Jumat, 17 November 2023

Celemek Baruku ฅ(^・ω・^ฅ)




Assalamualaikum wr wb...
Hallo...hallo...hallo.... jumpa lagi dengan Beby Mbul Nita di sini. Apa kabarnya, Teman-Teman? Semoga selalu dalam keadaan baik ya. Kali ini aku mau buka baju jahitan baru aku ya. Yang kemarin aku titipkan ke ibu buat dijahit di desa, sekarang bajunya udah sampai ke aku. Kain batik pemberian Mas yang aku jahitkan jadi baju dan celemek. Karena kainnya ada beberapa stel. Jadi kelebihan kalau cuma buat baju. Nah, sisanya buat celemek aja. Karena ibu tau aku suka masak, jadi disarankanlah itu. Pas dibuka.... Tadaaaa.....jahitannya manis deh. Celemeknya ada renda-rendanya gitu di pinggirannya. Kupakai buat masak rasanya bikin semangat.





Nah, ngomongin soal masak, aku ada beberapa menu yang udah sukses aku bikin kemarin dan hari ini. Kalau kemarin kan mendung, makanya sore-sore aku bikin mie nyemek aja. Pakenya Indomie goreng jumbo. Mumpung aku ada stok sayuran cesin dan kubis yang kubeli kemarin. Jadi biar ga cepat layu, kumasak Selasa sore. Mie nyemeknya aku pakai 2 bungkus. Aku bikin pake resep aku sendiri yang udah sering aku tulis di blog ini. Bumbunya simpel aja, cuma pake bawang putih, garam dan rawit yang diuleg kasar, habis itu ditumis bentar. Masukkan 2 butir telur ayam dan kopyok sampai matang. Tambahkan sayur-sayurannya yaitu kubis, cesin dan tomat. Tuangkan kecap manis, saus sambal, saus tomat, dan bumbu bawaan indomienya. Abis itu kasih air dan aduk-aduk. Baru deh masukkan mie yang dah direbus tadi. Blend sampai merata tapi jangan sampai kelamaan ya, supaya mienya ga cepat mengembang. Taruh ke dalam mangkok, maem hangat-hangat. Aku sluurpt-slurrpt-in kuahnya sambil kunyah cesinnya penuh-penuh dalam mulut. Rasanya kranci. Enak juga aku bikin mie nyemek heheh.....

Camilan berikutnya yang aku bikin adalah balung kuwuk. Ngedenger namanya aja udah bikin aku ketawa ya... Balung kuwuk. Karena kuwuk itu sejenis kucing (mirip macan tapi macan yang kecil). Namanya kucing kuwuk. Kalau balung kan artinya tulang. Nah, karena cemilan yang satu ini pakenya singkong dan dirajang tipis mirip balung atau tulang, maka disebutnya adalah balung kuwuk. Berarti mungkin karena mirip tulang makanannya si Kucing Kuwuk kali ya makanya dinamakanlah balung kuwuk. Tapi ada juga yang nyebutnya menggleng sih. Bisa dibikin gurih asin, bisa pula pedes manis. Ga sangka lho aku bisa bikin balung kuwuk sendiri. 







Nah, agar aku ga lupa, maka aku tuliskan resepnya di sini aja ya. Pertama, aku udah ada balung kuwuk mentahnya yang tinggal digorang-goreng aja. Balung kuwuk mentah ini dibeli Tamas di Toko Bu Alfiyah Soegiyo di Kutowinangun, toko oleh-oleh yang biasa kami sambangi waktu liburan di desa kemarin. Memang kalau udah mau balik ke kota, kami biasanya nyetok cemilan mentah supaya awet ga cepat amem. Dan mampirnya ke Toko Bu Alfiyah Soegiyo yang dah apal pula sama kami sebagai pelanggan setianya. 

Agar lebih enak lagi, maka balung kuwuknya aku bikin jadi model pedes manis gitu. Jadi bumbunya kayak bumbu balado. Ada bawang merah, bawang putih, cabe, dan maggie kaldu blok rasa ayam yang dihaluskan. Boleh diuleg, boleh juga diblender. Habis itu digoreng balung kuwuknya dan entaskan sampai minyaknya tiris. Tumis bumbu yang dihaluskan tadi, tambah dengan air asam jawa, garam, gula jawa, serta air. Tunggu sampai gulanya terkaramelisasi. Abis itu baru deh masukkan balung kuwuk gorengnya. Campur sampai bumbunya rata. Jadi deh balung kuwuk pedas manisnya. Ini nagihin lho pas udah matengnya....Aku aja suka emut-emut bumbu pedas manis yang nempel diantara rajangan singkongnya. Rasanya lengket-lengket enak.

Selanjutnya aku bikin masakanku untuk hari ini. Kan balung kuwuk itu sifatnya cuma cemilan. Kalau menu beratnya aku bikin lain lagi. Soalnya tadi pagi aku direquest suruh masak lodeh. Dan sayuran yang tersisa di kulkas tinggal terung, jagung manis, serta kacang panjang. Labu siemnya lagi kosong, jadi aku ganti pake tahu tempe. Tahu aku beli kemarin. Kalau tempe? Pas Mbul tanya gitu ke Tamas, eh Mbul malah diajak main tebak-tebakan ama Tamas, sambil badan ini dikawet pula ama sikilnya Tamas, bayangin aja badan Mbul yang kecil tapi demplon ini dikawet ama Tamas kayak Tamas yang jadi ular anakondanya terus Mbul yang jadi mangsanya hahahah *eala kok kayak anak beiby ya kami ini main tebak-tebakannya begitu... Ya aslinya kami ini emang retjeh sih anaknya... senang becanda. 

"Perasaan udah abis deh tempenya?" 
"Hmmm...yen tempene masih ada, berarti Dedek mijetin aku sejam lho ya." 
"Ah...aku yakin dah abis kok." 
"Ayo dicek ndisek." 
"Macaciw?"
"Adaa..."
Mbul pun mengingat-ingat isi kulkas.
"Kalau masih ada di kulkas berarti Mbul yang mijetin aku. Tapi kalau dah abis, nanti gantian Mbul yang takpijitin, takblonyohin wes sekujur tubuh...Piye wani ga siro?" 
"Masa sih Tamas?"
"Jajal Mbul cek dulu di kulkasnya. Ada pa ga?" Kok dia bisa pede gitu ya? Mbul jadi grogi mau ngecek kulkas. Pas Mbul buka kulkasnya ternyata tempenya Mbul masih ada saudara-saudara. Nylempit dikit di antara irisan labu atau waluhnya. Waduh... Tempenya cuma tinggal satu dan aku sing lali hahahahha.  Tamas sih cuma ngguya-ngguyu aja sambil siap-siap menjitak Mbul.  Jadi akhirnya ni tempe aku jadiin juga deh buat pelengkap lodeh. Mantab hihihi...















































Untuk lauknya karena udah entek-entekan, dan belum beli endog lagi, maka akhirnya aku pun bikin ikan asin goreng aja. Ini juga cocok lho ama lodeh. Buahnya masih ada pear. Seger kan. Pearnya aja sedemplon lehor kayak yang makan (tunjuk Beby Mbul), jadi alhamdulilah menu kali ini nikmat tenan. 












Okey, sekian aja dulu resep masakanku kali ini. Sampai jumpa lagi di postingan mendatang ya...Dadaaaah...

14 komentar:

  1. itu cemilan jaman kecil
    cemilannya orang susah, gigi harus kuat hahaha
    Masak mi ya kok seperti saya hehe
    Kotowinangunnya mana? Siapa tahu saya bisa mampir beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kan ya balung kuwuk ini...aku aja pas SD sering beli di sekolah hahaaha...

      kutowinangunnya area jalan raya kutowinangun mas, dekat Pasar, lengkap di situ banyak kerupuk, keripik atau emping dll...lengkap pokoknya..

      Mie nyemek favoritku, tapi sekarang membatasi diri..ngemie kalau pas lagi pengeeen banget 😂

      Hapus
  2. baling kuwuk di tempatku juga sama dari ketela di iris kecil-kecil dan digoreng kan mbak, kadang ada yang rasanya asin, ada yang dikit manis, kesukaanku banget cemilan gini :D, kalo di tempatku kuwuk itu sejenis keong mbak tapi yang jecil-kecil, biasanya kuwuk yang kecil bisa buat mainan janteng, itu kayak maiana bola bekel gitusih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nif dari ketela atau singkong, biasanya diiris tipis dan memanjang...kalau sriping kan bulet, nah kalau balung kuwuk kotak memanjang 😄 Kuwuk itu kucing nif, kucing gunung kalau ga salah hahahhah...janteng itu kayak bekel? Aku jadi ingat waktu kecil dolananku juga bekelan...bola bekel tuh kalau direndem minyak bisa tambah besar...trus main bekel tuh makin ke sesi selanjutnya makin butuh kecepatan tangan pas ngambil yang kecil kecilnya 😃

      Hapus
  3. Balasan
    1. Iya Wak, itu Mbul semua yang bikin sendiri 😊

      Hapus
  4. Pandai Mbul masak. Mee-nya lengkap ada sayur. Nampak sedap. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Kak Nur heheheh...iya mumpung sayurnya masih segar, jadi mbul pakekan aja biar ada kres kresnya (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  5. Aku baru tahu ternyata namanya balung kuwuk. Biasanya cuma bilang itu ceriping telo...wkwkwk
    Suka dengan balung kuwuk ini. Emang enak buat camilan di saat musim hujan seperti ini. Apalagi diberi bumbu pedas manis kayak gini.

    Hari senin kemarin di rumahku juga bikin sayur lodeh. Tapi tanpa jagung manis. Kadang lodeh juga dipadukan dengan lontong sebagai pengganti nasi. Lodeh pasamgannya sama ikan asin dan tempe goreng.

    Btw, celemk barunya bagus mbul!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak aku kemarin bikin sendiri nih...

      iya lodeh ama lauk apapun cocok

      makasih mas vai 😊

      Hapus
  6. Nyuwun dunk Embulll balung kuwuke sing pedes manis....🦝🦫

    BalasHapus
  7. Baru tahu kalo kuwuk itu sejenis kucing, mungkin kayak musang kali ya.

    Kirain balung kuwuk dari tulangnya kucing, eh ternyata dari singkong.😑😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kok. Kucing kan binatang yang harus dilindungi....

      Hapus

Happy blogging ^___^ Komentar dimoderasi dulu ya. Dilarang menyertakan link hidup, mengutip sebagian/keseluruhan isi artikel, mengambil gambar, tangkapan layar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal tanpa seijin pemiliknya. Komentar boleh sambil becandaan atau bahasa santai/lucu karena blog aku emang bahasa tulisnya santai, jadi jangan terlalu serius ya. Aku lebih suka komentar yang kebacanya friendly, hehehe...Terima kasih ^_^