Jumat, 13 Maret 2020

Warung Nasi Liwet Mbak Sri Kulon Keprabon Solo, Baru Tahu Wedang Dongo itu Sama Dengan Ronde


Warung Nasi Liwet Mbak Sri, Kulon Keprabon Solo, Baru Tahu Wedang Dongo itu Sama Dengan Ronde

By : Gustyanita Pratiwi

Karena kemaren udah nyobain nasi liwet, jadi kulineran pada malam kedua ini pengennya nyobain sesuatu yang lain. Walaupun judulnya sama-sama warung nasi liwet juga dan lokasinya pun masih sederetan dengan Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, Keprabon Kulon Solo. Nah, tempatnya dimana? Namanya Warung Nasi Liwet Mbak Sri yang posisinya ada di paling kanan dari deretan warung makan yang ada. 

Di warung makan ini, yang menarik perhatianku justru bagian wedangan-wedangannya. Secara, begitu lihat banner di bagian depan warung, tertulis berbagai macam wedangan yang sebagian masih asing di telingaku. Sebut saja wedang dongo, wedang sekoteng, wedang es kacang hijau, wedang es kacang putih, wedang kelengkeng, wedang es jeruk, juga teh. Yang aku belum ngeh tampilannya kayak apa itu wedang dongo, wedang es kacang putih, dan wedang kelengkeng.

Semangkuk wedang ronde dengan indil-indil merah jambu dan putih yang terbuat dari tepung beras ketan, terasa syahdu diteguk bersamaan dengan air jahe, irisan kolang-kaling dan kacang sangrai (Gustyanita Pratiwi docs)


"Bu, wedang dongo niku sih kados pundi nggih?", tanyaku penasaran dengan si ibu penjual yang mulai merapi-rapikan meja dan menanyai kami mau pesan apa.

"Wedang dongo niku ronde Mba," jawab si Ibu.

Owalah, aku cuma ber-ah-oh aja saking baru tahunya kalau wedang dongo itu sinonimnya ronde. Kalau tahu ronde, sih dari tadi udah pesen. Kebetulan memang malam itu, udara Solo ba'da magrib begitu menggigit. Dinginnya masih terasa efek baru hujan sesorean. Menjadikanku kepingin neguk yang hangat-hangat. Nah, ronde inilah salah satu minuman berbasis jahe yang udah menjadi kesukaanku sejak lama. 

"Nggih sampun Bu, kula wedang dongo setunggal," pintaku kepada si Ibu yang lantas dibarengi dengan anggukan.
"Daharane napa mawon ?" , si ibu kembali bertanya.
Pak Suami yang udah marem dengan menu liwetan maupun gudeg, akhirnya memesan menu lain. 
"Kulo pecel Bu. Unjukane es jeruk. Pak Agus mau apa Pak?" , Pak Suami lantas mengkode Pak Agus supaya segera memberitahukan pesanannya.
"Saya gudeg Mas, lauknya opor ayam. Ayame bagian paha. Minumnya teh manis panas."

Si Ibu lantas berusaha merekam setiap pesanan yang sudah kami ucapkan.

"Oke, Bu, gudeg lawuh opor bagian paha 1. Teh panas 1."
"Dek Nit, siro pesen opo, ngomongo karo ibue. Ojo diet wae. Ndang maem nasi ben swehat hahahai..."
"Wasemik kapan aku bisa langsing ki, lah diiming-imingi panganan enak terus hahaha."
"Wes ndang peseno. Ngomong ro ibue."
"Oke Bu, kulo maeme kalih nasi gudeg, opore bagian sayap."
"Nggih, sekedap nggih Mbak, Mas, Pak."

Si ibu kemudian berlalu sambil meracik piring demi piring pesanan kami. Pertama, pecel punyanya Pak Suami. Kedua, gudeg lauk opor bagian paha punya Pak Agus, dan ketiga gudeg lauk opor bagian sayap punyaku. Minumannya 1 es jeruk, 1 teh manis panas, dan 1 wedang dongo alias ronde. Ga pake lama, hidangan pun langsung meluncur di atas meja.

Etapi bentar, ngeliat pecel punyanya Tamas kok aku jadi kepengen ya. Meuni ijo-ijo cantik gitu. Dan bumbu kacangnya banjir bandang mengguyur rebusan sayurnya. Bumbu kacangnya tumbukan kasar lagi yang pastinya terasa lebih mantab ketimbang yang diuleg halus. Kan gw jadi pengen #keplak sukanya ngrusuhin makanan orang kamooh Mbul haha, ya walau Pak Suami udah cekikikan karena tau Sugembulwatie ini udah curi-curi pandang sama pecelnya dia, dan pasti kepengen ngicip, walhasil dibilanginlah diri ini supaya habisin dulu gudeg pesenanku, ntar kalau mau nanduk pecel gampang, abis ini bisa pesen lagi. Huapaaaaah ? Gagal diet gagal diet deh akutuh huhuhu... Ah yawes lah dah kadung di Solo ini, ntar perkara diet mah gamcil kalau uda balik ke Tangerang lagi, hahahaha... 

Oke lantas bagimana reviewnya ? Pertama untuk pecelnya. Berdasarkan tampilannya, seperti yang aku sebutkan di atas. Pecelnya itu keliatan enak banget. Rebusan sayurnya masih ijo seger gitu. Ada bayam, kecambah, kacang panjang, dan daun pepaya. Terus diatasnya baru diguyurin sambal kacang yang teksturnya kasar. Rasanya pedes manis. Pas banget menurut aku. 

Kalau nasi gudeg lauk opornya bagaimana Mbul? Gudeg nangkanya manis. Ada tambahan kacang merek/kacang merah juga krecek atau rambaknya. Rasanya pedes, seuhah gitu lah. Sedangkan opornya, juga gurih banget. Kerasa santannya. Ayamnya juga amoh. Jadi gampang dikuliti dari tulang-tulangnya. Rasanya nendang ! Mantab gelaaaa. Sebenarnya di meja pun ada tambahan lain, misalnya tahu goreng, tempe goreng, baceman, kerupuk putih, kerupuk legendar, kerupuk kulit, emping, kerupuk udang, telur asin, maupun telur pindang. Juga snacknya seperti kacang tanah goreng dan keripik usus juga ada. Tapi aku cuma nyobain tambahan kerupuk legendar dan tahu goreng. Rasanya bila dipadukan dengan nasi gudeg or pecelnya ya nambahi manteb lagi. Oh ya, tambah satu lagi deng, Pak Suami ngambil serenteng pete rebus yang bijinya gede-gede. Uda gitu manis lagi. Manteb lah pokoknya.

Nah, sekarang giliran wedang yang sedari tadi aku tunggu-tunggu. Yaitu wedang dongo alias ronde. Rondenya semangkuk cukup banyak ya jika dibandingkan dengan ronde yang kubeli kemaren. Hal tersebut terlihat dari wedang jahenya yang sampe luber-luber. Isiannya sendiri terdiri dari indil-indil yang warnanya merah jambu dan putih, kalau ga salah terbuat dari tepung beras, nah si indil-indilnya ini adalamnya ada isiannya lagi, yaitu tumbukan kacang tanah yang rasanya manis, lalu ada irisan kolang-kaling, juga kacang tanah sangrai. Nah, perpaduan antara ketiga item itu, jika diminum bersaman dengan wedang jahenya, serasa bikin melayang. Enak banget Cuyyyyy !! Ga salah emang gw pesen wedang ronde kali ini. Walhasil ngeliat gw menikmati wedang berbasis jahe yang seger beud ini, Pak Agus pun ijin pesen 1 lagi ama Pak Suami buat ngangetin tenggorokan. Sok mangga tambah lagi. Hahaha... mumpung udah di Solo yekan. Yah, aku pikir salah satu primadonanya warung makan ini adalah wedang dongo alias rondenya ini sih. 

Review Pribadi dari Aku :

Tempatnya nyaman, terutama yang bagian lesehan. Bangkunya juga ada sih, tapi enakan njagong lesehan
Menunya banyak dan variatif
Favoritku adalah pecel....sambal kacangnya kental, banyak, ga pelit...pedes manisnya pas
Banyak pelengkapnya yang ditaruh di atas meja berupa piringan tahu/tempe goreng, baceman, telur asin, aneka kerupuk, emping, kripik usus, kacang goreng, dsb
Wedang rondenya porsi gede, rasa jahenya mantab, indil-indilnya manis, dan kolang-kalingnya banyak
Harga relatif bersahabat

Warung nasi liwet Mbak Sri ternyata ga cuma menjual nasi liwet saja lho...(Gustyanita Pratiwi docs)

Warung Makan Mbak Sri, Keprabon Kulon Solo masih searea dengan Nasi Liwet Bu Wongso Lemu (Gustyanita Pratiwi docs)

Warung makannya sederhana tapi cukup nyaman terutama yang bagian lesehan yang terletak di dalam (Gustyanita Pratiwi docs)

Menu yang dijual di Warung Nasi Liwet Mbak Sri Keprabon Kulon Solo (Gustyanita Pratiwi docs)

Di sini dijual nasi opor juga. Opornya always hangat dan selalu stay tune di atas kompor (Gustyanita Pratiwi docs)

Rupa-rupa menu di Warung Makan Mbak Sri Keprabon Kulon Solo (Gustyanita Pratiwi docs)

Pelengkap gudeg, sepanci besar sambal goreng krecek (Gustyanita Pratiwi docs)

Sambal goreng krecek atau yang biasa disebut rambak kalau di tempatku (Gustyanita Pratiwi docs)

Ni penampakan zoom in-nyah...terasa huh hah sekali pemirsa...(Gustyanita Pratiwi docs)

Isian pecel, terdiri dari rebusan daun bayam, daun pepaya, kacang panjang, dan kecambah. Kecambahnya bikin kretes-kretes krunchy gitu deh..(Gustyanita Pratiwi docs)

Telur pindang atau telur bacem yang cokelat gelap, terasa manis dan menjadi pelengkap menu nasi gudeg (Gustyanita Pratiwi docs)

Jangan lupakan pete rebus. Serentengnya bijinya gede-gede. Rasanya juga manis. Mantab lah pokoknya. (Gustyanita Pratiwi docs)

Banyak menu tambahan lainnya kayak telor asin, aneka kerupuk dan emping (Gustyanita Pratiwi docs)

Panci-panci yang berisi aneka menu di Warung Mbak Sri Keprabon Kulon Solo (Gustyanita Pratiwi docs)

Leyeh-leyeh ga terasa marem juga menikmati hidangannya (Gustyanita Pratiwi docs)

Tahu gorenge gepeng-gepeng bin tipis-tipis, tempenya tebel. Tapi asinnya pas. Gurih boook (Gustyanita Pratiwi docs)

Again...tampak atas, menu-menu di Warung Mbak Sri yang nyamleng ini (Gustyanita Pratiwi docs)

In another angle of sambal goreng krecek, kuahnya pedas banget (Gustyanita Pratiwi docs)

Tersedia snack atau makanan ringan juga di atas meja yang diletakkan dalam toples-toples plastik, misalnya keripik usus dan kacang tanah goreng (Gustyanita Pratiwi docs)

Salah satu item pelengkap gudeg lainnya, jeroan, tahu, dan rawit (Gustyanita Pratiwi docs)

Suasana warungnya, semakin malam semakin nikmat lesehan di sini. Oh ya, bukanya dari jam 18.00-03.00 dini hari lho (Gustyanita Pratiwi docs)

Tahu bacem dan tempe bacem yang menggigit. Manisssss bangett kagak nahan gw ! (Gustyanita Pratiwi docs)

((Lagi)) gorengan yang tersaji di atas meja. Tapi kali ini gorengannya polos ga pake balut tepung. Tinggal diceplus bareng lombok rawit terasa seuhah ! (Gustyanita Pratiwi docs)

Selain ada kerupuk udang, kerupuk putih, dan emping, ada juga kerupuk legendar nih gaes. Kerupuk legendar mengingatkanku akan kerupuk yang sering aku nikmati ketika masih kecil dulu di kampung halaman...Rasanya gurihnya nostalgic abis (Gustyanita Pratiwi docs)

Yang ini primadonanya nih pemirsa, wedang dongo alias ronde. Sampeluber-luber kan tuh wedang jahenya. Indil-indilnya nyampe ga keliatan. Kolang kalingnya kelelep haha.. (Gustyanita Pratiwi docs)

Wedang ronde identik dengan minuman yang diminum pada saat malam hari, terutama pada saat cuaca sedang dingin-dinginnya atau bahkan di waktu hari sedang hujan. Nah itu lebih nampol lagi rasanya, hehe (Gustyanita Pratiwi docs)

Wedang ronde dari berbagai angle. Tiap sruputannya serasa bikin melayang #hiyahiyahiya ! (Gustyanita Pratiwi docs)

Tampak atas, ronde dan tahu tempe goreng in bokeh mode (Gustyanita Pratiwi docs)

Nyendok indil-indil perintilan ronde bagaikan dapet kejutan. Soalnya pas diceplus maknyozzz terasa manis. Ternyata di dalamnya masih ada tumbukan kacangnya loh (Gustyanita Pratiwi docs)

Semangkuk ronde dan sepiring pecel, sungguh nikmat tiada tertandingi. Liat aja sambal kacangnya sampai bajir bandang memenuhi rebusan sayurnya (Gustyanita Pratiwi docs)

Yang aku suka dari si pecel ini adalah bumbu kacangnya kentel, teksturnya tumbuk kasar dan ga pedes doang melainkan ada manis-manisnya. Tau sendiri kan kalau aku lebih suka yang dominan manis ketimbang pedes thok, haha (Gustyanita Pratiwi docs)

"Monggo sami didahar rumiyin...disekecakaken kemawon" #halah monmaap ga jago bahasa jawa krama inggil gw (Gustyanita Pratiwi docs)

Jepret-jepret dulu sebelum disikat ronde dan pecelnya ! (Gustyanita Pratiwi docs)

Wedang ronde, wedangan khas Indonesia yang dapat menghangatkan badan karena mengandung jahe (Gustyanita Pratiwi docs)

"Sendok terus Mbulll sampai tandas !" (Gustyanita Pratiwi docs)

Wedang rondenya juga banyak kolang-kalingnya loh...walaupun diirisnya tipis-tipis dan memanjang (Gustyanita Pratiwi docs)

Peceeeeeeel. Siapa yang suka pecel kayak akoooh #ditabok hahaha (Gustyanita Pratiwi docs)

Again....semangkuk wedang ronde dan sepiring pecel dalam berbagai posisi (Gustyanita Pratiwi docs)

Hanya tersisa tiga indil-indil lagi...siapa mau? Gw lah, siapa lagi...indil-indil mana rela bageee-bageeee, #iklan kali ah, ahahah (Gustyanita Pratiwi docs)

Menikmati sajian kuliner malam yang nikmat di Warung Nasi Liwet Mbak Sri Keprabon Kulon Solo. Semakin malam semakin nikmat dan masih ramai loh (Gustyanita Pratiwi docs) 

Selain pecel, nasi gudeg lauk opornya juga maknyus banget. Aku pesan lauk opornya bagian sayap, soalnya banyak kulitnya, terus dagingnya terasa lebih lembut dan gampang dikunyah (Gustyanita Pratiwi docs)

Dalam sepiring nasi gudeg lauk opor ini, terdiri dari kacang merek/kacang merah, gudeg nangka, krecek atau rambak, dan guyuran kuahnya. Juga opor dengan pilihan lauk yang bervariasi. Boleh pesan kepala, sayap, paha, dada mentok, maupun brutu (Gustyanita Pratiwi docs)

Alhamdulilah kenyang...(Gustyanita Pratiwi docs)

Suasana malam warung nasi liwet Mbak Sri Keprabon Kulon Solo, dinding warungnya nuansa pink (Gustyanita Pratiwi docs)

Kuliner malam Warung Makan Mbak Sri Keprabon Kulon Solo, menu-menunya banyak, wedangnya spesial (Gustyanita Pratiwi)

Nasi gudeg lauk opor, nasi pecel, tempe tahu goreng, baceman, telur asin dan pete rebus. Paling favoritku apa cobaa tebak ? Yups wedang ronde, pecel, dan petenya dong. Sebuah kenikmatan dalam kesederhanaan (Gustyanita Pratiwi docs)

Indonesian traditional food, wedang ronde and pecel that i realy love (Gustyanita Pratiwi docs)

Selain liwetan, gudeg, opor, dan juga pecel, menu lain yang dapat ditemui di Warung Nasi Liwet Mbak Sri ini adalah tumpang koyor, asem-asem ceker, dan bubur lemu. Harganya cukup bersahabat. Per porsinya rata-rata sekitar Rp 20 ribu, tergantung seberapa banyak lauk yang dipesan sebagai teman makan nasi. Overall, sangat memuaskan berpetualang kuliner di sini. Nantikan kulinerku selanjutnya ya. Yudadabubay !! #GustyanitaPratiwi_trip_to_Solo #GustyanitaPratiwi_jelajah_kuliner_Solo

Warung Nasi Liwet Mbak Sri, 
Kulon Keprabon Solo
Jl. Teuku Umar No.5, Keprabon, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta, Jawa Tengah 57131
Buka : Setiap Hari (18.00-03.00 dini hari)





33 komentar:

  1. wah ini mah ya ampun.. selalu suka di blog ini karna bisa lihat makanan mulu ahaha. jadi pengenn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims uda sering mampir blog ini, jangan bosen bosen ya #etdah haha

      Hapus
  2. Nita, aku baca ini pas lagi maem. Terus laper lagi, hahaha. Ya Alloooohhh wedang rondenya bikin ngeces. Aku pas ke Semarang kemarin belum sempat ke mana2 karena sibuk beberes barang yang mau dibawa ke Depok.

    Foto pecel dan wedang rondenya sukses bikin ngeces. Sambel kacangnya Ya Allooohhh..

    Dulu aku ke Solo cm dinas kantor. Ga sempat kulineran cm ke Candi Cetho dan Sukuh. Sekarang malah kangen sama Solo. Semoga nanti bisa ke sana ah. Njuk kapan yo soale bapake wes sibuk kerja kerja kerja :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa, ngapunten mb pipit >______<"

      E mb pit sekarang di semarang atau depok berarti, wah welkam to Indonesia egeeiiiin mb..semoga si Nok betah ya

      Pecelnya ini enak banget ding, seger dah krius krius, bumbu kacangnya pedes manis pas, biasane aku nemu sik pedes puol soale, nah yang ini pas

      Wahahhaha sami mawon mb pit bapake kitah juga kerja udah bak lagu armada, klo ga ada hajatan keluarga ya kemaren ga pulkam ini hahhaha

      Hapus
  3. Itu difoto keempat, tidurnya nyenyak banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahah merhatiin aja mb anggie, keknya itu yang punya deh, soale uda malam mungkin pada kecapean :D

      Hapus
    2. Ealah typo maaf maksude mas anggie

      Hapus
  4. wih enak2 banget.. tiap kesini gw selalu kemecer pengen nyobain makananya satu2, tapi sayangnya cuma foto2 saja ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masi ada beberapa rangksian post kuliner lagi, stay tune yak haha

      Hapus
  5. Bikin ngilerrrrr selalu!
    Mbul, dirimu kapan dari Solo? eh harusnya diriku baca dari bawah dulu ya tadi.
    Sedih ya Solo di tutup sementara dari luar, semoga corona virus ini segera berlalu.

    Btw, laaaaafffffff dan ngileeerrrrrrrrrrrr banget ama wedang rondenya say, saya pecinta jajanan kayak gini, sayangnya nggak nemu yng enak kayak gini di Surabaya atau Sidoarjo, atau lebih tepatnya belum nemu kali ya.

    Ada yang jualan ronde di Surabaya, tapi mihil sih, dan maniiissss banget.
    Btw asyiknya ya jadi dirimu, kalau ke mana-mana suka nyobain kuliner macam-macam.
    Pokoknya yang menarik judulnya udah mampir, kalau kami mah pilih-pilih melulu.

    Harus yang tempatnya nyaman, harganya murah, nggak terlalu rame, akhirnya jarang nemu kuliner enak, ya iyalah, sepi karena rasanya biasa aja :D

    padahal kuliner-kuliner kayak gini biasanya jauh lebih enak dan mengenyangkan ya

    Apalagi pecelnya itu loh, kacangnya menggoda bangetsss.
    Saya pecinta pecel, apalagi kalau isinya sayuran hijau semua dan bumbu kacangnya nggak terlalu halus gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda lama ke solonya, sekarang uda ga di solo lagi ini postingan late post emang wakakk #sukanya nimbun fotonya dulu, barulah kubikin artikelnya sekarang hohoho

      Iya kak rey, mumpung mampir, tapi kami biasanya dadakan juga tuh
      Pas lagi jalannya aja baru cek reviewnya di yutub atau blog or fitur ulasan kuliner, abis itu baru deh tancap gas hahah

      Tapi akhir2 ini aku sering pilihnya tempat yang sepi setelah punya anak, pilih yang kuliner legend klo ada yang nackelin baby sementara yaitu kakung utinya hahhaha

      Wedang rondenya itu maknyess banget, gluguk glugguk begitu mbasahin tenggorokan, e tenggorokan pa kerongkongan yak aduuuuh biji biologiku apakabar haha

      Pecelnya is da best, bumbu kacangnya itu loh yang jadi koentjie

      Hapus
  6. aaahhh foto pecel dan sambel goreng kreceknya bikin ngiler dan laper!!! kalo rondenya sih enggak, soalnya gak suka 🙈

    btw, kerupuk legender itu sejenis dengan kerupuk karak bukan sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pecelnya maknyus banget hihi

      Oiya bener benerrrr setelah aku googling apa itu kerupuk karak emang bener mirip legendar :D

      Hapus
  7. Wah. Jadi pengen nyobain. Keknya enak tuh wkwk

    BalasHapus
  8. Kolang kaling jadi wedang? Wah ini mah daku baru denger. Bentar dah, mau dibayangkan dulu. Tapi nggak ah, kalau bikin aja gimana yak.

    Hmm, mending sih beli jadi ya haha, biar langsung hap nyobainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah di tempatmu berarti blomm ada rondekah ? Rasanya seger banget hihihi
      Iya mending beli, kalau bikin bisa sih tapi sedikit agak ribet #e itu mah aku aja yang males hahai

      Hapus
  9. Wuaa, jadi laper liat foto2nya mbaa.. apalagi liat rambaknya. Ku penggemar sambel krecek pedes soalnya. Hehehe..
    Btw, untung skrng udah ga di Solo ya mba.. dengan semua berita tentang corona cukup bikin khawatir 😖

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambel krecek memang juara ya mb thessa

      Iya memang kebanyakan postingan kuliner atau jalan2 di blog ini ditulisnya latepost, kulinerannya uda lama, tapi pada baru dibikin tulisannya sekarang, hehe...maklum sukanya nimbun stok foto dulu, dan itu stok foto aku uda banyak banget ga cuma di solo, tinggal kutulisin atu-atu tapi menyusul hehe

      Amiiin semoga pandemi segera berakhir ya :)

      Hapus
  10. Wah mantap banget itu nasi liwetnya mba. Saya sendiri aja yang belum pernah coba jadi penasaran seenak apa sih nasi liwet itu. Apalagi itu harganya murah kan mba. Huhuuu, komenin ini bawaannya jadi lapeeer. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya gurih kek ada santen2nya mb juga wangi karena ada campuran serai dan daun salam biasanya klo nasi liwet tuh

      Hapus
  11. Beneran pecelnya menggoda syekaliii... dari fotonya saja udah keliatan kalo bumbu kacangnya itu manis gurih, kalo ada pedesnya bakal mantep banget sih. cuma nggak begitu keliatan kalo di foto meski ada beberapa kulit cabenya... xD

    kudu dimakan langsung buat ngerasain..

    di jakarta, sampai skrg saya maish belum nemu pecel yang rasa kacangnya seenak pecel di surabaya atau pontianak (yang jual org surabaya). tapi ini saya yakin, rasanya pasti seenak yang pernah saya makan dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pecelnya te o pe be ge te haw

      Kalau pedas banget justru aku ga bisa haw, pesti aku milihnya yang ada manis manisnya

      Wohhh aku jadi pnasaran ama pecel di pontianak, juga makanan khas pontianak lainnya haw, aku taunya klo makanan khas sana dari kamton di mangga 2 pasar pagi deh

      Hapus
  12. Nasiiii gudeg pakai telor bacem tuh enak bangetttt deh mba :((

    Saya kalau ke Bali, pasti sempatkan beli gudeg, ada gudeg langganan saya yang untungnya rasanya nggak beda jauh sama yang ada di Jawa, meski tetap beda, tapi minimal menyerupai, dan setiap kali gojek gudeg itu, pasti saya minta double telor rebus bacemnya :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb eno, telur rebus bacem ini uda kayak oase klo bosen maem telur mata sapi atau dadar

      Wah di Bali ada juga ya, jadinpenasaran, ntar ah kubek2 di google, sapa tau one day ke bali
      Sebenernya bikin telur bacem bisa, tapi agak rempong emanh, n maunya yang praktis aja tinggal lep hihihi

      Hapus
  13. Ealaah .. ternyata ronde yaa ...
    Memang sih beda kota bisa nama beda jenis makanannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh ronde tempat brader himawan namanya beda juga toh?

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^