Sabtu, 29 Agustus 2020

Review Telaga Sindur



Hallo teman-teman...
Assalamualaikum wr wb...

Sebenarnya Resto Telaga Sindur ini udah pernah aku ulas juga sih di blog ini. Yaitu pas momen masih berduaan aja ama Bapaknya anak-anak, alias sebelom hamidun. Tapi, karena konsep restonya emang cucmey buat family, jadi kayaknya patut aku review ulang deh. Kira-kira setelah sekian tahun ga sowan sana sekarang udah kayak apa ya? 


Jumat, 28 Agustus 2020

Jajanan yang Suka Aku Beli di Indomaret




Oleh : Dedek Mbul

Laaah...laaaah...judulnya kok sebut merek. Kagak judulnya aja keleus. Isi postnya juga. Ya gitu lah gw memang suka berbaik hati mempromosikan sesuatu meskipun gw tidak dibayar, hahahahaiii... #oh takkirain kamu brand ambassadornya Indomaret Mbul. Bukan lah. 

Eh sebenernya ga Indomaret aja deng, tapi semua minimarket juga suka aku sambangin. Termasuk Alfamart dan Alfamidi #ketahuan banget kan Mbul anaknya suka belanja. Ya, karena Indomaret itu mitaim akuuuuh....Lalu selain kebutuhan sehari-hari yang termasuk kategori berat, aku juga suka sesekali main khilap masuk-masukin draft jajanan aka snack-snack ringan ke dalam keranjang yang kemudian selalu berujung penyesalan ketika udah sampai di meja kasir. Loh kok bisa??? Yongkraiii...maksudnya kenapa kok aku bisa belanja sebanyak iniiiih? Jajanan apa sajakah itu? 




Kamis, 27 Agustus 2020

Resep Bacem Telur Puyuh ala si Mbul


Oleh : Mbul 

Belom lama ini Tamas mengumumkan bahwa ada penjual telur puyuh yang mangkal di depan kantornya dengan menggunakan mubil pick up. Penunggunya adalah seorang om-om berjenggot keriting yang menyediakan berbagai macam sembako mulai dari minyak goreng, gula pasir, telur ayam lehor aka broiler, sampai telur puyuh. Nah, kebetulan dia tertarik ama telur puyuhnya.

Rabu, 26 Agustus 2020

Bubur Sanepo Kutoarjo




Assalamualaikum wr wb....

Waktu mudik kemaren, bapak ngajak aku dan si Mas beli jenang yang terletak di kidul (selatan) perempatan Kutoarjo. Awalnya aku pikir jenang yang mana? Apa sejenis jenang krasikan yang kayak dodol Betawi? Ternyata bukan pemirsa. Melainkan jenangan aneka rasa yang lebih ke bentuk bubur-buburan.



Selasa, 25 Agustus 2020

Review Soto Betawi H. Mamat



Oleh : Gustyanittaa 
Assalamualaikum wr wb....

Gara-gara buka youtube terus liat youtuber yang spesialis kuliner lagi ngiming-ngimingin Soto Betawi H. Mamat, aku dan Pak Su pun berangan-angan kalo suatu hari nanti mau nyobain makan di situ #anaknya gampang banget kepengaruh emang, wkwkwkkw.

Jadi pada suatu siang setelah puas berkelana di pulau kapuk, akhirnya bangun-bangunperut udah meronta-ronta pengen diisi. Kebetulan karena hari Minggu adalah jatahnya libur masa nasional (buatku red), makanya Pak Su berinisiatif mengajakku ke Soto Betawi H. Mamat yang cabang Ruko Boulevard, Gading Serpong Blok AA 4 No. 23.



Senin, 24 Agustus 2020

Sate Ambal dan Nostalgia Kenangan Masa Kecil




Oleh : Gustyanita Pratiwi
Assalamualaikum wr wb....

*Sebenarnya aku pernah ngulas tentang kelezatan sate ini di blogku yang satu lagi yaitu gembulnita. Cuma lha kok di sana reviewnya aku gabung-gabungin ke kuliner yang lain sehingga konsentrasi ke satenya agak terpecah. Makanya aku mau nulis ulang khusus di sate ambalnya biar pembaca lebih fokus gitu 😉.

Uda berulang kali cerita bahwa aku tuh sebenernya anak dusun. Asalku dari sebuah desa kecil di Kabupaten Kebumen yang sekarang sedang mengadu nasib di pinggir ibukota. Berkutat lama dengan hiruk-pikuk asep knalpot dan kemacetan, kadang membuatku dan Pak Su pengen ngadem sejenak nengokin kampung orang tua. Makanya ga heran, meski sesibuk apapun kami (Pak Su aja keleus Mbul, situ tidakkk!), pasti kami menyempatkan diri buat pulkam. Nah, klo udah sampe rumah tuh (baik di rumah bapak ibuku maupun rumah bumer dan pakmer), pasti kami selalu dimanjakan dengan aneka hidangan nostalgic masa kecil yang enak-enak. Ya ga semuanya dalam bentuk dimasakin sendiri sih, tapi ada pula yang beli–dimana khususon dalam case aku tuh kuliner wajib yang meski aku cicipin sebelom balik Tangerang adalah Sate Ambal.


Minggu, 23 Agustus 2020

Gulai Melung Bu Hadi, Purbalingga



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Heluw heluw heluuuuuw...

Masih edisi Purbalingga dimana Madam Beby Mbul akan menceritakan kembali perjalanan kuliner yang udah pernah aku tuliskan di tahun 2017 tapi masih satu rangkaian dengan banyak tempat. Jadi khusus untuk kali ini (dan kemaren), mau aku bikin satu tempat-satu tempat aja biar cepet keindeks ama Mbah Google....oooops... maksudku biar bisa puas ngejembrengin fotonya gitu. Karena tulisan yang dulu fotonya masih kubikin grid-grid jadi kurang kentara itu gambar piring isi kuah gulainya #bismilah semoga Ubungwatie masih bisa rewrite tanpa kehilangan gaya nulis Ubung yang dulu--yang masih anget momentnya, hahai.

***

Sabtu, 22 Agustus 2020

Sensasi Kuliner Malam Alun-Alun Purbalingga, Nyobain Bebek Kamijara !



Oleh : Gustyanita 

#Kenang-kenangan cerita di tahun 2017-an awal

Berhubung setelah ada beby ditambah masa pandemi ini belum rampung-rampung juga, maka agenda haland-haland Beby Mbul otomatis kena imbasnya. Hampir 5 bulan ini ga kemana-mana, angkrem aja dalam petarangan (((babon lehor kali ah angkrem dalam petarangan))) kecuali kalau buat beli popok, susu, beras, atau bahan sembako lainnya lah baru iya tancap gas ke indomaret atau alfamidi, walaupun akuh bukan brand ambassadornya :D. Kalau bapaknya anak-anak sih tetap kerja seperti biasa, cuma yang dulunya weekend sering jalan, sekarang kudu direm-rem angkrem dalem rumah sembari latihan ngirit #eh.





Jumat, 21 Agustus 2020

Resep Risol Mayo atau American Risoles




 

Akhirnya yaaaah, pecah telor juga sodara-sodara postingan tentang risol mayoku. Setelah berulang kali mengalami failed (kuhitung ada kali nyampe 3X, terutama pas bikin kulitnya yang agak tricky tapi akhirnya aku berani juga pajang risol ala-ala gue ini. Risolnya yang jenis mayo punya ya. Atawa kalau dari kalangan pegiat masak sering disebut sebagai american risol (amris). Disebut demikian sebenernya aku ga tau bagaimana sejarahnya, tapi mungkin karena isiannya cenderung ke type-type makanan orang barat kali ya, yaitu mayonaise, telur rebus dan smoked beef. Tapi ya aku ga tau juga deng benernya bagaimana. Cuma aku ngerasa seneng aja bikin risol mayo karena satu, ga perlu ribet lagi bebikinan isian rogut sayurnya. Dua, karena bikin kulitnya cukup menantang. Perlu sedikit skill agar menghasilkan kulit yang lentur dan ga gampang robek, makanya aku akalin pake campuran maizena sebanyak 2 sendok makan. Pake tapioka atau sagu juga bisa sih menurut literatur yang kudapat dari internet, cuma kali ini aku pakenya maizena sebagai pencampur terigunya.