Sabtu, 12 September 2020

Kenangan Ayam Fried Chicken Depan Rita Pasaraya Kebumen




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Tuh judul kok ga efektif babar blas ya? Uda ada ayam, masih pake fried chicken pula? Hahaha #abaikan...

Baiiiig...gw kembali lagi nih pemirsa, 

Masih pada bergairah kan ngebluknya eeeeh ngeblognya ?
Alhamdulilah...kalau iya.

Aku ndiri abis nguntal panadol nih gegara pala cenad-cenud kek lagunya Smash (kemungkinan besar karena takit gigi, hohoho).

Tapiiiiiiih juga lagi ngidam cilok pake banget walaupun ga lagi hamidun sih cz baru aja maren selese haid hahahha. Ya gegaranya iseng ama pak suami nonton ftv yang nyeritain tentang cewek cantik yang naksir mas-mas tukang cilok yang wajahnya cakep produksi MD Entertainment dan ujung-ujungnya aku jadi kepengen cilok, hmmmmmmmbbb. Tapi ga nemu, wong udah malem. Jadi, kali ini aku mau update satu postingan lagi aja, buat taktinggal sampai Senin kalau ga Selasa.

Updatean singkat, padat, dan maybe gajelas hahaha...(bodo amat :D).


Yaitu........aku lagi kepingin cerita tentang kenangan masa kecil tentang ayam goleng versi Amerika yang biasa disebut sebagai fried chicken atau keepci-keepcian. Maksudnya yang digoreng balur tepung kemriuk dengan metode tertentu itu. Metodenya apa, tentu aku belum tahu karena pas nyoba bikin sendiri pake resep yang tersebar di seluruh penjuru interned, ayamnya malah tampak nggedable, bukannya matang di semua sisi. Walhasil, kalau urusan ayam goreng ala Amerika (bilang aja keepci-keepcian Mbul), aku lebih suka beli saja. Karena tentu aja rasanya jauh lebih enak. Ketimbang buang-buang minyak yekan. Minyak mahal Bulllll!!

E bentar, numpang selingan dulu...


Baca ye...

baca noh...link ayam montok namanya Sogil di atas yang warnanya merah, baca yeeeay, hahahaii...

Dah....

Lanjuuud....

Eh, aku tadi mau ngomongin fried chicken waktu aku masih kecil tauk. Iya, jaman itu (antaranya umur-umur aku masih SMP--karena adik aku masih kecil), jadi kami baru bisa makan keepci gerobakan mungkin sebulan sekali. Atau bahkan beberapa bulan sekali, saking kami jarang kemana-mana. Terus  bakul ayam modelan gitu juga belum semenjamur kayak sekarang. Adanya juga nun jauh di kabupaten sana. Kalau ga di Kebumen ya Purworejo bagian alun-alun. Tapi yang sering kusambangin yang di Kebumen aja, yang mana gerobaknya itu mangkal di depan Rita Pasaraya Kebumen, satu-satunya supermarket yang ada di tempat kami. Bukan mall sih, tapi agak gedean dikit dari toserba. Gedungnya ada 2 lantai (kalau ga salah ingat). Lantai 1 buat makanan, lantai 2  buat baju, sepatu, dan buku. 

Nah, waktu aku diajak ke sana rasanya tuh seneng banget apalagi kalau pas ngetem lama di bagian komik-komik. Terus aku bulak-balik ngepoin blurb dan covernya komik serial cantik. Numpang baca doang gw-nyah kalau nemu yang ga ada segelnya #asyik. 

Oh ya, kami sering ke sana pas malam minggu tiba dan suasana pas lagi rame-ramenya. Naik mobil carry butut dimana aku biasanya nongkrong di bangku paling belakang sambil siap-siap kresek dan dragon (minyak gosok) buat obat mabuk. Sementara ibu dan adik di bangku tengah, terus bapak ama mbak di bangku paling depan. Sungguh deh, kenangan naik mobil carry yang baunya agak-agak mumeti itu selalu bikin aku senyam-senyum karena ujung-ujungnya aku selalu menahan air asin yang biasanya kukemuh dalam mulut (maksud ai hampir muntah gitu loh :D). Tapi kalau udah sampai Ritanya mah lain cerita. Langsung sigrak bisa ngegleng sampe ke lantai atas dan mantengin rak buku dan komik-komik dengan semangat 45. Sementara ibu cari perlengkapan sekolah ketika kami masuk tahun ajaran baru kayak buku tulis, tas, seragam, atau sepatu. Ya...paling ga sebelum isya lah kami muter-muter di sana, terus pulangnya selalu mbungkus fried chicken yang mangkal di depannya itu. 

Fried chickennya itu yah menurutku rasanya beda ama fried chicken yang sering kutemui di sini setelah aku agak gedean. Fried chickennya itu gurihnya tahan lama. Kemriuknya juga awet. Padahal biasanya njogrok di meja makan sampai 2 harian. Tapi rasanya masih tetep enak. Kalau fried chicken yang kebanyakan kutemui sekarang renyahnya pas abis mentas dari wajan doang. Kalau dibiarkan sampai keesokan harinya, agak beda rasanya. Minyaknya agak ngumpul dan bikin bibir jadi kayak berasa dientup tawon hohoho... Jadi kadang kalau masalah fried chicken, aku masih pengen mengingat-ingat rasa fried chicken yang ada di depan Rita Pasaraya Kebumen itu, hihi... Meskipun kalau tebak-tebakan ama Pak Su tentang kuliner depan Rita yang enak pasti beda selera.

Mbul : "Tebak-tebakan yok, kuliner apa yang ngetem di depan Rita Pasaraya dan rasanya enak?"
Pak Suami : "Sate dong."
Mbul : "Loh deneng beda ma kesukaanku Mas?"
Pak Suami : "Loh memang Dedek sukanya opo toh?" 
#iya gw emang dipanggilnya Dedek ama Beliau, asyik kan hahahah
Mbul : "Ayam pled chicken dunk."
Pak Suami : "Loh tetep enakan sate toh Dek, wes tau njajal sate sing ning ngarep Rita Pasaraya Kebumen durung Siro?"
Mbul : "Urung sih. Mang itu sate opo toh Mas?"
Pak Suami : "Sate kambing sing rame banget kae loh Dek."
Mbul : "Ooooo...mlontho."
Mbul : "Takkirain sate ambal pada umumnya Mas. Sate ayam."
Pak Suami : "Dudu nooo."
Pak Suami : "Yowes sesuk nek mampir Rita Pasaraya Kebumen maneh, kita mbungkus sate ama fried chickennya aja berarti ya."
Mbul : "Waduh !!!! Yo mauk mauk mauuuk...gw okey!!!!"

Nah loh!!! Kalau urusan makanan aja gw cepet :D. Dasar Ubuuuuul. Hahaha..

~~monmaap percakapan absurdnya ya.

Udah cuma mau update gitu doang...

See you and bye bye

Selamat berhari Minggu... ^__________^

48 komentar:

  1. Ayam Fried Chicken *ikutan mba Nita sebutnya* jaman saya kecil juga masih saya kenang sampai sekarang mba. Meski belinya di samping Indomaret dekat rumah dengan harga 3000 rupiah pada jamannya, tapi entah kenapa enaaaak hahahaha. Apa mungkin sebetulnya rasanya biasa saja tapi karena dimakan waktu kecil which is nggak bisa sering-sering makan that's why rasanya jadi enak? 😂 sebab jaman dulu kalau mau makan itu tunggu ijin Ibu yang lebih prefer anaknya makan masakan rumah. Alhasil setiap ada kesempatan dibelikan Ayam Fried Chicken, bahagianya sampai tembus ke awan 😂

    Ngomong-ngomong soal Cilok jadi mau makan juga. Tapi di Bali agak susah cari pedagang Cilok, harus tau tempat mangkalnya karena mereka rata-rata nggak pakai Gojek App 😆 hehehe. Semoga besok mba Nita bisa mamam Cilok yaaah, atau minta mas Agus kirimkan Cilok buatannya pakai bluetooth, mba 😍

    Cepat sembuh mba Nitaaa 💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek mba eno jadi ikutan nyebut ayam fried chicken 😆😆

      maafkan si embul yang menyesatkan penggunaan bahasa yang efektif dan efisien ya mba ahahhah

      eh iya ya, dulu sempat menangin jaman jaman dijual seharga 3 ribu rupiah, oh myyyy time so flies #buru buru ngecek gugle translate 🤣🤣

      sekarang uda naik berkali kali lipet mba eno, yang sayap aja minimal 8ribu, paha atas 12 ribu, paha bawah 10 ribu, dada yang paling mahal hihih

      ahaaa iya mba palagi kalau dapet kulit krispinya, huaaaa berasa dapat jekpot, soale aku suka nyingkirin dagingnya dan kukasihkan ke pak su, giliran kulitnya aku yang embat hahahhaha

      iya mba maybe karena kemaren uda malam, ini ntar siang mau nyari biasanya banyak yang jual kalau siang hihihi

      wakakak, diblutut keluare fotonya aja mba ntar hihi

      mamacih mba eno 😍😍, memang bener apa kata alm mbah meggy z, sakit gigi itu menyiksa 😭😭😭😭

      Hapus
    2. Udah ngga zaman pakai bluetooth mbak Eno, sekarang kebanyakan pakai share it.😆

      Hapus
    3. nek blutut hapene ga nyandak yo mas 😆😂

      Hapus
    4. Bukan ngga nyandak, tapi leletnya itu kalo ngirim pakai bluetooth, apalagi kalo ukuran ciloknya besar.🤣

      Hapus
    5. udu cilok maneh tapi bakso mas nek gede 😂😂

      o maksude ukuran mega pixel fotone ding 😆😆

      Hapus
  2. Kak, aku juga sama, selalu bingung kenapa kalau goreng ayam fried chicken di rumah, tepungnya nggak bisa mekar-mekar cantik kayak di restaurant fast food itu. Malah tepungnya jadi kayak selimut doang, lurus rapih, nggak ada kriuk-kriuknya. Sungguh misteri 😂

    Btw, kenangan masa kecil menghangatkan sekali ya kak Nit 😆
    Perjuangan yang luar biasa menuju Rita Pasaraya karena harus menahan mual 😂. Untung bisa kuat menahan sampai tujuan kak hahaha.

    Aku jadi penasaran seperti apa rasa ayam fried chickennya di Rita Pasaraya. Biasanya kan beberapa jam aja udah loyo ayamnya, ini sampai 2 hari masih kemriuk? Boleh nih ilmu gorengnya dipelajari 😝.

    Selamat berakhir pekan kak Nitaaa~

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget saayy, padahal aku uda coba berbagai macam tepung hihi, trial pake kobe, sajiku, sasa, dll, tapi keknya tergantung tangan emang lia, maybe tanganku ga ada bakat ngegoreng ayam style keepsih :D

      paling banter daging di dalemnya jadi kayak ga ikut matang huaaa, maybe harus diungkep dulu kali ya hahahha #e itu mah ayam penyetan mbul 😆😂😂

      iya say, dulu kami kalau mau ke kabupaten kota emang kerasa kayak perjalanan panjang gitu deh, padahal kalau sekarang pak suami yang nyetir cepet amat cuma sejam doang, maybe karena dulu bapakku yang bawa mobil agak pelan, soale mobilnya pun jadoel punya hahahhaha, sering mogok pula dan hawanya selalu sakseis bikin aku mabuk darat 😭😱😱🤢😂

      iya lia, yang pas aku kecil ntah kenapa ayamnya enak gitu ditaruh berapa hari blon basi, tapi ga tau sekarang masih orang yang sama pa dah ganti soalnya mangkal pake gerobak dia 😃

      Hapus
  3. Oh ternyata di kebumen juga ada Rita Pasaraya ya. Di Tegal juga ada lho mbak, kalo pulang kampung maka aku sering kesana biarpun cuma muter-muter saja lihat mall biarpun ngga belanja, paling nganter anak naik mainan.😆

    Ternyata kalo KFC buatan di mall sampai dua hari juga masih oke ya, kalo keefsi yang sering dijual di pinggir jalan itu memang cepat melempem tepungnya, beli siang terus makannya malam hari juga udah kurang enak. Yah, ada harga ada rupa memang.

    Btw, itu mas Herman kayak nya ngerti percakapan mbak mbul sama suaminya tidak ya? Nanti aku saja yang menerjemahkan.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, di tegal aku pernah lewat mas pas mudik lepas tol cipali, tapi cuma lewat doang, ga masuk 😭😭
      padahal pengen masuk 🙄

      eeee malah bablas 😆🤣

      sepenglihatnku rita pasaraya yang di tegal lebih gede ya mas, udah mall beneran agaknya, kalau di kebumen memang lebih kecil dari yang di tegal mas tapi ntah knapa selalu seneng aku kalau dibawa ke sana..wah iya yah, enak kalau bawa jalan jalan si kecil ke situ ya 😊😊

      ng..nganu mas, sebenernya fried chicken yang kuceritakan di atas mangkal aja mas di depan ritanya, bukan yang di dalem, gerobakan gitu, tapi ga tau knapa rasanya enak..🤤🤭

      hahah..berarti kalau dia datang siap siap jadi translator ya hahhahahah

      Hapus
    2. Sepertinya itu lagi ngomongin tentang sate, sate kambing, sate ambal atau sate ayam kurang tau juga sate apaan tapi yang jelas ngomongin sate, iya kan

      Kalau mas Agus yang terjemahi bakalan kacau hasil terjemahannya. Btw hampir sepuluh tahun kenal mas Agus, belum pernah saya lihat di komentar pakai bahasa Jawa.. hihihi

      Hapus
    3. wes pernah maem sate ambal khas kebumen belom mas kal el n mas agus? monggo kalau pas transit bumen pinarak mampir sate ambal huehhehe #jangan jangan abis ini pada roaming karena nda iso bahasa jawa hahahha

      oh my God, kalian berdua sudah kenal sejak 10 tahun ngeblog? warbiasah, pasti uda senior bingit...dibanding si mbul hahhahahha

      #sungkem dulu pada para suhu :D

      eh iya ya, mas agus biar kata wong tegal kok aku blom pernah menangi ngendikan bahasa jawa njih di kolom komentar. kayaknya mas agus uda jadi wong banten serang mas kal el ☺😊

      Hapus
    4. Pernah sekali main ke rumah temen di Kebumen puring mulya atau Mulya puring yang saya ingat ada puring-puringnya dan ngga jauh dari pantai. Tapi belum pernah makan sate Kebumen.

      Hampir 10 tahun belum pasti 10 tahun bisa aja cuma 2 tahun 2 bulan..hihihi

      Nah itu, biar orang komentar atau balas komentar pakai bahasa Jawa tetap aja dijawab ngga pakai bahasa Jawa.

      Btw menangi ngendikan itu apa ya?

      Hapus
    5. Sebenarnya bisa sih ngomong Jawa di kolom komentar, tapi kadang menghargai blogger lain yang barang kali membaca komentar saya tapi tidak paham kalo ngomong bahasa Jawa. Tapi tetap kalo sehari hari sama istri dan keluarga besar mah pakai bahasa Jawa terus. Eh di serang Banten banyak juga desa yang pakai basa Jawa Serang lho mbak.😀

      Btw, itu mas Kal El tahu arti pinarak ngga ya? 😂

      Hapus
    6. Mungkin nama tempat, mas. Kebumen pinarak.

      Hapus
    7. aku tahunya puring mas, tempat ibuku dines dulu hehe

      iya memang itu deket pantai mas, bumen bagian pantai yaitu petanahan, ambal, mbocor, mirit ☺

      oiya yah..hampir itu ga selalu ya hahha, baru ngematin logikanya hahhahah

      artinya ga selalu 10 tahun pas 😄😄😆

      ngendikan itu ujarnya aka katanya 😃

      Hapus
    8. wah warbiasa pemikirannya, menghargai blogger lain #asyeg...ku malah ga kepikiran mas, kadang komen di tempat teman yang sama jawanya sering pake bahasa jawa juga 😱😳😆

      iya ya kalau sama istri dan keluarga besar uda pasti pakai bahasa jawa hehe

      Hapus
    9. pinarak itu artine silakan mas 😆😆

      Hapus
  4. mbak nit aku fokus sama babiknya
    kalau makan ayam nanti urutan rantai makanan di pelajaran IPA gimana ya

    wkwkw maklum kepala ini masih puyeng zoom sama anak2 wkwk

    masalah KFC ala ala ini memang ga ada habbisnya
    kalau di pinggir jalan itu aneh aneh memang namanya
    tapi ya meski rasanya engga seenak yg asli tapi tetep lumayan dan murah
    apalagi kulitnya gede banget
    udah gitu pas baru buka baunya smape ke mana mana
    aku yang ga niat beli aja malah tertarik wkwkw

    eh rita itu wilayah kekuasaannya di ajwa tengah bagian barat ya
    pas ke PWT aku nemu rita mall gede banget
    kalau di sini engga ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. wolah iya deneng mas,wakakkakak, sepurane ya pak guru hahahah, lah kudune dipakani pur kali ya tuk babik wakakkaka

      astaga, hiburan haqiqi dino minggu makasih mas 😂😂😂

      wes komet dan kemebul ampere pjj ya mas 🤣
      bener mas, ya buat rakyat ketjil sepertiku tumbas ngenean wes puas aku mas, ayame kulite tebel jeh...regane mung belasan ribu aja xixixixix
      #irit opo irit mbull 😂😂

      Hapus
  5. Masih mending nyebutnya ayam fried chicken, Mbak Nit. Artinya kan ayam-ayam goreng. Jadi yang digoreng ayam banyak XD. Kalau di kampungku nyebutnya ayam chicken. Lha terus ayamnya ngapain? Kok ayam-ayam XD

    Lebih absurd lagi ayam yang paling kejam di dunia itu, mbak Nit. Ayam bakar wong solo. Tega banget ayamnya bisa bakar wong solo. Kan kasihan wong solo nya.T^T

    Duh, malah ngelantur. Balik lagi ke bahasan ayam fried chicken. Biasanya aku beli ayam fried chicken itu kriyuknya gak tahan lama, Mbak. Paling beli sore, malam udah melempem. Gak cuma yang di pinggir jalan yang begitu. Yang beli di gerai makanan cepat saji pun kadang juga suka gampang melempem. Baca ini aku jadi kepo sama rasa fried chicken di depan Rita Pasaraya Kebumen ini. Seenak dan sekriyuk apa sih ini fried chicken :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya mba roem ditempat budhenya anak anakku di bekasi juga pada nyebutnya ayam chicken 😜🤭🙄🤭

      wakakakak, duh mba roem cerita ayam bakar wong solo aku malah kepo rasanya trus pengeeen 🙀🤤

      iya mba jadi kalau abis beli ayam gituan paling enak dimakan pas masih panas biar kemriuk dan wuinukkk 😊😆

      Hapus
  6. Saya baru tahu kalau si oink oink suka makan ayam fried chicken... sumpah... hahahahaha bukannya dia seharusnya herbivora bukan karnivora Mbul.

    Betulkan si oink oink lutttuu.. buktinya mas Ikrom ajah suka...dan terkesima..

    Btw.. cuma mau bilang.. saya baru saja selesai makan ayam praied ciken loh... buatan Yayang... heemmm enyaakkk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaaaaak hahhahaa iya mas bertentangan dengan babi di alam nyata wakakak

      yang ini babinya spesial mas, makannya apa aja hajar hahhaha, liat aja tu perudnya uda mbul ginuk ginuk gitu wahhahahaha

      #babi omnivor ciptaan sutrumbulwatie ya gini

      apaaaa, waaakkk mba hesti tulung ajari mbul masak ayam chicken dung hihi...kebanyakan masakane si mbul adalah ada embel embel horrornya mas 😆

      #pak suami sudah membuktikannya :D

      Hapus
  7. sejauh ini sih gw cuma pernah makan kfc yg di pinggir jalan aja mbak mbul, rasanya ya memang begitu :D.. bener memang udah menjamur hampir dua kilo di jalan pasti ada yg jual kfc, tetangga gw pun dua orang yang berbisnis kf :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sini nif taktraktir ayam keepcih beneran bhahhaha

      iya tapi seringnya aku maem sing keepci franchise berbagai merek ding nif, yang penting kalau uda nemu yang rasanya pas buatku itu dah cukup 😆

      Hapus
    2. traktir beneran gak nih gw lagi ada di jakarta ni lho hehehe :D

      Hapus
    3. eh lha iya tah khanif lagi di jakarta 😆😆

      la kena psbb dunk nif ?😱🙄

      Hapus
    4. di kirim aja mbak aym kfc nya hehehe :D

      Hapus
  8. Seumur-umur belum pernah makan KFC, entah itu KFC beneran atau KFC-KFCan. Udah ngga ada selera duluan lihatnya. Beberapa kali dikasih sama teman malah saya kasih ke orang lagi.

    Kalau Rita super mall udah dua kali masuk ke Rita super mall cuma yang di seberang alun-alun Purwokerto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaaak benerkah? klo gitu kalau dapat keepci lagi baik yang keepsi keepsian atau yang beneran hibahkan saja pada mbul mas kal el, bial mbul semakin tontog eeeh makin swehat walafiat penuh dengan lemak lemak jenuh #loh kok...hahhahahah

      iya kalau rita purwokerto dan tegal kayaknya lebih besar ya, udah mall beneran itu..

      Hapus
    2. Kirimnya lewat share it ya..atau lewat messenger..hihihi..enak kenapa makanan seperti KFC ngga ada selera buat makannya tapi kalau digoreng biasa saya suka makannya.

      Kalau yang di Tegal belum pernah lihat, kalau yang di Purwokerto memang udah seperti mall mewah mungkin tingginya 5 atau 6 lantai.

      Hapus
    3. Wah, mas Herman pernah ke Purwokerto? 😀

      Hapus
    4. Pernah mas tapi dalam mimpi..hihhi

      Hapus
    5. wakakakka aku malah baru denger ada apps share it 😆😆

      aku ada review ayam goreng kampung tuh di postingan atasnya yang ini, masakan betawi lagi xixixixi

      wah sampai 5-6 lantai ya berarti gede beneran yak 😱😳😆

      Hapus
    6. lah ternyata dalam mimpi #saatnya mbul tepok zidat hahhahahah

      Hapus
  9. Aku juga kalau bilang keepcian gitu ayam fried chicken mba, jadi ayamnya dobel 😂 aku juga blm nemu sampe krng ayam fried chicken yg kriuknya tahan gt. Udah nyoba berbagai resep padahal. Klo suatu saat mba nita ketemu resepnya jangan lupa share di blog yaa 😁

    Seruu yaa kenangannya mba. Sampe mual2 di mobil, tp abis itu seru kalau udah nyampe 😍 Aku juga dulu waktu kecil, ke kota juga sebulan sekali paling mba. Trus puas2in ke toko buku sama ke supermarket agak gede (soalnya klo dibilang mall belum cocok juga).

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi kok sama sih kita mba thessa
      berati kita sehati agaknya 😆

      bener mba aku belum nemu rahasia ayamnya bisa tepungnya pating kriwil tapi daleme tetep mateng, malah yen aku sing bikin mung buang buang minyak tok huahahhaha

      eh la mba thessa dulu kecile bukan di jakarta tah? iya mba, kenangan waktu esempe kalau weekend mentoke dijak ke rita itupun rasanya dah bahagya banget walaupun sesek tumplek blek karena cuma itu satu satunya supwrmarket di kabupaten kota mba, menuju ke sana harus berjuang muleg muleg dulu sambil kaca mobile takbukak biar ku nda muntah hahahhaha

      Hapus
  10. Kayaknya kebumen LBH maju drpd Lhokseumawe tempat aku dulu tinggal hahahahaha. Ga ada mall ato Pasaraya soalnya :p. Tempat aku tinggal dulu, walo komplek perminyakan , tapi di luar komplek jomplang banget kondisinya. Kdg aku pikir wajar kalo muncul pemberontakan GAM. Kota minyak, tp kok ya malah miskin, dulu loh yaaa.

    Ayam sejenis KFC ini pertama kali aku coba kalo sedang ke Medan. Lhokseumawe - Medan kalo naik mobil cm 6 jam, kalo pesawat cuma 45 menit. Nah kalo udh ke Medan, baru deh puasin ke mall, nyobain makanan kekinian hahahahah. Apalagi pas sdg liburan ke jkt, makin seneng itu, nyobain segala macam :D.

    Tp seingetku, yg aku coba pertama kali dulu itu CFC bukan KFC. Agak ragu, antara CFC ato Texas. Soalnya di Medan yg terkenal itu dulu hahahahah. Walopun aku LBH suka CFC Krn perkedelnya enak :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh mba fanny ternyata dulu mukim pas kecilnya di lhokseumawe ya

      baru tahu di sana dulu ladang minyak
      #buru buru check buku rpul hihi

      dan baru tahu medan ke lhokseumawe itu kalau perjalanan darat 6 jam, kayak dari jakarta ke arah banyumas berarti waktu tempuhnya

      Hapus
  11. Si oink oink enak banget makan ayam gorengnya huahahaha

    Ngomong-ngomong fried chicken, ada satu yang lagi jadi favorit aku dan bocah Mba, adanya di Indomaret, kalo gak salah namanya ayam goreng yummy deh. Pokoknya harganya 10 ribu rupiah ajaaah udah dapet ayam krispi sama nasi hangat. Ayamnya sih kecil, cuma kulitnya kriukkk banget. Aku suka beli itu di Indomaret rest area kalo mau pergi ke Jakarta. Bocah kalo dikasih makan itu lahap hap, habis semua hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh aku pernah mba jane ditawari kasirnya ayam krispi yang deket etalase buat taruh donat 😃😄
      tapi aku nda beli hihi

      Hapus
  12. amazing Mba Nit dua hari dijogrogin di meja rasanya masih sama mmm kalau ayam sekarang iya yah enak kalau pas anget2 kalau udah dingin mah bye bye aja deh rasana...btw kecilnya udah sering ya mba NIt dulu aku malah ga pernah makan ayam fried begini wkwkwk *kecilku makannya tutut, serabi wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecilnya nda sering teh herva, cuma beberapa bulan sekali pas mampir ke rita pasaraya kebumen mamam chickennya 🐔😆

      Hapus
  13. hahaha nahan minum air asin, aku juga pernah mbak hahaha, tergantung situasi kondisi
    ngomongin fried chicken jadi inget ayam kentaky yang digerobak kaki lima, udah murah, gedeeeee pula, gede karena tepungnya yang tebelnya minta ampun, heran itu pakai tepung apa bisa mekar begitu, goreng sendiri dirumah aja ga bisa ngembang begitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. toast mba ai, pengalaman kemuh nahan muntahan ahahhaa

      iya kalau goreng ndiri yang ada pengen nyerah hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^