Selasa, 02 Maret 2021

Dua Orang Kunyuk




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Cerita masa kecil lagi boleh ya? 

Kali ini aku mau mengingat-ingat tentang memori jaman TPA dulu kurang lebihnya saat aku masih usia SD. Ya pantaran kelas 3-4-an lah. 

TPA yang kumaksud di sini adalah kegiatan di luar ngaji yang di mushola setelah sholat magrib. Karena waktunya sekitar jam 2 siang. Dan aku dari rumah harus berangkat pukul 13.00 WIB supaya tidak telat dan dihukum Bu Guru. FYI, Bu Gurunya ini memang galak-galak, jadi aku suka nge-doa-doa dulu biar ga dapat Bu Guru yang galak ketika sudah gilirannya aku mengaji.






Tempat ngajinya sendiri lumayan jauh. Aku harus melewati serangkaian rute yang agak panjang karena beda RW dengan rumahku.

Beberapa kali, aku masuk halaman rumah warga sampe kalimat 'nderek langkung' atau 'nyuwun sewu' kuucapkan berulang kali. Habis itu masuk ke gang-gang sempit, thimik-thimik meniti jembatan dari pohon kelapa sementara di bawahnya mengalir kali yang beraliran cukup deras. Lucunya adalah di kali tersebut sering kudapati 'telur-telur goblog' yang mengapung terbawa arus, entah telur yang menetas dari unggas apa, aku tak tahu. Apakah dari bebek, angsa atau entog yang dibiarkan berkeliaran bebas di jalanan yang masih berupa tanah, aku masih blank. Tapi biasanya jadi iseng pengen nunjukin pake kayu bakar.


Habis itu aku harus menerabas halaman rumah warga lagi yang kali ini ditanami pohon mangga besar, kalau tidak salah jenisnya kweni. 

Pernah suatu kali, saat aku sedang melewati rumah yang depannya pohon mangga itu tadi, aku iseng mungutin  mangganya yang masih pentil dan jatuh berserakan di atas tanah. Warnanya sudah pada oranye. Cuma memang kecil-kecil. Mana banyak lagi kan? Dan di halaman ga kelihatan orang menyapu. Yasoriiii kalau jadinya aku tergoda. Maka, aku pungutin lah mangganya itu. Yang di tanah loh ya, bukan yang di tangkai pohon, gegegegek. 


Nah, begitu kumakan mangga pentil tersebut, kok ya rasanya kenyut-kenyut lucu gimana gitu di dalam mulutku. Ga kecut, gaaaaaa....agak manis, tapi sengirrr, wkwkw...Asli! walaupun kadang setelahnya mulut jadi terasa kebas, gowean atau bahkan agak njedir bukannya seksi matjam bibir Tante Angelina Jolie.

#kawus hora Mbul, pancen gragas sih kamunya #tunyuuuuuk. 


Lokasi TPA yang kutuju ini bertempat di rumah seorang kaya bertampang Arab bernama Bu Ridwan. Kenapa kaya? Soalnya rumahnya itu tingkat. Dan rumah tingkat di kampungku itu pada era-era dahulu memang bisa dikatakan jarang. Jadi kalau ada yang tingkat biasanya yang punya adalah orang kaya. Manalah tiap kali ngintip dari garasi sebelum mencapai tangga yang atasnya dijadikan tempat mengajinya, aku sering melihat langit-langit ruang tamunya itu dihiasi lampu kristal. Lampu kristalnya mirip permata. Juga guci-guci yang terpajang di antara sofa bersampul kulit. Ya, dalam pikirku, rumah yang ruang tamunya terdapat guci serta kursinya pake sofa biasanya adalah orang kaya. 

Terus yang paling aku ingat lagi adalah model tangganya itu pada sela-sela pijakannya ada bagian bolongnya. Jadi pas naik ke atas, aku selalu was-was, takut kakiku keselip dan jatuh ke bawah, hahaha #horror.


Sebenarnya awal-awal itu aku selalu berangkat bersama kakak. Tapi karena kakak sudah khatam duluan, maka dengan terpaksa aku berangkat sendiri. Aku masih jilid 5 (ga maju-maju ke jilid 6, gharib, bahkan tajwid yang kemudian lanjut Al Quran), sedangkan kakak selalu terdepan urusan khatam Al Quran. Ga di TPA ini, ga di mushola #huft. Aku iri.....aku kan pengen juga merasakan khatam Al Quran, yang dalam benakku kala itu bukannya rampung 30 juz, tapi malah perayaannya, haha. Iya dulu tuh mikirku gitu. Khatam ya rame-rame perayaannya. Ntah gandeng sama Rajaban atau hari besar Islam lainnya. Padahal kan kalau ga dirayakan tetep aja bisa khatam Al Quran ya. Ya, namapun pikiran bocah bau kencur, jadi monmaklum kadang sering absurd juga asa rasa pingin disayang gimana gitu #eh.


Dari rumah, aku udah rapi pake baju muslim dan kerudung yang modelnya kayak mukena karena ada talinya tapi panjangnya itu sepundak. Lalu aku jinjing tasku yang terbuat dari kardus yang dilapisi kertas kado, diplastik dan dijahit  pinggir-pinggirnya dengan menggunakan tali rafia. Tas inilah yang kadang membuatku agak sedih karena setiap kali memperhatikan tas milik teman kok ya bentuknya cakep-cakep. Ada salah seorang teman yang tasnya itu bening tapi punya motif Keropi dan Hello Kitty di permukaannya. Ada pula yang seperti goodie bag tapi ada gambar Winnie the Poohnya. Duh, pada jaman itu aku selalu pengen punya tas atau aksesoris yang ada gambar kartunnya. Lalu tempat pinsil mereka juga unyuk-unyuk. Modelnya kotak dari kaleng, warna-warni. Sedangkan punyaku....ah sudahlah...cuma slerekan aja...wekekek.

Tempat ngajiku itu adanya di lantai dua. Di sana digelar meja panjang rendah yang alasnya berwarna biru. Duduknya lesehan. Peserta ngajinya banyak. 1 Bu Guru bisa pegang 1 anak 15 menitan. Jadi agak lama. Mana siswanya ada 40-an lagi. Makanya sebelum nunggu giliran, biasanya aku latihan dulu supaya ga salah-salah.

Nanti kalau udah dipanggil dan rampung, aku bisa istirahat, ngendon di tukang warung, beli es pepaya Rp 500,- an. Atau galunggung pedes yang kalau digigit bunyi 'klethuk-klethuk'. Kadang kalau lagi beruntung bisa jajan balon tiup yang ada hadiahnya kalau ga mie lidi pedes yang kumakan sekaligus ga cuma satu-satu. Tapi abis istirahat ya masuk lagi, doa bersama atau kegiatan lain kayak nyanyi dll.

Sebenarnya setelah ga ada kakak, aku agak malas berangkat sendirian ke TPA ini. Pasalnya aku ada pengalaman cukup traumatis yang membekas sampai sekarang. Ng...ga traumatis juga sih sebenarnya, cuma bikin lumayan agak sebel ketika mengingatnya. Jadi ada 2 orang 'kunyuk' yang usianya uda jauh di atasku, antaranya kelas 6 SD menuju SMP kelas 1 lah. Nah, 2 orang ini badannya bongsor (maklum uda nuju puber kan ya). Namanya Mei sama Yei. Yei ini aslinya bernama H. Tapi ya panggilannya Yei. Aku ga tau kenapa dipanggil Yei, haha. Keduanya hobi menggangguku. Padahal di TPA itu banyak anak dari SD sebelah (maksudnya SD yang cukup prestisius dibandingkan dengan SD-ku) yang kurasa lebih cantik dan juga populer, tapi anehnya yang selalu digangguin  itu aku. Waktu sama kakak mereka ga begitu berani sih. Tapi pas kakak ngaji, udah deh.... habis aku dikerjainnya. Nanti begitu kakak selese, mereka akan pura-pura kalem lagi, walaupun aslinya sumpah ngeselin banget karena nakalnya ya Alloh....bikin ku kesel sendiri pas mengingatnya. 

Pernah ya aku dibikin nangis ama mereka, apalagi yang badannya tinggi, katanya dia bilang mau nyium aku, jadinya aku takut. Kakakku ga tau Yei ngancam begitu soalnya aku ga cerita. Jadi kupendam sendiri walau kadang suka takut kalau tuh kunyuk uda mulai rese lagi. 

Pernah suatu kali saat aku pulang mereka ngejar aku sambil teriak pengen nge-sun begitu...anjirrr kan, tapi ini kenyataan deh kampret banget emang. Jadinya aku langsung lari terbirit-birit supaya ga ketangkap mereka. Sialnya, buat sampe ke rumah, ya lagi-lagi aku harus melewati gang-gang sempit dan juga halaman rumah orang yang dipenuhi pohon mangga tadi, melewati titian kecil di kali tadi, dsb. Pokoknya judulnya lari aja biar mereka ga sampe tau rumahku. Sebab kalau sampe tahu bisa gawat. Ntar aku ga mau berangkat TPA lagi..huhu....

Tapi ya begitulah, tiap kali TPA, 2 orang kunyuk itu selalu menggangguku. Sampai akhirnya di suatu masa aku cuma mandeg sampai jilid 5 dan meneruskan mengaji di tempat lain. Apakah karena mereka, mungkin juga, yang jelas berangkat sendirian ga ada yang ngelindungin yaitu kakak, aku rasa agak males ya. Jadi kuputuskan mandeg aja TPA di tempat Bu Ridwan itu, wkwkwk. 









72 komentar:

  1. Memang zaman dulu itu jangan kan rumah tingkat, orang naik motor Vespa PX itu bisa dibilang horang kayah. Ya mau gimana lagi, kebanyakan jalan kaki, hanya sedikit yang naik sepeda, dan hanya satu dua tiga yang naik Vespa.

    Mei dan Yei itu cewek ya, kenapa malah maunya nyium, agak gimana gitu.😱

    Terus setelah gede pernah ketemu lagi ngga? Kayaknya kalo ketemu lagi malah lucu dan Arab eh akrab ya. Aku dulu soalnya sering berantem sama teman sekelas, bahkan kadang benjut bahkan pernah hidungku mimisan. Eh sekarang kalo ketemu malah ketawa-ketawa.�😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. vespa px? kayak gimana itu mas agus πŸ›΅πŸ›΅πŸ›΅ mbul blom pernah liat

      iya mbah kakung nita dulu punya vespa...tapi ga kaya raya jugak sih mas xixi...vespanya uda jadoel pun...buat pajangan duank. kalau buat jalan takut ngambeg...eh mogok wkwkwk

      mei dan yei itu......cowok mas huhuhu

      si yei sih pernah ketemu...hahah...tapi ya ga kenapa napa sih...mbul uda biasa aja wkwkwkkw, jadi pegawe bank doi wkwkwk

      hah mas agus jaman kecilnya suka gelut aka berantem sampe mimisan? cian banget mas
      ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!...lha coba kalau ada suster iwi mas lhaaaaaa....cerpen dong wekekekek

      iya ya...klo uda pada gede cuma bisa ketawa ketawa ngobrolin jaman kecil yang lucu lucu ya mas...

      (。>‿‿<。 )
      πŸ™ˆ

      Hapus
  2. wakkaakka aku dulu juga punya guru ngaji kereng
    jadi doa yang dia ajari malah tak pake buat menghindarinya
    jalan dulu horang kayah be like punya rumah tingkat, ada parabola, dan pasang PSTN alias telepon rumah

    wakakaka aku ngakak mbak mbayangno dua kunyuk itu sekarang pas dewasa gimana ya kalau ketemu mbak Nita
    tiap tempat semacam ngajian ada aja yg rese
    karena ga satu sekolah ya biasanya jadi kalo ketemu jadi pelampiasan
    aku dulu juga kena buli
    kalau cowok biasanya mau ditonjok
    tapi pas itu mereka aku cium satu satu
    ada yg sampe lari gara gara tak cium
    habis itu malah kena buli verbal
    tapi mending lah masih tahan soalnya aku tipe bodo amat ya hahaha
    makanya temenku pas di ngaji kebanyakan cewek wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kereng amargo sangar yo mas guru ngajine wkwkwkkw

      nah ntu mas ciro cirine wkwkwkkwkw...umah tingkat, kursi sofa, keramikan, lampune kristal, due telepon rumah, tipi parabola..podo mas pikirane mbi pikiranku jaman kicik wkwkkwkwkkw

      na iya mas...pol deh resenya mereka hahah...sampe aku wedi mangkat ngaji mas, hahahhahah

      bwahhahaha deneng bikin ngguyu mas ikrom hahahh

      Hapus
  3. Duh kok mbak nitaku bikin aku juga pengen nostalgia alias pengen balik ke masa itu dimana dulu waktu SMP dan SMA aku gak pernah yang namanya beli pulsa, pulsa dibeliin terus ma yayang terbaik. Terus, kalau pas olahraga lari si pak guru atau wali kelasku selalu buntutin ku dari belakang takut aku pingsan di jalan. πŸ€©πŸ€£πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜€πŸ˜†, Sekarang ?? Pasti kalau ketemu, udah lupa kali mbak atau karena takut ortu jadi pura - pura tak kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyik banget tari dibeliin terus oleh yayang tercinta hihi..so sweet ya tari dan yayangnya 😍

      Hapus
    2. Iya mbak asik, tapi itu dulu sekarang justru sekarang semua terasa seperti dunia telah kiamat dimana saya merasa tak dianggap sama kedua orang tua udah gitu saya ma emas pun jadi seperti mbak atau gak saya juga tak tahu apa itu yang dinamakan orang tua.

      Hapus
    3. mudah mudahan tari segera mendapat restu ortu dengan si masnya ya ☺

      Hapus
  4. Judul post-nya.. hahaha.. mengundang untuk membaca isi post-nya..hahaha

    Mei dan Yei, nama-nama orang China masih saudara kah Mei Shin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan biar mengundang dibaca xixixii

      bukan si mbul kalau ga bikin judul click bait eeeee bombastis hahahahah...deng ga .canda mas her

      biasa cerita geje jaman bocah dulu lucu aja kutulis di blog hahahhahah

      ga sih mas, orang sini juga...ga ada keturunan chinese...lokal hahahha

      mei shin mah itu film pendekat brama kumbara apa yak wkwkkwkw

      Hapus
    2. Mei Shin itu bukan film pendekar Brama Kumbara, tapi Doraemon mbak.😁��πŸ˜†

      Hapus
    3. ih iiiiih ogah dipanggil mbaaaak...
      panggilnya embul ajaaa...#jitaaaaaaaaak

      #jtaaaaaaarrrr

      (っ'-')╮=͟͟͞͞)ꐦ°᷄Π΄°᷅)


      huft 😀😠🀯πŸ₯Ί

      doraemon?

      mbul jadi doremi aja...yang warna kuning...hahhahahah....

      mas agus og bawa tauge? 🀣

      Hapus
    4. Bukan clickbait tapi terlalu clickbait..wkwkwk

      Eh kuwini sama mangga sepertinya beda, kuwini tuh setengah mangga setengah bacang, kalau di sini disebutnya kebembem.

      Di kampung beda RT aja udah jauh apalagi beda RW, berarti tempat mbak kecil dulu lingkungannya udah padat dong ya itu sampai masuk gang-gang sempit kayak di Jakarta.

      Saya juga mau nulis cerita masa kecil waktu di galaksi Andromeda pas ketemu Captain Jean Luc Picard sama Anakin Skywalker..wkwkwk

      Mei Shin itu nyai dari Rengasdengklok kalau ngga salah di film Suzanna cuma lupa judulnya apa.

      Hapus
    5. Jadi digibeng aja kah karena terlalu click bait? Wakakakka

      Kuweni, mangga yang rasanya manis agak sengir dan enak dibikin rucuh buah mas her, manis pedes gitu deh

      Setengah bacang? Bacang bukannya yang segitiga dibungkus klobot jagung n dalemnya ketan pulut ada isian dagingnya ya,..biasanya ditambahin telor asin juga...kebembem maksudnya sinonim kweni ya?

      Iya emang jauh uda macam lagu ninja hattori mas her, mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra,,,bersama mbul bertualaaang hahahhahahahah

      Ga pemukiman padat penduduk beda jauh, malah masih banyak karangan suwungnya, cuma di beberapa area ada yang rumah antar tetangganya agak dempet dan aku masuk lorong gitu sekalian lewat

      Ya sok ayok dibikin ceritanya di hermansyahmywapblog mas cerita di galaksi andromeda merkurinya wkwkww...ntar duet maut ma mereka shooting pilm action

      Mei shin klo di film aku baru ingat ada di arya kamandanu tutur tinular hahha

      Hapus
    6. Digibeng itu diapakan, mbak? Hahaha

      Kuwini ya kuwini, mangga ya mangga udah beda jenis walau masih satu suku sama mangga, tapi yang saya heran seumur-umur belum pernah dapati kuwini matang yang dalamnya mulus walau luarnya mulus dalamnya pasti ada ulatnya.

      Bacang yang segitiga dan dibungkus daun bambu bukan daun jagung itu mah bacang China.. atau jangan-jangan yang mbak bilang kuwini ini malah bacang?
      Iya nama lain kuwini itu kebembem itu kalau di sini entah kalau di tempat lain.

      Ah terlalu didramatisasi itu kalau seperti lagu ninja Hatori..hihihi.. padahal lebih dari itu..hihihi

      Kirain udah padat jadi ngebayangin kalau dulu mbak waktu kecil aja udah padat apalagi sekarang tapi saya belum pernah sih ke Jawa yang tempatnya udah padat kayak di Jakarta yang penuh lorong-lorong kecil.

      Buat cerpen tapi bohong.. wkwkwk

      Akhirnya dia ngeh juga..hihihi

      Hapus
    7. digibeng bukannya bahasa betawi ya mas her, kayaknya sama kayak dijitak atau dikeplak kali hahhahah

      masa iya kuweni ga sama dengan mangga...itu mah varietas mangga keleus mas her
      iya kalau matang di pohon uda keburu dihinggapi lalat buah jadi kadang ada uget ugetnya klo ga uda dimakan codot atau kalong deh hahhahah, kweni emang jarang kebanyakan yang dijual tuh mangga indramayu, aromanis dan manalagi. Tapi mangga aku mah suka manalagi...klo kwweni dimakan langsung agak bikin mringis soalnya asem

      oiya ya bacang tuh bungkusnya itu ya....kupikir klobot jagung hahahha

      hahhahah...biasa si mbul mang suka lebayatun mas her...jangan heran ya hahahah

      ga padat sih sampe dengan saat ini rumah ortu dikelilingi pekarangan semua hahha, kanan kiri depan belakang, karangannya luas pula

      hayo lah mas her bikin cerpen lagi, biar komennya ga numpuk di post lama

      aku aja mau bikin cerpen lago lohπŸ™Š
      ntah cerpen atau cerbung wkwkkw...masih takgodog dulu hahhaha

      iya mei shin yang dikawinin kakaknya si arya kamandhanu bukan sih, yang pujangga itu

      Hapus
    8. Ini mau bahas dua kunyuk apa tutur tinular apa buah kuweni sih? πŸ™„

      Hapus
    9. bahas mas agus aja yuk...mau takjadiin tokoh cerpen lagi...mau ga hahahhahahahhahahahhahahhahha

      Hapus
    10. Setau saya kalau orang Betawi bilang gibeng artinya itu baru mau dilakukan (baru ngomong doang) misalnya gue gibeng lu artinya gue pukul lu atau gue hajar lu tapi belum dilakukan.

      Coba cari di google pasti beda mangga sama kuwini, mbak.
      Kuwini cuma satu rumpun sama mangga tapi mendekati bacang bisa dibilang kuwini itu setengah mangga setengah bacang.

      Bukan cuma yang matang di pohon yang dijual di pasar juga begitu luarnya aja mulus dalam jelek kadang ada ulatnya dan seumur-umur belum pernah dapati kuwini yang dalamnya mulus.

      Bacang bungkusnya daun bambu, kan bacang asalnya dari China di China kan yang banyak pohon bambu bukan pohon jagung...hihihi.. kalau buah bacang ngga dibungkus sama daun bambu atau daun jagung. Nah itu kuwini rasa kayak buah bacang.

      Ngga heran cuma rada bingung aja..hahaha.

      Di Jawa rata-rata pekarangan rumahnya luas-luas dan rumahnya juga gede-gede yang pernah saya kunjungi seperti itu.

      Bikin cerpen bingung bikin narasi kalau obrolannya banyak stoknya di inbox atau di WA.. hahaha

      Nah mulai benar itu, Mei Shin di tutur tinular kalau Brama di saur sepuh.

      Hapus
    11. bener juga sih..sering dengar di adegan sinetron betawi kata gw gibeng luuu hahahha

      masa iya sih, takkira ya sama aja mangga tapi jenis kweni wkwkwk

      iya susah mas dapat mulus tuh biasanya di supermarket premium kali ya misalnya farmer market, rumah buah, all fresh...tapi mahal...aku oernah ada beli di supermarket mangga luarnya mulus orens kemerah merahan, gede pula...nama di stikernya sih red irwin...pas dikupas dan dimakan...owalah kecut asem hahah

      iya juga ya secara di china kan kandangnya panda 🐼 πŸ™ŠπŸ˜± lho kok panda ??? kan panda makannha bambu hahhahah

      sumpah penasaran kok ada buah bacang wkwkwk

      baru denger asli

      bener mas her...rumah khas jawa tengah..halamannya luas...dan gede memang...klo di jakarta uda macam rumah pondok indah malah wkwkwk

      na yauda dijadiin aja tuh stok chatnya mas her dan temen ceweknya hahhahahah...kan lumayan buat bahan cerpen romantis tuh

      iya....aku tadi mikir apaaaa ya..ternyata baru aja tahun 2020 aku marathon saur sepuh abis itu tutur tinular yang versi jadoel...yang ada lasmini nya wkwkwk

      Hapus
    12. Nah itu, jadi digibeng itu artinya apa? Hihihi

      Beda, mangga ya mangga kuwini ya kuwini..hihihi.
      Saya pernah beli di supermarket khusus buah segar hasilnya tetap sama cuma mulus di luarnya aja.
      Mangga Red Irwin belum pernah makan, sukanya mangga Indramayu, manalagi sama mangga gedong. Nah sekarang jadi tau mangga Red Irwin rasanya asam jadi malas buat makannya.. hahaha

      Nah itu masih ada hubungannya sama panda.. wkwkwk

      Sudah saya duga pasti ngga tau yang namanya buah bacang taunya kue bacang (eh itu kue apa bukan sih?) Mungkin di Jawa namanya beda bukan bacang, buahnya bulat dan baunya seperti kuwini dan berserat juga sepertinya kuwini.

      Betul banget kalau di Jakarta kayak di pondok indah gede dan berhalaman luas

      Obrolan bisa ambil dari chat nah narasinya itu yang bingung ngga pandai merangkai kata-katanya masa iya isi hanya obrolan aja.

      Kenapa ya saya sering sekali kelupaan nulis "nya" pas baca komentar saya itu yang di atas ada beberapa yang lupa di kasih "nya"?

      Hapus
    13. kayaknya istilah dari dipukul ya mas herman
      moso iya sih...tetep ngeyel kweni masuknya ya mangga hahahhahah


      aku suka juga tuh mangga gedong...ini gedong gincu itu kan, yang kenyut kenyut wkwkwkwk...eh ada lagi yang aku suka selain gedong gincu yaitu mangga gadung..ini manis biar kata masih ijo mirip manalagi yanv mentahpun tetep manis

      tuh kan akhirnya pandanya ikut dibawa bawa hahhahahah

      bener banget aku emang baru aja tau buah bacang, ngertiku ya penganan ketan isi segitiga dibungkus daun itulah si bacang, ga tau itu masuknya kue ato apa wkwkwk

      iya kaaaaan...rumah di desa aslinya ya megah megah sebelas dua belas ma perum elit di kota besar...wkwkwk
      cuma beda di harga tanahbdan bangunan aja

      aku juga paliiiiiing ga jago ngrangkai narasi kayak mas agus kalau nyerpen....kebanyakan dialog doang klo aku mah....kan padahal cerpen letak teknik nulisnya di bagian deskripsi dan narasinya ya hihi

      jangan jangan yda settingan hpnya mas herman nya nya sengaja dipersulit wkwkwk

      Hapus
    14. Baru kayaknya kan.. hahaha

      Oke deal, pembahasan tentang kuwini kelar.. hihihi

      Memangnya ada mangga gedong yang lainnya selain gedong gincu?
      Mangga gadung, tau aja mangga yang tebal-tebal tapi saya lebih suka mangga Indramayu dari mangga gadung soalnya ada asam-asam dan kayak bersagu..hihihi

      Daripada tuh panda ngiri lebih baik dibawa..hahaha

      Udah besok ke pasar cari buah bacang biar ilang penasarannya.. hahaha..tapi cari yang udah matang dan wangi ya..hihihi

      Apalagi di Tegal tempat pemilik warteg rumah-rumahnya udah kayak istana mewah-mewah banget.

      Nah itu cerpen letaknya di narasi dan deskripsi kalau kebanyakan dialog bukan cerpen tapi orang ngobrol..hihihi

      Mungkin seperti itu mesti reset hp dong.. hihihi

      Hapus
    15. Berarti mas Herman dan mbul duet saja bikin cerpen, mas Herman bikin narasinya, mbul bikin obrolannya, aku bagian terima duitnya.πŸ˜„

      Hapus
    16. (((daripada pandanya ngiri)))

      πŸ‘†πŸ‘†πŸ‘†πŸ˜‚πŸ€£

      kalau pandanya ngirian ditampol aja mas her...🐼🐼

      mangga gedong, hampir sama kan ama gadung...tinggal ganti huruf vokal doang wkwkw

      iya bener pemilik warteg di kota, bangun istana pas di kampung, begitu pula perantauan dagang nasgor asal tegal, rumahnya pada bagus bagus di kampungnya hihi

      yuk kita merapat ke mas agus aja yuk...kalau masalah cerpen mbul pengen merapat ke mas agus ah hahahah

      Hapus
    17. mas agus : mas herman diajak duet cerpen cerbung? yang ada 1 dasawarsa baru dibikin wkwkwkkw

      mas aguuuuuusssa mbul kalau urusan terima uwit buleh ikut bantu loh..wkwkwkwk

      mas agus bendahara apa...masa yang terima uwit mas? kan sutradaranya beby mbul hahahahah

      Hapus
  5. Yakin deh, mbak Mbul yg diincer Krn yg paling ngegemesin. Lah udah usia segini aja masih imut ga ketulungan. Palagi masih SD?

    Asumsi saya Mei dan Yei ini cowok lho..
    Btw, ilustrasinya makin aluuuusss πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahahha itu cerita yang agak kelam jaman kecilku dulu sebenernya kak nisa...makanya aku tumbuh jadi anak penakut gini ya salah satunya gegara itu dulu hahahhahahah

      iyaaappps...kak nisa emang paling jago urusan tebak-tebakan tokoh 😝🀭🀭

      makasih kak, padahal aku lagi ga gitu mood gambar, cuma kalau ga ada ilustrasinya berasa ada yang kurang πŸ˜†

      Hapus
    2. Biasanya kalo ada anak cowok nakal, malah sebenarnya dia naksir, cuma kan masih kecil jadinya malu dan akhirnya malah jitakin.

      Hapus
    3. mas agus : masa sih mas? 😱😳
      sedih mbul dijitakin πŸ₯ΊπŸ˜­

      Hapus
    4. vinyl lantai rumah sakit? masa sih om /tante vinyl rumah sakit? 😱

      Hapus
    5. Nah, iya kan banyak yg sependapat. Eh, jangan2 mas Agus tu pengalaman juga jitakin cewek karena naksir yg tak tersampaikan wkwkw

      Hapus
  6. Kak, asli bikin nostalgia jaman2 SD yang ada aja anak postur gede gangguin anak2 kecil. Kalo sekarang udah maapin Yei sama Mei kan?! Wkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul kak...memang begitulah dinamikan umur umur segitu...ada aja yang suka ngledek dan gangguin huhuhu

      sekarang udah dong...hahahhahaha...

      Hapus
  7. jadi inget juga flashback aq
    belom khatam al quran dulu aq eh malah udah selametan duluan
    hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku khatam Al Qurannya di tempat lain jadinya Mas Rezky...bukan di tempat bu ridwan πŸ˜‚

      tentunya sambil ngarah snack kotakan waktu rajabannya hahhaha

      Hapus
  8. Wah sungguh jauh bener ya kak mbul, untung kakak kagak ngelewati benua dan samudra, tetap semangat ke TPS masih terus membara ya kak saat itu.
    Oh iya itu telur-telur goblog atau telur kodog ya kak, hmmm..
    Makasih kak sudah mengingat kan saya waktu masih TPA waktu kecil dulu, tapi syukurlah tempat TPA nya dekat dengan rumah saya, dan ibu saya yang mengajarnya kak, soalnya ibu saya guru ngaji atau ustazah yang memiliki 400 murid terdiri dari 5 ustazah dalam TPA nya kak, nama TPA nya Nurussadah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya ngelewatin samudra hindia dan pasific pake getek ya mas eko biar mbul capek ngayuh sampannya...terus nyanyi lagu dayung sampan sampan didayuuung wkwkkwkwk...
      sekalian ngliwatin pula benua antartika biar ketemu singa laut dan pinguin hohoho

      telur goblok mas...ndog goblog...telur apkir yang ga bisa netes biasanya kendang di sungai..ada tuh istilah jawanya

      wah asyik betul mas eko bisa diajarin ibu sendiri...mana banyak betul ya jumlah nuridnya...asyik keluar nama mereknya #eh...ini masih ada sampai sekarang berarti TPa nya ya mas eko

      Hapus
    2. Oh telur-telur yang menempel di batang-batang kayu yang biasa di air itu ya kak mbul?

      Iya kak asyik gak asyik lah hehe, soalnya kalo marah ya beneran marah kalo ngaji nya main-main haha,
      Bener kak sampe sekarang masih berdiri TPA nya, dan alhamdulillah sudah ada bantuan dari pemerintah setempat untuk kemajuan TPA nya kak.

      Hapus
    3. telur unggas beneran mas eko...tapi ga jadi anak

      biasanya ngambang dia di aungai..

      wah kerwn iu mas eko menghandle toa dengan siswa ratusan

      (✪Ο‰✪)/

      Hapus
  9. TPA bukan tempat penitipan anak kan ya :))

    Dulu saya trauma masuk TPA ini, karena susah menghapal T.T
    dan diwajibkan menghapal.. Kalau ga hapal ga pulang, dan akhirnya saya ga pulang-pulang T.T

    Dan akhirnya trauma dan ga mau masuk tpa lagi :))

    Lucu banget ya cerita waktu kecil tu wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. TPA = Taman Pendidikan Al Quran

      berarti jadi penunggunya ya bang, nda boleh pulang sih wkwk

      Hapus
  10. Buset itu si kunyuk maen nyosor aja ya mba, pantes lah dinamain kunyuk hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung aja ga sampe kesosor beneran, soalnya lariku kencang hehehe

      Hapus
  11. waktu kecil gw juga pernah ngaji sore, di tempatku nyebutnya sekolah sore tpq, belajar tajwid gorib gw udah tamat dan lulus di wisuda ala-ala gitu, tapi sekarang sih udah rada lupa, maklum setelah gede urusanya tambah banyak :D

    waktu kecil kamu termasuk cantik mbak mbul, jadi wajar kalo di kejar duo kunyuk itu :D, yah mungkin dui kunyuk itu seoerti mas agus dan kang satria kali ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan sama ma tempatmu mas, bacaannya dari jilid 1-6, ghorib, tajwid, baru Al Quran

      wisudanya pake toga juga ga mas nif wekekek

      bwahahhaha...bisa aja nih mas khanif...

      kayak mas agus dan kang sat? πŸ™„πŸ€”πŸ™„

      Hapus
    2. di tempat gw kalo gasalah tajwid dulu baru gorib, ah rada lupa sih :D.. iya wisuda pake toga gitu, cuma gw dulu ga ikut, gw cuma namatin sampe alquran aja hohoho.. terus sore abis maghrib gw masih ngaji lagi juz ama sampe alquran.. yah busa dibilang waktu kecil gw termasuk religius rajin sholat aktif dalm perkumpulan agama, cuma gatau setelah gede banyak kerjaan jadi agak berkurang religiusnya, mungkin pengaruh dari temen juga kali ya, ah alasan :D

      Hapus
    3. lho kok kebalik ya mas nif wkwkwkk

      sama kan alurnya

      aku juga siang ada...abis magrib ada lagi...bener bener padet uda ngalah ngalahi direktur hahhaha

      ya sebenernya aku juga biasa saja sih mas, dalam artian ga alim banget yang gimana...ya biasa aja kayak orang orang pada umumnya huhu

      Hapus
    4. iya si, emang sekarang kalo terlalu alim malah jadi aneh ya :D, lebih baik yang sedang-sedang saja, kaya lagunya aseo irama :D

      Hapus
    5. iya mas nif maklum mbul emang tengah tengah aja..ilmu masih cetek wkwkkw

      Hapus
  12. Duuh aku dulu juga pulang sekolah diwajibin ikut madrasah Ama papa. Senin Rabu Jumat. Lokasinya tp di sekolah juga. Jd pulang sekolah, balik dulu ke rumah trus makan siang, siap2 LG utk madrasah. Ingeeet bgt malesnya gimana. Apalagi panas, hrs jalan kaki ato naik sepeda hahhaha.aku jg prnh bolos , yg ada malah main ke rumah temen wkwkwkwk.

    Tp kalo diinget skr, malah kangen ya nit :D. Dulu guru ngajiku juga ada yg galak. Serem kalo udh Ama dia. Tp aku juga g PD kalo disuruh ngaji pake lagu gitu. Aku bisanya ngaji yg Tartil doang hahahahha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa...kegiatan jaman bocah padet banget wkwkwkw...kadang aku pengen bolos tapiiii takut dimarahin hahhahahah, mana senin sampe jumat pula...belom abis magrib ada lagi di mushola hihi

      aku juga jalan kaki, dan takut telat hahahhaha

      aku juga ga bisa kalau pake teknik yang dilagu gitu...bisa baca dengan cara biasa mba xixi

      Hapus
  13. Wah perlu dikasih pelajaran duo kunyuk nya mbak. Wah itu usil banget ya. Tapi sekarang sudah ga nganggu lagi kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda ga dong

      cuma cerita jaman kecil saja mas πŸ˜‚

      Hapus
  14. Tingkah dua kunyuk memberi rona masa kecil, funny and cute things, even when we look back it was such an annoying :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya kak efi, lumayan jadi memori inti kayak di film inside out yang mempengaruhi karakter sekarang sih ini huhu

      Hapus
  15. Tempat ngajinya jauh, perjalanannya menyenangkan pastinya ya...
    Menyusuri banyak halaman rumah orang, sungai, jembatan, makan mangga yang jatuh.. 🀩

    Kalo sekarang kayaknya nggak mungkin bisa sebahagia itu nglewatin rumah2 warga, masuk gang, menyusuri sungai... Yang ada malah dikira mau maling 😌

    Emang bener Mbul, rumah jaman dulu kalau tingkat langsung dicap rumah sultan 😁

    Dan dari setiap kebahagiaan menyusuri berbagai macam jalan, ada aja pengganggunya. Ya itu dua kunyuk yang suka iseng gangguin, emang ngeri sih kalau udah mau nyium2 segala. Walaupun niatnya bercanda tapi bercandanya ngeriiiw...

    Btw, ngaji di tempat lain itu akhirnya sampe khatam nggak? πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya perjalanannya agak bikin males pak guru, secara uda ga ditemanin kakak kan waktu kakak uda khatam duluan..xixixi

      tapi kalau nemu mangga mateng berasa kayak dapat jackpot

      bener hahahhahah dikira mau nyolong tar yakk

      iyaaa...sekarang semua bisa ningkat rumah, asal ada piti piti piti

      iya itulah dulu selain 2 anak di tpa itu.. ada lagi pas smp...kalau papasan di jalan ada anak yang suka tiba tiba pegang tangan kan ngeriii huhu...agak agak freak anaknya huahhahahahaha...ya agak trauma sih

      iya alhamdulilah khatam Al Quran tapi ga dirayakan wkwkwkw

      Hapus
  16. masa masa kecil memang sangat krusial, daripada belajarnya ga benar, memang mending pindah tempat.

    BalasHapus
  17. Ahaha...
    Kamu sudah menggemaskan sejak dini ya mbuls, sampe duo kunyuk pen ngesun. ampuuun.

    Tempat ngajinya jauh banget udah kek ninja hatori yang lewati gunung dan mendaki lembah. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aw aw aw...tjipok basah kak pipit uda bikin mbul terbang

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  18. Zaman aku TK dulu aku juga ikutan ngaji sore2 sama ustad :) Biasanya kelar ngaji trus jajan deh hehehe..Jalan2 sama teman ngaji bareng nyenengin banget ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi di ceritaku di atas banyak traumanya mba nurul hiks hiks

      Hapus
  19. aku nggak ada pengalaman karena ngaji di rumah sama kakak , senangnya punya pengalaman ya seperti Nita

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak di rumah mas rusdi hihihi

      nita aja pengennya belajar di rumah wekekek

      Hapus
  20. Harusnya kamu senang bisa kenal mereka mbul.😊😊 Kali saja kamu ingin diajak ke Tiongkok...Kan namanya Mei dan Yen.🀣🀣🀣🀣🀣🀣


    Mungkin dia ngejar2 kamu karena dibilang kunyuk kali.🀣🀣πŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺ


    Aku waktu masih Tk pengalaman yang nggak ngenakin itu tiap mau kekamar mandi sering terpleset karena kamar mandinya licin.🀣🀣🀣

    Sampai akhirnya saya ogah jika ingin pipis kekamar mandi jadinya sering ngompol dicelana karena nahan pipis.🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. di bawa ke tiongkok??? πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      mungkin juga ya kang, jangan jangan karena aku bilang...eh kamu munyuk...gitu dengan nada lempeng jadi mereka ngejar aku...deng ga #canda...ga kok kang..mereka duluan yang nakal huhu

      waaaakkkkk tukang ngompol berarti kang satria jaman kecilnya ya...hahhahahahha

      kok licin kang, berarti harus disiram dan digosok dong biar lantainya ga lumutan πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  21. Kenapa tidak dikeplak saja mbakyu? 😌

    Dulu ada juga anak2 yg gt ke aku. Tapi yaaa kukeplak sampe payungku rusak. Malah aku yg dimarahi mamak gara-gara ngeplak anak orang. Padahal kan dia duluan yaa yg mulai πŸ˜…

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...