Sabtu, 29 Agustus 2020

Review Telaga Sindur



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Pernah di suatu Minggu, aku dan Tamas udah ngerasa judeg banget ama rumah. Ya, hari-hari kan udah glandang-glundung terus kayak tatung nangka. Ugat-uget melakukan hal yang sama. Upleeeeek terus antara berkegiatan di ruang tamu, kamar mandi, dapur, kamar tidur, halaman (buat njemur baju kalau ga nyopa-nyapu di sekitar rumah uwe yang minimalis bin sempit itu tapi teteup dong penuh cinta dan tatih tayang #uhuk.

Jadi di suatu Minggu yang cerah itu, sekali-kali kami ingin yang namanya menghirup udara segar setelah 6 bulan lamanya terkurung dalam sangkar emas eh maksud ku melakukan kegiatan yang template aja. Kalau Pak Suami sih tetap kerja seperti biasa pas weekday--nya. Lah aku sama cindil-cindilku kan juga sesekali pingin menghirup udara seger di alam terbuka. SESEKALI loh ya....ntar dikira tiap minggu lagi eke minta jalan-jalan....ya tidak lah, Fernando Jose Altamirano. Aku mah keluarnya cuma sekali-dua kali doang. Itupun cari tempat yang suepiiiiiiiiii bener biar bisa mojok dan patuh ama protokol kesehatan. Dan lagi keluarnya juga pas kebetulan ada jadwal belanja bulanan yang mana ketika masuk ke supermarket juga aku melenggang kangkung sendirian..... sementara yang lain pada tunggu di mobil (karena biasanya kalau di carseat anak-anak udah pada bubuk sendiri-sendiri--mungkin karena kayak diayun-ayun kali ya jadi keenakan langsung groooook, bubuk). Nah, bapaknya tinggal nemenin deh tuh 2 cindilku sambil baca-baca komik online, siapa tahu ada updatean Martial Peak,  Aphoteosis, atau One Piece terbaru. Nah, belanjanya itu juga bat-bet-bat-bet. Yang dah ada aja di catatan yang jadi pedomanku, khilap-khilap dikit paling angkut-angkutin beberapa bungkus jajanan untuk siap dibayarkan ke kasir. Abis itu barulah pulangnya cari hiburan dengan mampir ke restoran karena kalau weekend aku seringnya libur masak #halesyan ajah kamu Mbul, padune memang males masak : D. 

Jumat, 28 Agustus 2020

Jajanan yang Suka Aku Beli di Indomaret




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Laaah...laaaah...judulnya kok sebut merek. Kagak judulnya aja keleus. Isi postnya juga. Ya gitu lah gw memang suka berbaik hati mempromosikan sesuatu meskipun gw tidak dibayar, hahahahaiii... #oh takkirain ente brand ambassadornya Indomaret Mbul. Bukan lah. 

Eh sebenernya ga Indomaret aja deng, tapi semua minimarket juga suka aku sambangin. Termasuk Alfamart dan Alfamidi #ketahuan banget kan gw anaknya suka belanja. Ya, karena Indomaret itu mitaim akuuuuh....#Kalau begitu edit dunk tu judul. Masa indomaret duang yang disebut. Ga ah males, maunya langsung  nulis aja :D. Soalnya yang paling sering kudatengin emang indomaret...walaupun 2 yang lainnya juga sami mawon ding #timpukin Mbulllll >________<"

Lalu selain kebutuhan sehari-hari yang termasuk kategori berat, aku juga suka sesekali main khilap masuk-masukin draft jajanan aka snack-snack ringan ke dalam keranjang yang kemudian selalu berujung penyesalan ketika udah sampai di meja kasir. Loh kok bisa??? Yongkraiii...maksudnya kenapa kok aku bisa belanja sebanyak iniiiih? Jajanan apa sajakah itu? 

Ini dia daftarnya #E bentar, ini bikin daftar kayak ginian ada udang di balik bakwan apa? Ga kok iseng aja, hahahhaha.... biar bisa taksambi ngetik draft cerbung yang kata tetangga sebelah udah ngalah-ngalahin episodenya kang ojek pengkolan :D.

Kamis, 27 Agustus 2020

Resep Bacem Telur Puyuh ala si Mbul


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Belom lama ini Tamas mengumumkan bahwa ada penjual telur puyuh yang mangkal di depan kantornya dengan menggunakan mubil pick up. Penunggunya adalah seorang om-om berjenggot keriting yang menyediakan berbagai macam sembako mulai dari minyak goreng, gula pasir, telur ayam lehor aka broiler, sampai telur puyuh. Nah, kebetulan dia tertarik ama telur puyuhnya.

Selasa, 25 Agustus 2020

Selera Baju


A : Aku, B :  Mas

Suatu kali :

(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)

A  : "Maaasss, pengen bikin brand baju sendiri? Itu loh yang kayak di onlen shop-onlen shop..."
B : "Boleh....tapi pasar yang mau nerima paling anak PAUD ke bawah. Seleranya dedek kan gitu."
A : "????"
B : "Kelas TK ke atas uda ga yang mau pasti, hahhahhahaaa !!!"
(gondok tingkat dewa :D)

Ngomong-ngomong soal passion, sebenernya aku lagi coba keker-keker posisi desainer. Kalo perlu yang tingkat jahitannya mayan tinggi, kayak kebaya pengantin atau gaun premium. Alasannya, orang nikah itu selalu ada. Dan bisnis persewaan gaun pengantin ga ada matinya...


Aku juga pengen bisa jahit. Kenapa tiba-tiba ngotot pengen Mbul?? Karena aku uda bosen ama baju-baju model sekarang. Boleh dibilang masalah busana aku punya kiblat sendiri. Apalagi kan aku pake krudung. Nah, ternyata yang ada di pasaran sekarang tu bajunya ga sesuai seleraku.


Aku sebenernya suka yang simpel. Tapi baju jaman sekarang potongannya ga simetris. Mencong kanan, mencong kiri. Depan belakang ga sama. Giliran motif bahannya bagus, ga ada lengennya. Males kan musti ribet pake manset. Fanaaasss book.... Jadi aku lebih suka yang lengan panjang langsung tersambung sama bajunya. Klo ga gitu pasti baju-baju yang manis terpajang di tubuh manekin cocok untuk orang tinggi aja.. Terus gemana nasipp anak pendek kayak akuu???


324r75557765421 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Kalo masalah selera aku suka gaya vintage. Emang si banyak yang bilang itu jadul. Tapi tetep aja aku suka meski sering dibbilang seleraku kayak anak PAUD. Kayak ball gown motif kembang-kembang tapi lengennya panjang. Atau yang modelnya payung gitu....Kayak baju Cinderela or madam di Perancis gituu...

B : "Ya udah kursus jahit dulu sana Yem !!!" (Bayangkan namaku yang indah sering kali diganti jadi Tiyem)
A : "Kapaaan???"
B : "Sabtu Minggu laaahh."
A : "AAAAA malaaasss, mana ada waktu tidur tiduran klo seminggu ada kegiataan terus. Aku kan mau bubuk-bubuk tjantik pas wiken???"

(Nah sekarang ketauan siapa yang males tapi masi tetep banyak mimpi?????)

Memorabilia Jakarta




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Abis resign dari tempat kerja tahun 2015 silam, praktis aku uda jarang ke Jakarta. 

Bentar...... 

2015 ke 2020 (ditambah ada covid), berarti udah hampir 5 tahunan lah ya aku ga sowan Jekardah. Ada sih 1-2 kali ke sana, tapi buat keperluan nyari buku doang di Blok M Square pas jamannya masih nggembol si kakak dan juga si adek dalam perut. Selebihnya bisa dikatakan amat sangat jarang aku ke sana, padahal jarak Tangerang Jakarta juga ga seberapa jauhnya, hemmmb...

Senin, 24 Agustus 2020

"Apa Kabar Dashboard Blog Aku?"




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Haluuuw Blog, apa kabarnya ?

Jawab si blog sih baik-baik aja, meskipun dashboardnya udah megap-megap minta dientry sama judul-judul baru.

Oiya aku masih pake dashboard versi tampilan lama, kalau pakai tampilan baru ngapa aku jadi puyeng begini ya. Ga mudeng ama settingannya, atau belum terbiasa...hemmmbt...

Sabar sabar..... 

Minggu, 23 Agustus 2020

Gulai Melung Bu Hadi, Purbalingga



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Heluw heluw heluuuuuw...

Masih edisi Purbalingga dimana Madam Beby Mbul akan menceritakan kembali perjalanan kuliner yang udah pernah aku tuliskan di tahun 2017 tapi masih satu rangkaian dengan banyak tempat. Jadi khusus untuk kali ini (dan kemaren), mau aku bikin satu tempat-satu tempat aja biar cepet keindeks ama Mbah Google....oooops... maksudku biar bisa puas ngejembrengin fotonya gitu. Karena tulisan yang dulu fotonya masih kubikin grid-grid jadi kurang kentara itu gambar piring isi kuah gulainya #bismilah semoga Ubungwatie masih bisa rewrite tanpa kehilangan gaya nulis Ubung yang dulu--yang masih anget momentnya, hahai.

***

Sabtu, 22 Agustus 2020

Sensasi Kuliner Malam Alun-Alun Purbalingga, Nyobain Bebek Kamijara !



Oleh : Gustyanita Pratiwi

#Kenang-kenangan cerita di tahun 2017-an awal

Berhubung setelah ada beby ditambah masa pandemi ini belum rampung-rampung juga, maka agenda haland-haland Madam Beby Mbul otomatis kena imbasnya. Hampir 5 bulan ini ga kemana-mana, angkrem aja dalam petarangan (((babon lehor kali ah angkrem dalam petarangan))) kecuali kalau buat beli popok, susu, beras, atau bahan sembako lainnya lah baru iya tancap gas ke indomaret atau alfamidi, walaupun akuh bukan brand ambassadornya :D. Kalau bapaknya anak-anak sih tetap kerja seperti biasa, cuma yang dulunya weekend sering jalan, sekarang kudu direm-rem angkrem dalem rumah sembari latihan ngirit #eh.

Akan tetapi, bukan Madam Beby Mbul namanya kalau ampe kehabisan ide buat nulis blog dikarenakan minimnya acara jalan-jalan (suombong amaaat). Karena eh karena.... ide itu sebenernya banyak sekali pemirsaaa, cuma kadang bingung aja mau publish yang mana duluan. Mau cerita random geje kayak biasanya tapi kok sayang ..... karena sejujurnya aku pengen yang di posisi teratasnya justru postinganku yang banyak fotonya. Bukan yang tulisan simple-simple tentang daily life. Karena kalau udah majang postingan yang terstruktur dengan ilustrasi foto agak banyakan, nantinya bisa taktinggal hibernasi atau ngedraft tulisan lain dengan perasaan lega. Muahahahha ... sebab kalau tulisan label randomku kan mostly ga pake foto ya, alias ilustrasinya cuma pake Oink-Oink si Babi Blangsak. Dan aku belum sempet gambar Sahabat Babi Oink-Oink lagi. Jadi aku mau posting yang uda tersedia fotonya aja. Sebab blog ini kan musti dikasih makan ya. Ya, biarpun ga ada yang menanti-nantikan juga, tapi kan seenggaknya aku nulis buat memuaskan diri sendiri #ngeyel mania, jadi aku kasih makanlah blog ini dengan stok foto lama. Karena pas ngecekin folder atu-atu, ternyata aku masih nyimpen foto lama jaman hanimun dong dengan bapaknya naq-anaq *maksudnya waktu masih berdua, belom ada bayi-bayi monsnen inih*, geggegegek.


Jadi mungkin untuk beberapa waktu ke depan isinya akan ngebahas seputar jalan-jalan atau kulineran yang sebenernya udah pernah aku tuliskan pada masa lampau (mungkin sekitar tahun 2016-an), tapi karena waktu itu ga kubikin part-part, walhasil 1 postingan bisa ngejembreng banyak tempat, dan jujur itu puanjaaaaaaaang banget sampe aku sendiri juga ngomel-ngomel karena capek ndiri setelah nulis panjang, haha. Nah, oleh karenanya....mumpung belum ada tambahan foto lagi, jadi aku mau eksekusi foto lama aja namun kali ini dengan kubikin part-part. Jadi, biar lebih bisa memberikan ruang gerak fotonya agak banyakan gitu untuk per satu tempat yang telah kujelajahi (entah itu kulinernya atau tempat wisatanya).

So, daripada berpanjang-panjang kata (betewe ini juga udah panjang keleus Mbul), okelah, langsung aja....let's cekidot !

Jumat, 21 Agustus 2020

Resep Risol Mayo atau American Risoles




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Akhirnya yaaaah, pecah telor juga sodara-sodara postingan tentang risol mayoku. Setelah berulang kali mengalami kegagalan (kuhitung ada kali nyampe 3X, terutama pas bikin kulitnya yang emberan agak tricky---tapi ended up--kalau pake bahasanya mba eno--aku berani juga pajang risol ala-ala gue ini. Risolnya yang jenis mayo punya ya. Atawa kalau kata buibuk dari kalangan pegiat masak sering disebut sebagai american risol (amris). Disebut demikian sebenernya aku ga tau bagaimana sejarahnya, tapi mungkin karena isiannya cenderung ke type-type makanan orang barat kali ya, yaitu mayonaise, telur rebus dan smoked beef. Tapi ya aku ga tau juga deng benernya bagaimana. Cuma aku ngerasa seneng aja bikin risol mayo karena satu, ga perlu ribet lagi bebikinan isian rogut sayurnya. Dua, karena bikin kulitnya cukup menantang. Perlu sedikit skill agar menghasilkan kulit yang lentur dan ga gampang robek, makanya aku akalin pake campuran maizena sebanyak 2 sendok makan. Pake tapioka atau sagu juga bisa sih menurut literatur yang kudapat dari internet, cuma kali ini aku pakenya maizena sebagai pencampur terigunya. 

Adapun masalah rogut sayur, aku ga suka bikin risol jenis ini karena cepet basi ya, ga bisa disimpan terlalu lama. Nah, kalau risol mayo ga. Dia bisa dibekukan juga andai ga mau digoreng saat itu juga. Maksimal difreezernya ya kurang lebih 3 harian lah, jadi biar masih kerasa enaknya. Udah gitu isiannya juga gampang aja karena udah dalam bentuk jadi, yaitu telur rebus, sosis (kalau ada mah enakan daging asap), dan mayonaisnya itu sendiri. Kadang ada pula yang ditambahkan dengan potongan keju, tapi aku ga pake sih. Menurutku risol mayo yang ada potongan kejunya jadi menghilangkan rasa mayonya, hiks. Kejunya jadi lebih dominan soalnya. Jadi rasa mayonya yang meleleh bisa kalah. Tapi itu menurutku sih. Ga tau kalau yang lain. Pokoknya mah ini cuma masalah selera aja. Adapun sosis yang aku pakai juga yang ada di kulkas aja, yaitu sosis so nice, jadi tinggal potong-potong beres. Meskipun kalau pakai daging asap sebenernya lebih enak. Yah lebih kerasa dagingnya lah huehehhehe.. cuma aku belum sempet pigi-pigi lagi buat belanja bulanan. Jadi lah yang ada aja aku pake. Pernah baca saran dari Mbak Pipit yang pakenya isian kornet (itu loh daging cincang yang bentuknya kotakan dan biasa dijual di minimarket), dan itu kedengarannya enak, mana Mbak Pipit juga ndilalahe ndadak beli wajan kewalik segala lagi buat bikin kulitnya, kan aku mupeng, hua ahahha.

Kamis, 20 Agustus 2020

Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela (Part 5)


Fiksi

L.I.M.A

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kucuran air cucian pada sink masih menyala. Tak seorang pun berada di dapur. Segalanya nampak begitu berantakan. Seperti sebuah tempat di mana kecoak-kecoak busuk habis berpesta-pora. Apel panggang--sisa tadi malam, jus jeruk yang masih berada dalam jar, koktail berry-berryan yang berwarna gelap, sepanci sekutel ayam jamur dan bistik sapi asli buatanmu. Semuanya masih pada tempat yang sama. Berada di atas meja, persis seperti saat kau tinggalkan tadi malam, tapi kali ini dengan batang-batang lilin yang sudah meleleh.

Semalam kita bertengkar hebat, Rui. Aku ingat betul bahwa kau tinggalkan aku dengan terburu-buru, tepat setelah aku pecahkan salah satu piring porselen kesayangan yang berisi lauk-pauk buatanmu. Sangat menyedihkan karena itu berarti salah satu barang pecah belah di rumah ini berkurang 1---tapi itu tidaklah penting jika dibandingkan dengan kekecewaanmu yang luar biasa hanya karena ucapan-ucapanku yang tak masuk akal.



Rabu, 19 Agustus 2020

Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela (Part 4)


Fiksi

E.M.P.A.T

Oleh : Gustyanita Pratiwi

J.e.n.d.e.l.a
3


Jendela ini kusibak lagi. Kali ini aku sial. Kau tak berada di tempat. Kemana gerangan kau pergi? Tidak seperti biasanya--pada jam-jam begini kau pergi ke luar. Apakah kau menemui kekasihmu? Apakah kau diam-diam telah memiliki seorang kekasih? Masa aku harus patah hati?

"Tidak ! Ini tidak boleh terjadi! Ini harus kuselidiki! Aku tak mau kau direbut oleh lelaki manapun. Karena kau adalah milikku. Kau tidak boleh menolakku. Dan kau tak akan pernah bisa menolakku!

Kukirimkan seekor kupu-kupu senja warna biru muda untuk mengikutimu--ah maksudnya telepati atau dengan kata lain mata ketiga. Tentu untuk membuktikan instingku tentangmu...atau kekasihmu itu. Oh, shit! Ternyata sangat berat ketika harus mengatakan hal ini. Karena sesungguhnya aku benar-benar tak rela jika kau menjadi wanita yang terikat.

Kau cuma untukku.

--yang tak kutahu siapa namamu--

Selasa, 18 Agustus 2020

Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela (Part 3)


Fiksi

T.I.G.A

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Oktober senja yang benar-benar dingin dan membuat sikap dudukku semakin gelisah. Hujan di luar turun deras, sementara aku masih dengan senang hati (tapi pasti) menjalankan kebiasaan burukku, yaitu mengintipmu diam-diam, dari balik jendela ini--tentunya sambil menyesap sebatang kretek sekedar untuk alasan yang lebih sentimentil, agar aku bisa membayangkan wajahmu dalam bentuk kepulan-kepulan asap rokokku yang lebih mirip gula-gula kapas.

Benar, dengan cara seperti inilah aku akan lebih bisa mengobati rasa rinduku pada kata 'kawin'. Karena sudah lumayan lama aku membujang dan merasakan nikmatnya rasa sakit akibat kesendirian. Bukannya tidak laku atau apa. Tapi untuk sekedar mengambil hati seorang wanita rasanya aku punya penyakit aneh yang susah sekali dihilangkan--yaitu berkata sinis dengan mengacuhkan segala perasaan mereka yang konon lebih mirip sehelai bulu-bulu angsa--lembut namun cepat rapuh. Aku sendiri heran, mengapa aku tak pernah merasa akrab pada mahluk yang bernama wanita. Dalam hal ini adalah bagaimana cara berkomunikasi. Maksudku, komunikasi yang kujalin dengan mereka lebih mirip dengan diskusi panel yang tidak pernah mencerminkan sikap ingin mengajak mereka ke hubungan yang lebih manis.

Begitulah, yang aku rasakan betul bahwa ngomong dengan mereka sama saja dengan membangun sebuah kepayahan. Ya, jadi kesimpulannya aku tak bisa semudah itu menjalin hubungan pada siapa pun, terutama wanita. Sekali lagi, hal itu merupakan hal yang tidak semudah membalik telapak tangan. Atau mungkin juga penyebab masa lalu. Tentang kekolotan sikapku pada wanita yang pernah melahirkanku, ibuku. Aku ingat jelas bahwa pada masa kecilku dulu, aku selalu mengajak ibu perang. Ah, tapi sebenarnya bukan aku duluan sih yang mulai. Melainkan dia. Aku benci padanya, terus terang aku benci. Mengapa aku harus lahir dari diri perempuan yang hampir-hampir membunuhku dengan berbagai macam cara.

Senin, 17 Agustus 2020

Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela (Part 2)


Fiksi

D.U.A

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Jendela dengan tirai transparan yang sedikit kumal dan membatasi ruangan ini dengan ruang sebelah adalah satu-satunya cara dimana aku bisa memandangmu dengan sepuasku. Memandangmu berjam-jam selama yang aku mau tanpa harus kepergok atau dikatai 'banci' sehingga membuat martabat yang sedemikian lebih tinggi darimu ini jatuh tersungkur mencium tanah. Jujur, aku sangsi pada perbuatanku ini. Siapapun pasti setuju bahwa aku tak lebih dari seorang maniak perempuan yang hobi mengintip mereka mandi. Maka aku seringkali malu untuk bercermin dan melihat wajahku sendiri--yang selalu menyimpan segala kemunafikan dalam sorot mata biruku ini. Dan aku yakin benar jika aku mengaca, pasti otakku yang brilian ini langsung mengataiku dengan sindiran keras--ya, mukaku tak jauh lebih buruk dari setumpuk kotoran manusia. Meski orang-orang di kantor ini--atau di luaran sana, bahkan selalu menaruh hormat padaku--atau sebenarnya hanya pura-pura hormat di depanku tapi menohokku diam-diam di belakang, siapa tahu.

Tapi benar, hampir semuanya tak bisa melihat kemunafikan besar yang ada dalam ruh ini. Mereka pasti sulit menebak apa-apa saja yang ada dalam diriku, terutama dalam hal keburukan. Apalagi orang sudah terlanjur mencapku sebagai sosok pekerja kantoran muda penuh wibawa yang kerja di balik jas hitam parlente dan minum kopi pagi-pagi. Ditambah pula struktur fisik yang menunjang--yah katakanlah orang selalu bilang aku ini termasuk dalam jajaran manusia beruntung. Maksudnya aku lumayan tampan, meski aku tahu mukaku tak sesempurna yang mereka bilang. Bahkan aku benci pada bentuk mataku yang bulat penuh, cenderung menonjol tapi tidak sampai keluar. Kata hatimu mengatakan pasti mataku sangar. Langsung menghujam ke dalam. Terutama dalam selingkar-dua lingkar kornea matamu yang indah. Lagi pula kau sering menghindari tatapan mataku yang biru ini. Entah karena kau begitu takutnya padaku, atau karena kau tak enak hati jika sampai jatuh cinta padaku.

Maka dari itu aku sering memarahimu, dengan alasan yang sebenarnya kurang begitu penting hanya sekadar perkara agar aku bisa berlama-lama berdiri di depanmu--menyongsong harapan-harapan yang kupikir terlalu muluk adanya.


Minggu, 16 Agustus 2020

Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela



S.A.T.U

Oleh : Gustyanita Pratiwi


Potongan rambut cepak adalah gaya khas Rui. Umurnya baru 7 tahun. Suatu kali ia diajak ayahnya ke Hannover Stadium. Dia sangat berbinar-binar. Sejak balita, dia memang sudah menyukai bola. Kemana pun dia pergi, bola selalu berada dalam genggamannya. Dari sudut pandang mata Rui, bola adalah sekerat gula-gula yang terlihat begitu manis dan menggairahkan. Rui sangat mencintai bola.

Ayahnya, Tuan Bellami adalah seorang pemotong rumput di Hannover Stadium. Perawakannya bagus, tak menunjukkan bahwa dirinya sudah berusia gaek. Tulangnya kuat bertemankan sinar matahari pagi setiap hari. Sorot matanya pun memancarkan aura kebapakan dengan pergumulan hidup yang keras. Tujuannya satu, ingin membahagiakan Rui di kemudian hari. 


Gambar bikinan : Gustyanita Pratiwi