Kamis, 30 Januari 2020

Menu Masakan Tanggal Tua (Pake Banget)


Akhir-akhir ini updatenya cepet banget Mbul ? Iya nih, ngabisin stok foto lama. Tau sendiri kan aku tu cuma bisa nulis--lebih tepatnya mood nulis kalau udah ada ilustrasi fotonya. Sedangkan fotoku itu uda ada segunung. Banyak banget. Jadi, aku ngerasa mubazir aja kalau punya foto tapi ga ada ceritanya. Bisa sih ditaruh di instagram. Tapi jujur aku lagi jarang buka instagram. Lagi pula aku suka bingung kalau mau upload di instagram mau yang mana duluan, secara aku ngerasa fotoku itu bagus semua #narsis tingkat halu luh Mbul #terus dikepret berjamaah sama sobat instagram, haha.

Atau bisa aja sih cerita-cerita model tulisan opini atau pemikiran kayak blogger lainnya yang ga perlu ribet pake foto. Tapi aku ga ahli nulis itu. Salah-salah malah salah dalam penyampaian maksud serta tujuan. Sebab tema tulisan yang berbentuk opini dan pemikiran ini kadang suka menuai pro dan kontra. Sedangkan aku, maunya yang aman aja lah materinya, ahhahah... ya walaupun balik lagi, oleh sebab up datenya mengandalkan cerita dari foto semata, jadilah lama juga kudu watermarknya.  Kewalahan-kewalahan deh Lauw Mbul #ini aja dah ada wacana bakal dimatiin wifinya. Jadi selagi masih bisa up date, ya gw akan update huehehhe....Ngabisin kapasitas penyimpanan blogspot sebesar 15 GB lebih tepatnya. 



Jadi, ya sepertinya emang kepuasanku waktu ngeblog itu terletak pada kesuksesan setelah mentransfer semua file foto yang ada di simcard HP dan kamera untuk ditaruh di blog, tapi kali ini dengan ditambahi sedikit cerita. Sedikit cerita kata Luh Mbul ? Sekate-kate bangad wahai Mahluk Gembul berinisial TY ini. Sebab ceritanya kan biasanya puanjaaaaaaang bener cem uler kadut. Kayak gini tu dibilang sedikit Mbul ??? Helaaaauuuw #kepret jilid 2..... Abis, mau ga mau musti gitu sih qaqa. Kalau tulisannya dikit ga proporsional dengan ukuran size foto yang kusetel extra large. Biar memori cardnya ga penuh. Nah, abis itu kan bisa kuhapus-hapusin tuh yang ada di HP. Terus yang di blog, tinggal disesuaikan aja ama gambar yang ada dalam fotonya model penceritaannya. Sambil diinget-inget juga pas di foto itu lagi ngapain atau kalau foto makanan ya tinggal cerita ngalor ngidul tentang makanannya, wakaka... namanya juga blogger geje. Kalau ga ada tulisannya ya asa ada yang kurang gituh #makanya monmaap nih kalo selama ini postinganku suka kepanjangan. Ga dibaca pun ga pa pa. Cuma diliatin foto-fotonya doang juga ai nda masalah. Ga dikomen juga no problemo. Dikomen, ya alhamdulilah terima kasih. Bebas kalau mampir di blog ini mah sebab aku mah orangnya santai. Soalnya pengunjung blog tipe manapun aku uda terima kasih banget, hehe... Asal kalau komen ya yang sopan atuh ya, serta tidak ada unsur saru atau sara, apalagi spam. Terpenting upaya buat mindahin foto yang ada di hp n kamera udah tersalurkan dengan baik. Itu aku uda puas banget atu lah urusan ngeblognya.

Nah, kan intronya ini suka ga nyambung deh ama judulnya #kamplengin Cubuuuul, wkwkwk... 

Oke fokus. Ehemb, tes tes ! Dicoba satu dua #ala-ala panitia lagi nge-check sound system. 

Jadi, pada kesempatan kali ini, kayak biasanya admin blog ini akan ngecuprus panjang x lebar x tinggi buat ngomongin tentang sesuatu yang sangat horror sekali pemirsa....apalagi kalau bukan tanggal tua yang kebanyakan bikin emak-emak bada senewen karena bingung mau ngempanin apa. Huhu..... 

Kalau mau masakin mie instan kok ya kayaknya ga begitu sehat kalau keseringan. Makanya alternatif lain ya paling andalanku adalah sesuatu yang sederhana namun ketika dimakan pake nasi pun udah enak-enak aja. Kalau versiku sih lauknya pake ginian huahahha...(biasa banget sih sebenarnya postinganku ini, mohon jand diketawain ya hahha).

Sambel Tempe/Tempe Goreng

Tempe ini kayaknya emang lauk yang paling gampang deh mau diolah jadi apa aja, terutama pas tanggal-tanggal tua. Mau digoreng oke, mau dibikin sambel juga oke. Ya walaupun kalau disambel jatohnya jadi ribet juga sih. Sebab aku prefernya nyari tempe yang belum 'jadi' kalau toek disambel sih. Jadi kedelainya itu masih kelihatan bulet-bulet. Dan fermentasi atau yang bagian putih-putihnya belum behitu nutupin. 





Nah, si tempenya ini kalau mau disambel tentunya digoreng terlebih dulu dong ya. Setelah sebelumnya dipotong segi empat agak tebel. Kalau ketipisan pas diuleg takut cepet hancur. Soalnya aku suka yang masih ada teksturnya sih. Untuk permukaan tempenya sendiri, mau digaris-garis oke, mau polosan juga ga masalah. Kalau mau diiris-iris, ntar pas direndem pake bumbu bawang putih campur garem biasanya lebih remesep dan menjadikan rasa tempe lebih gurih sih. Tapi kalau mau langsung digoreng juga ga masalah andai ga sempet ngasih garis-garisnya. Toh nanti juga bakal diuleg bareng bumbu-bumbu lain juga, jadi rasanya juga akan tetep gurih. Pokoknya goreng aja dulu deh tih trmpe ke dalam minyak panas sampai keemasan pada setiap sisi. Habis itu, tiriskan sebentar biar minyaknya ga ada.

Sambil nungguin tempenya agak dingin, langsung aja deh kupas-kupas bawang merah dan bawang putih. Saranku sih jumlahnya banyakin aja. Terutama yang bawang merahnya. Soalnya dia bikin gurih sih. Abis itu cabe merah besar/cabe merah keriting, rawit (buat pedes-pedes), juga terasi secuil. Semuanya ini silakan digoreng sebentar aja kira-kira sampai kelihatan layu dan mengeluarkan aroma wangi. Walaupun harus ati-ati banget, sebab nyemplungin cabe dkk-nya ke dalam minyak panas itu bisa menimbulkan letusan-letusan kecil dan hasrat untuk berchacyim-hacyim karena bau nyegraknya. Kalau perlu sih pake helm aja biar selamet atau ya biar ga aneh-aneh banget ya sok weh tutupin pake tutup panci wajannya #wakakka...saran yang cukup menyesatkan kalau yang pertama.

Nah setelah itu barulah uleg semua bumbu yang udsh digoreng, berikut tempenya tadi, abis itu kasih garem dikit. Terus ratakan lagi, walau ngulegnya ga perlu alus banget. Bisa juga sih dikasih kemangi biar makin manteb lagi atau ada sensasi semriwing-semriwingnya.





Kacang Tanah Goreng

Andai-andai uda bokek banget nih, mengingat kebutuhan semakin hari semakin banyak. Apalagi ketika uda nambah 2 personil bayi, maka opsi nyetok makanan yang bisa digorang-goreng ketika uda kepepet adalah ga ada salahnya. Misalnya apa? Kacang tanah. Nah, makan kacang tanah pake nasi aja pun sebenernya udah nikmat, wakakak. Tapi ya itu makanan emak bapaknya aja. Anaknya mah kudu tetep dipikirkan gizinya.

Untuk menggoreng kacang tanah sendiri kudu punya triknya nih. Sebab salah-salah bisa meletus-letus atau kecipratan muka ama tangan. Kan pedih ya kena cipratan minyak panas. Mana bikin kulit jadi belang lagi. Sudah gitu, menggorengnya jangan kelamaan. Apalagi sampai minyaknya panas banget. Soalnya kacang tanah tuh cepet gosong. Jadi begitu uda keliatan cokelat, segera angkat biar ga kebanyakan minyak. Inget ya, makannya nunggu dingin dulu. Sebab kalau yang baru mentas dari wajan itu puanas banget !


Telor Ceplok atau Dadar

Telor juga penyelamat banget nih buat tanggal-tanggal tua.  Makanya sering sekalian beli banyakan buat persediaan 2 minggu. Ntar 2 minggu abis ya nyetok lagi. Lumayan buat diceplak-ceplok atau dibikin dadar. Kalau dadar aku sukanya pake irisan kubis agak banyakan. Terus taburin dikit pake royco atau masako. Kasih irisan cabe juga oke, tapi awas ati-ati kena ranjau waktu nyeplusnya.

Teri Nasi

Yang sederhana, dan tentu terenak sedunia adalah teri nasi. Teri nasi atau ikan asin juga bisa sih. Teri nasinya ini biasanya aku pake teri medan. Nanti dia digoreng, terus dimakan aja pake nasi. Udah, gitu aja uda enak banget. Cuma ya emang teri nasi itu mahal sih Cuy. 

Bumbu Pecel

Bumbu pecel juga cakep nih dijadiin stok buat tanggal-tanggal tua. Bumbu pecel jadi yang lebih praktis boleh (karena bikinnya tinggal kasih air panas aja), bumbu pecel bikin sendiri pakai kacang tanah dan segala bumbu-bumbunya juga sok weh. Yang penting stok kacang tanahnya uda ada kan. 

Nah, keberadaan bumbu pecel ini akan terasa lebih nikmat jika kita udah nyetok sayur-sayuran yang mau diblend dengannya. Misalnya aja, bayam, kangkung, kubis, kentang, wortel, daun singkong, daun pepaya, turi, semua oke. Bahkan kalau di kampung juga ada loh model pecel jantung pisang, dimana bagian dalam jantung pisangnya direbus dulu untuk dijadikan campuran pecel. Ya dikira-kira aja deh cocoknya ama yang mana. 














Telor Asin

Telor asin ini rada tricky deh milihnya. Sebab, mauku itu yang kuningnya masir. Kan ada tuh yang kuningnya malah kayak telur rebus. Kurang pekat dan kurang berminyak alias ga ada masir-masirnya sama sekali. Aku ga akan makan deh kalau nemu telor asin yang ga ada masir-masirnya sama sekali. Ya aku tau sih mungkin hal tersebut dipengaruhi juga sama pakan bebeknya. Kata suamiku sih yang bebek angon hasil telornya lebih kuning pekat, karena pakannya dibebaskan nyari di alam bebas. Jadi kualitas kemasirannya uda terjaga. Kalau yang dikasih pur, bakal beda lagi kualitas kemasirannya.

Ngomong-ngomong soal telor asin, sekarang di pasaran kena harga berapa ya ? Kadang nemu yang mahal bener, kadang juga nemu yang murah. Di pasar sih kalau mau yang murah. Kalau tempatku mah aku uda tau mana yang bisa kasih harga murah tapi telur asinnya bagus. Yaitu Pasar Baru depan Pabrik Panarub. Cuma adanya pas jem-jem 12 malem ke atas dimana pasar mulai rame ama para pengepul. Nah, kalau uda belanja di jem-jem segitu, per butirnya masih dapet yang Rp 2.700,- Makanya langsung beli agak bamyakan buat stok. Kalau uda siangan dikut bakal beda harganya.

Oh ya, supaya telur asin ga cepat basi atau berbau ga enak, aku kasih tipsnya nih. Yaitu, biarkan dia lepas dari plastik pembungkusnya. Sebab kalau masih dalem plastik bisa-bisa cepat keringetan dia. Nah, kalau uda keringetan telor asinnya bakal cepat basi dan berbau anyir. Pokoknya taruh aja dah di atas piring pada suhu ruangan. Kuncinya itu biar telor asinnya fresh ! (Gustyanita Pratiwi)






Oke, sekian dulu up datean ku kali...

Panjang kan ?....Panjang lah kayak ga tau aja kebiasaan Sugembulwati ini, hahhaha #sebab dia emang spesialis tulisan panjang dan ngalor ngidul wkwkkw...

Sudah ah, bye bye

Ketemu lagi di postingan selanjutnya ya !



26 komentar:

  1. Bha ha ha... Itu makanan lengkap, waktu UK zaman sekolah dulu klo bulan tua cuma bisa rebus indomie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya juga sih
      Tapi klo masak indomienya pake cara warkop sih enak tuh pakai kopyokan telor yang kuningnya setengah matang, kasih sawi bejibun n kuah yang dibikin kentel, begh ,,,, maknyus

      Hapus
  2. kurang drmatis, kalau itu masih dalam kategori lengkap dan sehat wkwkw, harusnya tanggal tua itu makanya mis. garam doang atau kuah micin. actualy kalau udah punya keluarga, pasti ada aja rejekinya, mau tanggal tua, muda, sama aja, apalag ikalau hidup di desa, piara ternak terus punya kebun, jadi santuuy aja sih gak mikirin makan apa, semuanya tersedia dan alami.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak nanti saya dikumplein dong kalo bikin list makanan ngaco wakakk

      Iya bener banget, apalagi ingat di kampung halaman tempat orangtuaku atau mertua, itu kebon isinya tanduran sayur semua. Jadi ya klo bokek tinggal petak petik bayem lah, terong lah, daun singkong, daun pepaya, labu, kacang panjang, lembayung, labu...uda l3ngkap melebihi isi pasar hahahh

      Terus telur tinggal ngambil dari petarangan
      Daging ayam, basor, bebek, atau kambing tinggal nyembeleh

      Hapus
  3. Wah kayaknya enak nih, saran aja buat fotonya di siang hari aja, jadi lebih bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke maskasih sarannya, cuma waktu itu ngejepretnya klo ga salah pas pencahayaannya kurang kena deh

      Hapus
  4. Kalo sambel tempe goreng, gak tanggal tuapun saya tetap makan. Sebagai anak yang terlahir menjadi penyuka tempe, saya merasa bersalah kalo gak makan tempe sehari aja. Hahaha...

    Apalagi kalo ditambahin daun kemangi segar (bagi yang suka) wuich bisa jadi obat menambah berat badan tuh. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Etapi bener juga sih mb evva wkwkwk

      Tempe ini uda simple, rasanya tetep enak enak aja mau digimanainpun
      Kuncinya tapi cari tempe yang delenya itu enak ga asem, soalnya ada juga tempe yang delenya itu ga gurih ketika digoreng

      Hapus
  5. Setuju sama mba Ewa, sambal tempe tuh meski nggak tanggal tua pasti dimakan karena enakkkk bangetsss. Foto-fotonya mba Nita ini buat saya lapar tengah malam :)))) aduuuh, apalagi sambalnya, dan itu telor asinnya mewah banget kelihatannya ahaha. Jadi ingin makan jugaaaaa~

    Menu-menu yang mba buat di atas ini, menu mewah buat saya, karena nggak mudah didapatkan semisal lagi nggak di Indonesia. Saya harus titip orang dengan bayar bagasi 150rb/kg hanya untuk bawa bumbu pecel, tempe dan teman-temannya :"D hehehe.

    By the way, bumbu pecel itu menurut saya adalah bahan makanan yang akan selalu membuat makanan enak. Apa saja yang dikasih bumbu pecel entah kenapa jadi enak :))) bahkan makan nasi sayur dan bumbu pecel pun sudah puas :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaa ampuni dakuh ya hihihi

      Iya bener banget tempe itu paling sederhana tapi digoreng aja uda sedep, cuma pas di tempat tinggalku sekarang aku ngerasa tempenya beda dengan pas aku masih kecil dulu. Yang sekarang kalau direndem pakai bumbon bawang putih garam kok kurang remesep ya, padahal garemnya uda banyak, tapi begitu diangkat dari penggorengan rasanya kadang hambar. Beda ama di kampungku dulu, tempenya cepet meresep, dikasih garem dikit aja uda asin tapi pas.

      Iya paling mantab itu tempe disambal pake bawang merah bawang putih n cabe cabe an

      Cabe besar, keriting atau rawit beberapa
      Jangan lupa kasih secuil terasi bakar, dijamin maknyus
      Apalagi klo kedelenya masih blondo2 alias buletannya keliatan. Itu tambah enak lagi

      Klo telor asin untung2an mb, aku prefer yang masir, yang di foto ini terus terang ga gitu masir, mungkin pakan bebeknya beda

      Iya, bumbu pecel itu penyelamat dikala kita bingung mau masak apa. Klo dibahasa inggris gaulkan, bisa bikin boiled vegetabled with peanut saus alias pecel. Bumbu pecel buat siraman batagor atau siomay juga bisa hihi
      Multitalent emang tu bumbu pecel

      Hapus
  6. Aku sukaaaa postingan iniiiii :D. Utk referensi ku kalo sdg tgl tua nit :p. Yg kacang goreng, biasany aku msk Ama teri juga, balado teri kacang jadinya. Fav bangetttt :D

    Td liat resep tempe penyetnya jd pgn nit. Besok bikin ah. Resep2 gampang dan ga mahal gini, aku biasa jg liat dr Ig Bu @yanesthi. Lumayan gampang utk aku yg masak aja srg gagal hahahahaha. Dan yg terpenting murah tp gizi terjaga :D.

    Eh telur asin itu memang masalah bgt sih. Susaaaah beneeer cari yg Masir tp tingkat asin jg g parah2 banget. Even aku beli di Brebes yg pusatnya telur asin, kdg aja dpt yg ga Masir :(. Temenku sbnrnya ada yg penjual dan bikin telur asin. Tapi jauuuuh bangettt hahahahaha. Kalo beli ma dia mnding banyak sekalian jd g rugi onkir :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya mb fan, itu juga salah satu yang wajib buat stok tanggal tua
      Kering kacang yang dicampur teri, kentang atau tempe, bisa dipedes juga

      Ini juga sobat nasi yang paling pas nih (((yaampun Mbul bahasa luh sobat nasie wakakak)))

      Wih asyik ada referensinya, langsung cuz ke ig beliau, kepo ama menu menunya

      Ita banget mb fan, telor asin aku tuh ga bakal dotan klo kuningnya pucet kayak telur rebus. Apalah arti udah diasinkan kalau kuningnya ga masir

      Bener banget klo nemu random di toko pinggir jalan memang untung2an belum tentu dapat telur asin yang pas ama selera.

      E tapi kadang ku kepincut beli yang kulitnya item aka telur asin bakar, tapi pas dibuka sih berharapnya kuningnya tetep masir

      Hapus
  7. Tempe penyet sama telur asin favorit aku nih! Nggak tanggal tua atau muda sama aja makan tempe, hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeee toas mb yustrini ! :D

      Berarti kita pecinta tempe garis keras dong yekan hihi

      Hapus
  8. samaan mbak kadang sih udah stok sambel terasi sambal merah dll tinggal ceplok telur sama goreng terong wkwkwkw. Makasi alternatif menunya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya mb tinggal dibalado tu sambel ama ceplok telornya, tambahin pete segambreng, dijamin maknyus
      Terong goreng juga suka, secara rasanya mirip telo goreng kalo menurutku

      Hapus
  9. Hahaha. Kalo udah nyampe di Minggu terakhir tuh, harus mulai muter otak gimana biar ngirit. Tapi dulu saya selalu bawa dari rumah Ibu itu sambel kacang tanah keringan. Soalnya lumayan ngirit banget tuh. Setoples bisa untuk 2 mingguan. Tambahannya tinggal cari lalapan atau kerupuk.

    Beberapa menu sederhana di atas patut dicoba nih. Terutama yang telur asin. Belum kepikiran kesitu, tapi kayaknya enak juga. Tinggal nyari menu tambahannya lagi itu mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget din, kudu muter otak gimana caranya supaya jatah uang belanja pas buat sisa sisa tanggal menuju gajihan ahhahaha

      Wah kalau bekal bikinan ibu sih paling enak din, soalnya pasti ada rasa cinta di dalam setiap masakan ibu yekan

      Aku klo ama ibuku, makanan penuh cintanya itu ati ampela gireng ama paru. Pasti klo ibu tau aku pulang kampung beliau langsung masakin aku paru goreng, ati ampela yang gurih banget karena ga ada amis sama sekali berkat direndem bawang putih salam ama garem sebelum digoreng juga satu lagi deng sayur tumis turi
      Itu pasti ibuku langsung bikinkan pas tau aku pulang

      Hapus
  10. Weeee....isinya foto makanan sungguh tidak sopan, hahahahaha.
    Ceritanya sore ini tadi aku mau masak juga tapi ternyata Mama di dapur sudah masak dan bilang "Hani mau ngapain, Mama sudah masak" ihirr....gagal lagi aku masak hahaha.

    Kalau tanggal tua aku sukanya makan mie, nasi goreng, sosis, hahahaha

    Tempe, adalah makanan favorit. Kalau bisa ini ga boleh telat baik di tanggal mudah ataupun tanggal tua. Sebab, tempe ini makanan yang murah dan kaya akan gizi melebihi daging!Zafa juga suka gadoin masalahnya, hahaha

    Kalau di sini penyet tempe itu ga dipenyet, maksudnya kalau beli di tukang lalapang, hahaha. Tapi, kalau aku yang bikin aku kasih daun kemangi yang aromanya sungguh mengundang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahha ampunih baim ya Alloh

      Iya juga ya mb, klo uda dimasakin kadang kita bingung juga, tafinya pengen masak e uda terhidang di atas meja, ya mau ga mau tinggal makan #e itu mah lau aja kalik mbul wkwkkwkwk

      Mie, nasgor itu aku klo bikin sendiri malah kacau. Pak suami aja suka ngledek, katanya Mama jangan bikin sesuatu yang horror deh (baca nasgor bikinanku kata dia horror kampred wkwkwkkwk), tapi giliran nasgor bikinan dia menurutku hambar, mie masih oke lah, enak. Tapi klo aku yang bikin mie, adaaaa aja gagalnya dimana, entah itu telornya overcook atau mienya kendlodrogan alias cepet mengembang

      O ini disebutnya penyet tempe ya, aku tetep nyebutnya sambel tempe sih hahahah...iya sama aku juga suka taktambahin kemangi ditumbuk sekalian di tempenya, itu kerasanya semriwing tapi bikin nagih

      Hapus
  11. duhhhh masakan ini dari rebusan ,bumbu pecel dll adalah guwe banget Mbak.Saya bisa lahap dan nambah kalau menu yg beginian.

    Jika suatu saat Mbak butuh Relawan Pencicipan, segera inbox saya yah Mbak.hahahah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini memang simple, sehat, tapi maknyus kang
      Saya aja lebih suka rebusan gini kasih sambel kacang ketimbang yang oily #jaelah bahasa luh mbul oily segala kayak kata-kata masterchef hihi

      Wakakka, ndoble job ya kang jadi testernya hahhah

      Hapus
  12. Mbuull, dirimu persis anak saya hahaha.
    Dia bisa nulis, kalau ada panduannya, ya foto itu.
    Jadi biasanya dia lihat-liat foto dulu, mana yang mau dia tulis, setelah dipilih, masukin foto di atas, dan dia bisa nulis deh hahaha.

    Betewe, ampun deh, menu tanggal tuwahnya enyak sekaliiiii :D

    Saya mah nggak ada bedanya menu tanggal tuwah atau mudah, soalnya sama-sama nggak bisa masak juga, palingan berputar di ayam kecap, ayam bumbu tomat, tahu tempe dihaluskan dicampur telur pake bumbu lada dan bawang putih trus digoreng, ikan nila goreng, telur goreng, itu saja.

    Kalau tanggal muda ya palingan ketambahan ada tambahan sosis, bakso dan keju di setiap gorengan :D

    Duh ya, mamak nggak suka ama dapur ya gini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaampun darrel kitah satu club nih wkwkwk

      Iya kak rey aku suka gitu, nimbun foto buanyaaaak banget, e giliran mau ditulisin dalam bentuk paragraf suka mendadak males banget hauhahaha, saking bingung mau update cerita di foto yang mana duluan

      Wakakak, ayam masih mending kak reyl aku klo masak ayam angkat tangan, mending belih, ayam tuh syusah ngolahnya klo aku mah hahahha

      Hapus
  13. widih, menu tanggal tuanya masih tergolong mevvah dan bergizi ini sih. kalo aku apa ya menu tanggal tua? kek nya sama aja ama tanggal muda.. bedanya kalo tgl muda lebih sering jajan2.. wkwk..

    beruntunglah yaa tanggal tua nya gak ada menu makan nasi ama kuah indomie.. wekekek (berasa anak kosan) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama maaaak, haruse aku tanggal muda kudu ngerem zazan ahahhahah
      Biar aman tterkendalih ni tabungan #kekepin celengan ayam jago

      Nasi ama kuah mie (bisa disembur netijen akuh ti wakkakakka)

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^