Selasa, 21 Mei 2024

Kering Kentang & Jengkol Balado Ala Mbul ฅ(^・ω・^ฅ)



Assalamualaikum wr wb....
Hari Minggu, 17 September 2023, tumben-tumbenan Mbul ga libur masak. Dapur tetep ngebul #sambil panjer eksos fan sedari pagi. Aku udah bangun dari jem 4 lho. Terus kepikiran pengen masak sesuatu. Lagi rajin di dapur mulu dari kemaren hahahha. Itu semua karena Tamas sempet belikan aku jengkol. Jengkolnya sekantung plastik kecil, jadi aku terima request-an suruh masak jengkol, karena Ingkang Romo memang pecinta jengkol. Termasuk aku yang Beliau ajarin supaya doyan jengkol hahahhaha... Sebab baik jengkol maupun pete, kami suka dua-duanya. Penambah selera makan. Tapi tenang aja, maemnya sekedarnya aja kok. Ga kebanyakan hehe...




Nah, tadinya kan aku sempat bingung tuh mau masakin yang versi manis atau pedaz manis. Kalau manis ya dibikin semur, sedangkan pedas manis ya dibikin jengkol balado. Nah, karena Ramane suka pedas manis maka Mbul disuruh masak jengkol balado aja. Lha og nda semur jengkol Mbul....semurnya kapan-kapan aja. Soalnya kan kering kentangnya dah dominan manis, walau ada hacem pedeusnya dikit si. Ya, pada intinya semurnya itu nanti. Biar ada update-an masakan terbaru gitu lo. Nah, khusus untuk hari ini kebagiannya jengkol balado dulu, nanti akan aku padu padan dengan kering kentang karena kemarin aku udah dibelikan kentang. Yeayyy!

Sebenernya pagi tadi aku tuh malah keduluan pengen masak kering kentang duluan ketimbang jengkol. Secara, kalau jengkol kan lebih sulit ya. Lebih rumit bin njlimet karena harus membuat teksturnya empuk, padat dan juga pulen. Harus mengulahnya supaya egak bau lagi. Jadi masak jengkol tuh terlintasnya pas aku udah racik-racik bumbu kering kentangnya. Dan karena Ramane lagi uplek merangkai komputer yang baru dibelinya unit per unit (maklum sebagai lulusan elektro, Doi tuh selalu merasa antusias buat ngrakit PC sendiri, jadilah ruang tamu lagi dalam keadaan hadudududdw belantakaaaan, Malih... wkwkwkwk....Ya, memang Ramane hobi banget begitu, sedangkan Mbul selalu kebagian jadi tukang resik-resik tektiwnya hahhahahah...#canda






Jadi, sementara Beliau sibuk ngrakit komputer dengan segala peralatan elektronika yang ada, aku menuju dapur biar abis podo kengelihen, nanti makanan dah siap. Menu utamaku hari ini ada 2, kering kentang dan jengkol balado. Tapi kering kentangnya bukan yang modelan kering kentang serut atau yang dowo-dowo itu ya (baca : kering kentang yang ditambah kacang teri), tapi kering kentang yang kentangnya takirisin tipis-tipis pake pisau yang biasa buat nipisin kentang itu lho. Nanti takbikin balado aja jadi ada rasa pedas, manis, dan hacemnya. Lho kok ada hacemnya segala Mbul? Iyach, sebab Mbul tambahin sedikit dengan air asam jawa sesuai dengan petunjuk resep kering kentang pada umumnya.

Okey, biar ga kepanjangan kata, langsung saja ya Teman-Teman, ini dia resepnya. Mbul sengaja taruh di blog untuk bebacaan diri sendiri, karena aku emang hobi memasak, walaupun masih nyubi hahahha...



















































Resep Kering Kentang Ala Mbul
Bahan-Bahan 

Kentang yang besar-besar, supaya enak diiris tipis-tipisnya saat megang (awas ati-ati pisaunya landep)
Cabe merah keriting
Cabe rawit oranye
Beberapa siung bawang merah
Beberapa siung bawang putih
Air asam jawa 
Gula merah
1 sdt garam
1 sdt Masako atau kaldu bubuk lainnya sesuai selera aja
Minyak goreng

Cara Membuat 

Cuci bersih kentang
Iris tipis-tipis pake pisau khusus (biar cepet)
Cuci kentang sampai bersih dan ilang getahnya
Goreng kentang sampai kuning keemasan dan teksturnya renyah, tiriskan
Haluskan bawang merah, bawang putih, cabe merah keriting, dan cabe rawit oranye yang ditambah sedikit minyak
Tumis bumbu yang dihaluskan ke dalam minyak yang sudah dipanaskan
Tambahkan gula jawa, gula pasir, garam, Masako dan air asam jawa
Jika sudah membentuk karamel, maka masukkan kentang gorengnya, masak hingga bercampur merata.




























Resep Jengkol Balado ala Mbul
Bahan-Bahan 

Jengkol
Air
Minyak goreng
Bawang merah
Bawang putih
Cabe merah keriting
Cabe rawit oranye
Daun jeruk
Daun salam
Tomat
Garam
Gula jawa
Masako

Cara Memasak 

Rebus jengkol sampai cangkangnya terlepas
Abis itu tiriskan agar airnya surut
Goreng jengkol sebentar habis itu pipihkan dengan munthu di atas leyeh atau cobek
Haluskan bawang merah, bawang putih, cabe merah keriting, cabe rawit oranye, sedikit minyak
Panaskan minyak, tumis bumbu yang sudah dihaluskan, masukkan daun jeruk, daun salam, garam, gula jawa, dan Masako
Masukkan jengkolnya
Aduk sampai rata dan bumbu meresap ke dalam jengkolnya
Sajikan hangat

Ternyata perpaduan antara kering kentang dan balado jengkol wuinak juga Pemirsa, Tamas sampe ketagihan akan jengkol baladonya seorang admin Mbul. Beliau mengakui bahwa jengkol baladonya enak ga kalah dari masakannya hihihi. Teksturnya empuk, padat, dan pulen karena dah dipipihkan dengan bumbu yang meresap sampai ke dalam.































Untuk kering kentangnya ternyata setelah takbikin balado juga jadinya dikit ya, padahal tadinya pas masih glundungan kelihatan gede. Abis diirisin tipis-tipis dan digoreng jadinya dikit hahahha....udahannya pas Bapake iseng nengok Beby Mbul di dapur, eh  Beliau sibug nyumilin kentangnya karena ga tahan ngeliat kentang goreng tipisnya Beby Mbul yang begitu renyah dan gurih...#waduh padahal belum takbumboni, hihi...tapi jarenya gini aja uda nikmat...Sek to sabar, takgawe bumbunya dulu, nanti kalau dah terkaramelisasi pake bumbu-bumbu bakalan lebih sedep lagie.... Alhamdulilah Minggu masak sendiri nikmat juga hehehe...

Okey, demikianlah update masakan Mbul hari ini. Sampai jumpa di kesempatan mendatang ya, see you and dadaaaah...


5 komentar:

  1. Mbul, terliur melihat jengkol baladonya itu.
    Aduhai... maunya diratah aja, jangan makan sama nasi, biar puas makan jengkolnya!

    BalasHapus
  2. Ooo... saya kena buat carian google, sebab tak tahu apa itu jengkol. Jering rupanya. Ooo... baru tahu. Saya tak makan jengkol, tapi petai saya suka. Pasti enak, dibuat sambal begini.

    BalasHapus
  3. suka pete...kering kentang tu enak dimakan begitu saja...makan sama nasi pun mantul...

    BalasHapus
  4. Aduuuuh aku sukaaaa bangettt jengkoool 😍😍😍😍😍😍. Tapi sejak ga kerja, OB yang dulu sering masakin aku jengkol, resign juga 🤣🤣🤣. Harus aku cari dulu orangnya kalo mau makan begini lagi. Memang sedeeep nit. Aku tuh paling suka di rendang, atau balado. Yg puedeees. 😅. Ob ku dulu jago bikin supaya ga bau pas pup atau pipis wkwkwkwkkw. Sejak itu aku suka jengki 😄.

    Haiyaaa, liat ini jadi kayak mau cari si ob lah besok 🤣. Bikin sendiri aku blm PD. Sayang kalo ga berhasil hahahaha.

    BalasHapus
  5. Lihat foto-foto masakannya Mbak bikin saya ngiler. Enak-enak nih pastinya.

    Saya suka juga dengan balado jengkol. Atau juga semur jengkol, rendang jengkol ah bikin nafsu makan bertambah deh Mbak.

    Nah sisini ada yg dikenal sebagai "sepi", itu adalah jengkol yang telah dikubur sekian lama. Teksturnya jadi lebih pulen dan lembut. Saya ga tahu apa di pasar disana ada yeng menjual "sepi"? Kalau ada cobain deh Mbak memasaknya.

    Salam,

    BalasHapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)