Jumat, 03 September 2021

"Mbul Kecil, Ekstrakulikuler Tari, Drum Band, dan Oven Tangkring, "




Oleh : G Nita 

Berhubung Mbul tinggal di desa, dan saat SD-SMP rumah juga masih amat sangat sederhana, dapur belakang masih belum disambung rumah utama, jadi oven yang Mbul punya juga masih yang modelan tangkring. Jadi ovennya ditangkringin di atas kompor. Ga pake colokan listrik. Lebih hemat, walau pas masak asap jadi kemebul kemana-mana, udah macam lagi difogging hihihi.





Suatu kali saat mendekati hari raya, kami kepengen ada kue-kue kering yang kayak modelan kuenya orang kota. Pengen bikin kastangel, putri salju, dan kue kacang. Nastar ga bikin sih soalnya ga bisa bikin selai nanasnya. Jadi ya udah 3 itu aja yang rencananya mau Mbul bikin bersama kakak saat libur puasa. Karena kan kalau Ramadhan sekolah libur, cuma ada pesantren kilat beberapa hari doang, nda pake seragam biasa jadi waktu itulah kesempatan ke sekolah bisa mejeng keren pake baju muslim dan kerudungan. Mandi gasik, sabunan, wangi, ntar bedakan tipis dipakein kerudung ama ibu. Pake peniti tapi takut ketunjeb gulunya #eh leher Mbul maksudnya. Ntar Mbul naik sepeda terus diwulang Pak Guru agama, kasih ceramah sebentar nanti jam 10 an udah pulang lagi. Kalau sekolah biasa sih pulangnya jam 2 siang, itupun kalau ga ada ekstrakulikuler lagi. Soalnya dulu Mbul ikut ekstrakulikuler marching band, nari, sama pramuka. Mbul pengen jadi mayoret tapi Mbul ga tinggi, jadinya harus ikhlas waktu Pak Guru kesenian (yang merangkap jadi guru ekstrakulikuler) kasih tugas Mbul bunyiin belira. Itu loh alat musik yang cara kerjanya dipukul, bunyinya ting ting ting...gitu. Kalau Mbul mau jadi mayoret Mbul disuruh banyak num tutuw pertumbuhan dulu, hohoho #tegaaaaaaaaaa.

Kalau ekstrakulikuler nari, Mbul dulu diajari nari bondan. Itu loh yang pake properti boneka, payung, dan kendi. Nanti ceritanya kendinya dinaikin gitu, dan aku takut kendinya pecah...tapi ya ga pecah juga sih wong badan Mbul kecil pas sekolah dulu. Eh, tapi kalau ekstrakulikuler nari waktu SD ding, bukan SMP, hahahha...Tempatnya di SD RW sebelah yang udah terkenal anak-anaknya sering dikirim lomba. Kalau SD-nya Mbul kan SD impres #huaaaaaa mewek... Jadi suka mikir anak SD sebelah rada syumbung-syumbung dan ga mau temenan sama Mbul. 

Oiya, ngomongin ekskul waktu nari, padahal guru narinya ini 3 bapak-bapak semua. Eh, ga bapak-bapak semua ding. Ada mas-masnya 1. Pak Sikas, Pak Darno, dan Mas Eko. Nah, Mas Eko ini yang sering jadi bahan bisik-bisik kami para muridnya. Soalnya Beliau paling galak tegas, walaupun paling muda sih. Jadi jargonnya dia adalah 'tekon'. Enek sing arep tekon ga? Begitu katanya usai memperagakan beberapa macam gerakan sebelum diiringi gendingnya.  Ya, tekon di sini maksudnya takon (atau bahasa jawanya tanya) cuma beda aksen ngomong doang antara a dan e. Bulak-balik Beliau ngomongnya itu jadi ya Mbul apalin aja dia sebagai Eko Tekon, wkwkwk....Tapi bertiga ini luwes loh narinya meskipun ngajarin nari yang notabene tarian perempuan. Kalau pas nari Mbul jadi inget pernah minta dibeliin ibu sampur (selendang) yang warna-warni itu loh. Walau kalau dicuci agak luntur. Tapi maunya yang warna pink. Juga celana leging seatas lutut supaya geraknya gampang. Walaupun ke belakang-belakang suruh sangu jarik dan kendit sih. Jadi nanti pas awal-awal latihan ga pake jarik dulu. Baru setelah beberapa kali latihan dan udah dilosskan bareng musik atau gending pengiringnya nanti udah harus pake jarik dan kendit. Kenditnya dilingkari di pinggang unter-unter panjang betul, diiketin kenceng banget sampai pinggang berasa singset kayak pinggangnya boneka belbie hehehe...Nanti Pak Gurunya tetep meragain di depan buat ditiruin anak-anak muridnya dari belakang. Pernah di tempat nari ini lagi tren sendal modelan wedges tapi bagian haknya terbuat dari karet. Karena pingin kelihatan tinggi, Mbul minta dibeliin juga ma Ibuk. Warna merah item sama coklat. Jadi pas berangkat nari dari rumah uda rapi pake seragam olah raga, leging seatas lutut dan sendal wedges itu juga rambut dikuncir dua, wkkwkw... Cuma ga lama Mbul ikut ekstrakulikuler nari ini. Soalnya kalau ga salah inget cuma dapet pelajaran nari bondan doang, ga sampe dapet materi tari gambyong. Abis itu mogok berangkat, soalnya kakak udah SMP. Mbul takut kalau berangkat sendirian ntar dikerengin temen. Temen-temen SD kan suka catur-caturan ya. Mbul atut. Kan yang ngelindungin Mbul kalau dikerengin teman adalah kakak, hohoho. 



Oh iya, tadi mau cerita tentang oven tangkring ya. Kenapa malah bahas ekstrakulikuler ya, wkwkkw #maapkan akuuh. 

Jadi kenangan dengan si oven tangkring ini sekali lagi waktu Mbul sama kakak keidean pengen bikin kue kering yang ga biasa. Soalnya di desa tuh jarang banget ada kastangel, putri salju, kue kacang, dll. Jaman itu ya. Kalau sekarang sih udah umum. Makanya Mbul tuh pengen bikin. Namun karena kami ga punya oven listrik, ibu akhirnya berinisiatip keluarkan oven tangkring yang biasanya bersemayam di gudang. Glodak-glodak bunyinya kayak kaleng kerupuk warungnya Maknyak di sinetron si Doel, hehe. Terus abis dibersiin dari sarang laba-laba, oven tangkringnya ditangkringin deh di atas kompor. Tapi berhubung kami budgetnya juga ngepres, akhirnya keju yang harusnya buat kastangel diganti pake royko. Dia ada dikasih seledri iris agak banyakan jadi rasanya gurih. Nanti dipotong kotak-kotak aja. Anehnya pas dipanggang rasanya mirip kastangel keju beneran. Hihi...padahal cuma pake royko biasa. Kalau yang kue putri salju sih aman. Soalnya bahan bakunya mirip kue kacang kan? Tinggal ditabur gula halus beres. Walau bisa dikatakan hasil akhirnya rada ga beraturan bentuknya ya, juga agak gosong. Tapi ternyata rasanya enak. Ternyata dipanggang pake oven tangkring pun jadi. Walaupun njunjung-njunjungnya itu PR syekaliiih ๐Ÿ˜๐Ÿ˜‰.