Minggu, 08 Maret 2020

Kuliner Solo Dekat UNS, SBC Special Cah Kangkung, Kangkungnya Lemes, Harganya Mahasiswa Banget !



Kuliner Solo Dekat UNS, SBC Special Cah Kangkung, Kangkungnya Lemes, Harganya Mahasiswa Banget !


Jumat itu cuaca Solo lumayan gahar. Kami tiba sekitar pukul 11.30 WIB tepat sebelum sholat jumat, dengan kondisi mobil yang lumayan ngebut. Perjalanan membelah alas Roban, lalu memasuki tol Semarang, dan bermuara di Solo terasa singkat saja. Rupanya Pak Agus membawa mobilnya lumayan ngetril, sehingga aku yang duduk di jok belakang sampai bolak-balik terjaga, padahal mata sebenernya sudah ngantuk betul hampir seperempat watt karena trek yang meliuk-liuk. Tapi, untunglah saat menengok ke carseat samping, Tenggara masih tidur dengan pulasnya, sementara Cyiqa sudah dalam posisi tidur yang serampangan di jok tengah barangkali saking capeknya karena kami start dari Tangerang pukul 23.30 WIB pada malam sebelumnya. Pak Suami yang duduk di depan samping Pak Agus juga sudah bablas. Well, yang penting kami tiba di Solo tepat waktu meski dengan acara mandeg-mandeg berulang kali. Termasuk juga sarapan di daerah Batang.



Nah, setelah tiba di Solo yang pertama kali aku lakukan adalah.....cek WA. Maklum sepanjang perjalanan ga ada satupun aku nengok HP, walaupun udah berkali-kali diperingatkan Tamas, takutnya ntar bapak ibu panik nanya posisi uda dimana. Kayak ga tau kalau Cubul aja, dia tuh paling ga bisa tengak-tengok HP kalau lagi di jalan. Sebabnya apa? Puyeng alias mabok wakaka..dan haqqul yaqin pasti batere hpnya telah tewas. Juga ga pernah ada pulsa karena kebiasaan ga diisi mentang-mentang di rumah pake wifi jadi kalau di jalan yaudah deh babay, ga konek internetnya hahhaha... jadi ya begitulah yang namaya Beby Mbul yang suka ga cag ceg urusan komonikasi hahahha, maaf ya Pak Bu....#eheum... 

Nah, rupanya setelah diteatring Tamas biar HP ku nyala, itu wa uda bejibun dong chat antara Bapak, Ibu, Kakak, ama Adek gw yang udah share-share-an lokasi. Dan ternyata Bapak Ibu juga uda nyampe pagi sekitar jem 10.00 WIB dengan menggunakan kereta Prameks jem 07.00 WIB dari Kutoarjo-Solo Balapan. Terus setelahnya mereka kemana? Kan belom bisa check in hotel ? Ternyata ngaso di kosannya Adek sodara-sodara. Malah katanya belom ketemu yang empunya hajat wisuda karena doi lagi ada pembekalan koas, hedew....#adekku sibuk amat yak, hahaha...Yaudah berhubung uda ada Bapak Ibu di kosan, akhirnya kami cuz lah ke sana. Sementara para bapak-bapaknya silakeun pada sholat jumat dulu. Aku, Cyiqa, Tenggara dan Uti mau tidur-tidur di kosannya Tante Anies.

Di kosannya Tante Anies lumayan tuh bisa kepake buat nyuapin Tenggara, bersih-bersih badan, mandiin Cyiqa gantiin popok, nyeduh susu, segala macem, sampe akhirnya sejam pun berlalu. Rombongan hadirin dan hadirot peserta sholat jumat pun sudah pulang. Kami langsung dijemput buat makan siang. Horeeeee !!!! Mau makan siang kemana kita ? Tante Anies yang cuma berkabar lewat wa pun merekomndasikan SBC Special Cah Kangkung.

SBC Special Cah Kangkung. Mendengar namanya saja sudah langsung membangkitkan selera. Mengingat menu kangkung memang paling gampang diterima dimana-mana untuk sekelas resto. Apalagi ini dijadikan menu utama alias taglinenya. Biasanya kan yang jadi tagline alias judulnya itu lauk hewaninya ya. Entah itu ayam, daging, ikan, atau seafood-sefoodan. Nah, ini kangkungnya ? Berarti kan patut dicoba ya seberapa endeuskah ini kangkung sampai dijadikan primadonanya.

Tak membutuhkan waktu lama bagi kami untuk sampai ke SBC Special Cah Kangkung. Karena memang jaraknya yang berdekatan dengan kosan si Adek. Begitu tiba di muka halaman resto, kami langsung memarkirkan kendaraan dengan arahan juru parkir. Lumayan lega juga sih menurutku lahan parkirnya.

Siang itu suasana resto lumayan ramai. Kayaknya sih uda tumplek bleg ama pengunjung yang sebagian besar mahasiswa. Baik itu mahasiswa yang doyan kongkow-kongkow saja atau yang sembari makan tapi juga mengerjakan tugas kelompok. Terbukti memang yang bawa bayi cuma kami seorang hahaha...tapi ga pa pa lah ya. Itung-itung nostalgia jaman masih jadi mahasiswa. Tepenting, ya itu .... harganya yang murah bangeeeed sich yang kami incer, hahahhhaha.... 

Setelah menge-tag meja yang sekiranya pewe buat selonjoran dan meletakkan bayi-bayi, akhirnya datang juga Mbak-Mbak pramusajinya dengan membawa buku menu. Di sana sudah terpampang berbagai menu paket yang kelihatannya enak-enak banget. Contoh menunya silakan kepoin sendiri di foto yang sudah aku jembreng di bawah yes. 

Nah, kami sendiri pesan menu yang diantaranya meliputi :

3 paket ikan nila bakar
1 paket ikan nila goreng
1 paket jamur krispy
1 paket lele goreng
1 porsi tempe mendoan anget
1 porsi jamur krispy
1 es jeruk manis
1 jeruk nipis hangat
1 soda gembira
1 es mokacino
1 es teh krampul 

Tiap paketannya ini masing-masing udah ada cah kangkung dan sambalnya loh. Baik itu ikan maupun jamurnya. Sebenernya tadinya pengen pesen bebek, tapi kebetulan pas bebeknya abis. Jadi yawes lah ikan dan jamur pun jadi. 

Nah, rasanya sendiri bagaimana ? Let's cekidot gengs !
























Yang dateng duluan itu.....tempe mendoan, minuman, baru abis itu makanan beratnya. Tempe mendoannya ini, sepiringnya berisi kurang lebih 4-5 buah tempe mendoan. Tempenya masih anget, menul-menul, digoreng basah ga kegaringan. Rasanya gurih aroma daun bawang dan balutan tepung yang ada rasa-rasa ketumbarnya. Paling pas dicocol begitu saja ke dalem saos kecap atau diceplus pake lombok rawit ijo atau cengek. Dalam itungan detik langsung abis deh diserbu kami, hihihi.

Selanjutnya....minuman. Hampir semuanya datang bersamaan entah itu es jeruk manis, jeruk nipis hangat, es teh krampul, es mokachino, juga soda gembira. Ibu sempat tanya tuh sama Mbak Pramusajinya es teh krampul tuh apaan ya, oalah ternyata es teh biasa. Ya mungkin krampul-krampulnya itu es batunya mereun hahaha... kalau aku, berhubung pengennya pesen beda dari yang lain, maka kupesenlah es soda gembira yang warnanya cantik banget itu. Karena tampilannya pink-pink gitu, hasiil perpaduan antara sirop, es batu, kental manis dan juga soda. Yang lain aku ga ngicip sih, tapi so far katanya ya lumayan seger lah.

Next, paket ikan nila bakar. Yang ini pesenan 3 orang. Pak Suami, Ibu, dan Pak Agus. Sepaketnya itu terdiri dari nasi putih, ikan nila bakar ukuran sedeng, cah kangkung, dan sambal korek. Rasa ikan nila bakarnya manis. Cocok dipuluk bareng nasi dan cah kangkung juga sambelnya yang huh hah beud ! Sedangkan paket ikan nila gorengnya kurang lebih isinya sama sih sama yang bakar. Bedanya paling antara digoreng atau dibakarnya aja. Kalau yang ini pesenan Kakung. Rasanya lumayan buat pecinta ikan-ikanan air tawar seperti Kakung.

Paket lele gorengnya buat anak wedok yang hobi makan ikan. Memang makanan paling cocok di lidah dia sejauh ini lele sih. Jadi lelenya buat Cyiqa, kangkungnya yang pedes buat Mamah... #okesip.

Terakhir, the one n only yaitu pesananku jamur krispy. Jamurnya memang sedikit plain, tapi buatku malah pas ketika dicocolin ke cah kangkung dan juga sambelnya. Takutnya klo overgurih malah bikin cepet kenyang yekan, jadi yang rada plain gini sih pas lah menurut lidahku.

Nah, untuk menu primadonya sendiri, yaitu cah kangkungnya...menurutku sih rasanya enak. Tekstur kangkungnya lemes, ga kaku namun masih krunchy. Ada rasa-rasa semangitnya juga yang mengingatkanku akan masakan rumahan ala ndeso tapi yaitu...enak banget malahan. Warnanya juga masih hijau cantik dan yang terpenting adalah porsinya banyak untuk rate harga yang menurutku sangat-sangat murah dibandingkan dengan resto lain yang biasanya membanderol harga kangkung ga kira-kira, hihihi..... 










Kiranya demikian pengalamanku berkuliner ria bareng keluarga di Resto SBC Special Cah Kangkung yang berada tak jauh dari kampus UNS Solo. Murah meriah banget ala-ala harga mahasiswa euy makanannya. Kami makan banyakan orang (6-7 porsi) kira-kira cuma habis Rp 149 ribu sadja. Mantab kaaan ya ? #GustyanitaPratiwi_trip_to_Solo #GustyanitaPratiwi_jelajah_kuliner_Solo

SBC Special Cah Kangkung
Alamat : Jl. KH Dewantara No 63, Jebres, Solo
Buka : Setiap hari
Jam : pukul 08.00-22.00 WIB

Sampai jumpa lagi di postingan kuliner berikutnya. Babayyy !

Bersambung....

6 komentar:

  1. Hi salam kenal ya. Saya Asep Haryono. Blogger Pontianak.
    Kalau boleh tau mba dulu wartawan media cetak ya? Media cetaknya di mana? Apa nama medianya?

    Saya dahulu di Harian Pontianak Post - JPNN Saya bukan wartawan, Posisi saya dahulu sebagai wesbite content Specialist

    Dtunggu jawabannya ya

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pak asep baru ngeblog lagi ? Kayaknya dulu sering kemari juga deh hehe
      Saya dulu desk bisnis pak, di swa bisnis megazine

      Hapus
  2. wah mantap nih kulinernya bikin lapar

    BalasHapus
    Balasan
    1. So delicious bu tira, hayuk bu jelajah kuliner !solo hihihi

      Hapus
  3. Ya ampun lihat harga makanannya mau menangis, murah bangettt mana kelihatannya super enakkk. Ikannya itu lhooo saya suka banget ikan bakar sama jamur crispy :))) pokoknya yang crispy crispy pasti sukaaaa.

    Terus kangkunggg susah banget kalau di KR cari kangkung, semisal adapun harganya mahal. Salah satu yang paling saya rindukan dari Indonesia itu kangkungnya, karena saya memang suka tumis kangkung dan nggak pernah bosan memakannya :""D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya pend bikin mo nangis ya mb eno saking murah meriahnya, ini klo porsi segini di resto jakarta atau tangerang pasti hampir beratus ratus ribu deh, emang bikin takjoeb kuliner di Solo, murah meriah semua hahhahah

      Iya kangkung khas masakan indonesia itu beda dari masakan negara lain. Ada metode atau bumbu2 tertentunya mereun yak mb eno ^______^

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^