Jumat, 04 September 2020

Resep Kacang Bawang



Oleh : Gustyanita Pratiwi

"Mas kasih tau dunk cara bikin kacang bawang ala panjengenan waktu itu."
"Mau tau caranya Mbul?"
"Yo hu umb laaa...kan mauk aku tulis di blog biar ibu-ibu yang suka kepo ama blog ini jadi tau cara bikin kacang bawang yang ena dan renyah."
"Caranya yaitu, bukak lodonge (toplesnya), abis itu serog kacange (ambil kacange), terus dimaem deh."
Haduuuw....
#Beby_Mbul_spaneng_to_the_rescue

Baiklah...baiklah...

Kali ini aku serius. Kalau becanda wae ntar aku ditimpuk pake batako lagi, hihihi. Maapkeun ya pemirsa yang cantik-cantik dan ganteng-ganteng. Maklum uda tanggal 1 jadi kita orang hawanya harus banyakin senyum. Daaaaan....kebetulan karena hari ini udah Hari Jumat jadi rasanya aku pengen tereak : horeeeeeey besok uda weekend lagi dan aku ultah #e lha kok pengumuman ya hahha...(becanda). Kado dunk, Pak Suamik, mie ayam atau bakso langganan mau kok saiaaah (kode morse).

Nah, berhubung kalau Jumat rasanya aku udah merdeka jika sudah mencuci baju pada Hari Kamisnya dan ngosek wc pada pagi harinya sambil nungguin si dedek dipijit ama Mbah Tukang Pijit langganan, jadi siangnya aku bisa main-main ama cindil-cindil kesayangan atawa bubuk-bubuk tjantik saja karena semua uda beres. Tapi biar ga rugi-rugi amat ketinggalan updatean, maka aku unggah aja lah ya resep masakan terbaru. Walaupun ini sebenernya hasil prakarya dari Pak Suami sih, karena aku kan cuma tinggal nulisin aja di blog ama nebeng foto doang #gibeng.  


Ya, biarpun ini bukan moment lebaran yang biasa tersedia kacang bawang di atas meja, tapi karena kami ada kepengenan buat bikin penganan yang bisa disanding agak lamaan--ga langsung habis kayak kue basah atau gorengan, maka malem-malem gedubrukan lah kami di dapur tercintah untuk melakukan sesuatu. Lha ngapain itu? Bukan..bukan untuk berburu tijus clurut ya pemirsa, tapi salah satunya adalah nyicil mraktekin salah satu list penganan yang ada dalam agenda masak kami yaitu kacang bawang. Lumayan kan soalnya kalau yang gurih-gurih begini bisa ditabur di atas nasi, jadi berasanya kayak  lauk deh, hahhaha. 

Okey deh, daripada kelamaan...langsung aja. Ini dia resepnya..

Bahan-bahan :

1,5 kg kacang tanah
Air
Beberapa siung bawang putih (banyaknya sesuai selera)
Garam
Santan kara (cari praktisnya aja sayaaaa pake santen dalam kemasan hasil beli di indomaret, soalnya pasarnya jauh...haha)
Minyak goreng

Cara Membuat :

Cuci kacang tanah di atas air yang mengalir sampai bersih
Didihkan air ke dalam soblok
Setelah air mendidih, matikan api lalu rendam kacang tanah ke dalamnya. Nanti setelah agak hangat tinggal kupasin kulit arinya. Kalau mau praktis dan ga bikin jari cepat keriput karena kelamaan kena air, pada saat ngupasin kulitnya, kami pake teknik masukkan beberapa butir kacang tanah di atas leyeh atau cobek. Abis itu uwer-uwer pake jari sampai kulit arinya lepas. Memang agak pegel sih. Tapi ini lebih cepat ketimbang diplicetin (dikupasin) satu-satu. 
Setelah kacang tanahnya bersih, rendam kacang dalam air yang sudah dicampur dengan santan, garam, dan juga bawang putih yang telah digeprek. Tunggu sampai 1 jam.
Iris-iris bawang putih
Goreng irisan bawang putih sampai kuning keemasan (sisihkan)
Panaskan minyak yang agak banyakan
Masukkan kacang yang sudah dibumbuin tadi ke dalam minyak sampai tenggelam 
Goreng kacang sampai kuning keemasan dan matang (tandanya adalah kacangnya mengambang)
Angkat, sisihkan
Setelah minyaknya tiris, campur dengan irisan bawang putih yang telah digoreng.
Masukkan ke dalam toples.

Memang sih secara visual kacang bawang versi kami agak sedikit gosyong, haha. Sebab waktu itu gorengnya uda kemalaman, nunggu beby pada merem. Jadilah kami berdua gedubrugan rempong banget. Ya mlicentin kacang sambil nonton wiwi lah...(nonton tipi), ya sambil ngawasin anak lah, ya sambil dijeda makan yang super malem dulu lah, de el el #banyak halasyan kamu Marimar Bebymbul. 

Abis itu kelar mlicetinnya kira-kira ada kali sampai beberapa jam, gegara ya itu...paling riweuh emang bagian mlicetin kulit arinya ini. Loh kok Andah ga beli kacang yang uda diplicetin aja Mbul? Di pasar kan banyak? Ya, begitulah kalau bersuamikan Pak Su yang agak idealis masalah kacang bawang ini. Karena beliau lebih senangnya yang hasil mlicetin sendiri dan kerasanya lebih klethuk-klethuk gitu lah. Agak keras memang, tapi karena seleranya yang begitu, yawes hamonggoh aja deh, gw kan tinggal makan aja, hahhahaha...










Nah, segitu dulu Mbak-Mbak dan Mas-Mas semuanya updateanku kali ini. Silakan kalau mau dipraktekkan caranya gampang banget, walau sekali lagi kalau mlicetin ndiri bikin pegel adanya hihihi. 

Sampai jumpa lagi di resep-resep simple ala blog ini yaaa...dadaa...



54 komentar:

  1. Kalo saya belinya yang sudah dikupas kulitnya mbak, jadinya ngga ribet ngupasinnya hihihi.

    Kalo banyak bawang putih itu biar rasanya gurih dan wangi ya mbak? Tapi kok pakai santan juga, kalo aku paling hanya kacang tanah, bawang putih, garam, Masako, sama minyak sayur.

    Btw, kenapa harus dimasukkan ke kaleng biskuit sih, ntar pada kecele, mau ambil biskuit eh tahunya kacang bawang.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nas memang uda ada yang dikupas di pasar, cuma kurang kemlenthis istilah jawane, jadi bar digoreng agak lunak, kalau yang mlicetin ndiri kan keras hahahha

      Wah boleh juga nih resepnya mas, pake masako ya? Oke deh catet duluk

      Ng..biar koyo tragedi rengginang dalam kaleng khong guan mas
      Kalau iki cang bawang dalam kaleng biskuit arnots wekekek

      Hapus
    2. menipu anak-anak hehehe karena biscuite pasti disukai anak-anak hehehe giliran di buka eeeeeeeeeeeeeeeeelahdalah di tutup lagi :D tp klo kacang biasanya tetep di ambil juga karena asik buat nyemil

      Hapus
    3. isi kacang masih mending, biasanya kalo lebaran toples biskuit isi rengginang :D

      Hapus
    4. Mba abasozora : hahaha iya yak, kayak main tebak tebakan kalau ketemu toples biskuit kaleng, wekekekkek

      Hapus
    5. Khanif : nif nif, tapi aku malah suka rengginang loh, enak kayak krupuk 😄😄😂

      Hapus
    6. iya sih enak krenyah krenyah :D, cuma iya itu menipu, biasanya keluarnya pas lebaran sering banget di tempat gw :D

      Hapus
    7. iya nif rengginang itu gurih, aku jadi pengen rengginang deh hikss...antara yang pink kalau ga putih, rasa bawangnya itu loh gurih hoho

      Hapus
    8. ada satu rengginang yg gw suka mbak, biasanya beli di wisata religi wali songo banyak yg jual :D

      Hapus
    9. Bukan menipu namanya mas, tapi misteri biskuit kaleng gitu, biar pada nebak isinya beneran biskuit, rengginang, kerupuk apa kacang bawang.

      Btw, kok belum ada juga lanjutan cerpennya ya? :D

      Hapus
    10. Khanif : eh iya ya nif, aku baru ingat di jepara mah deket ziarah para wali ya 😄

      Hapus
    11. Eh mba abazosora mba atau mas sih, aku biasanya nyebute mba hihihi

      Biar lodongnya kayak cerpennya mas agus ya, penuh dengan twist dan teka teki wekekek

      Cerbungku masih ada yang penasaran apa? Hahhahaha...pengen kulanjutin, tapi banyak bilang yang gimana gimana jadi bikin ku maju mundur mas mau nerusin hahahahhahahah

      Hapus
    12. Ngga tahu abazosora mba apa mas, coba tanya langsung sama orangnya mbak, aku ngiranya itu laki, soalnya kan Abas gitu.😂

      Seingatku sih yang bilang cuma tetangga sebelah, yang lain sepertinya ngga ada. Udah lanjutin saja.

      Semangat...🙂

      *Biar ditraktir bakso.🤣

      Hapus
    13. Beneran dilanjutin aja nih mas?, duh sebenere endingnya uda tamat dari lama, soalnya tu cerita kutulis tahun 2007 2008, antaranya segitu
      Tapi pas kubaca2 ulang ...agak ga pede hiks.....

      Sepertinya biar ga dibilang kayak dikejer setan n ga idup, aku baca ulang dulu berkali kali kali yak sebelum publish hiks hiks

      Hapus
    14. Beneran ih, kenapa ngga pede amat sih. Cerpenku juga jelek jelek tapi pede saja di publish. Untunglah ngga ada yang nimpukin.😆

      Oh sudah lama ditulis sebenarnya ya, itu juga tidak apa-apa kok, bisa juga dibuat kekinian dengan Tim atau Rui main WhatsApp gitu lalu video call bareng. Eh pas lagi vc si Aprilia Paijo nimbrung gitu.

      Tim bul lalu marah marah gitu, akhirnya lalu ia berantem dengan April di puncak menara Eiffel gitu. Tim bul mengeluarkan jurus dewa topan menggusur gunung sedangkan April memakai jurus kamehameha gitu eh...🤣


      Jadi yang menurutku agak kurang yaitu konflik di cerbung mbak mbul. Memang sih, karakter Tim bul itu ceritakan cool, tapikan ngga harus dingin terus seperti coolkas.😁

      Hapus
    15. bukan nda pede sebenernya sih, cuma kadang uda cape ngetik yang komen suka adaaaa aja yang nyari nyari celaan hahhahahahah, padahal mikirnya kata katanya uda njlimet banget okehhh deh makasih mas 😊

      Hapus
  2. Cuma mau tanya, soblok itu apa ya? Lihat-lihat fotonya sepertinya soblok ngga ada di fotonya dah? Apa soblok itu cuma figuran?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dia cuma jadi figuran, kesian ya si sublug eh soblok

      Masa ga tau apa itu soblok mas, coba mas, buka katalog shopee, tokped, atau bukalapan, na di situ ada tuh penampakan soblok 😆😂😂

      Hapus
    2. Oh soblok itu ternyata panci, benar-benar baru tau saya.. hihihi

      Hapus
    3. Yak tul! 😄
      +soblok = panci gede yang dalemnya ada saringannya itu mas, dulu sering buat bikin nasi sebelom trend magic com 😁

      Hapus
    4. Oh ternyata beda sama panci biasa, kalau panci yang seperti itu saya menyebutnya langseng.
      Btw biar kacang bawang disimpan agak lama ngga terasa apek gimana caranya ya?

      Hapus
    5. Disini juga ada yang nyebutnya langseng mas, dalemnya juga ada saringan buat nanak nasi.😀

      Hapus
    6. Mas kal el, wah nambah perbendaharaan kata lagi nih aku tentang sinonim panci xixiix

      Wah klau nyimpan kacang biar nda apek jujur aku nda tau, apakuintip dulu laman okejon atau deticom kali yes hihi

      Hapus
    7. O berarti di cikande penyebutannya hampir sama dengan di betawi ya mas agus?

      Hapus
    8. Bisa jadi langseng itu bahasa Sunda, bahasa Betawi kan bahasanya campur bahasa daerah mana aja di ambil..hihihi

      Di sini yang dibilang langseng itu ada dua jenis, panci yang ada saringan yang buat ngukus nasi sama panci besar yang biasa dipakai tukang bakso atau mie pangsit.

      Hapus
    9. wuih mantab aku jadi nambah informasi tentang istilah istilah panci hehehe

      jadi tau juga yang di panci bakso itu disebute langseng juga 😄

      Hapus
  3. kacang bawang ini nagihi mbak
    dibanding yang lain pas lebaran kayake engga begitu menarik
    tapi....
    begitu makan beberapa biji kayaknya ini mulut males berhenti

    ahahahaha

    aku biasae beli atau dapet dulu dari skeolah yang udah kupasan jadi ga perlu ngupas
    entah berapa ya harganya sekarang soale udah 2 taun ini ga goreng kacang

    kalo aku sukaan yang agak gosong dan garing biar lebih crunchy
    tapi ya tergantung selera sih

    yang penting makan kacang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas justru dipangan diluar lebaran kok malah luih mantep yak hihi

      aku tumbas 2 kg Rp 60 ribu mas berarti sekilone kayake 30 an ewu

      iya aku malah biasane seneng nyumili bawange tok wekekkek

      Hapus
  4. Waaah ada kacang bawang, menu asik dimakan saat hari raya. Apalagi kalau digabung sama nasi dan rendang hehehehe, saya suka banget makan nasi rendang + kacang bawang, mba. Nggak tau alasannya apa, sudah kebiasaan dari jaman bocah :))))

    Dan sama seperti mas Ikrom, kalau makan kacang bawang nggak bisa berhenti, pasti ambil lagi seggenggam demi seggenggam, biasanya baru berhenti kalau sudah berasa mules perutnya :3 dan setiap kali makan kacang bawang, always bawangnya dicomot juga, rasanya gurih asin asin enakkkk hehehehe.

    Fix mau makan kacang sekarang, *brb ke dapur cari kacang Bali -- nasib nggak ada kacang bawang di rumah* hahahahaha. Eniho, mba Nita tambah cantik saja setelah sekian lama nggak lihat foto mba Nita :D sehat selalu ya, mba <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih kok manteb anedd mba eno dicampur nasi dan rendang hihi, tetiba pengen rendang
      😱🙄🤭

      wakakakka sama mba eno, biasanya ku jugag gitu, mpe mules baru lah brenti hihi

      dasar ya memamah biak mulu si embul

      e iya kacang bali mirip ya mba ma kacang bawang, ada tambahan irisan daun jeruknya ughaa 😍😍

      sama sama mba eno cantik ^___^

      Hapus
  5. Matanya masih sewweeeeemmm 😵😵😵😵😵

    Kalau ingat kacang bawang ku jadi kangen ibu Mbul. Inget dari kecil tiap lebaran kerjaanku ngupas kacang terus ikutan goreng ..pas dah gede aku yang jatah goreng..

    Cuma dah dua tahun nggak ada lagi kacang bawang buatan ibu.. #kangeenn

    Kirim ke aku napa Mbul itu kacang..😁😁

    btw matamu itu mbok ya ganti gaya mbul..kasihani aku seweemm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang matanya kenapa pak Anton, apa ingat matanya Suketi kalo liat mata mbak mbul ya pak? 😁

      Hapus
    2. mas agus, kalau ga kayak suketi ya paling katemi mas 😱😱🤔🤭

      Hapus
    3. hihi iya mas anton apa aja kalau ada memori sama ibu mah yang ada kangen masa kecil hihi

      keren mas anton sregep bantu ibu goreng kacang, pantas kalau uda gedenya jadi family man wekekkek

      wahahah wani piro mas hahhaha

      oini mah mata setelan begini aja emang, uda dari sononya

      cuma gayanya aja yang template wakakka, males ganti gaya lain hahhahaa

      Hapus
  6. kacangnya bulet-bulet kaya wajahmu mbul :D.. di tempat gw namanya pelintis, biasanya mrmang munculnya pas lebaran :$

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekekek, aku jadi ngikik nif, untung ibaratnya kacang ya jadi gurih hahhaha, asal bukan bulet bulet bolong tengahe alias kue donat :D

      Hapus
    2. Cie, mas khanif mulai nih.🤭

      Hapus
    3. kue donat juga manis kok mbak, cocok juga kayak mbak mbul Nita hahaha :D

      Hapus
    4. Waduh kembang kempis nih ada yang muji, kudu ditraktir baso harusnya ya si khanif 😀😄

      Hapus
    5. Mas agus mau bakso juga ga mas? Syaratnya bikin admin ini senang dulu hahhahahah

      Hapus
    6. jiahaha.. boleh juga tuh baksonya, sama es teh nya juga ya sekalian :D

      Hapus
  7. Duuuh malah kangen mama kalo liat kacang bawang gini nit:). Makanan yg gak akan absen pas lebaran. Dan aku paling suka kalo irisan bawang putihnya banyaaaaaaak hahahahah.

    Mau bikin sendiri, kok ya belum ada mood mau buat hihihi, bilang aja males memang. Apalagi pas digoreng, pernah liat mama bikin, dan aku ngerasa ngaduknya ga bisa brenti supaya ga gosong. :D.

    Mamaku tuh suka nanyain kadang2 mau dimasakin apa yg awet, biar ntr dikirim ke Jakarta dari Medan. Biasanya sih aku jawab terserah mama, yg berakhir ngirimin rendang. Padahal sbnrnya aku pengen kacang hahahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kebayang mamanya mba fanny emang piawai masak apapun hihi, sering baca pas mba komen dibikinin masakan ini itu ama mamah hihi

      iya mba fan, ini aja aku cuma bantu doa eh mlicetin dikit deng, selebihnya ya dikerjakan yang punya hajat alias pak su dewe aku molak malik pas lagi goreng walaupun ujung ujungnya mandan geseng wekekekke

      Hapus
  8. Bhwuakaka .. marai ngguyuu deh istilah cindil-cindil kuyyy kak 🤣🤣🤣 ..
    Kok yo ono wae istilah Jowo dicantumke 😅

    Bisa ngga ya aku mraktekin nggoreng kacang bawang ..,kayaknya kok memang lebih enak bikin dewe kayak kreasi kak mbul & paksunya ini 🤔

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahha, ben mandan terhibur pembaca mas him nda spaneng ama kehidupan hahahhaha

      ayok mas him praktekin juga tar kalau uda jadi dipost di blog xixixix

      Hapus
    2. Wedi lak gosong hasile kak ��
      Ntar kalau sampe gosong gorenganku bakal dibully karo adik2ku ��

      Eh iya betul juga dicantumin lelucon ben kita ora spanneng ngadepi kerasnya kehidupan di dunia fana ini ckckkck ..

      Hapus
    3. Wakakak kok aku ngguyu mas him, emang isih tukan ledek ledekan karo adike njenengan mas hahhahah


      Betul mas, biar santai tulisannya, nda serius
      Ben mundak ngguyu pembacane wekekkek

      Hapus
  9. Kacang bawang itu menu yang selalu ada di meja pas lebaran. Biasanya habisnya paling akhir dibandingkan dengan menu lainnya.
    Dulu sering bantu mlecetin kacangnya. Tahapan ini paling melelahkan, jadi mesti sabar...hahhaaha

    Makan kacang bawang paling enak sambil nonton film. Ambil kacang kemudia ditaruh di mangkok. Jadi ambilnya sekalian banyak :D

    Kalau ibuku, biasanya ditambahi dengan bumbu masako. Rasanya biar lebih sedap. Kualitas kacang juga pengaruh, kalau yang bagus pas sudah matang biasanya ga keras. Jadi sangat aman kalau dimakan anak-anak dan orang tua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget mas vai, penghabisane pas bulan bulan bar lebaran wekeke, sampe kadang lodonge tengik n irisan bawange ancur xixix

      Iya banget, mlicetin kacang pingin diskip, tapi kalau beli yang dah jadi di pasar kok ya kurang terasa kemlethuk (ujarku)?😂😂

      Wah berarti sama kayak resepe mas agus ya mas vai ditambahin masako buat kacang bawange ibuke mas vai

      Hapus
  10. Emang cemilan andalan buat lebaran ini mah, tapi habisnya kalau udah satu dua bulan. Tapi harus dikasih peringatan soal efek samping cemilan ini, awas jerawatan hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget rip, abis itu beberapa hari kemudian muncul jerewi-jerewi lucknut wekekekkekek

      Hapus
  11. Makan kacang bawang gitu, ingat masa masih jadi anak kecil. Tiap2 lebaran ibu dn nenekku membuat kacang bawng itu hehehhe

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^