Jumat, 05 Maret 2021

Dawet Hitam Bu Sumarni, Butuh




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Waktu kecil, Mbul punya satu kedai dawet favorit yang beda dengan dawet hitam Jembatan Butuh yang terkenal itu. Kalau yang itu kan punya konco sekolahnya Bapake (Mbak Hartati) ya, yang mana pada saat Mbul terakhir ke sana kedainya sinambi jualan durian juga....(dan Mbul beli duriannya dong, walaupun cuma satu glundung, hihi). Terus yang itu juga lokasinya di timur Jembatan Butuh, abis pertigaan Klepu yang terkenal ada sate tupainya.


Nah kalau yang ini beda lagi. Yang ini rekomendasinya Bapak pas aku masi Es ed dulu sih (baca : SD). Kebetulan Bapak memang tipikal orang tua yang suka membelikan anak-anaknya jajan setelah pulang ngajar dari STM. Biasanya Bapak lebih royal sih urusan beliin anaknya jajan ketimbang Ibuk #sungkem ya Mamiiiiine hahahha.... 


Tape ketannya pingin Mbul icip πŸ™„πŸ˜³

Bapak beli beberapa bungkus buat dibawa pulang lalu untuk kemudian ditaruh di kulkas. Nyesssssss rasanya. Apalagi kalau dituang santen ama juruhnya agak banyakan. Begh!!! Mantep djiwo. Soalnya aku memang lebih suka banyakan airnya sih (dalam artian santan ama jurihnya) ketimbang si dawetnya ini.  Kalau kebanyakan dawet berasa kayak makan. Bukan minum xixixixi..


Oh ya, tadi kan aku bilang kedai dawet favorit Mbul beda dengan dawet Jembatan Butuh yang laris manis itu (walaupun keduanya sama-sama segernya sih, tapi tetep Mbul suka yang ini). Mbul sukanya itu pertama karena tekstur dawetnya berasa kretes-kretes. Ga yang kelembekan. Dia juga bulirannya ga terlampau kekecilan ataupun kebesaran. Jadi pas gitu. Kedua, juruhnya kentel. Jadi pas dituang itu maniiiiis banget. Terus tapenya juga tum-tuman pakai daun pisangnya terlihat fresh alias baru. Rasa tapenya pun manis, bukan yang kecut...jadi pas dikudap sama dawetnya auto bikin merem melek emmmb....#molai lebe ye gw hihi..



Kedai Dawet Hitam Bu Sumarni, ingat di barat Jembatan Butuh


Kalau yang ini adanya di baratnya Jembatan Butuh, lebih tepatnya setelah Gudang Bulog dan bersebelahan dengan sungai yang ada jembatannya pas lalu sebelahnya lagi irigasi.

Ingat ya, yang ini Namanya Dawet Hitam Bu Sumarni. Walaupun dulunya pas aku SD yang jual itu udah Mbah-Mbah banget, tapi sekarang kayaknya uda ganti generasi jadi si ibunya ini ga sesepuh si Mbah yang sering kujumpai pas SD ketika mampir ndawet bersama Bapak. 


Tape ketannya manis...semanis siapa yaaaa? 🀭πŸ₯΄πŸ™Š

Oh yeeeessss ooooh...oh mantabbb...seger...

Ditemani bunyi gemericik air, mari kita menyeruput dawet hitam

Tuh jalan rayanya kelihatan kan?

Nyuwun sewu njih Bu, Nita badhe mendhet fotonipun ibu...#monggo cah ayu...cah ayu loh gaes..πŸ™„πŸ˜³

Semangkuk dawet hitam khas Butuh Purworejo

di sisi sebelahnya ada irigasi, belakangnya gudang bulog

pikulan dawetnya

Ibunya ngadonin dawet hitamnya dulu Guys...pokoke kulo nyuwun juruhe sing kathah njih Bu...#nggih cah ayu (((cah ayu loh gaes)))


Seger yeay...serba ijooo

Es batunya juga yang banyak biar banjir...unnnch



Ngetemnya itu ada di sebuah pondokan berdinding separoh gedeg, separoh lagi terbuka (tanpa penutup).  Terus gentong dawet dkknya itu ada dalam pikulan dan digeletakin begitu saja di atas lantai semen. Tempat duduknya juga berupa cor-coran atau biasa disebut dengan brug. Jadi suasananya itu adem ketika kita nyruput dawet dengan ditemani semilir angin dan air yang bergemericik dari irigasi serta kebon dengan pohon-pohon tinggi. Kalau dari jalan raya kelihatan banget deh. 

Dawet hitam Butuh, Purworejo ini ciri khasnya adalah dawetnya berwarna hitam. Ini karena pewarnanya sendiri menggunakan abu merang untuk mempercantik dawet yang berbahan dasar tepung beras dan tepung kanji itu. Dawet hitam juga menggunakan juruh yang kental untuk menambah rasa manis setelah disiram dengan santan kelapa segar dan es batu. Dawet hitam juga bisa dinikmati bersamaan dengan tape ketan (entah itu dengan cara dicampur atau disendokin secara terpisah).

Terus ada juga tambahan jajanan lainnya kayak kacang bawang, roti, dan kacang atom. Biar sambil ndawet mulut bisa sambil ngunyah klethikan gitu :D.


Mbul cakep ga ngambil gambar dari angle atas? Bilang cake ya...kalau ga πŸ”« wkwk

Dawet hitam khas Butuh, Purworejo ini bahan pewarnanya dari abu merang padi loh

Lagi...mbul kasih liat tape ya Guys..ojok ngiler ya guys

Manis.....mmmmmmmmmm


Terakhir beli, semangkuknya kena Rp 5000. Kalau musim lebaran biasanya bisa nyampai Rp 7000. Tapi dulu sih pernah menangin dari Rp 3000, dan naik terus menyesuaikan harga inflasi. Tapi ya ga apa apa sih, segitu juga termasuknya masih murah dan kadang ga cukup nyeruput sekali. Paling afdol sih nambah sampai 2 kali apalagi kalau cuaca sedang panas-panasnya. Kan mangkuknya juga kecil 

hihihi.


Okey, demikianlah kuliner murah meriahnya si Mbul. Tunggu kuliner part selanjutnya yang semakin membuat you-you semua pada mouthwatering...nyemmm...

Jangan lupa, baca juga cerbung terbaruku yang part ke-2

80 komentar:

  1. Seger ? tenan, mbak nitaku, satu mangkok berapa itu ?'' itu mbak nitaku lagi di purwodadi ya saya juga baru ke purwodadi kemarin sepulang dari sragen . sumpah ya mbak nitaku purwodadi itu tempatnya indah banget bikin pikiran fres lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terakhir ke sana Rp 5000
      purworejo bukan purwodadi

      Hapus
  2. sebagai pecinta dawet aku merasakan bulir-bulir dawetnya ke dalam mulut T.T

    duh pasti enak banget itu wadooo pusing... dawet daweettt

    jadi inget tukang dawet langgananku dulu, nongkrongnya deket parit ntah apa tujuannya wkwkwkwkkw.. tapi hampir sama loh paritnya sebesardi potomu mbak, cuma ya emang ga aestetik aja wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap kali bang...pokoknya kalau mampir kutoarjo dan sekitarnya abang dan istri bisa kali mampir ke sini...takrekomendasiiin deh πŸ˜„

      iya paling enak minum dawet ditemani semilir angin bang, sambil liat sungai, sawah dan jalan raya wakkakakak

      iya aku kalau foto makanan takusahakan besar biar nambahi kemlecer dan berasa 3dimensi bang :D

      Hapus
  3. wih.....bikin ngiler....hehehe

    Have a wonderful day

    BalasHapus
    Balasan
    1. seger maknyus pokoknya Pak...pinarak ammpir kutoarjo menawi ingin mencobanya njih pak πŸ˜ƒ

      Hapus
  4. It looks really nice😘😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you kindly Dear...

      glad you like it 😍

      Hapus
  5. kenapa bapak lebih royal daripada emak?
    hmmm pertanyaan anak sejuta emak

    wih segere mbak sebelum GERD menyerang aku juga suka nyruput airnya
    seger terus sensasinya itu lo bikin nagihi
    jadoel banget ya jualannya tapi asyik si mbak sampai lintas generasi
    opo maneh dipangan pas panas dan pinggir kali
    hmmmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan dimana-mana hampir selalu begituw hihihi

      nek gerd ga oleh ketemu santen tah Mas Ikrom?

      iya modelane ginian kalau di Butuh kutoarjo mas, hayo mas ikrom kapan kapan kulineran di kutoarjo dan sekitarnya dan rasakan sendiri sensasinya #tsaaaahh πŸ€£πŸ˜‚

      Hapus
  6. Cie-cie mba Gus, sepertinya sedang bernostalgia dengan kenangan masa lalu ya,...ea, waktu masih anak-anak dawet memang enak ya mba, apalagi banyak campurannya, ada susu, jeli, buah durian, tape dll, pasti tambah jos gandos rasane

    BalasHapus
    Balasan
    1. wadidaw kenapa di cie cie koh wkwkwkwk

      ya biasalah koh modelan suka terhanyut dengan kenangan indah masa lalu #ea asik πŸ˜‚πŸ€£

      bener koh, santen bisa juga diganti SKM..dan bila ditambah durian akan makin 'wow' lagi...seketika membuat mata belo :D

      Hapus
    2. Uwow,....membayangjan rasanya jadi enggak kuat,....kabur

      Hapus
  7. Penasaran gw sama dawet hitam ibu mbul...Eehh salah ibu Sumarni maksudku..Dan baru lihat aku dawet warna hitam mbul.😊


    Beliin gw lah mbul semangkok aje..😁😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu Kang satria dan mba vina kalau suatu saat nanti transit kutoarjo dan sekitarnya lalu lewat jembatan mbutuh cobalah kang mandeg...wekekekke

      #ude kayak tim marketingnya ibu sumarni ya si mbul van hellen πŸ˜‚πŸ€£

      Nih kang, takpake ilmu 'cling'-nya si jinny oh jinny yeay biar sekali 'cling' bisa nyampe ke depok mangkuknya πŸ˜‚

      (((mangkuknya thok tapi, ga ada isi dawetnya)))

      Hapus
  8. Mbaaaak, aku kok malah fokus pada SATE TUPAI. Enakkah? Enak mana dengan sate kelinci?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah nyobain sate tupai

      ga tega bayangin shandy :'(

      Hapus
    2. Apaa sate Tupai...πŸ™„πŸ˜³πŸ˜³

      Hapus
    3. 🐿🐿🐿 ni takbawain tupainya

      Hapus
  9. What an original food, I loved it, thanks for sharing it, and this post is very interesting
    by the way, I just realized that we don't follow each other, do you want us to follow each other too?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's dear, this is one of the best culinary heritage in Indonesia, dawet ☺😊

      Hapus
  10. Aku jd ngebayangin dawet kretes-kretes di mulut. Sama kaya Mba Nita, klo lg panas2ny, kayany aku jg bakal nambah sampe dua kali πŸ˜†πŸ˜‚ Apalagi dr fotony aja keliatan seger2 bgd gt 😍😍
    Tp aku ga bs bayangin deh es dawet dimakan sambil ngemil kacang atom. Hehehe.. berasa ga matching aja gt 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. gerrr banget mba thessa num dawet item di pinggir kali gini...bisa tambah 2-3 kali...tapi bener juga ya ndawet ama kacang atom kok dipikir pikir nda mecing...tapi kalau tape di-sor langsung ke dalam dawetnya enak loh mba thessa...

      hayo kapan kapan mba thessa dan suami jika plesiran sampe kutoarjo dan sekitarnya monggo pinarak mampir 😍

      Hapus
  11. Sate tupai pernah makan sekali waktu ke Tawangmangu sama teman tapi udah lupa rasanya seperti apa maklumlah makanannya udah lama kayaknya sekitar pertengahan tahun 2000an dah kalau ngga salah ingat ada juga masakan daging landaknya.

    Dawet Ireng belum pernah makan dan kalau lihat caranya jualnya dengan pikulan jadi ingat cendol gondrong yang dijual pakai gentong yang dipikul.

    Itu tapenya tape ketan hitam kan bukan tape ketan putih? Ngga foto tapenya yang udah dibuka sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoootttt.tahun 2000an aku masih sd mas her xixixi...jangan jangan mas her ke tawangmangu pas masih bocah ya hahhaha

      daging landak ada juga? duh kasihan sebenernya aku huhu
      iya mas kebanyakan kalau jual dawet pake gentong dan pikulan gitu kan?
      tape ketan putih mas, aku lupa banget ga fotoin pas dibukanya xixixi

      Hapus
    2. Oohh ketan putih berarti sama kaya tape khas Cirebon yang dibungkus pake daun jambu air..😊😊

      Hapus
    3. Parah ente Huuu Landak ente mau sate juga..🀣🀣🀣🀣 Nggak skalian Labi2 atau Bulus disate Huuu..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    4. Masa iya tahun 2000an masih SD bukannya udah lulus SMU, mbak? Lupa-lupa ingat kalau ngga salah waktu itu saya lagi kuliah tingkat 17 atau 18, lupa..hihihi

      Kurang tau juga benar daging landak atau bukan soalnya pesan menu itu.

      Kalau di sini penjual es cendol pakai toples atau ember yang gede cuma cendol gondrong yang pakai gentong.

      Oh tape ketan putih kirain tape ketan hitam, di sini penjual es cendol pakai tapenya tape ketan hitam bukan ketan putih kalau tape ketan putih pernah makan waktu ke rumah teman di Kuningan cuma bungkusnya bukan pakai daun pisang tapi daun jambu dan warnanya kehijauan gitu.

      Hapus
    5. beneran ciyus tahun 2000 mah aku sd hahhahahahah...tahun 1999 an aja aku ingat banget masih sd kelas 3 hahhahah

      kok bisa sih landak dijadiin menu ya...aku agak ngeri ama durinya

      kok serem pake ember mas her..klo toples mah iya buah wadah cendol dawetnya wekekeke

      iya mas her tape ketan putih, walau aku lebih suka tape ketan item (jadi inget lemang tapai khas padang)...dibungkus pake daun jambu biji kayak kata kang satria? kok kayaknya enak ya?

      Hapus
    6. eh ralat kata kang sat dibungkus pake daun jambu air, bukan daun jambu biji 😁πŸ€ͺ🌿🌱

      Hapus
    7. kalau labi labi mah udah ciri khasnya koh kuan yu 🐒🐒🐒

      Hapus
    8. Tahun 2000an itu kan sampai 2009, masa iya tahun 2009 mbak masih SD..hihihi

      Saya juga ngga tau itu benar landak apa bukan coba nanti mbak ke Tawangmangu dan cobain menunya dan sekalian tanya benar landak apa bukan..hihihi
      Kebumen - Tawangmangu ngga jauh kan?

      Lah banyak mbak yang pakai ember kayak tukang cincau juga banyak yang pakai ember. Umumnya penjual cendol sih pada pakai toples.

      Kenapa bukan tape ketan hitam kayak di sini rasanya kan lebih enak tape ketan hitam.
      Lemang itu yang dimasaknya pakai bambu dibakar kan?
      Daun jambu air bukan jambu biji kalau daun jambu biji kecil-kecil.

      Labi-labi enaknya dibakar bukan disate, mas Satria.. hihihi

      Hapus
    9. oiya yah, aku lupa ada akhiran an nya pada tahun 2000 nya wekekekkek...

      pengen sih mas aku ke tawangmangu...mana dingin pula, aku kan kalau piknik sukanya yang dingin dingin, kayak air terjun atau pegunungan

      tapi agak jauh, tawangmangu itu karanganyar kan ya, aku terakhir ke sana waktu darmawisata SMP, pertama kalinya aku makan stroberi, gegara penasaran ada penjual yang jajanin stroberi dibungkus mika...ya Alloh kalau ingat jaman itu aku norak banget, makan stroberi uda macam makan caviar wkwkwkw...secara selama itu aku baru lihat stroberi dari majalah aja, jadi penasaran pengen nyobain, ternyata pas kucicipin asem bener wkwkwkkwkwk..tapi gegara ke tawangmangu itu aku jadi beli walkman seharga 30ribuan, sepanjang di bus aku coba dengerin siaran radio yang muter lagu lagu hits kala itu dan lagu yang menemani adalah lagunya Michele Branch berjudul 'Are you happy now' wkwkwkwkw...kalau dari kebumen ke tawangmangu lumayan lama mungkin sekitar 4 atau 5 jam kali ya hahhahaah...secara medannya meliuk liuk gitu kan...ah aku jadi pengen ke tawangmangu

      ternyata pake ember ya di situ ya, kalau di sini mah pake gentong dari tanah liat, jadi ada sensasi adem ademnya mas herman

      iya mas, memang di sini umumnya tape ketan putih, tapi kalau pinter cara bikinnya mah manis hweheheh

      oiya aku jadi ingat permukaan daun jambu aer hahhahahahha

      aku blom pernah makan daging labi labi wkwkwk

      bayanginnya aku ga tega masa ya hahhaha

      Hapus
    10. Padahal mbul mah sejak zaman pak Karno sudah kerja jadi wartawan ya mas Herman.πŸ˜‚

      Hapus
    11. bhihihi...jaman kumpeni dong amas agus...apa jaman penjajahan jepang? πŸ˜‚

      Hapus
    12. Ngeles dah.. hahaha

      Kalau saya udah tiga kali ke Tawangmangu pergi pertama waktu study tour ke Jogyakarta dan waktu itu sempat makan sate kelinci plus lontong dan pergi yang ke 2 dan 3 sama teman.
      Iya, pas saya lihat di google map ternyata jaraknya lumayan jauh dari kebumen ke Tawangmangu malah lebih dekat kebumen - Yogyakarta padahal Tawangmangu masih di Jawa tengah.

      Justru tape yang manis itu saya ngga begitu suka kayak tape khas Kuningan yang di bungkus daun jambu air itu dikasih sebungkus aja malas ngabisinnya lebih senang yang ada asam-asamnya kayak tape yang buat uli.

      Sama, saya belum pernah makan daging labi-labi.. hihihi

      Jaman pak Karno, jaman kompeni plus jaman Jepang.. hahaha

      Hapus
    13. kan uda bergiri sama bajaj mas herman, jadi mbul jago ngeles wekekekek

      3 kali itu pas umur berapa tuh mas herman? hihi

      wah kalau sate kelinci aku pernah mas, tapi maemnya di daerah setelah banyumas aku lupa deh daerah mana...sebelum masuk area slawi dan tegal...tapi sate kelincinya terkenal banyak cabangnya...dan ketika makan sate kelinci ku ngerasa hmmmmm agak ga tega biarpun enak...hihi..tapi kalau kelinci yang dimodel lain aku pernah makan rica rica kelinci mas herman...sate emang paling enak dimakan bareng lontong ketimbang nasi..tapi tetep aku sukanya bumbu kecap bukan bumbu kacang xixixii

      ada juga sate dimakan pake ketupat...kan ketupat sebelas dua belas ma rasa lontong

      iya kan jauh banget mana naik naik (kan gunung)

      jlonjogja sekarang lancar jaya mas...cepet nyampe ketimbang yang area naik naik hihi

      tape uli ini tape singkong kan...aku juga suka..biasanya dibikin rondo royal atau kayak peyeum bandung or colenak juga enak tuh mas

      daging labi labi...melas aku mas ma labi labinya hahahha

      biasanya itu :

      jaman pak karno
      jaman kumpeni
      jaman firaun
      jaman dinosaurus maas...nah tuh

      Hapus
    14. Semuanya di atas umur 15 tahun..hihihi.. terakhir ke sana kalau ngga salah ingat tahun 2017.

      Sebentar saya lihat google map dulu soalnya ngga hapal nama daerahnya.. hahaha.. kalau kelinci di rica-rica belum pernah makan tapi kalau kelinci di kecapin campur kodok pernah itu pun cuma sekali..hahaha. memang lebih enak bumbu kecap ditambah potong cabe dan bawang plus limo.

      Ketupat sama lontong lebih enak ketupat, ketupat lebih keras daripada lontong.

      Memang Tawangmangu adanya di gunung jalannya kelak-kelok dan turun naik kayak di puncak.

      Tape singkong ya tape singkong, tape uli itu tape ketan hitam yang biasa buat makan uli bukan tape singkong. Ingat rondo royal ingat blog mbak Heny. Saya tau rondo royal dari blog mbak Heny dan ternyata itu tape goreng.

      Hapus
    15. di atas umur 15...angka awalnya masih 1 apa 2 tuh? πŸ˜„

      whooooot campur kodok? maem swike ya mas herman? tak terbayangkan...tapi bapakku pas masih muda pernah tuh pas bapak kuliah di semarang nakan swike...ini termasuknya binatang 2 alam bole nda sih dimaem wkwkwk...#srius aku nanya hahahha

      iya bumbu sate yang aku suka kecap, campur rawit, campur bawang merah tomat dan irisan kubis mas...kalau kacang aku emoh...cepet ngenyangin

      iya ketuoat memang lebih lembut

      bikin selonsong ketupatnya aja rumit wkwkwk

      iyaaapp..area tawangmangu itu naiiiik trus..tapi pas uda ketemu air terjunnya ada tangga panjang banget kan mas ke bawah hihi

      oiya aduh aku lupita mas..alias lupa uli beda ama singkong wkwkwkkw

      iya pertama yang bikin post rondo royal adalah mba heny hihihi

      iya aku baru tau juga itu tape goreng wkwkwkkw

      Hapus
    16. Lupa, soalnya udah lama. Kalau ngga 7 mungkin 8 atau malah 9..hihihi

      Swike itu bahasa jawanya kodok kah?
      Makan kodok hukumnya remang-remang ada yang bilang boleh dan ada yang bilang ngga boleh. Kalau menurut saya sih haram tapi udah terlanjur makan sekali..hihihi

      Ketauan nih pasti ngga bisa nganyam kulit ketupat.. hahaha

      Iya air terjunnya ada di kedalaman 500 meter itu katanya, entah benar entah tidak yang pasti nurunin anak tangganya banyak banget.

      Lah uli kan dari ketan dan pasangannya tape ketan hitam..itu di sini entah kalau di tempat lain mungkin pasangannya gandasturi..hihihi

      Waduh, ternyata dia baru tau juga.. wkwkwk. Selama ini mbak bilang tape goreng apa?

      Hapus
    17. kepalanya 7, 8, 9? beneran lahir di jaman brontosaurus dong wakkakakak

      bukannya bahasa chinese ya swike itu

      kabarnya enak banget kan ya kodok itu...liat penampakan di google kok kliatan licin gitu ya swike mentega dan goreng tepung wkwkwk...sayangnya kalau hukumnya masih remeng remeng ga jadi makan deh hahahhaha

      iyap btul ga jago nganyam kulit selongsong ketupat :'(

      gandasturi bukannya kacang ijo ya

      tape goreng doang, ga tau sinonimnya rondo royal hahhahaha

      Hapus
  12. Waduhh... Es dawet hitam juara sih! Ngelihat fotonya es dawet hitam dengan pemandangan sawah, hijau-hijau, beserta sungainya yang asri. Adem banget gitu rasanya. Keinget dulu tiap pusing, jenuh, dan perlu penyegaran dari rutinitas belajar, langsung berangkat ke warung ibu dawet yang tidak jauh dari tempat belajar. Lokasinya juga ada di tepi sungai dengan pemandangan persawahan asri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata mas agus uda khatam nyoba es dawet toh? gimana? seger kan? iya mas memang kalau lokasinya itu semi kutdoor dan dikelilingi pemandangan yang asri dijamin tambah betah nongkrongnya wekekek

      Hapus
  13. Lihat dawet nya jadi ngiler pengin beli apalagi kelihatannya seger banget kayak adminnya eh...πŸ˜‚

    Memang kalo minum dawet yang enak ya santen sama gulanya, gurih dan enak ya, dawetnya juga enak sih.πŸ˜„

    Tape ketan, jadi ingat waktu kecil kadang dibelikan kakek saya kalo ke pasar. Rasanya maknyus banget. Ada manis asem gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas dawetnya manis banget...seger pokoknya 😊☺

      mbul suka yang santennya agak banyakan biar gurih gurih nyoii..gegegegkkk...trus abis itu dituangin juruh alias gula merah cairnya juga luber mpe tumpeh-tumpeh, biar manis...dawetnya dikit aja ga pa apa

      iya mas, ketan putih kalau tempat mbul, kalau yang di pasar seringnya nemu yang ketan item mas...tapi keduanya aku suka 😍

      Hapus
    2. Oh juruh itu gula merah cair ternyata tadi nebak-nebak juruh itu apa..hihihi

      Hapus
    3. hu um mas herman...ini bahasa jawanya gula merah dicairin πŸ˜†

      Hapus
    4. Kalau gula merah bahasa jawanya pasti gula Jawa kan, mbak..hihihi

      Hapus
    5. leres mas herman, betulll πŸ˜„

      Hapus
  14. Desa Butuh ning Purworejo iki ..., Wah pengin kudatengin lokasinya, ketok seger tenan nyeruput dawet ning pinggir kali kecil ijo royo-royo.

    Semoga aja aku berani lagi sendirian ke Purworejo setelah trauma kecelakaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas him...suasananya bikin ngantuk mas, akeh angine hehehhe..pinggir kalen sih wekekekke

      lha mas him dah oernah kecelakaan di sini toh? kena apa mas?

      Hapus
  15. kenapa sih dedawetan ini keliatan maknyes banget 🀀 apa besok nyari dawet aja kali ya di sini hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk mba sis mampir tempat mbul hihihi


      ntar takjajanke bermangkuk mangkuk 😊☺

      Hapus
  16. Ternyata Butuh itu nama desanya mba yaa. Cukup unik yaak haha.
    Untuk es dawet, aku sendiri belum pernah coba. Jd belum tahu gimana rasanya, tau nya cuma es cendol dan cincau heeehe
    Warna dawetnya hitam, apakah bahan dan rasanya serupa dengan cincau?

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul...Butuh itu nama sebuah desa

      es dawet kalau tidak salah sinonim cendol deh

      cuma memang tempatbkami warna hitam soalnya pake abu merang (sekam padi)

      Hapus
  17. tiap mampir sini, ketemunya es terooosss... *pake nada khusus ya ini

    dan seperti biasa, akan komen "baru tahu" karena emang se-baru tahu itu. Asyik kalo baca kulinerannya mbak Mbul. Sesama di Pulau Jawa, tapi bisaan banget nguliknya, dapetin makanan khas yang cuma ada di sana aja... aku tahunya cuma es cendol :D

    Trus yang menarik, jual esnya pakai pikulan, tape dibungkus pakai daun pisang. Kalau di sini, tukang es yang pakai pikulan sudah jarang malah kayaknya saya hampir nggak pernah lihat. Dagangnya pakai gerobak, dan wadahnya pakai tupperware... πŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan mbul pecinta ais...hehehe


      iya soalnya mbul sengaja mengulik suatu kuliner dengan cara yang aga aga lebayatun...hihihj

      iya tapi pikulannya tetep ditaruh gitu

      nda dijinjing 😁🀭

      Hapus
  18. Bom dia, parabΓ©ns pela excelente matΓ©ria.

    BalasHapus
    Balasan
    1. you're welcome

      thank you for stopping by πŸ˜ƒ

      Hapus
  19. Oh ternyata warna hitam bukan warna asli tepung ketan hitam ya, ananda Nita. tapi dikasih warna abu merang. terima kasih ulasannya, diselingi foto yang cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bunda...
      bahan dasar tepung beras plus kanji, nanti diwarnain abu merang atau sekam padi baru diserut pas uda mateng hihihi

      trima kasih bunda...nita baru belajar motret ini 😍

      Hapus
  20. Kalo lihat bungkusan nya saya inget pas lebaran di surabaya, kalo di bungkus seperti itu pasti isi nya tape ketan kak Mbul. Haha. Makan 5 bungkus mabok dah saya.
    Oh iya itu abu merang yang di buat bahan nya seperti apa ya kak, soalnya baru dengar juga abu merang nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul syekali, ini tape dengan bungkus tradisionil mas eko πŸ˜ƒ

      lebih enak dan kerasa wangi begini...lebih nyos lagi bila dimakan dingin dingin dimasukkan lemari es

      tapi jangan kebanyakan ...nanti mabok aka teler...mendem tape wkwkkw

      iya mas..
      Padi atau merang ini tentu dikeluarkan dulu bulirnya, abis itu dibakar jadi serpihan-serpihan kecil. terus dia dicampur air dan digunakan untuk pewarna dawetnya yang bahan dasarnya dari tepung beras :D

      Hapus
  21. kalo lagi musim kemarau cocok sekali makan es dawet, tapi sayangnya sekarang curah hujan lagi tinggi, pengennya dipeluk tapi ga ada yg mau peluk, yahh peluk guling lagi deh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. posisi dimana mas intan? kok curah hujan tinggi dan bikin hawa pengen kelonan ..kelonan guling kata mas ntan tadi maksude hehe #eeeeh

      sini sini sini,

      mbul kasih semangkuk dawet item yang manis ditambah es batu dan guyuran gula merah mau ga?

      Hapus
  22. Penasaran sama rasa dawet hitam ini sering kulihat di cookpad kayaknya seger2 gitu ya, aduh ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba di cookpad memang bertebaran aneka resepnya..kuy mba bikin versi resep di cookpad...nita juga pengen bikin xixix

      Hapus
  23. I'm not familar with this food. Thanks for the lesson and sharing your photos. It's nice to learn from others. Have a great day.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sami sami bill, menawi kawula ulas wonten ing nginggil menika dipun sebat sebagai dawet...

      one of the Indonesian beverage heritage, especially from central java....and in my town...the colour of the dawet was black, it made by rice flour and tapioka flour that blended with rice husk πŸ˜ƒ

      Hapus
  24. Duh, jadi ngiler saya Mbak, pengen nyobain tapi di sini nggak ada kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciptakan sendiri berarti mas rudi dawet versi Medan πŸ˜„

      Hapus
  25. bila nampak bungkusan daun pisang itu, terus saya dapat meneka... itu pastinya tapai (tape)... berapa harga sebungkus tape itu, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul kak anies...sebungkus tapenya ini dihargai Rp 1000 saja 😊

      Hapus
  26. Tape ketan item ini favorit aku banget, disini udah susah banget nyari yang jual tape ketan. sediiiih.

    salah satu alasan kangen mudik ke rumah mertua adalah klo disana selalu ada, klo nggak ada juga sengaja banget dibikinin sam aibu mertua, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kak pipit saiki tinggal dimana kak?

      og tape ketan susah...bikin aja yuuuu πŸ˜‰

      Hapus
  27. Tegaaaa amaaaaat nit, pajang dawet hitam hahahahahaha. Aku kangeeeen bgt makan ini. Walopun waktu itu dawet Ireng yg aku makan , yg di sepanjang jalan solo-jogja. Ada yg terkenal tuh. Enaaak bgt.

    Tapi memang dawet yg di Jawa ini enak2 semua siiih. Aku sedih ga nemuin dawet seenak itu di JKT :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba fann aku rekomendasiin selain yang paling rame itu..yang ini juga ga kalah enak loh hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...