Rabu, 28 Juli 2021

Bacaan Masa Kecil yang Masih Kuingat Sampai Sekarang




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Ga sengaja aku lagi sekrol-sekrol si burung hantu ijo, eh nemu majalah Donal Bebek jadul yang judul covernya kek familier gitu di telingaku. Soalnya aku pernah dibeliin Ibuk pas masih bayik dulu...eh balitaan deng, buat dicep-cepin karena mamiku itu mau dinas penataran ke luar kota, makanya aku yang masih bocil ini dibeliinlah Majalah Donal Bebek ama beberapa buku mewarnai yang ada gambarnya, ntar Bapak yang suruh dongengin. Kalau ga salah buku mewarnainya itu yang buah-buahan ama yang cerita hewan tapi ada narasinya.



Kalau yang cover Donal Bebek yang kumaksud ini judulnya 'Gendang Perang' dan 'Pencurian Lukisan'. Ini cerita tentang Donal dan Paman Gober sih. Meski covernya malah Agus Angsa yang unyuk-unyuk pantatnya bahenol karena tukang makan dan bikin gemes, nama Inggrisnya Gus Goose (Gustave Goose) cucunya si Nenek Bebek, sepupunya Donal. Mungkin kerabatnya Untung Angsa kali ya, wkwkkw. Tapi pas kucek dalemannya, ga ada seriesnya si Agus Angsa dan Nenek Bebek. Padahal di covernya ada gambar dia lagi makan ayam goreng, wkwkwk. 

Okey, langsung aja ya, kutulis sinopsisnya biar bisa nostalgiaan. Minimal buat kubaca-baca sendiri, hehehe...

Majalah Donal Bebek, Gendang Perang

Suatu kali terjadi pemandangan yang udah lumrah di kediaman Paman Gober yang membuat keponakan Kwik, Kwek, dan Kwak geleng-geleng kepala. Bagaimana tidac, Paman Gober rajin bener nguber-nguber Donal buat belajar ngurus usahanya karena ia sudah memutuskan bahwa Donal yang akan mewarisi kekayaannya. Sayangnya karena dasarnya males bin ndableg, yang ada Donal malah kabur-kaburan. Dia ogah ditibanin suruh ngurus kekayaan sang Paman yang terkenal kikir aka pelit aka medit juga perhitungan dan cerewet pula, hahhaha....Tapi Paman Gober tetep bersikeras pengen Donal itu jadi 'orang'. Eh, maksudnya bebek beneran ding, soalnya kan ga mungkin bebek jadi orang hahah...




Paman Gober tetep rajin ngejer Donal sambil ngomel atau bahasa alusnya nasihatin dia supaya Donal itu manut sama dia. Bahkan sampai nyebrang kandang singa pula atau badak Donal dikejer-kejer tanpa ampun. Sampai akhirnya Donal nemu jembatan yang bawahnya sungai, karena ngerasa capek akhirnya ia ngerasa lebih baik buat nyeburin diri saja, walau ga jadi sih soalnya bawahnya itu turbin kapal, wkwkw. Donal pun ketangkap Paman Gober dan akhirnya diseret pake tongkat karena mau diajarin mata pelajaran keuangan di kantornya. Dengan pasrah Donal pun akhirnya mau walaupun mukanya jadi ekspresi datar karena udah males duluan kan mau dijejelin mata pelajaran itung-itungan ama karyawannya Paman Gober. 

Paman Gober bilang, keponakannya itu mau diajari Cara Memecahkan Masalah Sehari-Hari dengan Tenang. Tapi si karyawan malah mau nunjukin beberapa masalah yang sedang menimpa usaha Paman Gober. Diantaranya sejak Kamis lalu mereka belum menerima laporan keunganan tambang berlian yang ada di Hatsumba. Dikhawatirkan telah terjadi perampokan karena tambang benar-benar tidak ada kabar sekarang.

Mendengar kata perampokan, tentu saja Paman Gober panik. Donal sih di belakang sambil nyindir, tuh lihat bagaimana tenangnya paman kita. Terus si karyawan juga bilang lagi bahwa polisi udah angkat tangan memeriksa tambang berlian itu karena sedang wabah lalat Tse Tse yang menyebabkan tidur...Eh tau ga sih dulu pas masih bocil aku masa bacanya Lalat Ste-Ste dong bukannya Tse-Tse kayak pas baca kata Tao ming Tse..wwkkwkw...Asli kalau inget cerita Donal yang ini aku langsung ingetnya lalat Ste-Ste butaaand Tse-Tse...#okey, abaikan. 

Nah, karena tadi Paman Gober udah panik duluan kalau ada apa-apa sama tambang berliannya di Hatsumba, maka tanpa pikir panjang lagi ia langsung cabcus ngajakin Donal, Kwik, Kwek, dan Kwak buat terbang ke sana naik pesawat. Tapi sebelum terbang si karyawan bilang lagi kalau ada masalah lain, ga cuma di Hatsumba aja, melainkan ada lagi di perusahaan jalan kereta api di Costa Vela yang mengalami kerugian karena adanya kecelakaan juga pemogokan kerja di pabrik kacang buncis di Cimogok (Wkwkwk...Cimogok dong). Lagi-lagi ngeliat Pamannya panik, Donal cuma bisa bisik-bisik nyindir gimana 'tenangnya' si Paman Gober. 

Singkat kata, pesawat pun tiba di Hatsumba dan di sana mendadak udah  kayak kota mati. Walaupun lampu jalan masih nyala sih. Suara musik kafe juga masih ada, tapi ga ada satupun mahluk yang terlihat. Kwik dan Kwak sampai merinding karena ini tidak biasa. Tak ada tanda-tanda kehidupan satupun. Perampokan pun mustahil karena setiap dicek, duit yang ada dalam brangkas masih utuh semua. Mereka pun berpikir bahwa orang-orang telah diserang lalat Tse-Tse yang menjadikan mereka tertidur di kamar masing-masing. Tapi setelah dicek ga ada satu orang pun tuh di rumah mereka. 

Akhirnya Paman Gober dkk langsung otw ke kantor tambangnya. Ia yakin di sana masih ada orang cz ga mungkin penjaga sampai meninggalkan kerjaan. Eh, ga taunya di jalan mereka ngliat senjata dan seragam penjaga tampak sampai tercecer di tanah segala, ga ada orangnya. Situasi pun bertambah mencekam. Ditambah tiba-tiba ada bunyi 'duk-duk' gendang perang. Paman Gober pun langsung ngacir sampai-sampai tasnya ia lemparkan begitu saja. Pas mau lari ke pesawat eh suenya malah tuh pesawat dibawa cabut oleh pilotnya, wkwkwk. Bener-bener sue sekali itu pilot. Mereka juga ketakutan karena ada bunyi 'duk-duk' itu. Kacau juga ya.

Ga lama kemudian bunyi duk-duknya kini berubah jadi 'bam-bam'. Kata Donal : "Itu tak akan mengubah niatku untuk berlari." Si Gober pun menjawab : "Tapi itu bukan 'duk-duk'." Eh si Donal malah ngajakin kalau gitu lebih baik kita menari saja, wkakaakakak....#pend nabok donal si Mbul tuh hhahahahha...Terus dari 'bam-bam' berubah lagi jadi 'kuak-kuak'. Padahal yang namanya gendang Kuak-Kuak setahu Gober adalah milik tukang sihir paling jahat yang ada di situ. Malah jauh lebih jahat dibanding duk duk. Eh Donal ngajakin lari 10 kali lebih cepat walau Gober ga setuju sih...soalnya ga mecahin solusi. Gober punya inisiatif buat nemuin Kepala Suku Bubelebu karena dulunya mereka udah ada kesepakatan ga akan nyerang tambang. Apa boleh buat cuma itu satu-satunya cara supaya semuanya beres.

Mereka pun akhirnya melakukan serangkaian perjalanan yang amat panjang sampai menerabas hutan, rawa-rawa, semak belukar dan sarang ular untuk bisa mencapai kediaman kepala suku Bubelebu. Ya walaupun sampai sana prajuritnya baris dan tampangnya serem-serem sih, takutnya kanibal juga kan mana tau huhuhu...Tapi kejutaaaaann...ternyata kepala sukunya ga seserem prajuritnya. Lebih sante lah orangnya. Malah tampangnya kocak kayak Donal. Dia bilang ga ada sih prajuritnya yang nyerang tambang. Lagian ga ada juga yang nabuh gendang di areanya. Kalaupun ada pasti gendang lain yang udah dikasihkan ke Gober dulu. Dan gendang itu adanya di kantor tambang Gober kan?

Akhirnya usaha mereka sia-sia. Perjalanan pulang udah letih banget, mana mata uda kunang-kunang setengah merem karena digigit nyamuk Tse Tse. Dan Paman Goberlah yang mendadak tumbang tidur...Si Donal dan para ponakan yang kudu nandu Gober liwat medan yang ga mudah. Mana Donal udah setengah merem juga karena dikerubungi nyamuk mukanya, sampai-sampai pas nyeberang sungai ga sadar mereka nginjek buaya bukannya jembatan, terus dikejer badak dan singa. 

Sampai di tambang, pada tepar semua. Tapi Gober bangun dan seger buger sendiri. Soalnya udah dikasih obat penawar gigitan nyamuk Tse-Tse sama anak-anak. Abis itu kedenger bunyi duk-duk lagi dong. Malah di pengeras suara kantor. Langsung lah mereka mau menangkap basah siapa sih yang udah bikin kekacauan selama ini. Daaan....eng ing eng pas pintu kantor dibuka ternyata yang lagi nari di atas gendang mini itu adalah seekor mahluk kecil bernama Tse Tse, owalaaaaah tepok jidat. Untung bukan Mas Tao Ming Tse hahahhaha...Abis itu mereka balik lagi ke Kota Bebek dan kejar-kejaran lagi antara Paman Gober ke Donal yang pengen dia didik jadi pengusaha, biar ga males-malesan :D.

Majalah Donal Bebek, Pencurian Lukisan

Suatu hari para keponakan Kwik, Kwek, dan Kwak ngeliat ada kerumunan di depan Museum Tuan Bebek. Saat dikonfirmasi ke jubirnya, ternyata baru ada pencurian lukisan karya Vinsen Van Dong sebanyak 2 buah. Pencuri tersebut tidak meninggalkan jejak satupun padahal museum dalam keadaan terkunci dan terpasang alarm semua. Polisi putus asa, makanya Paman Gober lagi sibuk kontak detektif swasta hasil nyari dari koran. 




Pas di halaman 4 dia nemu ada penawaran jasa detectif cepat dan murah si 3 keponakan langsung pasang muka panik ber ah-eh-oh ria #firasat. Ga taunya pas tuh detektif muncul di pintu yang ada adalah wujud Donal...Tapedeeeeeh. Paman Gober pun nyaris pengsan...semaput. Ia muring-muring ga percaya kalau modelan Donal bisa nyelesaiin kasus. Mau dibatalin pun uda ga bisa. Tapi Paman Gober ngasih waktu pokoknya sampai 24 jam tuh lukisan harus balik ke tempatnya baru deh dia mau kasih imbalannya. Kalau berhasil katanya Donal bakal dikasih karcis masuk gratis. Merasa terhina karena hadiahnya cuma karcis, Donal pun mutung alias ngambek. Tapi karena dineng-nengke ponakan bahwa kalau Donal berhasil kan pastinya bisa nampang di koran. Ya itung-itung promosi gratis kan? Akhirnya Donal semangat lagi. Dia deal okey mau bantuin Pamannya ngungkap kasus tersebut sambil ngajak salaman.

Tapi, dasarnya materealiatis bin komersil, Si Gober ya masih aja narikin duit karcis ama keponakannya itu. Alasannya peraturan. Donal dkk ngambek lagi. Tapi kemudian Gober ngejer sih soalnya kan ga mau bangkrut juga kalau lama-lama koleksi lukisannya abis dicuri semua. 

Singkat kata, Donal, Kwik, Kwek, dan Kwak udah dapat ijin masuk museum lukisan. Mereka meneliti posisi dimana lukisan yang raib berada. Abis itu Donal baca-baca lagi petunjuk di buku panduan. Itulah yang membuat para ponakan bete. Soalnya pamannya itu emang ga bisa diandalkan. Akhirnya mereka memilih tidur siang aja. Donal suruh jaga sendiri. Donal pun murka soalnya ga dibantuin. Tapi kemudian salah satu ponakan dengan tenang menerangkan bahwa clue nya itu gampang aja sebenarnya. Soalnya kan semua pintu masuk ada alarmnya. Juga masih ada lorong rahasia. Mungkin saja tuh pencuru masuk di siang hari dan membiarkan dirinya terkurung. Jadi kemungkinan besar dia sudah ada di sini. Mereka tinggal menunggu dia datang saja dan menangkap basah pelakunya, ditinggal tidur siang pun jadi. Ga disangka pas masa-masa menunggu itu Donal tegang. Ya soalnya kan firasat pelakunya uda ada di dalam. Benar aja, tiba-tiba Skriaaaaakkkk!!! Kedengaran sesuatu dari pintu lorong rahasia. Pas didekati. Oh my God! Hantuuuuu!!!!!! Jubah putih jalan sendiri menjulurkan kedua tangan di depan. Ia ngambil satu lukisan lagi. Kali ini sasarannya 'Bunga Mentega' karya Vinsen Van Dong. Anehnya tuh jubah putih jalan ke depan ga berasa kayak diintilin Donal dan anak-anak. Dia balik lewat lorong rahasia lagi yang tangganya agak panjang. Donal bilang lorong rahasia ini cocok buat tempat sembunyi dari para penagih utang #ngakak. Dibuntuti terus sampai ujung lorong dan keluar eh dia masuk ke sebuah rumah tua. Gimana akhirnya upaya mereka mengungkap si jubah putih yang misterius ini. Apakah ia ada kaitannya dengan sang maestro kawakan Vinsen Van Dong? Apa dia hantu atau bukan ya kira-kira? 

Buku Cerita Si Tjengkerik

Aku lupa ini cerita tentang apa. Tapi seingatku covernya itu ada gambar tjengkerik dan sayuran kubisnya huhu. Aku pengen baca lagi, tapi belum nemu yang jualnya masih ada pa ga. 

Sumber gambar : Toko Buku Pakdhe Srimo


Buku Belajar Jam

Yang ini ada ilustrasinya lucu cute gitu kayak si admin. Ilustrasi pemandangannya juga bagus-bagus banget. Nerangin pas jam-jam tertentu lagi ngapain aja, kayak bangun tidur, sekolah, main, makan siang tidur, dll. Aku suka yang bagian gambar makan siang soalnya ilustrasinya real banget hehehe..



Cergam Bahasa Jawanya Majalah MOP

Di SMA ku dulu kan perpusnya ngoleksi beragam buku lama soalnya usia gedung sekolah negeriku emang udah lama ya. Tapi aku angkatan baru dong #plaaakkk....Baru kemaren sore. Masih anak bayikkk akuuuh, hihihi. 

Nah, salah satu yang paling membekas di hatiku itu selain Majalah Sastra Horison yang nampung cerpen-cerpen berkelas, juga Majalah Hiburan MOP. Yang ini biasanya kucari halaman terakhirnya sih, soalnya di sana ada komiknya. Komik bahasa jawa, tapi gambarnya modern  Terus cerita dan dialognya juga lumayan nyesuaikan dengan hal-hal yang up to date gitu. Kadang cerita tentang pendekar-pendekaran, wayang, putri kerajaan, atau juga horror. Tapi dialognya kekinian hehehe..Bagus sih. Akhirnya aku ingat juga nama majalahnya adalah Mop #thanks God #terharu...#gitu aja terharu #mbul emang anaknya meloooow #kalo nemu harta karun di masa laluh pend angis terharu si Mbul #maksudnya buku bacaan ceunah #cubiit si Mbullll!!

Okey, sekian dulu updatean aku kali ini ya. Maapkan kalau ada salah-salah kata.

See you and dadaaah!!

Xoxoxo

Embul


20 komentar:

  1. Balasan
    1. Sama wak Nita juga suka baca Donal Bebek ☺😊

      Hapus
  2. Saya tahu Paman Gober dan Donal, tapi sama sekali enggak ingat dengan jalan cerita komik yang diceritakan ulang Mbak Niat di atas. Mungkin memang belum baca edisi yang itu. Tse-Tse makhluk kecil itu juga sama sekali enggak ingat bentuknya macam gimana.

    Kalau bacaan masa kecil yang paling saya ingat tentu komik dari Dancow. Salah satunya tentang anjing yang dulu punya tanduk, sedangkan kambing ekornya panjang. Suatu hari si kambing pinjam tanduknya anjing buat datang ke acara atau pesta, tapi setelah banyak yang memuji dia keren dengan tanduk itu, kambing berniat menjadikannya hak milik dan enggak mau mengembalikannya. Tahu akan hal itu, langsung murka dong si anjing. Kambing pun lari ngibrit, lalu si anjing berusaha mengejarnya hingga berhasil mengigit buntut si kambing. Mereka kayak tarik-tarikan begitu dan keduanya terpental. Kambing akhirnya berhasil kabur sekalipun ekornya putus. Karena itulah ekor kambing sampai seterusnya jadi pendek, dan anjing tidak lagi memiliki tanduk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yoga aku kebetulan ngliat ini di tokopedia langsung takbeli aja soalnya pengen nostalgia ceritanya hehehe

      nyamuk tse tse diceritakan kalau udah ngegigit korbannya bakal tidur, makanya pas paman gober ke sana dia uda bawa tas isinya obat anti malaria dan dbd juga xixi


      ahaa!! iya iya, aku mah ngalamin banget baca majalah tipis dari dancow isinya cerita anak-anak. Tapi yang kambing ini aku ga inget deh yog. Aku ingetnya yang Putri Ong Tien Nio anak kaisar dia disuruh pyra pura hamil dan di perutnya disumpel bantal buat ngetes kesaktian seorang tokoh dari pulau jawa...nah taunya si tokoh tersebut bilang ya putri tersebut hamil. Kaisar pun menyuruh tokoh tersebut pulang, tapi setelah kepulangan beliau eh anaknya ong tien nio hamil beneran...hiks...membekas banget cerita yang ini...
      kalau yang lain aku sepintas baca kayak cerita dancow juga tapi ada di selipan majalah bobo...yaitu legenda Kebo Iwa...jadi kebo iwa yang pas kecil makannya banyak banget. Aku masih rada inget ilustrasi gambarnya...

      Hapus
  3. Dari kecil ananda Mbul banyak bacaan. Pantasan sekarang jadi penulis. Selamat malam, ananda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...iya Bunda...ibu aku biar kata sering dines luar kota sogokannya biar mbul ga manyun dibeliin buku dongeng ntar bapak yang suruh cerita...kalau ga begitu ibu balik dines...langsung minta didongengin sepuasnya hihihi...

      Hapus
  4. Wah aku ingat majalah Donal bebek juga selain majalah bobo biarpun jarang beli, seringnya nebeng baca sampai tukang majalah nya ngomel.🤣

    Yang aku ingat dari majalah Donal bebek ya itu Paman Gober nya yang kaya raya kayak saudagar dari Depok, duitnya saja penuh bejibun. Duitnya logam semua lagi, sampai bisa buat berenang.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas baca donal pas masih kecil ya? 🤭, kebayang lagi asyik baca tukang majalahnya bolak balik ngliatin sambil nata buku buku biar mas ga konsen baca komik Donalnya ya 😄

      he em Mas...Paman Gober itu yang pelid wkekkwk...dia punya gedung khusus buat nyimpen logam emas nanti ada jadwal mandi uang emas hihihi...aku ngakak mas kelingan itu deh...
      tapi jadi inget bebek cewek yang ngincer duitnya paman gober yang pelit yang pake baju item mas Mimi hitam, selain itu ada pula gerombolan si berat dan penyihir madam mic mac...inget ga mas? 😄

      Hapus
    2. Wah enggak ingat kalo itu, tapi kalo bebek cewek yang ngincar duit Paman Gober kalo ngga salah namanya Mimi Nita.😆

      Hapus
    3. kok??? mimi nitaaaa siiih huft

      (´・ェ・`)

      etapi enak kali ya kalau mandi uang emas
      berenang diantara tumpukan uang logam wkwkkwkwkwkkwkwk

      Hapus
  5. Waah, mbak nitaku bacaannya banyak banget sih? Kalau tari bacaan masa kecil mah sudah lupa mbak nit. Terus kalau boleh tahu, dulu mbak nita waktu kecil sering gak didongengin terutama pas mahu bobok malam biar boboknya tambah pules??? Terus kalau didonggenggin donggengnya apa aja ? 🙏🙏🙏🙏, # banyak nanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tari hihihi...aku ini beli lagi di Tokopedia kemaren alhamdulilah nemu jadi bisa nostalgiaan, walauoun banyak judul yang lupa ☺

      iya sering didongengin kalau mau bubuk sama ibuk, macem macem Tari, biasanya hewan-hewan, kancil nyolong timun, kancil dan buaya, kelinci dan kura-kura, kalau ga pake buku fabel yang ada gambar cerita hewannya..Soalnya Mbah Kakung nita dulu kepsek sd negeri tari jadi sering pinjemin nita buku anak koleksi perpus sd beliau...
      atau kalau pas lagi mati lampu, ibuku ceritain dongengnya pake bayangan tangan dibentuk anjing, serigala, kelinci, dinosaurus, lewat pantulan lampu teplok atau senthir Tari...ntar kelihatan bayangannya di tembok tinggal dikasih suara 😍

      Hapus
  6. Kalau saya senang baca majalah Donal bebek yang ada gerombolan siberat yang sering ngerampok duit paman Gober.. wkwkwk..sama si profesor Lang Ling Lung dan si lampu.

    Lucu juga cover majalahnya Gus angsa tapi ngga ada cerita Gus angsanya mungkin yang nyetak majalahnya belum makan..hihihi

    Kalau Donal di bantu sama tiga keponakannya biasanya misinya bakalan sukses, sukses karena ponakannya bukan karena hasil kerja Donal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas herman, aku juga dulu suka banget...bahkan selain yang majalah tipis ada juga yang bundelan kan...ada yang berwarna dan yang item putih...

      dulu aku suka ketaguhan gitu bacanya, tiap ada temen yang punya majalahnya aku bela-belain antre buat nebeng baca hahhahaha...kalau yang dibeliin ibuku yang tipis, yang bundelan dapat pinjem

      yang gerombolan si berat ngeselin kan...suka ada aja strategi buat ngebobol gudang uang Paman Gober...kalau lang ling lung suka nyiptain alat alat aneh gitu kan hahahha...

      aku sebenernya ada cerita yang pengen aku baca ulang yakni serigala midas yang ngincer anak babi..tapi dia kejebak di kebun bunga yang bunganya ada wajahnya deh..lupa aku ini ceritanya gimana

      iya covernya Agus Angsa yang lucu soalnya ebot-ebot pantatnya hihi...ini agus angsa di donal bebek nggemesin banget hahahha

      kayaknya sih gitu ya, belom makan jadi seriesnya agus angsa ama nenek bebek ga ada 🤣


      iya justru 3 keponakannya ini yang anak pramuka jauh lebih cekatan dan cerdas ketimbang donal yang pemarah wkwkkwkw

      Hapus
    2. Yang bundelan tebal pernah baca beberapa kali, biasa pinjam dari teman yang orang tuanya kerja di Gramedia.. hihihi

      Strategi gerombolan siberat selalu sukses dan selalu ketangkap..hahaha..iya Lang Ling Lung suka nyiptain alat-alat aneh yang kadang bikin si lampu kesal.. wkwkwk

      Midas si serigala lupa-lupa ingat atau malah saya belum pernah baca soalnya kalau baca majalah Donal paling yang dibaca yang disuka aja.

      Dan tiga ponakannya itu sering juga ngerjain paman Gober.. hihihi

      Hapus
    3. enak banget ya mas her, ada temen ortunya kerja di gramed wkwkwkwk...bisa tau majalah edisi terbaru

      tapi aku suka yang berwarna ketimbang yang item putih

      iy yang gerombolan si berat adaaaa aja keidean mbobol gudang uang paman gober, soalnya ada satu keping keberuntungan yang kalau sampe ilang ngalamat jadi sial terus si paman gober kalau ga salah ingat


      iya 3 keponakan ini emang pinter
      tapi dia udah oasrah punya paman yang apes mulu kayak Donal wkwkkwkw

      Hapus
  7. terniat sih ini mbak, baca buku masa kecil untuk nostalgiaan. wkwkwk
    sayang banget pas aku kecil nggak pernah membaca buku gini, maklumlah tinggal di desa yang bener2 desa jadi baca buku cm buku paket doang. meski begitu, aku nggak asing sama tokoh Paman Gober dan Donal. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga di desa kok mba ella hehe

      iya emang aku kalau posting sesuatu suka niat banget hihihi

      Hapus
  8. byuku belajar jam itu memorable
    tapi aku dulu yang ada jam bisa diputernya di depan
    beli di gramedia duh seneng banget
    semingguan belajar itu lumayan hafal
    aku juga suka paman gober
    ngakak aja mbak setiap bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas ikrom wes pernah menangi buku iki berarti ancen memorable og

      aku sebene pengen ngubek ubek lemari golek buku ppkn jaman old sik biyen banyak ilustrasi cah sd bagus bagus mas, ada sing ngajari rukun sama adik, hormat orang tuap suka menolong antar teman tetangga...ampe ada ilustrasi lagi menek pohon mangga juga wkwkkw...e mbasan takgoleki ra nemu dong #kraiiii

      iya moco gober bebek gemes saking pelite wkkwkwk.. donal apalagi gemesi soale apes terus

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^