Minggu, 19 Juni 2022

Bagaimana Cara Mbul Menyiasati Agar Tumis Daun Kates Tidak Pahit



Assalamualaikum....
Apa kabar hari ini? 

Mbul masak daun kates kemarin. Dan sukses tidak pahit dong. Sebelumnya dah dibelanjain macem-macem kebutuhan dapur, sekalian agak banyak biar ga bolak-balik pasar. Lumayan bahan segitu bisa untuk semingguan. Termasuk bumbu-bumbuan aka bawang merang, bawang putih, cabe keriting dan cabe rawit. 



Selain itu yang dibeli lainnya adalah ikan pindang atau gesek (nanti bisa digoreng), tape singkong (ntah nanti dibikin apa, apa mau digoreng balut tepung atau dibuat campuran es campur), daun kates (daun pepaya), pepaya mengkal, dan telor asin. Sayang, telor asinnya dapat yang ga begitu masir, tapi alhamdulilah Kakak A dan J suka. 

Nah, sekarang Mbul mau mengolah daun katesnya dulu ya. Kebetulan waktu pulang kampung Lebaran kemarin disanguin ampo dari tanah pinggir kali, ngambil sekresek. Jadi kepake banget nih buat ngetest apakah bisa ngilangin pahit atau ga. Dulu Tamas, pernah nyoba ngilangin pahit si daun kates dengan pake baking soda. Jadinya memang si daun kates cepet empuk, tapi kok ternyata masih pahit. Ga empuk deng, tapi kelunakan. Nah, sekarang Mbul mau coba pake metode ampo atau tanah lempung ya Teman-Teman.

Bahan-Bahan : 

Daun Kates atau daun pepaya
Lempung
Air

Bumbu Oseng :

Cabe merah 
Cabe rawit
Bawang merah
Bawang putih
Gula jawa
garam
penyedap Royko
Air
Minyak goreng

























Tahapan Memasak :

Cuci bersih daun katesnya
Cuci juga tanah lempungnya, bila perlu saring biar ga ada kerikil-kerikilnya
Rebus air
Bila sudah mendidih, masukkan daun katesnya
Masukkan pula tanah lempungnya
Aduk-aduk sampai rata
Sekiranya sudah empuk, angkat, tiriskan
Cuci daun kates tadi di atas air mengalir sampai tanahnya hilang. Sampai bersih sih sih...
Iris daun katesnya
Habis itu, panaskan minyak goreng
Tumis bawang merah, bawang putih, cabe rawit dan cabe merah yang sudah diiris
Tambahkan gula jawa, royko, dan sedikit garam
Masukkan irisan daun katesnya tadi
Masak sampai matang






Ternyata setelah takcobain, rasanya empuk, nda pahit, enak. Pedes, manis, gurihnya juga pas. Enak banget deh dimaem bareng lauk tahu dan tempe goreng. Alhamdulilah semua suka...

2 komentar:

  1. Mbul sayang,
    Kak Amie selalu masak pucuk kates hasil belajar masak dari arwah ibu mentua. Tambah enak kalau dicampur dengan bunganya sekali.
    Ikan yang empat ekor itu ikan lengat kah? Kami panggil ikan kembung rebus (sebenarnya dikukus bubuh asam dan garam) atau ikan lengat. Kemudian digoreng. Sedap sangat makan dengan nasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih kak buat recipenya...enak mbul juga suka bunga paya kak, teringat makanan menado hihihi
      ikan kembung itu yang ikannya masuk angiend ya kak...eh cubit si embul hihi...o kalau di malaysia nama ikan pindang adalah ikan lengat ya kak...itu enak banget tuh kak kalau dikukus dulu dan ditabur bubuh asam juga garam habis itu digoreng, jadi enak ^^

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^