Jumat, 03 April 2020

Telur Entog




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kalau lagi ngaca, kadang aku ngerasa bagaikan entog......

Ebot-ebot gitu....

Lucu sih kata Kangmas Papa, tapi yekan gw pingin diet juga, wakakak.

Sebenernya ga sah diet juga sah-sah aja, sebab kalau diet-diet segala dikhawatirkan malah gw-nya yang sakit. Jare beliau mending gw rajin olah raga aja, biar swehat. Tapi kapan olah raganya, ya itu yang kadang cuma sebatas wacana. Soalnya susah. Anak masih pada gelendotin Simboknya, jadi ya olahraganya pas mau tidur aja. Olahraga opo kui Mbul #meragukan. Olahraga driji kali alias ngecekin dashboard blog, hahaha..


Moga aja bulan puasa tiba-tiba timbangan bisa geser ke kanan. Kangen juga rasanya waktu badan masih selangsing jaman kuliah. 

Ni kalau nda percaya, waktu kuliah gw  bahkan dikatain sebagai bocah begeng saking teman-teman takut gw terbawa angin ketika berdiri, hahah...

Ya tapi itu dulu.......
Duluuuuuu sekali, akhir masa kuliah itu tahun 2011
Jadi uda dulu banget kan
Dulu....
lu...
lu....
lu...
lu...
lu.....

*dengan suara menggema. (Ceritanya biar terkesan agak dramatis gitu, wakakak). Kalau sekarang mah, jangan ditanya....gajih dimana-mana ((((gajih ya Coeg, bukan gaji))).

Foto jaman aku masih kuliah, fotonya jaman itu mode hapenya masih blur (gustyanita pratiwi)
Gw, ketika sudah menjadi gembul, si gembulnita gustyanita pratiwi
Oh ya, ngomongin tentang entog, kalian pasti tau kan yang namanya entog itu apa? Kalau masa kecilnya ada di desa kayak gw pasti tau lah ya apa itu entog. Entog itu sinonimnya itik senarai, itik surati, itik manila, menthok atau kalau yang lanangan disebut sebagai basor. Dia masih dalam keluarga bebek-bebekan.

Entog sendiri posturnya lebih pendek dan warnanya perpaduan antara item dan putih. Atasnya item, bawahnya putih. Dia juga ada jambulnya dikit. Paling khasnya itu ya ditengeri berdasarkan cara jalannya yang ebat-ebot alias megal-megol itu tadi. Sebab, pantatnya memang gede sesuai dengan lirik lagu masa kecil yang berjudul Menthok-Menthok. Kalau yang orang Jawa pasti tau lah ya lirik lagunya kayak apa. 

"Lirik Lagu Menthok-Menthok"

Menthok, menthok tak kandhani
Mung lakumu angisin isini
Mbok ya aja ngetok ana kandhang wae
Enak enak ngorok ora nyambut gawe
Menthok, menthok mung lakumu
Megal megol gawe guyu

Ini yang namanya biyanti (anakan bebek jantan dengan entog betina)

Gimana? Udah pada inget dong sama lagunya....

Tapi sebenernya bebek bisa juga sih kawin dengan entog. Nah persilangannya itu nanti akan menghasilkan anakan baru bernama biyanti (kalau di tempatku sih nyebutnya gitu). Biyanti itu posturnya lebih pendek dari bebek dan warnanya putih. Jadi pada saat persilangan, bebeknya sih yang hampir selalu jadi lanangannya (kalau di tempatku tapi, ga tau kalau di tempat lain). Nah yang jadi cewenya barulah si entog. Sebab yang lebih pendek kan berada di bawah. Sedangkan yang agak tinggian di atas. Nah, si bebek ini, dia kan posturnya lebih tinggi daripada si entog. Jadi yang jadi jantannya bebek, dan yang jadi betinanya entog. Tapi itu kalau perkawinan alami ya, ga dibantu manusia. Sampai sini pada mudeng ga penjelasan Bu Guru Tuubuuul #udah kek pengisi suara program Otan kan gw. 

Oke lanjut...

Tapi kali ini aku stop dulu bahas biyantinya, soalnya mau cerita yang lain yaitu tentang telurnya.

Jadi pada suatu masa yang telah lalu, di kulkas itu tinggal tersisa telur entog sebanyak 4 butir. Waktu itu memang pas wayahnya nginap di tempat uti (tapi ini sih udah luamaaaaaa ya, pokoknya sebelum negara api menyerang, alias jauh-jauh hari sebelum pandemi ada di Indonesia deh, yekan musti dijelaskan lagi kayak yang ada di tulisan ini-----> "Ndekem Terus di Rumah Kayak Ibu Kucing" soalnya asli gw tuh agak capek tiap kali cerita di blog tentang apa e tapi yang dikomeni malah corona, hoho... maksudnya materi yang gw ceritakan jadi ketutup gitu hemmmmb, haha tapi yasudahlah #skippp) Yah, pokoknya sampai dengan saat ini gw masih ada di perantauan, ga pernah kemana-mana seperti hestek #diRumah_aja yang digaungkan pemerintah. Semoga aja kita semua masih diberi perlindungan oleh Alloh SWT. Amiiiiiin.

Nah, karena memang uti ada piara entog, jadi akhirnya aku jadi tau deh ujud telurnya kayak apa. Kira-kira beginilah ekspresi gw ketika tau bentuk telur entog ---> 









Kalau aku perhatiin ya, bentuk telurnya itu agak gedean dikit dari telur ayam, tapi sebanding lah dengan telur bebek. Cuma dia warnanya putih. Putihnya putih bersih. Karena udah dicuci di atas air mengalir setelah diambil dari petarangan. Terus kulit luarnya juga agak keras. Soalnya pas diketok sekali--ketika mau dibikin telur ceplok, ga berhasil, kudu diketok beberapa kali dan agak kencengan dikit biar pecah dan langsung nyemplung ke atas wajan, haha... 

Nah pas udah diceplok rasanya gimana Mbul?

Sebenernya kalau dari tingkat keamisan, pada saat sebelum dimasak, dia jauh lebih kuat ketimbang telur ayam. Ya, sebelas dua belas lah ama telur bebek. Nah, tapi pas uda jadi telur ceplok, ya uda ga amis lagi. Kesamar ama miyak. Terus bentuknya sendiri agak gede ya. Maksudnya lebih lebar gitu. Bagian kuning telurnya pun agak padat. Sayang, waktu itu gw ngegorengnya rada gosong. Tapi tetep sih, rasanya gurih, mirip-mirip telor bebek goreng. Enak lah pokoknya. Dipangan ngene wae karo sego dingin juga wes enak tenan, lewag-leweg, bisa nanduk Slur, hehehe....
#GustyanitaPratiwi_Resep.


Monmaap, postingan kali ini rada singkat, soalnya adminnya lagi ngrampungin film dan buku berikutnya yang bakal gw ulas dimarih. Yuk mariiiie ^_^


36 komentar:

  1. Iya, ndog entog atau telor entog memang agak putih biarpun tidak seputih cinta Laura.😂

    Dulu kakek saya suka miara apa saja, dari ayam, bebek, sama entog jadinya agak kenal entog. Lucu di kalo jalan megal megol gitu. Tapi biarpun kelihatan kelebihan berat badan, entog susah kalo mau ditangkap karena bisa terbang. Kadang saya heran, badannya gede gitu tapi kok bisa terbang lumayan jauh, tapi ngga sampai jauh ke bulan ding.

    Selain entog, kakek saya juga kadang miara blengong, yang bulunya agak warna ungu gitu mbul, hasil persilangan bebek dan entog, kalo disitu namanya biyanti ya?

    Kalo di tempat saya, BiYanti itu tukang jual jajanan anak dari kelereng, kue, sampai cilok gitu. Lha, itu mah nama orang kali ya.

    Ya udahlah, daripada makin ngelantur saya kabur.🏃🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas agus, telurnya putih mandan keras kan cangkangnya, tapi kalau dibandingkan dengan angsa kayaknya lebih kerasan telor soang alias banyak alias angsa, e iya loh angsa klo di kampungku disebute banyak..

      Wakakkaka kenapa aku ngakak ya mbayangin entog walaupun bodynya bantet megal megol tapi ternyata bisa mabur lumayan tinggi wakkakaka

      Oiya aku mah kalau pas mampir tegal selalu liat ada istilah sate blengong, takkirain blengong itu angsa mas, jebul persilangan bebek dan entog tohh, malah baru tau juga warnanya agak ungu, ekekekek

      Bi yanti et dahhh itu mah bibi yanti kali hahhahahahah

      Hapus
    2. Sama, disini juga kalo angsa namanya banyak, sehingga kadang ada tebakan, hewan apa yang paling banyak, jawabannya bukan semut tapi banyak.😂

      Kalo entog terbang itu mungkin seperti mbak Rey punya sayap kali.😱

      Sebenarnya ngga warna ungu semua sih, dari ratusan buku, mungkin hanya dua tiga saja yang warna bulunya ungu, lainnya hitam putih.😂

      Hapus
    3. Enyog ada sih sayapnya, tapi ya gitu aku juga kaget pas tau ternyata bisa terbang tinggi hahahah

      Iya kebanyakan corak item putih
      E aku jadi penasaran bagaimana rasa sate blengong ya

      Hapus
  2. oemjiii Mbuull, entah mengapa saya kok ngakak-ngakak baca ini hahahahaha.
    Onooo ae dirimu ituh :D

    Lagian kenapa bisa jadi kayak entog sih.

    Dirimu cantik selalu kok, mau bahenol kek, langsing kek.
    Tapi kalau dirimu selangsing waktu kuliah, pasti suamimu sedih, karena merasa gagal jadi lelaki yang membahagiakan istrinya, sampai istrinya jadi langsing.

    berat badan konon jadi ukuran kemakmuran *kabooorrrrr **menghibur diri nih liat lemak di perut hahahaha


    Btw, kalau ngomongin telur, saya jadi ingat telur ayam dan bebek yang saya eramin di induknya ayam.
    Dan tiba-tiba kangen ama anak ayam bebek saya dulu.

    Sekarang mah udah nggak ada lagi, padahal ayam bebek itu lucu, dan jadinya kasian liat dia masuk wajan gitu hahahahaha..

    Eh satu lagi, keren juga dirimu Mbul, mecahin telor 1 tangan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang di Sidoarjo ngga boleh miara ayam dan bebek ya mbak?

      Memang betul kok, pelihara ayam dan bebek itu enak, kalo sudah besar kan jadinya bisa digoreng, coba pelihara kucing, pasti ngga bisa kan.😂

      Aku juga pernah pelihara ayam mbak Rey, beli anak ayam 10 ekor, eh yang mati ada 4, jadinya tinggal 6. Tiap Minggu beli Pur ayam sepertinya habis 30 ribu. Sebulan 120 ribu, dua bulan baru gede berarti habis 240 ribu, cuma dapat 6 ayam doang, aslinya rugi tapi ngga apa-apa sih.🤣

      Hapus
    2. Kak Rey : bhahahha hiburan tengah malam kak rey

      Soalnya diransum terus makanya ebot ebot begindang kak rey wakkaka #sapa yang mau taktrasfer gajih di pipi gembulku ini ?

      Wakkakka bisa aja kak rey, tapi kata pak suami klo lagi ngehibur aku yang uda pengen diet memang gitu sih, ntar klo aku kurus kerempeng kayak pas jaman kuliah dikira bamyak pikiran wakaka..trus dikasih snack lagi dong aku hahahhaha


      Wow #ekspresi mata belo ceritanya
      Telur bebeknya dieramin ayam, uda macam telur yang tertukar ga ya nanti, tapi bisa jadi abis menetas si bebek kecilnya jadi mengganggap ayam sebagai ibunya #hla kok koyo cerita dongeng ya kak rey ahhaha
      Etapi ngakak deng, akhirnya kok jadi telor ceplok juga

      Wakakakak, ini kalau tau cerita riweuhnya adegan mecahin telor sambil megang kamera, duh bgini amat ya jadi blogger hahahhahahhahahha

      Hapus
    3. Mas agus : dulu pas aku kecil juga bapak piara ayam, sampe telurnya ditetasin jadi kuthuk-kuthuk, aku yang masih bocah ikut girang pas anak ayamnya dimasukin kandang terus dikasi lampu m maem juga minumnya, tiap hari kuliatin aja, soalnya gemes liat anak ayam
      Tapi emang kudu telaten sih miara unggas
      Sekarang bapakku di kampung masih miara ayam dan entog, pernah pas bapak n ibu dolan ke tempatku, rumah dititipin tetangga, ealah dasar tetangganya kurang mudeng cara ngasih makan purnha masa baru ditinggal 2 hari pur berapa kilo gitu langsung habis hahahhaha, #mumet bapakku
      Terus ga lagi lagi minta tulung orang tersebut jagain rumah pas ditinggal ke tangerang

      Hapus
    4. Kalo aku waktu itu miara ayam supaya ngga main hp saja mbak, soalnya kalo bapaknya main hp, pasti anaknya juga ikutan main.😂

      Memang miara ayam harus telaten, kalo pagi siang sore harus dikasih makan, kalo hari Minggu kadang tak lepasin biar ngga jenuh dikandang saja.

      Tapi karena dilepas itu maka kotorannya pada ngga terkontrol, akhirnya daripada istri ngomel saja aku jual semua ayamnya.😥

      Hapus
    5. Bener juga sih sebab anak kan nurunin polah bapake wakakka

      Klo dilepas tapi kudu dipantau ya, biar ga nelek di halaman rumah tetangga hahahhaha

      Hapus
  3. Dulu saya udah pernah liat poto teh Nit saat kuliah dalam cerita yg lagi dimodusin tamasnya kalo nggak salah, ada foto kuliah yg diselipin walo saat itu udah kerja xD, dan di sana tubuhnya udah ideal prasaan. Gemuk nggak, kurus nggak. Cukup kaget saya, ternyata teh nita juga kurus.

    saya jadi inget ama badan sendiri, sejak kecil ampe dua tahun lalu, selalu dikatain triplek. sekarang udah lumayan dan cenderung buncit. mie dan malas olahraga. huaaaaa... gatau bakal jadi kurus lagi atau malah nambah gemuk. Tapi kalo liat cerita teh Nita ini juga, kayaknya semua orang kurus punya masa depan jadi gemuk deh. ><

    saya sampai sekarang masih suka kebalik mana yang itik, enthok, atau bebek. telurnya apalagi, tapi sejauh ini saya lebih suka telur ayam. padahal kayaknya rasanya gajauh beda, tapi terakhir makan telur bebek, apa enthok ya, rada hambar di lidah saya. mungkin karena efek rada amisnya itu kali ya, Teh? terlebih saat itu masaknya goreng bentar dan dikuahin. gak goreng ampe kerenyes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, jadi terharu ada yang masih ingat tulisan lama xixixi

      Iya masa kuliah itu masa-masa lagi demam girlband asal Korea kan, jadi karena temen di kamar sebelah waktu ngekos suka nyetel video clip SNSD, makanya aku jadi terobsesi pengen kurus juga #biar kaki keliatan jenjang hadeeew hahaaa

      E, tapi sebenernya alasan utama dulu pengen kurus adalah ga mau pas lebaran dibanding-bandingin ama kakakku yang emang lebih kurus dari aku. Tante-tanteku sih yang suka bilang aku ndut pas aku SD-SMP-SMA, sebenere ga gendut, cuma karena ada pembandingnya kakak, jadinya tetep dibanding-bandingin deh. Lalu pas ada kesempatan tinggal jauh ma orang tua yaitu waktu duduk di bangku kuliah, aku ada kesempatan diet.....mumpung ga ada yang ngingetin jadwal makan. Coba kalau masi serumah ma ortu dan ketahuan diet, pasti udah habis diomelin aku. Terus pas pulang kampung (waktu jaman kuliah), orang-orang pada takjub bin pangling dong, soale diriku jadi kurus banget, hahhaa, so Tante aku ga ada yang bully atau banding-bandingi aku lagi deh dengan kakak, wkwk

      Biasanya masa muda alias waktu masih banyak prihatinnya orang pada umumnya mengalami masa perut belum patio maju Haw. Kan ngirit juga tuh. Kayak aku, waktu kuliah makan cuma 2 kali sehari, porsi nasi setengah lagi--pokoknya dijatah 3 ribu sekali makan, biar duit kiriman ortu bisa ditabung (ceritanya dulu aku mah gitu, sukanya nabung walau uda dapat beasiswa, tapi urusan makan aku ngirit parah soalnya ada obsesi pengen kurus gitu loh hahhahah). Pas uda kerja berat badan pas lah, tapi aku ngerasanya tetep chubby hahahhahaha, entahlah...

      Tapi ya begitulah, seiring umur bertambah ya berat badan yang semula kurus pol perlahan kembali ke ukuran biasa. Tengah-tengah sih sebenernya, ga overweight tapi juga jauh dari kata kurus. Masih normal sebenarnya, cuma emang ni lemak larinya ke pipi, perut, lengen huahuaaa, apalagi abis lahiran (2 kali pula, hahah 2017 akhir dan 2019 awal), gembul deh berasanya. Makanya ntar klo anak uda gedean dikit pengen gitu olahraga lagi wkwkwk

      Entog yang pendek Haw. Dia punya body yang body goal alias bahenol gitu hahahha, kalo bebek yang lehernya agak panjang. Biasanya kalau yang di Indonesia warna coklat, tapi sempet kaget juga sih pas ngelihat tayangan di tipi kok bebeknya ada corak kehijau-hijauannya juga, lehernya juga mayan pendek. Terus dia berenang hilir mudik, cantik gitu di atas danau yang air jernih #weleh weleh, bebek mahal kali ya, tapi paling beda spesies, hahahha

      Iya haw, sepengalamanku makan bebek atau entog baik daging atau telornya memang kudu lihai betul bagaimana cara ngolahnya, biar amis tersamarkan..

      Hapus
  4. Saya pernah liat ndog entog mbak.. Tpi blom pernah njajal tuh... Sy pernah makan ndog angsa yg super guedee... Koq sekarang fotonya tinggi kesamping to mbak wk wk. 😂 becandaah sayah... Sy malahan kepingin banget nambah nduut mbak.. Biar makin sekseeh... Opo toh resepnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eiya Mb hen, yang belum kulihat dengan mata kepala sendiri adalah telor angsa wakakka (((mata kepala sendiri kata mu Mbul haha))

      Memang katanya guede banget kan ya Mbak...aku penasaran asli

      Tinggi ke samping wakakakk, kayak kacang merah direndem atau bola bekel direndem minyak tanah mb hen, alias mengembang wakakkaka

      Resepnya kayaknya hidup santuy kayak slogan di blog mba heni qiqiqiiqiqiq

      Hapus
  5. Liat telor Ndog, jadi pengen makan telor asin pake sambel. Jadi laper. 🤤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak mas rudi kayaknya typo nih nulise, yang bagian ini nih ---> telor ndog,

      Soalnya kalau ndog itu bahasa jawanya telur mas, mungkin tadinya mau nulis ndog entog barangkali ya ahhahahhahah #i see i see

      Klo telor asin setauku kebanyakan dari telor bebek, klo telor entog belum pernah menangin sih dijadikan telor asin

      Hapus
    2. Bukan typo menurutku sih, soalnya bang Rudi kan orang Sumatra, jadinya ngga tahu kalo telor itu ndog.😊

      Hapus
  6. Oh, itu gosong ya, kirain dikasih kecap wkwkwkwkwk. Aku belum pernah makan telur jenis ini. Di tempatku (di planet di luar galaksi bima sakti) soalnya gak ada yang jual atau miara entog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka, begitulah yang ga jago masak man, goreng telor aja gosong ahhahahahha

      Hapus
  7. Dikampung kami disebut itik Japun (itik jepang)

    Gak pernah makan telurnya tapi kata orang juga enak ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata di batam namanya itik japun ya mas sofyan

      Lumayan gurih sih memang hehehe

      Hapus
  8. Weulaaahdalaaah .. aku teringatkan kalo kecilku dulu seriiing .. nyuri endhog entog punya e simbah buyutku 🤭
    Makanya simbah buyut sering keheranan, kok entog peliharaannya baru saja ngendog, tau2 endhog e ilang 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakg kenapa aku ngakak bacanya mas him hahhaa
      Ada ada pas masih bocah ya
      Bikin simbah berang hahahah

      Hapus
    2. Malah tau ndaaak .., aku sampai sekarang masih ada rasa nyesel loh meski simbah buyutku sudah lama meninggal, karena aku ngga sengaja sudah bikin simbah buyutku jatuh terperosok ke galian lubang jebakan karyaku bareng sepupu.

      Ceritanya mau ngisengin orang lewat pas ngga tau kalo disitu ada jebakan yang kami buat.
      (Lubang ditutup pakai bilah kayu kecil2 diatur berjarak satu sama lain, terus dilembari plastik, kemudian ditutup tanah) ...,lah ngga taunya simbah buyutkulah yang jadi korban krnakalan kami.

      Hapus
    3. Ya ampun mas Him, kok ono ono ae dirimu pas masih bocil, arep guyu wedi dosa hahahhah

      Tapi piye yoh bikin ngakak
      Tapi dah dingapura kaleh alm simbah buyut kan?

      Hapus
  9. Saya belum pernah coba telur itik mba, taunya telur asin sama telur ayam saja :)) hehehehe, tapi kalau dilihat-lihat sepertinya enak ya telur itik ini, kebetulan saya suka makan telur ehehehe :9

    Ohya, menurut saya, mba Nita sekarang pun cantiiiik meski menurut mba Nita agak mbul :D justru kelihatan awet muda like a baby ~ jadi saya setuju dengan kata pasangan mba, nggak perlu diet, yang penting olahraga untuk jaga kesehatan :3 soalnya yang saya lihat, mba Nita sudah proporsional :D nanti kalau mba Nita diet, blog ini jadi sepi update makanan dooongggg :<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya mb tapi kalau yang ini itiknya ada embel embelnya loh,bukan itik tok hihi

      Klo itik tok itu bebek, nah kalau yang ini ada tambahan itik seratinya yaitu sinonim dari entog atawa mentok

      Rasanya enak loh, walaupun lumayan tajam

      Kyaaaah bisa aja bikin idungku kembang kempis mb eno, makasih mb, kata katamu ini seenggaknya bikin aku lebih pede, soalnya dulu pas jaman kuliah teman kampusku suka ngatain aku apa udah kena kelainan pola makan, malah dikatain bulimia huhu...#pengalaman jaman kuliah, padahal ga sih, cuma memperirit jatah makan hahah

      Iya juga ya, nanti ciri khas makanannya ga update dong ya wakkaka, bisa aja mba enoo, uwuwuw

      Hapus
  10. Aku belum pernah makan ndog entog. Gedhe banget ya. Kayaknya mantep ya makan satu udah kenyang.

    Dari postingan ini aku malah tahu tentang ndog entog dan persilangan bebek-entog. Btw daging biyanti juga enak kah?

    Nita, aku pangling sama fotomu pas kuliah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit gede nyempluk tapi lebih kecil dari ndog angsa

      Kalau daging biyanti aku blom pernah njajal mb pit, baru sering liwat seliweran di sawah deket tempat morotuwo hihi

      Hahah, dulu loh mb pit aku uda kayak lidi huahahahha, sekarang mah chubidut

      Hapus
  11. Yaampun, Mbak Nita ini gembul dari mana, sih? Apalagi jaman masih gadis langsing gitu. Kalau yang sekarang sih namanya ideal, Mbak, bukan gendut ya. Apalah daya aku yang sejak gadis sudah ginuk-ginuk. Pas sudah nikah gini jadi tambah gemblah. Hehehe.

    Kalau aku malah belum pernah makan telur entog, Mbak. Telur bebek pun gak pernah makan kecuali yang sudah jadi telur asin. Kalau masak-masak cuma pakai telur ayam doang. Pengen coba masak pakai telur bebek atau entog, tapi gak tau belinya dimana.😅

    Ngomong-ngomong aku masih gak bisa bedain bebek, entog, sama angsa lho, Mbak. Aku kira mereka semua sama.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahha, masa sih mb riem, tjipok juga nih uda bikin aku terbang terbamg wakakka

      Ah mb roem juga pas kok, hihi, malah seger lihatnya...ideal, aku njemblisnya itu di perut pipi n lengan mba roem, terus pantad juga makin ebat ebot ahhahah

      Wah telor entog juga uda ada yang dibikin telur asin tah?

      Ini juga ibu dan bapak yang miata, kebetulan waktu itu udah ngendog entognya, terus aku penasaran bentuknya kayak gimana hahahhah

      Wakakak, sini mbak roem kapan2 mampir desaku, di sana segala macam unggas masih dijor

      Hapus
  12. aduh salfok haha. kurus banget mba! haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman sik enom mas, saiki mah menggembul hahahhahaha

      Hapus
  13. Ooh, beda berarti ya mba telor yg putih sm biru itu yah, trus yang coklat tua itu, telur apa mba ? 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahu aku yang putih itu telur entog (itik serati)
      Yang biru itu telur bebek atau itik

      Yang cokelat telur ayam lehor atau pedaging mb rini

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^