Rabu, 02 September 2020

Tumis Daun Mengkudu



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Whoooootttt?

Tumis daun mengkudu?

Mengkudu itu bukannya pace ya? Itu loh yang biasa buat ngobatin darah tinggi. Kalau yang dalam bentuk kaplet pasti pada tahu ama yang namanya pacekap :D. Soalnya dulu Mamine ada darah tinggi. Jadi setiap hari Beliau ada agenda ngejus buah mengkudu yang paitnya minta ampun dan baunya agak 'breng-brengan' bikin pengen huek-huek, hohoho.

monmaap, timunnya sakglundungan, belum sempet gw iris, tapi ntar diiris kok, ini uda keburu takjepret aja sebelum masuk ke dalam perut hahaha... 

Tapi kali ini aku ga akan ngomongin buahnya yang paiiiittt itu. Melainkan daunnya yang bakal kubikin jadi semacam tumisan. Piye Mbulll? Kok siro masake aneh-aneh ae dari hari ke hari? #sambil raba kening si Embul, tatudnya panas, jadi agak error anaknya. Haha. 

Ga pemirsa. Gw ga becanda. Ini beneran adanya Zeyenk, bahwa aku ada agenda memasak daun mengkudu yang kubikin tumisan. Eh bukan aku doang sih yang masak, tapi sebenarnya ini semua atas gagasan kakanda Pak Su yang terbersit ide setelah mantengin salah satu channel masak-masak di youtube secara randomiah. Juga ditambah dengan kemalasan yang haqiqi untuk sowan ke pasar sehingga yang ada malah pingin bruwun (petik) saja taneman yang ada di deket rumah.

Jadilah malem-malem jelang tidur, setelah si bayik angler, kami ngunduh godhong pace di samping rumah tetangga kami Koh Tjie Kang. Gratis wong tumbuh liar dan siapapun boleh petik sehingga kadang bisa jadi alternatif terakhir buat bahan nyanyur di deretan blok kami. Sebenernya di situ ga cuma ada pohon mengkudu atau pace saja ya, tapi juga ada pohon pepaya jepang. Cuma karena waktu itu kami pernah masak daun pepaya jepang dan berakhir kebanyakan jadi ya mending ga dulu deh, ketimbang mubazir.

Okeylah, langsung saja...daripada berpanjang-panjang kata.....ini dia kubagi resepnya !

Bahan-Bahan :

Beberapa lembar daun mengkudu
Minyak goreng untuk menumis
Teri medan
Gula merah
Air untuk merebus sebelum ditumis

Bumbu yang dihaluskan :

Cabe besar (banyaknya sesuai selera)
Cabe rawit (banyaknya sesuai selera)
Beberapa siung bawang merah
Beberapa siung bawang putih
Tomat
Sejumput garam
Sejumput gula pasir
Bumbu penyedap (opsional)






Cara memasak :

Buang tulang daun pada daun mengkudu yang ada di bagian tengah supaya tidak pahit
Iris halus daun mengkudu
Didihkan air
Masukkan irisan daun mengkudunya
Setelah agak lunak, angkat lalu tiriskan
Siapkan minyak untuk menumis
Masukkan bumbu yang sudah dihaluskan ke dalam wajan
Osek-osek hingga harum
Tambahkan gula merah
Tambahkan sejumput penyedap rasa
Masukkan irisan daun mengkudu yang sudah diiris dan direbus tadi
Campurkan dengan teri medan
Masak hingga matang
Sajikan bersama nasi hangat










Sebagai penutupnya, akan aku review sedikit point-point yang aku underline tatkala menumis daun mengkudu ini. Jadi, dia itu setelah matang menurut lidahku sih rasanya agak-agak mirip ama daun melinjo ya alias daun so, walaupun ada pahit-pahitnya dikit. Tapi kalau menurut Pak Su lebih mirip ama daun pepaya. Ah yaweslah pokoknya diantara 2 daun itu menurut kami yang akhire ada sedikit eyel-eyelan. Nah, fungsinya tadi direbus dulu sebelum ditumis adalah sama kayak pas masak daun pepaya dan daun singkong. Yaitu supaya teksturnya ga terlampau keras dan rasanya ga pahit. Jadi direbus pakai air mendidih, bentar aja, abis itu angkat tiriskan sampai airnya bener-bener asat. Barulah abis itu siap ditumis bareng bumbu yang sudah dihaluskan.

Nah, kuncinya supaya rasanya enak adalah kami siasatin pake bumbu tumisan yang porsinya agak totalitas. Istilahnya ga irit bumbu, jadi biarin aja bumbu alusnya itu agak banyakan secobek gede. Nanti, dia akan tambah umami lagi begitu ditambahin ama tomat dan taburan teri medan. Dan masaknya juga ga usah kelamaan, karena kan sebenernya udah matang ya pada saat udah direbus. Nah, setelah matang, ya itu tadi rasanya agak-agak mirip daun melinjo kalau menurutku hihihi..

Gimana, kalian tertarik mencoba eksplore masakan yang aneh-aneh kayak beby mbul ga?
 >_________<"


56 komentar:

  1. Bentukannya mirip sayur daun ubi. Dimakan pake nasi hangat dan ikan asin ini mah ngga ada lawan 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari tekstur lemes permukaan daunnya, ubi jalar lebih lemes hul
      Nah si daun mengkudu ini biar lemes dan enak dimakan aku siasati pake direbus dulu sebelum kutumis :D

      Hapus
  2. Kalau di sini daun mengkudu ngga ditumis tapi dibuat campuran nasi goreng jadi nasi goreng daun mengkudu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di campur bakso namanya jadi apa mas, apa bakso daun mengkudu juga :D

      Hapus
    2. Mungkin juga tapi yang jelas bukan pizza daun mengkudu.. wkwkwk

      Hapus
    3. Kok kayaknya enak yak, aku jadi ngebayangin nasgor ada daun mengkudunya, ini khas betawi ya mas kal el? Soale seringe yang kulihat campurannya kalau ga pokcoy ya kubis atau kol hihi

      Hapus
    4. Khanif : serem atuh nif kalau buat campuran bakso :D

      Hapus
    5. Mas kal el : kalau pizza masih mending andai dicampur mengkudu, tapi kalau kuah kuahan cem bakso mah tatud hahhahah

      Hapus
    6. Kurang tau juga itu khas Betawi atau bukan, yang pasti nasi goreng daun mengkudu itu udah saya makan dari saya masih kecil puluhan tahun yang lalu kalau dicampur kol atau pokcoy malah baru tau. Btw pokcoy itu sama ngga dengan caisim?

      Tau tuh si khanif aneh-aneh aja tapi kalau ada bakso daun mengkudu mungkin akan saya coba soalnya bakso biasa saya ngga berani makan..hiks

      Hapus
    7. iya mas pokcoy itu kayaknya cesin kan alias caisin, yang biasa buat topping mie ayam :D

      Hapus
    8. Saking penasarannya saya coba telusuri di google dan ternyata pokcoy beda dengan caisim, caisim biasa dipakai buat temannya ngerebus mie kalau pokcoy belum pernah lihat.

      Hapus
    9. Apa iya, di warung mie ayam tempaktu kadang pakai pokcoy juga mas, takirain cesin mirip pokcoy xixix

      Hapus
  3. Oh begitu ya mbak, jadi tulang daunnya itu dibuang agar daun pacenya tidak terlalu pahit.

    Kedua, banyakin bumbunya biar rasanya jadi maknyus ya, jadi meresap sampai ke daunnya.

    Kalo soal daun pace, disini juga banyak mbak pohonnya, tumbuh liar samping rumah ngga ada yang perduli. Buahnya juga banyak pada jatuh ngga ada yang ngambil. Coba kalo buah mangga, belum jatuh juga udah dihajar diembat sama anak anak.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak tuh kalau kalau banyak pohon mengkudu bisa bikin nasi goreng daun mengkudu tiap hari..

      Hapus
    2. Disini tumbuh liar mas pohon mengkudu nya, cuma aku lihat ngga ada yang doyan. Tapi baru tahu kalo daun mengkudu bisa dibikin nasi goreng hihihi...😂

      Hapus
    3. Dicoba aja bikin enak rasanya ada pahit-pahitnya, saya malah dari kecil sering makan nasi goreng daun mengkudu jadi itu bukan makanan modern tapi makanan udah puluhan tahun yang lalu.

      Hapus
    4. Mas agus : bener mas, biar nda gitu pahit gitu sih triknya, ditambah direbus lagi macam masak gulai daun singkong atau tumis daun pepaya

      Ntar abis direbus airnya ditiriskan

      Yes, bumbunya itu kubikin secobek gede jadi gurih umami gitu deh...

      Iya memang kalau pohon mengkudu alias pace mah dimana mana kayaknya subur ya, kalau buah-buahan yang manis mah kalau liar langsung ditebas kali yey, buat dijual 😂😂

      Hapus
    5. Mas kal el : makin penasaran pengen bikin nasgor pakai campuran daun mengkudu

      Terus pada teriak jangan mbulll jangan bikin nasgor, nasgor bikinan si embul kan horror 😂😂

      Etapi serius jadi penasaran kalau dipakai untuk tambahan nasgor :D

      Hapus
    6. Mas agus : bener mas, di tempatku juga banyak tuh pohon mengkudu liar, coba kalau buahnya ga pahit, pasti aku unduhin dah, sayang pahit...tapi orang jaman dulu malah biasanya bikin rujak pake pace loh, kalau ga ditutul-tutul pakai garam 😃😄

      Hapus
    7. Mas kal el : kayaknya kapan kapan aku harus cobain masak nasgor pake daun mengkudu deh...lumayan buat alternatif kalau bosan sama kol alias kubis hihi

      Hapus
    8. Padahal yang pahit pahit itu biasanya manjur buat obat ya, contohnya Pace buat darah tinggi.

      Eh tapi kalo hidup mah jangan pahit terus ya.😂

      Hapus
    9. Ya mas semua rasa harus berimbang, biar seperti permen nano nano 😄

      Hapus
  4. wah kalo menu makan daun-daunan gini sih gavorite gw mbak, kalo rasanya sebelas duabelas sama daun pepaya gw sih oke banget haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ingat sama tetangga sebelah yang suka makan daun terus tiap hari. Selain daun dia ngga doyan.😄

      Hapus
    2. Khanif : wah ternyata khanif pecinta sayur sayuran, mantab tuh nif, kan sayur banyak serat, bikin badan sispact eh kamsud ai perut rata, ga offside wekekeek

      Iyah, sebelas duabelas ama daun pepaya, tapi di lain waktu mirip so juga alias daun melinjo nif :D

      Hapus
    3. mas agus : tetangga sebelah? siapa tuh 😱😱😱😂😂🤣🤭🤭

      Hapus
    4. Kambing mbak hahaha 🤣🤣🤣

      Kaboorrrr 🏃🏃🏃

      Hapus
    5. wah mas agus tetanggaan sama kambing tow, tiati mas nanti ketularan lho :D jadi kambing wkwkwk

      Hapus
    6. Ohhh...pada sembarangan nih nyebut kambing... nda sopan.. orang mas Agus kan sebelahan sama sapi, kok kambing.. beda tauk...

      @agus : tetangganya cuma doyan makan daun, hebaaatt.. keren.. suruh nyoba daun pintu atau daun jendela mas.. katanya enak... (#kata rayap)

      Hapus
    7. khanif : wakakakaka...ntar ikut ikutan merumput ya, betewe aku ingat kambing kan salah satu pakannya daun nangka kan ya :D

      Hapus
    8. mas anton : astagfirulloh ntar copot semua giginya 😂😂😂

      Hapus
    9. Pak Anton sepertinya juga suka daun ya mbak mbul, daun muda yang masih polos hihihi

      Hapus
    10. hahahha, husss...mas agus 🤭🤭

      Hapus
  5. aku taue pernah dibuat bothok macem bothok simbukan sama tetanggaku
    entah bumbune apa tapi memang rasa pahitnya ilang dan engga ada bagian tengahnya mbak


    iya jangan pelit bumbu ahahahaha itu penting
    direbus dulu jg penting berarti kalau ngolah daun daun yang pahit ngrebus adalah kunci


    BalasHapus
    Balasan
    1. kok manteb mas pendeskripsian bothok simbukan, dadi mbayangke wekekek

      aku nek bothok seringe klandingan karo pelas mas, atau bothok teri >__<

      iya mas men total rasane hihi

      Hapus
  6. Agak mirip tumis sayur singkong kalau dari warnanya ya mba, ijonya pekattt :D hihi saya belum pernah makan tumis daun mengkudu, dan makan mengkudunya pun belum :)) tapi karena mba Nita bilang rasanya mirip daun pepaya, saya bisa sedikit bayangkan kayak apa rasa tumis daun mengkudunya :9

    Ohya, saya tau mengkudu itu sehat waktu omonim minta dibelikan herbal dengan bahan dasar mengkudu (di Bali banyak yang jual tapi saya nggak pernah tau) dan ternyata omonim bisa tau di Bali banyak yang jual karena di Korea, herbal mengkudu ini terkenal banget buat orang-orang yang concern pada kesehatan, katanya manfaatnya banyak untuk tubuh hehehe :))

    Jadi meski pun masakan tumis daun mengkudu terkesan aneh, kalau rasanya enak plus khasiatnya banyak, rasanya saya mau makan juga, mba hahahaha :3 kerennya mba Nita bisa berkreasi resep tumis daun mengkudu yang nggak lumrah dimasak orang. Too bad di sini nggak ada yang jual, so kali ini hanya bisa menikmati cerita dan nggak ikutan jajan / buat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba eno, tapi kalau daun singkong jarang takbikin tumisan 😆

      seringe gulai yang pake kuah santen

      iyaps mbaaa, mirip daun pepaya jadi dia sebenernya pahit, tapi bisa diakali hihi

      omonim itu bahasa koreanya mama mertua ya mba eno, aku jadi penasaran resep herbalnya orang korea yang banyakan panjang umur hihi

      Hapus
  7. Tertarikkk! Tapi aku lebih tertarik untuk langsung cobain hasil masakan kak Nita aja karena di sini susah dapetin daun mengkudu dan belum tentu hasilnya seenak masakan kak Nita 😝 *bilang aja malas masak Li*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak sini lia

      marem masak sewajan gede 🤭🤭

      ini sebenernya masak atas dasar males keluar komplek say, males pasar jadilah jalan atu-atunya metik daun di samping rumah tetangga hihihi

      Hapus
  8. Baru tau...klo daun pace bisa dimaem...tak pikir Pace nya aja yang bisa dimanfaatkan...

    Nuwun infone nit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mba lis hihihi, iki aja kami melu-melu channel masak masak di yutup dengan bumbon modifikasi ndiri

      🤭🤭

      Hapus
  9. Kalau dimasak dengan cinta, apa saja selalu enak.. iya nggak Mbul #tsah

    Masaknya berdua gitu loh.. mau eyel eyelan juga nggak ngaruh.. wakakak mau sepahit apapun itu daun mengkudu rasanya jadi ueeenakkkk.. wakakaka...

    Tapi ini posting keren lo Mbul... ga mainstream. Kebanyakan orang kan hanya tau buahnya saja.. yang aku sendiri mah amit amit kalo disuruh makan. Mending makan es teler atau es jeruk daripada harus minum jus mengkudu. Juga semua orang mikir kalau daunnya akan sepahit kehidupan.. ehh buahnya..

    Jadi bagus loh.. kusuka..

    Mbok sekalian dibikin pelemnya gitu.. sape tau piral..asaljangan keluarin mata telur puyuhnya.. :-D

    Tapi, bagus banget yang kayak gini ini..

    Cuma itu cabe berapa MBul... seremm liat merahnya.. hahahaha Kayaknya, kalau aku disuruh nyoba, kabur bukan gara-gara daun mengkudunya, tapi karena yang merah-merah itu ... wadawwww...

    Nice sharing sis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dunk mas hahahahaii

      persis kayak mas anton n mba hesti hihi

      eyel-eyelan tapi njuk pijet pijetan wakakkakkak

      lah sama atuh, aku juga ogah minum jus mengkudu mending jus jeruk en es teler kemana mana *yaiyalah 😱🤣😂😂

      maksudnya dibikin akun yucub?..pengen sih tapi belom jago dan blom sempet klo modelannya bikin video...wakakka.. riweuh

      cabenya aku lupa ngitungin 😋😂🤣

      Hapus
  10. Menarik banget ini, saya kebetulan suka makan sayur dan tumis-tumisan.
    Sayang belakangan ini sudah kehabisan ide, untung lihat resep ini..
    Makasih sharingnya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan

    1. iya akupun juga gitu, soale tumisan tuh paling simple :D, bumbunya gampil

      sami sami mba phebie
      selamat bereksperimen hihihi

      trims uda berkunjung ke blogku ^__^

      Hapus
  11. Kok cerbung nya ngga ada semuanya mbak? Apa kena razia atau gimana? 😱

    BalasHapus
  12. Lah, ternyata ada di halaman dua, kirain aku ngga ada kena razia.😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga post cerbungnya ada di halaman kedua, bisa begitu gimana caranya?

      Hapus
    2. Ude bahas topik yang di sini aje, masakan tumis daun mengkudu
      😂

      Selain bahasan mengkudu out of topic berarti yeeeeay

      Hapus
  13. Ya ampun mbak, aku baru banget tau kalau daun pace ini bisa ditumis juga, kirain daunnya unfaedah gitu, dulu dikampungku banyak banget pohon pace, buahnya sampe jatuh2 pada busuk ga ada yg ngambilin hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba meta hihi
      kalau kepepet mah ada aja idenya kami tuh hihihi

      iya emang buahnya mah ga enak huhu

      Hapus
  14. Mamaku pernah masak tumisan daun mengkudu nit. Jgn kan daunnya, lah buahnya dulu kami sekeluarga rutin minum sarinya :D. Makanya aku terbiasa sih Ama sayur yg pahit2 gini, malah doyan bangettttt. Daun pepaya aku juga suka. Tp kalo bisa makan pake sambel terasi, mantaaaaaap :D.

    Cm di Deket rumahku , pasarnya ga lengkap. Mana ada daun mengkudu gini. Susah jadinya . Kangen juga padahal numis daun ini :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaak ternyata mama mba fans uda lebih dulu trampil ngolah daun mengkudu ya...kebayang enak banget pasti rasanya 😍😍

      iyak akupun suka yang ada sedikit pahit2nya, tapi enak klo pas dibikin oseng oseng...asal tau caranya

      padahal dulu pas masih kecil aku termasuk antipati ama pare, daun pepaya, atau yang pahit2..setelah dewasa doyan...malah kayak jadi booster :D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^