Kamis, 28 Oktober 2021

Jatuh Bangun Aku Membuatmu....


Oleh : Nita 

Hallo Assalamualaikum Sobat Pembaca kesayangan Beby Mbul....

Apa kabarnya? Semoga selalu dalam keadaan ceria ya. Jumpa lagi dengan aku dengan segudang aktivitas receh yang kukerjakan dalam sepekan ini. Yah, bisa dibilang coba-coba karena penasaran. Apa aja kah itu? Jawabannya adalah bikin wajik pandan hijau karena aku emang suka penganan berbahan dasar beras ketan ini ya. Tapi khusus yang warnanya hijau bukan yang cokelat karena gula merah. Soalnya yang hijau itu wangi pandan. Jadi aku suka banget ama wanginya. 

Namun, dalam proses pembuatannya, tentu ga selamanya mulus seperti pipi mbemnya admin Beby Mbul #eh...Karena eh karena ada aja aral melintang yang ada. Sedikit bocoran, aku bikin sampai 3 kali loh. Pertama gagal walaupun sebenernya rasanya enak. Kedua berhasil walaupun rasanya tengah-tengah, dan yang ketiga baru welldone. Metodenya juga beda-beda. Resepnya hasil searching di cookpad dan youtube tapi kumodifikasi sendiri. Terutama yang gagal itu tadi. Loh gagal tapi kok tetep dipajang di blog. Biasa....ku cuma pengen cerita aja sih sebenernya gimana jatuh bangunnya aku membuat wajik. Secara kalau belum berhasil rasa penasaranku tuh terus menghantui supaya ga cepat nglokro di tengah jalan.




Jadi, nantinya hasil yang aku pajang ada 3 loyang. Maksudnya antar metode yang berbeda-beda itu mau aku bandingnya kira-kira rasa terbaiknya yang mana. Metodenya apa aja. Kuceritakan satu-satu dulu ya. Yuk siapkan bolpoin dan kertasnya. Siapa tahu ada yang mau praktek. Tapi praktek yang berhasil aja ya, xixiix...

Resep Wajik Hijau Ala Beby Mbul

1. Bikin Wajik yang Berhasil

Ini bikin setelah percobaan pertama yang gagal. Nanti yang pertama itu taktulis bawahnya ini ya. Pake bahannya simple banget. Yang ada aja di lemari itu lah yang kumanfaatkan. Sebenernya pengen beli pandan tapi ga keburu, makanya biar wangi aku pake vanili bubuk aja. Yang berhasil ini sebenernya pake rice cooker sih #ya Alloh ketahuan malesnya ya wkwkwk...Ya soalnya yang pake kukusan gagal. Hahaha...Ndadak takpindogaweni dengan ngukus 2 kali sampe akhirnya takpresto. Jadi yang pertama ini aku ceritain yang pake rice cooker dulu ya. 

Bahan-Bahan :

setengah kg beras ketan
2 santan instan ukuran kecil
gula pasir
vanili bubuk
sedikit garam
pasta pandan
air untuk merebus

Cara Membuat : 

Rendam beras ketan semalaman
Taruh beras ketan yang sudah direndam ke dalam panci magic com
Tambahkan 2 bungkus kecil santan instan, pasta pandan, dan air sampai permukaan beras ketannya
Nyalakan rice cooker dan tunggu sampai matang
Setelah matang, angkat dan dinginkan sejenak
Masak air dengan gula pasir sampai mendidih, tambahkan sedikit garam dan vanili bubu
Masukkan beras ketannya
Aduk-aduk sampai tercampur rata dan air gulanya surut 
Habis itu bagi jadi 2 lagi
Satu yang langsung dicetak dalam loyang atau pinggan tahan panas dan tunggu sampai dingin
Satunya lagi dikukus lagi, baru setelah matang taruh dalam loyang atau pinggan tahan panas satunya dan tunggu sampai dingin 
Nanti kalau sudah jadi, diirisnya pake pisau yang dimasukkan plastik ya supaya pisaunya tidak lengket












































2. Yang Sempat Gagal tapi Begitu Diakali Berhasil juga

Bahan-Bahan :

Beras ketan
2 santan instan ukuran kecil
gula pasir
vanili bubuk
sedikit garam
pasta pandan
air untuk merebus

Cara Membuat : 

Rendam beras ketan semalaman. Kali ini aku salah perhitungan karena ga pake perkiraan berapa kilo yang takrendam. Jadinya pas takkukus ku merasa kurang, akhirnya takcampur ama beras ketan yang belum direndam, ealah akhirnya fatal. Jadinya ga mateng merataa wkwkkwk. Tulung yang ini jangan dicontoh ya. Soalnya harus bener-bener perhitungkan berapa banyak beras ketannya, biar ga kejadian kayak aku. Aslinya yang udah mateng di kukusan udah mateng bener, eh gegara kesedikitan, aku tambahin kan...malah hasilnya banyak yang masih klethis-klethis diantara ketan yang dah matang #kraiii. 
Keesokan harinya, kukus ketan ke dalam subluk (kira-kira 30 menitan lah)
Habis matang, angkat dan dinginkan dulu
Panaskan air, masukkan gula pasir, pasta pandan, dan 2 bungkus santan instan, sedikit garam dan vanili bubuk.
Aduk rata
Masukkan beras ketannya
Aduk terus sampai merata dan air surut
Langsung deh cetak ke dalam loyang atau pinggan tahan panas. Nah, karena pada moment ini sempet yang ketannya masih bercampur ama sedikit beras ketan yang belum mateng sehingga pas udah dingin malah bukannya mirip wajik tapi mirip wajik klethik wkwkw...akhirnya takakalin pake jalur presto. Nah, setelha dipresto beberapa menit, mateng juga. Dan rasanya jauh lebih enak serta legit ketimbang yang metode pertama...huahhaha...ajaib juga ya.

























Jadi, kalau dilihat dari foto yang terakhir, atasnya paragraf ini, loyang kiri atas itu pake metode satu tapi yang sebelum dicetak aku kukus lagi. Sedangkan jejernya, yang loyang bulet lonjong itu metode 2 yang dah takakalin pake presto. Dan yang di bawah pakenya metode pertama tapi ga dikukus lagi abis dimasukkan ke adonan gulanya. Yah, seperti itu deh percobaan bikin wajik hijaunya. Lumayan bikin tercengang ga sih wkwkkwk...Ya buat iseng-iseng aja sebenernya. Tapi kalau masalah rasa ternyata sih udah mirip sangat ama wajik yang biasa dijual di pasar basah atau toko kue itu loh. Serius! Wakkakak...

Gitu deh sedikit cerita yang bisa kubagi kali ini. Agak absurd gimana gitu. Tapi lumayan menyenangkan juga goyang lagi. Goyang wajan maksudnya, hihihi... Sampai jumpa lagi di resep atau menu masakanku berikutnya ya. Dadaaah...(resep dan semua foto adalah dokumen pribadi Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.com)

With love

Embul 😘

34 komentar:

  1. Jadi semua harus direndem dulu yg lama brarti yaa πŸ˜† jangan setengah2 malah jd 'hampir'gagal. Hehehe..
    Makasi resepnya ya, Mbul. Tp aku ikut menikmatinya aja, blm sanggup buat bikin sendiri 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya icha biar matangnya cepat, sebaiknya direndem semalaman kalau mau yang pake metode kukus...sebenernya lebih enak pake kukus sih hihihi πŸ˜‹πŸ€­

      Hapus
  2. Kalau di Malaysia.. Mamanya aku bikin nasi kentan (panggilnya pulut disini) di kukus bentar kemudian br di campur sama paste pandan dan lain2 (diaduk sebati) kemudian di kukus semula

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak ammi, mbul juga tahu pulut itu berkat sering baca blog temen temen malaysia hehehe...enak ya kak...mbul juga suka pulut pake banget hihihi 😍☺

      Hapus
  3. Mbak nitaku??? Bagaimana kabarnya??? Wajik ya, makanan favorit keluarga kami itu selain rasanya manis dan legit bahannya simpel dan mudah dalam mempraktekkannya. Terima kasih telah berbagi πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tari...nita juga suka banget ama wajik terutama yang hijau pandan...hehe..sama sama semoga bermanfaat ya 😍😘

      Hapus
  4. Berarti beras ketannya harus direndam semalaman ya, kalo cuma sejam bisa enggak tuh? πŸ€”

    Kadang ibuku juga bikin wajik, cuma biasanya yang warna coklat pakai gula merah, belum pernah yang pakai pandan. Nanti aku kasih tahu deh, biasanya ibu suka penasaran kalo bikin makanan baru, harus berhasil biarpun satu dua kali gagal.

    Kalo beras ketannya setengah kilo, jadinya cuma dua loyang ya? πŸ€”

    BalasHapus
    Balasan
    1. iy mas kalau yang berdasarkan resep yang mbul baca di internet supaya cepet mateng direndamnya agak lamaan ☺, tapi ada juga resep lain yang direndem 3 jam bahkan 15 menit sebelum dikukus mas πŸ˜ƒπŸ˜

      wah ibunya mas suka bikin penganan apa aja tuh? pasti rasanya enak ya mas walaupun ada beberapa yang gagal, tapi kalau ga gagal namanya ga belajar ya kalau bikin makanan tuw...itung itung mrlatih kesabaran ☺

      hu um mas 2 loyan aih..ih kok mas pinter sih matematikanya? apa jangan jangan cenayang??? 🀭

      Hapus
  5. Ampyuuuun MBuuuuuuuullll hahahaha ga kuat aku lihat foto bahan dan calon wajik ini di blogmu wkwkwkwkw semangat amat ya, aku salut loh. AKu mah nyerah kalau disuruh bikin beginian. Enak pasti nih buat nemenin me time nonton tv di rumah. Kirimin dooong hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkakak...lagi iseng mbak nurul, mbul mah kalau lagi karep pengen bikin kueh atau penganan rasanya masih penasaran kalau belum berhasil wkwkkw...padahal mah lebih praktis tinggal beli ya dan lebih murah juga ketimbang beli bahan bahannya yang kalau gagal kebuang 😚😌🀣

      hihihi...lumayan mbak nurul hampir menyerupai yang biasa dijual di pasar tradisional dikit wkwkkw..

      sinih mbak, tangkap yak hihihi

      (´✪Ο‰✪`)♡

      (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      Hapus
  6. Judulnya postnya kayak mirip lirik lagu mbull hehe...
    Bru denger nih kue wajik, cukup simole juga yah cara bikinnya tampilannya juga kayak kue2 orng jepang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lirik lagu dangdut ya lul? wkwkwkkwk

      masa iya sih mirip kue jepang, kue apaan ya...apa daun pisangnya yang ngebungkus tuh wajik mirip-mirip nori yang di sushi ?

      (´・ο½ͺ・`)

      Hapus
  7. maslaah ngrendam beras ketan buat wajik ini strict banget mbak
    aku inget alm simbah putri pas sunatku dulu marah marah soalnya kayak mbak nyampur sama yg belum direndam akhirnya ada yang basi berapa kilo dulu
    cuma klo pas emang hasile apik dan menggelora

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas ikrom, salah oerhitungan dikit bisa ga jadi wkwkwkkw

      wakakkaka alm simbah ternyata ahli bikin penganan jadah wajik ya mas...iya nek salah emang cepet basi deh huhu
      apik dan shining yo ijone ? ekwkwkkwkk

      Hapus
  8. The food looks amazing and delicious. Thanks for sharing and have a great day.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Bill, i cooked them by myself ☺

      Hapus
  9. Wajib banget dicoba nih, kalau lagi gak mager. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Mas Nandar, bisa dipraktekkan nanti ya ☺😊

      Hapus
  10. Omaigad, selalu all out deh kalau mbak Mbul masak, sampai dicobakan tiga metode. Saya kalau sudah urusan wajik, jenang, dodol apalagi lempok sudah nyerah duluan sebelum bertanding. Palingan kebagian bantuin aduk saat adonannya sudah mengental.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhe...jadi pengen malu si mbulnya mbak nisa

      (⁄ ⁄•⁄Ο‰⁄•⁄ ⁄)

      oiya kalau di kepulauan Riau terkenalnya dodol tuh lempok atau lempuk durian ya mba nisa..mbul suka banget lempok durian, dulu waktu masih asrama tingkat satu di bogor temen kamarku yang dari riau suka bawakan mbul oleh-oleh lempok durian...hwaa...tapi lempok durian aku suka semua sih baik yang dari Riau atau Pontianak hihihi

      Hapus
  11. Itu yang di loyang bulat lonjong kok warna jadi seperti itu jadi kurang seger dilihatnya, itu rasanya sama atau beda?

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya sebenernya lebih legit yang lonjong mas herman

      Hapus
    2. Kalau menang legit udah menang semuanya, wajik kalau ngga legit kurang nendang.

      Hapus
    3. lumayan legit sih mas herman hahahha

      Hapus
    4. Berarti sukses bikin wakilnya tapi sayangnya ngga dikirim ke mari..hihihi

      Hapus
    5. harusnya dikirim ke situ ya, pake ongkir hahhahah

      Hapus
  12. Jadi inget mendiang mamaku yang tiap jelang lebaran biasanya bikin wajik 😭.

    Sini kak kirimin ke daku, hehe. Penasaran ingin coba rasa jempolnya kak Nita, wkwkwk.

    Dibuat berwarna jadi penuh warna ya. Sehingga yang mau makan antara tega dan nggak tega tapi penasaran juga. Ya udah mending dimakan aja, biar lega. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. alfatihah buat ibunya fenny...mudah mudahan sekarang berada di tempat terbaik di sisi Nya...#big hug πŸ€—☺

      iya antara tega ga tega hihi.. yang penting nita photoin dulu yang banyak biar ada kenangannya bikin ni wajik xixixi

      Hapus
  13. belum pernah makan wijik yang berwarna hijau...
    kayaknya enak, dan merangsang mata melihatnya....yummy.
    πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih atas apresiasinya pak tanza, perdana bikinan mbul nih hehehe

      Hapus
  14. Aku pikir ini tadinya tape ketan ijo nit πŸ˜„, ternyata wajik.

    Jujurnya ini bukan kue tradisional yg aku suka sih πŸ˜…. Dulu mama kalo beli wajik, yg makan cuma mama. Kami Kaka beradik, ga ada yg nyentuh ahahahha. Aku kurang suka memang Ama penganan yg lengket2 gitu πŸ˜‚. Kecualiiii Yaa makannya pale durian, kayak kebiasaan orang Tapanuli, baruuuu aku pasti makan hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba fanny...aku lagi coba coba bikin wajik wkwkwk...keinspirasi dari wajik khas magelang, wajik week hihi

      wah kalau ada durian berarti ketan ya...ketan durian...aku kalau penganan manis apa aja hayuk asal makannya ga kebanyakan biar ga bikin kekenyangan 😜🀭

      Hapus
  15. belom pernah bikin sendiri, paling seringnya dapet kalau pas ada acara selametan di desa
    sama kayak mbak fanny, kalau sekarang aku dikasih wajik palingan cuman makan dikit aja, apa mungkin waktu masih kecil udah terlalu sering nemui jajajan ini, jadi sudah bosan mungkin, ehmmm
    tapi kalau dicampur sama tape berkuah mungkin enak, ehh itu tetel ya kalau dicampur sama tape, soalnya kayak sama, cuman beda di warnanya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ai...kalau acara hajatan di desa biasanya dijadikan nyamikan di piringan ya...diplastikin gitu...kalau ga buat acara rajaban atau pengajian...salah satu snacknya ini

      kalau tape aku juga suka banget...beberapa kali aku udah post tape mulai dari yang tape ketan ijo sampai tape ketan item 😍

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^