Laman

Jumat, 03 September 2021

"Kenangan dengan Otang"




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Waktu kecil Mbul pernah punya kenangan dengan otang. Otang yang Mbul maksud di sini bukan Otang tanpa G ya alias Otannya onye yang ada di program hewan-hewan di trans 7. Tapi otang singkatan dari oven tangkring. 

Berhubung Mbul tinggal di desa, dan saat SD-SMP rumah juga masih amat sangat sederhana, dapur belakang masih belum disambung rumah utama, jadi oven yang Mbul punya juga masih yang modelan tangkring. Jadi ovennya ditangkringin di atas kompor. Ga pake colokan listrik. Lebih hemat, walau pas masak asap jadi kemebul kemana-mana, udah macam lagi difogging hihihi.






Suatu kali saat mendekati hari raya, kami kepengen ada kue-kue kering yang kayak modelan kuenya orang kota. Pengen bikin kastangel, putri salju, dan kue kacang. Nastar ga bikin sih soalnya ga bisa bikin selai nanasnya. Jadi ya udah 3 itu aja yang rencananya mau Mbul bikin bersama kakak saat libur puasa. Karena kan kalau Ramadhan sekolah libur, cuma ada pesantren kilat beberapa hari doang, nda pake seragam biasa jadi waktu itulah kesempatan ke sekolah bisa mejeng keren pake baju muslim dan kerudungan. Mandi gasik, sabunan, wangi, ntar bedakan tipis dipakein kerudung ama ibu. Pake peniti tapi takut ketunjeb gulunya #eh leher Mbul maksudnya. Ntar Mbul naik sepeda terus diwulang Pak Guru agama, kasih ceramah sebentar nanti jam 10 an udah pulang lagi. Kalau sekolah biasa sih pulangnya jam 2 siang, itupun kalau ga ada ekstrakulikuler lagi. Soalnya dulu Mbul ikut ekstrakulikuler marching band, nari, sama pramuka. Mbul pengen jadi mayoret tapi Mbul ga tinggi, jadinya harus ikhlas waktu Pak Guru kesenian (yang merangkap jadi guru ekstrakulikuler) kasih tugas Mbul bunyiin belira. Itu loh alat musik yang cara kerjanya dipukul, bunyinya ting ting ting...gitu. Kalau Mbul mau jadi mayoret Mbul disuruh banyak num tutuw pertumbuhan dulu, hohoho #tegaaaaaaaaaa.

Kalau ekstrakulikuler nari, Mbul dulu diajari nari bondan. Itu loh yang pake properti boneka, payung, dan kendi. Nanti ceritanya kendinya dinaikin gitu, dan aku takut kendinya pecah...tapi ya ga pecah juga sih wong badan Mbul kecil pas sekolah dulu. Eh, tapi kalau ekstrakulikuler nari waktu SD ding, bukan SMP, hahahha...Tempatnya di SD RW sebelah yang udah terkenal anak-anaknya sering dikirim lomba. Kalau SD-nya Mbul kan SD impres #huaaaaaa mewek... Jadi suka mikir anak SD sebelah rada syumbung-syumbung dan ga mau temenan sama Mbul. 

Oiya, ngomongin ekskul waktu nari, padahal guru narinya ini 3 bapak-bapak semua. Eh, ga bapak-bapak semua ding. Ada mas-masnya 1. Pak Sikas, Pak Darno, dan Mas Eko. Nah, Mas Eko ini yang sering jadi bahan bisik-bisik kami para muridnya. Soalnya Beliau paling galak tegas, walaupun paling muda sih. Jadi jargonnya dia adalah 'tekon'. Enek sing arep tekon ga? Begitu katanya usai memperagakan beberapa macam gerakan sebelum diiringi gendingnya.  Ya, tekon di sini maksudnya takon (atau bahasa jawanya tanya) cuma beda aksen ngomong doang antara a dan e. Bulak-balik Beliau ngomongnya itu jadi ya Mbul apalin aja dia sebagai Eko Tekon, wkwkwk....Tapi bertiga ini luwes loh narinya meskipun ngajarin nari yang notabene tarian perempuan. Kalau pas nari Mbul jadi inget pernah minta dibeliin ibu sampur (selendang) yang warna-warni itu loh. Walau kalau dicuci agak luntur. Tapi maunya yang warna pink. Juga celana leging seatas lutut supaya geraknya gampang. Walaupun ke belakang-belakang suruh sangu jarik dan kendit sih. Jadi nanti pas awal-awal latihan ga pake jarik dulu. Baru setelah beberapa kali latihan dan udah dilosskan bareng musik atau gending pengiringnya nanti udah harus pake jarik dan kendit. Kenditnya dilingkari di pinggang unter-unter panjang betul, diiketin kenceng banget sampai pinggang berasa singset kayak pinggangnya boneka belbie hehehe...Nanti Pak Gurunya tetep meragain di depan buat ditiruin anak-anak muridnya dari belakang. Pernah di tempat nari ini lagi tren sendal modelan wedges tapi bagian haknya terbuat dari karet. Karena pingin kelihatan tinggi, Mbul minta dibeliin juga ma Ibuk. Warna merah item sama coklat. Jadi pas berangkat nari dari rumah uda rapi pake seragam olah raga, leging seatas lutut dan sendal wedges itu juga rambut dikuncir dua, wkkwkw... Cuma ga lama Mbul ikut ekstrakulikuler nari ini. Soalnya kalau ga salah inget cuma dapet pelajaran nari bondan doang, ga sampe dapet materi tari gambyong. Abis itu mogok berangkat, soalnya kakak udah SMP. Mbul takut kalau berangkat sendirian ntar dikerengin temen. Temen-temen SD kan suka catur-caturan ya. Mbul atut. Kan yang ngelindungin Mbul kalau dikerengin teman adalah kakak, hohoho. 



Kalau sekarang Mbul juga ga ada beli oven sih
Otangnya masih ada tapi jarang Mbul pake, ngendon di gudang

Kalau sekarang Mbul sering gagal bikin kue wkwkk ☺๐Ÿ˜‹



Oh iya, tadi mau cerita tentang otang ya. Kenapa malah bahas ekstrakulikuler ya, wkwkkw #maapkan akuuh. 

Jadi kenangan dengan si otang ini sekali lagi waktu Mbul sama kakak keidean pengen bikin kue kering yang ga biasa. Soalnya di desa tuh jarang banget ada kastangel, putri salju, kue kacang, dll. Jaman itu ya. Kalau sekarang sih udah umum. Makanya Mbul tuh pengen bikin. Namun karena kami ga punya oven listrik, ibu akhirnya berinisiatip keluarkan oven tangkring yang biasanya bersemayam di gudang. Glodak-glodak bunyinya kayak kaleng kerupuk warungnya Maknyak di sinetron si Doel, hehe. Terus abis dibersiin dari sarang laba-laba, otangnya ditangkringin deh di atas kompor. Tapi berhubung kami budgetnya juga ngepres, akhirnya keju yang harusnya buat kastangel diganti pake royko. Dia ada dikasih seledri iris agak banyakan jadi rasanya gurih. Nanti dipotong kotak-kotak aja. Anehnya pas dipanggang rasanya mirip kastangel keju beneran. Hihi...padahal cuma pake royko biasa. Kalau yang kue putri salju sih aman. Soalnya bahan bakunya mirip kue kacang kan? Tinggal ditabur gula halus beres. Walau bisa dikatakan hasil akhirnya rada ga beraturan bentuknya ya, juga agak gosong. Tapi ternyata rasanya enak. Ternyata dipanggang pake otang pun jadi. Walaupun njunjung-njunjungnya itu PR syekaliiih ๐Ÿ˜๐Ÿ˜‰.





34 komentar:

  1. Selalu bikin nostalgia. Mbak Mbul klo cerita tuh bikin kangen masa lalu. Sekolah dan kehidupan sehari-hari yang menyenangkan. Lucu lagi. Suka!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya Anam udah baca baca nostalgia jaman kecilnya Mbul hehehe...

      iya sehari harinya Mbul dulu sederhana sih, soalnya di kampung kami tuh hehe

      Hapus
  2. Otang, oven tangkring di rumah saya juga masih ada oven tangkring yang keluarnya saat-saat tertentu aja..wkwkwk.. walau udah ada microwave si oven listrik oven tangkring masih layak digunakan..wkwkwk

    Yang alatnya dipukul dan bunyinya ting ting ting itu namanya bukannya marchingbell?

    Catur itu empat, catur caturan mungkin maksudnya empat-empatan kali ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti pas mau lebaran ya mas her keluarnya hehehe

      microwave wattnya gede....wkwkwkkw

      marchingbell? kok aku baru tau ya
      belira mas her...bunyinya kayak gelas dipukul pake sendok

      catur caturan itu diomong di belakang wkwkwkk

      Hapus
    2. Iya, pas mau lebaran soalnya bikin kuenya banyak kalau pakai microwave bisa nyerah bayar listriknya..hihihi

      Setelah Googling ternyata belira itu mirip dengan marchingbell cuma kalau belira itu berdiri kalau marchingbell tidur cara mainnya pun sama diketuk pakai stik plastik dan bunyinya juga sama ting-ting- Ting

      Wkwkwk..jauh banget ngga ada empat-empatnya.. wkwkwk

      Hapus
    3. kayaknya kalau tempat mas her lebaran banyak bikin kue kue ya...seru kayaknya baik kue tradisional maupun kue kering kali ya hihi..jadi pengen ngicip hahahhah

      iya ada pemukulnya mas, diberdiriin dan lumayan berat juga soapnya kalau ga salam belira itu dari logam kan ya wkkwkw

      jauh dong hahahhaha seperti jarak bumi dengan saturnus wkkwkw #apadeh ๐Ÿคฃ

      Hapus
  3. Waah??? Mbak nitaku cerita nostalgia ya seru banget, tari jadi pengen deh bernostalgia lagi pasti seru. Tapi, sayangnya ya mbak nit waktu dan tahun gak bisa diputar kembali. Selamat malam, selamat menyambut pagi yang cerah dengan tubuh yang sehat senyum yang ceria.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih tari, nita mau banyakin cerita masa kecil nita yang seru seru...mumpung nita masih inget...kalau udah lupa ntar keinget inget mulu, soalnya banyak kenangan masa kecil yang aku suka hihihi....๐Ÿ˜

      Hapus
  4. Siapa sangka aku terpanggil ketika melihat kata Otang di kilasan daftar bacaan Blogger, hihi..

    Di my blog JaeyJOKE sering pakai kata Otang jadi lakonnya, Otang bersaudara dgn Obeng ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Jadi Otang itu, Oven Tangkring twoh panjangannya, yaya, yg dipanasin diatas kompor itu bukan? aku pernah letup tanpa sengaja kepegang oven begitu, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya mas jaey sering bikin cerpen bawa peralatan perkakas ya..hehe

      otang dan obeng udah kayak cat and dog ga? kartun yang dulu ada di global tipi wkkwkwk

      iya oven tangkring...ga pake dicolok tapi dipanasin di atas kompor hoho

      wah kesetrum dong?

      Hapus
  5. Haha ko malah ngakak baca mbul dan otang ini. Btw itu ilustrasinya mba yang buat sendiri kah? Cantik banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..iya memang pas kecil Mbul banyak tingkahnya mas afriant...ya agak agak nggemesin minta dijitak anaknya...ibuku aja gemes dan suka nyubit mbul kalau lagi gemas hahhahahahhahaha

      Hapus
  6. Ya ampun, bikin keinget masih kecil dulu, dulu aku juga suka minta dibeli'in pakaian yang warna pink atau apalah itu untuk ikut acara. Kalo kakak kan pake selendang warna-warni ya? Padahal warnanya luntur, tapi tetep seneng aja pakenya.
    Kalo diinget-inget emang lucu banget sih. Kalo aku tanya ortu, kok aku nggak dicegah aja. Jawaban mereka serempak bilang "kalo dilarang terus2an, malah nangis."

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak einid mbul sukanya yang warna pink...maklum dari kecil uda feminim pokoknya warna yang cerah cerah mbul suka hehe

      Hapus
  7. Lebih banyak bahas kegiatan ekstrakurikuler nya dari pada bahas otang, oven tangkring nya.๐Ÿคญ

    Oh mbul pengin jadi mayoret tapi sayangnya ngga boleh karena belum mimik cucu pertumbuhan ya.๐Ÿ˜‚

    Tapi kalo misalnya jadi mayoret, takutnya pas lempar tongkatnya ke atas malah nyangsang di pohon.๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em Mas......mbul malah ga sadar udah nulis panjang banged bagian ekstrakulikuler...padahal judulnya Otang hihihi ๐Ÿ˜™๐Ÿคญ

      iyaaaaa hwaaaaaaa....mbul disuruh banyak num tutuw pertumbuhan mas waktu smp wekekek...yang yangsang di pohon tongkatnya kan bukan mbulnya?

      ๐Ÿ™„๐Ÿคญ

      Hapus
    2. Nah, kalo yangsang di pohon kan mbul harus naik buat ngambil. Pas naik nanti orang-orang pada ngeliatin dibawah.๐Ÿคฃ

      Hapus
    3. waaaaaakkkkk....masa ada yang di bawah

      bwahahha...bahaya dunk

      เธ…(เน‘⊙ะด⊙เน‘)เธ…!!

      ๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜ฑ

      Hapus
  8. Kalau di kampungku gak ada istilah nama oven tangkring, entah karena gk tau namanya atau memang gk punya nama, tapi sebagian orang ada yang madih pakai. Termasuk di rumahku juga masih ada meskipun jarang di pakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas budi, memang sih aku aja baru tau pas sekarang sekarang ini namanya itu wkkwkw

      tapi ini nolong banget pas mau bikin kue biar listrik ga anjlog ๐Ÿ˜‚

      Hapus
  9. hehehe....
    begitulah kita jaman dulu....

    kami masak dengan kayu bertahun tahun.
    apinya ditiup pakai bambu kecil.... asiik juga mengenangnya.

    # Nice story, thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yang masak pake kayu di tempat simbahnya embul pak tanza, tapi ntah kenapa rasanya enak kayak ada sangit sangitnya sayurnya hehehe

      Hapus
  10. hahahah minum susu pertumbuhan
    aku juga pernah digituin pas dulu daftar fashion show di acara RT
    keliatan kecil banget
    eh emang royco bisa gantiin keju buat kastengel mbak
    aku pernah beli kastengel KW dan kata si penjualnya ya dibuat dari royco
    enak aja sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah iya mas ikrom alumni dancow nih si mbul

      iya kaaan wes pernah rasan lastangel jadi jadian tapi enak walau kejunya tergantikan royko wkkw

      Hapus
  11. ya ampun otang, jadi inget zaman SD dulu, mama juga awalnya pake otang sama cetakan kue yg bulet bolong tengahnya kayak donat itu, bikin kue podeng sama karamel. waktu kecil sering bantuin mama nyetak adonan kue kering, tapi sampe sekarang gak pernah bisa bikin kue sendiri. Hahahaha

    Gara2 Mbul aku jadi inget zaman kecil dulu sempet libur sebulan penuh ya pas Ramadhan, sampe bosen kelamaan nungguin adzan maghrib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku jadi pengen donat kak nai (´✪ฯ‰✪`)♡

      podeng itu puding kan ya? pokoknya kalau udah baking bakingan pake oven serasa dapur jadi haruuum banget...

      iya sekarang mah pinginnya yang praktis aja ya kak, beli ☺๐Ÿ˜œ๐Ÿคญ

      iya kalau pas ramadhan semangatnya itu kalau pas nuju magrib..kalau siang kerasa jamnya lamaaaa banget wkwkkw

      Hapus
  12. Mbak Mbul ini sudah ada oven tapi masih saja gagak bikin kue
    bahannya kurang kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya gimana ya mas biar sakseis bikin kue ๐Ÿคฃ

      Hapus
  13. pertamanya aku malah gak tau oven tankring tu apaan wkwkwk.. setelah googling baru tau oh itu yaa.. dulu sih aku kayaknya pernah lihat jenis oven seperti itu punyanya tetangga, aku sih gak punya :D


    marching band di tempatku sama aja nyebutnya drumband haha :D.. mayoret itu yang paling depan itu ya mbak yang ngasih aba-aba terus kayak joget joget gitu, ah gak tau nama-namanya sih aku hihi :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya khanif oven tangkring yang murah meriah cuma ratusan ribu ga semahal yang pake listrik dan wattnya gede

      ๐Ÿ˜„

      he em drum band...tau ga sih dulu kalau sore sore aku semangat banget ikut ekstrakulikuler ini soalnya ngarep dipilih ikut pawai pas 17 Agustusan ntar keliling kampung lewat jalan raya dan didandanin hihi kan aku pengen hahahhaha

      iya yang paling depan ngasih aba aba ke pengiring musiknya hihihi

      Hapus
  14. Sejak kecil mbull sudah main otang, hm pasti sekarang udah jago bawa mobil *eh apa hubungannya ehehe...
    Eksperimen mbull sama kakanya berhasil yah kok bisa kepikiran sih ganti keju jadi royko pdahalkan rasa dasarnya beda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. otang..otang apa yang ada hubungannya dengan mubil? kok tadi aku mikir tang ya...apa setir hahhahaha...sa ae loh alluuuulll wkwkkw

      iya dong, modal bajet iritssss hihi..maklum waktu kecil ibu mah jarang belikan keju wkwkkwkw...maklum idup di kampung kami memang sederhana lul..jarang bikin kue kuean ala ala gitu deh hihi..seringnya kacang bawang lagi kacang bawang lagi wkwkkw

      Hapus
  15. Mba niiit, aku tuh kdg suka bingung otang itu kayak apa bentuknya. Sampe aku googling tadi, penampakan si otang hahaha. Sekarang aku jadi kebayang gimana bentuk orang dan cara paketnya ๐Ÿ˜…. Ribet juga yaaa, tapi memang kalo bisa untuk bikin kue sih, bisa jauh lebih hemat Krn ga pake listrik :D. Aku aja beli oven akhirnya pilih yg Watt kecil, takut listrik ngejeglek hahahha. Lagian bukan jago bikin kue juga :p.

    Kue kastangel Royco nya jadi penasaran nit hahahha. Eh tapi iya sih, rasa Royco kan asin gurih yaaa. Sbnrnya memang bisa aja dimiripin ama keju :D. Kadang2 kreatifitas kita pasti jalan di saat kepepet kok. Aku aja kalo bikin eskrim, SP ga ada, gantilah Ama tbm yang paling sering ada di rumah. Jadi juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwahahahha mba fan ternyata baru ngliat otang hihi...iya ditangkringin doang di atas kompor tapi mungkin agak PR mastiin tingkat panas atau suhunya kali ya hihihi

      iya memang lebih praktis yang listrik tapi yang hemat energi biar ga anjlog wkwkkw..

      iya ajaib banget mba fan rasa kastangel kami kok isa percis nyaru keju kastangel beneran wkkwkwkw..bener bener standing applause buat yang bikin adonan aka kakakku hihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^