Senin, 25 Maret 2019

Pengalaman Operasi Caesar (SC) yang Kedua


Pengalaman Operasi Caesar (SC) yang Kedua

Menyambung postinganku yang sebelumnya tentang cerita kehamilan anak kedua di trimester 1,2,3, kali ini aku akan bercerita tentang gimana sih proses melahirkan selanjutnya. Sebagai informasi, aku dan Pak Suami memang sudah jauh-jauh hari memilih operasi caesar (SC) sebagai opsi lahirannya dikarenakan jarak yang lumayan dekat dengan kehamilan sebelumnya 


Jadi, dari uk 32 week udah nyicil bayar DP sebesar Rp 10 juta di RS Hermina Tangerang melalui sistim Deposit Ibu Hamil (Depomil), lalu sisanya tinggal dibayarkan setelah lahiran. Budget total di kisaran Rp 17 juta untuk kelas 3. Dapat bantuan dari kantor sebesar Rp 5 juta. Jadi lumayan ketolong juga karena kami tinggal membayar sebesar Rp 12 juta. Oke deh, biar lebih detailnya aku ceritain dari beberapa hari sebelum operasinya aja ya. 



Seminggu sebelum Operasi
(Persiapan nglengkapin baju bayi dan pasang AC)

Baru sempet kepikiran buat nglengkapin beberapa barang bayi karena lungsuran dari kakak udah rada bulukan semisal celana panjang, sarung tangan/kaki bayi, dan set baju untuk pulang dari RS. Lainnya, paling beli kaos dalemnya kakak yang uda mulai kesempitan. Juga beberapa kaos buat dipake sehari-hari untuk umur-umur setahun. Waktu itu aku belanjanya di deket-deket rumah aja karena uda ga ngejar waktu klo beli di mol-mol.


Ada acara ganti AC segala karena AC yang lama uda mulai ga dingin (saking tuanya bawaan dari pemilik rumah yang lama), juga nambahi satu lagi buat dipasang di kamar sebelah). Mikirku klo pas adek ama kakak ga bisa bobok lantaran yang satu nangis lalu yang satunya ikut kebangun dan nangis pula, maka untuk sementara bisa dioper ke kamar sebelah, jadi biar bisa bobok dua-duanya. Ya walaupun lumayan rempong juga sih karena ada acara mbobok-mbobok tembok segala buat naruh pipa yang disambungkan ke kamar mandi. Tapi abis itu alhamdulilah uda beres, ga ada drama kamar lejek lagi akibat AC yang terkondensasi.

Tanggal 31 Desember 2019
(Minta Tolong Uti dan Kakung Buat Jagain si Kakak Selama Aku Lahiran)

Uti dan kakung uda tiba di Bekasi (tempat kakak), tapi ada acara nginap dulu semalam di sananya. Siangnya, baru diantarlah ke rumahku buat bantuin jaga Acyiq selama aku tinggal ngurus lahiran. Di sini aku mentraining uti terlebih dahulu, gimana jadwal maemnya Acyiq, jadwal boboknya Acyiq, jadwal mandiin Acyiq, bikin susu, nyebokin, ngajak main, dll supaya pas ditinggal ke RS bakal aman terkendali. Pas bagian ini, aku lumayan baper juga sih, karena kan selama ini ga pernah pisah ama anak alias 24 jem nemplok terus ama emaknya. Giliran mau taktinggal lahiran yang mana biasanya pemulihannya makan waktu 4-5 hari, kok  ya jadi aku yang kepikiran. Termelow yellow juga diriku waktu besokannya uda harus nginep di RS.

Tanggal 1 Januari 2019
(Tahun Baruan di Rumah Sakit Booook !!)

Baru sempet natain barang yang musti dibawa ke RS (patokannya aku pake postinganku yang ini yes), walaupun pas mau masukin barang bapaknya, deseu rada ngeyel ga mau dibawain banyak-banyak. Mikirnya ntar paling juga bisa pulang lagi klo misal ada yang ketinggalan. Kata dia ribet klo bawa tas yang gede-gede Mosok yo nyampe 3 tas. Cukuplah barangku aja yang banyak. Barang Papa mah bisa diambil kapan aja. Padahal mikirku, klo bolak-balik ke rumah bukannya justru tambah rempong di akunya ya klo musti ada tanda tangan apa. Terus apa  malah ga jadi klayu si Acyiqnya klo Papanya bolak-balik bolak-balik mulu. Ntar klo dianya pingin ikut gemana. Kan tambah repot Maliiih, hahahha, tapi yaudahlahya emang laki mah suka gitu. Suka males bawa banyak-banyak--even cuma baju ganti atau alas tidur, hadeeew.


Sempet-sempetnya ngidam salak di penghujung mau lahiran ahhahaha

Sorenya belanja stok makanan dulu biar selama aku tinggal di RS, uti tinggal masak apa yang uda aku simpenin di kulkas. Pas beli sayur, ngedadak aku jadi ngidam pengen salak. Secara selama 9 bulan hamil si adek, emang bawaannya pengen nggayemin salak. Beneran. Cemilannya tu tiap minggu pasti SALAK. Klo pas hamil Acyiq kan aku makannya manggaaaa mulu. Nah klo yang ini justru salak...dasar Mama Mbul turunan codot kali ye, jadi sukanya buah-buahan, haha. Padahal mah uda jelas abis magrib musti ke RS buat CTG yang mana setelahnya disuruh puasa. Ini sempet-sempetnya  malah masih pengen makan salak, hahaha. 

Kelar dari pasar masih harus mampir ke Oseng Mercon Ibu Menik dulu buat beli makan malam orang rumah. Belinya lauk bebek mercon, ayam, dan juga gudeg, yang sekiranya pas buat 3 orang (uti, kakung, dan tante anis adek gw).

Pulang dari belanja, Buleknya Tamas malah mampir bertamu agak lamaan. Memang rumah Bulek ini deketan ama rumahku, jadi sering nyamper. Ya ceritanya beliau emang pengen silaturahim dulu ama nyokap bokap gw yang baru dateng dari kampung, tapi hal tersebut malah bikin gw rada-rada kemrungsung. Coz tadinya mau nglemesin pikiran biar bisa nyiapin apa aja yang mau dibawa. E ini karena tamunya agak lamaan, jadi aku ngeblank mau bawa apa aja. Serasa kayak belom masukin apa gitu, tapi lupa. Yaudahlah diinget-inget sambil jalan bae.

Terus, kelar magrib, perut ngedadak mules pend boker meski tingkat kemulesannya masih rada angot-angotan. Mulesnya itu antara mules tegang atau mules panggilan alam, aku ga tau. Soalnya tangan ampe yang jadi dingin dan gemeteran.


Akhirnya beli salak dulu buat stok orang rumah

Kesempatan pacalan deui, belanja stok makanan selama kami tinggal lahiran, sementara kaka titipin uti dulu


Ba'da Isya, pamit kesemuanya minta doa restu supaya eyke dilancarkan dalam hal melahirkan keesokan harinya. Ke RS-nya ama Pak Su doang. Ini emang aku atur begini supaya uti dan kakung fokus aja jagain Acyiq di rumah. Ntar ke sananya pas bayi pulang dari RS aja.


Hari ke-1 di RS
(Nginep buat Persiapan CTG)

Berangkat ke RS Hermina Tangerang sekitar jam 7 malam. Ya kira-kira sehabis sholat Isya, sambil di jalanan nyemilin salak. Padahal aslinya dalam hati kutegang banget anjiiir.

Tiba di Hermina, e la kok sepi amat yak suasana... Soalnya emang waktu itu pas hari libur nasional tahun baru, jadi ya sepi banget. 

Di resepsionis juga baru ketemu petugasnya setelah nunggu beberapa saat. Abis itu, Pak Su mastiin kamar rawatnya bisa dipake kapan juga beresin segala macam administrasi. 

Jam 9-an masuk ruang CTG setelah sebelumnya dipasang infus. Proses mencari nadinya alhamdulilah pinter. Tangan ga sakit sama sekali, meski aku sampe merem-merem melek saking takutnya waktu ngeliat jarum suntik. Sementara itu suami tinggal nunggu di luar sambil cari makan dan air mineral di Alfa depan.

CTG berlangsung selama kurang lebih 1,5 jam dengan hasil yang cukup bagus. Jadi setelahnya aku bisa dioper ke kamar rawat. Namun sebelumnya petugas rumah sakit memberiku makan terakhir sebelum puasa jam 12 malam untuk persiapan SC besokannya. Makanannya nasi goreng plus telor ceplok yang rasanya khas bikinan RS, hehehe....

Jam 10-an, aku uda bisa istirahat di kamar pasien. Dapet kamar kelas 2 padahal daftarnya kelas 3. Alhamdulilah, rejeki debay buat naik kelas tapi tetep dengan biaya kelas 3, heheheh. 

Untuk kamar kelas 2 ini, sekamarnya terdiri dari 3 bed pasien yang masing-masing ditutup dengan tirai. Kebetulan malam itu kamar keisi semua, namun yang mau lahiran baru aku aja. Yang lain casenya beda-beda. Ada yang nginep karena flek. Ada yang nginep pasca terjadi benturan waktu papasan sama mobil, dll. Jadi dari balik tirai, kadang secara ga sengaja dengar percakapan-percakapan di bed sebelah, gimana nyeritain kronologi mereka sampai akhirnya bisa  opname di RS #huh dasar kepo amat yak gw. Ya abis ngobrolnya pada kenceng-kenceng semua sih, jadi kan mau ga mau kedengeran. Ya walaupun abis itu aku paksa-paksain juga buat merem. Biar besokannya badan fit pas dioperasi.


2 Januari 2019
(LAHIRAN TIMEEEEE !!!!)

Hari ke-2 di RS
(Operasinya Cepet, Pemulihannya yang Jauh Lebih Sakit dibandingkan dengan SC yang Pertama. HB Rendah, tapi Setelah Banyak Istirahat Uda Disuruh Latihan Miring Kanan-Kiri)

Jam 6-an bangun tidur dan banyakin pipis dulu.

Jam 7 pagi, bidan jaga dateng. Kali ini beliau bawa alat-alat untuk mencukur rambut di sekitar area Miss V supaya bersih pada saat dioperasi.

Jam 8 pagi aku dioper ke ruang sebelom operasi dengan diiringi doa terlebih dahulu bareng Pak Su dengan harapan semua lancar jaya, sehat selamat tanpa kurang suatu apapun. 

Abis itu, aku disuruh pakai baju operasi yang modelnya tinggal ditali bagian samping. Seluruh aksesoris yang menempel di tubuh ditanggalkan satu persatu termasuk underwear dan juga cincin kawin. Untung cincin kawinnya uda aku simpen sejak sebelom berangkat ke RS. Jadi ga kuatir bakal ketriwal.

Beberapa jam kemudian, aku menunggu bareng beberapa pasien lainnya yang juga mau operasi di sebuah ruangan yang berdekatan dengan ruangan untuk berganti baju. Casenya pada beda-beda sih. Ada yang operasi karena cancer, ada yang operasi karena SC, dll.  Dalam hati aku nerkata : "Banyak juga ya yang operasi hari ini". Termasuknya yang SC---dimana ada sekitaran 4 orang selain diriku yang tampak berjajar dengan perut menggendut namun setelah ditelusuri ternyata beda-beda di umur kehamilan dan juga dokter yang menangani. Ada yang di uk lebih dari 40 week sampai babynya kegedean di dalam, ada yang uk 36 week karena ketuban uda hampir habis, ada yang tensi tinggi, dll. Jadi berasa banyak temennya kan gw heheh !

Setelah penantian panjang, karena jadwalnya mundur, akhirnya tiba giliranku untuk menuju ke ruang operasi. Beberapa perawat pria membantuku untuk oper dari satu kereta dorong ke kereta dorong lainnya dan selanjutnya naik ke meja operasi. Alat-alat kemudian disiapkan. Beberapa kali perawat mengatur alat tensi dan rekam jantung serta memastikan apakah tensiku oke atau ga.

Tak berapa lama kemudian, dokter anestesi datang. Dua orang perawat pria yang tadi masih sibuk membantu menyiapkan apa yang sekiranya bakal diperlukan. Dokter kemudian mendekat dan tampak mengajakku ngobrol seperti biasa untuk sekedar menghilangkan suasana tegang. 

Sembari mengatur segala jenis peralatan anestesi yang uda disiapkan, dokter bertanya ini kehamilan yang keberapa, sebelumnya pernah operasi atau ga, sampai profesiku saat ini apa. Ya ngobrol-ngobrol biasa gitu lah sampai kayak ga kerasa klo ini perut uda mau dibedah ahahaha. Kata aku : "Sakit ga dok suntik tulang  belakang ?" Dia bilang sih ga. Cuma kayak digigit semut biasa kok. Wah bener niiiih, kok yang pertama senud-senud ya?

Abis itu disuntik beneran di tulang belakang (yang kali ini ga terasa sakit sama sekali kayak pas di kehamilan selanjutnya). Prosesnya nunduk dengan cara memeluk bantal dan begitu disuntikkan cuma kerasa seperti digigit semut biasa. Beberapa saat kemudian, muncullah efek kebas pada area perut bagian bawah.

Setelah dipasang alat-alat, tiba-tiba nafas kayak sesek banget. Lalu muntah beberapa kali karena saking mualnya. Perut kerasa berat banget. Kata dokternya ga pa pa dimuntahih aja, jangan sampai dipaksakan. Perawat pun menyodorkan sebuah kantong kresek buat menampung muntahanku. Dan setelah tensiku dicek. Ternyata drop, juga pas dilihat rekam medik terakhir, HB ku memang di bawah standar. Namun setelah dipasang alat bantu pernapasan, perlahan-lahan nafasku kembali normal.

Setelah itu, dokter kandungan dan asistennya datang. Dokter Iwan Darmawan alias obgyn yang menanganiku dari awal juga dokter perempuan satu lagi yang pake jilbab. Dua-duanya ramah. Diriku diajak ngobrol seperti biasa, sembari dari balik tirai ijo-ijo itu sebenarnya proses pembedahan udah mulai dikerjakan. Klo ga salah inget, bayangan proses pembedahan itu lumayan kepantul juga sih dari arah lampu yang ada di atas meja tindakan operasi. Tapi untunglah, kepantulnya ga gitu jelas, paling cuma kepantul bagian merah-merahnya doang yang kayaknya bagian darah ahhahaha. Tapi untunglah ga sakit sama sekali. Ga kerasa ya booook lebih tepatnya. Lha wong dibius lokal. Jadi ya cuma kayak ditarik-tarik ama digoyang-goyang aja badannya.

Ga berapa lama kemudian, proses pengeluaran bayi dilakukan. Satu orang dokter kemudian datang ikut membantu mendorong dari arah perut bagian atas supaya bayinya bisa segera keluar. Diiringi dengan aba-aba dari dua orang dokter lainnya, satu dua tiga....satu dua tiga perut akhirnys setelah itu terdengar bunyi "Oweeeek oweeeekkk !" Kenceng banget, si Dedek sukses dikeluarkan bersamaan dengan tangisnya yang pecah. Jenis kelaminnya cowok. Endut menggemaskan. Beratnya 3,57 kg, panjang 50 cm. Alhamdulilah, semuanya sehat, normal, tanpa kurang suatu apapun. 

Bayi kemudian ditangani oleh dokter anak untuk dibersihkan dan dioper ke bapaknya agar segera  diadzanin.


Yeayyyy !!! Alhamdulilah dedek bayi cowok nomer 2 lahir dengan BB : 3,57 kg, panjang 50 cm

Antara tegang dan upaya menghilangkan ketegangan, ambil foto dulu buat kenang-kenangan waktu hamil si adek
5 Hari di RS penyesuaian dengan bayi baru lagi

Setelah bayi dioper ke ruangan lain, tinggal luka sayatan yang kemudian dikerjakan oleh tim dokter. Dikerjainnya sambil ngobrol biasa aja jadi ga tegang sama sekali, tau-tau rampung. Dari sini aku uda mulai merasakan kantuk yang luar biasa dan iseng bertanya kepada dokter apakah aku uda boleh tidur. Kata dokter sih ga pa pa tidur aja, kan emang efek biusnya bikin ngantuk. 

Setengan membuka mata, tau-tau operasinya uda selesai. Dan aku dipindahkan ke bangsal lain sembari menunggu boleh pindah ke kamar inap. Di bagian ini berangsur-angsur pengaruh anestesi mulai terasa. Klo di pasien lain biasanya dingin sampe yang ke taraf menggigil. Tapi klo di aku ternyata gatel-gatel di seluruh tubuh. Pak Su kemudian dateng sembari membawa pulang ari-arinya untuk dibersihkan dan dikubur.

Jam 1 siang, uda stay di kamar inap. Tapi masih harus nunggu nyampe jam 2 siang baru boleh makan lagi. Di sini, efek biusnya perlahan-lahan uda mulai ilang dan jadi kerasa perih pada bagian luka sayatan yang telah diberi perban. Untuk mengatasi rasa nyeri yang semakin menghebat, akhirnya minta dipasang pereda nyeri tambahan selain yang bentuknya koyo seperti yang uda aku dapatkan pas kehamilan sebelumnya. Nah pereda nyeri tambahannya ini modelnya kayak diinfus gitu namun katanya dosis tinggi jadi butuh tanda tangan wali dan masih kudu ngrogoh biaya tambahan lagi. Ya walaupun efek kantuk dan pusing-nya masih kerasa sih. Tapi yda mulai tipis-tipis. 

Abis istirahat lumayan lama, sorenya uda disuruh latihan miring kanan miring kiri. Walau rasanya ngalamat amsyooong atid aneeeth.

Darah nifas juga masih banyak banget, nyampe nembus-nembus sprai. Posisi juga masi pake baju op soalnya kateter belom boleh dilepas. Uda gitu area bawah cuma dipakein pembalut aja. Belom boleh pake underwear kyaaaaaaaa....risih beud saia.

Pas jam besuk habis, bayi selalu dibawa ke kamar untuk latihan nyusu lagi dengan kondisi puting yang nda rata dan menyebabkan bayi kesusahan melekat, hahahahha (khatam banget rasanya ditangisin kejer). Ya, walaupun ASI sama sekali belom keluar. Payudara juga belom mengkel bener. Sehingga malamnya Pak Su berinisiatif buat ngasi pijitan pake baby oil. Bayangin aja, semalaman beliau massagein aku dengan telaten karena berasa kayak kejar-kejaran waktu antara nglatih bayi pas disodorin tete biar ga bingung puting ama gimana caranya supaya ASI bisa cepet keluar.... Tapi abis dipijit, eh ndilalah malah besokannya bengkak parah dan bayi ngamuk ketika disodorin PD yang bentuknya keras.


Hari ke-3 di RS
(Masih Nyeri, tapi uda Disuruh Latihan Duduk dan Jalan, uda Boleh BAK di Kamar Mandi)

Hari ke-3 di RS, uda mulai disuruh latihan duduk, berdiri, dan berjalan. Ya step by step sih dengan cara negakin senderan dipan perlahan-lahan dimulai dari kemiringan 45 derajat sampai tegak 90 derajat. Kateter juga uda dilepas. Jadi klo mau pipis uda boleh masuk ke kamar mandi tuh walaupun mandi baru diperbolehkan 1 minggu kemudian. Ternyata  di sini tu aku ngerasa emang beda ya antara SC yang ini ama pas jamannya kakak dulu. Klo dulu kan hari ke-2 uda boleh keramas karena uda dipakein perban kedap air. Tapi klo yang ini treatmentnya beda lagi. Jelas kudu ati-ati banget buat meminimalisir infeksi. Jadi boleh mandinya itu klo uda kering bener yaitu 1 minggu kemudian. 

Nah, pada saat ke kamar mandi itu, aku selalu minta tulung dituntun Pak Su karena jalan aja masih oleng. Masih kek nene nene style wakakkaka... takut ngglimpang klo ga dituntun gitu. Secara darah nifas masih banter-banternya. Uda gitu pas posisi duduk di toiletnya kadang masih berasa mak nggiyeng, pusing banget. Terus balik ke tempat tidur juga penuh perjuangan banget nahan nyerinya. 


My baby boy...

Kudu rutin makan biar ASI cepet keluar dan ga stress nungguin PD ga bengkak lagi


Sekalian belanja buah bit karena kontrol terakhir sampai jelang operasi, HB  ku rendah, jadi disuruh banyak minum jus bit

Di hari ini nyusuin langsung (direct breastfeeding) masih menjadi PR besarku. Dan PD semakin membengkak nyeri bukan main. Sempet dibantu pake pompa yang aku bawa dari rumah tapi beneran belum bisa kebuka saluran susunya. Jadi kudu panggil bidan laktasi buat mijitin sampai salurannya ga tersumbat lagi.

Hari ke-4 di RS
(ASI Belom keluar, Payudara uda Makin Bengkak)

Karena ASI belom keluar sama sekali padahal uda lebih dari 48 jam, akhirnya aku dan pak su sepakat ttd buat kasi sufor dulu biar bayi ga kuning. Sementara itu aku masih riweh mau ngeluarin susu di payudara yang uda terlanjur bengkak dengan berbagai cara dan kejar-kejaran waktu biar ga tambah mrengkel.

Buat mengatasi rasa stress karena belom sukses ngosongin payudara dan ndilalah belom keluar juga isinya, akhirnya aku berusaha tetep tertib makan dan minum semua menu yang uda disiapin RS. Menunya kebetulan enak-enak sih. Mulai dari awal-awal kelar operasi masih yang bubur lembek, lalu hari-hari selanjutnya uda mulai bervariasi di bab sayur, lauk, buah dan juga snackmya. Semua ini rela aku abisin demi cepet ngumpulnya air susu buat diminumin ke si kecil.

Oh ya, di hari ke-4 ini sempet tetiba mewek tanpa sebab abis nanyain Acyiq di rumah lagi apa, uda mam apa blom ke utinya. Iya mewek banget abis dikirimin foto pula lewat wa, dan seketika itu juga kangen yang teramat sangat. Gini  nih ternyata klo uda jadi orang tua ya. Palagi orang tua yang anaknya lebih dari satu. Rasanya suka mellow takut ga bisa  berlaku adil huhuhu...


"Menu Makan Rumah Sakitnya 
Enak-Enak....
Nyuuum !!!"


Nasi putih, sayur oyong kuah, opor ayam, capcay, pisang, air mineral

Nasi putih, semur daging, sop telur puyuh, tumis brokoli wortel, semangka, air mineral

Sorenya, dokter anak visit ngasih hasil test si bayi. Katanya semua bagus. Tinggal nunggu visit dokter kandungan besokannya, baru boleh dinyatakan pulang.

Hari ke-5 di RS
(Sorenya uda Boleh Pulang, dapet paket oleh-oleh setas gede dari RS)

Masi berjuang nanganin payudara yang bengkak. Kali ini dengan dibantu suster alhamdulilah rada kempesan dan uda mulai keluar ASI-nya. Tapi abis ditinggal beberapa menit, uda bengkak lagi nyampe yang diriku jadi meriang dan puting keras banget--bikin bayi menolak nyusu. Walhasil kejar-kejaran sambil dipompa juga biar ga terlanjur keras, dan ada stok buat diminum bayi per 2-3 jam. 

Sorenya setelah dicheck rahim dan luka operasinya dalam kondisi oke, dari situ kami uda diperbolehkan pulang oleh dokter kandungan. 

Oh ya, pulangnya itu kami dihadiahi satu tas gede berisi paket : Sleek, popok sweety gold ukuran newborn, dan cusson loh sama RS-nya. Seneng banget deh. Lumayan kan buat ngehemat pos sabun, detergen bayi, dan stok popok newbornnya. 

Oke segitu dulu update postingan kali ini. Walaupun nyeri sesar yang kedua jauh lebih sakit, tapi buatku tetep ga bikin kapok buat hamil lagi, hehehhehe... Cukup emejing juga karena gw yang dulunya kaku sama anak kecil tapi pas uda punya anak sendiri, ngedadak jadi suka bayi-bayi, hihihi... 

Yawis, besok aku bakal nulis riweuhnya acara aqiqah anak lanang ya. Tetep pantengin terus blog ini. Yudadabubaaaay !!!



B.e.r.s.a.m.b.u.n.g



28 komentar:

  1. Nitaaaa, selamat yaaa. Udah 2 aja, hehehe. Alhamdulillah ada cewek dan cowok.
    Hebat kamu, udah ngeblog lagi. Aku abis lairan sampai sekarang masih males bgt ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaaaa baru tau kabar baik mb pit baru lairan, seneng banget aku dengernya, congraaats mb pit, gpp mb priortasin dedek bayi dulu ^____^

      Ngeblog mah seluangnya aja hihi

      Hapus
  2. aku ngiluuuuu nit :D.inget pas cesar kedua. itu memaaaang yaaaa sesudahnya lbh sakit. aku ampe nangis pas udh bisa pulang ke rumah, tp tiap bangun tempat tidur susahnya ga ketulungan saking sakitnya. padahl yg pertama ga segitu banget.

    Kebalikan ama kamu sih, aku kapok ga mau lagi hahahahaha.. makanya abis cesar, masih di ruang ops lgs pasang spiral aku. mumpung bius msh ada :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang mb yang kedua berasa kek disayat sayat gitu ahahhahaa

      Tapi gmn dong ku blom kapok ham hahhaha

      Tapi sementara aku jg pasang iud dulu biar ngegedein yg 2 ini sik

      Hapus
  3. 14 bulan umur kakak brarti ya pas adik nya lahir? hihihi.. setrong kamu mbak.. sehat selalu ya buat kalia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb 14 bulan hihihi

      Makasi dah mampir berkunjung mb ^______^

      Hapus
  4. Nitaaa aku ngilu bacanya, sampe setengah doang nih ga kuat. huhuuu padahal blm pernah melahirkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus kuat jeung inay, ntar klo uda masanya kayk gini berasa ga ada apa apanya hahahha

      Hapus
  5. Kayaknya lebih simple lahiran anak ayam atau sapi yah ? wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah,iya juga ya, tinggal brojol dewek

      Hapus
  6. Selamat yaaa... Meskipun telat😁😂

    Lengkap sudah ya, cewek-cowok.. Senengnyaa....

    Emang kalau operasi sc gak boleh tidur ya? Kok harus nanya dulu ke dokternya?

    Dan operasi sc setauku kan yg dibelek perut ya? Emang ada hubungannya dengan rambut di miss V?

    Dulu aku jg hampir sc. Udah tandatangan segala... Miss V Udah dicukur, udah pk baju ijo... Eh akhirnya kata dokter bisa normal ini... Ya alhamdulillah😁

    Nggak ada persiapan sama sekali krn kelahiran maju 2 bulan dr perkiraan😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matursuwun mb rit

      Iseng aja sih hahahha

      O klo itu aku kurang tau, manut aja prosedur nya gimana #tip3 pasien yg ga ngeyel
      Klo aku emang orangnya nyante banget ahhahaha
      Mau sc atau normal, udah alhamdulilah banget dikasih hamil, perkara nglahirin mah apa aja hayuk, yang penting membesarkan n mendidiknya yang jauh lebih pe er

      Paling sc ya itu bujetnya lebihbmahal, soalnya aku ga ambil bpjs

      Hapus
  7. wah nit, beruntung ya dapet kamar kelas 2, padahal harusnya kelas 3. jadi teringat waktu lahiran dulu. aku juga gitu nit, harusnya aku ada di kamar kelas 2, eh, alhamdulillah malah dapet kelas 1. rezeki anak bayik. hehehe..

    kata orang2 suntik di tulang punggung itu sakit banget ya nit? tapi Alhamdulillah, waktu lahiran kemaren aku juga gak ngerasain sakit sama sekali pas disuntik di tulang punggung.

    oya, waktu itu aku juga kayak kamu tuh pas di ruang operasi mendadak sesek napas dan menggigil, sampai dibantu pakai oksigen juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas si kakak, aku jg gitu ti, daftar kelas 3 dptnya kelas 1, nah si adek ini yg dapet kelas 2

      Pas disuntik nda sakit, na setelah beberapa bulan kemudian sedap vetul ini mrengkel mrengkelnya wkk

      Iya ti, pas muntah muntah itu aduh kupikir aku bakal pingsan saking udara susah bgt ngirupnya

      Hapus
  8. Baca artikel ini ngilu mbayangin operasinya, selamat ya mbak atas kelahiran adek bayi dan selamat ngeblog lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin tengkyu mas aris
      Siyaaap meramaikan blog kembali

      Assshyiaaap

      Hapus
  9. Duh sabar ya kakak nita sayang... semoga lekas pulih... dan sehat m2 lagi.. emang katanya sc pemulihan luar biasa sakitnya.. pokonya sabar ya say semoga lekas sehat kembali.. dan welcome to baby boy nya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda 3 bulan yg lalu kak vik heheheh

      Makasi tanteu vika syantik

      Hapus
  10. wah ikut bahagia atas kelahiran si kecil. Mbak katanya setelah CS anak kedua lebih sakit dari anak pertama benar ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mb fika, makanya aku minta pereda nyerinya doble hihihi

      Hapus
  11. Alhamdulillah, Dedek bayinya lahir dengan selamat.
    Btw, jadi penasaran, koq treatment lahiran pertama ma kedua berbeda, padahal sama2 SC? Tergantung paketannya ya?
    Eeheemm, jadiii, setelah ini mau langsung punya baby lagi ya Mama Mbul?hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha ntar mb di, ada jedanya, atid sc deket deket tuh hahahahah

      Hapus
  12. btw total biaya yg di keluarkan brp untuk kelas 3.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di artikel uda disebutkan 17 juta tapi karena ngambil depomil sejak uk 32 week dapet caseback pas pulangnya 750 ribu

      Hapus
    2. itu udh bersih ya mba ada tmbhn biaya lg gak? aku jg rncana SC di hermina sihh

      Hapus
    3. Iya mb uda bersih, uda dgn obat obatan dan semuanya ^_^

      Hapus
  13. Ya ampoonnn mama Embulll, saya kok baru baca postingan ini yak.

    Di postingan awal-awal, saya jadi kayak balik ke suasana 2tahun lalu, waktu mau sesar terencana, semua hampir sama, udah direncanakan sejak jauh-jauh hari.

    Sayangnya saya gak ada keluarga yang bisa bantuin, jadinya angkut semua sak anak-anaknya di RS, jadi kudu ambil kamar VIP biar si sulung bisa nginap di sana.

    Trus pas sampai di RS udah beda ceritanya.

    Saya semua udah dipersiapkan termasuk cukur mencukur, jadi ga ada lagi adegan cukur mencukur wakakakak, pengalaman lahiran pertama malu banget dicukur ama suster.
    Trus saya dipasang infus menjelang operasi sih, jadi gak down duluan.

    Kayaknya kateter dan infus itu beneran nyumbang psikolog orang jadi down duluan, ketambahan HB rendah gitu.

    Kalau saya malah Alhamdulillah lahiran sesar kedua jauh lebih manusiawi, gak terasa sakit menderita kayak mau mati macam lahiran sesar pertama dulu.

    Dan hanya sekitar 24 jam, infus dan kateter dibuka, udah diminta pakai CD, langsung saya berasa dapat kekuatan ekstra setelah bebas berjalan ga diribetin ama kateter dan infus.

    Beda banget ama sesar pertama yang pakai kateter, infus dan oksigen sampia 3 hari saking lebaynya hahahaha

    Tapi over all, Alhamdulillah udah terlewati ya, jadi kenangan yang indah buat dikenang, selamat mama mbul, meski telat banget wakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akoooh sebenernya dari rumah uda cukur mencyukur mb rey, tapiih ada area yg syusah dicukur ndiri haha
      Emang pasca sc tuh ga enakeunnya pake kateter, senud2 euy

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...