Sabtu, 07 Maret 2020

Sarapan di Doplak Nasi Kebuli Pak Adi Batang, Nyamleng dan Marem Tenan !


Sarapan di Doplak Nasi Kebuli Pak Adi Batang, Nyamleng dan Marem Tenan !

Sarapan kali ini dipersembahkan oleh Doplak Nasi Kebuli Pak Adi di daerah Batang arah-arah menuju Semarang, Provinsi Jawa Tengah. Wanjeeeeer jauh banget kan, sarapan aja gw bisa nyampe Mbatang #dalam rangka apa Mbul ?  Kalau diceritain panjang. Ini semua ada kaitannya dengan hestek #GustyanitaPratiwi_trip_to_Solo dan #GustyanitaPratiwi_jelajah_kuliner_Solo yang ntar lagi bakal aku tulis satu-satu. Siap-siap marem ya, isi blog ini berturut-turut bakal makanan semua huehehe...Deng ga spesifik makanan aja sih, soalnya emang kami ke Solo ada agenda penting alias acara keluarga. Yaitu ngehadirin hajatan wisudanya adek gw yang alhamdulilah udah lulus dari fakultas kedokteran salah satu PTN di Solo. Jadi ya wes lah sekalian aja kulineran. Kan di Jawa Tengah kulinernya enak-enak tur murah-murah. Jadi ya gw hayuk !

Sarapan nasi kebuli sungguh nikmat tiada tara (Gustyanita Pratiwi docs)

Nah, sebagai permulaannya, aku mulai dengan si Doplak Nasi Kebuli Pak Adi ini. Ya karena kan ceritanya sebelum sampai Solo udah masuk pagi ya. Fyi, kami start dari Tangerang jem 12 malam #bener-bener udah kayak Cinderella. Jadi, daripada ni perut meronta-ronta belum keisi apa-apa, yaude kami caow sejenak dari tol, dan masuk daerah Pekalongan bablas Batang. Soalnya kalau makan di rest area aku kurang pewe. Maklum uda bawa bayi. Jadi mendingan cari sarapannya yang beneran ada tempat lesehannya aja deh. Biar bisa selonjoran juga kan emaknye. Ntar kalau udah kenyang baru masuk tol lagi.  

Seperti yang aku ceritakan di awal, kami ga langsung masuk ke Batang. Tapi lewat dulu ke Pekalongan. Nah, karena di Pekalongan naga-naganya belum nemu warung makan yang buka di pagi-pagi mruput, walhasil kami bablas aja sampai Batang. Ada sih beberapa kedai tauto, tapi aku lagi ga kepingin makanan berkuah, jadi aku pengen cari yang sekiranya khas tapi selain soto-sotoan gitu. Padahal Pak Suami dan Pak Agus adalah team soto sejati, tapi akhirnya kalah sama Quw #halah ahaha... yach, buat nglegakke kepengenan Nyonyah Tubul yang banyak maunya ini, maka akhirnya soto skip dulu. Oh ya, perjalanan kami kali ini emang sengaja disetirin Pak Agus (driver yang kami mintai tulung buat bawain kendaraan) karena takut rempong bawa 2 bayi yang ga bisa aku handle sendiri andaikata bapaknya nyetir.

Sebelum nemu Doplak Nasi Kebuli Pak Adi, kami sebenarnya ada muter beberapa kali tuh dari area pinggir jalan raya, hutan kota, sampai alun-alun Kota Batang. Lumayan lama juga. Ada kali sekitaran setengah jem. Dari jem setengan 6 sampe hampir jem 7-setengah 8. Tadinya kalau belum nemu-nemu juga, rencananya mau nyabu aja alias sarapan bubur ayam, karena yang ada di sekitaran situ cuma gerobak bubur ayam dan jajanan pasar. E lha kok setelah dipikir-pikir di Tangerang uda sering sarapan buryam. Terus ngapain gw jauh-jauh sampai Batang coba, haha. Akhirnya muter balik lagi sampai nemu yang sekiranya oke #mau sarapan ndadak muter-muter sik toh ya kita ini, hahaha, monmaap ya Pak Agus. Nah, setelah mengamati sekian lama adakah keramaian yang bisa kami mandegi, tiba-tiba di depan mata ada suatu taman bermain (lupa patokannya apa) yang seberangnya terdapat mobil pick up ngetem dengan banner bertuliskan "Doplak Nasi Kebuli Pak Adi" berikut menu-menu yang terjembreng dengan harganya. Oh ya, doplak itu sinonimnya pick up ternyata gaes. Nah, di situ itu ternyata ada berbagai macam nasi kebuli mulai dari nasi kebuli komplit, nasi kebuli daging, juga nasi kebuli telur. Minumannya pun bervariasi. Ada es jeruk, jeruk hangat, teh panas, sampai es teh manis. Harganya juga bisa kubilang murah meriah. Cuma belasan sampai Rp 20 ribuan. Pantas saja ni doplak ramai. Ada yang makan di tempat, ada pula yang beli buat dibawa pulang. Kami aja ke situ uda ntek-ntekan. Uda mau kukutan karena hampir habis. Untung pesan 3 porsi masih dapet. 

Adapun pesanan kami diantaranya : 

2 Nasi kebuli komplit
1 Nasi kebuli daging
3 teh manis panas

Pukul 05.30 pagi kami keluar tol, masuk Pekalongan tapi terus bablas ke Batang buat sarapan (Gustyanita Pratiwi docs)

Setelah muter-muter dari Alun-alun sampai Hutan Kota Batang, balik lagi eh ketemu deh sama Doplak Nasi Kebuli Pak Adi (Gustyanita Pratiwi docs)

Ibunya ramah banget gaes..."Nyuwun sewu, ijin numpang foto kagem tulisan kula di blog njih Bu?" Kata beliau : "Oh monggo..monggo Mbak, tapi pun sami telas." (Gustyanita Pratiwi docs)

Sepiring nasi kebuli komplit berisi nasi kebuli, sambal goreng balado kentang, krecek/rambak, telur pindang, gulai kambing, tumis nenas, taburan bawang goreng...nyammmmyyyiih ! (Gustyanita Pratiwi docs)

Siangan dikit udah habis gaes.....kudu pagian kalau ke sini (Gustyanita Pratiwi docs)

Nasi kebuli komplit pesanan aku dan Pak Suami berisi setangkup nasi kebuli, gulai kambing, sambal goreng balado kentang, krecek atau rambak, tumis nanas, telur pindang dan taburan bawang goreng. Sementara nasi kebuli daging pesanan Pak Agus isinya hanpir sama dengan paket yang kumplit cuma minus telur pindangnya aja. Lalu bagaimana rasanya ? Let's cekidot, gw kasih tau !

Nasi kebulinya walaupun kelihatannya setangkup, tapi pas disendok suap demi suap ternyata banyak banget boook. Sarapan berat ini mah, hahaha... Tapi asli mantab banget rasanya. Aku bilang sih nyamleng ! Warnanya cokelat karena bumbu rempah, rasanya sedikit pedas dan juga gurih. Nah, dia paaaaaaas bener dipadukan dengan gulai kambing yang berwarna cokelat pekat dengan dominan rasa pedas manis bin gurih. Juga telur pindang manis yang biasa kita temui di menu-menu gudeg. Nah, di sini juga ada tuh telur pindangnya. Telurnya bulet, proses pemindangannya sakseis banget, karena kulit luarnya keliatan cakep banget, cokelat hampir gelap. Huh pokoknya enak banget lah. Manisnya paaaaas. Apalagi menu pendampingnya yaitu sambal goreng balado kentang dan kreceknya juga huh hah banget. Kreceknya terutama yang kenyel-kenyel sedep. Terus satu lagi yang menurutku sangat istimewa yaitu tumis nanas, beeegh !!!! Jarang-jarang kan ngeliat nenas ditumis? Nah, di sini ada. Rasanya kombinasi yang bener-bener saling melengkapi. Tumis nanasnya itu keblend banget ama pedesnya sambal goreng balado kentang dan juga gulai kambingnya. Teksturnya juga masih krunchy banget, bikin seger gitu lah suasana mulut pada saat mengunyah #waduh edun bahasa gw ahahah. Tapi beneran deh, emang enak, ga ngadi-ngadi deh gw !

Review Pribadi dari Aku :

Buka jam-jam pagi (siangan dikit udah habis)
Lokasinya ada di pinggir jalan, seberangnya taman bermain dan kantor pemda Batang 
Model jualannya pakai mobil pick up bahasa lainnya doplak
Tempat buat makannya gelar alas di samping mobil pick upnya, ada juga yang pakai kursi sih tapi aku lebih suka lesehan
Penjualnya ramah
Pelayanannya cepat
Rasa masakannya enak banget
Porsinya menurutku gede
Harganya murah meriah

Menikmati nasi kebuli ditemani teh manis panas di pinggir jalan pagi-pagi...(Gustyanita Pratiwi docs)

"Hello world !" Kota Batang menyapa dari telur pindang manis yang mengintip diantara racikan sayur dan lauk nasi kebuli (Gustyanita Pratiwi docs)


Menikmati sepiring nasi kebuli di pinggir jalan, pagi-pagi, dengan semilir angin yang membelai wajah, duuuh serasa ga mau pulaaang maunya digoyang kenikmatan haqiqie yang tak tertandingi. Sebuah kenikmatan sederhana atas terpenuhinya kebutuhan perut. Apalagi ditambah dengan harganya yang ramah di kantong, serasa puas banget lah makan di sini. Bonusnya, aku dibolehin foto-foto buat dokumentasi blog. Asli ramah banget ibu yang punya. Terus bapaknya juga informatif banget tatkala kami nanya rute terdekat dari lokasi sampai ke Solo kira-kira berapa jem lagi. Yah, pokoknya over all, paket lengkap.

Next time, kalau ada kesempatan, pengen deh visit back ke sini lagi....#Gustyanita Pratiwi

Bersambung....

8 komentar:

  1. hmm nasi kebuline kebul kebul
    telur pindange mentolo awur awur ngemplok ambek sambel
    wih mbak berangkat jam 12 an malam sesuatu ya...
    semoga dedek bayinya sehat sehat semua....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas ikrom, masih panas jan nikmat tenan
      Telor pindange ayu banget, manis legit
      Daging kambinge pedes
      Tumis nenase seger
      Balado kentange maknyus, begh, mantebh ancen hihi

      Hapus
  2. wahh murah banget ya, pengen coba juga deh


    www.rajaunik.co.id

    BalasHapus
  3. Baru kemarin makan nasi kebuli karena mendadak ingin makan :)) eh hari ini lihat mba Nita update nasi kebuli, jadi ingin makan lagi kaaaan ahahaha ~

    Itu nasi kebuli dicampur telur sama kuahnya looks delicious mba, apalagi kalau dimakan sambil minum teh hangattttt adeuuh jadi lapar :""D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh makan nasi kebuli di luar negeri ya mb eno? Mantabbb

      Iya ini makanan padahal sederhana banget, tapi jesan enaknya nyampe ke relung hati #tsaelah gw hiperbol hahhaha, tapi emang enak banget sih ini

      Hapus
  4. Aku ngileeeer liat penampakannya aja :D. Duuuh kangen bnaget Ama tumis nenas niiiit. Mamaku sering bikin itu dulu, biasanya utk stok makanan. Krn tumis nenas selain utk nasi kebuli enak juga utk bbrp menu lain. Dimakan Gt aja enaaaak :D. Nenas yg tadinya asem, kalo dibikin tumis gini, pake cengkeh dan karamel, rasanya jd manisa beraroma. Aku sukaaaa :D. Kalo nanti jd mudik ke solo, aku catet nih tempat. Biar bisa mampir :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw matabelo hihi
      Mamahnya mba fanny ternyata ahli ngolah nenas jadi tumisan ya, kok aku jadi kemlecer gini baca penjabarannya dikasih cengkeh n karamel, uwuwuuw

      Oiya mb yang ini belum masuk area solonya, tapi ada di kota batang, ini aku keluar tol bentaran n masuk pekalongan terus nyampe kota batang, abis itu masuk tol semarang lagi baru nyampai solonya

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^