Minggu, 15 Mei 2022

Cerita Mbul Pernah Bantuin Ibuku Nyuntik Sapi dan Kambing di Desa-Desa



Oleh : Mbul Kecil
Assalamualaikum wr wb....

Mbul dapat kerjaan pertama kali umur 21 tahun. Memang sih, ga sesuai passion aku. Apalagi jurusan di sekolah. Tapi aku pikir asalkan niat, ya bismillah aja. Maklumlah, saat itu jeda nunggunya agak lamaan. Kayaknya ada sekitar 5-6 bulanan. Dan masih kepentok banyak tes yang tumpang tindih antara jadwal satu dengan lainnya. Pernah udah mau tahap tengah-tengah tes BI, e akhirnya belum rejeki. Sempat pula mau di perusahaan farmasi tapi ga jadi. Udah mau taken contract itu, tapi setelah dijelaskan syaratnya agak berat akhirnya 'bye'. Dan sekali lagi jodohnya adalah kerjaanku yang di Jakarta Pusat itu. 

Aku sedang mencoba hijab bella square Baby Pink, copyright : blog gembulnita (www.gembulnita.blogspot.com)



Nah, sembari nunggu kerjaan yang beneran okay, maka aku pun stay di kampung halaman dulu selang beberapa minggu. Di situ aku sempat jadi asistennya ibuku yang dokter hewan tiap kali ada panggilan sapi atau kambing sakit. Eh, sebenernya bukan officially dokter hewan sih, tapi penyuluh bibit ternak, cuma orang desa sering nyebutnya mantri hewan. Kerjaannya ya ngecekin ternak sakit atau babaran. Macam-macam kasuss hewan ternak, bahkan sapi atau kambing lagi brahi juga beliau tanganin. Waktu itu aku denger pemilik sapinya lagi bincang ama ibu. Katanya sapi betinanya lagi brahi. Aku bingung apa itu brahi? Maklum kan masih polosan hohoho....Tapi ya abis dijelasin baru 'ngeh' oh lagi brai itu lagi pengennn hahhahahahahhaaha. Ada saat-saat tertentu sapi itu lagi dalam kondisi begitu. Jadi pas banget buat dianakin. Kan kalau dianakin jadi mahal atau bisa untuk ngasilin bibit bagus. Tiap mau idul adha apalagi. Selalu rutin meriksa sapi-sapi atau kambing yang bakalan dikurbankan. Dicek dulu kesehatannya supaya terbebas dari penyakit PMK.

Nah, jadi karena setelah lulus kuliah aku masih nunggu panggilan kerja, akhirnya aku inisiatip buat ngewangi ibu dulu jadi asistennya beliau. Berdua kami naik motor mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra...bersama teman bertualang #sambil nyanyi.... Ya kadang sama bapak juga sih, tapi waktu ada aku di rumah seringnya sama aku. Kan pemilik pasien sapi atau kambingnya cuma menginfokan piaraan mereka tanpa menenteng mereka...walau kadang ada juga yang sambil nenteng kambing dan kucingnya ke rumah. Tapi seringnya cuma info aja, nanti kalau ibu udah kondur dari kantor, maka sorenya kami tancap gas sembari memboncengku yang kedapatan tugas menggembol tasnya yang besar. Coba tebak apa isinya? Yak betul, isinya suntikan. Nanti Mbul bantu pegangin saat sapi atau kambingnya lagi dienjus njuuuuusss hehehehe... 




Ibuku (My mother) saat meninjau sapi sebelum idul adha di desa-desa, beliau sering kirim WA ke anak-anaknya termasuk Mbul yang dah pada mencar di perantauan



Sering kali aku jadi pusat perhatian warga karena kok Bu Mantri bareng anak cewek nggembolin tasnya dibonceng belakang, pake baju pink-pink lagi, jambu muda. Kata mereka : "Niku putrine nopo?" tanya mereka penasaran. Soalnya waktu itu aku baru balik dari Bogor, jadi ibaratnya kulit masih bersih, dan sekarang juga masih sih (karena perawatan, ya just untuk kesehatan aja). Ya karena Bogor itu kan udaranya seger ya, banyak pohon pula. Ujan melulu, jarang kena matahari jadi pada pangling, oh apakah si Mbul udah menjelma bagaikan Keira Mbul Knightley atau Avril Mbul Lavigne? Hmmmm... "Putrine kados tiyang kitha, nopo nembe nderek baru-baru niki Bu Mantri?" begitu tanya mereka. Kata ibuku sih "Bukan...ini asisten saya...." gitu jawab ibuku, eh ga gitu. Hahhahaha. Ibuku masa humor begitu. Ga kok. Beliau bilang, iyalah si Nita anak wedoknya hahahha. Habis itu aku diopyak-opyak suruh latian motor sendiri. Biar ga mbonceng terus. Huft!

Pernah karena saking seringnya aku menemani ibuku nyuntik, akhirnya aku nyeletuk (antara celetukan iseng ama setengah putus asa sih lebih tepatnya hahah). Jadi aku bilang ke ibu : "Gimana kalau aku jadi asistennya ibu aja? Atau kerja jadi pegawe honorer ndaftar di mana gitu yang bisa mengabdi kepada masyarakat..." Tapi ibuku ga respon sih, mungkin waktu itu ga denger, atau suaraku yang terlampau kelirihan mirip desahan kecilnya Sirahoshi (hah??). Jadi ya, kayaknya waktu itu cemlonganku hanya dianggap angin lalu saja. 












Aku pernah sih latian motor, tapi ga rutin. Cuma Minggu pagi atau Sabtu, itu pun diopyak-opyak dulu. Maklum ibuku tuh suka gemes kalau Mbul ga bisa-bisa bawa motor. Padahal kan kalau bisa bawa motor enak buat disuruh-suruh ke warung hihihi. Jadi tiap Minggu pagi Bapak yang ngajarin aku naik motor nglintasin jalan desa bahkan sampai mau ke rumah simbahku yang beda kecamatan. Jalanannya alus. Udah aspalan. Dan kanan kiri pematang sawah serta aliran sungai yang jernih. Di kejauhan tampak pegunungan yang biru kayak menyatu dengan langit. Hmmm indah memang desaku ini. Tapi pernah ada satu masa pas Bapak ga mbonceng di jok belakangnya, eh motorku jalan banter. Abis digas terus ngeeeng hahahha...akhirnya Mbul jatuh, nyungsep dan dengkulku lecet bhuhuhu. Mana di brug lagi. Agak tanjakan. Sebelahnya sungai yang alirannya deres. Untung masih ada penyangga semak-semak. Ya akhirnya aku jadi rada takut sih mau naik motor lagi. Walaupun ibu ga berhenti ngopyak-opyak biar aku semangat lagi latian motornya. Huft! Moga suatu saat nanti bisa belajar lagi ^___^ 

Ngomongin tugas ngancani ibu nyuntik sapi dan kambing ini ga berhenti sampai di lokasi aja loh. Maksudnya masuk-masuk kandang, liat empannya, dan bincang dengan yang punya. Tapi habis itu masih disuruh mbantuin ngerjain laporan yang udah dilengkapi dokumentasinya pake tustel. Ya kan ibuku harus ngrekap laporannya sebagai bentuk tugas lapang. Udah gitu ditambah masukin foto-foto kambing dan sapinya sebagai penunjangnya. Saat itu namanya orang tua belum begitu paham komputeran atau leptop, makanya yang ketimpaan ngetikin ya aku hahahhaha. Padahal bolak-balik dah kukasih tutorialnya, tapi namanya juga orang tua kadang banyak ga mudengnya. Jadilah aku juga yang ngetikin. Tapi habis liburanku usai dan dah keterima kerja, ibu sih dah taktrial dulu biar sedikit-sedikit paham mengoperasikan komputer atau leptop, cara nyimpan file gimana, cara nyisipin gambar atau foto-foto kambing dan sapinya gimana, dan lain-lain.













Sampai akhirnya, aku dapat telepon dari HRD di kerjaanku yang di Jakarta Pusat itu dan yeay! Aku keterima. Padahal waktu itu aku dit langsung sama pemiliknya dan disuruh nerangin apa kelebihanku yang membuatku layak bergabung di perusahaan ini. Aku bilang salah satunya adalah menggambar. Ya macam karikatur atau kartun gitu.... yakali padahal aku ga nglamar di posisi desain grafis, melainkan orang lapangannya. Tapi percaya ga percaya, aku sampai meragain gambar karikatur segala loh di papan whiteboard pas sesi wawancara user itu dan abis itu Pak User yang ada darah timur-tengahnya (Pak K) menyunggingkan senyum hangatnya padaku. Beliau bilang, selamat bergabung sembari menjabat tanganku dengan mantab! 

Hari-hari selanjutnya aku menempati kos yang ada di sekitaran kantorku itu nglungsuri Mbak Senior Reporter yang resign dan gantinya adalah aku. Mbak Senior Reporter ini mau nikah dan buka usaha sendiri, jadi ga neruskan gawe di kantor itu. Kosannya direkomen dia lewat hrd habis itu Tamas yang bantuin surveykan. Nanti penampakannya dia kirim lewat WA waktu aku masih di kampung. Kosan tersebut sangat vintage dan dipenuhi dengan bunga-bunga. Depannya adalah rumpun bambu dan ada tanaman belimbing wuluhnya juga. Pemiliknya sepasang suami istri berumur pantaran 70 tahunan, berdua thok till, tanpa anak. Eh bertiga deng, sama Nenek Poni yang tugasnya bantu-bantu cuci baju. Walau aku ga mau dicucikan semua sih. Soalnya dalamanku mau aku cuci sendiri hahhahaha. 

Bapak kosnya ini turunan Ambon Belanda dan Ibunya Indonesia asli. Keduanya sangat open terhadap tanaman, jadi suasananya asri. Aku sendiri menempati kamar kos yang sangat luas ukuran 3×4 dengan kasur jadul isi kapuk dan lantai tegel warna item. Jendela kamarku gordennya setengah dan hanya kawat nyamuk aja, jadi kalau malam angin dari luar bisa masuk sehingga kamar sudah dingin tanpa perlu AC lagi. Nah, di kamar itu juga ada lemari besar dan meja rias berikut meja belajarnya. Meja kerja ding, kan waktu itu aku ngekos karena sudah kerja.

Awal kerja aku selalu diledekin sama bagian fotografer sebagai si "Kinyis-Kinyis". Begitu pula sama atasanku bagian korlap. Maklum usiaku paling muda diantara mereka. Bedanya 10-20 tahun di atasku atau setara dengan Bapak Ibuku. Tapi alhamdulilah semua baik dan penuh kekeluargaan, bahkan pada nganggap aku sebagai anak sendiri (lho...bener itu) ya mentok-mentoknya sebagai adek sendiri sih walau sebenernya jarak usia kami mayan jauh hahahah....

Yang senior reporter dah kuanggap sebagai abang sendiri karena mayoritas cowok-cowok ya, ada 4 yang kayak sedulur banget bahkan suka bantuin adik junior kalau lagi kesusahan. Beliau ini Duo D yang kayak kembar cat and dog, Mas S, dan Mas A. Sedangkan anak baru lainnya juga kebanyakan cowok. Ada FJ, D, F, dan W. Masing-masing usianya banyakan di atasku. Kalau ceweknya bisa diitung dengan jari, banyakan direcruit buat online. Sedangkan aku porsinya lebih ke cetak. Yang cetak selain aku ada 1 Mbak H. Sedangkan Mbak KA dah magang jadi redaktur. Jadi udah lumayan senior. Nah, yang redaktur dah pantaran bapak ibuku semua. Makanya aku seneng kerja di situ karena orangnya baik-baik. Ngemong semua. Apalagi aku masih nubie. Padahal redakturku itu orang hebat lho, udah pada bikin buku profiling-nya pengusaha besar di Indonesia semua, tapi masih pada humble sama Mbul yang masih bau kencur ini. 

Jadi bisa dibilang kerja di sana adalah pengalaman yang paling berharga buatku. Banyak moment-moment dimana aku harus learning by doing. Sebab aslinya kan aku ga ada background ke arah sana. Tapi dengan semangat 45 aku mau belajar. Seniorku ada Duo D yang kocak banget selain ada juga Mas S yang lebih senior lagi. Mas S ini agak nyentrik, tapi aslinya baik banget. Sementara Bossku yang paling bawah di bagian newsroom sebelum korlap ada Mas A. Dia yang paling berjasa hingga aku cepet diangkat dan ngajarin aku dengan telaten gimana cara wawancara yang baik, asyik, tapi juga elegan. Seringkali aku disuruh ikut dia biar aku bisa latian gitu. Terutama sama narsum kakap yang susah dibikin janji ketemuannya. Padahal kami naik motor udah kayak iklannya Valentino Rossi, tapi sampai tempat janjian wawancara kami langsung sim salabim rapi-rapi baju, semprot parfum biar wangi dan meyakinkan gitu loh. Tapi seringnya pesen mobil kantor sih, biar ga letjek. Kalau pas naik motor ya ngalamat bawa ganti baju segala biar keliatan licin wkwkkw. Nanti kami kerja sama saat mewawancarai si narsum, walau kebanyakan aku yang jadi notulennya sih ahhahha, dan Bossku yang banyak nanya dengan model bertanyanya itu dah like a pro, ya macam presenter berita itulah, ckckck...padahal yang diwawancarai taipan semua hwahahah. Nanti kelar wawancara, kami berasa rakyat jelata lagi, walaupun bossku selalu menekankan bahwa saat wawancara posisikan diri kita setara dengan yang diwawancara, jadi ga timpang sebelah. Elegan gitu loh. Baiqqqq. Dapat ilmu berharga dari Bossku ini. 

Ya intinya sama-sama saling bantu kalau ada kerjaan yang membutuhkan kerja sama tim. Begitulah, biarpun aku di sekolah belajarnya apa, tapi di dunia kerja jadinya apa. Tapi selama ada kemauan, insyaAlloh ada jalan. Bahkan diantara anak baru yang lain, setahun itu aku langsung diangkat jadi karyawan tetap, sementara yang lain belum seberuntung aku dan akhirnya memutuskan untuk resign sebelum beneran diangkat. Mungkin karena ga kuat dengan ritme kerjanya. Maklum kan flexy time. Jam kerjanya terasa kasat mata karena kapanpun jamnya serasa bisa dibenarkan untuk membuat laporan atau menyelesaikan yang belum rampung. Lebih banyak kerja di lapangan ketimbang dudukin pantat di korsi empuk di balik kubikel sambil ngetik komputer dan dengerin lagu lewat winamp

Tiap kali mengais rejeki di luar itu ya ketemunya sama orang baru, dadakan, dan kadang diselingi buat ngejar target cetak juga. Habis dari tempat A, bisa lanjut ke tempat B, lalu C, lalu one on one interview bareng direktur, CEO, komisaris dan pejabat tinggi negara lainnya baik di kantor atau di tempat janjian mana sesuai kesepakatan wawancara. Nanti Om fotografer atau Bapak Fotografernya nyusul di tengah-tengah karena jadwal motretnya agak padat ya. Sebab fotografer cuma ada 3, dah bapak-bapak semua, yang satu udah almarhum. 2 yang lain freelance, pulangnya bisa barengan ke kantor atau jalan sendiri-sendiri. Bisa naik mobil kantor, bisa pula naik angkot. Ngojek jarang, soalnya Mbul ngirit hahahahah. Bahkan pernah pula loh aku dapat scene yang agak dramatis. Waktu itu aku dapat tugas peliputan di daerah Senopati. Boss Bilang Brand Ambassadornya vokalis band lejendaris yang berawalan huruf A. Coba tebak siapakah dia? Lagunya terkenal banget loh hahaa. Tapi seperti biasa, siapapun artisnya kalau ketemu di kerjaan ya aku bersikap wajar aja sih. Soalnya fokusku kan di kerjaan hahahhaha. 

Waktu itu aku turun dari busway deket mall Pacific Place, kalau ga salah halte Poldametrojaya yang bawahnya banyak gorengan enak, ada sukun, ada juga tempe mendoan....(((lho kok fokus ke makanan Mbem))). Tapi lokasi acara yang ada peluncuran produknya itu masih jauh dari jalan raya. Jadi aku masuuuuuk terus ngikutin pedestrian yang mau ke Senopati. Masih blank tuh ma lokasinya. Cause aku tuh ya paling puyeng ama daerah Jakarta Selatan. Senopati, Radio Dalem, Darmawangsa, dll. Eh ga taunya tiba-tiba hujan saja dong. Ga pake kode-kode langsung bres  deres banget sampai bikin bajuku basah kuyub. Padahal lokasinya masih jauh. Mau balik ke tempat yang ada peneduhnya juga udah jauh. Jadinya nanggung. Akhirnya berasa kayak di film-film, aku jalan kayak anak ucul terabas hujan sampai ga peduli lagi deh semua yang melekat pada badan basah semua #ngenes but true sambil setel lagu dangdut...basah basah basah seluruh tubuuuh...ah ah ahhhh mandi aer ujaaaan wkwkwk. 

Pulangnya alhamdulilah hujannya agak redaan dan buat mengobati rasa capek akhirnya aku melipir ke Monami Bakery buat beli jajan basah tradisional. Kalau ga ke lantai bawahnya Pasific Place cuma buat beli bolu pisang, bolu marmer, ama bolu yang ada taburan buah keringnya. Kadang kalau lagi hoki nemu pula lapis legit yang biarpun seiris harganya selangit hahahhaha...Tapi aku emang suka lapis legit sih. Yang beneran legit dan pake butter wijsman ya. Sekalian beli makanan pas masih di jalan soalnya dekat kosan jarang tempat makan.











Ya kalau diinget-inget melas juga sih sama diri sendiri. Udahlah nyampe lokasi ga kondusif, ngerjain laporannya kesusu-susu supaya beritanya tidak basi. Habis itu sampai kantor suruh lembur ngerjain cetak, hahhaha. Sampai Bapak Security suka trenyuh ngeliat aku kayak anak kucing yang abis kejebur kali...CRINDIL !!!! "Owalah Nduk...Nduk...melas temen to Cah Ayu...Cah Ayu!" Bapak Securitynya juga udah anggap aku sebagai anak sendiri, begitupula supir kantor. Aneh tapi nyata, banyak di kantor itu yang menganggapku sebagai anak sendiri hahahha. Bahkan si Bapak Supir bilang tiap kali nganterin aku katanya dulu pas pertama kali nglamar istrinya ya beliau berkata postur istrinya itu kecil sepertiku. Wah si bapaknya jadi nostalgia hahahha. 

Tapi aku kebut beresin kerjaanku di kubikelku dulu baru abis itu pulang ke kosanku dan kebetulan hujan juga dah reda. Biasanya aku bakal melipir dulu ke tukang nasi goreng tek-tek langganan yang ngetem di pinggir jalan sih, walau antrinya bukan main panjangnya, yang beli bapak-bapak semua, sebab daerah situ emang jarang tempat makan, sedangkan kosan dapurnya ga boleh dipake selain induk semang. Padahal Ibu Kos sering bangad nggoreng ikan asin yang wanginya kecium sampai kamar. Akhirnya sekarang kalau goreng iwak pindang Mbul jadinya keingetan sama kosan Jakarta deh. 





Pernah satu kali karena saking kelaparannya, makanya dulu Mbul cungkring cuma 36 kilo ga sedemplon dan segemesh sekarang, Mbul remes-remes indomie dan Mbul masak di rice cooker wkakakaka. Goreng nugget di rice cooker juga pernah yang hasilnya dah bisa ditebak sendiri, amat sangat ga keruan. Juga karena di kosan ga ada kulkas, makanya kesempatan mimik wedang dingin itu ya sepulang kerja mampir minimarket. Nah, di situ bisa sepuasnya kan ngadem di depan kulkas showcasenya dan abis itu ambil teh botol sosro atau susu pisang buat dibawa ke kasir. Lumayan kalau dah mimik dingin rasanya tuh anyes banget, glukkk...gluk...gluk! Abis itu bisa Mbul tinggal rebahan dan boboan sambil nyetel DVD pilm lirih-lirih aja biar ga kedengeran bapak ibu kos yang ngaso di balik tembok sebelah. Tapi biar begitu ada banyak hal baik yang aku terima sih contohnya aku jadi agak kendel dari semula yang dilabeli kucur atau penakut sama orang tua. 




Okey, kiranya segitu dulu updatean Mbul kali ini. Kemarin aku dikirim foto rawon en peyek rebon sama Ibu di kampung kok mendadak jadi pengen rawon ya Alloh. Udah lama banget ga makan rawon. Padahal dulu SD aku ga gitu suka rawon karena ada kluweknya. Tapi sekarang suka-suka aja. Apalagi kalau ditambah ada telor asin yang kuningnya masir. Duh....pengen...