Jumat, 06 Mei 2022

Menu Lebaran yang Khas di Tempat Mbul




Assalamualaikum....

Beby Mbul edisi Lebaran masih berlanjut ya tulisannya. Maklum masih anget hihihi...jadi biar sesuai momentnya aku upload sekalian aja di sini. Jadi akhirnya Mbul en family Lebaran di rumah kulon soalnya sodara pada ngumpul lengkap.. Mumpung-mumpung kan, jadi alhamdulilah setelah 3 tahunan ga pernah lengkap Lebaran kali ini bisa sama-sama. Tapi sebelum ke kulon, kami sempat silaturahmi juga ke tempat bulek-buleknya ramane, ayank suami. 





Habis itu belok ke pedesaan yang masih banyak pekarangan luasnya. Jadi kalau orang yang jarang ke desa mungkin ngiranya hutan hahahah...Iya soalnya rumah antar tetangga itu jaraknya bisa jauhan karena pekarangannya luas. Mana pepohonannya tinggi pula. Kalau malam memang gelap sih xixixixi...untung silaturahminya siang jadi ga kebayang yang ga-ga. 

Eh....tunggu bentar, sebelum ke sedulur yang sini, kami sempet mampir ke tempat 2 bulek kami yang unda-undi dan sering bantuin lagan kalau ada acara keluarga. Nah di sana udah dimasakinnya enak-enak banget. Udah bakat alam kali ya. Udah ahli tangannya dalam hal masak. Ada pecel, gudeg, krecek pedes, lontong kupat, ayam kampung goreng, burung puyuh goreng, opor ayam, rendang dan kerupuk udang. 2 bulek ini menunya hampir sama dan kami disuruh ngicip semua. Mbul ga ambil karbonya sih cuma pecel sedikit-sedikit buat nglegakke tuan rumah. Walaupun disuruh mam nasi atau ambil lontong hahhahaha... Tapi karena lambung mbul kecil dan nyukupnya segitu akhirnya sayurannya aja udah cukup.  





Berkunjung Tempat Saudara 
Menu Snack Lebaran Tempat Paklik dan Buleknya Pak Su

Usai dari 2 bulek yang ga kembar tapi mirip yang lokasinya di pinggir kali, kami lanjutkan silaturahmi ke tempat Paklik dan Buleknya Pak Su. Ini ada beberapa paklik dan bulek yang seduluran dan rumahnya deket-deketan jadi sekalian mengunjungi semua. Kebanyakan udah sepuh sih dan banyak yang mondok atau jadi pemuka agama di desa setempat, jadi sekalian banyak nimba ilmu juga sama yang sudah makan asam garam kehidupan di situ, hehehe. 

Kebetulan di setiap tempat yang kami datangi selalu ada cerita menarik biarpun dari tamu lain juga, bukan tuan rumah hahahha. Pertama mbah-mbah sodaranya Bulek yang di pinggir kali dan baru datang dari Cililitan. Beliau cerita tentang pengalaman sakit sebulan dan udah pasrah aja takut meninggal eh ga taunya abis request dimasakin daun singkong rebus, ikan asin goreng dan sambel sembuh. Sebelumnya ga doyan makan sama sekali. Mbahnya cerita antusias ke Mbul dan beliau seneng banget. Soalnya mungkin bagi beliau Mbul kelihatan nyimak dan welcome, apalagi sering senyum ya walau jujur aja Mbul ga pintar ngobrol atau kurang luwes tapi kata Ramane kunci buat si kalem kayak Beby Mbul ya tinggal senyum aja atau he em-he em juga yang diajak ngobrol bakal seneng. Eh bener. Si mbahnya malah seneng banget cerita ke Mbul hahahhahha. Padahal ama tuan rumah ga terlalu banyak cerita tadinya. Begitu Mbul datang langsung cerita banyak hal. 






Terus di rumah yang ini ketemu lagi Mbah-Mbah yang doyan cerita juga. Langsung deh beliau cerita jaman muda waktu belum dilamar si kakeknya ini hahahha. Kami dengernya si sambil senyum-senyum aja soalnya beliau lebih milih si kakek yang anak petani ketimbang pacarnya yang dulu tapi putus wwkkwkw. Padahal si kakek ada di situ juga loh. Terus beliau juga cerita gimana nyekolahin anak-anaknya sampai kuliah dan mentas nyambut gawe kayak sekarang. Ya sekali lagi bila kita dengerin sambil senyum-senyum dan he em-he em aja insyaAlloh yang ngajakin cerita juga merasa seneng atau didengarkan. Maklum yang lebih junior harus banyak menyerap ilmu kehidupan pada yang sudah mbah-mbah. 

Terus habis itu kami disuruh niliki mburi alias nengok meja makan. Di situ udah terhidang rica-rica entog, pecel, kering tempe, dan telor asin. Ya biarpun cuma sedikit, yang penting ngajeni Tuan Rumah dan icip hahahha. 

















Terakhir ke rumah Pakdhe yang di desa udah jadi kyai. Di sana ya banyak yang datang karena si Pakdhe dianggapnya pinisepuh. Akhirnya jadi dapat cerita menarik lagi. Yaitu sekeluarga yang anak SDnya adalah katanya indigo hihihi. Si anak ini kata ibunya saat SD rapotnya merah mulu soalnya ga konsen, di kelas suka ngliat ada kaki atau tangan doang jalan-jalan waaaak. Tapi alhamdulilah waktu naik kelas 3 SD udah lebih mendingan soalnya kelasnya udah geser ruangan. Ga seserem kelas sebelumnya. Walaupun kalau ditanya Pak Guru siapa bestienya kata si anak bestienya mbak kunti hwahahahha. Terus waktu ibunya mau wudhu di sumur, beliau denger kayak orang ngaji tapi ga ada siapa-siapa. Nah, karena udah apal anaknya ada kemampuan maka dipanggillah si anak suruh cerita ke si ibu emang di sumur ada apaan. Ternyata si anak bilang ada perempuan yang busananya kebaya dan disanggul. Tapi ga ngapa-ngapain sih dia, cuma bersuara aja. Wah...wah... kami pun sampai terpukau menyimak ceritanya. Untung aja si anak sekarang udah terbiasa dengan hal-hal gituan, walaupun yang diceritain pada merinding semua wkwkkw.

Beli Gembus di Pasar

Ga terasa hari udah sore. Walaupun yang kami datangi hanya 4 rumah Paklik dan bulek, tapi ternyata di sana sampai menjelang magrib. Masih jam 5 sore lebih sih, jadi masih bisa mampir Pasar. Tadinya mau beli ayam krispi gerobakan, tapi ternyata bakulnya masih prei, akhirnya jadinya beli gembus. Walaupun pas mau ijin foto gembus buat keperluan tulisan di blog, eh akunya sempet ketinggalan wkwkw. Udah diajakin ngobrol sampe depan rumah Mbah, Mbulnya ketinggalan di Pasar. Akhirnya dijemput lagi dan diledekin ama Ramane ayank suami huft.... Untung Mbul ga ilang atau diculik ya wkwkkw #canda. Daaan....untuk meredakan Mbul yang 'nyun', maka Beliau ngeteng Beby Mbul buat mampir indomaret dulu en beliin Mbul minuman dingin, cause di kampung pas Lebaran kedua panas njepret dan haaawt...beda sama malam takbiran sebelumnya yang hawanya adem bahkan udan deres mulu semalem kepungkur.  




















Menu Lebaran di Rumah Orang Tua

Akhirnya kami tiba juga di rumah ortu tercinta. Kira-kira ada menu Lebaran apa aja ya di tempat bapak dan ibuknya Mbul? Ternyata setelah buka tudung saji ada rica-rica entog, mie goreng jawa, apel dan jeruk imut. Rica-ricanya seperti pada post sebelumnya hasil nyembelih sendiri dari peliharaan di rumah. Entognya basor atau yang jenis kelaminnya jantan jadi dagingnya agak wuled cuma dipresto. Terus yang surprisenya lagi yaitu mie goreng jawa walau pakenya mienya indomie goreng original dikasih kol, wortel dan rawit orens. Bukan pake mie keriting kayak mie goreng jawa pada umumnya. Terus buahnya jeruk manis kecil sama apel. Untuk pacitannya sendiri memang di sini modelnya kue-kue modern kayak nasgar, kastangel, kue kacang, kue cokelat, dan sagu keju. Yang bikin sendiri paling goreng kacang bawang, emping, dan seriping pisang. 

Malamnya beli Bakso walaupun dibawa ulang. Ini termasuk bakso yang lumayan terkenal dan rame. Adanya di depan Pasar sebelah Toko Mas. Ya, selain bakso kami beli juga mie ayam. Cuma baksonya beli yang bakso halus semua, ga pake urat. Biasa...kalau racikannya Mbul itu kecap manisnya banyakin, baru sambel sakcrutan aja dan saos itu tentatif wkwkkw. Yang penting kuahnya pedes manis sedep.


















Oiya kawan, aku jadi pengen cerita si kucing anggora baru yang bernama Boy dan kemarin sudah kukenalkan lada kalian di postingan kemarin. Nah, jadi ceritanya kemarin boy masih malu-malu uchink...tapi hari kedua aku nginap di sana, Boy udah mulai klulut dan suka mancing-mancing minta dielus wkwkwk. Aku tanya ibuku, ini rasnya apa? Kata ibu persia. Tapi kok menurutku lebih ke anggora ya. Sebab kalau anggora itu idungnya lebih mancung sedang persia agak pecegh... hahhaha... Dan si Boy menurut aku termasuk kucing berhidung mancung sih. Atau dia peranakan? Aku ga tau juga. Cuma makin lama tingkahnya bikin gemes juga sih. Suka ndusel-ndusel dan minta dipangku atau disayang. Seluruh anggota keluarga sayang sama Boy loh, hihihi. Aku tanya Ramane bolehkah Beby Mbul membawa Boy ke kota? Wakakakkak langsunglah dijawab ojo Mbul hahahhahha. Cause maz ga suka uching. Palagi kuching cowo yang suka pipis di dinding sembarangan #eh itu mah kebanyakan domerstic cat ya, wkwkw. Sebenarnya bukannya ga suka. Suka ga. Benci juga ga. Biasa aja. Cuma ga telaten ngurusin. Iya deh bercanda aja ga jadi dibawa ke kota ๐Ÿ˜‚

Keesokan harinya, barulah sarapannya sop dan paru goreng. Paru emang udah khasnya makanan Lebaran tempat Mbul. Biasanya dapat kiriman dari konconya ibuk. Nanti dikirim langsung ke rumah dan kami olahi sendiri. Mulai dari membersihkan, mengiris tipis dan memarinasi dengan bumbu. Nanti biar tahan lama sebagian dibekukan di freezer dan sebagian lagi langsung digoreng tepung agak krancy. Soalnya pake tepung beras. Walau parunya masih menul-menul empuk dan enak. Ga segaring parunya warung padang langganan. Memang khasnya di sini tekstur parunya dibikin empuk dan menul-menul atau bahasa Inggrisnya adalah chewy jika digigit. Ini enak banget sih dimakan dengan menu masakan apapun. Nanti kalau yang digoreng dadakan habis, bisa ambil stok yang di freezer buat digoreng lagi. 




























Agak siangan dikit nuju jam 10 bareng-bareng sekeluarga dolan ke kota sebelah. Pulangnya agak sorean dikit mampir ngrandom dan nemu tempat makan di RM Cipta Rasa, Salaman. Kami pesan nasi goreng spesial, nila bakar, nasi soto ayam bening, ayam penyet, dan mie ayam. Minumnya variasi es jeruk, jus mangga, teh manis hangat, dan es kelapa muda. Tadinya sempat pengen pesan es yang lagi hits yaitu es semangka india, tapi stok lagi kosong. Ya sudahlah yang penting gantinya juga lebih seger. Alhamdulilah RM ini termasuknya terjangkau sih. Lalu sekitar sejam-an kami selesai makan siang yang dah kesorean. Baru habis itu cabut buat pulang


















Gitu deh sekelumit cerita tentang menu lebaran dan khasnya di tempat Mbul. Kalau di tempat teman-teman ada makanan khas apa? Boleh cerita di kolom komen ya ^__^


31 komentar:

  1. Selamat Hari Raya Aidil Fityri buat Mbul sekeluarga. Maaf zahir batin.
    Meriah sungguh lebaran di tempat Mbul. Hidangannya pun bermacam-macam. Alhamdulillah setelah dua tahun berperang dengan wabak, akhirnya tahun ini dapat beraya bersama keluarga dan sanak saudara. Moga ukhuwah terus berpanjangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Kak Amie, selamat hari raya idul fitri buat kak amie dan keluarga...^____^

      iya kak tempat Mbul memang makanan dan snacknya agak banyak hihihi..., brl lagi kalau silaturahmibtempat saudara...masih ada pula makanan khas lainnya

      paling umum di tempat kami itu ada tape ketan kak...cuma antar rumah beda-beda. Ada yang warna hijau, asli putih, bahkan beras ketan hitam...kalau toplesannya paling umum itu seriping pisang, emping, emping mendem, nastar, kastangel, putri salju, kue kacang, dan lainnya.

      kalau makanan beratnya umumnya opor ayam kampung atau rica-rica. Kalau yang ada daging sapi biasanya bikin rendang dan semur kak..

      Hapus
  2. Minal 'Aidin wal-Faizin mohon maaf lahir & bhatin yee mbul...Kalau2 ada salah2 kata dalam berkomentar diblog baik yang sengaja atau pun yang tidak disengaja.๐Ÿ˜Š๐Ÿ™๐Ÿ™


    Waahh lebaran jadi mudik yee mbul, jadi bisa buat post tentang aneka menu kue dan makanan khas lebaran di Purworejo dan sekitarnya. Dan setiap daerah pastinya punya menu hidangan yang berbeda beda. Meski ada yang sama mungkin nama penyebutannya pasti beda.

    Kucingmu siboy laki apa cewek mbul. Cariin pasangannya biar bisa beranak pinak.๐Ÿ˜๐Ÿ˜.

    Dan yang ane pada hari raya Idulfitri meski makanan dirumah banyak, tetap saja mencari makanan diluaran sudah jadi suatu kewajiban terutama bakso atau mie ayam atau makanan pedas lainnya.๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    BalasHapus
  3. Mantap Lebaran di Purworejo, melihat kuliner, kue, dan keindahan alam di sana menarik juga. Taqobbalallahu Minna wa Minkum, Mohon maaf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Pak Vicky, lumayan menghirup udara pedesaan hawanya adem...pemandangan serba sawah dan pekarangan penuh pepohonan tinggi hehehe

      minal aidzin walfaidzin juga untuk Pak Vicky dan keluarga. Semoga sehat-sehat selalu. Salam ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  4. Ajaib juga yah mbahnya bisa sembuh pas skit sbulan hanya karena makam singkong rebus dan ikan asin goreng wkwk.. Tp alhamdulillah yah...

    Haha banyak cerita yah yg mbull dpt di purwojero, tp paling unik sih itu anak indigo, karna mbull pasti dpt lg ide cerita horor wkwk

    Adem banget yah suasana kampungnya mbull

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Lul, Mbahnya ini dari Cililitan Jaktim, sekeluarga mudik sama anak cucunya dan ngetem di tempat Bibi kami, dan pas kami ke sana beliau langsung banyak cerita ini itu, khususnya arah matanya seringnya natap ke Mbul wakakkaka...mungkin karena Mbul kelihatan nyimak kali yeay....Jadi kalau ada lawan bicara ngobrol aku banyak senyumnya...berasa welcome atau ramah kali jadi mbahnya betah tuh cerita ini itu ke mbul, bahkan kesehariannya di Jakarta dan nama nama sodaranya yang sebetulnya aku ga tau sebelumnya, wkwkkw ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜„

      Hapus
  5. Mantap lebaran di Purworejo, menikmati kuliner, kue, dan keindahan alam di sana. Taqobbalallahu Minna wa Minkum. Mohon maaf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak vicky, Purworejo itu taglinenya Purworejo Berirama hehhehe...kulinernya pun beragam, keindahan alamnya baik di pusat kota walaupun kecil juga pedesaannya banyak yang asrep dan indah...^_^

      Hapus
  6. Ajaib juga yah mbahnya bisa sembuh pas skit sbulan hanya karena makam singkong rebus dan ikan asin goreng wkwk.. Tp alhamdulillah yah...

    Haha banyak cerita yah yg mbull dpt di purwojero, tp paling unik sih itu anak indigo, karna mbull pasti dpt lg ide cerita horor wkwk

    Adem banget yah suasana kampungnya mbull

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Lul...tapi bukan singkongnya lul..melainkan daun singkongnya. Kata beliau, beliau sebelumnya ga doyan makan apa apa sebulanan itu, terus kepikiran mungkin udah waktunya', eh tapi abis itu beliau request ama sedulurnya suruh rebusin daun singkong, ikan asin goreng, lalap, ama sambel.. abis itu bisa makan enak lagi. Dan kemarin malah mudik lalu ngetem bentar di tempat Bulek atau Bibi kami yang rumahnya ga jauh dari tempat kami di desa, nanti rencananya sih beliau mau dolan ke jogja juga bareng rombongannya. Padahal usia beliau udah 80 th hehehe ๐Ÿ˜

      Hapus
  7. Ajaib juga yah mbahnya bisa sembuh pas skit sbulan hanya karena makam singkong rebus dan ikan asin goreng wkwk.. Tp alhamdulillah yah...

    Haha banyak cerita yah yg mbull dpt di purwojero, tp paling unik sih itu anak indigo, karna mbull pasti dpt lg ide cerita horor wkwk

    Adem banget yah suasana kampungnya mbull

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beneran Lul, ada tamu di tempat Pakdhe kami sekeluarga ada 5 orang, anak nomor 3 yang masih SD kelas 3 ini yang kata ibuknya indigo. Anaknya pendiem sih, tapi pas ibuknya cerita begitu sontak aja kami tamu tamu lainnya yang mendengarkan antara pengen ngakak tapi merinding juga hehhehe...wallohualam sih. Namanya juga bumbu obrolan. Hihi. Bikin ga ngantuk diselani sama cerita seru begitu...hahhahaha

      Hapus
  8. Indah dan damai desanya. Salam lebaran!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, indah dan permai alam desa kami. Salam lebaran juga untuk sahabat blogger dari negeri Jiran ๐Ÿ˜„☺

      Hapus
  9. berkunjung kerumah embah dan sodara banyak cerita ya mba, dari pengalamnya mereka saat muda, bisa jadi pelajaran juga buat kita nantinya :)... agak merinding loh kalo misalkan punya anak atau sodara atau temem yang bisa kemampuan ngelihat hantu, takut di ceritain disini ada apa aja, jadi parno sendiri :D, tapi btw gw pengen sebenernya punya kemampuan seperti itu, meski nyatanya penakut hihi

    itu penjualnya ga di ajak foto sekalian to mba, sekalian eksis gitu di blognya mba mbul haha

    kerumah sodara banyak menu makan yah, bingung pasti itu mau milih makan yang mana dulu.. soal jajan bakso nih, ngerasa ga sih kalo abis lebaran gini harga nya di naikin, coz kemaren gw jajan gitu hahaha... udah itu si boy di bawa aja pulang kerumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nif malah makin berwarna cerita lebaran, soalnya jadi tahu saudara yang sebelumnya kami ga kenal. Sekalian nambah umur dan rejeki. Meski ya sedulur yang dikunjungi ga banyak sih. Cuma kebetulan yang satu desa rumahnya dekat-dekatan, jadi kami bagi rata aja kunjungannya.

      Kemampuan indigow ya wkwkwkkw....aku malah takut sih, soalnya ya mending ga tau apa-apa. Soalnya serem kalau dapat penglihatan. Kalau si anak tamunya Pakdhe kami ini bahkan biar nutup kemampuannya pernah diobatin gitu sama ayahnya tapi ternyata malah kayak linglung. Jadilah akhirnya dibiarkan aja asalkan anaknya waras sehat ya ga pa pa deh kadang bisa ngliat. Asal 'mahluk astralnya' ga ganggu aja sih ga pa pa kali ya. Tapi dulunya jadi sering sakit-sakitan gitu atau capek gitu sih kata ibunya si anak. Oiya selain cerita di atas, ada pula pas mereka ke Segoro Kidul katanya si anak sempat liat perempuan cantik rambutnya terurai dan ada roncean melati atau kembang kantilnya gitu. Pake jarik dan selendang hijau, wallohualam sih lagi ngeliat siapa...xixixi...tapi katanya begitu pas cerita kemarin. Terus ama Pakdhe kami malah diledek harusnya kamu minta cincin gitu hahhahahah #tapi itu cuma guyonan aja biar obrolan semakin seru ๐Ÿ˜๐Ÿ˜„

      Aku sih sebenernya sungkan mau foto. Tiap kali foto aja cepetan wkwkwk. Ga enak diliatin pembeli lain. Soalnya ngantre juga. Apalagi mau foto bapak ibu penjualnya, tambah ewuh pekewuh lagi aku, ga enak, soalnya kan lagi sibuk nglayanin pembeli. Jadi akhirnya takfoto dagangannya aja atau yang dah tersaji di meja. Kalau penjual bakso dan mie ayamnya namanya Pak Jenggot yang terkenal punya jenggot, kalau yang warung makan di Salaman Bapak-bapak berkumis, sekilas dari foto di dinding beliau banyak foto sama Anggota TNI, mungkinkah beliau tadinya anggota TNI yang kini udah pensiun dan beralih usaha, aku ga tau sih, atau bapak tersebut emang lagi foto aja ama para anggota TNI. Kalau ibu penjual gembusnya ini kira-kira seumuran ibuku Nif, beliau lagi sibuk goreng jadi aku ga enak dan lebih mending motret dagangannya aja hehehe..☺

      iya nif memang harga-harga makanan saat lebaran kadang naik, karena memanfaatkan moment banyak pembeli kali ya, terutama menyasar yang dari kota atau yang merantau dari kota yang biaya hidupnya tinggi. Padahal ga selalu yang hidup di kota urip mulyo atau minimal berkecukupan atau ngepres pres pres. Tapi ada juga sih yang harganya ajeg gitu...kalau dapat yang harganya terjangkau tapi rasanya maknyus sih bonus bangettt ^^

      Hapus
  10. Saya juga punya teman orang Purworejo teman ngeblog waktu di MWB cuma lupa desanya apa tapi sepertinya ngga jauh dari Magelang. Pernah mampir ke rumahnya waktu main ke rumah teman di Magelang.

    Lontong kupat itu ketupat yang kayak gimana lagi?

    Kalau ke pedesaan enak tuh lihat sawah bikin mata seger. Apalagi kalau sawahnya padinya udah kuning enak banget dilihatnya.

    Itu telur asin Purworejo kan bukan telur asin Brebes?

    Biar saya tebak itu yang dibungkus daun pisang pasti tape kan.

    Si kucing coklat nongol di sini juga..hihihi.. kucing jantan tapi mukanya kayak kucing betina?

    Gembus ternyata sejenis kerupuk berarti beda sama temen gembus.

    Bakso pas lebaran jadi dagangan yang laris di sini tukang bakso datang habis Dzuhur sebelum Maghrib udah habis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desa di Purworejo dekat Magelang.. apa Desa Mbener atau Kaligesing, atau Salaman? wkwkw.. nebak aja sih.

      lontong kupat? Tadi kayaknya aku nulisnya double ya...maksudnya tanpa koma, maksudnya ada lontong ada pula kupat wkwkwk

      bener banget mas herman, rasanya damai hati melihat pemandangan indah di pedesaan ☺

      Telur asin bikinan sendiri...wkwkwk..bener banget berarti bikinan Purworejo tapi bukan kotanya...hahaha

      betul banget mas herman. 100 buat Andah! daun pisang itu isinya tape uli putih xixixi

      Kucing coklatnya nongol wae ya wkwkwk เธ…(=เถ แ†ฝเถ =เธ…)

      ga mas herman..Gembus ini kenyal kaya aci...tapi dia dari pohung atau singkong....kayak cireng gitu lah...ga kayak krupuk...bentuk umumnya kayak donat gitu kalau ga angka 8
      biasanya sering dijual di pasar malam bareng kacang goreng atau kacang rebus

      betul bingit, bakso kalau lebaran seringnya laris...soalnya murmer hahahhaha

      Hapus
    2. Iya, bener rumah teman saya di kecamatan Salaman Magelang kok bisa tau tapi yang Purworejo saya lupa..hihihi

      Iya nulisnya tanpa koma jadi dibacanya lontong kupat bukan lontong sama ketupat,.eh kupat sama ketupat sama kan?

      Soalnya teman ngeblog saya yang orang Purworejo pernah posting telor asin bikinan sendiri tapi buat dijual bukan buat dimakan sendiri.

      Bungkusan tapenya sama kayak bungkusan tape di kudus cuma kalau di kudus tapenya dari ketan hitam bukan ketan putih.

      Oh jadi empuk gitu ya bukannya garing. Soalnya di fotonya pas digoreng kayak mekar kayak kerupuk.

      Tapi saya ngga suka bakso..hahaha

      Hapus
    3. Nah bener kan dugaanku desanya Salaman...soalnya ya itu yang paling deket dengan Magelang wkwkkwkw....yang identiknya wajik week dan getuk trio yang warnanya pink putih wkwkkw

      kalau buat dijual, sedulurku juga ada yang bikin tapi di jakarta timur wkwkwk

      enak kayaknya ya mas herman kalau tape ketan hitam ditum daun pisang..aku kok palah pengen njajal bikin lagie ya tape ketan hitam tapi dibungkus daun pisang gitu wkwkk

      iya empuk kenyal mirip aci digoreng..tapi ini sih adonan singkong gitu mas

      enak padahal bakso wkwkwk..aku suka bakso dan mie ayam sih..tapi makan mienya biasanya tanpa ayam hahahha

      Hapus
    4. Salaman bukan dekat dengan Magelang. Salaman itu kan memang Magelang, Salaman kan salah satu kecamatan yang ada di kabupaten Magelang.

      Wajik week, belum pernah makan tuh yang namanya wajik week. Apa yang warna ijo itu kah wajik week?

      Kalau di Jakarta timur mah namanya telur asin khas Jakarta timur..hihihi

      Kayaknya sama aja rasanya kalau dibungkus daun pisang cuma lebih asam dikit. Coba dibikin tape ketan hitamnya tapi sekalian sama temannya kalau udah jadi kirim dah ke mari..hihihi

      Kok bisa kenyal padahal kan dibuatnya dari singkong mungkin dikasih sagu kali ya?

      Makan mie ayam tanpa ayam kayak makan soto mie tanpa mie dong.. wkwkwk

      Hapus
    5. wakakkaka iya ya....langsung dikoreksi ama mas her hahahahha...betul mas her...salamam masuknya mang magelang ๐Ÿ˜„

      wajik week yang coklat mas her, dari gula jawa

      betul banget cerdas memang hahahah

      iya penasaran kapan kapan aku mau bokin tape ketan hitam...soalnya beras ketan hitamnya udah beli

      ga tau tapi rasanya kenyal kenyal gurih asin hitu...enak deh..jangan sampai dingin ntar keras

      naitu dia, terobosan baru makan mie ayam tanpa ayam..artinya namanya jadi ngemie wkwkkwkw

      Hapus
  11. I would love to taste all those yummy snacks! The kitty looks so sweet and adorable.

    BalasHapus
    Balasan

    1. Sure Angie ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž

      Sometimes, my kitty simply snuggle against me for the sake of bonding. And let's face it, this is so precious. It's important to provide our pet with lots of attention and love, and cuddling is a purrfect way to do so.

      เธ…(=เถ แ†ฝเถ =เธ…)

      Hapus
  12. Boa tarde. Desejo um feliz domingo com muita saรบde e paz, para vocรช e sua famรญlia. Bom inรญcio de semana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Good afternoon Luiz my friend. I wish you and your family a happy Sunday with good health and peace. Good start to the week too. greetings from Indonesia

      (´∧ฯ‰∧`*)

      Hapus
  13. Siempre un festival de delicias y sabores nos entregas, Gustyanita. Quรฉ bella es tu tierra, tu paisaje natural... Y ese gato en especial me fascina, amiga. Dale un caricia de mi parte.

    Abrazos hasta allรก.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Translate : Always a festival of delicacies and flavors you deliver to us, Gustyanita. How beautiful is your land, your natural landscape... And that cat in particular fascinates me, friend. Give him a caress from me.

      Hugs there.

      Answer : Thank's a lot Carlos. It is a small village, but a lovely one. Unlike in most city, the air around us in not polluted. The main occupation here is farming and agricultural that is carried out in the field. Paddy field farming remains the dominant form of growing rice in.

      Ya, the cat still young but we believe can raise him well as best as we can :) He like cuddling me so much ๐Ÿ˜

      Hapus
  14. Aku jadi kangen sih lebaran di kampung halaman ๐Ÿ˜„. Udah beberapa tahun ini ga nit. Sejak trauma kena macet 32 jam pas ke solo THN 2017 atau 2016. Lupa aku. Sejak itu season hari raya di Jakarta aja ๐Ÿคฃ. Mau balik ke Medan pun mikir tiketnya mahal bangeeet. Trus suami kalo lebaran ga bisa cuti banyak. Jadi yg namanya mudik kami selalu lewat dari lebaran.

    Tapi selalu inget tiap kali mudik, sama sih pasti disuguhin makanan selalu. Dan itu wajib dimakan, walo cuma sedikit. Kayak udah penghargaan buat tuan rumah kan yaaa. Malah takut dia tersinggung kalo ga kita makan.

    Tapi kalo skr ini, udah banyak yg ga ada para sesepuh di keluarga suami dan keluargaku nit. Jadi sebenernya kalopun mudik, palingan ketemu ya papa mama.

    Itu serem Ama anaknya yg indigo wkwkwkwjwk. Duuuh aku mendingan ga tau sih kalo soal begitu. Jadi inget dulu asisten , yg skr udah resign juga bisa melihat begituan ๐Ÿคฃ. Sering tuh dia teriak tiba2 di kamar. Katanya digangguin wkwkwkwjwk. Anehnya aku ga pernah ngerasain. Apa mungkin cuma yg indigo yg hantunya suka Yaa ๐Ÿ˜….

    Si boy itu anggora kalo aku liat, tapi rasanya mixrom, ga murni anggora. Bulu ekornya ga terlalu selebar anggora soalnya ๐Ÿ˜„. Tapi warnanya aku sukaaaa. Lembut bangettt kayak wrna pastel yaaa❤️❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii iya mba fanny..ngerti banget akuh...tapi lebarannya mba fan dengan diganti pindah pindah staycation malah seru euy hihihi...aku suka bacanya loh ๐Ÿ˜๐Ÿฅฐ

      he em mba, sebenernya yang ditawarin kudu nyumil walau dikit iya banget. Tapi yang mam agak banyak ramane sih hahahhaha, ama mas montogh...aku mah kalau ada sayur ambil sayurnya aja, atau lauk dikit wkwkwkwk...nasi atau karbo dan santen santenan sedang tidaq menyentuhnya hihihi, kebayang dunk badan langsung mengurus dari sebelum puasa 49 kg ke 46 kg wkwkwkwkkwkwk #kusyenang....

      trus ketagihan pengen ngurusin lagi hahahhahah

      iya yang art mba fan yang indigo teak mah aku hapal hahhahaha...aku juga takut kalau misal dicritain di sudut sudut ternyata ada yang mahluk astral wkwkwk...mbah urut atau mbah tukang pijitnya si adek sejak bayi ini juga sensitip hahhaha...kadang bilang di rumah kok ada yang ngikut, apa ketempelean darimana wkwkkwkw...langsung deh kalau lagi sendirian ama anak anak aku takut hahahhahahahah padahal siang....untung aja ga sampe magrib hahahha, tapi paling takut kalau lagi ditinggal dines luar kota beberapa hari, takut ada yang nempel ikut di rumah...atau gangguin mbul huahahhahahaha # merinding, dulu pernah kata mbah tukang urutnya ada yang nemplok, katanya ikut karena kami abis lewat pabrik deket rumah...pabrik tua emang.....ikut nempel pas ambil atm...wkwkwkwk..tapi abis itu udah disuruh pergi ama mbah urutnya.

      iya si boy ini warnanya ambigu...tapi kecil tapi kadang megar juga bulunya wkkwkwk...kocag sih dia, suka difoto...

      Hapus