Rabu, 11 Maret 2020

Gudeg Ceker Bu Kasno Margoyudan Solo, Buka Jam 2 Pagi udah Ngantri !



Gudeg Ceker Bu Kasno Margoyudan Solo, Buka Jam 2 Pagi udah Ngantri !

By : Gustyanita Pratiwi

Seorang perempuan berkonde cepol dengan kebaya melekat di badannya keluar dari garasi sebuah rumah dengan membawa baskom demi baskom jadoel bermotif hijau lurik dibantu dengan asistennya. Baskom tersebut berisi aneka macam lauk pauk teman makan nasi gudeg yang biasa ia masak pagi-pagi betul, bahkan ayam jago saja kalah set. Ada ceker yang menjadi primadonanya, ingkung ayam kampung baik yang bagian kepala, sayap, brutu, dada, maupun paha, telur pindang, puritan (telur yang belum begitu jadi dan bentuknya kecil-kecil warna kuning), krecek,  jeroan ati ampela, cabai rawit, areh atau santan yang teksturnya menggumpal, gudeg nangka beserta kuahnya, nasi liwet, tahu, tempe, juga sambal. Perempuan tersebut kemudian duduk dengan baskom yang sudah ditata mengelilinginya. Selanjutnya pelanggan yang sudah mengular di luar sana segera merapat menyebutkan pesananannya satu-satu. Ada yang makan di tempat, ada pula yang dibawa pulang. Lalu dengan cekatan Beliau meracik satu demi satu piring berisi nasi, gudeg, dan lauk pauknya. Meski terbilang sudah berusia senja, namun nyatanya hal tersebut tak menyurutkan semangat Beliau untuk terus konsisten menyajikan hodangan terbaik yang selalu dikangeni warga Solo maupun pemburu makanan lokal yanh legendaris ini. Beliau Bu Kasno, pemilik Gudeg Ceker depan Greja Kristen Jawa Mergoyudan Solo, sebelah barat SMA Negeri 1 Surakarta (SMANSA). 



"Nih Mbul, bagus kan fotonya !"
"Widiiih dia makan gudeg tapi ga ngajak-ngajak...." 

(Mbul pun memanyunkan bibir persis seperti woody woodpecker di serial kartun TV), tapi kemudian merasa it's oke kok sebab emang yang ke sana cuma Pak Suami doang yang kebetulan jem 2 pagi kebagian tugas njemput Mbah Gampang yang tetiba pengen ikut memeriahkan wisudaan Adek gw siangnya. Jadi otewe langsung dari Jakarta, Mbahnya adeknya Simbah dari Ibu pas yang hobi jalan-jalan ini kira-kira tiba di Terminal Tirtonadi sekitar jam 2 pagi. Makanya, abis itu langsung dijemput Pak Suami karena kan kesian kalau jalan ke hotel sendirian, takut nyasar euy #yeay Mbah gw yang satu ini emang enerjik, padahal udah jadi uyut hahaha... Nah, karena di jem-jem segitu Pak Suami pengen ngejamu Mbahku, jadi dia bawalah si Mbah ke Gudeg Ceker Bu Kasno yang kebetulan og ya pas bukanya jem 2 pagi. Sementara aku di hotel masih ngelonin anak-anak tidur. Jadi aku cuma dipamerin foto-fotonya doang. Hahaha...

Saat nyampe di sana, antrian sudah membludag di warung tenda yang kurang lebih berukuran sekitar 20 meter persegi. Udah macam antrian sembako aja. Serius ini warga bela-belain beli di jem-jem kalong mencafi nafkah. Jem 1-2 an pagi uda pada semangat dong mau menyantap gudeg yang emang lejend ini. Gimana ga lejend, orang resepnya udah diwariskan turun-temurun dari sang ibu sejak 1932. Sedangkan Bu Kasno sendiri mulai meracik gudegnya tahun 1970. Makanya, Pak Suami dan Mbah Gampang sampai harus rela antre hanya untuk bisa mencicipi langsung racikan gudeg dari tangan Bu Kasno. Pokoknya kalau udah dari tangan beliau langsung dijamin lebih nyamleng deh ! 

Lalu menu apa saja yang dipesan Pak Suami dan Mbah Gampang kala itu. Yaitu 2 porsi nasi liwet, gudeg nangka manis, sambal krecek, cabai rawit, ceker, dengan lauk kepala ayam kampung. Nasinya gurih karena dimasak dengan metode liwet, belum karena efek campuran areh yang menjadi khasnya masakan bersantan. Gudeg nangkanya sendiri kata Pak Suami maniiiiiiiis banget yang which is dia lebih suka yang agak gurihan, tapi kalau menurutku mah gudeg yang otentik ya yang rasanya manis kayak gini. Tapi jangan khawatir deng, bagi yang ga begitu suka manis, masih ada pelengkap yang lumayan bisa menetralisir rasa manisnya. Yaitu sambal krecek dan cabai rawit yang pedasnya huh hah. Sedangkan untuk cekernya sendiri, dia bener-bener lembut ya pada saat diloloskan dari tulang-tulangnya. Juga ingkung kepala ayam kampungnya. Bentuknya gede, kulit bagian lehernya melimpah....uh....benar-benar godaan iman buat para pecinta kulit. Overall, rasanya mantabh !




Menu di Gudeg Ceker Bu Kasno, Margoyudan Solo : 

1 Porsi Ceker Rp 40.000
Tahu Rp 2000
Telur Rp 5000
Ayam/Potong Rp 13.000
Nasi gudeg Rp 10.000
Nasi gudeg tahu Rp 12.000
Nasi gudeg telur Rp 15.000
Nasi gudeg tahu telur Rp 17.000
Nasi gudeg ayam Rp 20.000
Nasi gudeg ayam tahu Rp 22.000
Nasi gudeg ayam telur Rp 25.000
Nasi gudeg ayam telur tahu Rp 27.000

Minumanya : 

Teh Rp 3000
Es teh Rp 4000
Jeruk Rp 4000
Es jeruk Rp 5000
Kopi Rp 5000

Review dari Aku :

Gudeg Ceker Bu Kasno, Margoyudan Solo bukanya pagi banget (jam 01.30 dini hari naru buka uda diserbu pelanggan, siangan dikit misal menuju subuh biasanya udah abis-abisan).
Antrenya panjang.
Gudegnya legendaris banget
Harganya relatif murah







Harganya menurutku cukup terjangkau, tergantung lauk yang dipilih untuk teman makan nasi gudegnya. #GustyanitaPratiwi_trip_to_Solo #GustyanitaPratiwi_jelajah_kuliner_Solo

Gudeg Ceker Bu Kasno, Margoyudan Solo
Jalan Wolter Monginsidi No.41-43, Setabelan, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta, Jawa Tengah 57134
Buka : Setiap hari (01.30-07.00 WIB)

Cabang Gladak Langen Boga (Galabo) Solo
Jalan Slamet Riyadi 
Buka : Setiap hari (17.00-22.00 WIB)

Cabang Honggowongso No. 92
Buka : Setiap hari (19.00-24.00 WIB)

Cabang Ir. Soekarno, Solo baru
Wedangan Pak Gendut
Buka : Setiap hari (16.00-24.00 WIB)

14 komentar:

  1. Nah kebetulan mau ke Solo akhir bulan ini, nanti aku coba nyicip makan di sini ah. Makasih reviewnya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah selamat berpetualang kuliner di Solo ya
      Lid :D

      Hapus
  2. warung makan legendaris ternyata.. wajar hehe. mahal juga ternyata cekernya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener antrenya sampe luber luber, tapi keknya 1 porsi cekernya itu ga cuma sebiji sih mas, melainkan ada beberapa buah ceker

      Hapus
  3. Aku udh nyobain kalo ini :p. Awalnya kaget pas suami bangunin jam 1 pagi, trus bilang makan gudeg yuk. Hampir aku tinggal tidur LG Krn mikirnya becanda hahahahah...

    Tp kalo mau jujur, aku ga cocok niiit hahahahahaha. G ada pedes samasekali, iyaaa sih ada cabe rawitnya. Tp nth Napa,aku ga cocok dgn rasa gudeg nya. Selera sih yaaaa. Bisa jd Krn aku msh ngantuk dipaksa ksana :p. Makanya sampe skr, cukup sekali itu nyobain trus ga prnh lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba faaaan dikau kek pak suami ku tuh yang lebih suka yang ga terlalu manis, berkebalikan denganku yang suka gudegnya muanis hahhahahah

      Iya, ini jem bukanya emang antimainstream, bener-bener kudu bela belain bangun gasik kalau pengen merasakan euforia yang di pusat jalan woltermonginsidi

      Hapus
  4. Boleh lah nyoba kalo pas ke solo, sip infonya itung itung tambah rekom kulinernya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip semoga bermanfaat ya waktu berkunjung ke Solo

      Hapus
  5. sampai antri segala ya, kalau aku kurang suka ceker, lihatnay saja sudah geli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu antrinya puanjaaaaang banget, tapi worthed kok
      Rasanya enak
      Kalau lauk selain ceker juga bisa pesan bu tira, misalnya paha, dada, kepala, sayap atau brutu. Ati ampela juga ada

      Hapus
  6. Baru kali ini lihat gudeg ceker mba, hihihi. By the way, saya lebih suka gudeg yang pekat warnanya. Entah kenapa rasanya lebih nendang, apalagi kalau pedas :))) cuma saya jadi penasaran sama rasa ceker digudeg-in karena selama ini kalau makan gudeg pasti ayam dada atau paha atas, nggak pernah ada yang ceker :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast mb eno, gudeg yang pekat cokelat maniiiiis aku suka banget

      Tapi aku klo pedas ga terlalu bisa, aku biasanya cari yang biarpun pedas tapi masih dominan manisnya hihihi

      Hapus
  7. Hahaha, kali ini sori Mbul, akoh tak ngiler liatnya, apalagi karena foto pertama udah terpampang NDHAS AYAM hahaha.

    Saya nggak suka kepala ayam, even cuman liat aja.
    Saya sering banget langsung bad mood, kalau pak suami ke pasar, dia belanja terus dikasih bonus kepala ayam, pas kalau saya yang bersihin langsung dah bad mood seharian, kalau paksu yang bersihin, dia singkirkan terus dikasih tahu jangan dibuka-buka mau dibikin ceker dan kepala ayam pedas.

    Kalau ceker juga mood-mood an, kadang saya geli liatnya, kadang juga diberani-beraniin asal di masak pedas.

    Soalnya, sejak kecil nggak terbiasa makan kepala ayam kali ya, seringnya itu dibuang.
    Kaki ayampun jarang di makan, palingan kaki ayam kampung yang dipanggang dulu terus jadiin sup ayam gitu.

    Pas sampai Jawa saya shock, kayaknya hampir semuanya di makan yak, even ususnya hahaha.
    Tapi awalnya saya suka makan kripik usus, sampai suatu saat suami beliin di jalanan gitu, terus saya makan dan pahit, ada tai ayamnya dong huhuhu.

    Sejak saat itu saya parno ama usus ayam :D

    Terus juga, saya kurang doyan gudeg, soalnya manis, duh nggak asyik banget ya saya ini hahaha.
    Makanya suami selalu manyun kalau ke Jateng, dia pengen makan gudeg, tapi saya lebih milih makanan lainnya.

    Eh iya loh, biasanya kan gudeg itu warnanya lebih hitam gitu ya? eh maksudnya lebih gelap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh aku baru tau ternyata emang ada sebagian orang yang phobia kepala dan ceker ayam yak kak rey (((phobia)))

      Kalau aku malah suka banget bangian kepala coba, ingat banget waktu jaman masih bocah dibilangin ibuk klo makan kepala ntar jadi pintar soalnya ada bagian otaknya wakakkaka #entah betul apa cuma mitos

      Tapi akutu suka bagian leher yang tebal kukitnya kalau kepalanya tuh
      Tapi kalau urusan ayam memang aku sukanya bukan direbus atau masak santen, tapi digireng atau dibakar

      Bhahahha, berarti pas dikau ke jateng ama pak su dan pengen gudeg, kak rey pesan menu lain ya, etapi biasanya jarang deng ya klo yang uda basicnya gudeg ada menu nonmanisnya

      Iya gudeg biasanya pekaat gelap, karena proses masaknya yang terbilang rumit n lumayan memakan waktu, juga karena gulanya sik, tapi aku jujur suka banget gudeg yang muanissss

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^