Minggu, 26 Januari 2020

Cuci Mata Liat Buah dan Sayur di Supermarket......



Cuci Mata Liat Buah dan Sayur di Supermarket......

Diantara aku dan Pak Suami, yang lebih demen belanja justru partner in crime ku itu. Pokoknya, udahlah jago nawar, garcep membandingkan antara satu pedagang dengan pedagang lainnya, juga telaten mengingat semua harga-harga dengan detail. Bahkan harga per kilonya berapa juga sampai hapal tuh jumlahnya. Misalnya : Untuk telur satu kilo, umumnya dapet sekian butir nih (kira-kira ngepasin tempat telur yang ada di kulkas). Tapi itu buat yang kecil-kecilnya aja, udah dikira-kira angetnya berapa. Kalau yang gede-gede biasanya dapat sekian butir. "Jadi jangan mau dikadalin pedagang telur ya Mbul kalau pas ditimbang kiranya ga memenuhi unsur sekilo." Terus aku cuma ber ho-oh-ho-oh aja saking kemampuanku belanja masih sangat cetek. Paling biasanya diledek, "Nih Tubul kalau besok-besok dilepas belanja sendiri, masih inget ga ya harga-harganya ?" #huahaha gw diskak mat. Ya, karena doi emang udah terlatih sejak kecil disuruh belanja ini itu ama emaknya, jadi lah kadang-kadang jumawa bangga dengan kemampuannya menghapal harga-harga di luar kepala. Istilahnya hapal secara terstruktur, sistimatis, dan masif #wakakak.


Tapi dengan begitu aku jadi banyak belajar sih. Seenggaknya waktu aku yang kebagian belanja, aku jadi punya inisiatif buat dituliskan sekalian harganya berapa #walau seringnya di kota tuh mahalnya ga kira-kira ya, meski itu cuma di kedai sayur biasa. Tapi semahal-mahalnya harga sayur di kedai biasa, masih mahalan lagi di supermarket. Kaceknya ama harga sayur di supplier beda jauh dan bikin geleng-geleng kepala. Ya, tetep paling murah emang di pasar tradisional sih. Walau pas puncak-puncaknya murah ya di jam-jam kalong mencari nafkah, alis pukul 12 malem 'teng' (12 malam ke atas maksudnya)  kalau untuk yang di Pasar Baru, Tangerang. Next time lah kalau ada waktu pengen juga ngeliput pasar-pasar tradisionalnya akutuw.

Terus Pak Suami juga suka menandai mana yang pedagang jujur mana yang lembo-lembo. Mana yang ramah, mana yang pas kita pilih-pilih dagangannya aja langsung diketusin. Nah, kalau apesnya dapat yang beginian nih, kata Pak Suami mending besok-besok ga usah ke sana lagi. Cukup sekali....aku merasaaaa aaaa kegagalan cinta. Katanya sih biar mikir kalau unsur terpenting dalam sebuah berdagang adalah menghormati pembeli. Kalau itu dagangan pas lagi dipilih-pilih ya mbok jangan dipleroki mulu gitu loh. Atau kalau ga, masa bulak-balik ditatain terus. Kan bikin males tau, haha. Berasanya kok medit amat, kita lagi pilih-pilih biar dapat yang bagus, e malah ditatain lagi. Mencong dikit ditatain. Ngacak dikit dilurusin. Dilap-lap mulu biar ibaratnya ga kena tangan yang beli, hadew.....Kalau ketemu yang begitu, mending cari yang lain aja deh, hahaha.. #itu kalau pas belinya di pedagang biasa.

Nah, kalau di supermarket gimana ? Ini lain lagi ceritanya. Tetep sih yang hobi belanja itu Suamiku. Bahkan malem-malem, sehabis sholat magrib, sering juga tuh ngajakin aku buat nengokin ikan-ikan segar yang ada di supermarket A, B, atau C. Kalau ga ikan ya stand daging-dagingan, pokoknya yang raw food material, entah itu ikan, daging, ayam, bebek, atau jeroan-jeroannya sekalian karena yang biasanya suka tercetus ide absurd untuk ngebarbeque atau masak apalah-apalah adalah Suamiku ini, hahaha. Senajan cuma barbequan berdua---yang kata dia biar romantis kayak di film-film korea #halaaah, lha piye maneh, kan anak-anak belom bisa makan daging ala-ala barbeque. Jadi safari supermarket gitu lah ceritanya. 

Baca juga : Sate Batibul

Biasanya Pak Suami suka spontan bilang kayak gini : "Liat ikan ama daging yuk Dek di supermarket A. Kali ada ikan yang gemuk-gemuk dan seksehnya kayak istriku ini." #jyaaaaahhh...gw dikatain sekseh macam ikan gurameh wkwkw.. tapi oke lah, biar dia ngecekin ikan, aku cuci mata liat buah dan sayur. Aku emang kalau di supermarket hobinya liatin buah dan sayur. Berasa seger aja mata lihat buah dan sayur yang warna-warni ini #alasan opo iki ? 

Tapi kalau urusan supermarket, kami emang sukanya yang sepi. Kalau terlalu crowded malas aja waktu milih-milihnya. Kalau sepi kan enak. Mau bulak-balik sampai seribu kali juga hayok hahahha..... lain kalau yang rame, bawaannya rungseb aja even cuma liat-liat aja. 

Seperti sepekan lalu, menjelang libur Imlek. Sebenarnya ga pas banget ama Imleknya sih. Sebab sebelum Imlek seharian juga ujan terus. Tapi memang biasanya kan gitu ya, ujan identik dengan keberkahan jelang Imlek. Ya walaupun ujannya juga ga deras-deras amat, tapi konsistensinya terus-menerus sampai aku ngerasa rumah uda serasa puncak aja. Dingin banget, brrrrrrrb ! 
















Nah, Minggu sebelum Imlek itu, iseng Pak Suami ngajakin aku ke supermarket sekalian cari sore. Tadinya malah mau ke alun-alun dekat Masjid Al Ahzom biar kami membiasakan diri buat olah raga lari kayak dulu. Udah bawa stroller pun. Jadi dedek taroh stroller, kakak biarin lari-lari sambil diawasin ayahnya, e aku muter lapangan sambil dikecutin semangat ama Suamik buat ngebuang gajih-gajih lucknut inih, huahahha. Tapi ternyata rencana tinggal rencana karena kami kelamaan belanja di supermarket daerah Poris Plawadnya. Balik ke alun-alun uda jelang magrib deh...Ga jadi olah raga kitah hahahha...

Jadi ya sutra lah....yang penting di supermarket sekalian belanja kebutuhan pokok dan barang-barang anak-anak yang bulan itu emang uda abis. Survey popok, susu, beras, ikan (egein), buah, dan sayur. E bumbu-bumbu juga ding. Sebab Pak Suami sering kepow aneka kecap-kecapan, vinegar yang kayak di masakan china, bumbu siap saji, bumbu soto, bumbu opor, dll. Soalnya dia suka eksperimen masak yang aneh-aneh sih, walaupun jatuhnya lebih enak ketimbang masakanku sih #KRAI.

Kalau aku, seperti yang uda aku utarakan di atas, paling demen ngepoin stand buah-buahan, sayur-sayuran, bahkan depan kulkas show case yang biasa buat tempat aneka sosis dan bakso, keju, tape ketan, tape singkong, jamur dan rebung yang diawetkan, tahu, kulit lumpia, susu segar, yogurt, dll. 

Untuk buah, pas jelang imlek emang lagi banyak diskon. Mulai dari apel, pir, dan juga jeruk. Apelnya dari apel fuji, apel washinton, sampe yang merah semi kuning yang ga aku apal namanya. Pirnya juga pas yang gede-gede banget. Entah itu yang kuning atau yang ijo. Tapi aku lebih suka yang kuning sih ketimbang yang ijo. Lebih manis. Buah lainnya yang lagi diskon juga ada pisang cavendish, melon, dan juga semangka.

Selain itu, ada pula buah yang sudah dipotong-potong seperti nenas dan jeruk bali. Buah lain yang kelihatannya ekslusif dan begitu memanjakan mata ini #halah lebey luh Mbul--diantaranya anggur hitam, anggur merah, anggur hijau, stroberi, plum, juga persik atau kesemek. Untuk anggur, kataku sih yang item tanpa biji lebih manis ketimbang yang lain. Kalau yang merah dan yang ijo asem. Yang merah sih ga terlalu, tapi kalau yang ijo asem banget....hahaha... 

Kalau stroberi, ini enakan dijus nih. Aku bahkan punya trik khususnya nih ya, perkara caranya ngejus yang baik dan benar #halah. Maksudnya yang kental dan ga kaleng-kaleng. Yaitu, strobery utuhnya dibekukan dulu ke dalam freezer hingga menjadi es. Cara ini aku dapatkan waktu ngematin cara ngejus di kang buah waktu masih ngekos di sekitar kampus dulu. Nah, abis jadi es, itu strobery bekunya tinggal diblender deh, kasih gula pasir ams air dikit. Dijamin kentel dan manisnya pas. 

Untuk, kesemeknya bahkan ada yang waktu itu buat tester segala loh, tapi aku ga nyobain sih. Cuma liat-kiat aja #lalu keinget salah satu adegan di drama Mandarin Putri Huan Zhu yang lagi naik pohon kesemek dan metikin buahnya satu-satu. Dan aku mikirnya waktu itu buah kesemek bagus banget warnanya kok meuni oren-oren gitu ya...cakeeep aaak tidaaaakkk #wkwkkw iki opo sih Mbul, segala Putri Huan Zhu kok dibahas. Opo hubungane coba. Oke fokus. #aquwa mana aquwa..

Kalau sayurannya sendiri emang lagi mahal waktu itu. Kalau ga salah aku sempat ngelihat ada sayuran premiumnya juga macam asparagus yang biasa dimasak di tipi-tipi itu loh. Cuma ya aku ga beli sih, soalnya sewadah plastik kecil harganya lumayan mahal. Pete juga mahal, mending beli di pasar waktu malem-malem deh, serenteng cuma dapet seribuan. Beli 20 renteng cuma berapa, hahaha.... ga rugi bandar qaqa... Ya standar emang sayurannya masih banyakan di pasar tradisional.








































Oh ya, waktu itu aku sempat ngeliat ada stand oleh-oleh dan makanan khasnya segala loh di supermarket ini. Terus tau-tau mata ini tertuju pada saderetan botol kecil yang bertuliskan sambal roa pada kertas yang menutupi badan botolnya. Ya udah deh aku beli aja lah sekalian. Sebenernya ngeh ada sambal ini juga berkat dikasih tahu Pak Suami. Gegaranya dari kemaren aku emang lagi pingin bernostalgia ama rasa pedesnya sambel roa. Mau beli online kok ya ga sempet-sempet. Jadi begitu nemu di supermarket ya aku beli aja sekalian. Ngehemat waktu dan biaya, xixiixix....(Gustyanita Pratiwi).

Udah ah sekian up datean ku kali ini. Ga penting kan ya...ya biasalah emang blog ini kheseus ngulas hal-hal biasa kesehariannya admin #padahal cuma pengen mejeng foto-foto sayur dan buah yang eye catchy itu gitu loh huahahha...

Abaikeun...

Next, aku mau bikin postingan yang serius khusus ngulas buku yang aku suka. Tapi kalau nulis resensi buku emang aku ga bisa cepet sih... Jadi ya, mungkin updatenya bakal lama, heuheu... 

20 komentar:

  1. Hihihi, hobinya cuci mata ke supermarket lha kok sama :D

    Saya setiap minggu sebisa mungkin menyempatkan diri untuk ke supermarket, meski sedang biztrip atau liburan di negara orang, kalau sempat pasti habis jalan-jalan mampir ke supermarket. Soalnya saya suka lihat kesibukan di supermarket, dan selalu mau tau supermarket negara lain seperti apa (padahal kebanyakan nggak beda jauh dengan yang di Indonesia) hahaha~

    Nah, kalau mba Nita ke supermarket yang dicari buah dan sayur, while saya ke supermarket paling sering yang dicari snack. Semacam penasaran snack lokalnya negara lain itu apa, terus kalau mendadak ketemu snack Indonesia rasanya luar biasa :))) paling sering selama ini, saya ketemu snack Indonesia itu Beng Beng, terus Mie Gemezzz (ini heren sih, banyak banget di luar negeri, mie yang dikremes-kremes itu, sepertinya memang famous), terus indomieee (lumayan banyak di beberapa negara), bahkan saya pernah ketemu sambal terasi Kokita di supermarket besar :))

    Terus kalau sudah selesai lihat snack, baru cari material soup ayam dan beli telur juga biasanya. Karena saya tetap masak sendiri kalau lagi nggak di Indonesia, sometimes makanan nggak cocok, akhirnya makan yang aman dan gampang seperti soup ayam plus telur dadar hihi.

    Kalau ke supermarket memang happy ya bawaannya, semacam re-charge untuk wanita :D saya baca post ini saja bisa keikut senang, dan ingin buru-buru ke supermarket juga :3 ohya, saya juga nggak bisa tawar menawar seperti mba Nita, makanya lebih prefer dikasih harga pass saja. Jadi nggak perlu tawar :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horray toast Mba

      Memang ke supermarket itu selain ngadem depan kulkas show case yang berisi aneka macam minuman dingin dan kawan-kawannya itu (((ngadem boook #gw banget inih))), adalah safari calon belanjaan mulai dari stand A-Z. Dari makanan sampe alat-alat. Makanan jadi atau snack semua dicheck satu-satu apa ada varian terbarunya kah bulan ini ahahhaha...dan rasanya seruuu...

      Iya bener bener bener bener....

      Rasanya bener-bener takjub ya kalau di supermarket luar negeri e ketemunya ama produk lokal juga yang walaupun di sini kelihatannya murah, tapi nyatanya sampai juga ke jalur ekspor. Artinya peminat produk-produk kita juga udah menjangkau kancah luar. Ga cuma dikonsumsi masyarakat domestik aja. Beneran keren emang brand yang udah memikirkan sejauh itu untuk bisa menggarap ceruk pasar yang ada di sana.

      Apalagi yang modelnya kayak mie instan, atau jajanan kemasan model kremes-kremesan, berarti kalau nyatanya uda sampai ke supermarket luar, ya produk-produk ini emang udah ga diragukan lagi rasa dan kualitasnya yang bahkan mampu bersaing dengan merek mie dan jajanan khasnya sana.

      Oh ya, selain buah dan sayur kami juga suka kepo ama alat-alatnya doraemon loh, eh maksudnya alat-alat yang lucu-lucu, misalnya bagian teflon atau panci yang warnanya cute, barang pecah belah seperti piring, mangkok, gelas, dan yang lainnya. Klo nemu yang sekiranya bagus #rasanya langsung pengen kekepin #walau akhirnya begitu nyampe kasir bakal itung-itungan lagi, e kira kira ini penting ga ya buat dibeli hahahha

      Hapus
  2. beli dong...sehat itu. Soalnya klo makan daging melulu tidak bagus buat kesehatan he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang di sini cuma cuci mata aja mas haha
      Beli realnya di tukang buah yang biasa ngetem pake mobil pick up hahaaaa
      #cari yang murah biasa

      Hapus
    2. E tapi di sini aku beli yang lain kayak beras, susu, bumbu2 dan yang lainnya deng, e begitu ke meja kasir syock, belanjaan ngapa jadi sebanyak ini ya hahahha

      Hapus
  3. Mbullll, hahahaha.
    Drimu itu foto banyak hal seperti itu nggak dimarahin petugasnya di situ? hahaha
    Saya pernah liputan di Giant aja, nggak sebanyak ini fotonya :D

    Sungguh dirimu memang blogger terniaaattttt :D
    Hal-hal yang sederhana, disulap jadi tulisan yang penuh cerita.

    Btw, saya ngiler buahnya ya Allah, pengen borong pisangnya, anakku (kadang) suka pisang gitu, tapi kalau belinya banyak, pasti dia nggak suka, ckckck.

    Saya juga sekarang pecinta sayuran, kadang saya nggak makan nasi, tapi sebagai mamak-mamak beranak, masih selalu menghabiskan sisa makanan anak, jadilah saya makan nasi juga.

    Btw, jadi pengen cuci mata ke supermarket juga deh jadinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto pake hp, supermarketnya sepi sih hahahhaha

      Yang mleroki paling2 pak suami #pura2 ga kenal klo aku lagi foto2 hahhahahhaha

      Iya pisang ginian enaknya cuma dimakan sesekali, kalo beli kebanyakan uda keburu coklat alias ndalu hahha


      Iya begitulah mamak mamak kayak kita ya kak rey, niat hati mau diet eh gagal yotal gegara anak makan ga abis dan terpaksa nasinya takhabiskan ketimbang mubazir

      Hapus
  4. waah sama, saya juga seneng kalau pas ke supermarket liatin sayur sama buah-buahan yang ada
    rasanya kayak bikin melek dan colourful gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kan, berarti aku ada teman hahhahah

      Iya ngliatin yang warna warni tau tau di luar uda malam aja, saking di dalem lampu terang e ga sadar aku uda kelamaan ngiter2 supermarket gegeggek

      Hapus
  5. Wah, disini ngga ada supermarket jadinya aku kalo belanja buah ya ke pasar tradisional saja, murah meriah dibandingkan dengan Alfa mart atau Indomaret.

    Misalnya saja jeruk, dipasar sekilo cuma 10 ribu, kalo di Alfa cuma dapatnya setengah kilo.

    Tapi memang enak belanja di Alfa sih, udah adem bersih lagi, kalo di pasar tradisional ya gitu, apalagi musim hujan. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di pasar tradisional emang rajanya paling murah meriah, aku juga langganannya kios buah depan pasar sih, saking bakulnya udah hapal jadi sering dikasih bonus buah atau diskonan

      Hapus
  6. Kirain matanya mau dicuci pake buah dan sayur biar sehat mbak :)

    BalasHapus
  7. Kenapa ya, kebanyakan yang dijual pedagang buah sekarang isinya buah import. Padahal Indonesia sendiri kan punya banyak jenis buah yang enak dan segar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kurang tau saya
      Mungkin kurang terkoneksi dengan petani lokalnya, mungkin...tapi i dont know why...

      Hapus
  8. Suaminya punya inisiatif jempolan, ni!
    Seriusan, lho.
    Aku urusan belanja bulanan suami, tapi ya gitu harus ada catatan dan dia kalau ga ada di catatan untuk kebutuhan pokok ga berani beli, dia bilang mending balik lagi daripada salah :D (padahal aku ga galak, lho....)

    Tapi, kalau jajanan, kulineran, keknya dia gercep dan banyak inisiatif.

    Suamiku buah favoritnya itu jeruk Sunkist yang asem itu lho...tapi kalau beli di Super market sekilonya bisa sampai 60rb dan dapat 4bijian. Jadi, beberapa kali ini ngajakin ke pasar dapat jeruk yang sama dengan nambahin 10rb dapat 2kg. Hahahaha.

    Suamiku lumayan pinter belanja karena Mamanya dulu punya Rumah Makan Padang dan dia rajin anterin Mamanya, jadi kek hafal gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi toast atuh mb hanila

      Bener, soale beliau emang udah dididik suruh bantu mamak belanja atau kerjaan lainnya jd begitu dewasa ya ga sungkan bantuin aku, paling deseu yang ga bisa tu nyuapin anak. Seumur2 ga telaten gitu makanya bayi 2-2 nya aku yg handle urusan nyuapin tuh haha

      Wakakk aku ngekek bagian yg mb bilang padahal aku ga galak loh haha
      Kocak ini

      Iya jeruk sunkist yg gede dan bulet itu ksn bukan yang tada grpeng. Itu emang mahal hihi

      Kami malsh sukanya nyobain anggur hitam yg tanpa biji sepack nya itu klo pas lg mahal kena 60 ribu. Huhuhu

      Hapus
  9. Asik ya liat buah buah seger gitu

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^