Rabu, 08 April 2020

Umami...


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Mengapa yah, kadang aku merasa heran sama masakan sendiri yang kadang ga seenak masakan Pak Suami. Ya, bisa dikatakan Pak Suami itu hampir semua masakan bisa. Dan rasanya juga enak-enak terus. Ga kayak aku yang ga konsisten. Kadang enak, kadang ga enak. Malah sering juga terasa horror, haaaaa. Entah keasinan atau apalah yang istilahnya kurang pas aja di lidah. Meskipun kalau doi turun gunung ke dapur, yang ada bakal terjadi kekacauan. Dapur uda bisa dipastikan bakal  kayak kapal pecah. Semua alat-alat bodoh dikeluarkan. Entahlah itu pisau, sutil, baskom, saringan, wajan, kalo atau ayakan, leyeh, panci, dll. Pisau, kalau ga cocok ama pisau kecil yang biasa kugunakan sebagai pemotong sayuran, e doi malah ngeluarin pisau daging segala yang ukurannya segede gaban golok. Malah abis itu pamer memperlihatkan skill memotongnya kepadaku yang dia bilang ala-ala chef di kartun Shokugeki no Sōma...



Doi juga sebenarnya obsesi banget sih pingin beli pisau keren nan mahal kayak yang biasa digunakan oleh chef-chef itu. Padahal harganya bisa nyampe ratusan ribu bahkan jutaan dan setiap hari selalu dipandangin terus dong itu pisau merek ina inu di olx, jd.id, atau lazada, hahaha...(tapi ya ini sih cuma sampai tahap dimasukkin ke keranjang doang, soalnya jelas ga boleh lah sama aku klo sampe beli, mendingan buat beli yang lain yang lebih bermanpangat...iya kan iya dong Sayaaaank). Atau kalau biasanya aku ngiris bumbu dasar kayak bawang merah, bawang putih, cabe, dll cuma langsung iris aja di atas talenan, nah kalau Pak Su ndadak ngeluarin beraneka macam tatakan atau piring-piring kecil. Sutil juga dikeluarin semua, entah itu yang terbuat dari kayu atau logam. Leyeh pun sama, baik yang modelnya kayak lumpang atau yang biasa. Berikut ulegannya. Terus segala macam panci, saringan juga dikeluarkan. Tapi abis itu dibiarkan menumpuk di tempat cucian. Jadi doi fokus masaknya aja. Sedangkan asah-asah dan sebangsanya tetap akan jadi pekerjaanku, uhlalaaaa... tapi kalau dipikir-pikir kenapa masakannya selalu enak ya memang bagian ininya sih yang jadi pembedanya. Ketika doi masak, yang dikerjakan cuma proses masaknya aja. Sedangkan aku ya semua-muanya, mulai dari masak sampai kebersihannya. Jadi kalau Pak Suami bilang : "Mungkin aku masaknya pakai cinta, Mbul..", sedangkan aku ya sebenernya pakai cinta juga sih, cuma ditambahi bumbu kemrungsung aja, wakakakk......

Ngomong-ngomong tentang masak, Kangmas Papa juga sebenarnya sangat ekspert dalam hal membikin sambal. Sambal bikinannya selalu umami. Itu loh sebuah istilah dalam tingkatan rasa yang paling tinggi di atas enak atau lezat. Kalau berdasarkan informasi yang kudapat dari wikipedia, dia adalah jenis rasa ke-5 setelah rasa asin, manis, pahit, dan juga asam. Rasanya dominan ke gurih. Pokoknya intinya sangat lezat. Dah gitu aja coro gampange. 

Tapi ngomong-ngomong tentang umami, aku tahu istilah itu malah dari tayangan Master Chef Indonesia loh yang kala itu salah satu jurinya kalau--ga salah Chef Vindex Tengker atau Chef Degan ya (aing lupa)-- bilang rasa masakan salah satu pesertanya umami... Sedangkan Pak Suami tau istilah-istilah rasa masakan karena sering lihat di manga Shokugeki no Sōma.

Oh ya, sambal yang notabene jadi pelengkap masakan khas Indonesia ini nyata-nyata memang udah jadi keahlian Pak Su sejak lama. Yakni sejak pertama kali kami hidup berumah tangga, tahun 2014 silam. Ga kayak aku yang makan ga ada sambal pun sebenarnya biasa aja, nah Pak Su ini lain. Doi selalu menekankan pentingnya keberadaan sambal. Dan dibikinnya kudu yang niat. Ga asal nguleg atau cemplung-cemplung aja. Jadi dipilihin dulu bahan-bahannya yang sekiranya masih segar. Atau kalau terpaksanya cuma nemu bahan-bahan seadaanya--yang hampir layu dan sering ditemukan di kulkas, karena terus terang aja aku emang hobi ngoleksi bumbon tok, e tapi begitu beberapa minggu kemudian mau dimasak beneran malah uda pada layu alias alum. Kalau cabe uda pada keriting-keriting, kalau bawang merah bawang putih udah pada nyusut. 

Jadi misal bumbu dasar sambalnya baru ada seadanya, ya paling ga dicuci bersih dulu, abis itu digoreng bentar sampai tercium aroma mak sreeeeng, harum nyegrak gitu dan agak-agak keriput (entah itu tomatnya kah, cabe besarnya kah-baik itu yang merah ataupun ijo, cabe rawitnya kah, terasi, bawang merah, dan juga bawang putih). Nah, abis itu, kira-kiranya uda layu baru deh diuleg dengan komposisi garam yang pas. Bahkan kadang ditambahi dengan sedikit penyedap rasa, tapi ya porsinya sedikit aja....Jadi nanti rasa sambalnya terasa lebih jos. Kalau sambal dadakan atau mentah sih bisa juga, dan lagi-lagi bikinan doi lebih terasa hauceuk ketimbang bikinanku. Pokoknya kalau sambal menyambal urusannya langsung aja ama Pak Su.  Mbul mah tinggal makan aja #gibenk nich ! :D.



Nah, masalah masak sayuran yang paling gampang alias tumisan juga Pak Su lebih jago ketimbang aku. Iya, buatku sih sayur yang paling gampil itu ya tumisan. Bumbu dasarnya ajeg. Prosesnya juga cepet. Coba kalau santen-santenan atau sesuatu yang berhubungan dengan masakan berkaldu, aduuh udah deh rasanya bakal nyerah aja di tengah jalan. Mana biasanya kalau lagi masak 2 beibyku mendadak pada kakehan petengseng kabeh, hahahhaha... Ya kalau yang rumit-rumit kadang aku ga sanggup karena jarang berhasil... Tapi kalau tumisan alias oseng-oseng kan gampang aja, Boss. Cuma disreng-sreng aja jadi. Rasanya pun hampir semua enak. Tergantung sopo sing masak juga deng !

Untuk tumisan ala Pak Su yang aku pikir enak diantaranya adalah kangkung. Sebenarnya masak kangkung itu juga paling kepenak siih ya ? Kangkung kan lemes tekstur daunnya. Dia juga dijodohkan ama lauk apa aja cocok. Lauk ayam bisa, lauk ikan juga bisa. Ama tahu atau tempe juga jadi. Wong ama tempe goreng yang dibumbuin bawang aja uda enak. Kuncinya ya paling masaknya jangan sampai kelamaan. Biar warnanya masih ijo fresh dan teksturnya masih krunchy. Udah gitu kalau versinya Pak Su adalah......biar kerasa enak tuh dipotekinnya satu-satu pas misahin tu kangkung antara daun dan juga batangnya. Kalau aku kan biar praktis (opo malah males yo?), biasanya kupotong sekali grel grel..waktu masih seiketnya haha... Nah, ternyata kata doi, lebih enakan ga begitu Mbul.... Maksudnya biar keliatan telatennya gitu loh, wkwkw. Jadi kudu dipotekin atu-atu. Ga langsung grel pake piso. Nanti biar dia semakin umami, selain pakai bumbu dasar biasa yakni bawang merah, bawang putih, cabe, gula, garam,  Pak Su juga biasanya nambahin tumisan kangkungnya pake ebi kering sesaat sebelum matang. Mau ditambah pete juga boleh, asal petenya masukin pas belakangan, biar ga over lodong atawa overcook.



Lain hari, doi cuma goreng terong, jengkol, dan juga telur dadar. Pas ditambahin sama sambel juga enak. Goreng terongnya aku ikut bantuin deng bukan sekedar foto-foto aja buat dibikin konten. Sebenernya kalau terong justru dulu aku ga begitu suka. Malah cenderung benci aku. Ya, sayuran yang aku benci waktu jaman bocil itu adalah terong. Apa ya....., menurutku rasanya ga begitu masuk di lidahku. Kurang terbiasa akutuh ama teksur terong yang lembek-lembek gimanaaa gitu, huhu. Tapi setelah berumah tangga dengan Pak Su, dan suatu saat cuma digorengin terong kok rasanya enak. Digorengnya masih sama kulitnya sih. Jadi ungu-ungunya masih keliatan cantik. Terus digorengnya juga ga gitu mblenyek. Jadi, sejak saat itu lah aku jadi rada suka ama terong. Apa mungkin ketolong sama rasa sambel tomatnya ya... Karena kan pas goreng terong itu, doi kasih pelengkap sambel tomat. Lumayan, ngabisin stok tomat yang lagi-lagi hampir layu ngejogrok di dalem kulkas. Yang jelas Pak Su kalau bikin sambel selalu juara. 

Thengkyu Mamak Mertua yang telah berhasil mendidik Pak Su sedari kecil hingga tumbuh menjadi pribadi yang seperti sekarang. Super duper bertanggung jawab, telaten, mau bantu-bantu aku yang saban hari dirempongin 2 beiby, ga ingah ingih atau biasa aja ketika suatu saat harus turun ke dapur--malah semprulnya masakannya selalu jauh lebih enak ketimbang masakanku (walaupun asah-asahannya tetep aja aku yang nyuciin), pokoknya mengemong diriku dengan baik lah...walaupun jarene, dia dulu dididik Mamak Mertua dengan sedikit agak mengambil tipe parenting yang ala-ala ibu harimau (baca : tegas bin galak), haha... Tapi untunglah  hasilnya sukses...

Ailapyoupul lah pokoknya sama putrane Mamak Mertua #GustyanitaPratiwi_Resep











Nah, demikianlah postingan ini dibuat atas dasar kepengenan majang foto tomat yang lagi digoreng #ealah sueee amat yak Bull alasannya. Ahahah, yaudahlaya, kan bukan Sugembulwatie namanya kalau ga majang postingan yang aneh-aneh....

Kalian sendiri, ada masakan yang dirasa paling umami ga, meski jatohnya masak sendiri ? Boleh dah ah bagi-bagi ceritanya di kolom komentar Qaqa ..... Nah, abis ini aku mau ngaso bentaran ngeblognya (mungkin beberapa hari). Cz mau ngrampungin dulu streamingan film buat postingan selanjutnya ama ngerjain beberapa kerjaan lain. Okey, see you next time. Yudadabubay....

52 komentar:

  1. Sama dong mba Nita, saya juga bisanya cuma masak tumis-tumis dan soup soup saja. Kalau santan dan lain sebagainya langsung angkat tangan :))) dan yang paling saya suka diantara semua tumisan adalah tumis kangkung dan tumis toge hihihi. Kalau tumis kangkung versi saya ditambah terasi biasanya, while tumis toge ditambah tahu biar nendang :""D

    By the way saya juga waktu kecil nggak suka terong, aneh rasanya benyek-benyek begitu, tapi sejak beberapa tahun lalu mulai suka terong karena iseng coba terong krispi balado yang ternyata enaaak :)) however untuk terong yang masih polosan tanpa sambal tetap nggak bisa makannya, jadi harus dimasak balado dulu baru mau makan :D

    Beruntungnya mba Nita punya pasangan setelaten beliau, sampai daun kangkung dipretel satu persatu :))) mungkin bisa jadi quote relationship terbaru, "Carilah pasangan yang masak kangkungnya dipretel satu persatu, itu artinya dia akan mencintaimu dengan sungguh-sungguh." :"""""D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumis tumisan ala korea apa indo mb eno, aku penasaran klo tumisan korea daun yang dipake apa aja? Ada yang beda ga sayuran di korea dengan di Indo? #hehe

      Iya tumis kangkung terasi atau belacan emang kerasa gurihnya, cuma emang pas ngongseng di wajan karena rumahku sempit n tata ventilasinya masih acakadut jadinya nggembuleng wkwkwk

      Klo tumis tauge ini biasa kujumpai di warung sunda ni, sebelumnya di jawa tengah jarang aku nemu tauge ditumis
      Bareng kuliah di bogor baru tau ada tauge ditumis

      Kayaknya perfecrionis tapi rempong hahahha
      Quotenya ampun bikin ngakak mb eno wakakkakakak

      Hapus
  2. Sambel ulekannya kagak nahan Mbaaa. Baca blog ini auto laper. Sering-sering post beginian Mba, bacanya jadi bikin kita terinspirasi. Sayangnya saya ngga tau masak Mba. Yah paling bisanya masak indomie doang sama nasi. :( Tapi yang jelas, saya penikmat makanan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambalnya mluber mba yani xixixixi

      Wokay, siyaaap, berarti taknimbun foto fotonya dulu hihi

      Indomie juga favorit aku banget loh, nanti aku post review indomie dari berbagai rasa, mulai dari iga penyet, rendang, seblak hot jeletot, chicken mushroom, n beef...^________^

      Hapus
  3. Aku pun juga suka terong goreng sama sambal tomat, Mbak. Tapi semenjak menikah malah gak pernah masak itu karena suami gak suka terong. Hehehe.

    Asik banget dong, Mbak, pas masak-masak dibantuin suami. Suami masak, Mbak Nita cuci perkakas dapur. Hehehe. Kalau aku malah paling gak suka kalau suami ikut-ikutan di dapur. Bukannya bantuin, malah tambah ikutan berantakin dapur doang. Apalagi dapurnya sempit. Kalau suami ikut dapur tambah sempiiiiiit banget karena dapur sempit itu harus menampung dua orang yang ginuk-ginuk.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak kebalikan kitah mb roem, kalau aku dulunya ga suka terong, rasanya mblenyek gitu huhuhu, baru diajarin masak teromg yang enak abis nikah

      Dibantuin tapi bikin kekacauan juga di dapurnya mb roem hahah, segala alat alat perang dikeluarkan, padahal yen aku sing biasane masak dapur teteup clean m #clear eh itu mah merek sebuah sabun cuci muka ya wakakk

      Dapurku juga seuprit, mana belom dipasang eksos fan jadinya pengab kalau abis heboh masak-masak, padahal yang makannya banyak cuma dua orang, anakku maeme kadang mbuh mbuhan, angel maeme anakku tuh #pucing pala belbie mbul hahahhaha

      Hapus
  4. Du du du... Lengkap amat mbak lauk pauke, ada jeki, terong dicabein, sambelan, ikan bakar, maknyus tenan iki pastine, aku sebwnernya demen masak sih kayak sayur ato lauk pauk, cuman kalo lagi kumat males ato cape yo wes tuku wk wk, tapi kalo lagi niat dan kepingin makan enak dan sehat, aku biasanya masak swndiri krna ga da art, biasanya yg simpel" aja, kyk kangkung biasanya pke terasi,sayuur daun singkong biasanya sy kasih ikan asin teri gituuh dan sambelan ga pernah pake penyedap aku mbak, pokoke terasi, ama garem dan sedikit gula sebagai penajam rasa, itu liat sambelnya manteeeb banget, soalnya digoreng dulu ya bahan"nya,suami saya juga kalo nyambel kayak gitu digoreng dulu, duuuh kepingin nyambel jeki jadinya.. Ngiler liat makanan mbake 😱😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Omegod, ternyata mb heni pecinta jengkol juga sama kayak eyke #toast atuh mb hen hahahahah #ada teman hore

      Wkwkwk aku juga sering tuku deng, biasalah kalau uda hawanya boring masakan sendiri ya apa boleh buat, tuku mbul #padahal mengatakannya dengan senang wakkaka (ketimbang ribet masak dewe)

      Wuih aku kok kemlecer ya baca cerita masakannya mb heni, senajan mung kangkung, daun singkong, ikan asin, bagiku itu sangat mevvah mb hen, auto cleguk-cleguk terus abis ini ngeliat peda goreng buat menu selanjutnya

      Hapus
  5. Saya juga hoby masak. Dan hampir alat masak dibilang lengkap walau harganya murah meriah.
    Kalau pisau mah yang penting tajam dan tidak berkarat, itu bagi saya
    Dan untuk masak kangkung, itu tidak mudah lo bagaimana agar warnanya itu tetap fresh alias hijau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peralatan masak kami juga murah meriah mas bumi, klo yang dipelototin di olx lazada dan lainnya cuma sampe taraf masukin keranjang hahahhahahahha

      Biasanya kami beli peralatan di pasar atau bakul perabot loh yang 10 rebu kadang dapat 3

      Kalau biar masih hijau cantik, kangkungnya ga kelamaan dimasak di atas apinya. Cepet aja, kan dia juga gampang layu kan...

      Hapus
  6. disini saya salah fokus dengan sambel nya yang 1 cobek sendiri mba wkwk. buset puas banget bisa makan sambel sebanyak itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ga abis dalam sehari kok mas
      Sisanya tetep disimpen dalam kolkas wakakkaka
      #hobi kok nyimpen dalam kolkas hihi

      Hapus
    2. hahaha kasih aku sambel secobek mba, aku habisin itu semua

      Hapus
    3. Sini mas mampir tempat kami, jamuannya tar ginian hahahhah

      Hapus
  7. Waah, enaknya ada yang bisa masak. Aku kebalikan Nit. Urusan masak aku yang pegang. Suami cm makan aja. Hehe.

    Kalau masakan sendiri sebenarnya aku suka lalap, terancam. Pokoknya yang mentah. Tapi suamiku nggak bisa maem sambel, huhuhu. Jadi kalau pas pengen banget ya aku maem lalapan dan sambel sendirian. Makanya mau ngajari anakku supaya doyan sambel ben aku ana kancane :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakka, tapi malah efektif bin efisien mb pit

      Soale pak suami ini kalau dalam film animasi rattatoile bagaikan anton ego mb pit, itu loh yang kritikus makanan yang super tajam hahhaha
      Jadi doi puas masak yang menurut enak versinya wakakkak

      Wah si nok mau diajarin doyan lalap n sambel tar gwdenya ya hihi
      Iyoe mb pit nek aku kebalik, pak suami sik harus ada sambel, aku...sambel ada ato ga ga ngaruh, yang penting sayur n lwuhe enak hihi

      Hapus
  8. Laki luh hobi masak Nit, Sama kaya gw dong....Tapi itu dulu waktu bujangan gw hobi yang namanya dunia masak...contohnya bikin tempe orek. Semur tahu, sayur shop, sayur asem dll.🤣🤣


    Pas nikah malah nggak tertarik lagi memasak karena kata istri gw masakan yang gw masak selalu pedas. Dan hobi nambah2hin bumbu katanya. Sejak itu gw ogah masak.

    Istri gw juga masak kalau libur doang selebihnya beli teruuuusss!!...Karena sering membeli makanan, Terkadang gw berdua suka pada Dalit dalam hal makan. Biar makanan di restoran selalu komplain kurang pedes, Atau kemanisan dll. Meski ujung2nya habis juga gw makan berdua.🤣🤣🤣🤣🤣🤣


    Terkadang kangen juga masuk dapur pingin ngetes masak lagi....Tapi bawaannya banyak ogahnya ntar gw udah masak lumayan banyak dibilang pedas lagi.🤣🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak, jadi bayangin orek bikinannya, udah sekelas bikinan narnas atau warteg belom ya

      Owalah berarti mb vina sukanya masakan manis kayak aku ya

      Wakakakka ampun sebenernya aku ngakak baca ini, etapi kami juga sering beli deng, klo pas lahi males masak terus bingung mau masak apa lagi, yaudahlah beli to the rescue hahahha

      Berarti masaknya kudu 2 versi, pedas ama nonpedas, biar kemakan n nda mubazir :D

      Hapus
    2. Jangan salah Tempe orek buatan gw ada 2 Versi basah dan kering. Cuma keduanya tetap pedas kalau gw yang buat. Dan lebih sering gw jadinya agak kering, Karena gw suka orek kering.😂😂


      Bini gw nggak suka manis...Dan juga pedas suka berubah2. Alias Dalit. Jadi gw pengen makan pedes dia pengennya manis....😨😨

      Gw pengen manis dia pengen pedes...Jadi solusinya mending beli dah...😂😂😂😂

      Hapus
    3. Gw sukanya yang basah, tempe orek basah rasanya lebihmanis dan ga bikin seret hehe

      Wakakka ngakak bacanya ya Alloh
      Kadang tapi emamg gitu, gw apalagi abis makan pedas atau gurih eee setelahnya pengen sesuatu yang manis, abis itu pengen gurih lagi, nah loh malah ga kelar2 makan deh gw

      Kadang beli juga jadi keputusan paling tepat sih, apalagi klo uda bosen makan masakan sendiri #gw contohnya hahahha

      Hapus
  9. Mbaca dari atas kebawah bawaan lapar.. Mana warung jauh lagi malam-malam begini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakkaa, sabar ya, aduh aku mau ketawa tapi takut dosa
      Tapi stok mie instan dan telur ada kan?

      Hapus
  10. Duh...duuuuh..., itu sambel terong, rasanya tentu umami, saya memang suka sambel terong, apalagi kalau terongnya dibakar, hmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas muhaimin, saya kok kemlecer ya dengar kata kata terong bakar...mantab sepertinya

      Hapus
  11. Wuaah .. itu bisa jadi tanda2 kalo .. pak Suaminya kak Nita punya bakat terpendam jadi chef tuh 🤔
    Yok, segera bikin usaha kuliner saja, kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. #kucurin modalnya ya
      #kemudian digibenk ama Brader Him hahhahahahah

      Hapus
    2. Bhuwaakaka .. bisa ajaaa bales komentarnya .. juga pami hastag pulaaak 😂😂

      Siapa tau ya suatu saat nanti, kita-kita punya rejeki lebih bisa buat buka usaha 🙂

      Hapus
    3. Wakakak, lama lama jadi nglawak deh aku mas him, keseringan ketemu blogger yang kocak kocak hahhahahah

      Amin, siapa tau ya, lumayan klo bisa buka usaha
      Cuan bakal mengalir lantjaaaar :D

      Hapus
    4. Aku juga minta modal dong mas him, sekalian nebeng yang bayar mbak mbul.😅

      Hapus
    5. Nah tambah satu lagi yang butuh kucuran dana ahahahhah
      Eeetdah sueeee wakakak

      Hapus
  12. tapi menurutku masakan laki2 itu memang lebih stabil mak rasanya. itulah mengapa chef2 direstoran kebanyakan lakik. ya gak sih mak? hehehe..

    nah, kalo cewe itu kan moodnya berubah2, jadi kayaknya berpengaruh juga ke rasa masakan. hihi (ini mah teori aku aja). haha..

    oh ya aku belum pernah makan terong goreng gitu. kayak apa rasanya mak? kalo terong, biasanya ku sambal balado dicampur ikan cuek.

    beruntung kau mak dapet suami yang rajin. huhu.. suamiku mah agak males kalo bantu kerjaan rumah. kecuali masak, baru dia rajin. dan sama kayak dirimu, masakan suamiku kayaknya juga lebih enak ketimbang masakanku. hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga sih mak, ga main perasaan tapi mainnya logika, jadi ga mood moodan, makanya rasa masakan konsistain #ga cuma ngeblog doang yang ada istilah konsisten tiii, tapi juga masakan hahahhaha

      Rasanya kalo digoreng polosan kayak terong biasa sayyy, tapi klo dibalut tepung kebih mirip ubi atau telo munthul gitu

      E tapi rajinnya bikin makanan enak doang say, pekerjaan selain masak yo tetep eyke hahhahahahhahah

      Hapus
  13. Duh, maafkanlah aku baru datang mbak mbul, karena dari kemarin kemarin banyak kerjaan di dunia nyata. 🙏 (Mau bilang ngga ada kuota malu.😅)

    Duh, kadang iri juga sama cowok yang bisa masak tapi bukan koki atau chef. Kalo aku ngga bisa masak babar blas mbak, kalau pun bisa masak hanya masak air putih.😅

    Nah, kalo istriku ini malah yang pintar masak. Tiap hari yang masak istri, kalo aku bagian belanja bahannya sama makan doang.

    Istri saya juga kalo masak harus ada sambelnya, biar ada rasanya gitu. Kalo dilihat di foto, sambel suami mbak mbul mirip sama bikinan istri saya 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, santuy aja mas agus, biar kayak slogan blognya mb heni, santuy gitu wkwkw

      Ini aku juga bewe ke tempat teman teman biasanya ngrapel, maklum kalau wayah malam sibuk ama beiby dan ecek ebret kerjaan hahahh

      Kayak gitu juga so sweet kok, kan ada kerja samanya wekek

      Iya sambel mah kalau ga ada asa ada yang kurang gicyuuuw

      Hapus
    2. Kalo soal terong, aku dari dulu sampai sekarang kurang suka, begitu juga istriku sama sama ngga suka, jadi belum pernah masak terong.

      Nah, kalo ibuku malah kadang masak terong, bukan karena suka tapi karena memang jualan warteg jadinya agak komplit sayurnya.

      Soal tumis kangkung, paling enak itu memang setengah matang, jadi kayak ada kriuk kriuk nya gitu, apalagi kalo ditambah terasi, wanginya langsung terasa sampai tetangga sebelah nanya.

      Oh ya, ngomong soal masak, sebenarnya aku pernah lho mencoba masak. Jadi ceritanya istri sakit, karena itu aku coba gantikan masak. Ya ampun, rasanya itu ngga karuan. Terpaksa istri bangun lalu masak seadanya.😂😂😂

      Hapus
    3. Aku juga sebenere sayur yang takbenci itu terong, tapi keknya tergantung sapa yang masak deng, klo pas dimasake kebetulan enak aku doyan, tapi klo masak dewe tetep aja mblenyek

      Wkwkk

      O berarti cikal bakal nama agus warteg itu terinspirasi dari warteg ibuk ya mas hihi

      Bener, klo masih ijo cantik gitu renyah rasanya, tapi klo kelamaan di wajan ngalamat jadi ijo tua dan ga okey lagi tampilannya

      Wakakka, melas men mb sari hihihi
      Tetep ae judule dimasakin yo

      Hapus
  14. Jadi tambah lapar. Kalau saya dan istri sih belum sampai nyegrak udah diolah dan diberi merica plus minyak goreng panas dikit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiiii penjabaran cara bikin sambal mas dan istri bikin ku ngiler #tissue mana tissue

      Etapi kayaknya bole coba deh kapan kapan tambahin merica, biar semakin mancaab

      Hapus
  15. cwo pada dasarnya memang bisa masak, gw juga heran tiap jajan di warung yang jadi tukang masaknya kebanyakan cwo, terus chef yang di tv juga banyak cwo, meski ada cwenya juga... yah kalo ngomongin masak sih memang cwo atau cwe bisa lah kalo ada bakat, dan juga belajar pastinya :D

    dalam keluarga cwe yang masak itu udah biasa, tapi kalo cwo yang bisa masak itu luar biasa, dan romantik... meski gw sendiri gak bisa masak wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya nif, aku juga mikir di lapangan yang kebanyakan yang jadi koki utama itu cowok wkwkwk

      Dan baru tau dunia chef itu ternyata keras loh, makanya banyakan cowoknya yang anti baper2 club

      Klo aku kayake mung sekedar busa, tapi ga bakat huhu

      Wkwkwk, iya juga sih yang terakhir tuh

      Hapus
  16. wah enaknyaaa aku suka cah kangkungg favorit bats sejak kecil nyit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong nyin, toast...nyin kemana aja baru nongol hihi, ayo nyin banyakin postingan random taught again

      Hapus
  17. Mba, ada video youtubenya nga sih? ku suka bet nontonin pideo youtube orang proses masak-masak soalnya.

    Kalau liat orang makan, mah, ngapain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinginnya sih ceperan jadi youtuber juga feb, biar kayak nex carlos gegeggek

      Apa daya aku tuh blom jago editing video huhu

      Hapus
  18. Lah, saya nggak pandai amat memasak juga kalo liat pisau dapur yang keren, warna mata pisaunya biru atau merah gitu jaid pengin beliii. apalagi kalo yg kayak dipake chef profesional. xD semacam ada panggilan dari jiwa pisaunya.

    namun, walo kalah dari segi memasak, saya cukup unggul di bagian beberes setelah masaknya. karna mata sendiri suka kesel setengah mati kalo apa-apa berantakan.

    oiya, teh, bumbu kemrungsung itu, takaran enaknya berapa ya? soalnya masak klo nggak kemrungsung juga susah nemu kondisinya.

    Umami sudah diperkenalkan di anime masak yg lebih tua, Teh, Cooking Master Boy, itu tontonan semua anak laki dulu. mungkin ada nyangkut2 dari situ juga. ahahah. etapi di iklan juga pernah ada sih, yg nyebut umami. lupa iklan apa.

    bentar bentar... waktu kecil, teh nit kalo dikasi terung, kulitnya udah dikupas? sebelum masak, kulit terungnya dikupas? buat apa dikupas? bukannya jadi lembek banget?

    kalo kata mbak sepupu saya yang paling jago bikin sambel, resepnya itu kudu sesekali dicara ngulek katanya. nggak tahu pengaruhnya di mana. walo setelah mencoba diblender, dengan resep dan takaran yg sama, sambel ulek emang beneran lebih enak.

    eh, ini berarti bisa jadi bahan penelitian. pengaruh gaya tekan dan gaya puntir saat ngulek terhadap tekstur sambel dan proses mixing bahan dalam menghasilkan rasa umami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, pisaunya serasa memanggil manggil kayak boneka kucing maneki neko yang biasa dipajang di depan toko toko ya haw

      Bumbu kemrungsung itu, ribet bin rempongnya 75%, sisanya masih diragukan ada enaknya atau ga hahhaa

      Oiya, itu juga kartun anak 90an yang ngehits banget, apal lah aku sama kartunnya,, soalnya gambar masakannya enak banget, hihihi

      Pas masih kecil kulitnya dikupas, jadi semakin mblenyek

      Klo yang sekarang ungu ungunya masih ada haw

      Klo diblender memang beda banget hasilnya sih haw, enakan diuleg, biar kata tekstur kasar, lebih gregets gitu...klo diblender terlalu alus

      Nah, asyik jadi dapat ide nulis kan dikaitkan ama fisika hihihi

      Hapus
  19. Tak kira malah semacam special post untuk memuji suami karena lebih pinter masak dan bikin sambel mbak. Eh ternyata malah post buat pamer foto nggoreng tomat? Wkwkwk

    Aku nek disuruh masak nggak bisa. Paling cuma mbantuin ngupas-ngupas bawang, ngiris brambang, nguleg lombok beserta bumbu-bumbunya. Dan kalau boleh jujur, aku luih pinter urusan cuci-mencuci perkakas sih. *ya walopun cuma di usek-usek pakai busa sama sunlight doang, tapi setidaknya bakat isah-isahku lebih prefer daripada masak-memasak yang nol-putul-tergatul-gatul xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo special post biasanya kolom komen ga aku buka sih nu hahahhahahahai
      Biar ga ada komen yang ngeledek wakakak

      Nah, aku pas agi cilik juga kerepe bagian ngupas bumbon nu

      Tapi masake tetep ibu sih, mbasan gede jan arep masak sing rumit2 nyerah, seringe ga kepangan pula, ketimbang mubazir mending masak yang gampang klo ga limpahin yang rumit ke pak su hahhah

      Wakakak kocag, master of isah isah dong berarti nu hahhahahhaha

      Hapus
  20. Bersyukur lo Mbak Nit punya suami kayak pak Su
    sebagai calon suami saya harus belajar banyak
    dari cerita mbak Nit mulai kapan anu Pak Su selalu siaga ya ternyata pinter masak juga

    kalau aku cuma bisa masak goreng tempe aja selain masak mie instan hehe
    kalau masak ayam, ikan dan sejenisnya aku belum bisa, pernah si tapi akhirnya belum matang kalau enggak kurang asin (ini sering banget)

    daripada menanggung beban yang memakan lebih baik aku tidak memasak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas ikrom, alhamdulilah dipek bojo karo pak suami sik wonge sabaaar bianget hahhahaha

      Klo pinter masak kayaknya sih udah semenjak bujang deh, cs dulu kan hidup bareng temen mes atau asrama kantor bujang2 juga, nah itu sering ngadain masak masak bareng, urunan gitu beli bahan, terus dimasak n dimakan sama sama

      Nah iya aku juga kayake isih kurang pro bab ngolahin ikan, ayam, dan sebangsanya.
      Hahaha ampun ngakak aku baca quote terakhir, tapi tempe goreng juga enak deng, apalagi yang bungkus kertas ma daun pisang tapi yang sebiji sebiji kotak itu loh, yang khas ndeso, tapi enak

      Hapus
  21. qiqiqiqiqiqiqiqiq, ya ampuuunn, baru kali ini saya baca tulisan di sini, dari atas sampai bawa ngakak ga karuan :D

    pertamaaaa...
    Bukan cuman suamimu tuh yang sukah keluarin semua isi dapur, paksu ku juga, sebal banget rasanya, segalah hal dikeluarkan, meskipuuunnn paksuku agak ada kemajuan, dia keluarin abis itu dia cuci sendiri..

    TAPIIIIIII........
    WAJANKOOHHHH RUSAKKK!!!!!! SEBAAALLL... AKU MAU SEBAL DI SINI!!!! AKOOOHH KEINGAT LAGI WAJAN KESAYANGANKUH RUSAKKK!!!! SEBAAALLLL!!!!
    wakakakakakakak

    jadi saya tuh punya wajan kebangsaan, kecil sih tapi enak banget buat menggoreng, nggak pernah nempel di wajan.

    Sayangnya usianya udah 20 tahunan, saya beli awal saya ngekos dulu tahun 2000an dan terpakai malah masih terlihat cantik sampai sekarang (saking cantiknya, dia bocor sodarah wakakakak).
    Akhirnya, wajan kecil itu saya pensiunkan dari kegiatan goreng menggoreng, diganti dengan wajan jenis teflon hadiah Oriflame daaaaaaaannnnnnn beloomm seminggu saya keluarin, udah beret-beret ga jeelaaassss, akoohh mau nangis rasanya!

    Oh ya, salah satu kunci masakan suamimu enak, karena dia pandai pilih bahan Mbul, memang kalau saya perhatikan, kunci makanan enak itu ya bahannya kudu segar.
    Kalau bahan segar, urutan bumbunya pas, pake bumbu asal juga enaaakkk..

    Kalau saya dan paksu, awal nikah masakan paksu itu enaaaakkk banget.
    Sekarang? bahkan kalau dia masuk dapur saja saya eneg.

    Bukan nggak enak sih, tapi dia suka bikin eneg, dengan masak hal yang sama ratusan kali.
    Jangankan saya, bahkan anak-anak saja yang awalnya doyan sampai mual-mual.
    Tuh orang emang membosankan hahahah.

    Kalau saya masak sama kayak dirimu Mbul, kadang enak, lebih seringnya sih aneh hahaha.
    Tapi kalau saya perhatikan, mengapa saya masakannya aneh, soalnya saya lebih cenderung harus perfeksionis.

    Etdah, liat dapurmu aja, saya jadi pengen ke rumahmu Mbul, pengen bantuin cuciin semua keberantakan itu sampai kinclong, wajan kudu putih bersih, dapur kudu kinclong :D
    Emang rempong sayah ini hahaha.

    Oh ya satu lagi, itu nasi di foto punya anakmu ya Mbul? kok dikit? *eh hahahahaha

    Oh ya, satu hal lagi yang kadang menggelitik.
    Orang selalu mengatakan,
    "Bersyukur deh kalau punya suami mau bantuin di dapur, meski nggak sempurna, minimal kan udah ada niat buat bantu"

    Duh pengen deh, kalau suami lagi kerja di kantor, saya mau datang ke kantornya trus ikutan bantuin kerjaannya, meski kacau gitu, yang penting kan niatnya.
    Kalau enggak kita diusir gitu.

    Orang-orang senang banget meremehkan pekerjaan rumah yak, suami bantuin rasanya udah kek surgaaa banget.
    Padahal dengan istri bersabar menerima semua rezeki dari suami, itu juga udah termasuk bantuin suami tapi nggak dianggap ama orang kebanyakan hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selalu antusias bin semangat aku kalau kak rey uda komen, bacanya soalnya aku ngakak bin terhibur wakakak, kak rey kenapa kita ga bikin grup lawak aja ya bareng blogger yang pinter nglawak hahahahhaha

      Kocak parah

      Oiya bener bener bener
      Entah kenapa akutu suka heran masak di wajan biasa yang dari tembaga yang harganya jauh lebih murah kemana-mana daripada teflon tuh malah menurutku jauh leboh enak ya, soalnya beberapa kali masak pake yang modelnya teflon hasilnya ga okay akutuh hahhahahha

      Tapi cerita kak rey tentang panci kesayangan aslik bikin aku ampe mulas mulas karena ketawa tengah malam, pak su ampe heran ni si mbul kesambet setan apa ya ngekek malem2 gini hahhahahh

      Uda berasa kayak mamak mamak diilangin taperwer hihi

      Wakakka, asli, berantakan banget, aku aja kalau uda pak su turun gunung tuh dikit2 inspeksi dapur, trus paksuami cuma guya guyu ditungguin aku yang bisa dipastikan bakalan kebagian urusan finisin alias kebersihan hahahhah

      #quote terakhir tu kok rasanya bener banget ya #eh...hahhahahhah, tau nih tipe masyarakat hawam memang sukanya komen doang, padahal di belakang istri kek kita mah sangat berharga yegak kak rey wekekekke...

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^