Rabu, 22 Desember 2021

Lotis (Lutis)




Oleh : G Nita 
Kenangan saat hamil dulu tahun 2018

Klo jajan di luar itu kadang-kadang aku suka guilty pleasure deh haduuuch. Abisan klo liat yang seger-seger ya kadang aku laper mata, trus nyak-nyuk-nyak-nyuk main tunjuk-tunjuk aneka jajanan yang sebenernya murah tapi klo ditotal-total og ya bisa bikin dompet jebol #kawus ora Mbul, huh !




Nah, apalagi klo keliatannya jajannya seiprit ya, semisal kayak rujak buah potong yang biasanya diiderin abang-abang pake gerobak. Seplastik mika aja yang cuma berisi buah ala kadar kadang nyampe dibanderol ceban. Memang iya ada ‘ongkos nguleg-nya’, tapi kan kadang ga sebanding ama buah-buahan yang jenisnya cuma bisa diitung dengan jari. Apalagi klo casenya sedang hamil yang menurut kebiasaan orang-orang kudu ngehindarin buah nenas (muda ataupun tua ya tetep aku hindarin klo pas lagi hamidun, namanya juga jaga-jaga yekan hihi) en pepaya mengkel. Walhasil klo dua item buah yang notabene paling sedep itu dikurangin ya yang ada tinggal buah yang ya-gitu-deh, hahahhaha. Misal cuma tinggal mangga yang aceeeeemnya kan maen, kedondong (yang cenderung aku kurang suka), klo ga ubi jalar (yang jujurannya aku ga doyan, tapi anehnya di sini malah kepake buat rujak, padahal di tempatku mah dipake buat kolak). Paling yang mendingan cuma bengkuang buat seger-seger, cuma ya klo dibikin perbadingan pastilah banyakan buah yang asemnya ketimbang yang enaknya hahahhaha

Nah, daripada kadang jengkel sendiri klo nemu rujak yang ga sesuai ekspektasi (baik dari segi harga maupun jenis buah), akhirnya pada suatu malam Pak Su inisiatif ngebeliin aku buah-buahan lengkap dengan perintilan bumbu rujaknya atau klo di tempatku biasa disebut lotis/lutis. Buahnya bisa beli banyakan dan klo dipiringin tuh udah ngelebihin kuantitas buah potong yang ada di kang rujak pinggir jalan. Bahkan bisa disimpen loh buat bikin lagi keesokan harinya. Kan lumayan ngirit ya Cuy, hihi. Apalagi buahnya juga bisa milih yang sebisa mungkin ga nyerempet-nyerempet ama pantangan ini-itu.

Jadi buahnya itu kurang lebih ada mangga indramayu, bengkuang, jambu air, pepaya mateng, juga mentimun. 4 item aja tapi klo diiris-iris tuh buanyaaaaaak beud. Paling PR-nya adalah bikin bumbunya nih yang kadang klo bikin sendiri ga segreget yang ada di kang rujak itu hahahha. Yah, ini hampir beda tipis lah setelah ditraining ama Pak Su yang urusan mengoprek dapur tu rasanya lebih endeus ketimbang aku (Gustyanita Pratiwi docs).

Langsung aja ya, ini dia bahan-bahannya :

Bengkuang
Jambu air
Pepaya mateng
Mentimun
Mangga muda

Bahan untuk bumbu rujak/lotis :

2 butir gula merah
4 buah cabe rawit (kata Pak Su sih jumlahnya genep aja biar pedeusnya ga terlalu ngegrak)
Kacang tanah goreng (sedikit aja, ntar klo kebanyakan malah kayak bumbu pecel)
Secuil terasi bakar/goreng
Garam
Bawang putih sedikiiit aja (seperempat siung)
Air

Cara membuat :

Kupas buah-buahan, cuci bersih, potong-potong
Uleg cabe rawit, bawang putih, garam, gula, terasi bakar/goreng), kacang tanah goreng
Tambahkan sedikit air, koreksi kekentalannya
Rujak/lotis siap disajikan bersama bumbu

Selamat mencoba !



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^