Jumat, 25 September 2020

Makan Bakso Pakai Nasi





Pernahkan kalian mengalami masa-masa ketika makan bakso disandingkan dengan nasi? Kalau aku pernah. Jaman kecil dulu, jamannya masih susah. Belinya bakso tik tok tik tok yang didorong keliling kampung ama abang-abangnya, semangkuk masih kena Rp 500 perak. Jaman orde baru sih, jaman uang Rp 500-an masih gambar orangutan. Nah itu termasuknya bagi aku uda gede banget nilainya. Orang uang sakuku aja cuma Rp 100 perak. Duitnya kalau ga bentuk logam ya kertas warna merah yang ada gambar kapal layarnya, hihi. Lumayan buat beli jajan jadul Rp 50-an dapat 2 biji, kalau ga Rp 25 dapat 4. Itu aku masa-masa SD kelas 1,2,3,4. 



Kembali lagi pada bakso. Termasuknya jajan bakso itu udah mewah banget buat aku. Soalnya kan ibu tiap hari masak ya, jadi kalau ada tukang apa yang ngiter dekat rumah dan aku dibolehin beli, rasanya sangat langka. Nah, salah satu yang membuatku gembira adalah kalau aku dibolehin beli bakso. Liwatnya itu biasanya jem-jem siang. Lepas aku pulang sekolah yang jaraknya ga terlalu jauh dari rumah, jadi aku tinggal jalan kaki aja ke depan nglewatin halaman rumahnya tetangga yang dipenuhi tanaman camcau yang merambat (soalnya memang tetangga ada yang dagang camcau dan camcaunya ini enaaaaak banget, teksturnya lembut dari daun camcau asli terus sirop pinknya itu maniiiis banget semanis wajah admin blog ini kalau udah dapat transferan dari pak suami tercintah #kebiasaan memuji diri sendiri, daripada ga ada yang muji yegak haha). Nah itu tuh jem segitu biasanya langsung terdengar bunyi 'tik tok tik tok' yang berasal dari alat yang mirip asahan pisau dan dipukul-pukulkan dengan menggunakan sumpit. Kalau bunyi mie ayam lain lagi yaitu 'ting ting ting ting' karena yang dibunyiin adalah mangkok dengan menggunakan sendok. Jadi, masing-masing ada ciri khasnya. 

Nah, kalau bakso baru deh 'tik tok tik tok'. Bakso kosongan atau lengkap? Dulu sih ga gitu paham istilah kosongan atau ga-nya. Pengenku sih yang lengkap aja lah. Ada sawinya, ada bihunnya, ada mie kuningnya, juga ada taugenya. Terus karena masih kecil ya minta tulung kasiin kecap yang cukup banjir pada kuahnya aja. Sambel ama saos aku ga pake. Kan masih piyik, jadi ga doyan pedes. Kecuali bakso buat mamine laaaa baru. Sambele sakceprotan sendok gede. Huaaaa...

Kalau pesen bakso tik tok tik tok ini, kami biasanya ditawarin, antara mau pakai mangkoknya si abang atau mau pakai mangkok sendiri. Kalau pake mangkok si abang jelas pake mangkok ayam jago yang lejen itu loh. Nah, kalau pakai mangkok sendiri ya yang ada di rak aja, adanya apa. Paling banter sih mangkok hadiah sabun cuci piring, hahaha. Atau malah tempat sayur yang terbuat dari beling dengan diameter lebar, nanti baksonya dicidukin seolah-olah dia itu sayur sop :D.

Terus berhubung kalau pakai mangkoknya si abang aku males ditungguin, jadi ya udah deh mending pake mangkok sendiri...biar ku makannya bisa anteng gitu loh nda kesusuw-susuw. Apalagi, karena ibu bilang maem bakso bukan termasuk jajan alias makan berat, jadi beliau sering cidukin nasi buat dicampurin langsung ke dalam kuahnya #alamaaaak double carbo dong yesss...hahaha... Mana indil-indilnya urat banget lagi. Juga ada sandung lamurnya. Kolestrol kenceng, Zeyenk. Tapi meskipun begitu, dulu ya aku ngerasa oke-oke aja tuh maemnya pake nasi. Kalau sekarang sih ga, kecuali pas lagi lapar banget kayak waktu ujan-ujan sama si Mas kemaren dan yang ada kami males masak. Yaudin, pesenlah bakso depan pos security. Eh, dia mie ayam, aku bakso ding. Lalu percakapan pun berlanjut tatkala aku iseng nyidukin nasi ke dalam piring.

"Loh Dek, siro maeme karo nasi ngunu toh?"
"Hu um lah, kan kawit esuk akuuuuw lom maem uuuuu."
"Aneng ngko tambah cemiyum aka ciumable gembil kui pipine."
Hahaha...iya juga ya...



Ya, begitulah update gajelas kali ini. Okey, begitu saja Fernando Hose Altamirano, Rosalinda Bebymbul mau itu dulu...(itu ngapain yak? haha. Ya pokoknya itu-itu lah...#ga jelas :D).

Yudadabubayyyy.....

^___________^