Minggu, 06 September 2020

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Di suatu pagi yang cerah, setelah Pak Suami berangkat ke kantor, tiba-tiba aku dapat telpon dari doi yang ngabarin bahwa sepertinya aku dapat paket. Tapi waktu itu aku ga ngeh lantaran hp kusilent, dan baru kubuka setelah beres mandiin bocah. Abis itu aku telpon balik, dan aku tanya mang paket dari siapa? Katanya ya auuuuuk, kan siro sing belanja online aneng Mbul? Coba diinget-inget lagi, kemaren pernah masukin keranjang ke marketplace yang mana? Kubilang sih kagak. Suwer tekewer-kewer deh. Ogut tidac belanja onlain. Apalagi di bulan-bulan begini kan emang terbilangnya lagi pengiritan ya karena uda masuk tanggal-tanggal tua. Di samping itu, masa-masa begini juga sedang baru-barunya diberlakukan perpanjangan PSBB. Jadi kami belum banyak beraktivitas layaknya era new normal ini. Sehingga bisa dipastikan kalau aku ga ada belanja online sekalipun.

Tapi pas dicek lagi, lho ternyata emang bener kok atas nama belanjaan Mbak Nita dengan alamat rumah yang sama yaitu alamat rumahku. Bapak kurirnya aja udah deket banget ama gerbang komplek dan karena sebelumnya belum pernah ke tempatku jadinya ya Beliau minta disharelockan alamat lengkapnya. Soalnya emang di masa pandemi begini, setiap paket yang datang harus didrop dulu ke pos security. Biar bapak-bapak satpamnya aja yang ngantar ke rumah-rumah warga untuk meminimalisir orang luar keluar masuk.


Wah lha paket dari siapa? Batinku terus bertanya-tanya sambil dada ini terus berdebar-debar dag-dig-dug-duerr-daia...Apakah aku akan mendapat jackpot sebesar 5 milyar rupiah.....ataukah aku akan mendapatkan sebuah sepeda dari Pak Jokowi. Hussss...ngimpi aje Luh Mbul, bangun woy!! Iya soalnya perasaan aku ga belanja online apa-apa. Ga ngadi-ngadi deh gw. Orang belanja online aja sekarang jarang aneth sayanyah kecuali kalau pas lihat ada majalah bobo bundel tahun tertentu lha mata langsung ijo. Terus tau-tau beli. Lha ini kok aku dapat paket. Dan katanya lagi paketnya bentar lagi uda nyampe. Wekekek...deg-degan banget euy nungguin kang paket dateng, hihi.

Memang kalau ada moment paketan, aku biasanya ga bisa langsung konsen mau ngapa-ngapain sebelum bapaknya datang. Padahal kadang kalau pas ketumburan ama acara bocah-bocah pada boker, rasa-rasanya aku jadi ribet banget antara mau nyebokin dulu apa nunggu paketnya dateng. Soalnya kalau udah keburu nyebokin dulu ntar bapaknya tiba-tiba uda teriak : "Misi paket!" Terus gw riweuh kan antara mau nyuci tangan ama bukain pintu. Iya, gw jadi berasa kayak dikejer-kejer sesuatu biar bapaknya ga langsung cabs lantaran dipikirnya rumah lagi kosong hahahahhaha.... Jadi, kalau dah terlanjur nyebokin bocah, ku musti sabunan dulu cepet-cepet, bilas pake air mengalir, ganti popok super kilat, mastiin ga ada yang rewel diantara 1 bayi dan 1 balita selama aku ngacir bentar ke depan, dan sebagainya-dan sebagainya. Belom lagi aku musti ada acara ganti baju segala ama krudung slup-slupan, ya pan sebelomnya kalau di dalem rumah cuma pakai hotpants celana pendek doang yang murah mereah redho harga Rp 35 rebuan (kalau ga cepek 3--dapet beli di pinggir danau sana) ama kaos oblongan, jadi ya pas mau terima paket kudu ribet ini itu dulu. Terus satu lagi tuh, tambah kocar-kacir cari masker karena biasanya masker ntah kemana pas lagi dibutuhin mendadak pada lenyap ekekek.. Ribet banget dah pokoknya kalau mau nerima paket tuh hahahhaha. Tapi kalau paketnya uda di tangan, rasanya tuh jadi alamak legaaaaa. Mau ngapain aja byebasssss. 

Oh ya...ceritanya tadi kan aku belum begitu yakin ya dapat paketan dari siapa. Selidik punya selidik, pikiran langsung tertuju pada seorang kakak blogger yang anggun nan berkelas like a lady yang bermukim di Jeju, Korea Selatan sana bersama suaminya yang biasa beliau sebut dengan istilah kesayangan. Siapa lagi kalau bukan Mba Eno yang suka bagi-bagi hadiah (tak terduga) kepada teman-teman blogger lainnya, termasuk dalam hal ini aku. Duh...uda banyak banget Mba Eno kasih aku hadiah, terus aku belum sempat membalasnya dong, huhuhu....#monangis, ga tau cara ngebalasnya kek gimana. Padahal kata Pak Suamiku, sekali-kali kamu dong Mbul yang kasih hadiah, jangan bisanya terima mulu, hiks hiks...makin kejer lah saiaaah T________T.

Etapi, sebenarnya kan aku ga dapat notif apa-apa dulu ya sebelumnya dari Mba Eno. Jadi aku masih nebak-nebak buah manggis nih, antara beneran Mba Eno yang kirim atau bukan. Soalnya mah dia suka gitu. Suka kasih kejutan secara ga dinyana-nyana dan ga disangka-sangka. Kayak pas tempo lalu sempet ngasih aku buku favorit yang selama ini aku idam-idamkan yaitu Sarapan Pagi Penuh Dusta karya Puthut EA dan Raden Mandasia Si Pencuri Daging Sapi karya Yusi Avianto Pareanom (ini ntar sepertinya aku review belakangan ya Mba Eno, hihi... pokoknya mah pas udah kubaca aja niatnya pingin kureview di blog, tapi ntah kapan belum sempat kelaksana karena belum nemu waktu yang pas buat baca buku tebel dengan penuh penghayatan, hiks, tapi pasti aku baca kok....) dan juga ngasih mainan masak-masakan buat si kakak. Padahal aku ga menang kuis atau giveaway.... Tapi tetep aja dikasih :D.

Terus, isenglah pagi-pagi kuintip blognya Mba Eno yang sekarang udah terkenal banget. Eh, tulisan teranyarnya ternyata lagi ngebahas Bakpia Tugu Jogja dong saudara-saudara. Nah, pas saat itu pula, Pak Satpam baru aja dateng dengan membawa paketan yang dimaksud. Dan setelah kubuka ternyata emang bener Bakpia Tugu Jogja. Berarti dari Mbak Eno punya nih. Haqqul yaqqin pasti dia. Maka dari itu, langsunglah kuunboxing aja itu kardus berikut wrap-wrapnya yang ternyata di dalemnya ada selembar kartu ucapannya juga. Isinya : "Dear Mbak Nita and Family, selamat menikmati bakpia tugu favorit saya bersama keluarga tercinta. Doa dari saya selalu sama, semoga sehat, bahagia, dan sejahtera. Dan semoga rizkinya melimpah ruah. Terima kasih banyak untuk pertemanan hangatnya ^_^ #hiks hiks #tissue mana tissue? Gw terharu...Mbak Eno mah so sweet amat yak, padahal belom pernah ketemu. Berasa jadi punya kakak sendiri dari negeri jauh nih gw.... Mbak Eno angkat gw jadi adik seperguruan dong? Hihi, becanda mbaaa...

Terus, aku cocok-cocokin lagi tuh ni paketan ama tulisan Mbak Eno di blognya mengenai si bakpia tugu jogja ini. Maksudnya, aku mau menghayati gimana sih produknya ini. Karena eh karena, setelah aku amat-amati......loh kok ga kayak bakpia pada umumnya ya. Maksudnya, emang sih di bungkusnya kan judulnya bakpia ya, tapi setelah aku terawang-terawang.... kok ga sama kayak bakpia. Baik dari atas, bawah, maupun samping-samping. Ini mah aku lebih pewe menyebutnya sebagai sponge cake aja kali ya hihi. Tapi apapun itu, aku sukaaaaaaaaah..... makasih banyak ya mba eno sayang, muaaaach...:*



Okey lah, karena dari awal nerima langsung ada niatan buat ngreview, maka langsung aja ya ini dia review dari kaca mataku pribadi...

Jadi, berdasarkan informasi pada bungkusnya, bakpia kukus tugu jogja ini adalah diproduksi oleh CV. Tugu Jogja Istimewa yang beralamat di Jl. Raya Tajem No. 192, Depok, Sleman, Yogyakarta. Klaim dari bungkusnya sih katanya merupakan inovasi bakpia baru yang bisa dijadikan alternatif oleh-oleh khas Jogjakarta selain yang uda mainstream sebelumnya macam bakpia, geplak, ataupun yangko (eh ini sih aku suka semua ya makanan versi klasiknya). Nah kalau yang bakpia tugu ini mungkin aku bilang lebih ke kayak spongecake atau bolu kekinian kali ya, karena memang jauh dari tampilan bakpia pada umumnya. 

Nah, dia ini bahan dasarnya itu terdiri dari telur, terigu susu, gula, dan lain-lain (katanya sih gitu di bungkusnya). Nanti informasi nilai gizinya aku sertakan juga deh lewat foto biar jelas. Terus proses pembuatannya juga sudah menggunakan teknologi mesin modern. Dan ada logo halalnya juga.








Variannya sendiri ada 2 macam. Varian original dan varian brownies. Varian original itu kulit luarnya putih. Sedangkan yang brownies kulit luarnya cokelat. Masing-masing tersedia dalam 4 rasa yaitu cokelat, keju, kacang hijau, dan kacang merah. Aku sendiri kebetulan dapat yang cokelat ama keju yang mana begitu dibuka emang bentuknya beda banget ama bakpia, hihi. Kulit luarnya itu sekali lagi menurutku mirip spongecake atau bolu. Nah, dia bentuknya bulat dan agak gepeng. Tapi packagingnya unik deh. Soalnya perpack itu isi 10 yang masing-masing ada bungkusnya sendiri dengan gambar seperti blangkon dimana kepalanya itu ya buletan bakpia (or bolunya ya). Soalnya kan plastik dalemnya bening, jadi bolunya kelihatan sebagian dan pas nempel ama pola blangkonnya jadi mirip kayak orang lagi blangkonan. Terus ada absorber oxygennya juga biar bakpia (bolunya) ga cepat rusak. 

Lalu rasanya sendiri bagaimana? Enak kah? Kalau enak dan ga-nya itu mah relatif ya. Masalah selera. Tapi kalau menurutku sih enak. Maksudnya bisa lah kuterima dengan lidahku, walaupun aku bilang memang aku kayak makan spongecake yang lembut, bukannya bakpia. Nah, dia itu ada isiannya yang kira-kira kalau sepengamatanku porsinya satu sendok gitu deh (tapi aku ga tau persisnya segimana). Cuma ya, lumayan kayak jekpot juga kan pas ngegigit dapet lumerannya dalam mulut, hihi.




Pertama, yang cokelat dulu ya. Dalam satu buletan, isian cokelatnya lumayan kerasa waktu pertama kali ngegigit. Cokelatnya ringan. Ga berat. Jadi ga bikin cepet kenyang. Pas lah, menurutku. Sementara yang keju, isiannya lebih mirip ama kejunya richees nabati ya. Asin gurih gitu deh. Tapi tetep ga berat. Jadi ga bikin eneg. Sekali lagi menurutku pas lah ama tekstur lembut kulit luarnya.

Lalu kalau ditanya antara yang cokelat atau yang keju lebih suka yang mana, kayaknya aku bakal pilih yang cokelat deh. Tumben amat kan aku suka ama yang cokelat, biasanya kan kalau ada makanan apa yang salah satunya rasa cokelat, aku mending pilih yang noncokelat. Tapi kali ini ga. Yang cokelat kerasa lebih cocok di lidahku. Kulit luarnya yang putih itu juga menurutku rasanya ga terlalu berat. Ringan gitu deh. Alias ga cepat bikin wareg. Jadi kayaknya cocok buat temen minum teh atau kopi waktu sore-sore.

Kalau untuk harganya sendiri, pas aku searching di internet sih kayaknya pantaran Rp 30 ribu ya, hihi...kan aku dapet gratis ini dari Mba Eno :D.



Review Pribadi dari Aku :

Tidak begitu mirip bakpia baik rasa maupun bentuk, tapi rasanya enak. Mirip spongecake atau bolu
Tekstur luar kulitnya soft dan ga bikin eneg, jadi pas maem 1 juga ga terasa masih sanggup ngabisin beberapa bungkus lagi hihi
Cocok untuk penikmat cemilan yang ga terlampau suka makanan super manis karena rasanya ringan
Buat oleh-oleh juga tampak manis karena packagingnya premium dan sangat rapih
Harga lumayan terjangkau

Nah, demikian lah review ini aku buat. Semoga Mba Eno dan keluarga selalu berlimpah rejeki dan kebahagiaan dengan segala kebaikan yang ditebar ke siapa saja dan dimana saja, amiiin : D

See you and bye bye....

35 komentar:

  1. Wah kok sama mbak. Aku lagi leyeh leyeh depan rumah sambil lihat rongdo eh motor pada lewat kok tahu tahu ada motor berhenti. Aku tentu saja senang dan berdiri.

    "Mas, cilok 5 ribu saja ya?" 😂

    "Oke." Kataku sambil segera membungkus pesanannya.

    Tak lama kemudian ada seorang kurir pakai motor datang dan berhenti. Tentu saja aku heran, perasaan tidak belanja online kok ada paket datang.

    "Maaf mas mau tanya, rumah mbak Nita dimana ya?"

    "Oh, itu rumahnya di sebelah masjid. Yang rumahnya cat warna biru langit itu mas." Kataku sambil menunjuk kesana. Setelah mengucapkan terima kasih kurir itupun pergi. Kirain paket buatku biarpun memang aku ngga belanja sih.

    Buhahahaha sabar ya bacanya.

    Esoknya kurir itu datang lagi. Ternyata kali ini beneran bawa paket buatku tapi sayangnya aku lagi pergi jualan cilok jadinya yang terima istri. Pulang sore hari diberi tahu ada paket buatku. Katanya dari mbak Eno. Duh, ngga bisa ngomong apa-apa lagi, dia baik banget suka ngasih hadiah tak terduga. Semoga mbak Eno sehat selalu dan banyak rejeki nya deh.

    Untuk rasanya, jujur saja aku baru kali ini makan bakpia kukus seenak ini, maklum biasanya beli bakpia yang seribuan, rasanya beda. Yang ini empuk banget, ngga mirip bakpia, lebih mirip kue lapis yang harganya 40 ribuan.

    Bolehlah kalo mbak mbul masih ada sisanya, tukeran sama cilok.🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadidaw, bilangin mba sari ah ahaha

      Wah rumah nita sapa tuh yang warna biru langit, wkakkk

      Iyah, mba eno mah orangnya dermawan banget yak xixi

      Iyah, mirip lapis legit juga, ehhh lebih ke roti potong kukus yang lembut

      Sini mas kirimin ku cilok, tar kuendorse 😄😄😄

      Hapus
    2. Ngga kebayang kalau mbak Nita endorse cilok pastinya lucu abis dan penuh foto yang menggugah selera..hihihi

      Hapus
    3. kok aku jadi pengen cilok ya, apa aku coba bikin ndiri yes, hihi...selama ini aku bikine cireng kalau ga cimol tapi kalau uda bahannya aci aku sering gagal hiks...

      Hapus
  2. hahaha aku baca komen mas agus ini kok ketawa toh
    enak ga mas agus ngliatin rongdo? mayan lah ya buat penyegaran :D

    tul betul mba nit, adonan kuenya empuk, kayak cake, sekali gigit ga masalah.
    kalau aku makan bakpia kukus yang di kotaku sini seringnya aku belah pakai tangan
    salfok ama foto mba nita yang imut imutt itu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bilangin ama mba sarilah yuk mba ai dia hahhahahaha


      Iya mba ai dapat yang brownies ya, yang kulite cokelat? Kemaren aku baca juga revewnya mba ai dan kak rey wekekek

      Nganuh....imut kui maksude bentek bentek koyok gedhang ambon yo mba ai drijiku hahhahahahhaha

      Hapus
    2. ealaaaah kayake tadi mripatku agak siwer agaknya mba ai, kok aku malah bahas driji ya hihihi
      #efek jarang sarapan :D

      Hapus
  3. dapet paketan itu serasa nunggu crowning moment mIss universe ya mbak ahahaha
    jadi ga khusyuk ngapa2in
    wah enak banget aku juga mau dong dikirimin mbak eno

    ini emang oleh oleh premium di YK
    iya meski kayaknya engga mirip bakpia si
    biasae ada di stasiun
    aku sekali si beli dan emang enak
    bener yg rasa keju rasanya kayak richeese tapi engga eneg jadi aku suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas ikrom, deg degan tingkat tinggi, padahal kadang perlu meng buri juga or ngopeni bocah po*p wakakakka..alhasil kesusu susu olehe ngopo ngopo sembari nunggu kurir datang

      iya mas, kayaknya memang lagi hits banget soalnya pas kusearch di internet banyak banget yang review bakpia tugu ini termasuke youtuber gitu xixixix

      Hapus
  4. Mba Nitaaaa, hola 😍

    Senang kalau mba Nita suka sama Bakpia Tugunya 🙈 maaf waktu itu mau kabari mba ternyata Bakpianya sampai duluan 😂 saya pun kaget waktu mba info kalau Bakpianya sudah tiba di rumah. Saya pikir baru akan dikirimkan hari Senin soalnya hahaahahaha 😆🙏

    Eniho, selalu senang baca review makanan mba Nita. Sebab lebih detail isinya dan membuat yang baca (contohnya saya) kembali ingin makan 😍😂 hehehehehe. Terima kasih banyak review-nya mbaaa Nita sayangggs. Semoga nggak bosan menerima kiriman makanan dari saya yang juga hobi makan 🙈 lavvvvvv ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah mba eno, terima kasih banyak ya mba uda sering kasih kejutan

      ^_______^

      bgitu ditaruh di piring, bakpia pemberian mba eno ludes dalam sekejap, soalnya waktu itu dimakan bareng bareng teman kantor pak su juga hihi

      bhahhaha...kapan aku yang gantian kirim iniii..😜😝😍

      Hapus
  5. Belum pernah makan bakpia jenis ini yang sering (ngga sering juga sih) saya makan bakpia yang biasa, kalau ngga salah bakpia patok yang kering itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh aku juga suka bakpia pathok mas kal el, yang basah tapi, yang kacang ijonya masih legit gitu, ga ambrol kering huehehe

      Hapus
    2. Memangnya bakpia pathok ada yang isi lain selain kacang ijo, mbak?

      Hapus
    3. kayaknya sih ada, sekarang mah apa aja juga dibanyakin varian rasanya, tapi kalau bakpia pathok tetep yang ori yaitu kacang ijo yang aku suka 😄

      Hapus
    4. Betul banget sekarang kue rasanya udah macam-macam, belum lama saya baca ada onde-onde dari ubi ungu tapi kalau kata saya itu bukan onde-onde melainkan kue bola. Yang original memang yang paling enak tapi kalau ada yang kirimin yang rasa keju saya ngga nolak juga sih.. hehehe

      Hapus
    5. onde onde ubi ungu ?
      kok langsung kebayang rasanya ya 🤔🙄

      Hapus
    6. Memang rasa onde-onde ubi ungu kayak gimana, mbak?

      Hapus
    7. Aku cuma ngebayangin ubi ungu rebus sih 😂

      Hapus
    8. Apa rasa ubi ungu sama dengan ubin biasa, belum pernah makan soal?

      Hapus
    9. Rasa ubi ungu tentu beda dengan ubin...ubin itu labtai hahhahahaha

      Bercanda

      Ya, agak beda sih, tapi susah menjelaskannya hahahha

      Hapus
    10. Kayak ada yang dengar kalau saya bilang belum pernah makan ubi ungu eh besoknya di tempat kerja ada teman yang bawa ubi ungu.

      Hapus
    11. wah semesta mendengarkan mas kal el berarti 😄😄

      Hapus
  6. kok gw ga dapet sendiri si oleh2 dari mbak eno :(..

    wah bakpia nya udah pasti enak ya mbak, karna gratis wkwkwk :D

    BalasHapus
  7. Baca temen2 blogger dpt kirima dr Mba Eno gini selalu warm my heart. She's such a kind person 💖💖

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap bener bingit mba thessa, semoga mba eno selalu lancar rejekinya 😃😄

      Hapus
  8. Ini bakpia enak banget, Mbak Nit. Aku dulu pernah cobain yang original cokelat doang sih. Sekarang lihat ini di blognya Mbak Nita aku jadi pengen ngerasain yang keju juga.��

    Duh, ini aku mainnya ke sini tengah malam, lho. Dan jadi tambah lapar dan ngiler aku ini, Mbak Nit. Kudu piye iki akuuuuuuu..������

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mba roem ternyata dah pernah nyobain dari lama ya?


      aku baru tau setelaj dikasi mba eno hihi, padahal ini kayaknya kue kekinian yak, kudet aku, trus bar arep review aku check internet, eh ladalah ternyata banyak direview youtuber jugak 😆😆

      Hapus
  9. Aku pertama nyoba waktu mau pulang dari Jogja liat orang-orang kok pada nenteng Bakpia Tugu. Beli juga lah sekalian buat oleh-oleh. Eh ternyata enak. Kalau kata sepupuku mirip Tokyo Banana, tapi aku ya belum pernah nyoba.

    Kebetulan aku gak begitu doyan bakpia yang beneran jadi kalau ke Jogja lebih prefer beli Bakpia Tugu. Sekotak bisa tak habisin dewe itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh mantab jeung bisa ngabisin dewean hihihi

      enak tapi emang mer 😄😄

      Hapus
  10. Wkwkwkwk jadi salah fokus ke alis deh sayanya Mbul, ini semacam iklan kue penumbuh alis tebel hahahaha.

    Duh kan jadi kangen bakpia kukus lagi, saya kemaren juga barusan ngeh dong ama bakpia kukus tersebut.

    Memang si Eno mah selalu nggak pernah gagal ngasih kejutan yang bikin kita semua jadi sulit untuk nggak mewek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Alloh kak rey, hiburan rejehku
      kue penumbuh alis twbal 😆😆😆😆

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^