Selasa, 25 Februari 2020

Review Rumah Makan Nyi Iteung Cibubur


By : Gustyanita Pratiwi

Abis dari Kampung China Kota Wisata Cibubur kami mampir sejenak untuk makan siang yang dah terlanjur kesorean di Rumah Makan Nyi Iteung. Patokannya sebelum perempatan Cileungsi putar balik ke arah Cibubur kurang lebih 50 meter. Nah dia ada di sebelah kiri jalan. 

Kami ke sana udah agak sorean sih sebenarnya. Ya sekitar jem-jem 16.00 WIB lah. Maksudnya mau sekalian asyaran gitu. Juga numpang toilet karena sedari tadi belom pipis setelah kejebak macet sekian lama. Jadi pilih rumah makannya yang sekalian bagus aja. Yang ada mushola dan toiletnya. Oh ya satu lagi, terpentingnya adalah yang ada parkirannya. Kami prefer cari tempat makan yang parkirannya gede. Jadi lebih enakeun buat naruh kendaraannya. Ga takut kemepetan jalan raya atau empet-empetan ama kendaraan lain yang parkir di sebelahnya. Nah, kebetulan di Nyi Iteung ini dapet ke-3 kriteria itu. Jadi tanpa pikir panjang lagi, kami langsung aja mampir ke situ, di samping emang perut udah sangat keroncongan tentu saja, wekekek....



Sesuai dengan namanya, rumah makan ini jelas berkonsep Sunda. Yup, Nyi Iteung yang kalau di filmnya merupakan pasangan dari Kang Kabayan udah bisa ditebak kalau dia Sundanese flavour resto. Walaupun tentu saja ada menu lainnya juga yang disajikan di sini yaitu menu seafood-seafoodan. Mulai dari ikan, kepiting, udang, cumi, kerang, dll. Ikannya ada ikan kwe kuning, ikan kwe silver, ikan kerapu lodi, ikan kerapu macan, ikan bawal, ikan baronang, ikan kakap merah, udang pancet, udang pancet jumbo, kepiting telur, dan kepiting jantan.

Nah, menariknya adalah, di sini bahan-bahan mentahnya itu bisa dilihat sendiri oleh pengunjung karena ditaruh di chiller yang diletakkan di area depan (teras), bersandingkan dengan timbangannya. Untuk kepitingnya, bahkan diperlihatkan juga yang masih hidup dan ditaruh di akuarium, jadi cukup melegakan juga karena masih fresh. Oh ya, di area depan juga ada yang mencirikan Nyi Iteung ini sebagai resto Sunda, yaitu keberadaan patung selamat datang yang berupa patung Mang Cepot. 

Bangunannya sendiri besar ya. Dan lumayan megah juga (menurutku). Sungguh di luar perkiraan yang semula kupikir dari luar kecil. Kelihatannya memang kayak rumah makan biasa. Tapi, begitu masuk, begh...ini sih gede banget. Asli ga kaleng-kaleng, serius gede. Keliatan dari langit-langitnya soalnya. Langit-langitnya tinggi dengan 1 lampu hias kristal yang menggantung di atas sana dan mempercantik suasana. Juga kapasitas kursi yang terbagi menjadi 2 bagian, kursi makan biasa dan model lesehan. Untuk yang lesehannya sendiri, spacenya juga lumayan luas. Mejanya lebar, dudukannya pun jembar. Dinding-dindingnya sendiri ada padanan warna hijau cerah dengan foto menu-menunya.

Kebetulan pas tiba di tekapeh, mang rada sepi sih. Ga begitu banyak orang kayak resto pada umumnya pas weekend tiba. Tapi aku malah senang. Sebab bisa lebih pewe makannya tanpa riweh nunggu waiting list atau gimana. Jadi ngalamat bisa makan dengan kyusuk. Apalagi dengan bawa 2 bocah gini, hahaha #sekarang mah setelah punya anak nyarinya yang enakeun buat taroh si kecil, urusan rasa dan harga belakangan, yang penting nyaman waktu leyeh-leyehnya. E tapi, di Nyi Iteung ini mayoritas pesenan kami juga enak-enak kok. 

Pesanan kami sendiri terdiri dari 2 porsi nasi putih, 1 porsi teri cabe ijo pete, 1 porsi cumi cabe garam, 1 porsi pucuk daun ubi jalar ebi, 1 porsi kerang hijau saus padang, 1 Es campur, 1 jus melon tanpa susu, dan 2 Es teh tawar. Semuanya kami order setelah pegawainya memberikan buku menu yang sebenarnya isinya banyak banget. Sampe kami bingung mau pesan yang mana. Pokoknya yang sekiranya enak dan spesialnya aja deh. Masa udah nyampe sini ga nyobain spesialnya, kan sayang hueheheh... Nah, setelah order, pesananpun diproses kurang lebih sekitar 15 menit. Lumayan waktu nunggu masakannya mateng, bisa kutinggal solat dulu.




Suasana resto :

Parkiran luas
Menunya khas Sunda dan seafood-seafoodan
Resto gede, konsep gedeg bambu kayu, serba cokelat dipadu padan dengan dinding hijau, ada bangku biasa dan lesehan
Banyak ornamen Sundanya juga seperti patung Mang Cepot
Banyak didatangi artis dan publik figur diliat dari foto dan tanda tangan
Lesehan spacenya luas
Langit-langit resto tinggi sehingga sirkulasi udaranya bagus
Ikan bisa pilih sendiri karena ikannya segar dan disimpan dalam chiller yang dapat dilihat oleh pengunjung
Ada kepiting juga
Ada baby chair
Ada mushola, wastafel, toilet
Ada wifi gratis
Stop kontak buat keberluan mencharge
Waitress ramah dan cekatan
Harga agak mahal, tapi sesuai dengan suasana yang nyaman

Pesanan : 

2 porsi nasi putih
1 porsi teri cabe ijo pete
1 porsi cumi cabe garam
1 porsi pucuk daun ubi jalar ebi
1 porsi kerang hijau saus padang
1 Es campur
1 jus melon tanpa susu
2 Es teh tawar

Setelah aku dan Papanya anak-anak gantian sholat Asyar, begitu tiba di meja, yang terhidang duluan adalah es campur, jus melon, dan es teh tawarnya. Makanannya belom. Tapi lumayan lah ada waktu sebentar buat nyuapin si adek. Juga bikinin susu.  Jusnya itu buat si kakak. Tadinya sebenarnya mau pesen jus alpukat tanpa susu. Tapi ternyata alpukatnya abis, ya udah aku ganti jadi jus melon aja. Baru deh abis itu satu persatu pada datang mulai dari nasi, teri cabe ijo pete, cumi cabe garem, kerang hijau saus padang, pucuk daun ubi jalar cah ebi, dan sambel terasi. Request bersama itu teri cabe ijo pete dan cumi cabe garam, kalau request khusus si Ayank Suami sih kerang hijau saus padang dan pucuk daun ubi jalar cah ebi. Katanya sih modelnya dioseng gitu terus disiram saus ebi. Entah bagaimana rasanya. Yuk review satu-satu. Apakah memuaskan? 

Pertama, teri cabe ijo pete dulunya deh ya. Seporsi lumayan banyak isinya. Munjung-munjung gitu lah piringnya, wekkekeke.... Isinya apa aja? Ada teri, cabe ijo keriting, pete, serta tomat ijo. Rasanya ? 1 kata buat menu ini, M-A-N-T-A-B. ANJRID ENAK GILA PARAAAH...ENAK MENN ! #EMAAP CAPSLOCK JEBOL. Soalnya serius enak banget. Seenggaknya menurut selera lidahku loh ya #bukan iklan, bukan endorse. Karena ini murni review pribadi huehehhe... Terinya bukan yang kecil-kecil banget sih. Tapi yang agak gedean dikit. Terus, cabe ijo keritingnya dipotong serong dan uda ga ada bijinya, jadi ga terasa seperti ranjau. Ga pedes dan emang itu sih yang aku cari sebagai orang yang ga terlalu fanatik pedeus ekekek... Terus petenya juga bersembunyi di sana sini barengan ama potongan tomat ijonya yang bikin makanan kerasa umami. Nyammm... Pokoknya aku bilang sih, ini salah satu menu yang bikin booster makan tambah-tambah. Soalnya enyaaaaaak banget meeeeen !

Kedua, cumi cabe garamnya. Seporsi juga buanyak banget. Piring penuh lah pokoknya. Ya penuh sama cumi yang diiris cincin dan digoreng tepung, ya penuh juga sama kremesan bawang putih campur irisan rawit merah ijo yang ditaburi garem. Begh ! Endol banget menurutku. Walaupun karena saking banyaknya akhirnya nyisa dan kami pilih buat dibungkus aja. Oh ya, anak wedok juga aku suapin pake ini, tapi aku pinggir-pinggirin dulu bagian cabenya, biar ga kena pedes, hihi. Alhamdulilah bocahnya doyan. Alhamdulilah ya Neng, kalau Kamooh makan Mamah rasanya bungaaaah bener hueheheh...

Ketiga, pucuk daun ubi jalar ebi. Yang ini juga enaaaaaaak banget. Serasa oase makan sayur-sayuran di tengah gempuran makan lauk hewani akhir-akhir ini. Yup, kami emang sekarang suka main komposisi sih tiep kali makan di resto, pokoknya paling ga ya ada lah dikit kasi bagian buat menu sayurannya. Biar perut ga maju-maju banget, hahahhaha... Untuk rasanya sendiri kraus-kraus gitu deh, mirip-mirip rebusan bayem cuma yang ini diganti daun ubi jalar aka lembayung. Terus di atasnya diblend ama saus ebi yang haucek parah. Enak lah pokoknya. Juaraaaak #ala Cinta AADC pas ngomong juaraaak terus diikutin ama Milly wakkaka..



































































Keempat, kerang hijau saus padangnya. Yang ini sebenarnya so so sih. Seporsinya ditaruh dalam mangkok beling putih dengan kerang hijau yang masih bercangkang plus duduh alias kuah saos padang dengan tambahan kopyokan telur putih. Kalau dari teksturnya, sepertinya kerangnya udah digoreng dulu baru setelah itu dimasak saos padang. Tapi ga tau deng, itu sih analisa Pak Su yang lebih faseh makan seafood-seafoodan, espesially kerang. Rasanya lumayan, cuma emang karena aku suka manis jadi kalau dari penilaian lidahku kurang manis dikiiiit lagi. Tapi sebenarnya sih cukup enak. Terus ya, mungkin karena saos padangnya pekat, jadi nyemil 1-2 kerang bersaamaan dengan saos padangnya langsung memberikan efek kenyang. 

Sambelnya sendiri dikasi sambel terasi yang mancaaab banget pedesnya. Pokoknya cocok dicoal-coelin ke lauk dan juga nasinya deh.

Berikutnya, es campur. Nah, ini nih the one and only penyejuk mata serta tenggorokan because of warnanya yang cuantik sekali hihihi. Es campurnya ditaruh dalam gelas berkaki yang menjadikan tampilannya sangat-sangat elegan. Isinya nanaonan sih eta teh? Kalau sebelum kuudek-udek ya pertamanya es serut kasih sirop merah jambu campur kental manis, baru setelah nunggu cair kelihatan deh tuh isinya. Ada kolang-kaling yang which is kesukaanku banget, cincau, jeli atau agar-agar, nata de coco, alpukat dan selasih. Rasanya ? Bikin melayang, saking segernya setelah berhuhah-huhah dengan sambel yang pedas banget. Pokoknya abis gluguk-gluguk gitu, berasa nyes banget ini tenggorokan...

Jus melon, ini punya anakku. Walaupun emak bapaknya ngicip dikit. Soalnya porsinya kan gede ya, jadi dia ga abis, mau ga mau dong eke musti turun tangan hahahha.. Rasanya cukup manis dan menyegarkan. Kalau es teh tawar mah sami mawon ma es teh tawar pada umumnya haha, cuma emang dia minuman paling murahnya sih di sini.

Untuk harganya sendiri, memang relatif lebih mahal. 2 kepala itu ratenya  Rp 200 sekian ribu. Tapi no worry sih buat kami yang emang setelah punya anak tiap makan di luar pasti nyari kenyamanan dulu, haha... Ya namanya juga makan di luar, kan ga sering-sering ya. Itu pun pas kebetulan ada agenda ke suatu tempat dan pulangnya bisa mampir sekalian. Kayak kemaren Minggu pas ngedadak kami musti sampai Cimanggis karena nengokin sepupu suami yang sakit. Jadi ya sekalian weh lah hahhahah... Nah, kebetulan di aku, Nyi Iteung ini nyaman banget buat leyeh-leyeh sembari bocil-bocil kami anteng di situ. Ga pake rewel karena emang spacenya luas jadi ga bikin gerah hihihi.... Jadi ai merasa restoran ini recomended...




Oh ya, untuk detail harga per menunya sudah aku jembreng di foto-foto ilustrasinya di atas yes. Silakan dizoom in zoom out sendiri. Okay deh. Kiranya segitu dulu acara jalan-jalan dan kulineranku. Sampai jumpa lagi di kesempatan selanjutnya. Babay !! #Gustyanita Pratiwi docs

Rumah Makan Nyi Iteung
Alamat : Jalan Raya Alternatif Cibubur KM. 1, Cileungsi, Kec. Cileungsi, Bogor, Jawa Barat 16820
Buka : Setiap hari
Jam : Senin-Jumat (09.00-21.00 WIB)
Weekend (09.00-22.00 WIB)

22 komentar:

  1. Tempatnya bersih dan nyaman keliatanya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas alfan, sampe betah kami leyeh2 hingga magrib di sini hahaha

      Hapus
  2. ya ampunn enak bnget mba liatnya... liat aja enak apalagi cba makan nya ini..

    BalasHapus
  3. Baru saya sadari, klo mau baca blog mb Nita saya harus kenyang dulu. Kalo gak bakal ngiler dan mupeng kayak sekarang. Mana 3 shubuh begini. Terpaksa ngind*mie deh hehe.

    Liat foto2 makanan jadi kebayang sesi foto ma istri saya, kita disuruh minggir2 dulu biar dapat angle foto yang diinginkan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaha sama kayak pak su bang...terus bilang, ayok ndang dimam ojo difota foto bae hahahhahaha

      Hapus
  4. Jadi pengen makan di resto Sunda karena rasanya pas banget di lidah, sesuai selera.
    Saya jadi ingat kepiting saus padang yang pernah dibeli di warung tenda, saus padang itu pedasnya mantap tetapi lezat. Semoga ada rezeki untuk makan enak dan nyaman.

    Soal lokasi makan bagi keluarga kecil, memang harus cari yang nyaman bagi anak-anak karena mereka harus jadi prioritas utama sekaligus meninggalkan kesan manis bagi mereka untuk dikenang. Makan itu bukan sekadar makan doang.

    Konsep rumah makan masakan Sunda itu populer juga karena rasanya berterima bagi masyarakat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk mb rohyati mamam masakan sunda, hihihi

      Kepiting saos padang nyammih banget pastinya, sayang aku klo kepiting alergi, jadi bosanya kalo seafood cumik atau udang

      Iya, sejak ada anak aku lebih suka resto yang sepi wekekkek, biar ga rungsing klo bocahnya lagi pada uwil hihihi

      Hapus
  5. Pengen nyobain ini.
    Artikelnya keren Kak.

    BalasHapus
  6. Duh penasaran rasanya cumi cabe garam, kok ya sepertinya menggugah selera banget habis baca penjabaran mba Nita :))))

    Terus itu yang pink, es campur kah mba? Kelihatan segarrrr bangets. Nggak ingat kapan saya terakhir minum es campur, jadi kebayang-bayang rasanya :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cumi cabe garem salah satu menu fav aku klo seafood mb eno

      Iya es campur
      Rasanya seger n aku plg suka klo ada kolang kalingnya xixi
      Serasa klo isiannya banyak dpt bonus

      Hapus
  7. es campurnya kelihatan seger juga di minum pas ujan2 gini, di tambah daun ubi jalarnya oasti manteb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget nif, emang antimenstrim kite ya ujan2 malam suka minum es wekekek

      Hapus
  8. Kirain rumah makan nyi roro kidul, he he he... tempatnya cukup menyenangkan menu menunya juga kelihatan lengkap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha ga kok

      Iyap harganya juga wow bingit hihi
      #kekepin dompet

      Hapus
  9. Aku tuh cocok sama masakan sunda selain jawa timur karena rasanya mirip cenderung gurih dan pedas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay toast nyin
      Tp masakan jawa aku jg suka
      Aku suka manis soalnya

      Hapus
  10. UUhhhhhh jadi tergiur nih pengen nyobain jugaa. Nyam nyam nyam

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...