Kamis, 11 Juli 2024

Lovely June Morning 🩷




Assalamualaikum wr wb...
Apa kabar Teman-Teman semua? Semoga selalu dalam keadaan baik ya. Mbul tuh 2 bulanan ini jadi sering banget ngitungin tanggalan......tapi karena diitungin mulu, jadinya berasa lama deh hehe..... ^___^  Nungguin Tamas nyelesain ibadah selama 40 hari di Tanah Suci. Mbul belum ikut (padahal aslinya pengeeeeen banget, pengennya kalau ke sana iya bedua ama Tamas). Tapi karena Tamas selalu mendahulukan bakti pada orangtua jadi Beliau ke sananya sama Mbah Uti dulu. Beliau ngegantiin Alm Mbah Kakung. Jadi Mbul hanya bisa nitip doa banyak-banyak semoga apa yang menjadi keinginan bisa diijabah oleh Alloh SWT. Amin...





Mbul jadinya malah ngeliatin tanggalan mulu hahaha...Berasanya kok lama banget huhuhu. Tapi biar begini, Mbul teteup sambil ngerjakan pekerjaan lainnya juga lho. Pekerjaan Mbul sehari-hari. Jadi ngeblognya dinomorsekiankan deh. Padahal kalau dibilang kangen ngeblog iya kangen banget. Secara, cuma ngeblog satu-satunya media untuk aku bisa tetep latihan tulis nulis. Walaupun tulisannya tetep tulisan ringan semua sih hahahah... ngeblog ini masih menjadi hobiku huhu (^・ω・^✿)

Daaaan pada akhirnya setelah menunggu sekian lama, akhirnya kuputuskan buat ngeblog lagi. Yeayyyy welcomeback blog.... dashboardnya dah pengen ditulis-tulis lagi ama resep-resep masakan aku, kulineran, jalan-jalan dan sedikit kerandoman Mbul lainnya, yang tentunya buat catatan Mbul sendiri. 







Dan karena Mbul masih menyisakan liburan di desa beberapa hari lagi (sebelum akhirnya balik lagi ke kota), maka Mbul jadi pengen cerita tentang beberapa menu masakan yang sempat Mbul masak di sini. Tentunya sambil menyesuaikan ama menu yang bisa didahar oleh Bapak, Ibu, Kakak dan Adik. Kalau Tamas, nanti Mbul masakin pas udah pulang ke Indonesia aja hihihi. 

Nah, sekarang Mbul cerita-cerita tentang saat Mbul masih ada di desa dulu ya. Dimana suasana desa (tempat masa kecil Mbul ga banyak berubah). Paling yang berubah tuh beberapa aja, semisal rumah tetangga yang dulunya ada penghuninya, kini dah pada suwung atau ga ada yang nempatin. Kalaupun ada yang nempatin, paling ditempatin ama anak cucunya. Tapi ada juga rumah baru yang dibangun waktu Mbul dah bangun rumah sendiri di kota. Jadi pas liburan beberapa hari di desa, agak pangling.




































Sekeliling rumah masa kecil Mbul sendiri ga pernah berubah. Masih tetep sama. Dikelilingi pekarangan dan juga setapakan desa. Depan terdapat pepohonan tinggi matjam albasiah tempat burung-burung kuntul sawah atau blekok ngaso setelah lelah seharian beraktivitas, juga pepohonan kelapa tempat tupai-tupai berlompatan  dengan riang pada pagi harinya, naik turun glugu sambil bercanda mirip Chip and Dell (kartun tupai dalam serial Disney). Kalau samping rumah tetep kebun pisang sih. Kebun pisang milik tetangga selain ada pula pohon gori/nangka, turi, dan singkong. Sampingnya lagi kebun jambu biji dan juga bengkuang, sementara belakang ditanami tanaman ganyong. 

Depan rumah tuh setapakan kecilnya memanjang nyampe pertigaan dekat pohon turi. Dulu tuh saat masih kecil, dimana pohon-pohon lagi meranggas, ada musim dimana ulat-ulat bulu dari batang pohon turi pada turun gunung, beberapa malah pada nemplok nyampe teras...wkwkwk. Jadi Mbul agak tatud kalau ketemu uget-uget berbulu lewat. Tapi sekarang dah ga ada sih. Kalau yang sering berbuah tuh pisang. Biasanya ditebaskeun buat dijual ama yang empunya kebun. Nah, dekat kebun pisang itu adanya di utara, arah-arah menuju kali, tempat dulu Bapak biasa mengajakku memancing sepulang sekolah wkwkwk. 







































































Eh, pagi kemarin waktu Kakak dan Adik masih pada bobok, dan Ibu pun dah berangkat ke kantor (sebelum beberapa bulan lagi pensiun) dengan diantar oleh Bapak sampai tempat pangkalan angkot, maka Mbul pun inisiatif buat bangun pagi lalu ganti kaos dan juga celana legging. Mbul mau olahraga. Jalanlah Mbul thimik-thimik biar Kakak dan Adik nda sampai bangun hihihi, soalnya Mbul cuma pengen jalan kaki bentar ke setapakan depan sampai pohon turi, ntar balik lagi. Itu ga jauh, cuma sekeliling rumah. Mumpung ada Bapak kan di rumah. Maka lirih-lirih Mbul buka pintu pagar agar tak menimbulkan suara berderit. Kabut tipis turun perlahan diantara remang langit yang masih gelap. Dari arah jam 9, kutengok mawar kayu yang ditanam ibu udah mulai mekar. Kuncupnya yang mungil udah mulai menampakkan kelopaknya yang merah jambu satu-satu. Cantik membentuk gantetan...Warnanya ga pure putih melainkan sedikit merah jambu. Jadi merah jambunya itu soft yang mana pada pagi itu tangkainya masih berlelehan embun, segar dan basah. 

Habis itu jalanlah Mbul mengikuti setapakan desa sambil streching-streching badan. Mbul jalan cuma sampai setapakan pinggir kebun pisang dan juga gori samping rumah, bolak-balik beberapa kali tapi lumayan bikin perut tuh konsisten rata hahaha. 



































Kabut tipis masih turun perlahan di jam yang menunjukkan pukul 05.30 WIB. Kulihat di kejauhan seekor kucing kampung tampak mendekam di pinggir jalan. Warnanya hitam putih dengan bulu yang bersih. Tapi posisinya agak jauh. Dan aku ga terlalu menghampiri sebab itu bukan rute olah ragaku. Tapi, apapun itu, menghirup udara pagi saat suasana masih begitu sunyi dan tenang adalah suatu kenikmatan. Sesuatu hal yang aku ga suka saat masih sekolah, tapi kini ntah kenapa justru aku suka. Yaitu olahraga hahaha. Bahkan tadinya aku bilang ke Tamas bahwa selama 40 hari di desa aku bakal tetep rajin olah raga sekalian ngliat pemandangan desa. Dan ya, setelah kujalani rasanya enak juga. Udaranya adem. Termasuk saat ada di dalam rumah. Angin berhembus semilir menerbangkan dedaunan dari pohon di kebun tetangga. Walaupun kayaknya udah masuk musim kemarau, tapi berasanya adem. Cuacanya kalau siang berangin. Padahal sebelum-sebelumnya agak hot. Misalnya pada saat Lebaran yang cuacanya termasuknya hot. Tapi Alhamdulilah kayaknya pas Mbul, Kakak, dan Adik ke sini dalam kurun waktu yang lama dibandingkan liburan biasanya, perasaan jadi adem....Kayak rumah ini tuh udah menyambut kami banget. Apalagi hari-hari sebelumnya saat seminggu sebelum keberangkatan Tamas ke Arab Saudi, itu tuh Bapak bolak-balik WA, gimana kalau selama Tamas di sana, Mbul, Kakak dan Adik liburan aja ke desa. Biar Mbul ga sendirian (yang dewasanya). Kan kasian kalau sampai Mbul sendirian ngopenin Kakak dan Adik hahhaha. Soalnya Mbul takut masang gas juga kan kalau pas gasnya lagi abis. Ntar Mbul ga bisa masak lagi. Terus Mbul juga takut kalau sampai mati lampu. Jadi bolak-balik Bapak WA supaya Mbul ke desa aja selama menanti Tamas pulang. Bapak bakalan seneng banget kalau Mbul di sini ntar kan pas Tamas rampung ibadah, ke kotanya bakalan bareng lagi hihi. Alhamdulilah jadinya Mbul, Kakak, dan Adik artinya dikangenin Kakung sama Uti, hihihi. Jadi okey deh, kami ke desa aja sembari nungguin Tamas pulang. 






























































Nah, di sini itu ternyata Mbul juga bisa bebas berkreasi masak. Kakak malahan senang banget soalnya ada kucing-kucing kakung, kayak Trio Sula(k), Bundel dan Mayoret yang udah aku ceritain pada post sebelumnya. Jadi anteng dolanan kucing dia. Mana pasien kucing Ibu sempet dateng pula sore-sore yang bikin Kakak antusias. Soalnya kucingnya jantan, gemuk, item, pathel lagi. Sayangnya kucingnya lagi sakit mata, jadi minta diobatin ama ibuku. Nah, kucing jantan item ini sempet Mbul foto lho. Lucu banget dia, pas mau diobatin agak-agak gerak dan tatud disuntik hahahah... 

Tapi sekali lagi, selama Tamas ada di Mekkah, ndilalah Mbul kayak banyak banget dimudahkan oleh Alloh. Mbul dikangenin Bapak Ibu. Kakak bisa liburan dan menghirup udara seger agak lama. Adik pun tambah lahap aja maemnya. Alhamdulilah Mbul bilang gini ke Tamas, berasanya kayak kami dimudahkan banget ama Alloh. MasyaAlloh Tabaroqalloh.




























Oiya, ngomongin soal masakan, beberapa hari di desa, menu masakan yang Mbul bikin alhamdulilah bervariasi. Tapi kebanyakan menunya nyesuaiin ama menu masakan yang bisa didahar ibu. Misalnya Ikan-ikanan, aneka rebus-rebusan dan juga buah-buahan. Mbul jadi ikutan menu dietnya ibu hahahha...Padahal Mbul lagi ga diet. Tapi kalau mengatur pola makan iya. Jadi biar ringkes maka Mbul pun ikut menu maemnya ibu aja. Kalau Bapak masih bisa dahar semua yang penting pake takaran dan amoh. Bahkan pas Mbul masakin sambel baby cumi, kata Bapak rasanya enak, hihi. Kalau Kakak dan Adik sih maem kesukaan masing-masing alhamdulilah anteng.

Oiya, Mbul juga sempat masak sayur kesukaan Mbul tiap kali libur di desa apalagi kalau bukan oseng kembang turi lauknya tempe goreng aja. Buahnya  jambu air yang warnanya merah jambu seger banget. Mbul wa dulu ama bakul sayurnya. Ntar Mas-Mas bakul sayurnya pagi-pagi datang nganterin ke rumah sambil ngetin-tin pake motor. Praktis. Jadi ga mawi Mbul ke pasar betjek hehehhe...





Kapan harinya lagi, Mbul sempat bikin oseng kangkung dan tempe goreng. Dapat pula pisang longok pemberian dari tetangga. Pisangnya kayak pisang yang biasa ada di dalam kenduren. Tapi enak dan manis hihi. Kalau buah-buahan lain juga ada banyak. Misal apel, apel hijau (apel manalagi), pear, jeruk sunkis, anggur, ama buah naga merah. Seger..

Terus Mbul juga sempet bikin sayur asem, mie goreng jawa, dan layur cabe ijo yang rasanya nyus banget. Layur itu ikan asin yang bentuknya panjang. Tapi sebelum takgoreng lalu takoseng, tentu takcuci bersih dulu biar ga terlalu asin. Alhamdulilah masakan Mbul katanya enak, hihihi..





Nyobain Hijab Bella Square Beli di Pasar Kutoarjo

Mbul juga sempet cobain beberapa hijab segiempat yang Mbul beli di Pasar Kutoarjo kemarin. Ada beberapa warna yang Mbul beli diantaranya adalah violet, baby pink, dan krem susu...Mbul suka ama warna-warna ini. Mbul ngerasa cocok juga ama Mbul.  Nyaman dan lembut bahannya, gampang pula disetrikanya. 

Mbul emang kalau acara santai senang pake hijab segiempat Bella Square ini. Pilihan warnanya menarik jadi bisa dipadu padan dengan baju atau gamis apa aja. Kebetulan yang Mbul cobain ini adalah padu padan hijab baby pink dan ungu dengan gamis biru,  kembang-kembang, juga hijab krem susu dengan kaos warna senada. Simple sih, tapi Mbul suka hehehe. Next time mau nyobain warna lainnya juga ^___^







Okey segitu dulu aja tulisan Mbul kali ini. See you in the next post ya. Bye bye...


16 komentar:

  1. memang berasa lama mbak kalo ngitungin tanggalan pen tiap hari, kadang sesuatu yang di harapkan cepet datang berasa lama banget, entah kenapa bisa begitu :D

    semoga tamasnya mbak mbul selamaat nanti sampai rumahnya :).. mbul tahun dean aja berangkatnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Khanif buat doanya
      ヾ(^-^)ノ

      iya biar ga kerasa lama, Mbul akhirnya belajar masak nih selama libur di desa
      ᕦʕ •ᴥ•ʔᕤ

      Hapus
  2. Semoga Tamas dan ibunya bisa kembali haji dengan selamat sehat sentosa, beroleh haji mabrur dan kita semua diberikan jalan untuk mengikuti jejak Tamas menunaikan ibadah haji.

    Pas scroll ke bawah pas lihat tempe sama sayur kangkung, batinku lagi tersiksa karena masih 2 minggu saya baru bisa ngerasain tempe lagi Insyaa Allah hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...makasih doanya Mas Cipu...

      Iya, tiap kali dikabarin dari jauh, Mbulnya jadi kepengen ikut tamas huhuhu, apalagi pas puncaknya yaitu tanggal 9 Dzulhijah wukuf di Padang Arafah...hmmmm...biarpun Mbul dari jauh dikabarin, rasanya ikut merinding dan terharu huhu.. Mbul cuma bisa selalu kirim doa dan ngaji terus biar paksu dilancarkan ibadahnya, sehat, amin amin ya Robbal Alamin..

      Tapi agak ada cerita lucunya juga mas, soalnya Paksu kebagian jadi Karu (ketua regu) dan anggotanya dah simbah simbah semua, apalagi yang selain mbah uti, yaitu anggota regu yang notabene dah sepuh kakek-kakek pantaran usia 80 tahunan ke atas semua jumlahnya 5 orang. jadi ama Tamas beneran mbah kakung atau jamaah yang dah kakek kakek yang ada 5 orang ini selalu beliau pandu soalnya ada beberapa yang udah sering lupa hehehe biar kakeknya ga nyasar...kalau mbah uti malah kadang lebih senang ikut gabung ke grup mbah putri juga soalnya jalannya cepet, sedang tamas jalannya santai cause handle mbah kakung anggota regunya ini emang mbah kakungnya tipikal yang sante dan slow 😁

      Hapus
  3. Hai Mbul sayang!
    Salam Aidil Adha yang agak terlewat ya. Moga sihat-sihat aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Kak Amie
      (^・ω・^✿)ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      Amin....amin ya Robbal Alamin...doa yang sama untuk Kak Amie dan keluarga
      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
  4. Pantesan dipantengin kok belum ada update lagi, oalah rupanya karena kesibukan enggak biasa, Tamasnya lagi ke Mekah.

    Foto lauk ikannya bikin ngiler. Bikin tutorialnya Mbak Nita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Adin...makasih ya dah mampir blognya Nita 😄

      Iya pengenku suatu saat nanti bisa ke sana juga ama Tamas, amin...atau pengen banyakin liburan berempat : Mbul, Tamas, Kakak A dan Mas J Montogh hehe

      boleh, kapan kapan aku bikin resepnya ya ☺

      Hapus
  5. Wah Mbul, aku baca tulisan ini pagi-pagi habis sarapan jadi lapar lagi. Habis banyak foto makanannya sih :D Kelihatannya enak-enak semua, pintar kamu masaknya. Ada jambu yang kayanya ranum sekali juga, yum... :p Semoga ibadah Tamas lancar dan tiba di Indonesia dengan selamat ya, amin...

    Kerudung Bella-nya bagus, lho. Cocok di kamu. Btw, aku salfok sama foto Cat Choize. Bedanya yang Alfamart dengan yang biasa apa ya? Soalnya kemarin aku lihat di Grabmart dan beli untuk kucing liar di rumah. Harganya lebih murah dari yang biasa, cuma 21 ribu kalau gak salah. Beda varian rasa kah? Soalnya kok kayanya mereka lebih doyan yang kemasan biasa, ya... huhu :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Indi, makasih buat doanya, doa yang baik akan kembali kepada yang mendoakan, sehat selalu untuk kak indi dan Kak Shane
      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Iya Kak Jambu airnya manis en ranum...kalau makanan kucing aku kurang begitu paham hihi, soalnya aku tinggal kasih makan aja, bapak yang lebih tahu soalnya yang beli empan kucingnya Bapak 😁🤭

      Hapus
  6. Banyaknya burung merpati di sana!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Uncle, Mbul suka liat pemandangan burung merpati 😃🕊

      Hapus
  7. Selamat ngeblog lagi, nulis lagi, cerita-cerita lagi, hehe... itu mawarnya cantik-cantik yaa. Duh, ada sayur kesukaanku, tumis kangkung, apalagi dipadu dengan goreng tempe garit, mantap. Sehat selalu yaaa... Salam dari Jogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak nggeh Mas Akhmad , ngeblog masih tetap jadi hobiku hehe
      ヾ(^-^)ノ

      kangkung, tempe goreng emang enak...

      Hapus
  8. halooo mbak, yaampunnn aku lama juga ga apdet kesini. Baideweiii welcome back mbak
    kadang kesibukan sehari-hari bisa menyita waktu kita buat duduk di depan laptop atau nulis ya. Aku juga ngalami kayak gini.

    Semoga tamas dan ibu diberi kemudahan beribadah dan selamat kembali ke tanah air.

    pengen rasanya mudik ke desa, suasana di desa nyaman, tenang gitu. Kalau sekarang pemandangan tiap hari gedung perkantoran terus. Dulu aku liat sawah aja seenneeng, saking lamanya ga pernah liat yang ijo-ijo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Welcomeback juga Mbak Ainun hahahhah..iyach mbak...kemarin ku sendiri sibug ngurus keluarga kecilku, ngeblognya pas udah slow banget hihi...

      jadi kangen baca blognya temen temen lagi...ntar aku baca ah satu satu, tapi ga bisa cepet

      ᕦʕ •ᴥ•ʔᕤ(-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)

      amin amin ya Robbal alamin

      iya mba sesekali mba ainun rehatkan sejenak ke desa, barangkali mba bisa fresh lagi, semangat Mbak

      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)