Sabtu, 29 Agustus 2020

Review Telaga Sindur



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Pernah di suatu Minggu, aku dan Tamas udah ngerasa judeg banget ama rumah. Ya, hari-hari kan udah glandang-glundung terus kayak tatung nangka. Ugat-uget melakukan hal yang sama. Upleeeeek terus antara berkegiatan di ruang tamu, kamar mandi, dapur, kamar tidur, halaman (buat njemur baju kalau ga nyopa-nyapu di sekitar rumah uwe yang minimalis bin sempit itu tapi teteup dong penuh cinta dan tatih tayang #uhuk.

Jadi di suatu Minggu yang cerah itu, sekali-kali kami ingin yang namanya menghirup udara segar setelah 6 bulan lamanya terkurung dalam sangkar emas eh maksud ku melakukan kegiatan yang template aja. Kalau Pak Suami sih tetap kerja seperti biasa pas weekday--nya. Lah aku sama cindil-cindilku kan juga sesekali pingin menghirup udara seger di alam terbuka. SESEKALI loh ya....ntar dikira tiap minggu lagi eke minta jalan-jalan....ya tidak lah, Fernando Jose Altamirano. Aku mah keluarnya cuma sekali-dua kali doang. Itupun cari tempat yang suepiiiiiiiiii bener biar bisa mojok dan patuh ama protokol kesehatan. Dan lagi keluarnya juga pas kebetulan ada jadwal belanja bulanan yang mana ketika masuk ke supermarket juga aku melenggang kangkung sendirian..... sementara yang lain pada tunggu di mobil (karena biasanya kalau di carseat anak-anak udah pada bubuk sendiri-sendiri--mungkin karena kayak diayun-ayun kali ya jadi keenakan langsung groooook, bubuk). Nah, bapaknya tinggal nemenin deh tuh 2 cindilku sambil baca-baca komik online, siapa tahu ada updatean Martial Peak,  Aphoteosis, atau One Piece terbaru. Nah, belanjanya itu juga bat-bet-bat-bet. Yang dah ada aja di catatan yang jadi pedomanku, khilap-khilap dikit paling angkut-angkutin beberapa bungkus jajanan untuk siap dibayarkan ke kasir. Abis itu barulah pulangnya cari hiburan dengan mampir ke restoran karena kalau weekend aku seringnya libur masak #halesyan ajah kamu Mbul, padune memang males masak : D. 

Jumat, 28 Agustus 2020

Jajanan yang Suka Aku Beli di Indomaret




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Laaah...laaaah...judulnya kok sebut merek. Kagak judulnya aja keleus. Isi postnya juga. Ya gitu lah gw memang suka berbaik hati mempromosikan sesuatu meskipun gw tidak dibayar, hahahahaiii... #oh takkirain ente brand ambassadornya Indomaret Mbul. Bukan lah. 

Eh sebenernya ga Indomaret aja deng, tapi semua minimarket juga suka aku sambangin. Termasuk Alfamart dan Alfamidi #ketahuan banget kan gw anaknya suka belanja. Ya, karena Indomaret itu mitaim akuuuuh....#Kalau begitu edit dunk tu judul. Masa indomaret duang yang disebut. Ga ah males, maunya langsung  nulis aja :D. Soalnya yang paling sering kudatengin emang indomaret...walaupun 2 yang lainnya juga sami mawon ding #timpukin Mbulllll >________<"

Lalu selain kebutuhan sehari-hari yang termasuk kategori berat, aku juga suka sesekali main khilap masuk-masukin draft jajanan aka snack-snack ringan ke dalam keranjang yang kemudian selalu berujung penyesalan ketika udah sampai di meja kasir. Loh kok bisa??? Yongkraiii...maksudnya kenapa kok aku bisa belanja sebanyak iniiiih? Jajanan apa sajakah itu? 

Ini dia daftarnya #E bentar, ini bikin daftar kayak ginian ada udang di balik bakwan apa? Ga kok iseng aja, hahahhaha.... 

Kamis, 27 Agustus 2020

Resep Bacem Telur Puyuh ala si Mbul


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Belom lama ini Tamas mengumumkan bahwa ada penjual telur puyuh yang mangkal di depan kantornya dengan menggunakan mubil pick up. Penunggunya adalah seorang om-om berjenggot keriting yang menyediakan berbagai macam sembako mulai dari minyak goreng, gula pasir, telur ayam lehor aka broiler, sampai telur puyuh. Nah, kebetulan dia tertarik ama telur puyuhnya.

Selasa, 25 Agustus 2020

Memorabilia Jakarta




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Abis resign dari tempat kerja tahun 2015 silam, praktis aku uda jarang ke Jakarta. 

Bentar...... 

2015 ke 2020 (ditambah ada covid), berarti udah hampir 5 tahunan lah ya aku ga sowan Jekardah. Ada sih 1-2 kali ke sana, tapi buat keperluan nyari buku doang di Blok M Square pas jamannya masih nggembol si kakak dan juga si adek dalam perut. Selebihnya bisa dikatakan amat sangat jarang aku ke sana, padahal jarak Tangerang Jakarta juga ga seberapa jauhnya, hemmmb...

Minggu, 23 Agustus 2020

Gulai Melung Bu Hadi, Purbalingga



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Heluw heluw heluuuuuw...

Masih edisi Purbalingga dimana Madam Beby Mbul akan menceritakan kembali perjalanan kuliner yang udah pernah aku tuliskan di tahun 2017 tapi masih satu rangkaian dengan banyak tempat. Jadi khusus untuk kali ini (dan kemaren), mau aku bikin satu tempat-satu tempat aja biar cepet keindeks ama Mbah Google....oooops... maksudku biar bisa puas ngejembrengin fotonya gitu. Karena tulisan yang dulu fotonya masih kubikin grid-grid jadi kurang kentara itu gambar piring isi kuah gulainya #bismilah semoga Ubungwatie masih bisa rewrite tanpa kehilangan gaya nulis Ubung yang dulu--yang masih anget momentnya, hahai.

***

Sabtu, 22 Agustus 2020

Sensasi Kuliner Malam Alun-Alun Purbalingga, Nyobain Bebek Kamijara !



Oleh : Gustyanita Pratiwi

#Kenang-kenangan cerita di tahun 2017-an awal

Berhubung setelah ada beby ditambah masa pandemi ini belum rampung-rampung juga, maka agenda haland-haland Madam Beby Mbul otomatis kena imbasnya. Hampir 5 bulan ini ga kemana-mana, angkrem aja dalam petarangan (((babon lehor kali ah angkrem dalam petarangan))) kecuali kalau buat beli popok, susu, beras, atau bahan sembako lainnya lah baru iya tancap gas ke indomaret atau alfamidi, walaupun akuh bukan brand ambassadornya :D. Kalau bapaknya anak-anak sih tetap kerja seperti biasa, cuma yang dulunya weekend sering jalan, sekarang kudu direm-rem angkrem dalem rumah sembari latihan ngirit #eh.





Jumat, 21 Agustus 2020

Resep Risol Mayo atau American Risoles




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Akhirnya yaaaah, pecah telor juga sodara-sodara postingan tentang risol mayoku. Setelah berulang kali mengalami kegagalan (kuhitung ada kali nyampe 3X, terutama pas bikin kulitnya yang emberan agak tricky---tapi ended up--kalau pake bahasanya mba eno--aku berani juga pajang risol ala-ala gue ini. Risolnya yang jenis mayo punya ya. Atawa kalau kata buibuk dari kalangan pegiat masak sering disebut sebagai american risol (amris). Disebut demikian sebenernya aku ga tau bagaimana sejarahnya, tapi mungkin karena isiannya cenderung ke type-type makanan orang barat kali ya, yaitu mayonaise, telur rebus dan smoked beef. Tapi ya aku ga tau juga deng benernya bagaimana. Cuma aku ngerasa seneng aja bikin risol mayo karena satu, ga perlu ribet lagi bebikinan isian rogut sayurnya. Dua, karena bikin kulitnya cukup menantang. Perlu sedikit skill agar menghasilkan kulit yang lentur dan ga gampang robek, makanya aku akalin pake campuran maizena sebanyak 2 sendok makan. Pake tapioka atau sagu juga bisa sih menurut literatur yang kudapat dari internet, cuma kali ini aku pakenya maizena sebagai pencampur terigunya. 

Adapun masalah rogut sayur, aku ga suka bikin risol jenis ini karena cepet basi ya, ga bisa disimpan terlalu lama. Nah, kalau risol mayo ga. Dia bisa dibekukan juga andai ga mau digoreng saat itu juga. Maksimal difreezernya ya kurang lebih 3 harian lah, jadi biar masih kerasa enaknya. Udah gitu isiannya juga gampang aja karena udah dalam bentuk jadi, yaitu telur rebus, sosis (kalau ada mah enakan daging asap), dan mayonaisnya itu sendiri. Kadang ada pula yang ditambahkan dengan potongan keju, tapi aku ga pake sih. Menurutku risol mayo yang ada potongan kejunya jadi menghilangkan rasa mayonya, hiks. Kejunya jadi lebih dominan soalnya. Jadi rasa mayonya yang meleleh bisa kalah. Tapi itu menurutku sih. Ga tau kalau yang lain. Pokoknya mah ini cuma masalah selera aja. Adapun sosis yang aku pakai juga yang ada di kulkas aja, yaitu sosis so nice, jadi tinggal potong-potong beres. Meskipun kalau pakai daging asap sebenernya lebih enak. Yah lebih kerasa dagingnya lah huehehhehe.. cuma aku belum sempet pigi-pigi lagi buat belanja bulanan. Jadi lah yang ada aja aku pake. Pernah baca saran dari Mbak Pipit yang pakenya isian kornet (itu loh daging cincang yang bentuknya kotakan dan biasa dijual di minimarket), dan itu kedengarannya enak, mana Mbak Pipit juga ndilalahe ndadak beli wajan kewalik segala lagi buat bikin kulitnya, kan aku mupeng, hua ahahha.