Kamis, 20 Februari 2020

Pengalaman Makan di Bebek Sambel Gledeg Galeong


Review Bebek Sambel Gledeg Galeong Ibu Siti Nurkhotimah

Perasaan ni admin posting bebek muluk dah. Pantasan makin hari makin kek bebek, terutama pas lagi mayun alias bimolih, bibir monyong lima milih #hiyahiyahiya...

Sabtu kemarian uda rekor banget seharian ga kemana-mana. Tapi begitu menuju sore kok pingin nglayap aja yak ? Biasalah pasangan muda anak baru 2. Ya klo weekend pinginnya kemana gitu. Biar anak dapet udara bebas. Yah, emaknya juga sih yang pend halan-halan,...tapi ga deng, paling cuma makan bebek di tempat biasa. Biasalah Sabtu Minggu prei masak. Prei terus bukane Andah masake ya Mbul, hohoho....#oooops


Kali ini aku akan bercerita tentang pengalaman makan di Bebek Sambel Gledeg Galeong kepunyaan Ibu Siti Nurkhotimah. Tempat makan ini berlokasi di Jl Galeong No. 9B, Margasari, Karawaci, Kota Tangerang. Ada juga sih yang deket-deket area kantor Walikota, lebih tepatnya dekat sentra kuliner Laksa. Tapi aku belum pernah makan yang di sana. Baru sering bulak-baliknya yang di Margasari ini sih, terutama pas hamil anak pertama, tapi selebihnya pesan via go food juga bisa.

Bebek Sambel Gledeg Galeong identik dengan rumah makan sunda yang konsepnya saung-saung lesehan. Menunya ada ikan-ikanan, ayam-ayaman, bebek, tahu tempe, sayur khas Sunda, lalap, dsb. Pokoknya lengkap.

Waktu itu kami pesan 2 porsi nasi, 1 porsi pecak ikan, 1 bebek goreng, 2 lenjer pete goreng, dan 2 es teh tawar. Sambalnya uda tersedia di atas meja. Jadi bisa diambil sesuka hati. Masing-masing terdiri dari 2 jenis sambal yaitu sambal ijo yang tidak terlalu pedas dan sambal merah yang pedasnya warrrrbiasaah. Menunya ini bisa dipilih sendiri lho sebelum dimasak oleh juru masaknya. Jadi bisa milih yang sekiranya ukurannya gede, hahaha...

Kurang lebih 15 menit diproses, pertamanya seperti biasa disediakan snack otak-otak dan sambal kacangnya yang kena charge lagi jika kita memakannya. Nah, karena kami uda laper banget, makanya keberadaan otak-oktak ini amat sangat datang di saat yang tepat. Otak-otaknya menul-menul dan endeus banget pas dicocolin sambal kacangnya. Serasa bikin pend nyolek dan nyolek terooos... Kedua, 2 gelas es teh tawar yang giliran datang. Habis itu baru deh pecak ikan, bebek goreng, dan petenya yang datang.

Satu-satu dulu deh ya reviewnya. Pecak ikannya itu aku lupa deh antara ikan mas atau ikan apa. Beneran lupa plus ga ngematin. Tau-tau uda ludes aja dimakan Pak Suami, hahaha... Ya kalau rasanya sendiri mirip-mirip garang asem sih. Untuk kuahnya ada rasa asem, pedes, dan sensasi jahenya juga. Cuma bedanya kalau garang asem pake ayam, ini pake ikan. Walaupun untuk kunjungan kali ini ikannya rada beda dengan kunjungan sebelumnya. Yaitu ikannya ndadak digoreng tepung dulu. Padahal sebelumnya sih ikannya digoreng langsung baru disirem kuah pecaknya. Ya, it's okelah, toh itu pesenan Pak Suami, dan rasanya masih aman. Hehe..

Kedua, bebek gorengnya. Bebeknya dapet yang bagian dada. Digorengnya model garingan gitu. Kulitnya masih dapet sih alhamdulilah. Tapi emang banyakan dagingnya sih. Paling pas makannya itu sambil dicoelin entah itu sama sambel ijo ataupun sambel merahnya. Plus jangan lupa ama lalap ketimun, kemangi, atau selada. Begh dijamin rasanya mangstaaaaab !



















Ketiga, pete goreng. Naini nih yang bikin demen. Petenya kali ini dapet yang gede-gede booook. Rasanya manis pula. Jadi terenaknya menurutku ya petenya ini. Kalau dicocolin ke nasi, campur lauk, plus sambel, ughhhh maknyus tenan... klethuk-klethuk gitu deh hahahha#sawry lebey.

Oh ya, fasilitas tempat makannya sendiri terdapat, lahan parkir, mushola, dan toilet. Untuk saungnya ada yang jadi satu dengan area untuk memasak ada pula yang terpisah. Lebih pewe yang terpisah sih soalnya lebih luas.

Nah, untuk harganya sendiri uda aku jembrengin di foto berikut yes, silakan dizoom in zoom out sendiri. Ya ratenya sih 2 kepala di bawah Rp 100 ribu bisa lah #Gustyanita Pratiwi review.


"Bebek Sambel Gledeg Galeong Ibu Siti Nurkhotimah"
Jl. Galeong No.9B, Margasari, Kec. Karawaci, Kota Tangerang, Banten  
Buka : Setiap Hari 
Jam : 10.00–00.00 WIB

10 komentar:

  1. Yang jelas makan bebek goreng terasa lebih gurih daripada makan ayam goreng. Khasiatnya pun bagus untuk menambah zat besi dan mengandung vitamin B. Tapi juga jangan sering-sering, ada yang berpendapat mengandung kolesterol dan memicu diabetes. Nice info

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke pak, trims atas tambahan wawasan informasinya ^^

      Hapus
  2. BEBEL TEROOOSSSSS hahahahaha.
    Sambalnya menggoda banget Mbul, dirimu pinter aja pamer bikin ngiler hahahaha.

    Saya udah jarang sih makan bebek, lebih milih ayam, meski di gorengnya ya di minyak yang sama hahaha.
    Suami dan anak-anak tuh yang suka banget ama bebek, apalagi sambalnya kayak gini, bikin ngileerrrr

    Kalau pete, jujur saya jarang sih makannya, pernah makan dan enak, cuman karena jarang, jadi nggak selalu saya cari.
    Kalau ada ya di makan, kalau enggak ya udin cuek aja.

    Sama kayak kerupuk, sejak kecil jarang makan nasi sama kerupuk, jadi bukanlah sesuatu yang wajib.
    Beda ama pak suami, sejak kecil makan nasi ada kerupuknya, rempong banget mau makan kudu beli kerupuk, terus belinya se kresek dan cuman dia yang makan, terus melempem hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaka iya ka rey, rasanya kalau ketemu bebek tuh bawaannya pend ngemil aja (((ngemil mbooolll hahhah)))

      Wakakak kocag juga ya tiap makan kudu nyari kerupuk, agak rempong kalau pas kerupuknya ga ada stok, palagi krupuk putih yang biasa pake kaleng, susah nyari hihi
      Klo krupuk udang ga terlalu suka euy, enakan krupuk putih bunder

      Hapus
  3. wah lihatt fotonya ada pete dan sambelnya itu enak banget! asilkahh.. tapi penyajian ikan yg ada kuahnya kurang bagus ya, harusnya pakai mangkok kaca gitu ga pakai kertas minyak hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya petenya kebetulan dapat yang pete tua, jd bijinya gede2 padet n banysk, rasanya manis pula, maknyus pokoknya
      Oooo...mungkin karena pkenya piring bambu yg motofnya bolong2 jadi biar kuahnya nda netes dipakein kertas minyak huehe

      Hapus
  4. Selalu dibuat lapar kalau buka blognya mba Nita 😂

    Kali ini jadi kepingin coba ikannya, kelihatan enaaaak hahaha. Saya lemah kalau sama makanan enak, bahkan difoto doang bisa buat saya 'ngiler' seharian. By the way, di KR justru agak susah cari makanan dengan material bebek. Entah kenapa 😑

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhihihi, ayok mb eno, update ugha makanan khas koreanya, akupnasaran ama streetfoodnya korea ama makanan korea yang kayaknha klo liat di film full merah merah kek pedeus gitu

      Hapus
  5. Tembuuulll, aku malah auto fokus sama petenya lhooo... Dulu aku ngga suka pete. Tapi gara-gara adikku bawa pete dari Purworejo ke Solo (di Purworejo kan murce yaa.. semurah-murahnya pete di Solo, harganya masih 2x lipat dari Purworejo deh), trus dia goreng macam yang ada di foto, trus maem ayam goreng, sambel, pake lalap timun sama pete dikrewus-krewus kayak gitu kok aku njuk pengen. Begitu nyoba, Ya Allah, ternyata nikmat banget... Besoknya aku ketagihan dong, haha... Bahaya nih tapi.. Bahaya bisa nambah berat badan karena maemnya jadi lahap melulu.. Helllppp...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahha mb rin dikau pecinta pete ugha, toast atulah, bahahha
      Kayaknya kita ketulah dulu ogah makan pete, setelah nyoba sekali dua kali krawus krawus enak, ketagihan hahhaha
      #pete emang is da best

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...