Selasa, 19 Juli 2016

Pecel Jantung Pisang




Waktu masih gadis, aku selalu dipesani ibu satu hal, kalo sudah rumah tangga mbok ya yang cakap ngeladenin suami. Atau, kalau pas sowan tempat ibu mertua, mbok ya yang sigrak bantu-bantu. Ngepel kek, masak kek, atau apa. Jangan sampai punya preseden buruk sebagai perempuan. Dan apa jawabku???? Nggiiiihhh Bu.. Haha..sesederhana itu dan mengatakannya pun seolah enteng saja (waktu itu). 



Pecel Jantung Pisang Resep Keluarga Suamiku

Pas menuju waktunya, eaaakkk..ternyata aku baru sadar bahwa orang tua perempuan, khususnya ibu...biarpun anak gadisnya bakal dilepas ke pihak lelaki, tapi tetep ya, yang dijunjung tinggi itu unggah-ungguh kita sebagai istri dan menantu. Dengan kata lain, segitu legowonya, Bapak-Ibu kita manakala ke depannya waktu kita akan banyak tercurah di lingkungan keluarga suami. *tissue mana tissue?

Jadi berbekal pesan ibu yang selalu terngiang di hati itu, akupun bertekad untuk menjadi pribadi yang nice kalo pas maen ke tempat ortu suami. Biasanya hal yang masih aku coba pelajari betul adalah cara memasak. Aku yang sebenernya gampang aja maen srang-sreng-srang-sreng kalo di dapur (sendiri), begitu ketemu Bumer, ya teteup ga ngasal aja masaknya. Tapi mencoba mengamati dan belajar ilmu dari beliau. Kan ceritanya ga slebor gituloh akunya *wkwkwkwk.

Tapi sebenernya skill masak pas di kampung juga banyak keserap dari Tamas sih alias suamiku sendiri, wakakak. Karena kan beliau bisa dikatakan sudah banyak makan asam garam kehidupan. Sudah lulus ujian universitas kehidupanlah. Pokoknya mulai dari hidup yang susah-susah, disepelekan orang, sampai yang sekarang sudah bisa berdikari, beliau uda kenyang banget lah bentukan mentalnya. Makanya, aku yang sedari kecil agak mendingan dari sisi ketersediaan fasilitas hidup waktu itu, juga lambat-laun mulai diajarkan untuk tahu kerasnya kehidupan. Kan ceritanya biar dicetak jadi orang sukses. Makanya kudu tahan banting urusan mental. Kata Tamas : "Kan Mbul mau takcetak jadi Bu Boss kecil, mau ga jadi Bu Boss kecil?"

Haha...(jelas maulah). Ya sapa tau kami nantinya jadi enterpreneur. Aminkan dong ! :D



Enaknya dimakan sama lauk ayam kecap
Mbul semangat menyerap ilmu masak dari suami dan juga Bumer :D

Oh ya, tentang urusan skill memasak tadi, rupanya Pak Suami dulunya juga sudah cakap bantu-bantu maminya urusan masak. Sebenernya model masakan keluarga beliau juga yang simpel-simpel aja. Alamiah pula. Kayak tinggal metik dedaunan apa gitu di kebon--terus rebus, udah-cocolin sambel (baik kacang maupun lombok). 

Nah, pas puasa kemaren juga gitu. Aku diajarin bikin menu yang waktu pertama denger agak menyipitkan mata gitu--HAH JANTUNG PISANG DIPECEL? Jantung pisang dipecel si kayak gimana? Soalnya kan kalo di rumah, ibu sering bikinnya pakai kuah santen, lha ini mau direbus terus dipecel.....Jujur ngebayangin pertama kali rada muskil itu idenya, hahahha.

Tapi ketika dipraktekkan, ulala...malah akunya yang ketagihan. Jadi gini resepnya :

Bahan :

Jantung pisangnya pilih yang gede (biar tengahnya tebel)
kangkung, kobis, daun pepaya, daun singkong
daun so (melinjo)
Bumbu pecel hasil tumbukan Bumer sendiri

2 buah jantung pisang ukuran besar (cari yang uda berbuah ya)
1 ikat daun pepaya (jantan, kata Pak Mertua biar rasanya ga gitu pahit)
1/4 glundung kobis
1 ikat daun singkong
1 ikat kangkung 
1 genggam daun so (melinjo)
Bumbu kacang

Tahapan Memasak :

Rebus semua sayuran dimulai dari bahan yang paling keras terksturnya seperti daun pepaya, daun singkong, jantung pisang, kangkung, daun melinjo, hingga kobis. Untuk kobis, masaknya sebentar aja ya, karena cuma dia yang lekas masak. Oh iya, pas ngrebusnya itu, usahakan masuk pas air dalam panci sudah bergolak-golak sehingga tingkat kematangannya pas dan ga gitu overcook. Terakhir, cocolin deh sama bumbu pecel bikinan Bumer yang langsung tumbuk dari alu dan lumpang.


Rebus daun kobisnya belakangan ya, rebus cepet aja
Ni rebusan yang dah jadi
Ga usah dipotong-potong karena uda empuk jantung pisangnya
Sungguh menu yang sangat sehat *rebus-rebusan red
Ntapppp abezz

Rasanya? Jujur aku mikirnya kayak daging ya, wkwkwk *norak. Apalagi yang bagian lipetan tengahnya, uh itu enak banget. Karena pas masaknya emang diceki-ceki pake garpu untuk mengetahui tingkat keempukannya. Dedauan yang lainnya juga enak. Asli alami parah. Baru kali ini gue merasa hidup diantara kehidupan yang sehat jauh dari kolesterol, wkwkwkw..

Oh iya, pas nyobainnya, sengaja kutambahin lauk ayam kecap (yang resepnya kuposting nanti), dan remahan peyek tepung beras. Uh....sedep banget lah pokoknya.

Penasaran? Cobain aja ! :-D



 


34 komentar:

  1. Makanan khas desa emang mantap mbak. Cukup berbekal sayur mayur dri kebun, cocolin sambel. Udah makan rasanya kek di resto rumah sndiri :p

    Btw. Itu wejangan dri bumer yg paragrap paling atas, mau ku simpen lah mbak
    Kli aja juga dpet prtanyaan gitu. Ato smacamnya. Wkwkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu wejangannya justru dari ibu kandung say, bukan bumer haha

      Hapus
  2. Mba itu rasanya opo toh jantung pisang?seumur2 belom pernah rasain :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena masaknya dengan tingkat keempukan yang pas *ciye bahasanya hihi, jadi rasanya agak plain..,tapi mirip daging apaaa gitu, enak deh...seger

      Hapus
  3. Jantung pisang nih aku pernah nyobain yang di tumis. Enaaaaakkkkk. Sayangnya dipasar sini susah euy dapetinnyaaa. Huhuhuhuuu. Makasi sharingnya ya Mbuuull

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ditumis aku malah belom say, seringnya dikuahin santen #yang amat menstrim ahaha

      Masama diyaannn :*

      Hapus
  4. Sedeepp pancen. Btw aku deg deg an nih jadinya ntar kalau di mertua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini sini berguru padakuh #anaknya minta ditabok emang akuh ahaha

      Hapus
  5. kalau ditempat saya itu namanya lotek :D
    jadi kalau ditambah jantung pisang namanya lotek jajantung cau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas fajar, di tempatku pecel juga ada yang bilang lotek :)

      Hapus
  6. keren mba nita ih, jantung pisang my favorit bgt..tapi yang ditumis pakai teri dan itu juga gak buat sendiri,tinggal makan saja he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok baca komen mb fitri, aku jadi pengen yang tumis campur teri ya hihihi

      Hapus
  7. Waaah, ngiler lihat sambelnya. Eh tapi aku belum pernah makan jantung pisang. Enggak pahit ya, Nit? Trus itu nggak jadi bebas kolesterol tho, ada ayamnya, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya ya owaaaaa
      mb wati ngingetin aku sama ayam yang berkolestrol *tanggung jawab mbaaaa...wkwkkwk

      Hapus
  8. Mba Nit, aduh selalu bikin ngeces postingan mba nit kalo soal masak memasak memang. Hiks kok aku jadi melow ya yang bahas-bahas soal ortu perempuan yang harus mengiklaskan kalau waktu anak perempuannya akan lebih banyak ke keluarga lelaki :(

    Itu jantung pisang emang enak, aku juga pernah makan, tapi di sayur, bukan di buat pecel. Getahnya kan agak banyak ya, katanya kalau gak bisa ngolahnya bisa gatel di kerongkongan, tapi kalo ngolahnya jago ya gak gatel, malah enak bingits... >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu dan selalu ya mb...ampuunnn...salim....gegeggekk
      iya mb ortu kita emang d'best

      enak banget.cobain mb sekali kali
      waktu pembersihannya emang kudu teliti en sampe bener-bener getahnya ilang, makanya kulit yang merah-merahnya itu dicopotin agak banyakan biar inti jantungnya aja yang dimasak *sok kok banget gue xixiixi

      Hapus
  9. Kalo aku jantung pisang kluthuk sering tak bikin oblok2..ato di tumis pake teri medan, wes to ngabisin nasi sak mejic com haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahah, enak bianget lah itu mb ita..owalah tumisan jantung teri itu namanya oblok-oblok ya, aku baru tau egegeegg

      Hapus
  10. Boleh kah saya coba mbak embul, ahi hi hi. Tapi mencobanya jangan satu piring atau bahkan jangan satu sendok nanti bisa bisa balik lagi keluar kalau sedikit mah atuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti satu tenong kang, tau tenong ga? Itu gerabah yang buat nampung sayur2 rebusnya xixiixix

      Hapus
    2. Wadaw nanti gak bisa masuk dong segitu mah, ahi hi hi. Yang wajar keles atuh mbak embul, ahi hi hi.

      Hapus
  11. Kami di sini (aceh) sebenarnya juga punya masakan dari jantung pisang, tapi bukan pecel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. disebutnya apa mas arief kalau di tempatmu :D

      Hapus
  12. di sumatra utara, pecel jantung pisang sih pernah aku liat Nit ;).. terutama keluarga mama srg masak gini... dan enak memang.. jantung pisang itu sbrnya makanan yg enak mau diapain aja :D..asalkan dibikin pedes, aku biasanya doyan sih ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata ada juga ya di pulau sumatera...kupikir tempatku doang xixixiix *uda geer aja akunya

      kalo dibikin pedes biasanya kuah santen mb fan ^________^

      Hapus
  13. Jantung pisang di pecel? Belum pernah ngerasain. Biasanya dimasak santan di lodeh atau favorit saya di pecak mba. Jantung pisangnya dibakar dulu baru dimasak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb ety aku jadi pengen ngerasain pecak deh uwwuuww

      Hapus
  14. Wah enak juga ya makan pecel dengan jantung pisang. Aku pernah makan yang dimasak dengan santan aja, entah apa itu namanya. Enak juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga salah namanya lodeh kali ya mb, klo disanten pedes ^____^

      Hapus
  15. Belom pernah nyobain jantung pisang dalam olahan apapun hehehe...

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...