Selasa, 10 Maret 2020

Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, Kuliner Solo yang Ada Sinden Nembang Jawanya


Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, Kuliner Solo yang Ada Sinden Nembang Jawanya

By : Gustyanita Pratiwi

Aku merasakan atmosfer Jawa yang sangat kental begitu memasuki warung makan Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, di daerah Keprabon Kulon Solo. Bagaimana tidak, begitu makan, kami langsung diiringi dengan bunyi kecapi dan tembang Jawa yang dilantunkan oleh seorang sinden lengkap dengan sanggul dan kebaya hijaunya. Slamat-slamat mendengarkan suaranya yang merdu, bahkan sesekali mampu mencapai nada tinggi, membuatku seolah terhanyut terbawa suasana. 

Ya, hari pertama tiba di Solo langsung kami gunakan untuk ekspedisi kuliner malam. Salah satu tujuannya adalah Nasi Liwet Bu Wongso Lemu yang berada di Jl Teuku Umar, Keprabon Kulon Solo. Ternyata, sesampai di sana, tempatnya ga cuma 1 loh gaes yang mengklaim diri sebagai Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, melainkan ada beberapa yang saling berdampingan. Katanya sih masih saudaraan. Tapi, aku sendiri memilih masuk di warung yang paling kanan. Soalnya kelihatan paling ramai. Udah gitu bannernya paling gede. Tulisannya "Nasi Liwet Bu Wongso Lemu Asli" Terkenal Sejak 1950, Keprabon Kulon Solo. Nah, kata 'Asli' nya ini lah yang meyakinkan kami buat mampir. Apalagi di bagian depan juga terpajang lukisan seorang perempuan Jawa yang aku taksir merupakan Bu Wongso Lemunya.

Baca juga : Sarapan di Doplak Nasi Kebuli Pak Adi Batang, Nyaamleng dan Marem Tenan !
Baca juga : Kuliner Solo Dekat UNS, SBC Special Cah Kangkung, Kangkungnya Lemes, Harga Mahasiswa Banget !


Suasana warung nasi liwet malam itu sudah lumayan sepi. Cuma ada 1-2 pembeli yang masih anteng duduk sembari ngobrol-ngobrol. Turis lokal pula macam kami. Tapi ya kalau dipikir-pikir aayikan begini, kan malah acara makannya makin kyusuk halah ahahaha....Ya, maklum saja waktu sudah menunjukkan hampir pukul 22.00 WIB. Tapi ya tetep masih buka. Bahkan katanya buka sampai jam 01.00 dini hari. Mumpung anak-anak udah pada tidur, termasuk pula kakung utinya di hotel. Jadi kesempatan buat Mamah Papah kulineran huahahhaha...

Warung Makan Nasi Liwet Bu Wongso Lemu Asli ini memiliki desain interior lumayan klasik. Dindingnya dicat biru telor asin dengan banyak sekali pajangan pigura berisikan foto-foto orang terkenal. Ada artis, ada pula pejabat publik. Bahkan Ibu Negara, Ibu Iriana Joko Widodo juga pernah menyambangi Warung Nasi Liwet ini dan mengabadikan moment bersama pemilik Nasi Liwet. Beberapa piagam penghargaan dan potongan koran berisikan artikel profiling usahanya yang juga dipigura rapi diantara foto-foto yang ada. Untaian lampu kelap-kelip juga turut menghiasi dinding yang menambah meriah suasana. 

Untuk bangkunya sendiri, ada yang modelnya bangku kayu biasa, ada pula yang lesehan. Yang bangku kayu biasa diletakkan di area depan hadap-hadapan dengan etalase tempat meletakkan wadah-wadah lauk dan nasi liwetnya. Sementara area dalam full lesehan. Kami sih lebih suka yang lesehan. Biar lebih pewe sambil selonjoran nglemeske boyok hehehe...

Untuk menu-menunya sendiri di sini dijual :

Makanannya :

Nasi liwet + telor + suiran ayam + paha atas =  Rp 36.000,-
Nasi liwet + telor + suiran ayam + paha bawah = Rp 28.000,-
Nasi liwet + telor + suiran ayam + sayap = Rp 28.000,-
Nasi liwet + telor + suiran ayam + ati ampela = Rp 28.000,-
Nasi liwet + telor + suiran ayam + kepala = Rp 28.000,-
Nasi liwet + telor + suiran ayam + brutu = Rp 28.000,-
Nasi liwet + telor 1/2 + suiran ayam = Rp 18.000,-
Nasi liwet + telor utuh + suiran ayam = Rp 21.000,-
Nasi liwet + suiran ayam = Rp 15.000,-

Minumannya : 

Wedang ronde = Rp 12.000,-
Wedang kacang putih = Rp 12.000,-
Wedang uwuh = Rp 12.000,-
Wedang jahe susu = Rp 12.000,-
Wedang jahe = Rp 8.000,-
Teh panas manis = Rp 4.000,-
Teh tawar = Rp 3.000,-
Es teh manis = Rp 5.000,-
Es teh tawar = Rp 4.000,-
Jeruk panas = Rp 7.000,-
Es jeruk = Rp 8.000,-
Es kelengkeng = Rp 10.000,-
Susu panas = Rp 8.000,-
Es susu = Rp 10.000,-
Kopi = Rp 5.000,-
Air mineral = Rp 5.000,-
Teh botol sosro = Rp 5.000,-
Air es = Rp 2.000,-



Kami sendiri malam itu memesan 1 porsi Nasi liwet + telor + suiran ayam + kepala dan Nasi liwet + telor + suiran ayam + paha bawah. Minumannya, teh panas, wedang uwuh, dan wedang ronde. Di atas meja sebenarnya ada piringan lain misalnya aneka baceman, kerupuk legendar, kerupuk putih, ceker, dan juga acar cane rawit. Nah, itu tinggal dipadu padan aja menambah lekker suasana. 

Kurang lebih menunggu sekitar 10 menit kemudian, pesanan kami tiba di atas meja. 2 piring nasi liwet komplit yang seporsinya terdiri dari nasi liwet, telur pindang, areh atau santan yang bentuknya agak menggumpal dan berwarna putih, sayur labu, suiran ingkung, serta request kepala dan paha bawahnya tadi yang disajikan di atas piring dengan dialasi pincuk daun pisang. Aroma nasi liwetnya wangi. Teksturnya pulen nikmat sekali. Apalagi ditambah perpaduan aneka lauk dan juga sayurnya tadi, sungguh menjadi satu kesatuan yang pas. Lebih mantab lagi ditambah ceker yang ada dalam piringan juga kerupuk legendar atau kerupuk putih.

Belum lagi hidangan wedangan angetnya. Baik itu teh manis panas, wedang uwuh, atapun ronde. Wedang uwuh disajikan dalam gelas yang cukup gede dengan tampilan warna merah cantik dan isian rempah-rempah yang menghangatkan badan. Agak pedas, tapi ada manis-manisnya. Sedangkan rondenya, semangkuk kecil berisikan wedang jahe, indil-indil yang terbuat dari beras ketan dan berbentuk bulat, kacang tanah sangrai, serta potongan kolang-kaling. Rasanya seger banget. Cocok diminum pas musim ujan atau suasana malam yang dingin menggigit. Apalagi ditambah dengan petikan kecapi dan tembang dari si ibu sinden yang semakin menambah kesan tradisionalnya. Begh !!! Bakal ngangenin banget tuh suasana kulineran malam di Solo kayak gini ! #GustyanitaPratiwi_trip_to_Solo #GustyanitaPratiwi_jelajah_kuliner_Solo























Review dari Aku

Nasi Liwet Bu Wongso Lemu Asli yang terletak di Keprabon Kulon Solo rasanya autentik banget
Termasuk kuliner malam Solo yang ramai dan paling terkenal
Keberadaan sinden Jawa yang mengiringi tamu-tamu setiap acara makan menjadi ciri khas tersendiri yang bikin selalu kangen suasana Solo
Harganya memang sedikit agak mahal untuk menu nasi liwet, tapi whorted kok

Nah, demikian kiranya penjelajahan kulinerku di Solo pada hari pertama. Nantikan kulinerku pada hari-hari selanjutnya ya. Stay tune ! Babaaaay !!!

Nasi Liwet Bu Wongso Lemu
Asli, Terkenal Sejak 1950
Alamat : Jl. Teuku Umar  Keprabon Kulon, Solo
Jam buka : 16.00-01.00 WIB (dini hari)

16 komentar:

  1. Sebagai orang berlidah Jawa Timur, makan Nasi Liwet seperti makan kolak pisang hehehe. Manis bangeeeeeeeeeeeeeetttttttttttt sumpah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dominan agak manis emang, tapi enak kok, tinggal tambahin rawit biar agak pedeus hehe

      Hapus
  2. widih enak-enak banget sih kayaknya.. wajib banget buat mampir kalo ke solo, tempatnya juga nyaman banget yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoih nif bener-bener khas banget tradisionil recipenya

      Hapus
  3. Agak agak mirip nasi gudeg ya mba tapi lebih cerah, kalau nasi gudeg agak gelap kan warnanyaaa hehehe. By the way, saya suka banget makanan yang banjir kuah :)) seperti foto nasi liwet di atas. Hahahahaha, susah deh nih saya setiap kali buka blog mba Nita, isinya makanan yang saya suka semua. Jadi lapar :""""D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb eno, nasi gudeg gelapnya karena ada sayur nangkanya. Miripnya ini di nasi gurih bersantannya yang manis dan juga areh atau santan putih yang kalau di foto kelihatan menggumpal. So yummy ^_^

      Hapus
  4. Wah murah meriah nih nit...Dengan sajian khas jawa tengah bisa makan murah meriah.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sat, seneng banget klo pas pulkam ke jateng atau mampir kota kota di jateng, makanannya murah meriah tapi enak-enak

      Hapus
  5. minuman nya, makanan nya, suasana nya.. wah sangat nikmat banget mba

    BalasHapus
  6. Krn lidahku sumatr banget, jujur aja pas nyobain nasi liwet di solo, aku ga bisa lgs suka nit. Secara ga ada pedesnyaaaa hahahahah.

    Tapi kemudian pas ngeliat kalo kuahnya ada ditaburin cabe utuh, aku lgs minta Ama nenek yg menjual kasih itu cabe yg banyaaaak :p. Trus aku makan dengan lauk2 liwet, baru laaah aku bisa suka dengan nasi ini :D. Pedas cabenya bikin mantep.

    Biasanya aku makan nasi liwet yg Deket rumah mama mertua. Itu jg enaaak banget. Nasinya pulen wangi. Ntr klo mudik aku coba yg Bu Wongso lemu ini deh :D. Tapi memang hrgnya agak mahal dibanding nasi liwet kaki lima yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahah berarti kudu diguyur sambel yang buanyak mb faaan
      Iya nasi liwet itu aku sukanya pulen tur wangi, deuh aku jadi ngebayangin yang deket rumah mama mertuamu mbaaa

      Hayuk mb tar cobain yang nasi liwet bu wongso lemu keprabon kulon solo, yang paling kanan sih yang rameee, soalnya di situ ada berderet gitu tulisannya bu wongso lemu semua, tapi katane masi saudaraan

      Hapus
  7. Pas ada acara ke Solo gak sempat kemana-mana jadi gak sempat icip kulineran. Lamaaa gak makan anak liwet khas Solo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mb ivonie kalo pas ke solo mampir lagie ^_________^

      Hapus
  8. mbaa aku iki lho liat foto-fotone jan pengen banget, aku ke solo pengen mampir tapi apalah daya karna kerjaan kudu pp semarang
    aku ki wong jowo tapi nek maem ngene iki yo rasaku iseh manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di, aku loh malah rung pernah sobo semarang sik mandan suwe, pengenku ki neng semarang gak mungtransit, tapi pengen kulineran hiks, pengen es gempol pleret Semarang

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^