Selasa, 21 April 2020

Ngemper Sejenak di Tukang Durian Pinggir Jalan Depan Telkom Kebumen


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Keterangan : Liputan kuliner kali ini sudah dilakukan jauh  sebelum adanya pandemi yang menghebohkan dunia persilatan. Karena dalam bulan-bulan terakhir memang ga pernah kemana-mana alias #diRumah_aja

Suatu kali...

"Bull, pengen mandeg bentar ga? ", kata Pak Suami saat kami sedang melintasi Kebumen Kota, lebih tepatnya seberang Kantor Telkom, setelah arah-arah Tugu Lawet. 
"Emangnya kenapa Mas?"
"Liat tuh sebelah kanan jalan, ada yang sudah mengawe-awe dirimu supaya segera dibeli loh !"
WOW ! Begitu melihat ke arah jendela sesuai arahan Pak Su, Sugembulwatie alias Trumbul alias Tubul alias Ubung alias Pratiyem alias Tiyem alias gw segera membelalakkan mata berbinar-binar. Soalnya di sana ada buah kesukaanku yaitu durian. Mana duriannya montok-montok pula. Kuning keemasan di emperan jalan, digelar begitu aja, ada pula yang digantungin. 
"Gimana Bull? Tertarik beli ga, tar kalau udah balik Tangerang nyesel loh klo ga beli ?" Pak Suami kembali menggodaku untuk melipir ke bakul durian itu. 
Eh betewe, kok dari tadi Aku dipanggil Ball-Bull-Ball-Bull yes? Kan gw jadi inget tokoh Butal Bull yang ada dalam serial One Piece, hahaha. 

Oke fokus.

Eheum...maksudnya...

"Gimana Dek Nyiet? Mau turun ga? Turun aja yok, nyobain beberapa biji, sambil makan situ. Kayaknya enak deh....sekalian ngadem."
Oke lah kalau ditawarin begini sih gw mana bisa menolaknya #padahal mengatakannya dengan senang.




Dalam itungan detik, kendaraan kami langsung melipir. Lalu Pak Su dan Pak Agus yang ikut menyetiri kendaraan kami, segera 'cag-ceg' memilih mana sekiranya glundungan durian yang oke punya.

"Monggo Mas, monggo Mbak, monggo Pak, durennya sae-sae loh. Eco tenan ! Asli !" Ujar si Bapak pedagang duriannya ramah, membuat kami yang sedang memilah-milah durian semakin bingung mau yang mana.
"Saking pundi niki Pak ?"
"Lokal niki Mas, asli mateng pohon. Saking....." (Tapi sayang waktu itu gw lupa si Bapaknya nyebut duriannya dari mana hahaha, ya anggap aja daerah mana gitu lah)."

"Manis mboten niki Pak?"
"Manis Mas. Tapi nggih benten-benten. Wonten sing manis mawon, manis pahit, kalih sing manis super nggih wonten."
"Tenane?" 
"Yakin lah. Estu... Pokoke kulo berani jamin, andaikata mboten manis, uang langsung kembali."
"Sing pundi sing manis banget Pak."
"Cobi mriki Mas. Mangke kulo kasih tahu."

Si bapaknya kemudian menunjukkan mana durian yang manis, manis pahit, atau yang super manis. Ketiganya kalau dilihat-lihat sih lumayan berbeda ya. Baik dari segi bentuk, ukuran, maupun warna. Ada yang bulet lonjong, ada yang bulet nyempluk. Ada yang kecil-kecil, ada yang sedeng, juga ada yang besar. Yang kecil-kecil sih murah. Boleh dapet Rp 20-25 ribu per buah. Yang sedeng Rp 30 ribuan. Yang gede masih di bawah cepek sih. 

Yang manis paling banyak diburu. Terutama yang ukurannya kecil. Sedangkan yang super manis--yang katanya paling jos--itu agak premium ya. Tapi masih kena  Rp 100 ribu dapat 3 buah lah. Agak kecil-kecil memang. Tapi pas sih buat sekali makan 3 orang. Tapi kalau yang mau lebih gedean lagi, sebuahnya kalau ga salah ingat Rp 80 ribuan per buah. Nah yang super jumbonya tentu ada lagi dan beda harga, cuma aku lupa harganya berapa.

"Oke lah, cobain yang manis banget 3 yuk !", tanpa meminta persetujuanku terlebih dulu doi langsung memilah-milah 3 glundung durian yang sedikit berwarna ijo namun sudah ada kuningnya walaupun semu-semu dan bentuknya agak kecil. 
"E serius Pih pilih yang ijo? Kok kecil ughaaa. Ntar ga manis gimana?"
"Kan kata Bapaknya asal dimakan di sini, kalau ga manis boleh jaminan uang kembali ya Pak?"
"Leres Mas, wong nek menawine sampun dibeto ngumah nek mboten manis be saged dituker Mas, makane ujare kulo niki beneran durene super. Yakinlah sumvah..."
"Oke lah kalau gitu, biar kita-kita percaya, yuk lah langsung aja cobain."

Dan begitu dicobain yang kurasakan adalah, kayaknya seumur-umur baru kali ini deh aku nyobain durian termanis yang pernah ada... Daging buahnya tebal. Teksturnya lembuuuuuut banget. Serat-seratnya sampai nempel ke bagian kulitnya. Dan bijinya tuh kecil. Jadi puas banget lah aku dan yang lain ngabisin 3 glundung ini. Rasanya tuh yang bener-bener susah diungkapkan dengan kata-kata saking aku menikmatinya. Pokoknya maniiiiiiiiiis banget seperti admin blog ini. Pantas saja ya si Bapak berani menjamin uang kembali kalau sampai duriannya ga enak. Hihihi..#GustyanitaPratiwi_Kuliner

Kalian sendiri suka durian kayak aku ga? Aku biarpun lokal punya asalkan rasanya manis, tetap aja embat, hahaha...












Oke, demikianlah postingan singkat ini dibuat sebelum aku beneran libur ngeblognya. Ha...??? Libur. Iya dong. Liburan sementara updatenya. Mau sante-sante dulu kitanya Qaqaaa--menikmati idup dan Ramadhan yang tiba sebentar lagi #ciyeh_gitu.

Seiring dengan pe-es-be-be yang sudah berlaku di beberapa tempat seperti halnya tempat Ogut, jadi seiring itu pula rasa malas ngeblog ini mulai melanda. Maklum mamak berbeiby 2 jadi agak-agak rempong riweuh gimana gitu dibuatnya, hihi...bukan riweuh lagi, tapi riweuh banget. Jadi monmaklum ya biasanya baru bisa balas komentar yang masuk, berkunjung balik atau sekedar membaca blognya teman-teman juga ndilalahnya ntar-ntaran aja pas lagi seloooo banget sayanyah. Rapel pula hahahha....

Terus akhir-akhir ini juga buat sekedar membuat postingan rasanya mualasnya ya Alloh #oke ini jand ditiru ya Gengs...biarkan gw saja, hahaha....Lagi buntu ?...Bisa jadi. Tapi bukan buntu karena ga ada ide sih, melainkan karena saking banyaknya stok judul (dimana fotonya udah ada dari kapan tahu, makanya pas uda buka dashboard uda lelah duluan ketika baru mikirin kata-katanya). Sudah begitu kalau abis nonton film rasanya juga pengen nyante weh, untuk sementara ga riweuh mikirin gimana bikin reviewnya di blog--yang bikin gw serasa kayak dikejer-kejer debt collector sesuatu, hahha....ya begitulah kadang semangat ngeblog begitu tinggi, tapi kadang pula pengen nyantai-nyantai dulu kayak di pantai---sampai kadang bisa ga update-update sampai beberapa pekan, hahaha... ntar deh nunggu mood nulisnya ketemu lagie, baru lah Akooooh akan tancap gas agie sudara-sudara... !

See Yaaa

Yudadabubay !


72 komentar:

  1. Duh mb Nit.. tega bener bikin ngiler.

    Btw dapat yg isinya bagus2 gitu hasil milih sendiri apa dipilihin ma abangnya?

    Kalo saya beli duren saya serahkan istri yang milih karena wanita selalu benar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambil nyanyi lagunya Alm eyang meggie Z ini kayaknya cucok marucok deh...hahahahha

      Jelas dipilihin dong bang, wakakka,,etapi quote terakhir asli bikin ngakak, ampun deh >______<

      Hapus
  2. percaya atau enggak, gw belom pernah loh makan durian, sumpah dehh, katanya orang rasanya manis, tapi memang belom pernah nyoba, sama halnya kayak buah naga, meski udah banyak yg jual di tempat gw tapi belom oernah nyoba sekalipun...

    ngeblog di buat santai aja mbak nita, jangan sampai terbebani bikin postingan, biarkan saja mengalir seperti adanya hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadidaw, yang bener nif, wakakka, asli aku takjoeb loh, seorang hanif blom pernah makan durian, e ini seriusan dirimu emang ga suka atau gimana ?

      Padahal enak loh nif, klo naga sih aku juga ga gitu doyan, agak langu gitu berasanya (tapi menurutku sih)

      Nah, bener banget nif, biar ga spaneng spaneng amat, aku juga mau menerapkan itu. Ngeblog sesantainya...alias buat hepi hepi tok, jadi ga puyeng yekan
      Main ke blog teman juga kalau pas lagi selaw gw nyah , kan biar bacanya sampai tuntas hahhaha, klo keburu2 malah kemrungsung wakkakak

      Hapus
    2. kalo di bilang gak suka enggak juga sih mbak, cuman memang belom ada kesempatan buat makan buah durian asli, hehehe..

      Hapus
    3. kapan kapan kalau pas musim cobain nif....enak loh, awas ketagihan heheheh

      Hapus
  3. Mbak.. Duriannya montogh" kayak yg lagi makan 😁, sy sukak duren sih tpi ga bisa banyak" soale ada asam lambung,di tempatku lumayan mihil mbak, satu bh seratus rebet 😱, untuk yg super... Libur ngeblog e ojo sui" yo mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekekek iya e mb hen, duriane semlohai bingits...nyampe ga terasa kita abis 3 glundung aje nih hahahhaa

      Oiya klo yang ada maag emang ga boleh kebanyakan mam sesuatu yang bergas banyak kayak durian ini yes mb

      Ahahahhasiyaaap mb hen #ceritanya aku mau tapa dulu cari wangsit, biar postingan selanjutnya lebih cetaaaaar membahenong wekekekk

      Hapus
  4. Postingan udah panjang kayak kereta Babaranjang masih dibilang postingan singkat, bingung 🤔

    Durian, buah yang mendapatkan julukan si raja buah pasti rasanya sangat enak tak terbantahkan lagi kecuali bagi yang tak suka dengan durian seperti saya yang tak tau seperti apa rasa buah durian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka apakah mesti takbikin lebih pendek lagi mas her, okay lah ntar kapan2 aku oost super singkat hahahhaha
      Loh ternyata ada lagi yang kurang suka durian ya, padahal ini rajanya buah loh #e kok gw maksa ya, just kidding

      Hapus
  5. Tak bikin lebih pendek, berarti gak dibikin lebih pendek dong lalu mau dibikin sepanjang apa? bingung lagi 🤔

    Bukan kurang suka tapi memang gak suka sama durian, jangankan memakannya baru nyium baunya aja udah bikin pusing dan mual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takbikin = bahasa jawanya mau kubikin alias arep kubikin gitu mas her hahahhahah

      Owalah iya tah, memang sih sebagian orang ga suka buah durian, padahal ni buah termasuk langka klo pas lg ga musim bisa dijual agak mihil, tp klo pas musim ya murceu2 gituh huehe

      Hapus
    2. Wah, berarti mas Herman kayaknya lagi ngidam tuh, coba cek ke dokter sudah berapa bulan kandungannya mas.😁

      Hapus
    3. Wakkakaa, bukan saia loh mas her yang bilang, tapi mas agus #kabooooor

      Hapus
    4. Oh itu bahasa Jawa kirain bahasa Indonesia 🙂

      Sebenar pengen banget ngerasain buah durian saking pengennya pernah mencoba beli es rasa durian dan hasilnya itu es langsung dibuah begitu nyium baunya.

      Hapus
    5. Wekekek, iya mas her, monmaklum admine wong jowo mas, ajdi kadang bahasane campur aduk alias gado gado wkwkwk

      O uda parah berarti ga suka ama durennya yak

      Hapus
    6. Baiklah dimaklumi dan lumayan jadi nambah lagi perbendaharaan kata bahasa jawanya. 🙂

      Bukan udah parah malah parah banget udah gak kemakan makanan yang berbau durian sedih

      Loh ada mas Agus ya perasaan tadi gak ada, apa tadi ketutupan panci? 🤔

      Hapus
    7. Si mas agus kan sekali 'cling' langsung nongol, maklum kuotanya lagie banyak hahaha

      Hapus
  6. Uwih... Duren. montok sekali, ya si duren.

    Btw itu duren yang di Poto durennya Tebel daging tapi bijinya tipis ngak. Kalo iya, saya pernah nyoba juga rasanya enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bijinya cilik mas atau mbak admin tb, jadi berasa puas pol maem duren yang tebel bingit ini


      Kurang tau juga sekarang amsih ada pa nda, tapi pas makan ini rasa durennya bener bener terngiang ampe sekarang huahahha

      Hapus
  7. Sama seperti mas khanif dan mas Herman, aku kadang makan durian sih, tapi bukan buahnya langsung tapi dicampur gitu, jadi misalnya roti rasa durian, atau pop ice rasa durian. Kalo duriannya langsung belum pernah soalnya punya darah tinggi. Kalo darah tinggi itu ngga boleh makan durian karena...

    Nantikan jawabannya setelah iklan iklan berikut ini.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh klo itu bukane udah ada perisa atau bahan tambahannya ya mas, cmiiw

      Oiya yam, mas agus berarti kebagiannya bukan duren tapi jus pace atau mengkudu mas...wekekekk

      Oke iklan dulu 5 menit #padahal ora ono adsensenya hahhahahah

      Hapus
    2. Cocok banget jus mengkudu buat mas Agus..wkwkwk

      Hapus
    3. Kombinasi jus mengkudu n jus seledri, nah itu baru 👍👍👍👍

      Hapus
    4. Menurutku kalo buah duriannya dikasih temen itu ngga ngaruh, malah pengin nambah, makin banyak makin bagus.😋

      Tapi kalo beli sendiri itu sangat ngaruh, darah tinggi langsung kerasa, kepala langsung pusing.😓

      Hapus
    5. oh iya, kalo rasa rada durian gitu sih gw pernah, misal roti rasa durian, permen rada durian, ya gitu2 sih, kalo durianya asli belom pernah :D

      Hapus
    6. mas agus : nah itu dia, kalau beli sendiri sampe rumah langsung kepikiran, 100 ribu melayang dalam sekejap wkwkwk

      Hapus
    7. klo durian yang dah dijadikan sari penambah rasa makanan olahan justru aku kurang suka nif, masi suka yang ori dari buahnya langsung gegeggekk

      Hapus
  8. Meng-awe-awe dong. hahaha.

    Dulu nih gue tiap mudik selalu beli duren. Keluarga suka banget. Tapi lama-lama gue sadar kalo duren agak...menjijikan. Benyek2 kotor dan baunya nyengat. Lah sekarang malah gue jadi satu2nya orang yang nggak suda duren di antara keluarga. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kok bisa berpaling seratus delapan puluh derajat di ga suka durennya
      Klo gitu hibahkan saja pada gw klo dapat duren lagi, wakkakakak

      Hapus
  9. Saya nggak makan durian mba Nitaaa :D ehehe..

    Tapi durian di foto atas itu montok-montok semua yaaa. Biasa kalau lihat teman atau salah satu keluarga makan perasaan nggak sepadat itu, apa saya nggak fokus lihatnya mungkin ya :)) by the way, it's okay kok mba kalau memang sedang nggak mood menulis ~ saya akan menunggu comeback mba Nita beserta post-post makanan enaknya dengan hati sabar ehehehe. Take care dan happy Ramadhan mba <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata di sini banyak yang ga doyan durian ya, hehehhe

      iya yang ini entah kenapa aku pas nemu dadakan itu berasa kayak dapat jekpot mb eno

      ga nyesal aku uda nyobain 3, rasanya aja bisa dikatakan terenak yang pernah aku makan selama ini #lebey akutuw kalau ngedeskripsiin makanan wekekekk

      amiiin mb, semoga berkah tuk kita semua ya. Iya mba eno, ketambahan ni hp dan tab aku tiba2 ga ada angin ga ada ujan mati 2-2 nya, jadi kalau buka leptop ya Alloh uda rempong nyolokin kabel, soale leptopku kalau ga dicolok kabel ga bisa nyala...uda soak baterenya hiks #apa sebentar lagi aku akan mendapat rejeki hp ya? semoga aja huahahhahahah

      Hapus
  10. Hahahahaaaa .. auto terbahak baca kayak dikejar debt colector 😂😂.
    Tapi betul juga sih, kak.
    Nulis artikel tuh kalo dipaksakan kejar tayang malah feeling goodnya ora dapet .. Ceilaah pakai bahasa bule campur aduk jowo aku iky 😅

    Terus, aku mau bilang seruu .. dialog artikelnya ditulis pakai bahasa Jawa.
    Itu juga pernah kupraktekin di blog lamaku.
    Hasilnya .. banyak yang berkomentar nanyain opo sih kuy artinya, hahaa 😆

    Terus lagi,
    Buah durian di tepi jalan Kebumen ini ndak berasal dari desa penghasil kebun durian di Purworejo ?.
    Soalnya satu klienku dulu pernah cerita dan ngajak kerumahnya yang kebetukan terletak di desa tersebut dan juga punya kebun durian 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ih mas him, akhir akhir ini aku nulis uda kayak dikejer debt collector. Soale keburu stok fotonya ga abis-abis, padahal juga pengen nulis tema ringan yang lainnya juga, tapi di satu waktu pengen nulis film juga wakaak (kebanyakan mauk deh gw, makanya musmed sendiri)

      Oiya ya, kayaknya aku kepikiran ndaerah situ juga Brad Him, apa bukan Kaligesing ya yang terkenal akan duriannya. Cuma la kok aku lupa bianget bapaknya pas waktu itu ngendiko apa hahhahah

      Hapus
    2. Betul mas him, mas Herman juga bingung tak pendekin, dikira bahasa Indonesia padahal itu bahasa Jawa.😅

      Hapus
    3. Khusus yang orang jawa pasti uda pada mudeng kan yes? hihihi

      Hapus
    4. @ Agus =

      Ealaahdalaah ..
      Mesakke tenan mas Herman ..
      Sampai terherman-herman ngono 😁

      @ Gustyanita =

      Wuuah keren kuy yo .. pengin kejar tayang bikin post ringan-ringan juga sekaligus bikin review film ..
      Mancaap.


      Yes, leres ..
      podo mudeng 😃

      Hapus
    5. wakakakk, ngakak aku, mas herman jadi terherman-herman hahahhah
      iya mas him, biasa nih, cari inspirasi dulu jadi ga cepet2 update, puyeng juga palaku kebanyakan mikir kalimat buat postingan yang uda ku-stok-in fotonya

      Hapus
  11. udah di disclaimer dari awal yaa mak biar gak disindir netijen. lagi pandemi kok malah keluyuran jajan duren.. wekekek..

    duh, mak, plis dong jangan posting durian..
    aku kan jadi PENGEN BANGET INI mak.. hahaha..

    eh, duren yang manis banget tuh kayak apa si? bukannya kalo manis banget tuh jadi pait2 gitu ya rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau aje sayy, jadi pengen malu deh eyke hahhahahhahah


      yang kucobain ada manis banget, ada pula yang manis pahit thya...tapi yang paling aku suka sih yang maniiiis banget. Teksturnya langsung meleleh di mulut dongs hehhe

      Hapus
  12. Auto ngiler liat buah duriannya, keliatan banget dagingnya yang tebal dan lembut gitu. 🤤

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas rudi, mana harganya pas lagi murah-murahnya lagi kan mantaabbbb

      Hapus
  13. Nitaaaaaa daging duriannya menul halus menggodaaaa. Rasanya pgn lgs gigitin akuuuh :D. Aku kdg bingung kenapa ada org ga suka buah surga ini :D. Padahal rasanya tiada dua. Dr awal tau durian, berarti pas aku kecil, aku udh lgs suka. Sampe ada joke di keluarga, bukan orang Batak kalo sampe ga suka duren hahahahah...

    Aku mah semua jenis duren sukkaaaak. Yg ptg manis, ato manis pahit. Jgn hambar aja :p. Eh tp aku penasaran but, pgn coba durian Lampung yg katanya diperem di perut gajah, dan dikeluarin bareng kotoran. Gajah saking kerasnya, kulit duren sampe ga berasa ditelan :p. Cuma hrgnya memang mahal. Tp rasanya dr yg aku baca muanteeeep :D.

    Pgn ke Lampung cm Krn itu doang :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaaah serius mba fan? ada durian yang diperem di perut gajah? kok kayaknya menarik gitu yak, jadi penasaran aku xixiixix

      harganya kisaran berapa tuh, jangan2 nyampe beratus2 ribu atau malah berdigit2 nolnya wekekke....

      dikau berarti yang belum pernah kayaknya Lampung ya mb klo Sumatera?

      Hapus
  14. Lah, surga duniawi beneran sih ini. Misal aku yang ditawarin, ya, langsung pancal gaspol mbak.

    Duren lokal Kebumen mbak? Mantep sih kalau dilihat dari foto-fotonya. Guedhe-gudhe banget itu daging buahnya. Mana bentuknya juga mulus, nggak ada cacat.

    Pamit mau istirahat ngeblog, eee tau-tau bulan depan udah ada 8 tulisan. Kaya aku noh, sekalinya males, ya, beneran sebulan nggak ada tulisan baru sama sekali. Sekalinya update, malah tulisan lomba xD

    Tapi kayaknya sama sih mbak, aku juga udah kehabisan bahan buat blogpost. Tinggal nyisa satu ding, itupun belum tak bikin draft sama sekali tapi. Sepertinya bulan depan mau tak isi tulisan lomba-lomba blog aja *kalau ada dan nggak males nulis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manteb yo nu, duren tuh, aku aja nek pas ga musim ya Alloh ngidame, tapi klo pas musim suka untung2an, kadang nemu sing enaaak banget kadang nemu sing hambar, jadi kudu pinter milih biar ga zonk rasane wkwkwk

      etapi kayake udu kebumen asli, tapi masih dari jateng sih, senajan aku lali tepate dimana huahhah

      wakkaka, biasane aku ngunu yo hahhahah
      tapi kali ini kayake ga langsung cepet nu, amarga HP ku 2-2 ne mati #asem pancen wes penak ngeblog go hp e hapene modyar, arep nulis go leptop kagok je, kadang ga kelihatan singkron template, gede layare thok wekekekke....ga nyaman aku ngeblog go leptop, makane dadi aras-arasen deh

      Hapus
  15. Wouw... menggoda sekali meski durian lokal tapi montok -montok menggiurkan.👌
    Durian itu buah favoritku lho.
    Aku sukanya yang teksturnya tebal kesat dan manis.. nggak peduli mau durian impor atau lokal yang penting manis dan legit.
    Aku jadi kebayang makan durian nich.. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. horaaai, sama mbak cherry
      duren itu rasane menurutku mewah
      terutama yang kandel alias tebel tapi bijinya kecil

      klo yang impor paling aku sukanya monthong, tapi mahal jew
      klo yang lokal asal pas untung, bisa dapet yang super manis dan dagingnya banyak hihihi

      Hapus
  16. dua hari ini baca dua artikel tentang makan durian. entah ini apa salahku kenapa bisa begini. mana sekarang belum masuk musim durian pula...pffttt
    aku sangat suka durian. Bisa dibilang lumayan sering makan durian jika pas musimnya. Bahkan ketika dinas keluar kota, yang pertama dicari pasti durian. Bahkan pernha hampir tiap hari dalam seminggu makan durian. :D

    Makan durian di tempat enaknya thu kalau duriannya ga enak/ sesuai ga perlu bayar. Pernah ditawari durian gede, eeh ternyata rasanya hambar. Yaudah ga usah dibayar kalau gitu. Kemudian ganti yang rasanya benar-benar manis.

    Ada pengalaman pernah beli durian yang baru jatuh dari pohonnya. Langsung beli dan bayar kepada penjaga kebunnya :D
    dan alhamdulillah belum pernah mabuk durian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekekek, punten uda ngiming-imingi via foto ya mas rivai :D

      sama mas, aku dan Pak Suami bisa dibilang lovernya duren pake banget, jadi klo ga sengaja di jalan ngeliat duren bawaannya pengen mandeg aja, trus raketang nyicip buat makan di tempat, klo masih kurang marem bisa dibungkus ke rumah. Tapi kadang yen makan di tempat kapasitas perutku ga muat, alias gampang wareg, padahal Pak Suami senenge makan di tempat ya biar ga kapusan dapat yang hambar, wekekkek

      wah kalau beli langsung dari kebunnya, kayaknya kok menarik ya, idaman banget pengen wisata petik durian dari pohonnya langsung deh...penasaran aku

      Hapus
  17. Duriannya mantap betul
    Daginyg super-super
    tapi saat saya kesana tak ada tu penjual durian
    Ah nyesel, tak bisa merasakan buah durian yang murah harganya
    Sangat terjangkau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas djangkaru, saya ngerasa hoki karena oas liwat kok ya ketemu bakul duren ini hehehe

      Hapus
  18. Nyesel nih aku bacanya pas pagi-pagi gini. Lagi puasa pula. Kan jadi pengen cepet-cepet makan duren. Padahal buka puasa masih lama, kurang sebelas jam lagi.😭😭😭

    Nganu, Mbak Nit. Aku juga suka banget sama duren. Duren apapu aku suka asal durennya matang. Kalau masih mentah sih gak mau.😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo durennya duda keren mau ngga mbak Roem.😱

      Hapus
    2. uda buka blom mba roem? Barusan dung dung dung bunyi bedug magrib ekekekk

      *jangan lupa gorengan dan es buahnya lempar ke sini juga yak hihi

      toast podo mba roem...duren yang penting emang matenbg sih, klo masih mentah alamat kreos kreos doang wakkaka #pengalaman

      Hapus
    3. mas agus : hush mba roem tentu aja ama pak suaminya, aya aya wae...

      Hapus
    4. Kabur ah.🏃🏃🏃

      Hapus
    5. @mas Agus: gak mau, mas. Lha wong suamiku itu orang paling ganteng dan paling keren di seluruh dunia e. (Bagiku)😂

      @Mbak Nita: waduh, sekarang sudah waktunya puasa lagi e. Heran aku kenapa mampir ke sini selalu pas waktunya puasa gini. Kan jadi melemahkan iman.😂

      Waduh, beneran Mbak Nita pernah makan duren mentah, Mbak? Pahit gak? Aku kepo rasanya tapi gak berani coba. Hehehe.

      Hapus
    6. Nah tuh mb roem cegat aja wkwkwk

      Hapus
    7. Hambar mb klo yanh mentah tuh, kagak ada rasanya hiks, tapi klo yang kucobain ini mantab banget manisnyaaa

      Hapus
  19. yah mbak nit closed temporaly ngeblognya

    anyway sekarang malah duren njamur di mana mana mbak
    ini puasa jalan di depan rumah juga pada jualan duren semua
    harganya juga smaa sih mbak 25 ribu mpe 30 ribuan

    aku gaberani makan soalnya punya gerd huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas ikrom sebaiknya hindari buah yang mengandung gas tinggi klo ada gerd hehe

      Hapus
  20. ARRGGGHHHH DUREEEENNNNNNNNN
    MANA GEMUK GEMUK LAGI AAAAAAAA

    BalasHapus
  21. Suami saya nih yang suka banget durian, bisa lupa diri kalooo makan durian!! Istrinya ini yang cerewet, karena ujung-ujungnya ngeluh pusing sama muel kalo suami makan durian kebanyakan :D

    Eh, tapi kapan itu sebelum pandemi corona, saya pernah nyobain ketan durian, duhhh enak euiii! Entahlah buat saya yang kurang suka durian, kok ada sensasi beda gitu ketika dibikin ketan durian dikasih semacam kuah apaa gitu, lupaaa. Ingetnya, enaknya, xixiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh kayak duren tapi dimodel mirip mango sticky rice ala thailand ya mb
      Enak kayaknyaaaa nyum nyum nyum

      Hapus
  22. Biasanya kalo bulan puasa mbak mbul bikin postingan tentang kue atau masakan, kok ini belum bikin ya? 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu saja tanggal mainya :D

      Hapus
    2. Huahahhaha kagak sempet bebikinan nih, rempong ahahhaha

      Hapus
    3. Etapi klo yang simple simple aja bole deh tuh, kapan kapan bikin ah #eeeh

      Hapus
  23. itu liat duren nya kok kyak montok banget ya.. jadi pengenn mba haha

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^