh mengabulkan*). Dan emang ini cuma jalan-jalan biasa. Bahkan ngedadak pas Hari Minggu karena uda boring banget ga tau mau ngapain haha #pasangan milenial aneth qaqaaaa...

Pertama Kali ke Hutan Bakau PIK (2014)


Sabtu, 10 November 2018

Pengalaman Batuk Waktu Hamil


Bismilahirohmanirohim haluuuw...

Akhir-akhir ini cuaca udah mulai berangin ya. Ga heran klo pertahanan Mama Bung jebol juga. Setelah trimester 1 dan 2 nyaris melalui kehamilan tanpa drama sama sekali, akhirnya memasuki trimester ketiga kudu merasakan yang namanya flu juga. Sumeng. Greges. Saiaaa butuh yang seger-seger bin anget-angeeeettt !!!!!

Salah satu cara mengobati batuk waktu hamil, aku rajin minum wedang jahe

Jumat, 02 November 2018

Majalah Bobo Bundel



Halllooooooow...

Pekan ini hatiku lumayan berseri-seri. Soalnya koleksi Majalah Bobo Bundelku menuju lengkap. Rangenya antara tahun 1990-1999, walau pun masih ada bolong-bolong dikit di tengah-tengah. Belum lengkap urut banget-banget sih, tapi minimal bundel yang ada komik sisipan inceranku uda ada di tangan. Misalnya, Pak Janggut Kimono Hitam karena aku suka banget ama sisipan ini.

Koleksi pribadi Majalah Bobo Bundelku *love love*

Kamis, 01 November 2018

Pengalaman Menggunakan Jasa Paket Wahana (Jogja-Tangerang, Barang Sampai 3 Hari)



"Pengalaman Menggunakan Jasa Paket Wahana (Jogja-Tangerang, Barang Sampai 3 Hari)"

Kali ini aku mau cerita tentang pengalamanku waktu memakai jasa paket Wahana setelah belanja online di salah satu akun instagram toko buku yang berlokasi di Yogyakarta untuk dikirim ke tempatku, Tangerang. FYI, ini murni pengalamanku ya, jadi ga ada embel-embel dibayar atau apa (istilahnya aku cerita pure apa adanya, ga ada yang ditambah-tambahin atau pun dikurang-kurangin)... ya buat nambah-nambah referensi aja tentang review jasa paket ini. 

Yeayyy paketan tiba dengan selamat dalam waktu 3 hari

Senin, 29 Oktober 2018

Kenapa ya Rasa Tempe di Kota dan di Desa Menurutku Beda?




Eboook-eboook bianget ya judulnya..... 

Jujur jawaban dari pertanyaan di atas, aku sendiri masih ngerasa misteri. Belum nemu warung or pasar yang ngejual rasa tempe yang pas menurut selera lidahku klo di sini. Perkara beda spesies atau cara pengolahan kedele fermentasinya, aku juga ga tau. 

Setidaknya ini yang kurasakan setelah status KTP berubah dan menempati tempat mukim yang sekarang, yaitu hijrah dari desa ke kota setelah menikah.

Duh...

Terniqmatt....(gorengan sapa dulukkk, Gustyanita Pratiwi duong)

Sabtu, 27 Oktober 2018

Artis Korea yang Menurutku Wajahnya tidak Membosankan


Aku termasuk orang yang pilih-pilih klo nonton film Korea. Klo bisa ya yang pemain cewenya punya wajah berkarakter alias ga membosankan dan jarang ada yang miripin. Uda gitu aku juga rada pilih-pilih ke yang kontur mukanya tuh strong, ga yang terlalu kyut feminim gitu deh haha.... Soale klo yang kyut menye-menye soimut gitu aku bosen....*banyak mau lau ah Mbul*. 

Iya, habisnya klo pemain cewenya udah okay, otomatis siapapun pemain lawannya, gw bakal oke la ya *sing penting ganteng ughaa* (biar ga njomplang-njomplang banget). Da itu mah point lebih. 

Klo ga, ya paling ga yang alurnya bagus, penuh twist deh, ga yang cuma mengandalkan cinta-cintaan doang.... Klo yang cinta-cintaan aka romantis justru aku pingine yang kondisi wajah pemain cewenya kayak yang dah kusebutin di atas.



#ResepMPASI Ikan Kuah Kuning (11 Bulan)



Bismilahirohmanirrohim
Hallllooooooooow.....

Sesungguhnya Mama sedang tepar. Tapi acara masak -memasak kudu tetep jalan. Heuuuuuw...ya klo bukan Mama sapa lagi yang masak, yekan? Nah kali ini aku kepikiran pingin ngasi Dedek model-model pindang patin, cuma aku pakenya nila. Jadilah aku masakin ikan nila kuah kuning. Rada ribet sedikit memang. Tapi penasaran euy, secara di pasar uda ngeborong nila. Biar cepet dimasak gitu. Nah langsung aja deh. Ini dia bahan-bahan dan cara masaknya.

"Ikan nila kuah kuning"

Rabu, 24 Oktober 2018

#ResepMPASI Sup Bola-Bola Ayam (11 Bulan +)


Bismilahirohmanirohim

Heluuuuuuuuuuw...

Mumpung lagi rajin masakin beby, abadikeun dulu atulah di blog. Buat eling-eling klo tar pengen masak dengan resep yang sama. Hahahaaaa... Jarang-jarang kan aku mau ribet-ribet gini, jadi momen udah ada beby memang sungguhlah istimewa. Melecut semangat emaknya buat berlatih tanggung jawab memberikan yang terbaik yang ia bisa #tsakeeep.

Nyuapinnya sambil takcuil kecil-kecil bola-bola ayamnya

Selasa, 23 Oktober 2018

#ResepMPASI Ikan 11 Mo +


Bismilahirrohmanirohim

Halllllllooooooow...

Masih dalam rangka menu Dedek nyanyas karena abis ganti-gantian flu antara Papa-Mama-terus ke Acyiq huhu. Jadi Mama kudu menyiapkan amunisi MPASI yang anget-anget bin seger yang bisa melegakan tenggorokan dan idung meler. 

Nah kali ini menu utamanya adalah ikan salmon. Ditambah sedikit potongan ayam kampung juga deng. Dibikinnya model sup asam-asam seger gitu deh dengan bahan yang gampil-gampil aja. Pokoknya Mama mau yang praktis aja cz lagi rempong hamil gede juga...jadi mauk yang sakjek saknyet langsung jadi abrakadabra. 


Minggu, 21 Oktober 2018

Resep Tumis Cumi Asin Gendut-Gendut Ala Mbul



Bismillahirohmanirohim, sugeng siang....

Sugembulwati is baaaack dengan resep masakan versi tanggal tua yang gampang bin leziiiiiizzz. Pokoknya dijamin nambah-nambah klo dimakan pake nasi porsi besar. Bahan utamanya pake apaan tu? Cumi asin favorit keluarga dong. Dibikinnya model tumis yang gampang dan praktis nda pake bumbu neko-neko. Terus cuminya juga utuhan aja ga sah dipotong model cincin supaya lain dari biasanya *halasyan apa ini? Langsung aja yuk...

Tumis cumi asin ala Gustyanita Pratiwi

Sabtu, 20 Oktober 2018

#AsyiqaStory : Perkembangan Bayi 9-10 Bulan


Bismillahirohmanirrohim, halllooooow...

Kangen #AsyiqaStory !!!!!! 

Abis menclok ke blognya mamah-mamah muda nan ketje badhayyyy, Mrs Muhandoko, Tia Putri (kakak gw), sama Mb Diah Alsa, biasanya aku langsung semangat buat nulis tentang bayik. 

Soalnya klo blogwalking ke sana yang aku tungguin justru cerita tentang anaknya muahahaaa.... Mauk ikutan niru konsep ngrekap perkembangan bebihnya soalnya. Biar ada kenang-kenangan gitu buat dibaca-baca ulang. Kan waktu ga akan pernah kembali ya....jadi penting buat dicatet.

Jumat, 19 Oktober 2018

Karena Saking Gado-Gadonya Blog Ini....


Cuma Sekedar Rasan-Rasan Aja..

Tiap kali ngeliat arsip yang ada di bilah widget sebelah kanan, aku selalu ngerasa kayak, "Oh c'mon ! Lebih semangat ngeblog dong. Yang R.A.J.I.N !" 

Ga tau kenapa, rasanya tuh pengen banget konsisten nulis hingga menelurkan ratusan artikel kayak arsip di tahun 2015 sama 2016. Pinginnya sih One Day One Post ya. (((Pengennya))). Tapi ga tau, bisa apa ga. Yaah, minimal seminggu 1 lah ya yang bisa dipublish, kayak dulu pas jaman-jamannya masih semangat ngebluq eh ngeblog. 

#Resep MPASI Pepes (Ikan, Ayam, Tahu) 10 Mo +


Resep MPASI Bayi 

Dua hari ini buah hatiku cekgu sedang dilanda mbegod maem (baca : ogah-ogahan maem walau belum tahap GTM). Klo disodorin sendok mecucu mulu mulutnya, kan Mamak jadi stress, huehehheh. 

Meskipun klo disabar-sabarin dan rada tricky bakal habis juga sih 1 mangkuk bayi, namun bukan berarti hati Mama lega. Soalnya selama ini lantjar-lantjar aja. Baru kali ini ngunyahnya lamaaaa banget. 

Jadi kayaknya, mulai sekarang Mama kudu mulai berkreasi deh. Yang biasanya flat hambar ga ada seasoning sama sekali, cuma ngandelin bahan-bahan yang ada seperti telur ayam kampung, tahu, ikan air tawar, ayam, daging, bayam, kentang, hati ayam, de el el mix jadi 1 sama nasi tim, sekarang kudu ada sedikit rasanya. Ya, bumbu minimalis aja sih bawang merah bawang putih dan kawan-kawannya itu. 


Kamis, 18 Oktober 2018

"Atas Nama Kerapihan Grid IG"


Uda Kamis aja yaaaa...

Cepet.

Sampai bingung mau ngobrolin apa dulu. Yang ini sih udah ngendep lama di draft, tapi baru ditulis judulnya doang. Kata-katanya juga baru dipikir sambil jalan. Ehe...

Oiya, kasih tau dulu deh. Tiap kali update label 'blogging & sosial media' di laman menu, aku cuma ngomongin akunku doang loh ya. Ga mau ngomenin rule of the game akunnya orang. Karena kan itu akun-akun kalian, jadi suka-suka kalian kan ngaturnya gimana. Yang mau buat hobi silahkeun, yang mau buat branding silahkeun, yang mau buat endorse or business inquiries juga silakeun. 

Iya...

Sesantai itu.


Selasa, 16 Oktober 2018

Malam yang Demikian Panjang


Namapun udah uzur ya, jadi kadang-kadang rumah ini uda mulai menampakkan tanda-tanda 'keajaibannya'. Termasuk pula karena keberadaan faktor eksternal, seperti kucing buduk yang tau-tau menjebol plafon di suatu sore yang lucknut itu. Hahahhahahahahha...


Senin, 15 Oktober 2018

Apa Kabar Pageview?


Alhamdulilah sehat....

Uda nyampe 600 k sekian 
*penting diumumin* 
*lirik widget sebelah kanan bawah 
*monmaap noraque tapi untuk ukuran w yang masih anak bawang angka segitu juga uda alhamduuulilah...tapi teteup sih pengen naik lagi dan lagi dan lagi nyampe jadi jutaan).

Hik...

Hik...

Hik...

Oh ya.....


Sabtu, 06 Oktober 2018

Entok Goreng Garage Pinggir Jalan di Tangerang


Aaaaaaaaaaaaakkk uda lama banget ga kulineran di mariiih ! Kebanyakan uda aku hijrahin ke sini soalnya (baca : blog aku yang kheseus kuliner). Jadi yang di sini semakin gado-gado aja, ga keruan rasanya, huhuhu.

Tapi baiiiigghlaa...demi menuntaskan rasa kangen memajang futu-futu yang endeus punya, maka kali ini owe mau cerita tentang kulineran lagi (setelah sekian lama)--yang sebenernya kejadiannya uda bertahun-tahun silam. 

Monmaap baru dieksekusi sekarang soalnya terlalu banyak ide yang berkeliaran di atas kepala dan pengen ditulis satu-satu *sok_kebanyakan_ide_lau_Mbuuuul*, jadi kadang eke sering galau mau nulis tema traveling n kulinernya dimana. Mau di blog ini apa di blog sebelah *penting gitu dijelasin? Pembaca random mah ga peduli kali ngomongin behind the scenenya gue ngeblog wakaka. 

Kecuali klo yang baca sesama blogger lah baru deh tuh....., soalnya khusus blogger biasanya kan ada ketertarikan tuh klo ada yang nyerempet-nyerempet curcol tentang  masalah perbloggingan *biasanya loh yaaaaa*. Klo pembaca organik mah kataku ga peduli  mau gimana jungkir baliknya kita nulis di belakang layar, hahaha. Klo kuanalisa sih mereka lebih mementingkan isi artikel. Nah apa kabar artikel gw? Isinya ngalor ngidul cyiiint...

Porsi maem ala aku dan Pak Su kala dulu kami masih gedabrag-gedubrug pulang malem

Rabu, 03 Oktober 2018

Sinopsis Film Suzzanna, Titisan Dewi Ular (1990)


Siang ini aku memutuskan untuk menonton film Suzzanna, Titisan Dewi Ular (1990) di tengah curi-curi waktu saat si kecil sedang tertidur, sehabis minum susu. Asli, niat banget walaupun blereng-blereng kepyur gimana gitu liwat salah satu channel youtube, tapi tetep aja dijabanin. Oh iya, aku nontonnya di sini nih :


Habis rasanya pingin memutar ulang memori jaman SD-SMP sih setelah pulang sekolah sekitar jam 1 siang dimana film produksi Soraya Intercines Film ini sering diputar klo ga di Indosiar ya RCTI. 

Nonton hiburan dulu, maraton film Suzzanna. Kali ini liat Titisan Dewi Ular (1990)


Sabtu, 29 September 2018

Buku Cerita Bergambar yang Membekas di Hati Waktu Jaman Kanak-Kanak


Buku Anak Bergambar yang Menurutku Bagus


Dari jaman jebod kapaaaan gitu, aku uda ada kenangan dengan yang namanya buku cerita bergambar. Kira-kiranya pas aku TK apa SD kelas 1 gitu, waktu ada momen mau ditinggal ibu penataran ke luar kota, makanya aku disogok pake buku cerita dulu biar ga klayu hahahaha...

Selain buku, waktu itu aku juga inget banget sampek diajakin liat atraksi lumba-lumba dulu di Kebumen kota pas h-1 jelang keberangkatan ibu dan setelahnya aku musti dititipin ke rumah simbah yang mana aku selalu ga betah karena sering disetelin film horror Suzanna *gemana aku ga trauma coba
-___-".



Balik ke topik buku, kali ini aku mau nostalgia tentang buku anak apa aja yang masih aku ingat sampe sekarang. Dulu aku dapetnya dari beberapa sumber sih. Kayak buku cerita bergambar yang aku beli di Rita Pasaraya Kebumen, dapat pinjem dari lungsuran perpustakaan SD,  cuplikan cerita dongeng di buku pelajaran Bahasa Indonesia SD, juga dapat dari alm. simbah kakung gue yang pernah menjabat sebagai kepala sekolah di sebuah SD Negeri di daerah Pituruh sana. Rata-rata memang cerita anak-anak dengan genre fabel, cerita rakyat, buku ilmu pengetahuan, atau terjemahan dari cerita anak luar negeri. 


Nah, yang paling bikin keinget sampe sekarang ya karena ada gambarnya itu, dimana klo aku bandingkan dengan buku anak jaman sekarang kok ya aku ngerasa lebih greget ilustrasi yang versi jadulnya (walau kebanyakan masih hitam putih sih).

Klo buku anak jaman sekarang, aku ngerasa gambarnya lebih nge-pop gitu, kurang realis alias ga senyata ilustrasi buku jaman dulu. Uda gitu aku kurang menemukan feel yang bisa bikin ngebekas dalam hati, huhuhu. Eh tapi ini sih cuma pendapat pribadiku aja ya. Kan biasalah masalah selera, wkwkwkkw.

Nah, langsung aja deh daripada moler-moler kayak ular kadut intronya, ini dia daftar buku cerita bergambar yang masih aku inget sampe sekarang walau kebanyakan ingetnya cuma sebagian-sebagian aja, tapi yang penting bisa mengobati rasa kangen di hati *tsaelaaaah. Soalnya kadang akutu gregetan klo pas lagi pengen-pengennya nginget judul asli suatu buku tertentu atau sinopsisnya kayak gimana, eee ndilalahnya pas diklik di internet malah ga ada....hahah.....aku males klo di-PHP orangnyaaaa.

1. Buku Cerita Bergambar yang Beli di Rita Pasaraya Kebumen

Titi Tupai

Yang ini tokohnya lucu deh. Seekor tupai yang bernama Titi  dan digambarkan sebagai mahluk Tuhan yang paling sexy berbadan gembul *kayak admin blog ini*, berekor gemuk melengkung, dan bergigi 2 di depan *pokoknya persis kayak admin blog ini deh wkwk. 

Titi Tupai yang tidak mengindahkan nasehat ibunya

Kamis, 20 September 2018

O...Ternyata Begini Rasanya Matoa


Minggu lalu, Papa memberiku hadiah satu kresek matoa. Sekilonya Rp. 50 ribu ! Lebih mahal daripada duku Palembang ataupun kelengkeng yang sekarang lagi musim dan banyak dijualin pake mobil-mobil pick up. Maklum, namanya juga buah langka. Jadi dia rada mahal punya ya#ngomongnya ala engkoh-engkoh juragan buah. 

Selasa, 04 September 2018

Life After Having a Baby


Begini Rasanya Momong Anak (Bayi)

Ga ada yang terasa lebih merdu selain bunyi pager dibuka ketika loe uda berstatus sebagai new mom 
*E, itu lau aja kalik Mbul, haha*
*Karena eh karena itu tandanya suami uda pulaaaaaang* 
*Yeaaaay !* 
*Joged-joded* 
*Saia syuka saia suka*
*Pawang anak bayiknya uda datang* 
*Shift momongnya ica kali langsung dipindahin* 
*Terus mama bisa masak n beberes yang lain tanpa dikit-dikit kudu nangkapin anak bayik yang uda banyak polah dan sukanya diri tapi sosoan lostang* 


Anyway, aku lagi ada kolaborasi nulis nih sama kakak w yang uda lebih dulu jadi suhu blogger. Kebetulan yang nglempar tema ini adalah dia duluan. Jadi ya aku okein aja karena emang aku tertarik *yakali makin ke sini bahasan w makin berubah*. Ya ga seratus persen berubah sih, cuma kebanyakan emang pingin cerita-cerita aja soal pengalaman apa gitu  terkait anak. Maklum, uda usianya soalnya (baca : mateng), jadi dunia ibuk-ibuk galau terasa lebih eye chacty gitu buat ditulis *hadoooooh mau nyebut diri sendiri tambah tua kok ya ga tega (sial)*, muahahahha. 

Baca versi kakak gue Tia Putri di sini :
(Life After Having Kid)

Senin, 03 September 2018

Tentang Hari Senin


Aku ngerasa kalau Hari Senin tiba, kendaraan jadi terdengar lebih ramai dari biasanya. Motor, mobil, angkot seakan berlomba mengejar pagi supaya cepat sampai entah itu di kantor, tempat pelayanan publik, pasar, sekolah, atau lainnya. Lalu suasana berubah menjadi hectic dan bikin sakit kepala. 

Dari dalam rumah, aku biasanya sibuk menjerang air untuk mengisi termos dan juga air mandi untuk si kecil yang harusnya disetel hangat suam-suam kuku meski anaknya masih anteng molor ditemenin bapaknya *dasar kebluqable banget ini bapak sama anak bener-bener mirip hahaha*. 

Lalu diri ini berasa menjelma sebagai ular yamato berkepala delapan *ini sih karena aku ingat salah satu judul cerita dari komik Doraemon Petualangan* yang sebentar-sebentar kudu nengok apakah airnya sudah mendidih, beras sudah dicuci bersih, gunungan pakaian kotor dan piring-piring, sayuran yang belom dipotong dan sebagainya. Terus apakah bayinya udah ugat-uget minta minum, atau bapaknya yang tetiba memberikan kode : "Mbul teh manis panas." Ohmaaaaaiii.....tapi sembari menunggu semuanya beres, tangan malah pengen update postingan di blog, karena kok ya ngerasa ada sesuatu yang kurang kalau belom update blog hahahaha....#sempet-sempetnya. 





Minggu, 02 September 2018

Semacam Konspirasi Terselubung....


Aku selalu mengawali Hari Mingguku dengan bangun lebih pagi. Tapi Papa dan Acyiq selalu mengacaukannya dengan agenda bermalas-malasan sepanjang hari sehingga proposal jalan-jalanku selalu berakhir berantakan. Kan kam to de preedt....



Rabu, 22 Agustus 2018

Daftar Film Thriller Korea Wajib Tonton (Part 4)

Daftar Film Thriller/Crime/Action/Misteri Korea yang Bagus dan Wajib Tonton 

Kategori film untuk umur : 21 plus

1. Bluebeard (2017)

Seorang dokter bernama Seung Hoon baru saja pindah ke sebuah kota kecil dimana terjadi pembunuhan berantai yang pelakunya masih belum ditemukan. Ia sendiri merupakan dokter yang sangat pendiam dan cenderung tertutup lantaran baru saja bercerai dari sang istri. Di tengan upayanya menyibukkan diri dengan bekerja di sebuah klinik, ia tinggal di sebuah apartemen bobrok yang di bawahnya merupakan toko daging milik seorang paman, kakek tua yang merupakan ayahnya, istri dan juga anaknya yang masih remaja. 


Rabu, 15 Agustus 2018

#Asyiqa Story : Perkembangan Bayi 6-8 Bulan


Eyaampuuuun #Asyiqa Story blom dilanjut aja, keburu adeknya lahiiiir -_______-" !? Sekarang aja anaknya dah 8 bulan plus berapa minggu, bentar lagi mau 9 bulan. Udah mau jadi balitaaaaa #eh. Cepet ya? Iya, cepet banget. Ga kerasa, tau-tau Bapaknya udah bikin kuberbadan dua lagi, Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.................

Oke.

Fo-kus...


Selasa, 31 Juli 2018

Toko Buku Bekas Blok M Square


Tak ada yang lebih menggairahkan selain berkubang dalam buku-buku bekas. Bagiku yang anak 'lama', buku bekas selalu punya tempat di hati, begitupula dengan toko buku bekas yang tak ubahnya sebuah 'harta karun'. Dari dulu aku memang pecinta buku dan juga komik-komik. Buku genre apapun, aku lahap. Namun memang yang paling aku suka adalah fiksi yang nyerempet-nyerempet ke arah surrealisme, psikologisme, crime, konspirasi, dan juga romantic. Hampir semuanya aku buru secara bertahap untuk menambah koleksi pribadi. Soalnya aku memang ada cita-cita pengen bikin perpustakaan mini di rumah. Jadi aku nyisihin sebagian duit 'hore-hore-nya' ya buat hobiku ini. 


Senin, 30 Juli 2018

Pengalaman Mencukur Rambut Bayi Sendiri


Waktu aqiqahan putri kecilku Asyiqa tepat di 40 hari kehidupannya, aku emang sengaja ga plontosin abis rambutnya. Padahal mbah utinya suruh potong abis. Iya, mbah uti yang dari paksu juga budhenya yang dari Cibitung uda bulak-balik nanyain : "Uda dipotong belum rambutnya?" Soalnya kan keluarga Pak Su masih kentel culture Jawanya ya, jadi katanya rambut bawaan lahir itu ya harus dihabisin semua biar ga kena sawan. Entah apa makna di baliknya, para sesepuh ga pernah nerangin secara detail sih, cuma bilang adatnya gitu, lumrahnya ngono alias kebiasaan di kampung ya begono, endebra-endebrei.... Jadi aku ya ga percaya gitu aja klo ga ada penjelasan ilmiahnya. Heu...Terus karena kakung satunya dari pihak aku (baca : bokap w), pesen ga usah dipotong abis soalnya kan beby aku anak cewek ya, jadi keliatannya kesian gitu klo mpe plontos. Makanya dipeseni suruh rapiin aja pinggir-pinggirnya. Lagipula rambutnya tebel n item banget nurunin emaknye, jadi kerasa sayang klo mpe digundul ceplis huhuuuu. Yawda, aku keknya sih mending milih opsi yang terakhir aja hahahhaha, monmaap ya..soalnya aku ndiri ga tega klo liat bayi cewek digundulin. Jadi ga keliatan ceweknya sih klo kataku huhuhu...




Sabtu, 28 Juli 2018

Review Buku : Rojak (Fira Basuki)




Judul Buku : Rojak
Pengarang : Fira Basuki
Penerbit : PT Gramedia Widiasarana Indonesia
Terbit : 2004
Tebal : 174 hlm.

Blurb : 

Rujak atau yang dalam bahasa Melayu-Singapuranya Rojak tentu punya berbagai rasa. Asam, manis, asin, pedas, bahkan pahit sekalipun yang berada dalam satu kesatuan bernama cobek. Tapi, rojak dalam bahasa Singlish artinya hancur, berantakan, aneh. "Hati-hati menikah gaya rojak (menikah campur), salah-salah nanti bisa benar-benar rojak (hancur) !"

Kamis, 26 Juli 2018

Review Komik Not An Angel (Shigematsu Takako)





Judul Buku : Not An Angel
Pengarang : Shigematsu Takako
Penerbit : PT Gramedia
Tahun Terbit : 2009

Sinopsis : 

Takabayashi Hikaru memutuskan untuk menjadi gadis yang tidak terlalu menonjol karena masih trauma akan pengalaman masa kecilnya. Dulu ia sering ditindas oleh teman-temannya lantaran pernah muncul di poster iklan atas permintaaan kenalan ibunya. Dari situ ia diejek habis-habisan bahwa : Gadis jelek seperti dirinya mana mungkin bisa masuk ke industri hiburan kalau tidak karena koneksi orang tua. Sejak saat itulah, ia memutuskan untuk menjadi gadis yang biasa-biasa saja. Tidak usah terlalu menonjol sehingga menimbulkan sekelompok orang yang dengki terhadap kesuksesannya. 

Senin, 23 Juli 2018

Jilbab 'Zona Nyaman'


Gak....gak...

Aku ga akan ceramah berat-berat mentang-mentang judulnya kayak gitu. Soalnya aku juga tjuma perempuan biasa yang sungguh sangat-sangat biasa, jadi jauh dari kata ngalim atau yang udah tinggi banget ilmunyah eheeew.  Aku cuma teratjoeni postingan kolabnya trio #BloggerKAH yang sering banget obrolannya terfamfang nyata di beranda FB-ku sapa lagi klo bukan  blogger joenjongan yang terdiri dari Mbak Arinta, Mbak Rani, dan Mb Widut #ish..sok ndompleng banget kamu sih Mbul..siapa elo ? Hahaha, gapapa lah ya... Soalnya temanya cukup menarik, yaitu waktu mereka lagi ngebahas tentang style jilbab masing-masing yang sebenernya sering kukepoin blognya dari lama, cuma kebanyakan aku baca sambil diam-diam hahahhahaha...


Sabtu, 21 Juli 2018

Aku Ngerasa Wagu Kalau....



Dear Sabtu yang selalu bikin ceria karena jam kerja Pak Su tjuma setengah hari doang dan itu artinya ada peluang jalan-jalan walo tjuma sampai Kotabumi (padahal kan sebenernya tanggalan aku literaly merah semua ya--lah wong saia uda jadi ibu rumah tangga--tapi entah kenapa tiap weekend selalu syenaaaaaang....Sumpah kusyenang, wakakaka #nyebelin kalimat pembukaannya panjang amat #PLAAAK !

Nah, kambek lagi bareng Beby Mbul tercinta buat ngerusuh di jagad bloggersphere dengan postingan yang tida penting ala -ala blog ini. Jadi tu, kadang aku cuma kepikiran hal-hal bodoh yang absurd bin gajelas tapi kok lumayan juga ya buat isi-isi blog. Secara eke kan ga kayak blogger lain yang udah sakseis banyak endorsan (ga di ig, ga di twitter ga di blog, ya Alloh kalian keren lah, tapi ku ga iri SAMSEK kok hahah....lanjutkan !)# memang ku termasuknya konsisten ngisi sebagian besar kontenku dengan curhad sih fyi. 

Jumat, 20 Juli 2018

Baju Kebesaran...


*Dear Jumat yang harinya kerasa lari cepet banget kayak dikejar maling...*

Masih pada baca kan?

Apaaaaaah ga ada lagi yang mo baca blog ini? Kuw pundung niii :'(.

Ahelah ga deng, haha...

Mau cerita-cerita unfaedah lagi lah. Biar kliatan sering apdet.

Sebage Ibu Rumah Tangga yang ga doyan nge-wor, kayaknya aku ga termasuk ke dalam #team_daster in everywhere n everytime deh. Soalnya, pake daster aja jarang, hampir ga pernah malah. Sekali-kalinya pake ya abis lahiran karena terprovokasi buku kontrol hamil yang menganjurkanku buat sekurang-kurangnya bawa 3 biji daster usai lahiran, padahal haregene baju nyusuin yang blas-bles mah ga cuma daster ya, yang penting bukaan kancingnya lengkap uda bisa blas-bles-blas-bles. Gegegegek.


Kamis, 19 Juli 2018

Bahagia yang Kadang Seretjeh itu...



Dear Kamis yang nanti malem aku uda ada jadwal nonton The Voice Kids Indonesia karena ada Cik Agnez Mo-nya,

Maapin Bulan Juli ya blog, karena aku malas banget mengupdatemu setelah sekian lama sibuq dengan yang lain, gegegegeg #kepret !

Ah...ya ! Hari ini aku cuma lagi bernafsu ngeblog ketimbang buka-buka medsos lain. Aku lagi pingin balik ke cerita-cerita ringan dulu yang ga pake mikir lama buat menuliskannya. Hidup tu udah ribet, makanya aku ga mau dibikin ribet lagi klo mau up date postingan, wkwkw...#ah dasar kamunya aja kalik Mbul yang males, huuuw !


Sabtu, 09 Juni 2018

Daftar Film Horror/Thriller/Slasher Paling Sadis Part 1


Daftar Film Horror/Thriller/Slasher Paling Sadis Part 1

Terrifier (2017)

Adegan dimulai dengan wawancara seorang jurnalis TV dengan korban kekerasan yang menyebabkan mukanya koyak nyaris terlihat tulang rangkanya. Narasumber tersebut menceritakan beban psikologisnya selama ini kepada jurnalis cantik yang menanyainya tersebut dengan begitu detail dan penuh empati. Sayangnya, sesuatu yang mengerikan malah terjadi usai wawancara. Sang jurnalis yang sedang berada di ruang rias malah mendapatkan serangan dari narasumbernya tadi sehingga kini wajahnya yang cantik harus serupa dengan penyerangnya. 


Selasa, 29 Mei 2018

#Asyiqa Story : Perkembangan Bayi 0-6 Bulan


#Asyiqa Story : Perkembangan Bayi 0-6 Bulan

Katakanlah gw latah tapi emang bener sih, hahahaaaaa....liat blog orang bisa rapi ngrekap perkembangan bayiknya month to month kok ya bikin qu pingin ikut-ikutan juga. Salah satunya kayak di blognya kakakku Tia Putri (mamahnya ponakan ganteng Ahzapao) dan Mrs Muhandoko (nyokapnya Prince Charming, little M). 


Baca juga blog kakak gue : 

Jadi daripada ga ada kerjaan ni dashboard anyep, mending aku isi tentang Asyiqa aja. Ntar topik lain nyusul #tulunk kepada para netijen dimohon untuk maklum klo akhir-akhir ini eke suka nulis tentang anak mulu (anjir pengucapan ne-ti-jen ini kok malah jadi ikot-ikotan logatnya melly breadley ya wakaaaak).  Dibilang lagi phase euforia jadi orang tua baru--kok ya ga 100% salah. Soalnya niat nulis ini biar ada gambaran, siapa tau (ini siapa tau loh ya), suatu hari nanti Alloh kasih rejeki anak lagi kan akunya juga ga lupa-lupa amat milestone bayi tu kayak apa, hihihi #halesyan, jadi klo ada yang bosen ama tema tulisan ini, monmaap ya (bisa diklik sementara tombol (x) pada bagian kanan atas....hahahaha.. #namanya juga lagi usaha #usaha bikin postingan evergreen qaqanyah...

Tapi, sebelum menuju tahapan perkembangannya, aku pingin rasan-rasan aja deh. Ng...nganu...tentang ini...duh apa sih?Jadi tuh bener kata idiom, jadi orang tua itu ternyata sering banget kepikiran ya. Apalagi klo uda jadwalnya cek dsa. Berasa kek mau rapotan aja, duuuuh... Tapi dalam perjalanan semester 1 Asyiqa ini, aku jadi tau banyak hal. Masih sambil belajar emang, tapi semoga aku selalu bisa jadi ibu yang baik untuk anak-anak meski kadang aku ga bisa sesempurna atau sesaklek apa kata teori parenting, hahaha.

Eyaampun...uda panjang aja intronya. Langsung aja deh, daripada ini jari keburu ngetril.....

Asyiqa 0 Bulan : "Pengalaman Bayi Kuning"

Dengan mengucap syukur alhamdulilah, akhirnya Alloh SWT  mengkaruniakan Asyiqa di tengah penantian kami selama 3 tahun. Asyiqa (yang semoga berarti anak yang dicintai), lahir pada akhir Bulan November 2017 dengan proses sectio caesar karena kondisi kehamilanku yang placenta previa dan terdapat 2 lilitan tali pusat pada bagian leher (kalo kata ibuk, yang kayak gitu tu istilah Jawanya kalung usus, ...biasanya anak yang kecilnya ada kalung usus ntar gedenya bakal keliatan luwes kalo dipakein apa-apa #sungguh kata-kata yang sangat mengademke pikiran di tengah rasa grogi jelang perut mau dibelek. Nah pas uda beneran lahir, bener...begitu disawang-sawang kok ya anak ini parasnya menyejukkan hati orang tuanya (Lha? Semua orang tua juga ngerasain hal yang sama kali Mbul wakakak, monmaap emang gw yang rada lebe). Lahir dengan bobot mungil (2,78 kg) dan panjang 47 cm di minggu ke 38 week, Dedek Asyiq ini kata Ayahnya mewarisi muka tablud seorang Mama Bung. Idungnya terutama yang mirip banget wakakkaka....Katanya mungil minimalis (baca : mandan bujel), tapi yang terpenting sih cute lahya Dek hehehe...