Senin, 27 Juni 2022

Potongan-Potongan Memori Manisnya Mbul




Oleh : (Mbul Kecil)
Assalamualaikum wr wb.....

Hallo apa kabar teman-teman semua. Semoga selalu dalam keadaan baik ya. Lagi pada sibuk apa nih? Kalau Mbul kemarin baru beli beberapa alat tulis di toko buku dan stasioner. Ga sengaja ngliat binder yang covernya beruang warna coklat, lucu deh. Aku jadi teringat boneka beruangku hadiah dari Tamas (jaman dulu masih pacaran). Ya udah aku ambil aja dan bayar di kasir. Kayaknya asyik juga nulis-nulis di binder lagi kayak dulu. Jaman masih pake seragam putih biru dongker atau jaman SMP. Jaman masih rambut bob sepundak kayak anggota paskibraka dan kalau ke sekulah pakenya sepatu pantofel yang disemir Kiwi sampe mengkilat wkwkwk.




Aku inget banget tiap kali mau nulis di binder selalu aku kasih gambar manga atau komik hasil ngeliat dari komik serial cantik, hahahhaha....Habis itu aku nulis-nulis keseharianku hari itu ngapain aja pake bolpoint boxy yang kadang aku selang-seling pake bolpoin warna-warni. Atau kalau ada stiker lucu-lucu aku tempelin juga. Sekarang kayaknya seru juga kalau nulis tangan lagi. Selain di blog ini juga masih akan tetep update sih. Soalnya aku cuma nulis di sini sebagai hiburanku. 

Oh ya, sebetulnya agendaku ke toko itu untuk membeli buku gambar, bolpoin, pinsil, dan penghapus. Aku pengen latian gambar lagi, hehehe. Ya buat diri sendiri aja sih, seneng aja gitu gambar. Kali bisa kujadiin ilustrasi postingan di blog. Karena kali ini Mbul ingin menulis beberapa potongan memori yang cukup membekas di hati Mbul, walaupun di beberapa loncatan umur ya. Tapi kesemuanya kurang lebih di umur-umur saat Mbul masih kecil dulu. Kenapa suka menulis kenangan di masa kecil? Karena ya suka aja heheheh. Ya buat dibaca-baca sendiri aja sambil senyum-senyum mengingat kenangan jaman itu. 

Okey, aku bikin dalam beberapa slice memori aja ya. Soalnya ada beberapa cerita. Jadi langsung saja. Ini dia ceritanya.

Sepedaan sama Bapak sampai Waduk

Ini aku masih inget banget padahal kayaknya waktu itu aku kitaran umur 5 tahunan. Aku, Bapak, dan Mbak bertiga nyari pagi dengan jalan-jalan ke luar rumah. Ibu ga ikut. Cuma bertiga doang. Dan masih pake sepeda, soalnya keadaan ekonomi kami masih sangat sederhana. Rumah juga masih baru pindahan dari kontrakan ke rumah hasil bangun sendiri setahap demi setahap. Jadi masih dilepoh semen dan lantainya masih cor-coran semen pula. Masih gelap dan peteng ndendet. Belum dicat putih hehehe. 

Nah, di suatu hari itu, entah hari apa aku lupa. Tapi kalau ga salah Hari Minggu gitu soalnya Bapak yang seorang guru libur. Ibu yang baru diangkat jadi pegawe juga libur. Fixed kayaknya Hari Minggu. Kami bertiga boncengan. Bapak yang mengendarai pit jengki atau dalam bahasa jawa artinya sepeda jengki yang bagian depannya ada boncengan depan buat naruh Mbul kecil, dan bagian belakang baru buat mbonceng Mbak. Bapak ngegowes sepedanya sambil cerita. Beliau orangnya emang chills. Kalau udah ngajakin anaknya jalan bisa sampai agak jauh dari rumah. Ga seribet kalau jalan sama ibu hahahha... Kebetulan udara pagi itu seger banget. Masih berembun. Agak mendung dikit dan kami melintasi pinggiran jalan raya yang banyak bersisihan dengan orang-orang pasar. Aroma jajan basah dan kue-kue pagi pun menguar dari balik lapak penjual di sudut-sudut pasar. Biasanya Bapak langsung mrlipir beli, bungkusin buat kami anak-anaknya hehehe. Kalau ga serabi anget, ya cucur pink. Cucurnya mekrok dan menul-menul pada bagian tengahnya. Pinggirannya enak. Aku suka banget kue cucur. Kalau serabi yang jualnya itu Mbah-Mbah. Mbah-Mbahnya udah sepuh banget. Ini juga enak. Bikinnya pake tungku dan leyeh tradisional...Sambil disapuin pake sapu kecil khusus buat bersiin remah-remah santan adonan yang mengental. Jadi begitu ditutup leyeh dan matang harus segera dimakan cepet supaya masih anget dan aku paling suka bagian gosongnya. Serabi yang dari kelapa itu loh. Bukan serabi modern yang kayak apem. Aku lebih suka serabi yang original ga ada rasa-rasanya.

Lalu tak terasa sepeda kami semakin berjalan di area yang menanjak dan tau-tau kok pemandangan di depan kami adalah sumber air yang sangaaaaaat luas. Bangunan pinggirannya bebatuan alam dan semen yang sangaaat besar. Airnya jernih warna biru toska. Kamipun menepikan sepeda dan mendekati sumber air yang ternyata adalah Waduk di jalanan yang dah mau menuju ke pegunungan. Kami menikmati pemandangan Waduk di sana dengan gembira. Bahkan sesampai rumah aku masih terkagum-kagum dengan Waduk yang kupikir itu tadinya danau. Beberapa getek juga ada yang menyeberang dan mencari ikan. Karena airnya kelihatan biru sekali seolah menyatu dengan langit dengan gradasi biru yang berbeda tipis. Memang hanya sebentar sih di sananya, dan setelahnya kami balik lagi ke rumah. Aku langsung dengan antusias menceritakan pada ibu kemana Bapak membawa kami jalan-jalan pagi itu. Ah...kalau dengan bapak, jalan-jalannya biar kata cuma pake sepeda bisa sesantai dan sememorable ini wkwkkw.















Kenangan Membeli Baju Lebaran Gaun di Toko dekat Pasar Kabupaten

Saat usia SD, aku dan Kakak biasanya dapat bonus beli baju baru itu saat Lebaran. Mungkin karena Bapak Ibu habis dapat THR kali ya. Jadi kesempatan dibelikan klambi anyar cuma moment itu. Pas mau lebaran atau tahun ajaran baru kenaikan kelas. 

Nah, toko yang selalu menjadi memori kami saat beli-beli baju lebaran itu ya Toko ini. Aku inget banget dulu tas plastik ikonnya itu gambar bulan separuh atau bulan sabit. Di sebelahnya ada bayangan wanita cantik. Coba kalau itu Usagi dan kucingnya Luna, lha jadinya sailor moon dong hahahha. Iya, pokoknya toko yang sering kami sambangi pas musim-musim mau Lebaran itu Toko. "Yok siap-siap mengono. Numpak Kol ojo mumet ya!" Ajak Ibu yang membawaku pergi ke Toko tersebut untuk hunting baju. Nanti di sana Mbul cape soalnya disuruh bulak balik kamar pas njajal gaun yang mau dibeli sama ibu.

Memang saat-saat Lebaran kebanyakan akan mengenakan baju muslim ya untuk anak-anak perempuannya. Nah, kalau di era kami saat kecil belinya 2. 1 baju muslim untuk lebaran hari pertama, satunya lagi baju gaun untuk Lebaran kedua dan selanjutnya. Gaun untuk anak-anak yang bahkan bisa digunakan untuk menghadiri pesta ulang tahun teman. Saat itulah di Toko ini selalu terpajang model-model baju baru baik yang pakaian muslim maupun yang gaun atau baju biasa. Nah, beberapa kali Lebaran pula aku masih ingat banget model baju apa yang kami beli saat itu. Terutama yang baju gaun atau biasanya. Ada setelah baju dan celana pendek di atas lutut gambar ceri merah dan gaun kuning dengan bordiran benang emas tapi bagian lengan dan pinggang ke bawah sampai lutut merah. Itu aku seneng banget pake baju itu, hihihi. Ga tau kenapa serasa jadi princess hahahahhah. Kalau punya Mbak beda lagi karena punya dia lebih rame dan lebih panjang gaunnya. Kalau ga salah bagian lengan dan bawahnya gambar keropi ijo dan atasnya kuning. Kalau punyaku lebih pendek. Kami senang banget pake itu buat Lebaran ke rumah simbah yang selalu ngepasi dengan musim rambutan.

'Dus-Dusan' di Tanggul dan Cari Udang di pinggir Kali

Dus-dusan itu maksudnya bahasa jawanya mandi ciblon. Atau adus. Mbul biasanya diampirin teman-teman SD sebaya buat main sepulang sekolah. Kan SD ku jam 10 pagi udah 'teng' pulang tuh. Lalu biasanya sebelum nyampe rumah masing-masing, kami janjian dulu buat main ntah kemana. Mbolang. Bocah petualang. Karena dulu belum kenal gadget jadi masih mainannya di alam atau permainan tradisional. Main boneka atau mini-minian juga sering sih. Tapi paling seru kalau udah ada yang mengusulkan ide buat dus-dusan di kali. Ciblon di tanggul. Ini sebenernya kalau mau menuju ke SMA jalannya yang nanjak ada gunungannya gitu. Deket kuburan sih tapi kami ga takut wong masih siang. Lalu di situ ada tanggul dan irigasi buat pengairan sawah di depannya. Nah di irigasi ini kami milihnya bagian sungai yang cetek. Kalau yang dalem takut ada hewan air seperti lare angon. Ada juga yang bagian banyak enceng gondoknya. Aku malah kebayang anaconda ya kalau ada enceng gondoknya #kebanyakan nongton pilem. Huft.

Kami biasa melipir di sisi kali yang dekat rumah temanku yang punya piaraan sapi. Jadi sambil ciblon pake kaos dalam dan nana, Mbul sesekali mendengar lenguhan sapi. Hahhahaha. Mauk telanjank bulad tapi ku takud ada yang lewat...Akhirnya pake kaos dalam dan nana. Ya meski dibarengi lenguhan sapi : "Moooooowgh!!!" Juga samar-samar aroma kandangnya, hohoho. Tapi itu semua tak menghilangkan keseruan mbul untuk saling lempar air dengan teman dan kadang-kadang terpekik senang tatkala di sisi semen pinggiran kali pembatasnya menemukan serentetan udang yang baris di sana. Langsung tak lama kemudian temenku yang punya piaraan sapi itu inisiatip buat ambil seser. Dia ngajak Mbul nyeserin udangnya itu. Udang kecil-kecil sih. Biasa kami sebut dengan urang. Nanti udangnya kami masukin ke dalam botol Aqua. Lalu dimasak setelahnya mentas dari kali. Asyik deh. Direbus atau digoreng gitu aja udah memerah udangnya. Kalau ga dibawa pulang buat dijadiin rempeyek. Ya walaupun pulangnya harus dalam keadaan basah-basahan sih. Tapi yang penting yang basah diperas dulu lalu ganti pake yang baru.

Kenangan diajak Tante dan Om Kami Hunting Rica-Rica Itik Serati Sampai Ngubek-Ubek Pasar 

Aku ingetttt banget ini pas di rumah ada aku doang deh. Jadi suatu kali 2 Tante, adiknya Bapak beserta Om sowan ke rumah. Mereka tiba-tiba ngajakin Bapak, Ibu serta Mbul (Mbak ikut ga ya...kok aku lupa...tapi kayaknya waktu itu Mbul doang deh), buat kulineran cari rica-rica menila atau yang biasa disebut dengan itik serati atau basor. Tumben-tumbenan kan? Padahal kadang yang namanya kulineran, terutama jaman itu ya, keluargaku ga pernah. Namanya juga ekonomi masih susah. Makan hari-hari ya masakannya ibuk, wkwkwk. Tapi adik Bapak alias Tante aku emang mukimnya di Kota. Nah Beliau pas sowan rumah ngajakin kulineran. Tau ga tujuannya ke mana? Sampai mblusuk-mblusuk pasar becek dong ahhahah...Pasar yang masih lantai tanah dan kedai yang dituju pun masih teramat sangat sederhana. Modelan mejanya panjaaaang banget. Dari kayu. Begitu pula bangkunya. Memanjang dari kayu. Tapi dindingnya ada patung kepala menjangan...wakwaw...Mbul atut dong kebayang itu kepala menjangan beneran. Masa suasananya kayak di rumah Dara hahahahhah....Film Horror rumah Dara tau dong yang pemerannya Sharefa Danise heheheh...Tapi ternyata pas makanannya datang rasanya enak. Cuma emang pedes banget. Namanya rica-rica ya pedes merica kan? Tapi uniknya dibungkusin kecil-kecil gitu....Pake tum-tuman. Para orang dewasanya makan dengan lahap. Mbul cuma cimit-cimit. Soalnya masih kecil, jadi ga bisa terlalu pedes, hehehe. Tapi buatku itu jadi pengalaman kulineran yang ga terlupakan karena ya baru sekalinya itu kulineran. Sebelumnya amat sangat jarang. Bahkan bisa dikatakan ga pernah.






Ujian Praktik Masak Waktu SD

Mbul udah disuruh ngrewangi ibu masak itu sedari SD loh. Kira-kira mulai dari kelas 3, naik level. Misal sebelumnya cuma disuruh cuci piring, nanti berikutnya disuruh petik-petik sayuran, rajangin bawang merah,  bawang putih, cabai, atau goreng tempe. Dari dulu kata semuanya tempe gorengan Mbul enak loh. Pakenya tempe yang ditum daun pisang dan kertas atu-atu. Bukan papan tempe yang memanjang itu loh. Kata ibu disebutnya tempe sodin. Meski aku sering disuruh belinya di Warung Mbah Amad. Tetangga kami. Simbahnya udah sepuh banget, beliau adalah Mbah Putri yang punya anak yang bernama Mbak Semi. Tapi Mbak Semi ini dah sepantaran ibu aku sih. Beliau yang njagain Mbah Amad di rumah Beliau yang letaknya kalau dari rumahku adalah belakang sebelum kali yang biasanya buat Mbul diajak Bapak memancing. Kalau aku didawuhi Ibu suruh beli tempe sejinah nanti ketuk ketuk daun pintu warungnya yang bukaan 2. Lantainya masih lantai tanah. Nanti biasanya Mbak Semi yang nemuin dan nimbangin pake timbangan ons-ons-an itu loh. Kalau uangnya ada kembalian biasanya Mbul beliin jajan mie yang harganya Rp 100 perak bungkusnya coklat dan kuning di bagian tengahnya. Tapi Mbul lupa merek mienya apa.

Nah, singkat kata, Mbul itu bisa dibilang udah semakin piawai masak langsung sedari SD. Bahkan saat kelas 5-6 ya aku lupa...ada ujian praktik memasak dimana per kelas itu dibagi menjadi beberapa regu. Kebetulan regunya Mbul kebagian masak bobor bayam, ikan tongkol goreng, nasi putih, sambal, dan bubur. Hampir semuanya Mbul yang nackle karena anggota regu Mbul kebanyakan anak cowok ga bisa diandalkan cuma celelekan aja huft. Tapi dapat pasokan tongkol dari kawan kami yang anak juragan tongkol. Habis itu karena pas penjurian ga kemakan semua, akhirnya dibungkus bawa pulang. Lumayan juga loh menu masakanku, 4 sehat...belum sempurna soalnya susunya bikin sendiri di rumah wkwkwk.

Kenangan Belanja di Supermarket Kabupaten

Yang namanya di keluarga Mbul pas masih bocil, ke swalayan itu adalah suatu anugrah. Mangsudnya jaraaaaang banget kalau bukan pas libur sekolah kenaikan kelas. Bahkan setahun belum tentu ada sekali dua kali. Pokoknya bener-bener moment langka yang memanjakan kami deh sebagai anak-anak dari orang tua yang sibuk bekerja dan jarang kemana-mana saat liburnya hahahah. Tapi karena itulah moment ke swalayan yang kala itu di kota kabupaten membuatku merasa senang bukan kepalang. Di sana itu ibaratnya bisa ngendon di counter komiknya dengan gumbira. Karena aku selalu penasaran dengan kelanjutan komik conan, doraemon, atau serial cantik yang bercerita seputar dunia balet. Kalau ga salah judul bukunya Toe Shoes dan Swan. Biasanya ama Bapak diem-diem dibeliin sih beberapa komik tanpa ibu tau hahahha. Kalau ama ibu mah keperluan yang penting-penting aja cem perlengkapan sekolah kayak buku, seragam, sepatu, dan tas. Hwahahah...Kalau ama bapak baru deh yang hiburannya hahhaha...Aku bisa beli komik serial cantik romance 1 yang ceritanya ada susu stroberi kotaknya sama doraemon petualangan #ahhh senangnya. 

Tapi paling senang lagi kalau keperluan urgentnya dah kebeli semua, kami langsung ke lantai bawah aka makanan, sayur-sayuran dan buah-buahan. Aduuh itu hati rasanya riang gembira karena serasa bisa puas masuk-masukin apapun ke dalam keranjang sambil sesekali ngedenger bunyi di balik pengeras suara dan bel yang khas di swalayan....misalnya yang bunyinya "CS kosong satu diminta kepada CS Kosong satuu segera ke counter bla bla bla"....lupa terusaannya apa...tapi modelan kalimatnya kek gitu. Terus di bayanganku yang kala itu sesosok anak SD adalah jika aku yang menjadi kasirnya tentu akan akan didandan cantik kali ya dengan pipi merah merona dan pulasan lipstik tipis, pake seragam juga rok span pink dengan stoking warna kulit plus sepatu hak tinggi....hahaha...ya namanya juga khayalan bocah SD. Jadi dulu tuh aku bayanginnya kayak gitu. Habis itu ya belanja tapi sesuai dengan list yang dah dicatatkan ma ibuk.


Memori Selamatan Desa, Tukar-Tukaran Bancakan Nasi Kuning

Di desa tempat kecilnya Mbul tiap bulan apa selalu diadakan selamatan desa. Jadi sore sebelum asyar itu warga udah disuruh kumpul duduk di sepanjang pinggir jalan desa dan dari rumah dah bawa makanan buat dituker-tuker sama tetangga. Duduknya bawa tiker atau koran. Makanannya macem-macem. Umumnya sih nasi kuning ya. Tapi ada pula yang nasi putih plus lauk pauk dan sayuran aneka rupa. 

Ibu aku biasanya pake nasi kuning, mie goreng, kering tempe, abon sapi, urap atau kluban, telur dadar iris, tempe juga ayam goreng. Nanti dibawa pake baki atau nampan. Sebelun tetua desa memimpin doa, kan pada ditutupin dulu tuh nampan pake serbet taplak atau kain. Nah, abis doa selesai, langsung deh bakinya dibuka, dan nanti warga pada ngiter saling ngliat makanan sebelahnya. Atau kalau mau ngiterin semua, kalau ga ngicipin yang sekiranya menarik dan enak. Ada yang dibikin tumpeng, ada pula yang dibikin takiran atau tempat yang dipincuk dari daun pisang. Ada pula yang pake mika. Kalau Mbah-Mbah biasanya sampai bikin bubur merah putih segala lho. Tapi Mbul ga doyan bubur merah putih. Inceran Mbul sih nas kuning. Tapi menurut lidah Mbul masakan ibu yang paling juwara. Tentunya dengan dibantu ama Mbul. Biasanya nampan atau baki yang Mbul bawa langsung ludes karena isinya enak. Nasi kuningnya beneran gurih dan menarik. Terus sayuran en lauknya juga enak hehehhe...Kadang kacian juga ngeliat yang bakinya masih ada banyak dan dibawa pulang kembali. Tapi memang sih kalau makan rame-rame gini terasa betul serunya. Ga tau sekarang masih ada pa ga. Dulu pas Mbul SD sih rame banget acara ginian...





Mbul, Tawangmangu, Walkman dan Stroberi

Saat menginjak bangku SMP, Mbul pernah ikut darmawisata sekolah yang tujuannya sebenernya deket, tapi ntah kenapa waktu itu mikirnya jauuuuuuh banget. Padahal cuma ke Keraton Jogja, Museum Sangiran, dan Tawangmangu, tapi Mbul merasa itu jauuuuuuuh banget. Mungkin karena dulu Mbul jarang kemana-mana. Jadi ngerasa kayak jarang melihat dunia luar. Sepulang sekolah ngendon di rumah. Dan saat weekend juga ga kemana-mana selain les Bahasa Inggris di rumah temanku yang. 

Nah, singkat kata, kira-kiranya kelas 3 SMP, kami semua ikut darmawisata ke 3 tujuan objek wisata tadi. Pertama, di Keraton Jogjakarta. Tapi di sini anehnya ga masuk ke dalam. Malah cuma di pelatarannya doang. Dan cuma beli oleh-oleh brem atau yanko. Kayaknya waktu itu Pak Guru panitianya lagi dikesusu-susu masalah jadwal deh soalnya emang tujuan selanjutnya tuh Sangiran yang mana areanya agak jauh dan nanjak pegunungan. Kami carter bus pariwisata kan. Dan di situ aku dari rumah udah dandan unyu ga pake seragam, jadi kesempatan....meski ga dandan juga deng...kapan aku dandan ya...hahahah...anak esempe ma natural. Sekarang juga seringnya natural sih tapi perawatan ya tetep untuk mencintai diri sendiri dan supaya enak disawang hehehe. Okey, jadi Mbul pake jaket merah jambu, celana jeans lea, ama kaos polos warna putih. Mbul sebangku ama siapa lupaaaa...tapi yang jelas jaman Mbul kecil ga ada yang punya HP apalagi kamera. Haha...Ada sih kamera pocket tapi itu temen yang kaya. Mbul ga punya. Jadi ga ada dokumentasi darmawisata SMP. 

Pas menuju ke Sangiran, jalanan agak nanjak kan. Kanan kiri udah batu-batu kars gunung dan hutan dengan pepohonan tinggi. Sesekali terdengar bunyi garengpung atau tonggeret. Suhu udara juga bikin telinga jafi berasa berdenging. Mbul agak mabok ya. Mulut udah kerasa asin. Tapi ga sampai keluar sih. Cuma muleg-muleg mual. Mbul raba-raba saku siapa tahu nemu minyak angin atau sropot-sropot inhaller. Berharap bisa gosok tengkuk dengan itu supaya tidak pening. Alhamdulilah ibu selalu bawain sih soalnya tau Mbul kalau naik bus suka mabokan hahahha. Mabok darat. Ya, tapi sesampai Museum Sangiran rasanya lega dan di sana bisa melihat aneka diorama evolusi manusia dan juga bagaimana sejarahnya. Kira-kira sampai sini siang sekitar jam 1-3. Ya, walaupun perjalanan paling berkesan adalah setelahnya karena saatnya menuju Tawangmangu. Nah, di sini itu areanya lebih meliuk-liuk lagi. Dan boleh dikatakan baru sekali itu lah Mbul melihat air terjun. Saat akan ke sananya, ada tangga yang menurun panjaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali. Tapi di sekitarnya banyak banget penjaja stroberi. Nah, Mbul itu kan belum pernah makan stroberi...maklum anak desa. Taunya cuma dari iklan di majalah yang mana saat masih bocil aku sobekin halamannya berharap stroberinya bisa keluar hehehhe...ternyata ya ga. Nah, karena di situ ada penjaja stroberi, maka Mbul ingin beli. Tapi ya emang sih karena disanguin ibu cuma Rp 150 ribu maka sangunya kudu diirit-irit. Tapi Mbul beli juga sih. Ekspektasiku rasanya manis karena kalau ada buah berwarna merah aku selalu menerkanya rasanya manis. Eh ternyata tidak kawan. Setelah aku beli 2 plastik mika, dan kucobain satu-satu yang sekiranya paling gede dan merah banget...lha ternyata rasanya acemmmm. hwahahhaahha....ga manis sama sekali. Kupikir semanis cherry huhuhu. Tapi di situlah rasa penasaranku akan stroberi terjawab. Ternyata ya rasanya menyerupai tomat...(wow...agak shocked kudibuatnya). Tapi aku tetep suka stroberi sih. Kalau sekarang sukanya aku bekuin dulu di freezer lalu aku jus dan kasih gula atau madu dikit. Itu rasanya enak banget. Bikin merem mimiknya karena dingin stroberi beku wkwkkw.




Habis itu barulah melihat air terjunnya langsung di depan mata yang ternyata indaaaaah banget. Lalu pulangnya Mbul beli walkman dong harganya cuma Rp 35 ribu...hahhahaha...Jadi sepanjang perjalanan aku mendengarkan siaran radio yang kala itu sedang happening memutar lagunya Michelle Branch... Makanya sampai sekarang kenangan akan Tawangmangu itu identik dengan lagu Michelle Branch dan juga stroberi acem.  

Okey segitu dulu updatean kenangan Mbul saat kecil, walau foto ilustrasinya adalah foto sekarang saat Mbul udah dewasa sih hahahah. Apakah teman-teman pernah memiliki pengalaman masa kecil seperti Mbul, atau mau komentarin cerita Mbul di atas boleh banget? Silakan cerita di kotak komen boleh loh ^___^





 


65 komentar:

  1. Wooww!! Berbagai macam kenangan mbul pada masa era zaman Kompeni...Eh salah era 90,an maksudku.🀭🀭

    Setiap orang pasti punya kenangan tersendiri yang mengharu biru yee mbul, meski terkadang ada yang sama tetapi lika-liku perjalanannya tetap berbeda.😊😊

    Seperti kenangan yang mbul alami dari mulai, Kenangan Selamatan desa, Kenangan Belanja di Pasar Raya Kebumen, Ujian Praktik Masak Waktu SD, Kenangan buat Rica2 Itik, kenangan Dus-
    Dusan di Tanggul dan Cari Udang di pinggir Kali, Wah paling unik yang ini yee mbul.🀣🀣🀣

    Dan ada lagi kenangan Membeli Baju Lebaran Gaun di Toko Nine Kutoarjo Sampai Sepedaan sama keluarga...

    Wah menarik mbul kalau diulas dalam blog secara rinci bisa jadi sebuah cerita yang enak untuk dikenang lagi pada regenerasi berikutnya.πŸ˜ŠπŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalah Mbul karena kalau kenangan makin ditelusuri makin banyak yang ingin kita tulis.😊😊

      Intinya tetap apa yang kita sukai itu saja yang dulu kita tulis.😊😊

      Hapus
    2. 🀭🀭🀭
      iya buat ketawa ketiwi mbul kang huhu

      biar mbul ada hiburan lah...cerita cerita jaman kecil 😁

      Hapus
  2. duarrrrr duarrrrr
    kenangan memori masa lalu
    sungguh cpat sekali berlalu
    wkwkwk apose
    rita pasaraya itu terkenal banget ya di Jawa Tengah
    kalau di jawa Timur yang banyak si Trend atau Variety
    tapi dulu diajak ke sana kayak duh seneng banget
    apalagi jaman dulu klo nyandang kan pas mo lebara aja
    wkwkwk klo ingat ujian praktik masak pas SD aku juga memorable
    kayak ala ala mau jamuan makan malam
    dulu aku malah ambil tempat lilin buat mati lampu buat hiasan padahal udah buriq wkwkkw
    pas ditanyain guru itu buat apa aku jawab buat kendel diner hahahha
    kutoarjo itu rame sedari dulu ya mbak
    padahal bukan kota sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh aku jadi inget pas praktek masak sd loh....mawi ada acara wortel dibikin kembang segalax tomat dibikin mawar...timun diserut pinggirane ben bergelombang hahahhahaha...dan tisu dilipet-lipet warna warni itu kan...

      Hapus
  3. Sweet jg yah mbull sama babe nyaa..... Ehh gambar cewek ituu mirip ibu nya portgas D ace loh sebelum diwarnain soalnya warnaa rambut ibunya ace warna pink...

    Jd ikutan nostalgiaa baca nya mbull hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha...namanya juga bapak sama anak...anak cewek lagi masih balita ya so sweet lah lul wkwkwkw.. iya ini salah satu kenangan yang paling memorable karena air waduknya terlihat biru banget...kayak biru toska gitu hampir nyatu sama langit, jadinya di pikiran mbul yang kala itu masih kecil ya terlihat sangat indah. Mana kami ke sana pake sepeda. Belum punya motor. Aku ditaruh di boncengan depan, kakiku dijiret atau diikat pake kain jarik supaya aman ga masuk ke ruji...hahahhaha

      oyah..aku baru ngeh rambutnya sama ya. Ngomongin Portgas D. Ace...si ace ini aku ingetnya pas scene dia dislametin luffy dkk dari impledown yang mana harus berhadapan dengan si kocak nyebelin hanibal dan magelanz wkwkwkwk...juga ada mr two and mr three hahahahha....trus perang di kapal ada jinbei dan doflaminggo wkkwkwkwkwk...adegan paling lama tapi agak bikin terharu juga tapi aku lupa endingnya ace mati apa ga ya..

      Hapus
    2. iya ace ahirnya mati di bunuh akainu, manusia magma, dia arc itu emang banyak adegan banyak bombainya sih 😭

      Hapus
    3. Iya nif pertamanya kocak karena impledown kok dijagain penjaga kacrut macam hanibal...mana ia sering ngomongin bossnya itu Magelanz..tapi dua duanya ini ga ada yang bisa diandelin...Kadangkala koplaknya keluar...hihihi...eh tapi ke tengah tengah seru sebab ketemu mr two dan mr three yang bermuara pada emporio ivankov wkwkkwkw...udah gitu pas lolos dari Magelanz malah harus oerang di kapal lagi...nah di sini scene yang mengharukan gitu kan...tapi muncul banyak bantuan walau Ace akhirnya tewas di tangan akainu...padahal Ace ini termasuk yang keren loh, xixixi..kupikir ia adalah abangnya luffy...ternyata bukan ya wkwkkwkw

      Hapus
    4. ace emang abangnya luffy, tapi bukan sedarah, tapi emang udah di anggep sidara sih, sam sabo, yang ternyata sekarang masih hidup :D

      Hapus
    5. tapi tetep mbul paling suka scene shirahosi karena itu yang paling mirip dengan Mbul #plaaaaaak...🀣

      Hapus
    6. Sekarang ga begitu ngikutin animenya terbitnya lama, sesekali ngikutin yang online sih wkwkwk...tapi sekarang lebih suka mantengin perfect world hahahhah

      Hapus
    7. kalo gw baca manganya mba, animenya juga ngikutin, spoiler aja nih di manganya luffy udah ngalahin kaido salah satu yonko, meski awalnya luffy sempet kalah telak tiga kali 😁

      Hapus
    8. wah gawaad dia udah kasih Spoiller wkwkwkkw πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜

      Hapus
    9. eh masa barusan ngecek spoiler one piece di yutub kok katanya Buggy mau jadi yonko? πŸ˜‚πŸ˜³πŸ˜±

      Hapus
  4. Cantik tulisan Mbul.
    Wah sejak kecil Mbul panda I masak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Kak Na (´✪Ο‰✪`)♡
      (⁄ ⁄•⁄Ο‰⁄•⁄ ⁄)

      itu belum digarisin pinggirnya, biasanya kalau pas lagi niat banget Mbul bisa garisin pinggir pinggirnya dan bisa lebih rapi dari ini...cuma kadang mood moodan juga kak xixixi

      Hapus
    2. Hehehe jadi malu...mbul sedari kecil udah disuruh latihan prihatin dan bantuin orang tua kak, salah satunya ngerjain pekerjaan rumah dan bantu ibu memasak, jadi udah terbiasa dan kebawa sampai sekarang

      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž(^・Ο‰・^✿)

      Hapus
  5. Jadi kepingin makan rica2. gimana ya rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya pedas merica kak...ada sensasi cabainya juga...enak sih menurut Mbul pedas manis ^^

      Hapus
  6. ...your art is amazing, I need to stick with my camera.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Tom, Mbul masih perlu banyak belajar ^___^

      Hapus
  7. So much exotic food! What was in the middle? A rice tower?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Angie dinamakan tumpeng, biasanya untuk syukuran atau selamatan...di desa Mbul sering ada selamatan Desa dan masing masing warga bawa makanan nanti sesampai di jalan desa buat makan bersama saling...biasanya pake nasi kuning atau nasi putih dan lauk pauk yang ada...ada urap atau kluban, telur rebus, telur dadar, ayam goreng, kering tempe, kering kentang, mie goreng, dll

      Hapus
  8. wah kebetulan banget, beberapa hari lalu sempet beli spidol warna yang kecil-kecil, niatnya pengen gambar tulisan gitu nanti ta tempel di dinding, coz dnding gw agak polosan, mungkin lebih berwarna gitu kalo ada tempel-tempelanya :D

    btw sampai selarang jujur belom pernah makan buah stroberi :D, kalo rasa di minuman atau apa gitu sering ya, tapi kalo makan buahnya asli belom pernah :D.. emang masih anak desa banget sih 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau coba ngedoodle apa gravity nif? Ayok gambar juga nif, lumayan loh buat hiburan wekekekke

      kalau Mbul memang suka gambar sedari kecil, cuma di kertas gambar dan sekarang mencoba digital meski masih amatir nif, belum pro

      kalau tempel tempelan berarti di atas kertas gambar trus dikasih selotip pingirannya ya 😁

      hahahhaha...iya nif...aku kalau sekarang sering makan stroberi...kalau pas masih SMP ya baru sekali itu makan stroberi, beli di muka pintu masuk ke Objek Wisata Tawangmangu wkwkkwkw...selain itu beli juga mochi sih di sana yang wadahnya kotak-kotak dari anyaman bambu isinya kacang.....karena daerah dingin jadi pertanian stroberi di sana itu bagus nif, jadi komoditi juga...Aslinya aku kalau liat stroberi itu mupeng pas kiat kue namanya stroberi shortcake...di komik jepang kan ada tuh topik pastry dan masak-masak...nah gambar stroberi shortcakenya itu berkilauan gitu nif, jadi yang baca malah kepengen. Terus anehnya waktu aku masih kecil suka pengen buah yang jarang kumakan di desa. Padahal ya sebenernya ada di pasar, cuma ibu jarang belikan karena masa itu termasuk ekonomi masih susah. Jadi hemat. Jadi baik apel merah, stroberi, atau anggur hijau itu aku suka pengeeeeen banget aku icip dan tau rasanya wkkwkwkw...Kebetulan di rumah ada lemari di mana belakange itu ada poster pohon apel, nah sangking pengennya liat pohon apel merah dan makan apelnya, ga pake mikir aku sobek itu poster...ya berharapnya sih apelnya bisa keluar atau berasa kayak di dunia doraemon tetiba posternya menjadi pintu kemana saja yang menghubungkan ke sebuah hutan pohon apel hahhahahahha

      absurd banget...

      Kalau anggur hijau, aku keingat iklan SOS Pembersih lantai...Ada seorang wanita lagi ngepel, tetiba ia bawa anggur hijau dan anggur hijaunya jatuh ke lantai. Nah, karena baru dipel pake SOS maka lantainya kinclong, jadi tanpa ragu ia tetep ambil anggurnya dan nyeplus tuh anggur sambil berkata, belum 5 menit....itu tuh bikin aku penasaran banget ama rasa anggur hijau hahahhaha

      Hapus
    2. cuma pengen ngegambar yang di tempel di dinding gitu sih mba,, sama nulis kata-kata bijak atau apalah gituu :D

      ngomong soal anggur ijo, itu tanamanya merambat kan, kayaknya dulu pernah punya tetangga yang nanem anggur ijo, dulu pas kecil sempet nyempilin kalo main kerumahnya wkwkwk sampai abis 🀣

      Hapus
    3. Ente cocok emang Nif kalau bisa gambar kaya mbul, karena pencinta Mangga kan dikau.😊😊

      Udah Mangga saja jangan Anggur mahal harganya.😁😁😁

      Hapus
    4. oh itu yang kata kata bahasa inggris..sering lihat sih tulisan indah pake latin kan...trus dipigura πŸ˜‚

      betul nif tanamannya merambat...enak betul nif tannya punya kebun anggur hijau tapi perawatan anggur susah...cocoknya kalau anggur mah kebunnya luas biar bisa buat perkebunan beneran kali ya...

      Hapus
    5. anggur mangga gw suka, dulu juga pernah punya pohon mangga di depan rumah, tapi sekarang udah di tebang :D

      Hapus
    6. Berarti buka toko buah saja Nif..😁😁

      Hapus
    7. punya pohon mangga mah enak apalagi kalau musim...paling enak kalau nanam harum manis atau manalagi itu rasanya manis. Manalagi apalagi masih hijau aja udah manis

      Hapus
  9. Beautiful and delicious looking food platter. The strawberries look sweet and delicious.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya...aku juga suka stroberinya merah dan manis 😊

      Hapus
  10. Wah salut buat mbul karena masih ingat saja kenangan masa kecil ya.

    Memang jalan jalan sama bapak berkesan ya, apalagi kalo dibelikan jajan, seperti kue serabi atau cucur, biarpun ada gosong tapi tetap enak.πŸ˜‹

    Wah enak tuh yang tiap lebaran dapat baju baru, kalo zaman dulu sepertinya jarang yang pakai busana muslim kalo anak kecil. Kalo aku tergantung hasil tani, misalnya bulan puasa harga cabe atau bawang merah bagus maka dibelikan baju lebaran, kalo harganya anjlok ya ngga beli, soalnya kalo harganya anjlok, boro-boro untung, balik modal juga enggak.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow luar biasa, dengan kekuatan bulan mbul bisa jadi rangking satu di SMP ya. Pantesan pintar kalo ngeblog, tulisan biasa bisa jadi beda dan spesial. Kalo aku rangking delapan, tapi bukan dari depan tapi belakang, dari 40 murid sekelas, aku rangking 32.πŸ˜‚

      Kalo hasil tani bagus sih iya dibelikan baju baru mbul, tapi kalo sandal apalagi sepatu sepertinya enggak, wong ini lebaran bukan kenaikan kelas.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Ga lah mas....aku ngeblog biasa aja. Bukan siapa siapa mbul mas, mbul tuh suka gimana gitu kalau disebut inilah itulah dalam hal blogging, wong aku blogger biasa aja hehehhe, cuma anak kecil saya hahahah...maksudnya bukan blogger besar......Cuma seneng nulis cerita absurd di blog, nambah temen syukur, ga ya ga pa pa, yang penting suka nulis hehehhehe....toh nulis juga nulis cerita sendiri hahahahahah....yang penting lega dan bisa buat dibaca baca sendiri sambil nyimpan kenangan dan kisah kisah sendiri

      wakakakkak...bagus dong mas agus rangking 8 dari bawah...yang penting mah bukan akademik mas, sekolah menurutku ga nyari pinter pinteran, yang penting jadi orang baik, terbuka cakrawalanya, dan bermangpaat di kehidupan mendatang plus bijak koyok mas agus iki loh heheheheh...dan good jadi cerpenis, humble pula...πŸ˜„πŸ˜

      lha biasanya lebaran sekalian beli sendal juga mas, kalau mbul dulu sendale carvil mas kayak sendal mau naik gunung itu loh wkwkwkkwkw...

      Hapus
    3. Berarti dulunya mungkin mbul bergurunya sama Bidadari Jalang dan dapat Gelar Mbul Sang Rembulan.🀣🀣🀣

      Hapus
    4. He em Mas, kalau kenangan masa kecil yang beneran berkesan tentu saja Mbul masih ingad 😁☺, soalnya ingatan Mbul itu jos mas.......πŸ˜‰

      he em...jalan-jalan ama bapak dibonceng depan pake dudukan yang buat anak balita mas, tau kan mas? Terus kaki Embul diiket pake kain jarit supaya ga masuk rujinya roda...Mbul liat depan sambil mainan bel sepeda dan lampunya pit jengki..."kriiing kring kring ada sepedda....Mbul mauk lewat..diiiin diiiiiin hehhehehew..."

      Iya Bapak emang muleh, sering beliin Mbul makanan kecil. Jajan basah mas. Kayak serabi, cucur, kalau ga di kutowinangun yang ada pasar pagi...kemana gitu...atau beli grontol atau jagung dikasih parutan kelapa, ada lagi getuk yang warna-warni. Tapi kadang kalau lagi abis gajian agak mahalan dikit bapak beliin pempek mas..beli di Kutoarjo abis beliau pulang mengajar...asyik deh.

      Begitu Mbul gedean dikit misal SMP SMA, Nah di kedua tahun itu, pas abis lulusan sekolah mbul dibonusin jalan jalan ke kota karena udah dapat nilai bagus di uan. Mbul boleh beli komik serial cantik dan doraemon petualangan hahhaha...soalnya pas ujian itu ibuku lagi penataran dinas ke luar kota jadinya yang dampingin belajar bapak. Padahhal waktu itu mbul takut ama pelajaran matimatik wkwkwkkwkwk....untungnya dengan adanya keajaiban mbul malah masuk nilai tertinggi sesekolah 10 besar pas SMa, jadi sebagai bonusnya mbul boleh ke swalayan kabupaten dan beli komik sembari kami ke tempat konconya bapak yang pernah kasih Mbul vcd thumbelina dan buku sherlock holmes (buku detektif pertama yang Mbul baca tapi dikasihnya pas Mbul SD) juga vcd disney wekekekkekek...Di tempat beliau kami dikasih lihat peliharaan hamster dan aquarium yang ada hiasannya. Terpukau dong aku soalnya rumah beliau di kompleks, sedangkan mbul di kampung

      iya mas, soalnya cuma moment lebaran aja ungsum baju bagus dan ada duitnya hahahhaha..kalau pas musim biasa jarang banget beli baju baru..kecuali dikasih Mbah yang dari jakarta...oleh-oleh gitu mas..masih ingat banget baju merah bagian dadanya gambar apel dan bawahnya (roknya) ada gambar es krimnya, terus setelan pink gambar cherry wkwkwk plus bonus pula peralatan sekolah. Ada pinsil yang ada isiannya, tip x, lem, spidol, penghapus yang wangiii betul, pinsil warna, sama buku tulis yang covernya kok bagus banget padahal cuma gambar buah buahan tapi bagi pikiran anak kecil kala itu berasa dapat hadiah dari surga hwahahahahah...mbul lebey ya hahahhaha

      Hapus
  11. What a beautiful drawings! Also your all excotic foods look amazing. Thanks for the post. It is very colorful like you. Greetings.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kak...iya ini model makanan yang biasa untuk selametan desa kak 😁

      Hapus
  12. The drawing is incredible! it has been fantastic!!

    BalasHapus
  13. Banyak ya kenangan kenangan indah dengan orang-orang yang terdekat dan mencintai kita, kenangan yang terus melekat dalam ingatan.
    Aku juga ga pernah lupa waktu ujian masak memasak di SD, lucu banget, masing-masing pada repot. Ada yang cemas kalo ada yang kelupaan salah satu bumbu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, saat pelajaran praktik masak memang bikin terkenang akan menu yang dimasak. Dari situ Mbul jadi tahu cara masak sayur bobor bayem pake santen. Bumbu : kemiri, ketumbar, bawang merah, bawang putih, garem, nanti kasih gula dikit. Bobor beda ama bening bayem yang lebih minimalis. Soalnya kalau bening bayam mbul cuma pake bawang merah, kencur, dan garam aja. Lauknya tongkol goreng garing dan sambel...juga bubur hehehehe. Buahnya ada juga kak pake jeruk. Tapi jeruk lokal aja. Nanti dihias dibatas meja yang dipakein taplak meja dan dikasih jambangan bunga 😁

      Hapus
    2. Lucu banget ya ...tidak hanya belajar masak tapi juga belajar menata meja, membuat decision untuk posisi dimana jeruk lokal sebagai pencuci mulut harus dilatakkan, dan jambangan bunga yang besar menutupi pandangan waktu duduk di meja makan....wkwkwk....ya, such a great experience!

      Hapus
  14. kok bagus sekali gambar putrinya ya. Hebat ternyata

    BalasHapus
  15. Your artistic talent shows very well in the beautifu drawing. I like it very much. Have a wonderful day.

    BalasHapus
  16. Hasil karya gambarnya bagus, raut mukanya kelihatan hidup. Kalau dulu saya suka ngegambar gambar superhero terutama Superman sama Batman unik aja lihat kostumnya.

    Kue cucur warna pink? Seumur-umur belum pernah lihat saya kue cucur warna pink yang ada warna coklat .

    Kue serabi yang enak makannya campur oncom bakar..hihihi

    Sama, waktu kecil juga saya kalau dibeliin baju baru pas lebaran belinya di pasar tanah abang kalau tahun ajaran baru dibeliinnya tas sama sepatu.

    Film horor Rumah Dara baru tau saya, saya taunya cuma rumah Dara Banjarnegara.. wkwkwk

    Kalau sekarang lucu ujian praktek masak yang masak dan nata makanan orang tuanya tapi yang dikasih nilai anak muridnya.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumah Dara itu film horor slasher tahun 2008 mas dan jadi salah satu film ikonik, banyak adegan seremnya, misalnya tanggal tua kehabisan kuota, mau ngutang ditolak.😱

      Hapus
    2. Makasih mas herman, hehe

      iya ya, kalau anak cowok gemar nggambar tokoh hero dan yang paling gampang emang ksatria baja hitam..itu kalau ga salah hewan semut apa bukan sih ksatria baja hitam wkwkwk..lupa aku wes...kalau superman mah gampang tinggal pakein seragam biru ama celana merah di luar hahahha...kok aku malah dadi keinget jajan sd wafer superman yang rasa coklat ya wkkwkwkkw

      ada mas her kalau yang di kampung sih biasanya yang jual itu warung asli kutowinangun..cucure gede gede dan warna merah jambu hahahaha

      belum pernah makan serabi pake oncom aku
      unik juga ya

      hahahha...belom pernah nonton filmnya rumah dara mas her? itu judul inggrisnya macrabe..serem dan thriller...tapi adegan ikoniknya itu pas dijamu makan di rumah dara yang meranin shareefa danise...dikasih steak eh abis itu eng ing eng wkwkwk...rumahnya itu vintage mas...rumah jadul tempo dulu yang biasa sering diputer musik klasik dari pirungan hitam hahahhaah

      kalau dara banjarnegara mah ayangnya mas her... eh salah maksud gw tokoh cerpennya mas herman...nah tuh dah takbantu up promoin cerpennya hihihi

      wah apa iya mas herman..kok mas herman tau lika liku anak sd dan orang tua murid wkwkwkw...

      Hapus
    3. Kalau ngga salah baja hitam itu balang bukan semut
      Wafer Superman makanan legendaris tuh..hihihi

      Mungkin kue cucur pink itu cuma ada di Kutowinangun aja kali ya kalau di Jakarta adanya cuma yang warna coklat.

      Saya juga dulu bingung kok di tukang kue serabi ada oncom bakarnya pas saya tanya ini oncom bakar buat apa, penjualnya bilang buat dimakan bareng kue serabi setelah saya coba ternyata enak juga tapi sekarang belum pernah dapati lagi penjual kue serabi yang ada oncom bakarnya.

      Jarang nonton film Indonesia sayanya, nama pemerannya juga asing banget buat saya.

      Iya ya aneh juga ya kenapa saya bisa tau lika liku anak SD dan orang tua muridnya. Sangat menghermankan.. wkwkwk

      Tanggal tua kehabisan kuota bukan cuma seram tapi sangat sangat menyeramkan.. wkwkwk

      Hapus
    4. balang itu apaan yak? Belalang ya mas her? πŸ˜„
      betul banget wafer superman yang panjang rasa coklat

      tapibsekarang bisa ada di jakarta mas her, asal bikin sendiri hahhaha

      aneh juga ya, aku malah ga tau oncom bisa dibakar loh...selama ini biasa disayur aja atau kalau di bapak gorengan biasa digoreng

      nah coba sekarang film barat apa yang paling favorit? Yak kyis dimulai dari sekarang hahahahha

      nah kan sangat menghermankan, jangan jangan dan jangan jangan hahahhahahah

      betul mas her...sangat sangat menyeramkan....🀣

      Hapus
    5. Ya benar balang itu belalang, saya biasanya bilangnya balang bukan belalang, kalau belalang ntar jadi belalang kupu-kupu..

      Bagi resepnya dong biar bisa bikin sendiri.. wkwkwk

      Sebenarnya bukan dibakar tapi dipanggang. Oncom panggang itu enak juga buat temannya makan nasi dimakannya sama sambal. Kalau oncom pepes pernah makan apa ngga?

      Kalau film barat favorit saya film 3S, Superman, Star Trek dan Star Wars ngga bosen nonton tapi aneh saya ngga hapal nama tokoh-tokohnya.. wkwkwk. Dan satu lagi film Jason Bourne.

      Hapus
    6. pok ame ame dong hahahha

      lagu anak kecil

      nanti kapan kapan aku coba bikin cucur ya...ga tau apa musti beli wajan khusus bikin kue cucur apa ga

      oncom panggang aku malah batu tau lagi wkkwkw

      oh kebanyakan film action superhero mas her ya wkwkkwk...aku kalau nonton superhero banyakan ga mudengnya hahahhahaha

      Hapus
  17. Bagus banget gambarnya, Mbul, aku jadi inget candy-candy. Dulu di sekolahmu ada tuker-tuker kertas binder gak? Aku dulu sering tukeran kertas gitu sama temen-temen, jadi kertas bindernya macem-macem

    BalasHapus
    Balasan
    1. aneh juga ya, komentar temen temen pada masuk ke spamm dengan sendirinya...hohoho...apa blogspot lagi ada perbaikan sistem ya 😱

      iya kak tuker tukeran kertas binder dan ngisi biodata...paling lejen tuh ngisi bagian makanan favorit dan minuman favorit wkwkkwkwk...kujawab panjang banget kalau dah nulis makanan fav dan minuman fav hahahhahahah

      tukeran kertas binder nya yang pinggirannya ada gambarnya dan berwarna kak...xixiixix

      Hapus
  18. Nitaaaa gambarnya baguuuuus banget sih. Aku jadi inget Ama tokoh2 di topeng kaca liatnya 😍😍. Dulu ada temen sebangku, yg jago gambar tokoh komik gini juga. Aku selalu iri liatnyam apalagi dia langsung gambar pake pulpen. Udah ga pake pensil. Apakah aku yg gambar pake pensil aja kepalanya peyang 🀣🀣🀣.

    Memori masa kecil selalu bikin bahagia yaaaa. Cerita ttg walkman aku inget nya dulu sering pake pas pergi sekolah supaya ga berasa capek jalan kaki 🀣. Lagu yg aku puter kasetnya dewa 19 atau Boomerang atau Jamrud πŸ˜„.

    Ujian praktik masak pas SD aku pernaaaahlh. Berkesan banget Krn yg masak mama hahahahha. Padahal disuruh bikin bubur ayam doang . Tapi yg kami lakuin buburnya udah dimasak di rumah, jadi tinggal panasin seolah masak, dan iris2 kelengkapannya deh. Curang sih, tapi gimana Yaa, satu tim benci masak semua 🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba fanny aku juga suka boomerang yang pelangi, jamrud ingat pas kemah di sekolah diputernya itu wkwkkw..dewa 19 aku suka pas vokalnya om arie wkwkkwk

      hahhaha aku juga dulu pernah ada praktek bikin bubur loh...tapi aku sendiri ga doyan bubur

      aku gambat juga masih banyak pletat pletot mba fan, tapi lebih kacau lagi gambar suamiku..kami pernah lomba gambar hasilnya gambar suamiku mirip ma gambarnya anakku malah lebih bagus gambar anakku hahhahaha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS . Mohon tidak meninggalkan link hidup juga. Komentar dengan link hidup, akan langsung dihapus :)

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^